Tuesday, 31 January 2012

MENUNGGU HUJAN REDA

Setelah hampir lima tahun aku bertugas di Perak. akhirnya permohonanku untuk bertukar ke negeri asal ku Johor diluluskan. Malangnya bukan di bandar yang aku pohon, tetapi sebuah bandar yang agak asing bagi diri ku. Walau pun aku anak Johor tetapi belum pernah menjejakkan kaki ke bandar tersebut. Walau bagaimana pun akhirnya aku dapat menyesuaikan diri bertugas di bandar ini.

Untuk memenuhi masa lapangku, aku diajak oleh seorang pengawal keselamatan tempat aku bertugas agar mengikutinya pergi memancing. Kerana termakan dengan katakatanya aku membeli dua set joran berserta dengan alat memancing.

Pada satu hari minggu bila pengawal keselamatan yang bernama Kamal offduty,
aku mengikutnya pergi memancing. Memandangkan yang sebelum ini aku tak pernah memegang joran, Kamal terpaksa mengajar aku cara mengunakannya. Walau pun tak banyak tangkapan yang aku perolehi tetapi kata Kamal itu sudah mencukupi.

Hampir senja kami berkemas untuk pulang. Semua ikan yang aku perolehi aku bagi kepada Kamal. Sebagai orang bujang aku sememangnya tidak memasak, pagi petang, siang malam aku makan di kedai atau pun warong. Kamal mengajak aku singgah di rumahnya untuk makan malam. Aku menolak dengan berbagai alasan. Akhirnya aku setuju setelah didesak oleh Kamal.

Rumah Kamal adalah rumah papan, rumah kampunglah katakan dan terletak di dalam sebuah kebun getah, yang katanya adalah peninggalan arwah ayahnya. Bila sampai di rumah Kamal aku perhatikan seorang wanita sedia memanti di muka pintu berpakaian kebaya labuh, sungguh ayu. Bodynya sungguh solid, dengan sepasang buah dada dan ponggong yang begitu berisi. Body yang menjadi idamanku selama ini.

Kamal mempelawa aku naik ke rumah. Wanita yang berada di muka pintu sebentar tadi sudah tidak kelihatan. Kamal menyuruh aku tunggu sebentar kerana dia hendak mandi. Aku duduk di muka pintu menghisap rokok sambil menghayalkan wanita yang baru aku lihat tadi.

"Apa yang Encik Osman menungkan?" Kamal menyergah hingga membuat aku tersedar dari lamunan.

"Normah, ambilkan Encik Osman towel dan kain pelikat," Kamal bersuara.

Sebentar kemudian Normah (wanita yang sedang aku khayalkan) muncul menyuakan kepada aku towel dan kain pelikat.

"Encik Osman, ini isteri saya, Normah," Kamal bersuara semasa Normah menghampiri sambil senyum dan terus pergi.

Aku terus ke bilik air untuk mandi kerana disuruh oleh Kamal. Selesai mandi aku ke ruang tamu mendapatkan Kamal yang sedang memangku seorang baby
.
"Ini anak saya yang pertama lelaki bernama Arif.”

"Bang ajaklah Encik Osman makan, makanan sudah sedia," Normah bersuara sambil mengambil Arif dari pangkuan Kamal dan dimasukkan ke dalam buaian.

"Makanlah Encik Osman, jangan malu-malu," Normah bersuara sambil menuangkan air minuman untuk ku.

Sama ada disengajakan atau pun tidak aku tak pasti. Kerana semasa Normah menuangkan air minuman ku, buah dadanya yang bulat tersentuh pipiku dan dia pula aku perhatikan selamba saja.

Selesai makan aku ke bilik air kerana hendak mengambil pakaian ku yang aku tinggalkan. Melihatkan yang aku sedang mencari sesuatu Normah bersuara, "Encik Osamn mencari pakaian Encik Osman ke?”

“Kalau itu yang Encik Osman cari ianya sudah saya rendam, kerana sudah agak berbau," sambung Normah.

"Eh macam mana saya hendak balik?" aku bersuara.

"Tidur disini sajalah Encik Osman," kata Kamal.

Berbagai alasan yang aku berikan untuk tidak tidur di rumah Kamal. Akhirnya aku pulang dengan berkain pelikat dan berbaju teluk belanga kepunyaan Kamal.

Malam itu sungguh sukar untuk aku melelapkan mata, asyik terbayangkan Normah. Akhirnya aku terlelap juga dengan satu mimpi yang sungguh indah, yang mana aku mengharapkan agar satu hari nanti mimpi tersebut menjadi kenyataan.. Paginya aku terpaksa mandi ‘BERNIAT’.

Kini aku sudah begitu mesra dengan keluarga Kamal. Bila Kamal tidak berkerja malam aku pasti ke rumahnya dan makan malam di sana. Untuk mengelakkan kerap makan free sekali sekala aku memberi wang kepada Kamal untuk membeli lauk. Pada mulanya dia tidak mahu ambil. Apabila aku menyatakan yang kami akan putus kawan dia ambil.

Bagi melayan hobby Kamal setiap ada masa terluang aku pasti menemaninya pergi memancing. Biasanya sebelum aku pulang ke rumah aku akan singgah di rumah Kamal untuk makan malam.

Pada satu petang Sabtu, aku ke rumah Kamal untuk menservis peralatan memancing kerana esok pagi-pagi kami hendak pergi memancing di lokasi yang agak jauh. Hampir maghrib aku minta diri untuk pulang dan malam nanti akan datang semula.

Dipertengahan jalan aku terserempak dengan penyelia Kamal. Menurut katanya dia hendak berjumpa dengan Kamal kerana salah seorang dari pengawal keselamatan yang bertugas malam mengambil cuti sakit dan meminta Kamal untuk mengantikan tempatnya.

Aku senyum di dalam hati sambil memikirkan cara mana aku akan dapat menikmati tubuh Normah yang sungguh sexy itu. Sampai di rumah aku membuat persiapan yang agak rapi sambil memikirkan cara untuk memulakannya.

Setelah begitu pasti yang Kamal sudah pergi kerja aku terus ke rumah Kamal. Mendengarkan yang aku tiba, Normah membuka pintu sambil mempelawa aku naik.

"Kamal mana?" aku pura-pura bertanya seolaholah tidak tahu.

"Dia kena bertugas mengantikan tempat kawannya yang mengambil cuti sakit," balas Normah.

"Kalau begitu biarlah saya pulang saja," kata ku.

"Kalau ia pun naiklah dulu, lepas makan nanti bolehlah Encik Osman pulang," kata Normah sambil melemparkan satu senyuman manja.

Di kala itu sudah ada tanda-tanda hendak ribut. Aku mengharapkan agar ianya cepat berlaku. Aku menuju ke dapur dengan ditemani oleh Normah sambil mendukung Arif. Rintik-rintik hujan sudah kedengaran menerjah atap zink rumah Kamal.

Aku merasa lega dan mengharapkan ianya segera lebat. Aku makan dengan ditemani oleh Normah yang mengajukan kepada ku beberapa soalan yang berkaitan dengan diri dan keluargaku.

Penglihatan ku kerap tertumpu kepada alur buah dada Normah yang jelas kelihatan apabila dia membongkok. Aku tahu yang Normah perasan, tetapi dia buat-buat tak tahu.

Selesai makan aku mengambil Arif dari pangkuannya. Semasa mengambil Arif aku buat-buat tersentuh buah dadanya. Sungguh mengiurkan. Normah tidak menampakkan reaksi marah.

"Ini ada can," bisik hati kecil ku.

Aku membawa Arif ke ruang tamu dan membaringkannya di atas sofa sambil aku merokok. Normah berada di dapur untuk mencuci pinggan mangkuk. Selesai mencuci dia ke ruang tamu mendapatkan kami.

Semasa dia sedang berdiri di depan ku, petir berdentum dengan agak kuat. Normah terperanjat dan terus menerepa ku. Aku tidak lepas peluang dan terus mendakapnya dengan erat. Normah cuba melepaskan dirinya dari pelukanku.

Aku lepaskan sambil meramas-ramas ponggomgnyaNormah menjadi tersipu-sipu malu. Aku buat selamba saja sambil bersuara, "Normah bukan sengaja, begitu juga saya, terkejut kerana bunyi petir ia tak?"

Normah mengangguk sambil mengambil Arif yang mula menangis ketakutan.

"Terpaksalah saya menunggu hingga hujan reda baru boleh pulang," kata ku.

"Kalau hujan tak reda, apa salahnya kalau Encik Osman tidur di sini saja," Normah bersuara sambil memangku Arif yang belum berhenti menangis.

"Dia hendak menetek agaknya?” Aku bersuara.

"Mungkin juga," balas Normah sambil memangku Arif masuk ke bilik tidur.

Aku duduk seorang diri sambil menghisap rokok. Habis sebatang rokok aku mendapatkan Normah yang sedang menetekkan Arif.

"Normah ada kopi tak?" aku bertanya sambil memandang tepat ke arah tetek yang sedang dihisap oleh Arif.

"Ada di atas meja makan," balas Normah.

Hujan di luar masih belum reda lagi, begitu juga kilat masih sabung menyabung. Aku mengambil secawan kopi dan duduk semula di sofa.

Sebentar kemudian Normah datang dan duduk disebelah ku. Aku cuba meletakkan tanganku di atas bahunya. Normah hanya diam saja. Aku picit-picit bahunya dan membelai-belai rambutnya yang panjang mengurai.

"Janganlah Encik Osman," Normah bersuara bila aku cuba hendak memegang buah dadanya.

Mendengarkan itu aku alih tangan ku dan memgosok-gosok pehanya sambil melentukkan kepala ku keatas bahunya.

"Maaf Normah saya tak sengaja," aku bersuara setelah mencium pipinya.

Tanpa berkata apa-apa Normah bangun dan menuju ke bilik tidur. Sebelum masuk ke bilik dia menoleh ke arah ku.

"Mungkin dia mengajak ku agaknya," aku berkata didalam hati sambil melangkah ke arah bilik tidurnya dengan satu harapan.

Normah menghampiri Arif untuk mempastikan yang dia sudah benar-benar lena sebelum dia merebahkan dirinya di atas katil.

"Encik Osman kalau sudah mengantuk padamkan lampu diruang tamu dulu," Normah bersuara.

"Boleh saya tidur disebelah Normah?" aku bersuara sebelum melangkah untuk mematikan lampu.

"Ikut suka Encik Osman," balas Normah.

Setelah lampu dimatikan, aku ke bilik tidur dan merebahkan badan di sebelah Normah. Aku memasukkan tanganku ke dalam baju kebayanya sambil meramas-ramas sepasang buah dada yang baru dihisap oleh Arif.

"Ahhh… Encik Osman ni kata hendak tidur," Normah bersuara manja.

"Janganlah marah nanti cepat tua," aku bersuara setelah tangan ku dapat bermesra dengan keduadua buah dadanya.

Semasa aku meramas-ramas buah dadanya, kakiku aku letakkan di atas pehanya
dengan adik kecilku aku gesel-geselkan kepehanya. Melihatkan yang Normah diam saja aku memberanikan diri dengan merapatkan bibirku ke bibirnya.

"Ada respon," bisik hati kecil ku bila aku merasakan yang Normah sudi menghisap lidah ku yang aku julurkan.

Kini kami berganti berkuluman lidah. Aku menarik tubuh Normah supaya duduk kerana aku hendak membuka baju kebaya dan branya sekali.

"Wah besarnya buah dada Normah," aku bersuara sambil membaringkannya semula.

Aku nonyot kedua-dua buah dadanya silih berganti. Setelah puas aku menarik kain sarongnya. Normah mengangkat ponggongnya untuk memudahkan aku melucut kainnya.

Setelah kainnya terlucut, aku gigit manja mini garden Normah yang masih dibalut oleh seluar dalamnya. Normah kegelian. Aku lurut seluar dalamnya sambil bermain-main dengan rumput-rumput hitam yang halus dan lebat yang terdapat di alur cipapnya. Bila seluar dalamnya sudah tidak menjadi penghalang lagi aku buka kangkangnya dan menjilat-jilat disekitar alur cipapnya.

"Encik Osman nonyot kuat sikit sedap," Normah bersuara dan dia juga memberitahu aku yang dia belum pernah diperlakukan demikian.

"Normah pernah tak menyonyot ice cream Malaysia asli?" aku bertanya.

Dia hanya mengelengkan kepalanya.

"Kalau saya suruh hendak tak?" tanya ku lagi.

"Saya cuba," balas Normah.

Aku bangun untuk menanggalkan pakaian ku.

"Wah boleh tahan, dahlah besar panjang pula," Normah bersuara setelah melihat adik kecil ku.

Diciumnya kepala adik ku sebelum cuba mengulumnya. Di kala itu aku masih lagi menjilat-jilat alur cipapnya yang sudah mula lencun.

"Dahlah Encik Osman, saya dah tak tahan ni," Normah bersuaara sambil menolak
pinggangku.

Aku mengalih posisi ku ke arah celah kelengkang Normah. Aku arit-aritkan adik ku di celah alur cipap Normah sehingga dia memaksa aku memasukkan adik ku ke dalam lubang cipapnya yang sudah begitu bersedia.

Aku melipat kedua belah kaki Normah sehingga lututnya hampir mencecah buah dadanya, sebelum adik ku mengelungsur masuk ke dalam lubang cipap Normah yang disambut dengan satu kemutan mesra. Setelah agak lama adik ku dapat mensesuaikan diri melayan kerenah lubang cipap Normah.

Normah sudah hilang pertimbangan dengan mengerakkan ponggongnya ke kiri ke kanan. Ke atas dan ke bawah sambil menyuruh aku melajukan tujahan yang membuatkan adik ku agak renyah. Bila Normah sudah dapat mengawal keadaan aku menyuruh Normah melipatkan kedua belah kakinya di belakang pehaku.

Aku membenamkan akik ku tanpa mengerakkannya. Kami berkuluman lidah buat seketika sebelum aku menyonyot-nonyot kedua-dua buah dada Normah hingga puas. Hujan dil uar masih belum menunjukkan tanda-tanda mahu reda. Walau pun dalam cuaca yang agak sejuk namun aku dan Normah tetap berpeluh kerana senaman yang kami masih lakukan.

Normah sudah mula menunjukkan aksi yang dia sudah tidak dapat bertahan lagi dengan mengerakkan ponggongnya. Adik ku dikemut mesra hingga ianya sudah memberi isyarat tidak dapat bertahan lagi untuk melepaskan segala cecair yang sudah lama bertakung untuk dilepaskan.

Aku membuat aksi sorong tarik, sorong tarik yang agak laju dibantu oleh Normah dengan mengerakkan ponggongnya ke atas ke bawah. Akhirnya aku melepaskan beberapa das cecair pekat menepati sasaran bertepatan dengan cecair yang dihasilkan oleh lubang cipap Normah.

Kami berpelukan dengan erat sambil menahan gelora yang terdapat dicelah kelengkang kami hingga reda. Namun hujan di luar masih belum reda lagi. Bila keadaan sudah kembali normal aku merebahkan badan ku disebelah Normah sambil bersuara.

"Tak sangka dapat juga saya melaksanakan segala apa yang saya mimpikan selama ini. Normah marah tak?" tanya ku.

"Ah janganlah Encik Osman sebut lagi perkara yang sudah berlaku," Normah bersuara sambil menarik tangan ku untuk ke bilik air.

Selesai membersihkan badan Normah membawa seteko kopi ke ruang tamu. Aku
membuka jendela sambil melihat hujan yang masih turun.

"Normah tengok tu, parit semuanya sudah dipenuhi air," aku bersuara semasa Normah sudah berada disisiku.

"Parit tu ialah kerana hujan lebat, jangan Encik Osman buat lupa parit saya sendiri pun apa kurangnya," Normah bersuara.

"Normah sebenarnya dari hari pertama lagi bila saya terpandang Normah saya sudah tidak dapat melupakan Normah hingga terbawa kealam mimpi. Saya minta maaf dengan perbuatan saya yang sudah terlajak sebentar tadi," aku berkata dengan panjang lebar.

"Habis sekarang macam mana, sudah puas atau pun hendak lagi?" Normah bersuara sambil memegang adik ku yang sudah jaga semula sambil menyuruh aku menutup jendela.

Faham dengan hajat ku Normah memimpin tangan ku menuju ke bilik tidur. Maka bermulalah satu senamam yang semula jadi dengan agak lebih mesra sebelum aku tidur di sofa.


Hujan masih belum begitu reda lagi apabila kedengaran bunyi motor Kamal. Mendengarkan itu Normah melangkah menuju ke sofa sebelum menuju ke pintu dapur. Aku sempat meramas ponggongnya yang baru mengayak adik ku.

"Normah mengapa biarkan Encik Osman tidur di sofa, tak suruh dia tidur di bilik sebelah," Kamal bersuara.

"Saya sudah suruh tetapi dia tak mahu," balas Normah sambil menarik tangan Kamal masuk ke bilik.

"Ada tak Encik Osman buat apa-apa kat Normah." aku mendengar Kamal bersuara.

"Eh abang ni ke situ pula, cuba abang rasa sendiri," aku mendengar Normah bersuara.

Setelah sunyi seketika aku mendengar Normah bersuara, "abang jangan kuat sangat nanti Encik Osman dengar, malu".

Sebentar kemudian aku mendengar bunyi katil seolah-olah sedang menahan pergerakan keras dari orang yang sedang melakukan sesuatu dan mendengar rengekan Normah meminta Kamal melajukan aksi sorong tariknya kerana dia sudah tidak dapat bertahan lagi. Aku senyum membayangkan apa yang sedang berlaku diantara Normah dan Kamal.

"Encik Osman bangun, kata hendak ikut saya pergi memancing," Kamal bersuara
sambil mengoyang-goyang bahu ku.

Selesai mandi dan sarapan kami terus pergi memancing. Normah berlagak seolah-olah tiada apa yang telah berlaku di antara aku dan dia.

"Encik Osman, kita kena pulang awal kerana saya kena mengantikan tempat kawan yang masih mengambil cuti sakit," Kamal bersuara sebelum kami bertolak.

Hampir pukul lima petang kami pulang. Melihatkan yang Kamal sudah bersiap-siap hendak pergi kerja aku minta diri untuk pulang. Kamal menyuruh aku makan dulu. Sebelum meninggalkan rumah Kamal aku sempat memberi isyarat yang malam nanti aku akan datang kalau Normah izinkan. Normah menunjukkan aksi mengharap.

Setelah berpakaian aku pergi menemui Kamal yang sedang bertugas. Bila melihat aku, Kamal bersuara, "Encik Osman hendak k emana?"

"Saja keluar, rokok sudah habis," balas ku.

Kami berborak kosong buat seketika. Sebelum beredar aku menghulurkan kepada Kamal beberapa RM untuk dia membeli lauk pagi esok, kerana aku akan pergi makan d irumahnya memandangkan yang hari esok holiday.

Merasakan yang rintik-rintik hujan sudah mulai turun aku meminta diri untuk pulang. Aku pulang kerumah semula untuk mengambil baju hujan, towel dan kain pelikat.

Setelah semuanya beres aku menunggang motorku menuju ke rumah Kamal. Hujan sudah mulai lebat bila aku sampai. Normah segera membuka pintu bila mendengar bunyi motor.

"Ingatkan Encik Osman tak datang." Normah bersuara.

"Mana boleh tak datang, kerana adik saya sudah beriaia benar untuk bermain di taman mini Normah." balas ku.

Normah tersipu-sipu sambil menyuruh aku segera masuk ke rumah sambil berkata, "Masuklah cepat Encik Osman nanti demam pula adik Encik Osman".

Aku segera masuk dan terus merangkul tubuh Normah yang gebu dan kami bercumbuan. Kami berhenti bercumbuan setelah mendengar tangisan Arif. Kami berpimpingan tangan menuju ke bilik untuk melihat Arif.

Normah terus meriba Arif sambil aku tolong membuka bra Normah kerana Arif hendak menetek. Merasakan puting tetek ibunya dengan lahap Arif terus menyunyut.

"Apa tengok saja, kalau hendak Encik Osman hisaplah yang sebelah lagi," Normah bersuara.

Tanpa membuang masa aku terus saja menghisap dan menelan kesemua susu yang keluar.

"Sedap tak?" Normah bertanya.

"Sedap," balas ku pendek.

Aku memberitahu Normah yang aku tak hendak hisap sampai habis takut kalau-kalau nanti Arif tak puas. Aku terus pergi ke ruang tamu setelah mencium manja pipi Normah.

"Kalau Encik Osman hendak minum kopi, ambillah di dapur, sudah saya sediakan," Normah bersuara apabila melihat aku sudah hendak beredar.

Aku mengangguk dan terus ke dapur. Dengan seteko kopi bersama dengan dua biji cawan aku keruang tamu, duduk di sofa menghisap rokok menonton T.V sambil meminum kopi. Selesai merokok aku salin pakaian dengan hanya berkain pelikat sahaja. Mengingatkan body Normah yang solid, adik ku sudah mula active. Aku lurut-lurut batangnya sambil menghayalkan mini garden Normah.

Sebentar kemudian Normah datang. Melihatkan yang aku hanya berkain pelikat, Normah ke bilik semula dan keluar dengan hanya berkemban dan terus duduk di atas peha ku. Aku melepaskan ikatan kain kembannya dan terus menghisap kedua-dua buah dada Normah yang sejak dari dulu lagi telan menjadi kegemaran ku.

"Hai cepatnya adik Encik Osman jaga," Normah bersuara setelah merasakan pergerakan adik kecil ku di celah alur ponggongnya.

"Adik saya memang begitu, apa lagi setelah terhidu aroma mini garden Normah," kata ku.

Normah menyuruh aku membuka kain sarungku kerana dia hendak membelai adik ku dengan lidahnya. Aku kegelian apabila Normah mengigit manja dua biji buah yang terdapat dipangkal batang adik ku yang perkasa.

"Tengok tu adik Encik Osman bukan saja aktif tetapi urut-urat yang terdapat pada batangnya turut timbul dengan kepalanya yang agak kembang dan berkilat," Normah bersuara setalah dia puas mengulum kepala adik ku.

"Normah, siapa punya yang lebih sasa, saya atau pun Kamal?" aku bersuara.

"Malulah saya hendak cakap," balas Normah.

"Apa yang hendak dimalukan," aku bersuara lagi.

Aku difahamkan yang Kamal punya hanya separuh dari saiz adik ku.

"Normah boleh tahan juga ia, pagi tadi sempat juga menahan tusukan dari Kamal," aku bersuara.

"Hendak hidup Encik Osman, untuk menghilangkan kesangsiannya setelah dia melihat Encik Osman tidur di sofa, lagi pun kalau menjadi tidaklah dia menuduh yang bukan-bukan," balas Normah.

Aku menyuruh Normah berdiri sambil melepaskan kain kembannya. Dengan cermat aku membaringkannya semula di sofa. Setelah dia baring aku melebarkan kangkangnya dan terus menjilat-jilat di seluruh alur cipapnya dengan sesekali aku mengigit manja biji kelentitnya yang sudah agak keras. Lama juga aku memainkan lidahku sebelum Normah bersuara.

"Mari kita masuk bilik."

"Tak payahlah Normah, kita bersenam di sini saja," balasku.

"Kalau begitu Encik Osman tolong matikan lampu," sambung Normah.

"Apa pula hendak dipadamkan lampu, kita bersenam di dalam keadaan terang lagi seronok, boleh kita lihat segala pergerakan dengan jelas," kata ku.

Aku suruh Normah berdiri dan aku sendiri dukuk bersandar di sofa dengan adik ku sudah tak sabar lagi bermain di dalam lubang mini garden Normah. Sebelum Normah sempat duduk di celah kelengkangku, dia belari anak ke bilik dalam keadaan telanjang bulat kerana ganguan tangisan Arif.

Lama juga aku duduk seorang diri di sofa sebelum Normah datang semula untuk menyambung senaman kami. Dengan cermat Normah menurunkan ponggongnya
sehingga adikku selamat beriadah didalam taman mini Normah sambil diberikan kemutan yang begitu mesra.

"Kan sedap bersenam di dalam keadaan terang," aku bersuara sambil meramas-ramas ponggong Normah yang sudah hendak memulakan aksi turun naiknya.

Normah senyum bila melihat aku hendak menyonyot puting buah dadanya sambil memicit-micit tengkok ku. Sesekali Normah mengeledingkan badannya untuk melihat adik ku yang telah terbenam hingga ke pangkal.

"Lihat tu Normah bulu-bulu kita yang lebat pun tidak melepaskan peluang untuk bergaul mesra.”

Normah sudah tidak dapat bertahan lama lagi sambil bersuara, "bantu saya Encik Osman kerana air hendak keluar."

Aku melajukan pergerakan ponggongku ke atas ke bawah untuk membantu Normah mencapai kepuasan.

Setelah dia puas aku menyuruh Normah bangun dan menonggeng kerana aku hendak memasukkan adik ku dari arah belakang. Sebelum adik ku aku masukkan aku jilat alur cipap Normah yang sudah begitu lencun dengan banyak cecair yang meleleh keluar. Aku juga sempat menjilat alur duburnya sambil bersuara, "Boleh saya memasukkan adik saya ikut lubang ini."

"Janganlah Encik Osman," Normah bersuara.

Aku berdiri di belakang Normah sambil menyuakan adik ku tepat di lubang cipap
Normah yang sudah tidak begitu sabar menunggu kunjungan adik ku. Aku main-mainkan kepala adik ku sambil mengesel-gesel biji kelentit Normah sehingga dia memaksa aku untuk segera memasukkan adik ku.

Dengan penuh gaya adik ku mengelungsur masuk hingga ke pangkal. Kehadiran adik ku seperti biasa akan disambut oleh lubang cipap Normah dengan kemutan mesra. Sebelum memulakan tujahan ku aku ramas-ramas ponggong Normah. Bila sudah hampir ke kemuncak senaman yang sedang kami lakukan, aku membuat aksi sorong tarik sorong tarik dengan agak laju hingga membuatkan sepasang buah dada Normah yang bulat berbuai-buai.

Setelah senaman kami tamat aku menyandarkan badan ku ke sofa, kepenatan tetapi puas. Normah duduk sementara di atas ribaku sebelum kami ke bilik air untuk membersihkan badan.

Selesai membersihkan badan aku mengenakan kain pelikat, dengan secawan kopi di tangan aku membuka pintu depan dan duduk di tangga sambil menghisap rokok dan minum kopi. Sebentar kemudian Normah datang untuk menikmati angin malam sambil melihat hujan yang masih belum reda. Kami berborak sambil sekali sekala bercumbuan.

Takut dilihat oleh orang lain kalau ada Normah bangun untuk mematikan lampu di ruang tamu. Kini kami bercumbuan dalam keadaan gelap. Seronok juga bila sekali sekala angin bertiup kemcang dengan mempercikan air hujan yang masih turun.

Aku rangkul tubuh Normah sambil meraba-raba di tempat yang kerap memberikan kenikmatan kepada kami. Kini kami seolah-olah persis sepasang teruna dan dara yang sedang tengelam di alam cinta. Kami kurang berbicara, hanya tangan dan mulut kami saja yang kerap memainkan peranan.

Hampir satu jam kami bercumbuan di muka pintu. Normah minta diri untuk masuk tidur kerana sudah mengantuk. Aku kunci pintu terus masuk ke bilik dan merebahkan diri di sebelah Normah. Aku menyuruh Normah membuka baju dan branya sekali. Kami baring bertentangan muka sambil berpelukan. Aku hisap puting buah dada Normah dan terus terlena di dalam dakapannya.

"Encik Osman bangun sudah hampir pukul lima pagi, kata hendak pulang cepat sebelum Kamal pulang," Normah bersuara sambil mengoyang bahu ku.

Aku bangun dan terus ke bilik air. Bila aku masuk semula ke dalam bilik Normah terus merangkul tubuhku sambil menyuruh aku baring. Aku turutkan kemahuan Normah. Ditariknya kain pelikat yang aku pakai dan terus mengentel adik ku.

Sebentar saja digentel adik ku sudah aktif semula. Normah mengangkang di celah kelengkangku sambil aku menyandarkan badan ku di dinding katil dengan berlapikkan sebiji bantal. Dengan cermat Normah menurunkan ponggongnya.

Setelah adik ku selamat berada di dalam lubang cipap Normah aku ramas ponggongnya sambil membantu untuk mengerakkan ponggong Normah ke atas ke bawah. Kedua-dua tangan Normah ditopangkan kedada ku. Sekali sekala dia menbongkok untuk menjilat puting tetek ku. Menyedari yang Normah sudah mula
hendak melajukan pergerakan ponggongnya, aku rangkul erat tubuh Normah sambil memusingkan badan dengan Normah berada di bawah.

Seperti biasa aku menyuruh Normah melipatkan kedua belah kakinya di belakang pehaku sebelum aku membuat aksi sorong tarik sorong tarik dengan agak laju. Walau pun aku boleh bertahan agak lama tetapi aku mempercepatkan pergerakan sorong tarikku agar kami sampai ke puncak jaya bersama.

Kami berpandangan sambil senyum setelah aku melepaskan satu ledakan yang padu yang disambut oleh satu kemutan mesra lubang cipap Normah.

"Normah puas tak?" aku bersuara sambil mencabut adik ku yang sudah mengendur.

"Encik Osman bagaimana?" Normah bersuara tanpa menjawab pertanyaan ku.

Aku mengenakan pakaian tanpa mencuci adik ku. Sebelum pergi aku memberi isyarat yang Normah sudi tak melayan kerenah adik ku bila ada peluang.

Normah menganggukkan kepala sambil menuju ke bilik air.

Lebih kurang pukul sebelas pagi aku tiba di rumah Kamal. Melihatkan yang Kamal berada di belakang rumah aku terus menghampirinya.

"Boleh tahan juga ribut malam tadi, tengok tu banyak juga dahan getah yang patah," Kamal bersuara sambil menghalakan muncungnya ke arah dahan-dahan getah yang terkulai. Sebelum aku sempat bersuara Kamal menyambung, "Nasib baik tidak ada apa-apa yang berlaku terhadap Arif dan Normah."

Di kala aku dan Kamal sedang rancak berbual, Normah datang sambil mendukung Arif. Aku menghulurkan tangan untuk mengambil Arif yang kini sudah agak mesra dengan aku. Normah berlagak seolah-olah tidak ada apa-apa yang berlaku malam tadi sambil bersuara, "Sukar saya hendak tidur malam tadi kerana ribut agak kencang, tahu sajalah tinggal berdua dengan Arif mana tak cemas."

Perbualan kami tamat disitu saja sebelum kami masuk ke rumah untuk menikmati makan tengah hari. Selesai makan aku dan Kamal beborak di ruang tamu. Normah sudah masuk bilik untuk menidurkan Arif.

Aku tak tahu bila aku terlena disofa. Aku digerakkan oleh Kamal yang aku lihat sudah berpakaian kemas sambil bersuara, "Encik Osman berehatlah sebentar, saya hendak ke pekan.”

"Tunggulah Kamal kita pergi bersama," aku bersuara sambil menuju ke bilik air untuk mencuci muka.

Sebelum melangkah keluar aku perhatikan Normah menunjukkan reaksi menyesal kerana aku ikut Kamal ke pekan.

Malamnya sebagai dijanji aku ke rumah Kamal untuk makan malam. Kamal sudah
sedia menanti di muka pintu.

"Nampak gaya malam ini hujan lagi," Kamal bersuara.

"Kalau hendak hujan pun biarlah saya sempat balik ke rumah," kata ku.

"Kalau hujan apa hendak kata, Encik Osman tidur sini sajalah, apa salahnya," Kamal bersuara.

Selesai makan aku dan Kamal ke ruang tamu untuk menonton T.V. Rintik-rintik hujan sudah mula kedengaran menerjah atap zink rumah Kamal. Kami berpandangan.

"Encik Osman boleh tak jadi penjamin kerana saya berhajat untuk meminjam dari bank Rakyat untuk merepair dan menambah sebuah sebuah bilik lagi," Kamal bersuara.

"Berapa banyak yang Kamal hendak pinjam?" aku bertanya.

"Lebih kurang RM dua puluoh ribu," Kata Kamal.

"Banyak tu," balas ku.

Bincang punya bincang akhirnya Kamal bersetuju dengan cadangan ku dan dia tak payah meminjam dari Bank Rakyat, biar aku yang keluar belanja dengan syarat bilik yang hendak dibina dikhaskan untuk ku. Dengan berbuat demikian aku tak payah menyewa. Normah senyum bila mendengarkan yang Kamal sudi menerima cadangan ku.

Melihatkan yang Kamal sudah agak mengantuk aku menyuruh dia pergi tidur.

"Encik Osman tidur di sini saja, hujan pun belum reda lagi," Kamal bersuara semasa dia hendak beredar.

Aku mengangguk.

"Encik Osman jangan tidur di sofa, tidur di bilik sebelah saja," Kamal bersuara dan terus ke bilik air.

Aku menghampiri Normah dan bertanya kalau-kalau malam nanti ada can tak. Normah memberitahu ku agar sabar menunggu kerana telah menjadi kebiasan yang Kamal akan tidur mati setelah dia puas.

Aku masuk ke bilik sebelah setelah Kamal dan Normah masuk ke biliknya. Dengan cermat aku menurunkan tilam yang terdapat di atas katil. Kerana aku tidak mahu bunyi katil menjadi gangguan kalau Normah sudi melayan kerenah adik ku. Sambil baring aku pasang telinga.

"Bang slow sikit nanti Encik Osman dengar, malu," aku mendengar Normah bersuara.

Akhirnya aku dengar bunyi katil bergoyang seolah-olah ianya sedang menampung satu pergerakan yang agak keras oleh mereka yang sedang baring di atasnya. Lama kelamaan bunyi goyangan katil tersebut semakin reda dan terus senyap.

Aku menunggu dengan sabar sambil mengentel-gentel adik ku yang sudah agak keras. Bunyi dengkur Kamal semakin jelas. Aku mendengar pintu bilik Kamal dibuka dengan cermat. Aku terus berdiri di tepi pintu dalam keadaan telanjang bulat.

Setelah Normah masuk aku terus merangkul tubuhnya. Setelah kami bercumbuan
buat seketika, aku tanggalkan pakaian Normah dan memimpin tangannya menuju ke tilam yang bakal menjadi gelanggang senaman kami.

"Mengapa Encik Osman letak tilam di bawah?" Normah berbisik ketelinga ku.

"Kalau bersenam di atas katil, bising," bisik ku.

Dengan cermat aku merebahkan tubuh Normah. Untuk mengelakkan dari didengari oleh Kamal kami kurang berbicara, hanya mulut dan tangan kami yang memainkan peranan utama.

Aku membuka kangkang Normah dan terus menjilat-jilat di seluruh kawasan alur cipapnya. Normah meramas-ramas kepalaku sambil memberi isyarat agar aku baring terlentang.

Setelah aku baring, Normah mengangkang di atas dadaku dan terus membongkok untuk menyonyot kepala adik ku. Aku sambung semula perbuatanku dengan menjilat-jilat alur cipapnya. Perbuatan ku ini memang digemari oleh Normah.

Setelah lidah ku merasa puas menjilat alur cipap Normah, aku menyuruh dia baring. Normah baring sambil membuka kangkangnya dan menyuruh aku segera memasukkan adik ku ke dalam alur cipapnya.

Aku memulakan aksi sorong-tarik ku setelah adik ku berasa selesa berada di dalam lubang cipap Normah. Kami berpelukan dengan erat apa bila merasakan yang kami sudah tidak dapat bertahan lebih lama lagi. Cipap Normah memberikan satu kemutan yang begitu mesra semasa adik ku hendak melepaskan cecair pekatnya.

Akhirnya aku terkulai layu di atas badan Normah setelah kami sama-sama mencapai nikmat yang kami cari.

Dengan perlahan aku mengangkat tilam dan menempatkannya di atas katil semula setelah Normah pergi untuk tidur bersama dengan Kamal. Benar kata Normah yang Kamal kerap tidur mati setelah puas. Kerana dengkurannya masih kedengaran walau pun cipap Normah sudah selesai melayan kerenah adik ku.

Selesai sarapan aku terus pergi kerja. Kamal aku perhatikan mula hendak menyambung tidurnya kerana dia off duty. Normah mengiringku ke muka pintu sambil memgharapkan kehadiran adik ku bila ada peluang.

Selepas makan tengahhari dan selepas berehat sebentar aku memohon untuk pulang ke tempat aku bertugas setelah cuti yang aku ambil selama seminggu hampir tamat. Dengan memandu kereta Proton Wira yang baru aku beli aku memandu dengan begitu berhati-hati menuju ke destinasi. Sambil memandu ingatan ku hanya kepada Normah yang telah lama tidak aku ketemu.

Dari jauh kelihatan Kamal dan Normah sedang berada di laman bermain dengan Arif yang kini sudah pandai berjalan.

"Ingat esok baru Encik Osman pulang?" Kamal bersuara setelah melihat aku.

"Saja hendak berehat sehari, lagi pun kini musim tengkujuh, takut tergendala di perjalanan," balas ku.

"Ini ke kereta yang Encik Osman katakan dulu," sambung Kamal sambil menghampiri kereta ku bersama Normah dan Arif.

"Ya," balas ku pendek.

"Malam ni Normah tak payah masak, kita pergi makan luar," aku berkata.

"Kalau begitu kata Encik Osman elok juga, tetapi jangan lambat sangat kerana pukul 8.00 malam saya kena bertugas," kata Kamal.

"Kalau begitu biar saya pulang dulu, nanti pukul 6.30 saya datang," kata ku.

Tepat pada masa yang dijanji aku pun tiba. Aku menyuruh Kamal mengenakan uniformnya kerana hujan sudah mula turun dengan rintik-rintik halus. Aku berjanji selepas makan aku akan menghantarnya pergi kerja dan esok paginya aku akan jemput bila dia habis bertugas. Kamal setuju dengan cadangan ku.

Selesai makan aku menghantar Kamal pergi ke tempat kerjanya. Di kala itu hujan sudah mulai turun dengan agak lebat.

"Bang Kamal," Normah bersuara sebelum Kamal turun dari kereta.

Belum habis Normah bersuara, Kamal berkata, "Kalau tidak menjadi keberataan boleh tak Encik Osman tolong temankan Arif dan Normah, kerana saya lihat malam ini mungkin ribut akan melanda lagi."

Aku diam seketika. Setelah didesak aku menganggukkan kepala. Kamal turun dari kereta dan berlari menuju ke pondok pengawal. Aku terus berlalu dengan satu harapan yang hanya aku dan Normah saja yang tahu.

Sampai di rumah aku mengambil kunci rumah dari Normah untuk membuka pintu rumah sebelum Normah dan Arif masuk. Setelah kereta di parking di tempat yang agak selamat dan setelah pasti yang semua pintu dikunci aku keluar dari kereta dan terus berjalan dengan cepat menuju ke rumah.

"Nasib baik malam ini ada Normah dapat juga saya memanaskan badan," aku bersuara setelah masuk ke dalam rumah.

"Saya pun begitu juga," balas Normah sambil menyuakan kepada ku tuala dan kain pelikat.

Arif begitu leka bermain dengan permainan yang aku baru belikan. Sekali sekala aku menepuk ponggong Normah bila dia berjalan di hadapan ku.

"Apalah Encik Osman ni, tunggulah Arif tidur dulu," Normah berkata bila aku kerap menepuk ponggongnya.

Normah membawa seteko kopi, dua biji cawan dan biskut di dalam tin. Kami minum bersama sambil berbual. Normah asyik bertanya apa yang aku buat selama seminggu di kampung.

Aku menyatakan kepada Normah yang ibu ku asyik berleter kerana aku masih belum mahu berumah tangga. Melihatkan yang Normah diam bila aku memyebut perkataan kahwin, aku terus mengosok-gosok pehanya sambil bersuara, "Saya tak mungkin akan kahwin selagi belum bertemu dengan perempuan seperti Normah yang memiliki segala apa yang aku idamkan Normah miliki."

"Encik Osman duduklah dulu biar saya tidurkan Arif dulu kerana kelihatan dia sudah beberapa kali menguap dan kalau Encik Osman hendak berehat pergilah masuk ke bilik sebelah," Normah berkata sambil mendukung Arif.

Setelah Normah pergi untuk menidurkan Arif aku ke jendela sambil menghisap rokok. Habis sebatang rokok aku menutup jendela, mematikan lampu di ruang tamu sebelum masuk ke bilik sambil menunggu kehadiran Normah yang memiliki mini garden tempat adik ku gemar bersenam.

"Mengapa Encik Osman tak letak tilam di bawah?" Normah bersuara setelah masuk ke dalam bilik setelah Arif tidur.

"Hai perli, nampak," balas ku sambil merangkul tubuhnya.

Setelah puas bertukar berkuluman lidah kami menanggalkan pakaian masing-masing. Tanpa disuruh Normah terus memegang adik ku yang sudah tegang selagi tadi.

Setelah dia puas bemain-main dengan adik ku dia merebahkan dirinya di sebelah ku. Aku terus menyonyot-nyonyot puting teteknya yang sudah hampir dua minggu tidak aku hisap. Sambil mengusap-usap perut Normah aku bersuara, "Tak ada apa-apa ke?"

"Apalah Encik Osman ni, eloklah tak ada," Normah bersuara.

Mendengarkan itu aku merasa lega sambil melebarkan kangkangnya kerana aku hendak memainkan lidahku di sekitar kawasan mini gardennya. Melihatkan yang lubang cipapnya sudah begitu lencun dan Normah sudah lama merengek menyuruh aku memasukkan adik ku ke dalam lubang cipapnya, aku membetulkan
kedudukanku sebelum aku melepaskan adikku bermainmain di dalam lubang cipapnya.

Setelah adikku selesa berada didalam sambil menerima kemutan mesra dari lubang cipap Normah aku mengentel-gentel puting buah dada Normah sebelum aku memulakan aksi sorong tarik, sorong tarikku.

Pada mulanya Normah hanya bertahan dengan tenang sambil sesekali dia mengentel puting teteku. Melihatkan yang Normah sudah mula hendak mengerakkan ponggongnya ke kiri, ke kanan, ke atas dan ke bawah, aku rangkul erat tubuhnya sebelum aku melajukan tujahan ku.

Setelah Normah sudah mencapai klimaksnya yang pertama aku memperlahankan aksi sorong tarik ku sambil kami bertukar berkuluman lidah.

"Normah kemut kuat sikit, saya dah tak dapat bertahan lagi," aku bersuara sambil melajukan aksi sorong tarik ku.

Adik ku dikemut erat sebelum aku melepaskan satu pancutan yang agak padu dan banyak, Normah juga sama-sama mencapai kepuasan.

Setelah tiada pancutan aku tertiarap di atas dada Normah sambil bersuara, "Normah puas tak?"

Normah tidak menjawab tetapi hanya mencubit hidungku. Aku membaringkan diri ku di sebelah Normah dan kami berbaring berhadapan muka. Aku ramas-ramas ponggongnya yang setia mengampu bila adikku bermain di dalam alur cipapnya.

Kami perpimpinan tangan menuju ke bilik air dalam keadaan telanjang bulat. Selesai mencuci segala kotoran kami ke ruang tamu dan duduk di dalam gelap dengan keadaan telanjang bulat sambil meminum kopi.

Selesai minum kopi aku mengajak Normah duduk di muka pintu untuk menikmati angin malam untuk mendapatkan kesegaran setelah penat bersenam. Normah mengikut saja walau pun pada mulanya dia merasa kekok kerana tidak berpakaian. Sambil duduk dimuka pintu kami beromen sepuas-puasnya.

"Dahlah Encik Osman mari kita tidur, sejuklah," Normah bersuara setelah lama duduk d imuka pintu.

Setelah menutup pintu aku mengendong Normah, satu perbuatan yang belum pernah aku lakukan selama ini, menuju ke bilik tidur.

"Malam ini saya rasa lain macam, tidak macam yang lepas-lepas," Normah bersuara setelah dirinya aku baringkan.

"Apa maksud Normah?" aku bersuara.

"Sungguh puas," balas Normah.

Setelah puas beromen Normah bersuara, "Encik Osman hendak lagi tak?"

"Kalau Normah hendak," kata ku sambil melebarkan kangkangnya.

Kami bersenam lagi sehingga puas sebelum tidur dengan lena.

Pagi esoknya Normah mengejutkan aku. Walau pun adik ku sudah keras lagi tetapi aku tahan kerana aku pasti yang Kamal mesti hendak merasa setelah dia pulang nanti.

"Tengok tu adik Encik Osman sudah jaga," Normah bersuara.

"Biarkanlah nanti Normah tak larat hendak melayan kerenah Kamal kalau dia berhajat," kata ku.

Selesai mandi aku pergi menjemput Kamal. Sebelum pulang kami ke pasar dulu.

"Kamal sudah jumpa dengan tukang yang dikatakan dulu?" aku bersuara sambil memandu menuju ke rumah Kamal.

"Sudah, dia janji hendak datang petang nanti," balas Kamal.

"Baguslah" balas ku.

Selesai sarapan bersama dengan Kamal sekeluarga aku minta diri untuk membawa Arif bersiar-siar ditepi pantai. Setelah Arif masuk ke dalam kereta tanpa pengetahuan Kamal aku memberi isyarat agar Normah mengajak Kamal bercengkarama kerana aku kata dalam masa dua tiga jam baru aku pulang. Normah senyum sambil menganggukkan kepalanya.

Setelah puas aku menlilau dengan Arif aku pulang semula ke rumah Kamal. Normah memberi isyarat yang Kamal sempat menunaikan hajatnya sebanyak dua
kali. Semasa Normah hendak mengambil Arif sempat aku meramas-ramas ponggongnya.

Lepas makan tengah hari aku dan Kamal berehat sementara menunggu tukang yang sudah berjanji hendak datang. Aku tak tahu bila aku terlena. Aku terjaga setelah Kamal mengoyang-goyang bahuku menyatakan yang tukang sudah datang.

Lama juga kami berbincang sebelum mendapat kata sepakat. Bilik yang dikatakan itu aku hendak ianya berukuran lima belas kali lima belas kaki dan siap dengan bilik air dan dibena di tempat yang telah Kamal syorkan. Aku menghulurkan separuh dari harga yang telah dipersetujui dan yang separuh lagi akan aku jelaskan setelah separuh siap dan telah siap sepenuhnya.

Setelah tukang tersebut berlalu Kamal bersuara, "Saya betul-betul menyusahkan Encik Osman."

Aku menyuruh agar Kamal jangan memikirkan itu semua dan menyatakan yang aku sudah menganggap dia sekeluarga saperti saudara ku sendiri. Akhirnya aku difahamkan yang semasa aku bercuti Kamal sudah menukarkan nama kebun yang dia miliki kepada nama Normah dengan alasan kerana Normah seorang anak yatim piatu dan dia tidak mahu Normah diapa-apakan oleh keluarganya di kemudian hari.

Tukang yang dicari oleh Kamal aku lihat agak jujur dan kemas kerja tukangnya. Mungkin aku boleh berpindah ke bilik yang sedang di dalam pembinaan dalam bulan puasa yang tinggal dua bulan lagi.

Aku sedang berada didalam pejabat bila Kamal dengan keadaan cemas masuk.

"Ha! Kamal apa hal?" aku bertanya.

"Taklah Encik Osman saya kena pergi berkursus selama dua minggu di ibu pejabat kawasan selatan," Kamal bersuara sambil menghulurkan kepada ku sepucuk surat.

Aku baca surat tersebut sambil berkata, "bukan Kamal seorang, nanti saya akan uruskan sebuah Pajero untuk menghantar dan mengambil Kamal dan mereka yang lain".

Petangnya aku pergi ke rumah Kamal dan kami berbincang segala apa yang perlu semasa Kamal tiada di rumah. Aku mengesyorkan agar Kamal menyuruh kalau-kalau ada anak buahnya yang sudi menemankan Normah semasa dia tiada di rumah.

Lama juga Kamal termenung sebelum dia mengambil keputusan menyuruh aku sendiri menemankan Arif dan Normah. Akhirnya aku difahamkan yang Kamal sudah lama berkrisis dengan adik beradiknya. Untuk menenangkan hati Kamal aku bersetuju untuk menjaga Arif dan Normah.

Selesai makan malam aku meminta diri untuk pulang dan berjanji pagi esoknya aku akan datang untuk mengambil Kamal. Melihatkan yang aku hendak pulang ke rumah ku Kamal menahan. Aku memberi berbagai alasan. Bukannya apa kerana aku hendak biar dia mendapat belaian yang agak puas dari Normah sebelum dia pergi berkursus.

Pagi esoknya aku mengambil Kamal. Normah senyum bila aku merenung ke arah mukanya. Di dalam perjalanan macam-macam pesanan yang Kamal ajukan kepada ku. Aku mengiakan kesemua pesanan Kamal. Sebelum bertolak Kamal mengenggam tangan ku begitu erat yang sebelum ini tidak pernah dilakukan.

"Kamal jangan risau semuanya selamat," aku bersuara sebelum Kamal melepaskan tangan ku dan terus ke Pajero yang sudah sedia menanti.

Seminggu setelah Kamal pergi berkursus, tukang yang membuat kerja di rumah Kamal selesai menjalankan tugasnya. Normah menyuruh aku membawa barang-barang ku berpindah di bilik yang telah siap. Aku mengatakan yang aku hendak tunggu hingga Kamal habis kursus.

"Kalau saya pindah sekarang pun bukannya boleh buat apa-apa kerana Normah sendiri no entry," kata ku.

Normah hanya senyum sambil berkata, "ringan-ringan apa salahnya. Walau pun begitu aku tetap menemankan Arif dan Normah sebagaimana yang telah diamanahkan kepada ku.

Aku sedang bersiap-siap untuk pulang dari kerja bila satu pejabat digemparkan oleh satu panggilan menyatakan yang kakitangan yang pergi berkursus mendapat kemalangan jalan raya dalam perjalanan pulang dan kini mereka semua berada di Hospital Muar.

Setelah mendapat kepastian apa yang benar-benar telah berlaku aku ke rumah Normah. Tanpa memberitahu apa yang telah terjadi aku menyuruh Normah dan Arif bersiap-siap dengan alasan aku hendak membawa mereka ke Muar ke rumah keluargaku.

Di dalam perjalanan baru aku nyatakan apa yang telah berlaku. Arif sudah lena di tempat duduk belakang. Mendengarkan penjelasan dari ku Normah mula menangis. Aku memberhentikan kereta di bahu jalan untuk mententeramkan keadaan. Setelah aku dapat memujuk Normah aku meneruskan perjalanan.

Sebelum ke Hospital Muar, aku singgah dulu di rumah keluarga ku yang terletak di Batu Tiga Jalan Bakri, Muar. Dengan ditemani oleh beberapa orang ahli keluargaku kami ke Hospital Muar. Kami difahamkan yang Kamal meninggal di tempat kejadian.

Setelah Normah setuju dengan cadangan keluarga ku, jenazah Kamal dikebumikan di tanah perkuburan di Jalan Bakri. Sebelum itu semua waris terdekat Kamal telah dimaklumkan, tetapi tiada seorang pun yang datang.

Aku mengambil cuti selama tiga hari kerana Normah berhajat hendak mengadakan kenduri arwah. Aku perhatikan yang ibuku agak tertarik juga dengan Normah setelah aku menceritakan siapa Normah yang sebatang kara. Aku memberitahu ibu ku agar dia sudi menerima Normah sebagai menantunya.

Sedang kami sekeluarga makan tengahhari sebelum kami pulang ke tempat kerjaku ibuku mengusik, "Man apa kata kalau engkau ambil Normah sebagai isteri, engkau pun bujang terlajak."

"Emak tanyalah kepada yang empunya diri, Man tak kisah," balas ku.

Melihatkan yang Normah tunduk dan senyum ibuku bersuara lagi, "Tak payah tanya, mak tahu dia tentu sudi."
.
Setelah berbincang ayah ku mencadangkan agar ibu saudara ku yang sudah janda setelah kematian suaminya mengikut ku pulang untuk menemankan Normah sehingga dia habis edah. Dengan riang aku memandu menuju kedestinasi.

Bila Normah sudah habis edah, kami ke Muar untuk diijabkabul serentak dengan hari perkahwinan adik perempuan ku yang nombor tiga. Pekerja yang setempat dengan ku tidak menyangka yang aku sudi memperisterikan Normah. Sebenarnya sebelum ini mereka tidak pernah melihat Normah. Setelah melihat baru mereka terfikir mengapa aku yang dikatakan anak orang berada sudi memperisterikan Normah.

Sebenarnya setelah Normah tahu kedudukan keluargaku dia begitu berat untuk menerima lamaran ku. Tetapi setelah merasakan kemesraan yang ditunjukkan oleh keluargaku perasaan rendah dirinya hilang. Tambahan setelah aku menujuknya dengan berjanji yang aku akan menjadikannya queen of the house.

Bila cuti ku hendak habis aku meminta diri untuk pulang. Bonet kereta ku sarat dengan hadiah pemberian kedua ibu bapa ku. Aku merasa bersyukur kerana kedua ibu bapaku memahami isi hati ku walau pun Normah seorang janda.

Esoknya aku mengemas kesemua barangbarang ku untuk berpindah ke rumah Normah. Di satu kawasan yang bersempadan dengan tanah Normah aku melihat beberapa orang sedang menebang pokok-pokok renek. Aku menghampiri mereka. Aku difahamkan yang seorang askar yang baru bersara bercadang untuk
mendirikan rumah dikawasan tersebut.

"Bagus juga,” bisik hati kecil ku, sekurang-kurangnya ada juga jiran.

Selesai makan malam Aku berihat di ruang tamu sambil menonton T.V. Belum pun habis sebatang rokok, Normah datang dan duduk di sebelah kanan ku sambil bersuara, "Kasihan abang kurang dapat melakukan apa yang abang suka kerana ada Alif."

Sebelum sempat aku menjawab Normah berkata lagi, "Itulah abang hendak sanggat berkahwin dengan janda beranak satu."

Melihat yang aku diam saja Normah mengusik lagi dengan berkata, "Marah ke?"

"Nanti bila Arif sudah tidur tahulah," aku bersuara sambil mencubit manja peha Normah yang berisi.

Normah melihat jam didinding sambil bersuara, "Arif mari masuk tidur."

Arif yang sedang baring di depan T.V bangun untuk mendapatkan ibunya. Sebelum berlalu Arif bersuara dengan nada pelatnya, "selamat malam Uncle".

"Arif jangan panggil Uncle tetapi ayah," aku memarahinya diikuti oleh Normah yang menyuruh dia menanggil aku ayah.

Sekali lagi Arif bersuara dengan nada pelatnya, "selamat malam Ayah."

"Selamat malam,” balas ku.

Lama juga aku menonton T.V seorang diri sebelum Normah keluar dengan mengenakan nitegaun nipis yang baru aku belikan tanpa memakai bra dan seluar dalam dengan bau yang harum. Sepasang buah dada yang subur berserta dengan mini garden yang baru aku trim lalang-lalang hitamnya halus yang tumbuh di persekitarannya boleh dilihat balam-balam di sebalik nitegaun yang dipakainya.

"Wah cantiknya isteri abang," aku bersuara sambil menarik tangannya untuk duduk disebelah ku.

Belum pun apa-apa adik ku sudah mula hendak mengeras.

"Kini Arif sudah tidur abang buatlah apa yang abang suka keatas diri isteri abang ini," Normah bersuara semasa aku sedang mengentel-gentel puting teteknya.

EMAK KAWAN

Aku memasuki maktab perguruan ketika berusia 25 tahun. Oleh kerana keseluruhan pelajar tahun pertama (freshie) berumur dalam lengkungan 19 tahun, maka aku dikira orang tualah. Ramai di kalangan guru pelatih menghormati aku kerana usia aku, termasuk juga pensyarah. Aku dilihat agak matang. Ini menyebabkan aku agak sukar bergaul. Susahlah nak masuk 'line' budak-budak remaja.

Aku ditempatkan bersama seorang pelatih yang sama kursus dengan aku dalam satu dorm. Namanya Ali. Umurnya 19 tahun. Ali seorang yang cergas dan nakal. Orangnya tidaklah setinggi mana hanya 5' 4" sahaja. Berbeza dengan aku yang mempunyai ketinggian 6' 1" berbadan macho, maklumlah athleticlah katakan.

"Woow!! Bestlah kalau badan Ali beketul-ketul macam abang Joe". Puji Ali ketika aku tidak berbaju didalam dorm.

"Ali aerobik dan angkat beratlah kalau nak badan Ali macam abang.”

Persahabatan aku dengan Ali semangkin rapat. Oleh kerana aku agak pendiam dan hanya suka berkurung dalam dorm, maka Ali telah menugaskan aku menaip segala assignment dengan menggunakan komputer yang dibawa oleh beliau, sedangkan Ali sendiri menugaskan dirinya mencari bahan. Ini kerana Ali suka merayap. Begitulah putaran hidup kami sehari-hari.

Apabila tiba hujung tahun semua pelatih yang hendak naik tahun dua diarah tinggal di luar kerana asrama terhad dan hanya disediakkan untuk pelatih tahun pertama sahaja. Kini aku menghadapi masalah mencari rakan untuk berkongsi rumah sewa kerana rata-rata usia mereka yang rendah dan tak sesuai dengan aku.

"Abang Joe nak nak masuk group mana?" tanya Ali setelah pengetua membuat pengumuman.

"Entahlah Li!! Abang pun tak tau nak cakap, mereka tentu tak senang kalau abang serumah dengan mereka sebab line tak kena" jawabku sambil mengeluh.

"Gini aje lah bang, tinggal aje dengan Li" jelas Ali memberi pandangan.

"Ali sewa kat mana?" tanyaku ringkas.

"Li tak sewa, Li tinggal rumah Li sendiri," jawab Ali.

"Tak nak lah Li, menyusahkan keluarga Li aje," kataku.

"Apa nak susahnya, Ali tinggal dengan mak aje, selalu yang Li takde kat dorm tu, Li balik rumah la," kata Ali seolah-olah memujukku.

"Tengoklah Li, nanti abang fikirlah" jawabku seolah-olah keberatan sambil keluar dari dewan besar.

Malam itu ketika aku membuat tugasan, Ali masuk bilik tanpa memberi salam.

"Engkau ke mana tadi Li?" Tanyaku ketika Ali meletakan Helmet dan beg di atas katil.

"Balik rumah laa, tengok mak." Jawabnya ringkas.

"Bang, mak setujulah bang." Kata Ali.

"Setuju apa ni Li?" tanyaku kehairanan sambil memalingkan badanku mengadapnya yang tengah mengenakan seluar pendek.

Ali ni kalau tidur hanya memakai seluar pendek, tak reti memakai kain pelikat seperti aku. Aku tidak lagi menaip.

"Mak setuju abang tinggal dengan kita orang, Li kata abang ni tak suka merayap hanya memerap dalam bilik je. Mak kata dia lagi suka kerana ada kawan kat rumah dan tak boring, ada kawan berbual." Jelas Ali kepadaku.

"Kau ni Li, menyusahkan emak engkau aje," kataku dalam keadaan serba salah.

"Bang Joe, Li rasa abang sesuai tinggal dengan Li kerana kematangan abang, kalau abang tinggal rumah sewa campur member yang lain tentu abang mati kutu nanti." Jelas Ali mentaskil aku.

"Tapi Li!" Aku bersuara gagap.

"Takde tapi lagi bang, hujung minggu ni kite angkut barang kite ke rumah Li, OK? Dan Li tak nak apa-apa alasan lagi, full-stop." Kata Ali sambil terus ke bilik air.

Malam itu agak sukar aku nak melelpkan mata, suka ada risau pun ada.

"Waaaahhh cantiknya rumah Li ni," pujiku apabila sampai digaraj rumah Ali.

Rumah dua tingkat semi D ini dan ada lima pintu ini adalah peninggalan bapa Ali kepada maknya yang menjanda hampir tiga tahun. Empat pintu lagi disewakan dan yang sebelah rumah Ali ni masih terbiar kosong. Ianya dikhaskan untuk sanak saudaranya yang datang.

"Masuklah Abang Joe, janganlah malu-malu, buat aje macam rumah sendiri" kata Ali.

Aku hanya tersenyum menuruti Ali dari belakang.

"Haaaahhhh. Dah sampai pun jemputlah duduk," sambut mak Ali dengan penuh mesra.

"Apa kabar kak? Eehh makcik," kataku dengan agak malu kerana tersasul.

"Abang Joe ingat mak Li ni tua sangat ke? Nak panggil makcik," jawab Ali dengan nada mengusik.

Aku bertambah malu.

"Mak Li seksi lagi tau!" tambah Ali lagi.

"Dah takde keje lain lah tuu." Sampuk mak Ali sambil ke dapur.

Selepas mengemas bilik dan membersihkan mana yang patut aku dipelawa makan malam.

"Li, abang nak panggil mak Li apa? Kakak ke makcik?" bisikku kepada Ali ketika makan.

"Johari ni umur berapa?" tiba-tiba mak Ali bertanya seolah-olah dia dengar bisikanku tadi.

"Dua puluh lima campur." Jawabku ringkas.

"Jadi Joe ni lambat masuk maktablah ye?" tanya mak Ali.

"Yaa, kawan-kawan saya yang seangkatan dengan saya banyak dah mengajar dan ada yang dah kahwin." Jawabku.

"Kalau gitu panggil aje akak." Pinta mak Ali.

Aku mengangguk saja tanda setuju.

"Akak suka Joe tinggal dengan kami. Akak ni nama aje ada anak tapi macam orang takde keluarga tinggal sorang-sorang, harapkan Ali heeemmmhhhh langsung tak lekat kat umah." Kata mak Ali mula leterkan anaknya.

"Biasalah mak! Orang muda. Kan sekarang ni abang Joe tinggal dengan kite apa yang nak dirisaukan, lagi pun abang Joe ni bukan kutu rambu." Jawab Ali sambil menjeling aku.

Aku hanya diam saja.

Malam tu kami semua masuk bilik awal, Ali tak keluar rumah seperti malam-malam yang lainnya. Takde program katanya. Aku masih tersandar di katil sambil mataku tajam memandang syiling. Aku kenangkan macam mana aku boleh tinggal dengan keluarga Ali.

Akhirnya aku kenangkan mak Ali. Kak Limah cantik orangnya. Tingginya lebih kurang 4' 11" sahaja. Kulitnya putih melepak, Potongan badannya fuuuhh lamak!!! mengiurkan, bontotnya tonggek dan besar pulak tu. Ini jelas ku perhatikan ketika Kak Limah hanya memakai seluar track ketat dan T-Shirt ketat tanpa lengan ketika makan tadi. Keras juga batang aku ketika makan tadi. Rambutnya lebat tapi pendek hanya di paras bahu.

Kak Limah telah hampir 3 tahun menjanda. Suaminya meninggal kerana sakit barah usus. Kak Limah ni kahwin ketika berusia 16 tahun, selepas tak lulus SRP dengan lelaki pilihan orang tuanya. Jadi sekarang ni dalam agakkan aku umurnya baru lebih kurang 37 tahun.

"Patutlah dia membahasakan dirinya kakak kepada aku." Bisik hatiku.

Orangnya periang dan berperawakan manja. Ali pernah menyuruh maknya mencari pengganti ayahnya. Tapi ibunya tak mahu dengan alasan dah tak ada selera dengan lelaki. Ali ceritakan perkara ini dua hari lepas.

Aku tengok gambar arwah suaminya di dinding ruang tamu tadi. Orangnya tak hensem, gemuk, pendek kepala botak dan tua. Ketika ayah Ali berkahwin dengan emaknya umurnya ketika itu 41 tahun. Jadi Kak Limah dapat suami tua laaaa. Dalam jauh aku mengelamun akhirnya aku tertidur juga.

Hampir 3 bulan aku tinggal dengan keluarga Ali. Perhubungan kami semangkin mesra. Usik mengusik, bergurau senda diantara kami bertiga membuatkan aku seolah-olah salah seorang ahli keluarga mereka.

"Abang Joe tengok mak, seksi tak?" tanya Ali kepadaku dengan nada mengusik maknya yang ketika itu hanya berseluar pendek ketat.

Ini menampakkan betapa gebunya sepasang peha yang dimilik Kak Limah. Waktu itu Kak Limah menyapu rumput yang baru aku potong di depan laman rumahnya. Aku cuma tersenyum sinis dengan perasaan geram. Kalau hendak diikutkan hati, mahu saja aku jilat peha gebu Kak Limah dan nyonyot biar sampai merah. Tapi perasaan itu mungkin tak kesampaian.

"Mak kan biasa pakai macam ni, tak kan Joe ada mak dah tak boleh nak pakai seksi-seksi." Balas Kak Limah kepada anaknya.

Aku hanya diam seolah-olah tak mendengar kata-kata Kak Limah sambil terus trim pokok bongsai didepanku. Semenjak tinggal dengan keluarga Ali aku banyak menghabiskan waktu terluang dengan membuat kerja pembersihan sekitar rumah. Pernah aku minta Kak Limah agar jangan lagi panggil pemotong rumput, kerana aku boleh lakukan semuanya. Kak Limah gembira dengan permintaanku itu.

"Akak sukalah Joe tinggal dengan akak, banyak keje-keje rumah yang Joe buat." Kata Kak Limah di suatu petang ketika aku menanam anak lada di penjuru pagar rumahnya.

Ketika itu Ali tiada di rumah. Biasalah, Ali memang selalu tiada di rumah kalau time cuti.

"Berapa lama Joe nak balik?" Tanya Kak Limah sambil masuk ke bilikku dan duduk di birai katil.

"Seminggu lebih sikit ke" jawabku sambil mengemas pakaianku.

Aku ingin menghadiri majlis perkahwinan sepupuku dikampung. Ali berjanji akan menghantarku ke Stesen Pudu Raya, tapi hingga sekarang belum nampak lagi batang hidungnya. Aku memang jarang sekali balik kampung. Maklumlah aku tiada sapa lagi didunia ini kecuali kakakku, itu pun dah kahwin dan beranak 3. Hanya kadang-kadang saja aku talipon kakak aku untuk bertanya khabar.

"Joe jangan balik lama-lama sangatlah! Nanti akak sunyi takde kawan." rayu Kak Limah dengan suara sayu dan manja.

"Seminggu lebih bukannya lama sangat, kak!" balasku.

"Tu kata Joe, abis kakak kat sini, macam mana?" rengek Kak Limah seakan menggoda aku.

Aku faham perasaannya. Semenjak aku tinggal dengannya, dia selalu kelihatan ceria dan kami selalu bergurau.

"Ok lah kak, lepas sepupu Joe kahwin, Joe balik sini. Kesian pulak kat akak nanti akak rindukan Joe." kataku sambil cuba mengusiknya.

"Memang akak rindu pun!" Katanya manja sambil tersenyum.

"Betul, Joe balik cepat?" katanya minta kepastian.

"Tiga hari aje Joe kat sana, lepas tu Joe balik la." jawabku.

"Haaaaahhh, gitulah! Akak sayang Joe." katanya bingkas bangun lalu memaut tengkokku dan mencium pipiku, kemudian Kak Limah meninggalkan aku ke biliknya.

Aku gamam dengan tindakan Kak Limah terhadap aku.

"Nasib Ali takde, kalau tidak mampus aku." bisik hati kecilku.

Lantas aku tersenyum. Sedang aku mengemas Kak Limah datang semula ke bilik aku.

"Nah, Joe" katanya sambil menghulurkan sampul surat kepada aku.

"Apa ni kak?" tanyaku gugup.

"Ambik aje, tapi dalam bas nanti baru bukak." pintanya.

Aku terus mengambilnya dan memasukan sampul surat itu ke dalam kocek bajuku. Kak Limah merenung tajam terhadapku.

"Kenapa renung Joe macam tu?" tanyaku sambil tersenyum memandangnya.

"Tak boleh ke?" jawabnya dengan manja.

"Boleh!!! Tapi Joe takut, nanti akak makan Joe." kataku sambil mengusik.

"Akak tak makan orang laa." kata Kak Limah sambil ketawa riang.

"Eeehhh duit, surat pun ade?" kataku dengan agak terperanjat bila membuka sampul surat yang diberi oleh Kak Limah. Waktu itu aku sudah hampir sampai ke kampung. Aku baca dan faham isi kandungan surat itu.

"Aku pun syok dengan kau Kak Limah" bisik hatiku sambil tersenyum sendirian.

"Waahhh kilat motor kau Li," tegurku sebaik saja sampai ke rumah dan melihat Ali tekun mengilatkan rim motornya.

"Eeehh abang dah sampai!" Kata Ali sambil memandang padaku.

"Bolehlah kilatkan motor abang sekali" usikku.

"Boleh! Apa salahnya, sekali sekala" jawabnya.

"Abang masuk dulu laa yeee" kataku sambil melangkah masuk.

"Nanti dulu bang." tegah Ali.

"Kenapa?" Tanyaku kehairanan. Seolah-olah ada hal penting yang ingin dicakapkan.

"Kita duduk kat sini dulu, Li ada hal sikit nak cakap dengan abang," kata Ali bersungguh-sungguh.

"Mak Li mana?" tanyaku inginkan kepastian.

"Mak tidur," jawab Ali pendek.

"Li senang hati abang balik cepat." Ali memulakan cerita.

"Kenapa ni Li?" tanyaku lagi.

"Mak!! tu. Asyik suruh Li duduk rumah aje, Li boring laa, dia kata takde kawan kat rumah." Cerita Ali kepadaku.

Aku tekun mendengar cerita Ali.

"Malam tadi lagi, Li dah pakai helmet, sekali Li toleh kat mak, Li tengok mak nangis. Li tanya mak kenapa? Dia cakap Li dah tak sayang mak, tinggalkan mak sorang-sorang. Li jadi sedih, lepas tu Li kensel program Li, duduk rumah aje dengan mak" cerita Ali lagi.

"Bang!! Malam ni Li keluar yeee, pergi rumah Acid, tidur sana. Abang tunggu rumah yeee. Kalau abang ade kat umah tentu mak tak halang Li keluar" pinta Ali kepadaku.

"Li cakap dengan mak laa" jawabku.

"Li pegi dulu mak" kata Ali kepada maknya sambil memakai helmet.

Kak Limah hanya memandang anaknya yang terus hilang dengan motor TZMnya. Selepas itu dia terus ke dapur membasuh pinggan. Kami tidak berbual sepatah pun sejak aku sampai petang tadi.

Akhirnya aku mendatangi Kak Limah dari belakang.

"Kakk!" Aku bersuara lembut.

Kak Limah tak menjawab, hanya menjeling padaku.

"Joe faham perasaan kakak, Joe pun berperasaan gitu pada kakak" kataku dengan nada yang tersekat-sekat.

Kak Limah memaling kepadaku dan terus merangkul leherku dengan erat.

"Joeee!" Katanya seakan-akan teresak.

"Kak!!!" Balasku sambil memeluk pinggang Kak Limah.

Ku alihkan tangan kananku mengusap-usap lembut rambut Kak Limah. Kak Limah pulak menurunkan tangannya memeluk erat tubuhku sambil mukanya disandarkan didadaku.

"Akak sayang Joe." kata Kak Limah sambil menangis. Air matanya membasahi T-Shirtku.

Agak lama aku usap kepala dan belakangnya, lalu ku taup kedua belah pipinya dan aku dongakkan muka Kak Limah. Air matanya berlinangan. Aku mengusap air mata di bawah mata dengan kedua ibu jariku. Ku renung wajahnya sambil tersenyum. Kak Limah mula mengukir senyuman di kedua ulas bibirnya.

"Kalau ikut hati, Joe nyonyot bibir ni," kataku sambil jari telunjukku menyentuh bibir Kak Limah.

"Eeeeemmmmm. Tak malu." Rengek Kak Limah dengan manja.

Badanku seakan menggeletar, batangku seakan berdenyut-denyut di dalam seluar jeans yang aku pakai. Geram betul aku waktu tu sambil tanganku mengusap-usap belakangnya. Setelah puas pujuk, Kak Limah ku lihat mengalah.

"Dah laa tuu, kalau nampak Li, haaahhh, baru padan buka kita," Kataku sambil merenggangkan tubuhku dari tubuh Kak Limah.

"Joe yang padan muka, bukan akak." Kata Kak Limah dengan manja.

"Kenapa pulak?" tanyaku.

"Yaa laaa, Joe yang peluk akak" balasnya lagi.

"Tak sengaja!!" kataku sambil tersenyum.

"Joe nak kopi?" tanya Kak Limah.

"Terima kaseh kalau sudi buatkan." jawabkku.

"Satu lagi kak", kataku.

"Apa dia?" tanya Kak Limah.

Aku merapati Kak Limah. Badanku hampir menyentuh badannya sambil mataku merenung tajam matanya. Kak Limah mendongak dengan matanya tajam membalas renunganku.

"Senyum untuk Joe sikit." kataku lembut.

"Alaaa Joe niii" rengek Kak Limah dengan manja sambil mencubit perutku.

"Addduhhh sakit laaa kak" keluhku manja.

"Padan muka, jahat sangat" kata Kak Limah dengan manja.

Aku asyik menaip tugasan yang banyak tanpa menghiraukan cuaca hujan di luar bertambah lebat. Sup ekor yang disediakan oleh Kak Limah tadi membuatkan aku tidak merasa sejuk, malahan aku hanya berkain pelikat tanpa baju. Sup yang disediakan Kak Limah memang power. Batang aku lagi tadi tidak mahu tidur, mungkin ingin menemankan aku membuat tugasan.

"Joe belum habis lagi?" tanya Kak Limah sambil tangan kirinya memegang bahu kananku.

"Sikit lagi ni kak" jawabku sambil memusingkan badanku.

Alangkah terperanjatnya aku bila melihat Kak Limah di hadapanku. Kak Limah memakai gaun tidur yang jarang berwarna kuning muda. Jelas kelihatan coli dan seluar dalamnya berwarna hitam. Batangku serta merta mengeras.

"Kaaak! Seksinya" terpacul kata dari mulutku.

"Joe suka kee?" tanya Kak Limah dengan nada menggoda.

"Suk, suk, suka kaaak!!" jawabku terketar-ketar.

Hujan di luar mangkin lebat. Kak Limah terus duduk di meja mengadapku dengan wajah yang mengghairahkan, kakinya diletakkan di atas kerusi di sebelah luar pehaku. Sambil membongkok Kak Limah memaut leherku.

"Jangan kaaak!" Kataku dalam keadaan terketar-ketar.

Kak Limah tak peduli rayuanku. Dia terus saja mengucup bibirku dengan rakus. Dijulurkan lidahnya dalam mulutku. Aku akhirnya mendiamkan saja kerana terasa kenikmatannya.

Aku mula hilang pertimbangan, aku balas kucupan Kak Limah. Kami bertukar-tukar air liur. Sambil berkucup, Kak Limah menggigit lembut bibirku. Tanganku memeluk erat tubuh kecil Kak Limah. Dia masih ramping lagi, bagaikan anak dara.

"Eeemmmhhh seedappp." Keluh Kak Limah sebaik saja melepaskan bibirku. Dia tersenyum dan merenung tajam kepadaku.

Aku membalas renungannya sambil tangan kananku mengusap-usap manja pipi kirinya.

"Joeeee!" rengek manja Kak Limah.

"Eemmm!" Balasku.

"Jom ke bilik akak," Pintanya.

"Nanti Ali balik, susah kita." Kataku keberatan. Walaupun dalam hatiku ketika itu, mahu saja aku melapah tubuh Kak Limah yang comel lagi gebu tu.

"Ali tak balik malam nie." Jawab Kak Limah manja.

Tanpa membuang masa, aku dukung Kak Limah menuju ke biliknya. Dengan kakinya melingkari pinggangku, aku mengampu bontotnya yang lentik dan masih pejal itu dan membawanya ke bilik. Sambil berjalan, mulut kami bertaup dengan penuh ghairah.

Didalam bilik Kak Limah yang hanya diterangi lampu tidur berwarna biru dan kelihatan suasana yang sungguh romantis itu kami maseh berkucupan. Kak Limah memaut erat leherku. Seolah-olah tidak mahu melepaskan mulutku.

Kami bergomol dalam keadaan Kak Limah masih dalam dokonganku. Erangan dan rengekkan yang kedengaran membuktikan gelora nafsu kami berada dalam keadaan cukup memberahikan. Sambil bergomol, aku meramas-ramas bontot Kak Limah dengan perasaan geram.

Walaupun ini bukan kali pertama aku mengerjakan perempuan, tapi perempuan yang bergelar janda, Kak Limahlah orang pertama yang bakal kul apah. Batangku yang panjang 7" dan berdiameter 2" sebentar lagi akan berkubang di dalam indah Kak Limah yang memang telah lama kegersangan.

Setelah puas berkuluman dan ramas-meramas bontotnya, aku dudukkan Kak Limah di atas katil 'King Size'nya dan terus melucutkan baju tidur Kak Limah. Kini tubuhnya hanya ditutupi dengan bra dan coli sahaja.

Aku tak dapat gambarkan betapa cantik tubuhnya yang berkulit putih melepak itu. Ketiaknya yang ditumbuh bulu halus dan sederhana lebat menambahkan lagi ransangan nafsuku. Aku memang meminati perempuan yang tidak mencukur bulu ketiak. Aku terus menghisap telinga dan seluruh tubuhnya.

"Aaaahhhhhhhggggghhhhhh!!!" dia merengek manja.

Aku melucutkan kain pelikatku.

"Wow! Panjangnya!!! Besarnya Joe!!!" Katanya.

"Tak der lah Kak, mungkin arwah ayah Ali lagi panjang kut?" Bisikku ditelinganya.

"Taaak! Joenya lagi besar laa" lalu dia terus mengapai batang aku dan memasukan kemulutnya.

Aduhhhhhh!!! Sedapnya bila mulutnya yang kecil tu bagaikan mengemut habis batang aku yang sebesar 2" besar lilitannya itu. Aku hayunkan sehabis yang aku mahu batang aku tu ke dalam mulutnya. Sampai dapat aku rasa kepala batang aku kekadang terlepas dari anak tekak Kak Limah.

Setelah agak lama Kak Limah mennyonyot dan mengulum batangku, keghairahan nafsuku sudah tidak boleh dibendung lagi. Lalu ku tarik batangku dari mulut Kak Limah.

Tak sabar rasanya nak kujamah daging mentah yang terhidang. Kemudian tanganku meraba belakang Kak Limah mencari hook colinya. Dia melentikkan sedikit badannya agar memudahkan aku untuk membukanya.

Wooww! Degupan jantung aku bertambah laju bila melihat tetek Kak Limah sebaik saja colinya terlerai dari badan. Ku lihat putingnya berwarna coklat kemerahan dan sudah menegak.

Aku baringkan Kak Limah lalu aku uli secukupnya kedua buah dadanya yang kenyal dan montok itu. Dengan rakus aku hisap buah dadanya. Mula-mula sebelah kiri dengan yang sebelah lagi kuuli seperti mamak uli tepung roti canai. Dah puas aku hisap yang sebelah kiri, aku pindah pula ke sebelah kanan. Kak Limah masa tu memang dah stim habis. Dia merintih dan menggeliat antara geli dan nikmat.

"Mmmm mmm!!" erangnya perlahan.

Aku terus memainkan kedua puting buah dadanya dengan hujung jemariku. Kak Limah menggeliat lagi.

"Mmmm sedappp." Kak Limah semakin mendesah tak karuan bila aku meramas ramas buah dadanya dengan lembut.

"Aawww nnggggggg!!" Kak Limah mengerang dan kedua tangannya memegang kain cadar dengan kuat.

Aku semakin menggila, tak puas kuramas lalu mulutku mulai menjilati kedua buah dadanya secara berganti-ganti. Seluruh permukaan buah dadanya basah. Ku gigit-gigit puting buah dadanya sambil meramas-ramas kedua-dua gunung kepunyaan Kak Limah.

"Ooohhh oouwww" erangnya.

Aku tak peduli, Kak Limah menjerit kecil sambil menggeliat ke kiri dan kanan, sesekali kedua jemari tangannya memegang dan meramas rambutku. Kedua tanganku tetap meramas buah dada Kak Limah sambil menghisapnya. Di dalam mulut, puting buah dadanya kupilin-pilin dengan lidahku sambil terus menghisap. Kak Limah hanya mampu mendesis, mengerang, dan beberapa kali menjerit perlahan ketika gigiku menggigit lembut putingnya. Beberapa tempat di kedua bulatan buah dadanya nampak berwarna kemerahan bekas hisapan dan garis garis kecil bekas gigitanku.

Setelah cukup puas, bibir dan lidahku kini merayap turun ke bawah. Ku tinggalkan kedua belah buah dadanya yang basah dan penuh dengan lukisan bekas gigitanku dan hisapanku, terlalu jelas dengan warna kulitnya yang putih. Ketika lidahku bermain di atas pusatnya, Kak Limah mulai mengerang-erang kecil keenakan, bau tubuhnya yang harum bercampur dengan peluh menambah nafsuku yang semakin memuncak. Ku kucup dan ku basahi seluruh perutnya yang putih melepak itu dengan air liurku.

Aku undur kebawah lagi. Dengan cepat lidah dan bibirku yang tak pernah lepas dari kulit tubuhnya itu telah berada dipantatnya yang indah mempersona.

Sebelum aku masuk kekawasan larangannya, aku pusingkan Kak Limah ke belakang. Aku tarik sikit underwearnya ke bawah. Kak Limah yang memang dah tenggelam di lautan asmara, semakin suka dengan cara aku. Aku jilat sampai ke lutut sebelum aku pusingkan dia semula.

Bila aku dah pusingkan dia, ku lihat underwearnya sudah lencun. Aku perasan dari tadi lagi tapi bila aku tengok kali ni memang basah sungguh. Kak Limah memang dah sampai masa untuk mencari kepuasan yang optima tapi aku belum nak lagi. Macam biasa, perlahan lahan aku jilat dari lutut nya naik ke pangkal peha.

Sampai je ke tempat yang masih berbalut tu aku berhenti. Kak Limah seakan faham yang aku suruh dia lucutkan seluar dalamnya. Dia pun melorotkannya ke bawah. Aku sambung balik kerja aku dan kali ini dikawasan taman larangannya yang berbulu lebat itu. Memang basah tempat tu. Tak pernah aku tengok tempat tu begitu punya banjir. Tapi aku tengok dia nih memang jenis banyak air. Fuhh!! Sedapnya, tak terkata.

"Buka sayang!" pintaku.

"Ooohhh" Kak Limah hanya merintih perlahan bila aku membuka kelangkangnya.

Kelihatannya dia sudah lemas, tapi aku tau dia belum orgasme walaupun sudah terangsang.

Aku memperbetulkan posisi kepalaku di atas kelangkang Kak Limah. Kak Limah membuka kedua belah pehanya lebar-lebar. Wajahnya yang manis kelihatan kusut dan rambutnya tampak tak terurus. Kedua matanya tetap terpejam rapat namum bibirnya kelihatan basah merekah, indah sekali.

Aku lihat pantatnya sudah berlecak. Bau aroma air yang terbit dari celah lubang indah Kak Limah menambahkan lagi shahwat aku. Aku sedut puas-puas airnya sambil menjilat-jilat bijinya, hinggakan aku rasa dia betul betul stim abis.

"Joeee lagiii sedapnyaaaa!!!" begitulah bunyi rengetannya sambil terus memaut kepala aku dan ditekan rapat kepantatnya.

Beberapa minit selepas tu aku lihat Kak Limah dah mula kejang. Dia dah sampailah tu.

"Joee!! Uhhhhh!!! Arghhhh sedapnyaaa Joee!!!"

Aku dapat rasa air mani Kak Limah keluar dengan banyaknya. Urghh masin payau rasa airnya tu. Habis basah mulut dan hidung aku terkena air mani Kak Limah. Aku pun bangun dari seliputan ke tundun Kak Limah. Dia membantu aku mengesat bekas air maninya dimisai aku dengan menjilat-jilat bagaikan kucing menjilat sesuatu.

"Joeee masukkan! Akak tak tahan lagi, mainkanlah cepattttt!!!!" keluh Kak Limah sambil mengapai batang aku utk ke arah lubang pantatnya.

Aku tidak membuang masa lagi, terus saja memasukan batang aku yang telah benar keras tu ke dalam pantatnya sambil dibantu oleh Kak Limah.

"Ohhhhh sedapnye kaaakk" keluh aku pabila batang aku dah telus ke dalam dasar pantat Kak Limah, sambil itu aku saja diamkan dulu batang aku di dasar pantat Kak Limah.

Terasa panas batang aku bila direndamkan di dalam ruang yang dah berlecak tu. Tangan aku pula memainkan peranan di dua tetek Kak Limah.

"Arghhhhhh ermmm erm sedapnya yangggg!!!" Kak Limah terus mengeluh kesedapan.

Kini aku mulakan hayunan atas ke bawah mula-mula slow motion dan laju semakin laju dengan buaian suara Kak Limah yang merintih kesedapan

"Aarghhh arghhh sedappppp lagi Joeee akak sedappp!!! Lajuuu lajuuuuu yanggg akak dah nak sampaiiiiii" sekali lagi kejang tubuh Kak Limah dan batang aku rasa bagaikan nak putus dikemutnya.

Seketika kemudian, aku terasa air maniku hendak terpancut. Aku terus menyorong tarik dengan laju. Bila air maniku terpancut, aku membenamkan pelirku rapat ke dalam lubang burit Kak Limah.

"Hhahhhhhhhh sedapnya akak, sedapnyaaaaaaaaaa' kataku.

Kak Limah memelukku dengan erat.

“”Hhuuuuhhhh wwwaaaaa sedapnyaaaaa Joe. Sedapnya akak dah sampai ni, wwwwuuuuuh sedapnya,” kata Kak Limah.

Aku terasa pelirku hangat dan bau air mani menusuk ke lubang hidungku. Aku terdampar lesu di atas tubuh Kak Limah yang juga aku nampak seolah-olah pengsan. Matanya pejam rapat, nafasnya aku rasa keluar masuk dengan cepat sekali.

Selepas 15 minit, barulah kami dapat bersuara.

"Joe, sedapnya akak dapat main dengan Joe. Dah lama akak tak main macam ni, tau, sedapnya tak boleh nak dibayangkan. Besar, akak puas. Nanti lain kali akak nak lagi," kata Kak Limah.

Aku hanya senyum sambil terus memeluknya dengan erat. Kak Limah membalas pelukkanku dan pipiku dicium bertubi tubi.

"I love you." Bisik Kak Limah di telingaku.

"I love you too!!" Balasku sambil mengucup keningnya dengan lembut.

Akhirnya kami tidur keletihan.

BERCUTI DI LANGKAWI

Pada penghujung tahun 2002 yang lalu aku telah membawa isteriku pergi bercuti ke pulau Langkawi selama seminggu. Kami telah tinggal di salah sebuah resort terkemuka di sana. Selama di sana aku dan isteriku round habis pulau yang penuh kesan sejarah itu.

Suatu peristiwa yang tidak boleh dilupakan ialah sewaktu aku dan isteriku menginap di chalet yang berhadapan dengan laut. Secara kebetulan pula chalet itu kembar dua dan yang tinggal di sebelah ialah pelawat asing berbangsa Sepanyol. Walaupun baru mengenalinya dia sudah mesra dengan kami.

Suatu malam dia telah mempelawa kami untuk makan malam ditempatnya. Kami menerima pelawaannya. Malam itu kami bertiga makan daging panggang yang dipanggang di hadapan chalet. Sambil makan kami berborak-borak pelbagai topik.

Marco, 35 tahun, sudah fasih bahasa Melayu kerana menurutnya dia dalam proses penyelidikan bahasa dan budaya Melayu dan dihantar ke Malaysia untuk itu.

Bini ku yang berpakaian agak seksi malam itu turut berbual menyampuk sekali sekala. Bila mana ada cerita yang boleh dia join dia join tetapi dia hanya tersenyum bila ada topik bicara yang mengelitik hati. Cerita punya cerita jam sudah 12:30 malam tetapi nampak gayanya topik makin rancak.

Masuk pula topik cerita seks. Marco dan aku bercerita secara terbuka tiada yang dimalukan. Biniku agak tersipu-sipu dan diam sahaja tetapi dari raut wajahnya dimahu juga mendengarnya.

“Marco, awak dah pernah main dengan orang Asia ke?” soalku.

“Dah tetapi bukan orang Melayu tetapi orang Jepun,” jawapnya.

“Awak pula dah pernah rasa orang putih?” Tanya Marco.

“Tak!” Jawapku pendek.

“Awak punya penis agaknya berapa saiz?” Tanya Marco kepada ku.

“Saiz Asia, biasalah anggaran 6 ½ inci panjang,” jawapku.

“”Awak punya saya rasa lebih besar dari pada saya punya,” sambungku lagi.

“8 ½ inci!” Marco menjawab.

“”Wow, sudah tentu perempuan puas bila kena,” kataku sambil menjeling pada biniku.

Biniku hanya senyum.

“Entahlah, saya rasa biasa saja maklumlah saiz vaginia bangsa kami agak besar,” kata Marco.

“”Tetapi ketika saya main dengan orang Jepun dulu, menjerit juga dia,” sambung Marco sambil dengan helaian ketawa kami berdua.

“Awak tak nak cuba?” kataku sambil berpaling pada biniku.

“Abang jangan nak bergurau,” kata biniku.

“Mati Ana nanti,” sambungnya.

“Mana ada butuh yang boleh kasi mati, kasi sedap adalah,” kataku.

Kami ketawa.

“Marco, awak sudah ke rasa puki orang Melayu?” kataku.

“Kalau ada peluang sudah tentu mau,” Marco menjeling pada biniku.

Biniku sudah nampak resah kerana kami berdua memandang padanya, lebih-lebih lagi Marco yang terus merenung belah celah kangkang biniku yang mengenakan seluar ketat itu.

“Abang tak cemburu ke?” kata biniku.

“Rasa cemburu letak ke tepi,” jawapku.

“Yang penting Ana mau,” sambungku lagi.

Aku Lihat Marco sudah naik nafsu sahwatnya. Bongkolan di celah kangkangnya turut mengambarkan perasaannya itu.

Biniku diam saja sambil itu matanya merenung ke celah kangkang Marco penuh makna. Nafsunya naik dan dari raut wajahnya ingin juga ia nak cuba.

“Awak pernah lihat penis yang besar?” soal Marco pada biniku.

Biniku menggeleng kepada. Marco melurut sambil memegang penisnya dari luar seluar pendeknya. Jelas sekali bentuk batang yang sungguh besar dan panjang. Marco terus membuka zip seluarnya dan terkeluarlah butuhnya yang king saiz itu. Biniku tergamam melihatnya.

“Wooo! Besarnya pelir, bang!” katanya sambil memandang aku.

“Tak sangguplah Ana bang! Tak muat ni. Koyak nanti,” kata biniku resah.

“Cubalah dulu nanti baru tahu,” kataku.

Aku menarik biniku lalu mengucup bibirnya di depan Marco. Mataku memberi isyarat pada Marco yang duduk tidak jauh. Marco lalu berdiri dan mendekat. Dia terus meramas peha biniku yang masih diribaanku.

“OOOhhhhhhhhh!!!” keluh biniku.

Marco menarik pelahan seluar ketat biniku hingga terlucut habis. Sambil itu aku melepaskan kucupan. Biniku menelentang diribaanku. Aku tanggalkan baju biniku sambil menjilat di seluruh badannya di bahagian atas. Marco pula mula menjilat peha hingga ke celah kangkang biniku.

“Wow! Sedapnyyyyaaa, bang!!!” biniku merintih bila Marco menjilat kelantitnya.

Aku pula memainkan perananku dengan menjilat dari telinga hingga ke buah dada biniku. Aku nyonyot-nyonyot putingnya dan lidahku putar-putarkan agak lama di situ. Biniku mengeletar kesedapan.Renggekkannya kian menjadi.

“SSSsseedaaaaaaapnyyya bang!!! Lagiiiii bang!! Oohhh! Ssssyyyyyyyyuuuutttttttt!”

Aku lihat lidah Marco begitu ligat menjilat puki biniku. Ditusuknya lubang puki biniku dengan jarinya sambil lidahnya menari-nari di atas kelentit. Kira-kira 10 minit adengan ini berlalu. Dan sudah dua kali biniku kliamak sambil mengerang panjang.

“OOOhhhhhhhhhhh!!!!!!seeeddddaaapnyeee!!!!!!!!,bang ! “

Kami bertiga sudah jauh menyelam ke alam kenikmatan seks.

“Ana! Sekarang giliran kami pula,” aku mengarah biniku.

Dia pun bangun dan membuka seluarku sambil aku berdiri dan membuka baju. Marco turut berbuat demikian. Kini kami bertiga bertelanjang bulat. Biniku terus menghisap pelirku beberapa detik. Kemudian ia menoleh ke arah Marco yang setia menunggu giliran di sisi. Biniku menarik batang pelir King saiz Marco kearah mulutnya. Mulut biniku terbuka luas bila menggulum butuh yang sangat besar itu.

“Ohh!! Enak sekali..” keluh Marco.

Aku bergerak ke belakang biniku dan mengarahkannya supaya menonggeng. Kemudian aku mula memasukkan batang butuhku perlahan kelubang puki biniku.

“Oh! Abang…. sedapnya !!!!!” erang biniku menerima tusukanku.

Aku menggoyangkan badan dan berdayung beberapa minit. Sambil itu biniku masih menyonyot pelir besar Marco. Bila aku lihat butuh Marco sudah cukup tegang dan bersedia untuk dilabuhkan aku mencabut pelirku dan menjauh dari pantat biniku.

Kini tiba giliran Marco untuk mendayung. Biniku berbaring di lantai. Mukanya agak resah menantikan tusukan butuh yang besar itu. Marco merapatkan batang pelirnya ke puki biniku. Kepada butuh besar itu digesel-geselkannya pada rekahan puki biniku. Kemudian pelahan-lahan dia menekan.

“”OHHH! Pelan-pelan bang… rasa nak koyak ni.” kata biniku.

Aku lihat batang butuh itu memenuhi lubang puki sehingga begitu sendat sekali. Pada mulanya Marco agak sukar untuk memasukkannya tetapi kerana lubang puki sudah licin akibat tusukan aku tadi maka akhirnya masuk juga butuh besar itu ke dalam lubang puki. Tetapi batang butuh yang panjang itu tidak habis masuk semuanya. Aku lihat ada kira-kira 2 inci yang tinggal.

“”AHHHHHHH!!!! sedap bang!!!!!! Ahhhhhhhhhhhhh!!!!!!!!! Besarnye!!!! Butuhhhhh .bang!!….enakkk!!!” erang biniku.

Marco mula menyorong dan menarik batang butuhnya dan di kala ini suara biniku umpama histria tak keruan. Matanya terbeliak keatas dan ia mengigit bibirnya keenakan. Aku belum pernah melihat ia berkeadaan begitu ketika kami bersetubuh. Ini lah kenikmatannya yang sungguh tak terhingga.

“”Ohhhh!! aaaabang.!!!!! sedapnyeeeeeee!!!! Bangggggggggggggg!!!!!” itu saja yang dapat diucapkannya.

Tidak pernah aku melihat biniku berkeadaan demikian. Ia sungguh nikmat. Matanya terbeliak ke atas. Pelir Marco yang besar itu terus tenggelam timbul dipuki biniku. Tidak kesemua batang butuhnya masuk. Ku kira yang tinggal 2 inci. Bila ia menekan erangan biniku kian meninggi. Ku rasa kepala butuh besar itu menerjah di lelangit puki biniku.

“Oh abang nikmatnya butuh besar ni! Oh! Sedapnye!” kata-kata itu keluar dari mulut biniku.

Marco mendayung kian laju menyebabkan biniku teriak keenakan sambil kepalanya bergeleng kiri dan kanan.

“Ahhhhhhhhhhh! Lagi bang sedap batang butuh mu ohhhhhhhh!!!!!!!!”

“Oh my god! I am coming!!!!!”Kata Marco.

Akhirnya Marco juga sampai ke hujung pelayaran dia memancutkan air maninya yang sangat banyak didalam rahim biniku. Aku kemudian mengarahkan pelirku ke mulut biniku untuk dihisap. Beberapa minit biniku mengulum dan terpancutlah air maniku kedalam mulut biniku.

“”Ahhhhhh! Enaknya sayang!” kataku.

Marco yang duduk disofa memerhatikan kami hanya tersenyum.

“Wah! Sungguh enak puki Melayu ni ye? Amat sempit sekali, katanya sambil mengelap kepala butuhnya dari bekas air mni yang tinggal.

“Saya belum pernah rasa puki yang sesempit ni,” sambungnya lagi.

“Bagaimana Ana?” aku bersuara pada biniku.

“Sungguh enak sekali bang,” jawap biniku sambil mengenakan pakaiannya.

Kami bertiga kemudian duduk semula disofa dan tidak lama itu aku dan iniku pun bermohon untuk balik ke chalet kami yang berada di sebelah.

“”Ana, anggaplah semua perkara tadi hanya mimpi.ok,” kataku pada biniku.

Biniku hanya angguk kepala saja.

Keesokan harinya pada awal pagi kami pun berangkat balik.

KETIKA SOLAT JUMAAT

Malu saya nak cerita tapi saya rasa seronok. Hari tu hari Jumaat. Sebelum pergi kerja paginya suami saya cakap dia akan singgah di rumah untuk makan sebelum outstation petangnya. Dia mintak saya masak untuk makan tengah hari.

Pukul 12.30 tengah hari suami saya sampai di rumah dengan Trooper pejabat. bersama dia ada 4 orang lagi. Kesemuanya kata dia kawan sepejabat yang kena pergi outstation.

Saya tanya nak makan dulu? Dia cakap dah lewat kena pergi sembahyang Jumaat dulu. Balik sembahyang, baru makan. Lepas makan mereka nak terus bertolak ke Grik.

Daripada empat orang, seorangnya tak pergi sembahyang Jumaat. Namanya Balan. Sebab dia Hindu. Jadi dia tunggu kat rumah. Mr. Balan tengok tv kat depan sambil duduk atas sofa.

Tak berapa lama selepas suami dan dua orang kawannya pergi ke masjid, Mr. Balan mintak kain tuala dia nak buang air katanya.

Saya kasi tuala kat dia, lepas tu teruskan kerja cuci pinggan dan cawan. Waktu Mr. Balan keluar dari bilik air, entah macam mana kain tualanya tersangkut kat kerusi makan lalu terlondeh.

Saya terkejut beruk! Terpegun saya sebab melihatkan batang dia yang besar dan hitam berkilat. Tak potong. Saya terdiam kerana tak pernah melihat senjata lelaki sebesar itu.

"Maaf Kak," cakap Mr. Balan.

Entah macam mana saya ambil tuala kat lantai dan beri pada Mr. Balan. Waktu saya unjukkan tuala tu tiba-tiba Mr. Balan tarik saya dan cium saya. Saya nak lari tapi tiba-tiba saya terasa seram sejuk. Rasa syok. Tuala tu terlepas dari tangan saya.

Mr. Balan pulak pandai dia gentel-gentel puting saya yang masih dalam baju. Silap saya jugak tak pakai coli masa tu. Sebenarnya seluar dalam pun saya tak pakai, walaupun saya pakai baju kurung dengan kain sarung.

"Maaf satu kali lagi Kak, saya suka sama akak punya body... akak jangan marah, saya tarak tahan. Akak jangan takut saya slowly jugak..." Mr. Balan cakap.

Saya rasa makin syok sebab Mr. Balan mula masuk tangan dalam kain saya. Sebenarnya sudah 18 hari masa tu saya tak bersama dengan suami saya. Tak tau la apa sebab suami saya jarang mau setubuh dengan saya.

Mr. Balan bawak saya baring atas lantai depan tv. Dia bukak kain dan baju saya. Dia gentel, jari dia masuk saya punya anu. Dia juga cium seluruh tubuh saya. Saya makin tak tahan. Saya mintak Mr. Balan cepat. Syok betul.

Lepas tu Mr. Balan masukkan batang dia dalam anu saya yang dah basah lenjun rasanya. Sini pun dia pandai. Dia masuk pelan-pelan, tarik-keluar tarik-keluar. Sedap Tuhan saja yang tahu. Batang dia yang besar tu penuh saya punya lubang. Saya angkat-angkat punggung setiap kali Mr. Balan henyakkan batangnya.

Saya lepas itu macam gila. Tak pernah saya rasa sedap macam tu. Lebih kurang lima minit saya rasa nak klimaks. Saya tahu saya sudah kemuncak. Saya tarik badan Mr. Balan dan saya tolak punggung saya ke atas dan saya lilitkan kaki ke pinggang Mr. Balan. Mr. Balan pun masa tu hendak lagi kuat.

Saya macam meraung waktu tu. Sedap lalu terpancut. Selepas terpancut, satu minit kami tak bergerak. Lepas tu Mr. Balan tarik keluar batang dia. Saya tengok macam ular sawa tertidur. Terkulai.

Mr. Balan cakap, "terima kasih akak!"

Saya teringin lagi dengan Mr. Balan tapi dia belum lagi ada outstation kali kedua lepas tu. Itulah kali pertama saya merasa batang orang lain selain suami punya. saya rasa sedap. Saya timbul rasa ingin rasa batang lain.-

Monday, 30 January 2012

KENANGANKU

Peristiwa ini berlaku disekitar pentengahan tahun 80-an, di mana waktu itu banyak kilang ditutup kerana kegawatan ekonomi negara waktu itu. Ramai pekerja yang dibuang kerja, diantaranya suami saya dan anak saya. Waktu itu saya berumur 24 tahun, manakala suami saya hampir 30 tahun dan mempunyai saorang anak kecil berumur 2 tahun dan kami baru menikah lebih kurang 4 tahun.

Nasib kami agak baik kerana setelah 2 bulan mengganggur tanpa kerja dan wang pampasan hampir habis, kami ditawarkan kerja di rumah mat sallih ,biarkan saya namakan Mr. John sahaja. Dia ni dalam umur lingkungan 50-an, sudah berkeluarga, tapi keluarganya di negara asalnya. Dia seorang pengarah di sebuah syarikat antarabangsa di negara ini.

Kerja yang ditawarkan pada kami agak berlainan dari apa yang kami lakukan sebelum ini, tapi daripada tak ada kerja,dan ada anak, kami terima. Saya ditawarkan kerja sebagai pembantu rumah, iaitu perlu mengemaskan rumah, luar dan dalam, manakala suami saya menjadi pemandu dan juga tukang kebun.

Dengan kelulusan yang tidak tinggi, serta ditawarkan tempat tinggal di rumah Mr. John serta makan minum percuma dan gaji agak boleh tahan, kami cukup selesa kerja di situ. Jika dahulu saya jadi production operator dan suami saya juruteknik, gaji tinggi sedikit, tapi kena bayar sewa rumah,makan minum dan lain lain perlu bayar,kini banyak yang percuma, jadi tak ada masaalahnya.

Setelah kami bekerja beberapa bulan, saya dapati Mr. John selalu merenung pada saya. Saya buat tak kisah sahaja, hinggalah pada satu pagi, Mr. John menalipon saya dirumah dan berterus terang dia mengatakan yang dia ingin meniduri saya.

Saya agak terperanjat dan cemas. Dia juga mengatakan jika saya tak setuju, mungkin suami saya dan saya akan diberhentikan kerja. Saya betul betul takut waktu itu. Takut apa yang diingini oleh Mr. John dan takut jika tidak ada kerja. Dia suruh saya fikirkan dan jika saya setuju,dia mahukan saya pada malam nanti.

Sehari itu saya langsung tidak boleh buat kerja. Ingin juga saya talipon suami saya waktu itu,tapi tak jadi. Pada tengah harinya, Mr. John menalipon saya dan bertanyakan jawapan saya.

Saya amat kelam kabut dan tak tahu nak kata apa. Dalam saya tertekan dan terdesak, saya jawab setuju, tapi saya tanya suami saya bagaimana? Mr. John kata,itu nanti dia akan aturkan. Saya betul betul bingung waktu itu.

Petangnya, bila suami saya balik bawa Mr. John, suami saya terus datang pada saya dan beritahu yang dia kena pergi outstation malam itu kerana membawa tetamu dari ibu pejabat di luar negara. Perkara begini memang selalu berlaku dan selalunya Mr. John akan ikut sama, tapi kali ini kata suami saya Mr. John tidak dapat pergi kerana ada urusan lain. Berdegup jantung saya bila suami saya kata Mr. John ada urusan lain.

Suami saya lihat saya macam gelisah, tapi saya kata tak ada apa apa. Setelah suami saya keluar pada malam itu, Mr. John jumpa saya dan minta saya datang ke biliknya di tingkat atas jam 10.00 malam.

Saya betul betul panik, tapi saya beranikan diri saya. Tepat jam 10.00 malam, saya pun naik ke bilik Mr. John dan nasib saya baik kerana waktu itu anak saya dah tidur. Saya takut tinggalkan anak saya sendiri dibilik kami, di belakang rumah, takut dia terjaga minta susu atau menangis ,jadi saya bawa dia bersama.

Saya bawa buaian anak saya ke dalam bilik tidur Mr. John. Mr. John bantu saya sediakan buaian itu dihujung bilik,dan salepas itu, saya tercegat ditepi katil Mr. John.

Saya terasa Mr. John memeluk saya dari belakang dan terus mencium tengkok saya. Geli badan saya dibuatnya. Kemudian dimintanya saya naik ke katil, lalu saya naik dan baring diatas tilam yang sabelum ini memang saya tahu keadaannya kerana saya yang mengemaskan bilik Mr. John setiap hari.

Mr.John naik atas katil dan dan mencium pipi saya. Tangan Mr. John merayap keseluruh tubuh saya yang masih berbaju. Saya mulai rasa lemas sambil membiarkan apa saja yang dibuat oleh Mr. John.

Tangan Mr. John terus merayap keseluruh tubuh saya yang sebelum ini cuma suami saya saja yang menyentuhnya. Baju saya dah tak tentu arah dibuatnya. Sekali sekala saya mengeliat geli dan mengoncang badan saya kegelian. Ada ketikanya saya juga mengeliat keseronokkan. Mr. John cukup pandai menaikkan nafsu saya.

Buah dada saya yang masih berbalut diramas oleh Mr. John dan saya cuma boleh mengeluh dan merengek. Tangan Mr. John terus ke pangkal peha saya, dan singgah di atas kemaluan saya yang masih berseluar dalam. Kain sarong saya telah terselak ke atas. Saya memejamkan mata saya dan membiarkan Mr. John melakukan sesuka hatinya pada tubuh saya.

Saya sudah mulai melupakan diri saya.Lepas itu Mr. John meminta saya melucutkan pakaian saya. Saya bangun dan satu persatu saya tanggalkan pakaian saya dan bila sudah bertelanjang bulat, saya cepat cepat baring semula dan masuk dalam kain selimut kerana saya belum pernah bertelanjang dihadapan orang lain kecuali suami saya.

Mr. John juga bangun dan menanggalkan semua pakaiannya dan inilah kali pertama saya lihat kemaluan orang lain. Kemaluan Mr. John lebih besar dan panjang dari kemaluan suami saya. Mr John merebahkan dirinya sebelah saya dan selepas ditariknya kain selimut,dia terus memeluk dan mencium tubuh saya.

Dijilatnya buah dada saya yang kini kian tegang dan membengkak. Saya merenggek kecil dan saya benar benar sudah tidak terdaya lagi. Saya sudah lupa siapa saya,saorang isteri orang beranak satu dan sekarang sedang terkangkang diatas katil bersama lelaki lain.

Mr. John terus menjilat dan apabila sampai mulutnya pada kemaluan saya, saya terus hanyut dibuatnya. Saya menggeliat dan menggoyangkan punggung saya.Kemaluan saya terasa kembang kempis dibuatnya. Sambil mulut Mr John berada dikemaluan saya, tangannya pula meramas tetek saya. Lagi kuat saya merengek, lagi kuat jilatan Mr. John pada kemaluan saya.

Saya lihat kemaluan Mr. John bertambah besar. Bila Mr. John melihat saya memandang kemaluannya,disuruhnya saya pegang kemaluannnya. Saya dengan gementar tapi bernafsu,terus memegang kemaluan besar itu dan mengurutnya.

Akhirnya Mr. John mungkin sudah tidak tahan lagi,terus memegang kemaluannya dan menghalakan kepada kemaluan saya yang sudah sedia menyerah. Mr John terus menghimpit tubuh saya sambil kemaluannya terus masuk sedikit demi sedikit dalam kemaluan saya. Saya hanya sekadar terkapar dan menyerah padanya.

Mr. John terus menjalankan peranannya menyetubuhi saya dari perlahan kepada laju. Kemaluan saya terus mengepit kemaluan Mr. John manakala kemaluannya pula terus menjunam ke dalam kemaluan saya. Saya terasa buah kemaluan Mr. John bergesel dengan bulu bulu kemaluan saya.

Saya mengerang dan meronta ronta keseronokkan dan terus menyerahkan kemaluan saya untuk dilanyak oleh Mr. John dengan sepuas puasnya. Kemaluan Mr. John terus menyondol kemaluan saya dan saya rasa cukup padat kemaluan saya ditindas oleh kemaluannya.

Akhirnya saya terasa kemaluan Mr. John bergerak begitu pantas dan dia mengerang dan secepat itu juga,saya dipeluknya kuat kuat. Saya terasa air panas masuk dalam kemaluan saya dan saya terpekik menerimanya. Kaki saya terus memeluk punggung Mr.John sambil kemaluan saya menyedut air mani dari kemaluan Mr. John. Saya betul betul tercunggap dibuatnya, tapi puas.

Setelah habis air maninya masuk dalam kemaluan saya, Mr. John keluarkan kemaluannya dari kemaluan saya. Mr. John berpusing dan terus memeluk saya sambil berkata tubuh saya sedap. Oleh kerana suami saya tidak akan balik malam itu,maka Mr. John ajak saya tidur bersamanya malam itu.

Mr. John benar benar melakukan apa yang dia suka pada tubuh saya. Malam itu hingga ke pagi, saya disetubuhinya sebanyak 3 kali. Yang lucunya, anak saya tidur berdekatan saya, tanpa pengetahuannya yang ibunya sedang disetubuhi olih bukan bapanya, manakala ayahnya entah dimana pada malam itu.

Sejak malam itu, saya sering disetubuhi oleh Mr. John. Kalau dia mahukan saya pada waktu siang, dia akan talipon saya,dan saya akan tunggu dia di dalam biliknya dan bagi menggelakkan suami saya tahu, Mr. John akan balik naik teksi.

Kalau dia mahu saya waktu malam, dia akan aturkan suami saya dihantar ke outstation atau untuk urusan yang jauh dari rumah. Saya hanya berdiam diri dan menyerah saja. Nikmat yang diberikan oleh Mr. John, sangat menyeronokkan.

Perkara ini berterusan selama 2 tahun dan berhenti bila Mr. John dikembalikan ke negara asalnya. Suami saya dapat kerja lain dan saya tidak dapat kerja, kecuali kekal jadi suri rumah tangga saja.

Setelah Mr. John balik, hubungan kami atau saya tidak tamat serta merta. Ada juga Mr. John datang semula bersama keluarganya ke sini. Sambil keluarganya membeli belah dan suami saya menjadi ‘pemandu’ sementara mereka, Mr John dan saya sempat juga berkubang atas katil di bilik hotel mereka untuk beberapa jam. Tapi ini semua sudah berlalu,dan jadi kenangan saja.

Akhirnya hubungan kami terputus, dan saya sudah berubah, tidak lagi tidur dengan lelaki lain dan anak pun dah lima sekarang.