Monday, 15 October 2012

SUKA SAMA SUKA


Masa tu aku duduk kat KB. Pendekkan cerita, aku ada punyai sorang teman pompuan Cina yg sangat cun, namanya aku panggil Nina. SAtu hari aku dan Nina buat janji, kami ke pekan Golok di Selatan Thai. Pada mulanya kami Shopping saja. Lepas tu kami berhenti makan dan duduk sembang-sembang. Masa masih panjang, lalu kami rasa kepanasan lantas kami ke sebuah hotel berhampiran dan menyewa sebuah bilik. Mulanya Nina tak mau, tapi aku pujuk dia akhirnya setuju. Nina masuk bilik mandi dan terus mandi. Selesai Nina mandi, aku pulak terus masuk dan mandi. Lepas mandi aku keluar dari bilik mandi aku lihat Nina telah tertidur diatas katil, mungkin dia kepenatan berjalan-jalan tadi agaknya. Aku perhatikan tubuh Nina yang memangnya sexy tu. Terliur jugak akudibuatnya. Nina hanya berpakaian mini skirt dan baju T. Aku dapat lihat pehanya yang gebu. Perlahan aku baringkan tubuhku disebelahnya. Mulanya aku cium pipinya dan buat buat terlanggar tubuhnya. Nina buka mata dan tersenyum. Apa lagi aku pun terus mendakapnya dan melakukan french kiss. Nina balas dengan hangat sekali. Aku mula meraba keseluruh badannya. Termasuklah ke alat sulitnya. Dia mengerang kesedapan. Aku tidak beri dia peluang, langsung aku tanggalkan baju T dan branya maka terkeluarlah dua bukit kecil yang sunggu molek. Aku terus saja menghisap teteknya, Nina semakin ghairahan dan menggeliat kesronokan. Pantas aku tanggalkan skirtnya dan underwarenya. Kini terdedahlahsudah pantatnya yang ditutupi oleh bulu-bulu halus yang nipis. Awang aku memang telah lama mengeras, aku suakan awangku ke mulut Nina, lantas ia mengulum dan menghisapnya semaunya. Nina kulihat agak malu-malu, maklumlah ia belum pernah berbuat demikian. TAk lama kemudian aku mula menjilat kelentitnya yang telah mula kemerahan itu. Sebaik saja aku menjilatnya Nina terus terkejang-kejang dan tenggelam kehgairahan yang amat sangat. Perlahan aku kangkangkan kedua kakinya dan ku acukan kote ku ke buritnya. Perlahan aku tolakkan kote ku masuk dan terus masuk. Pad mulanya agak sukar dan Nina kelihatan menggeliat dan mengerang . Buritnya masih ketat dan masih dara. Kelihatan sedikit percikan darah pada kote ku. Hayunan ku mulanya perlahan dan bertambah kencang. Nina merangkul pinggangku, semakin lama Nina semakin mendesah dan akhirnya dapat kurasakan kemutan burit Nina semakin kencang dan laju. Ini menunjukkan Nina telah sampak climax dengan badannya terkejang-kejang menahan rasa kesedpan yang amat sangat. Akhirnya Nina dan aku terkulai di atas katil tersebut. Kmi tertidur ..... sebaik saja kami terjaga aku terus menggomoli lagi Nina, Nina pula terus saja membalasnya, maka terjadilah sekali lagi babak-babak keghairahan dan pertarungan hebat seperti tadi. Setelah keletihan kami pun mandi, bersiap-siap dan pulang semula ke KB. Lepas itu Nina selalu saja talipon aku mengajak ke Pekan Golok untuk shopping katanya......

No comments:

Post a Comment