Monday, 15 October 2012

SALMAH

Sebenarnya apa yang hendak aku paparkan adalah cerita yang sebenarnya berlaku ke atas diriku. Aku berusia 31 tahun, telah mendirikan rumah tangga dengan seorang gadis jelita dari Alor Star dan telah dikurniakan 2 orang anak.



Kami kini menetap di Singapura kerana saya adalah rakyat sana tetapi kami sering pulang ke kampung. Memang peluang untuk pulang ke kampung halaman sentiasa di nantikan isteri saya kerana rindu kat keluarga tetapi saya juga sering nantikan peluang untuk pulang bersama tetapi bukan kerana rindu kat keluarga tetapi kerana Salmah, isteri abang ipar ku.



Salmah kini berusia 28 tahun dan walaupun sudah beranak dua, tetapi masih phew! Power man. Punggungnya yang montok, payudara yang sentiasa tegang, kulit sawo matang, dengan kulitnya yang licin sering membuat aku mengidamkannya dan aku sentiasa melancap mengenangkan bagaimana aku akan main cipapnya yang tembam dan berair itu. Aku selalu mencari peluang memandang ke arahnya apabila dia menyusukan anaknya yang bongsu dan melihat payu daranya yang putih gebu dan aku selalu terbayang bahawa aku yang sedang menghisap teteknya. Oh Salmah, aku memerlukan mu dalam dakapan ku.



Rumah isteriku di kampung mempunyai telaga di dalam rumah. Bilik airnya pula tak ada pintu jadi kalau nak mandi harus ikat kain basah atau berkemban aje. Kalau isteri aku, dia dah season, pakai aje kain basah, terus mandi, nampak tompok kat celah kelengkang dan putting tetek terbonjol dari kain basahnya. Apa nak dimalukan? Kan semua adik beradik aje.



Aku selalu mencari helah untuk lalu di hadapan bilik air ketika Salmah sedang mandi. Pinggangnya ramping, dan teteknya besar sedikit saiznya. Besar dan berisi teteknya membuat aku tak tahan lagi untuk menjamah tubuhnya. Sekali-sekala bila aku lalu di hadapannya, aku nampak dia mengosok sabun di celah kelengkangnya sambil tangannya mengosok-gosok cipapnya. Melihat keadaan beggitu, aku sering terus ke bilik tidur dan melancap sepuas hatiku. Telah beberapa kali aku bersenda gurau bersama isteri ku yang aku shiok kat Salmah dan nak main dia sepuas hatiku. Aku selalu berangan aku tengah kongkek cipap Salmah apabila aku bersetubuh dengan isteri ku. Isteri ku pun selalu bergurau, sambil berkata:



“Abang bayangkan Salmah aje bila abang panjat yang, mesti abang puas”



Pada isteri ku itu hanya gurauan dan permainan ranjang seks tapi bagi diriku, itu akan jadi suatu kenyataan tidak lama lagi.



Tibalah suatu hari untuk peluang keemasan yang aku nantikan selama ini. Pagi-pagi lagi, isteri ku hendak ke Sungei Petani untuk menjemput kakaknya yang tinggal di Baling. Oleh kerana aku letih, aku menolak tawarannya untuk turut bersama. Jadi isteri dan anak anak ku serta anak sulong abangnya ikut isteriku naik kereta. Abangnya pula hari itu ada projek kat bendang, dah tiga hari tak turun sawah padi, lalu dia pun pergi dan hanya akan pulang jam 200 petang nanti.



Pada mulanya, aku cuma baring baring sahaja, tapi lama-kelamaan, Cis batang ku makin mengeras aje terbayangkan Salmah. Jam di dinding menunjukkan tepat 0830 pagi, lalu aku pun menanggalkan pakaianku memakai tuala dan terus ke bilik air untuk mandi. Tiba-tiba, aku ternampak Salmah berkemban, tubuhnya basah, sedang menyangkung sambil mencuci pakaian. Kain basahnya terlondeh sedikit menampakkan separuh buah dadanya yang putih melepak.



Apabila terlihat diriku, Salmah pun tersenyum sambil membetulkan kainnya dan aku pun minta diri dulu. Salmah pun bangun dan ke tepi lalu berkata” Abang nak mandi, mandi lah” “mah boleh tepi sedikit, kesian mah tengok abang, baju nak cuci ini banyak bang, mah lama tau”



Aku pun mencapai kain basah yang ada, dan sementara itu salmah terus membelakangkan aku sambil meneruskan cuciannya. Aku pun memberanikan diri lalu bertelanjang dan mengurut konek ku yang keras sambil menghunuskan ke arahnya. Yang pasti, salmah tidak tahu yang aku terlanjang di belakangnya. Kain basah dililit di pinggang ku sambil aku menyedok air telaga yang sejuk dan terus menyiram ke atas tubuhku. Sesekali percikan air itu turut membasahi tubuh salmah. Sambil mandi, aku pun start topik perbualan.



“Mah”



“Apa dia bang”



“Abang kesian tengok mah, siang malam mah bekerja, ikut giliran shift kerja kilang tentu penat kan”



“Bolehlah bang, apa nak buat”



“Suami mah tu malas” tambah ku lagi



“Asyik duduk rumah aje, sawah pun lepas dua atau tiga hari, baru nak buat”



“Dah nasib mah begini bang, apa nak buat”



“Kalau abang ada isteri secantik mah, abang hias cantik cantik”



“Eh! Tak de lah bang, Mah biasa aje, gadis kampung mana nak tau dandan”



“Sumpah mah! Pada abang, mah cantik sekali, lebih lebih lagi bila berkemban begini”



“Eh!! Abang ni, sampai ke situ pulak”



Aku pun minta mah hulurkan sabun padaku. Apabila dia mencapai tanganku untuk di hulurkan sabun itu, kain basah yang aku ikat tadi terlondeh, maka terpaparlah konek ku yang keras dan tegang di hadapan muka salmah yang sedang dalam keadaan berlutut di depan ku. Salmah bagaikan terpukau melihat konek ku yang keras dan kepalanya yang merah menyala. Aku biarkan sahaja tanpa membuat sebarang usaha untuk menuutup aib kemaluan ku.



Salmah terpegun dan nafasnya mula berdebar. Aku tahu itu isyarat bahawa nafsu berahinya telah dapat menandingi keimanannya dan apa yang aku idamkan selama ini akan menjadi kenyataan.



“Oh Salmah” Kata ku, “Selama ini abang merindui teramat pada salmah. Setiap kali abang pandang rupa salmah, abang rasakan bagai nak mengambil salmah dalam

pelukan abang”



“Mai lah sini sayang”



“Abang! Abang jangan loklaq bang, berdosa bang”



Loklaq tak loklaq, yang aku tahu aku hari ni, apa jadi pun, salmah mesti aku kongkek.



“Mai lah sini yang” dan dengan sekali rentap aku menarik rambut salmah terus berhadapan dengan konek ku. Mulutnya terbuka sedikit lalu aku sumbatkan konek aku yang keras itu ke dalam mulutnya.



Maka bermula lah adengan kulum mengulum di dalam kamar mandi. Dihisap konek ku dengan perlahan dan salmah menjilat keliling kepala tok aku yang besar dan merah.



"Ah…………Sedapnya………….!!! Teruskan sayang, mah jangan berhenti hisap yang………… ahh…..yes baby suck it deep." Aku pun buka lilitan kain basah salmah, maka terpaparlah hidangan dua gunung susunya di hadapan ku. Salmah hisap konek aku selama lebih kurang 20 minit.



Lepastu salmah pun berdiri di hadapan ku. Dengan itu juga maka terlondehlah kain basahnya ke bumi. Kali pertama, aku melihat isteri abang ipar ku sendiri bertelanjang bulat di hadapan ku. Memang hebat, PHEW!!! Bagai nak meletup batang konek aku dik kekerasannya.



Kedua buah dadanya besar, lebih kurang saiz 36DD, pinggangnya ramping, bulu pantatnya di trim cantik berbentuk V. Kami terus berkucupan dalam keadaan berdiri dan aku menghisap bibir bawahnya dengan kuat dan rakus. Salmah membalas ciuman dengan memasukkan lidahnya ke dalam mulutku dan bermainkan lidahnya di dalam.



Kami kulum mengulum sambil jari telunjuk ku mengorek cipapnya yang basah dan melekit. Kelentitnya, keras terpacak, dan aku pun berlutut sambil membuka kelengkangnya luas sedikit dan terus menjilat pepeknya salmah. Slurp Slurp Slurp, makin lama akin rancak, makin lama makin lecak.



“Aduh bang” ………… “Aahh……….aahh……..aahhh……sedapnya bang sedapnya bang, mah tak tahan nih. Bang pegang mah kuat-kuat bang. Mah lemah lutut. Lutut mah tak kuat”



Dalam masa 10 minit aku menjilat pukinya, dia telah klimaks sebanyak dua kali. Aku terus mengangkat tubuh salmah yang sedang menggeletar dik kenikmatan itu. Dengan keadaan kami yang masih bertelanjang bulat, aku dukung salmah keluar dari bilek mandi itu. Konek aku yang tengah keras terpacak itu telah merasuk akal perhitungan aku. Selamba aje salmah ku dukung hingga masuk ke kamar tidurnya. Di sana aku melihat anak bongsunya masih tidur nyenyak tanpa mengriraukan ibunya bakal di kongkek oleh Pak Su nya sendiri.



Dalam keadaan basah, aku terus menerkam tubuh salmah. Kami dalam posisi 69, posisi yang amat digemari isteri ku. Aku menjilat lagi cipap Salmah yang basah dengan air mazinya dan air liurku sendiri. Aku memang dari dulu lagi paling gemari bau dari lubang cipap wanita.



“The smell of a cunt can do wonders to you” Salmah merasakan kenikmatan yang belum pernah dikecapinya selama ini, kerana suaminya tidak pernah menjilat nonoknya kerana dianggap kotor dan jijik. Salmah juga tidak dibenarkan menghisap konek suaminya yang memang kalah terlalu cepat jika koneknya dihisap. Hubungan seks mereka setakat sorong tarik sorong tarik, psst pssst psst keluar mani! That’s it baby.... GAME OVER!!!!!



Suaminya jenis warak sedikit, terlalu ikut hukum hukum syariat. Syariat ke, zuriat ke, aku tak peduli lagi. Yang pentingnya sekarang ni aku tengah main dengan isterinya. Aku pun terus memasukkan lidah ku sedalam mungkin ke dalam lubang nonok salmah, dan menghisap kuat kelentitnya yang agak panjang.



“Ahh abang…. Jilat abang… jilat puas puas…….aahh…….aahh…..shioknya. Mah rela bang, mah rela abang buat apa saja bang. Mah sayang bang..... oohh oohh...! oohhhhh…! Mmmm…Mmmmmmm...!”



Badan salmah dimamah olehku dengan rakus. Aku baringkan salmah atas perutnya dan menjilat punggungnya. Lidahku terus menuju ke lubang duburnya yang masih ketat itu. Aku menjilat lubang duburnya dan cuba memasukkan lidahku ke dalamnya. Salmah menggeliat kerana rasa geli campur nikmat. Tanpa ku sedari, jam didinding menunjukkan 11.00 pagi dan hampir 2 jam kami hanya romen dan foreplay sahaja. Dalam 2 jam itu, salmah klimaks berapa kali pun aku tak tahu dan aku tak pun ingin tahu langsung. Namun yang pastinya kini sudah tiba masanya untuk aku mengongkek salmah. Sayang Salmah akan aku heret ke lembah kecurangan...!.



Aku pun letak sebuah bantal di bawah punggung salmah for some alleviation. Dengan perlahan, aku menghunuskan senjata sulitku ke arah cipapnya yang basah dan yang sedang menanti tusukan ku itu. Maka dengan perlahan, terbenamlah konek aku ke dalam lubang peetnya.



“Ah abang!……..oohh sedapnyaaaa…mmmm…mm ahh ahh. Eh panasnya konek abang”



Aku mula berdayung dengan perlahan, Sorong Tarik! Sorong Tarik! Disorong laju, ditarik pelan, itulah strategi tahan lama aku,



“Eh kenapa lamanya bang. Cepatlah……mah tak tahan ni….aahhhhh….!



Badannya terketar ketar, seperti demam kura-kura, matanya terpejam erat. Bahu aku dicekaunya hingga terguris dan berdarah sedikit.



"Ohhhh…… Ahhhhhhh……. Bang…… BANGGGGGGGGGGG....!!!! Maka sampailah salmah ke puncak kepuasan nafsunya.



Dapat aku banyangkan bertapa ruginya selaput dara cipap salamah ni dulu, sia sia saja dapat kat konek suaminya tu. Kalau aku yang dapat, huh... taulah dia akan untung nasib cipap daranya dulu tu. Tapi nasi sudah menjadi bubur. Bukan setakat suaminya dah pecahkan dara salmah, malah anak pun dah berjaya keluar dari cipap si cantik manis itu.



Namun aku bertekad tidak akan berputih mata sebegitu saja. Walaupun cipap daranya aku tak dapat, tapi dubur daranya tetap juga ku idam idamkan. Aku tau suaminya yang warak itu pasti tidak pernah terdorong untuk kongkek lubang dubur salmah. Sambil konek aku terhangguk hangguk, aku mengorak senyum apabila membayangkan bertapa masih suci dan bersihnya lubang dubur salmah. Belum ada konek lelaki yang pernah berkubang di dalamnya. Maka konek akulah yang bakal bertuah mendapat anugerah untuk julung kalinya menerokai lubang tersebut. Yang pastinya pada hari ini, dara lubang dubur salmah akan berakhir dengan kemasukkan konek aku ini.



Aku pun tukar posisi menjadi dog style. Aku menyediakkan konek aku untuk cuba menerokai lubang duburnya yang jelas nampaknya masih lagi ketat.


“Jangan bang..... sakit....!" katanya. Salmah juga mengingatkan bahawa adalah haram melakukan seks bontot.



Aku pun tersentak seketika.



"HARAM....? Yang kita buat ni pun memang dah memang lebih dari haram." Jawab ku padanya.



Rupa-rupanya salmah mengelamun. Disangkakan aku ni suaminya.



"Opps terlupa....! Ingatkan tadi……..!" katanya.



Aku dah tak pedulikan keizinan dia. Samada dia nak mau pun tak nak, yang pastinya lubang dubur salmah tetap juga akan ku sumbatkan dengan konek aku ni. Aku pun tekan. Tapi memang ketat dan susah untuk masuk ke dalam lubang duburnya.



“Aduk sakit bang..... aduh! Aduh! Sakitnya...! Aahh…. mah tak nak cam ni.... sakit sangat bang.....! Ahh…. tolong jangan bang….. ouch!" Pekik rayu dari salmah bila kepala konek aku berjaya menjenguk masuk ke dalam lubang duburnya.



Tanpa memperdulikan tangisan salmah, aku pun dengan satu tusukan yang tajam terus membenamkan konek ku ke dalam duburnya.



"Ouch!! Aduh bang sakit...! Sakit...!" Meratap salmah dengan tangisan sambil tersedu sedu.



"ahh… sakit… oohh oohh sedap… bang sedappppp…" Parkataan sakit tu dah mulai berubah menjadi sedap pula.



Wow! Ketatnya lubang dubur salmah, dikemutnya lagi.



“oh baby...! Yes, yeah yeah....! I wanna fuck you hard. Ohh baby.... I wanna fuck you hard, you bitch, you slut!” sambil henjut tanganku memukul mukul kuat pada

punggungnya seperti menunggang kuda. Jawabnya memang sampai merah padam kulit punggungnya aku kerjakan.



"Ohh....! I’m cummin baby....! Abang nak sampai mah.....!" Lalu aku pun lepaskanlah pancutan air maniku ke dalam lubang duburnya. Kami seperti di syurga. Peluh membasahi tubuh kami dan kami sama sama puas. Tetapi yang paling aku banggakan ialah kerana aku telah menikmatinya di atas ranjang katil pengantinnya itu. Jika selama ini hanya suaminya sahaja yang menjamahi tubuh salmah di situ, tapi kini aku telah pun berjaya memecah tradisi tersebut.



Setelah aku mengeluarkan konek aku dari lubang duburnya, aku lihat ada sedikit kesan darah. Bagi aku itu adalah perkara biasa bagi yang first time. Mesti terkoyak sedikit lubang duburnya itu. Maklumlah.... pecah dara lah katakan.....!



Kami tertidur seketika dan tersedar pada jam 1.00 tengah hari. Ada satu jam lagi sebelum suaminya pulang. Salmah pun terus mengambil konek ku yang separuh tegang dan terus menghisapnya. Batang ku pun tegang kembali. Dihisapnya puas puas.



“Abang relak ok. Mah nak kasi abang puas.”



Maka dijilatnya seluruh angotta tubuhku dari hujung rambut ke hujung kuku. Dijilat juga buah ku dan kemudian dijilat terus lubang duburku.



“Ah Yes! Baby...! Ahh Suck it baby....! Suck it…! suck it deeeeep sayang......!”



“Sakit... ke bang....?” Tiba tiba salmah tersentak.



“Lah aku cakap "suck it" bukan "sakit.” Eh...eh... budak kampung ni kekadang bodoh jugak. Aku pun ketawa geli hati. Hampir hampir konek ku kecut kembali, tetapi salmah tidak mudah mengalah. Dihisapnya hingga keras kembali.



“Mah belum pernah rasa air mani bang”



“Mah nak rasa?” Tanya ku



“Nak” Jawab salmah.



Hampir selepas 30 minit kemudian, aku pun pancutkanlah kandungan cecair dalam batangku itu ke dalam mulut salmah.



"Mmmm…! Sedapnya bang….!" Ditelan sebahagian dari air mani ku yang pekat itu, manakala yang selebihnya meleleh di celah bibirnya yang manis itu. Aku pun memberinya ciuman yang hebat lalu merasakan air mani ku sendiri dari mulutnya.



Kami berdua pun terus mandi dan salin pakaian sambil dihidangkan makan tengah hari untuk ku.



“Abang”



“Ye Sayang”



“Mah nak abang... Mah rela diceraikan kerana abang...! Abang..., sesungguhnya, mah dari dulu lagi dah terpikat dengan abang. Cuma mah tak berani bersuara. Mah memang cintakan abang.”



“Jangan mah...! Jangan buat begitu. Mah kan ada suami dan anak....!”



“Tapi mah nak kandungkan anak abang......!”



“Itu mah jangan risau... nanti abang akan semaikan benih abang kat dalam perut mah”



“Baiklah.... Tapi mulai sekarang.... abang mesti kerap pulang ke kampung. Sebab mah rasa mah tak kan boleh puas lagi dengan suami mah tu...!”



Pada keesokan harinya, kami pun berangkat pulang ke Singapura. Salmah merelakan kepergian ku dengan hati yang amat berat. Sebelum berangkat, aku sempat berjumpa dengan Salmah di belakang rumah dan memberinya ciuman yang paling romantis yang pernah diterimanya. Air matanya pun berlinangan kerana bersedih di atas kepergian ku.



Sambil di dalam perjalanan pulang, dengan muka tersenyum lebar, aku pun tujukan satu soalan yang belum pernah selama ini aku tujukan pada isteri ku.



“Yang..., Bila kita nak balik kampung lagi....? Nanti bulan depan, kita balik lagi OK...! Dua tiga hari pun jadilah."



Isteriku memandang ke arahku



“Eh... abang dah tebiat ke ini...? Dulu orang tua ni selalu membebel bila nak balik kampung. Ini shiok pulak....! Abang...., abang jangan main-main....! Jangan-jangan abang dah betul betul shiok kat kak Salmah kot....?”



“Eh....! Jangan merapulah. Asal boleh aje. Dia kan pangkat kakak abang...!”



“OK... kalau begitu, bulan depan kita balik, tapi abang janji tau.... jangan bohong”



"YES!!!!" Sorak aku di dalam hati.



OK nantikanlah sambunganya di lain masa. Cerita aku selanjutnya, main awek bertudung di Alor Star. Hampir hampir kena tangkap dik perbuatan aku tu. Selamat tak kena.



*********



Lepas kejadian aku main dengan kakak iparku Salmah, aku sering mengambil kesempatan untuk pulang ke kampung dengan isteriku. Isteriku tidak tahu yang suaminya sering suka pulang kekampung kerana giankan pantat kakak iparnya sendiri.



Masuk hari kedua aku di kampung, hati ku mula resah kerana belum lagi dapat peluang untuk main dengan Salmah. Suaminya sibuk aje. Dia selalu ada kat rumah. Begitu juga dengan isteriku yang selalu ada kat situ. Nak cari peluang pun susah. Sekali sekala bila aku nampak Salmah sorang kat dapur, aku pun peluklah dia. Untuk lepaskan gian, aku squeeze punggungnya yang montok dan sesekali mencium cium bibirnya.



Hari itu Salmah kerja syif malam dan aku pula tengah boring macam nak gila. Hujan turun renyai-renyai. Maklumlah rumah beratapkan zinc, jadi bising pula. Mak buat hal lagi, tv pula rosak. Memanglah aku jadi boring gila. Bini aku tu pula asyik bersembang sembang aje dengan ahli keluarga yang lain.



Aku pula konek tengah stim tapi nak ajak bini masuk bilik nak main pantatnya masih terlalu awal. Waktu itu baru jam 8 malam. Jadi aku pun membuat keputusan untuk keluar rilek kat Alor Star atau mana mana warung tepi jalan. Aku cadangkan supaya, aku hantarkan saja Salmah kat tempat kerjanya. Lagi pun hujan, naik motor nanti basah pulak. Bini aku sebulat suara setuju dan cakap akulah suami yang baik hati kerana ambil berat tentang keluarganya di kampung.



Tepat jam 9 malam, kami pun beredar. Aku berdua duaan dengan Salmah kekasihku. Aku pujuk Salmah agar malam tu dia tak payah pi kerja. Setelah termakan dengan pujuk merayu ku, maka Salmah pun setuju untuk ponteng kerja. Aku pun bawa dia ke klinik untuk ambil MC. Lepas ke klinik, kami pun beredar lalu aku bawa dia bersiar-siar tepi pantai di seberang kota, di Kuala Kedah. Malam itu aku ajak dia check in hotel Grand Continental di Alor Star.



Sampai saja di bilik hotel, aku terus menerkam ke arah Salmah. Pakaiannya ku buang sehabis habisnya. Maka bertelanjang bulatlah Salmah di hadapanku. Lepas tu kami pun mulalah berbalas ciuman. Lidahku saling dikulum dan kena kulum. Kemudian aku pun terus menjilat setiap inci tubuhnya yang gebu itu.

"Aahhh…. aahh.. oooo… ooo…!" kedengaran rengetan Salmah yang kian naik berahi. Aku pun menghisap kedua teteknya sampai terpancut air susunya. Aku hirup dan telan air susunya yang amat banyak melimpah. Aku pun menjilat putting teteknya yang tegang dan kemerah-merahan itu.

“Abang…..! sedapnya bang…. main mah abang… aahhh.. aaaahhhhh.. bestnya..!”

Aku pun buka semua pakaianku dan baring di sebelahnya dalam posisi 69. Kami pun memeluk erat tubuh masing-masing. Aku pula semakin rakus. Cipapnya Salmah dengan kasar aku jilat. Aku jolokkan 2 batang jariku ke dalam cipapnya. Selepas lima minit, aku berjaya memasukkan 4 batang jariku ke dalam cipapnya yang makin berair. jari-jemariku menjolok jolok lubang cipapnya itu dengan penuh geram. Tindakan keluar masuk yang sebegitu menyebabkan jari jari ku penuh dibasahi lendiran nafsunya.

"Oh Salmah...! Hari ini aku akan kerjakan kau betul betul. Aku mesti cuba fist fuck cipap bertuah kamu ni Salmah..!" kataku di dalam hati. Sejurus kemudian aku pun memulakanlah usaha ku ke arah matlamat tersebut.

"Aduh bang sakit…! Aduh….. tolong....! Perlahan sikit…." Rengget rayu dari Salmah.

"Ummm... yessss… aahhhh….!" Dengan perlahan aku meneruskan usaha aku tanpa memperdulikan kesakitan yang menghurungi cipap Salmah itu. Berkat usaha rakus ku itu akhirnya dapat juga aku memasukkan tanganku hingga ke paras pergeleggan.

"Uuuhh.. yeahhh... sedapnyaaa... aahhhh aaahhhh baaannnnggg.....!" Tak ku sangka, selepas setengah jam kemudian tanganku sudah cukup selesa tergenggam di dalam lubang cipap Salmah. Aku pun start pumping Salmah dengan tangan ku. Entah berapa kali dia klimaks pun aku tak tahu. Cuma yang aku jamin bahawa selepas malam ini, pepek dia mesti dah rabak. Padan muka suaminya yang tak reti gunakan pepek Salmah yang cukup istimewa itu.

Lama juga aku main dia dalam keadaan begitu. Salmah pula terus menarik konek aku ke dalam mulutnya and mind you, konek aku ini bukannya kecil sangat. Actually it's quite big kerana mengikutkan bangsa aku yang campur pakistan dan indonesian belanda tu. Overall 8 inches long and apparently quite thick when it comes to full erection. That is why my wife is very addicted to my huge and thick dick.



Salmah sempat hisap konek ku hingga hampir kesemuanya terbenam dalam mulutnya. That poor gal was probably choking on my prick. Dihisapnya dalam dalam sambil lidahnya mengentel-gentel kepala konekku yang mengembang di dalam mulutnya.



"Oh yes baby! Suck it deep, bitch suck it…. aahhh….oohhh...!" Dijilat buahku yang besar sambil dinyonyotnya.

Aku dah tak tahan kerana ingin mengongkeknya lalu aku pun menonggengkannya dalam posisi dog style. Tanpa, memberi sebarang tanda-tanda isyarat, aku pun terus ram kat dalam lubang juburnya.

"Oouuu.....!!!" terkejut Salmah lalu terpekik pun terpekik kuat. Aku rasa kalau bilik sebelah tu ada orang, pastinya dia terdengar akan suara jeritan sakit campur sedap salmah tu.

Sebab lubang cipap Salmah dah kembang akibat tusukan tanganku tadi maka aku pun mainlah buntutnya pula. Tambahan pula, main buntut yang ketat barulah rasa sedap. Sambil aku main buntutnya, aku suruh dia merangkak rangkak di dalam bilik hotel tu. Aku macam seperti menonggang kuda rodeo. Martabat Salmah pula telah ku jatuhkan kepada hanya sebagai seekor kuda tunggangan ku.

"Salmah... Yee haa.....! Yee haa....! Baby...!" Aku rasa seronok semacam kerana here I was humiliating my sister-in-law and treating her like a whore. Ini yang membuat nafsu aku naik berahi membuak buak. Sambil itu tangan aku dengan perlahan menggentel biji kelentitnya. Aku tengok Salmah macam dah nak pengsan aje. Mata mula terkatup rapat. Nafasnya macam ikan di luar air. Badan berketar-ketar macam orang kena kejutan letrik.
Aku rasa lebih gian lalu aku pun melayan idea idea gila ku supaya lebih kreatif. Mata aku berlegaran meninjau nimjau untuk cari sesuatu barang yang ada boleh aku untuk menjatuhkan lagi martabat Salmah. At last aku terjumpa sebuah tin spray minyak wangi rexona Salmah di dalam begnya.

Aku pun berbaring sambil Salmah duduk atasku dengan memposisikan lubang buntutnya betul betul di atas konek ku. Dia pun duduk sampai terbenam konek aku di dalam buntutnya itu………!

Aahhh sedapnya tak terkata... Ini pun aku tengah stim gila semasa aku menaip cerita ini. Tangan ku sekarang ni dok tengah meramas-ramas pelir sendiri kat dalam offis ku ini.

Oh ye! Sambil membelakangkan aku, dia terus aku baringkan ke atas perutku dengan keadaan konek ku yang terpacak di dalam juburnya. Tin spray Rexona tu aku perlahan-lahan masukkan ke dalam cipapnya. Aku pun jolok tin spray itu ke dalam pepeknya sambil ianya disorong tarik.

Aku rasa Salmah tidak pernah diperlakukan begitu rupa. Salmah sudah seperti orang yang tengah nazak. Nyawanya macam terombang ambing dilambung kesedapan. Kalau memang benar kami berdua ditakdirkan mati pada hari itu, maka kami akan mati di dalam keadaan nikmat.

"Aahh…… aaahhhhhh…. ahhhhhhhh….! Dikemutkan otot-otot juburnya, dan konekku rasa bagaikan nak patah dikerjakannya. Salmah memerah konek ku dengan perahan yang maha hebat hinggakan tak upaya lagi aku menahan kenikmatannya. Maka bersemburanlah air maniku yang panas panas suam itu memenuhi ruang juburnya. Kami keletihan, memang keletihan itu amat di rasakan oleh kami berdua. Kami pun tertidurlah di dalam keadaan bogel sambil berpelukkan dengan penuh kasih sayang.

Aku terbangun selepas hampir 3 jam kemudian. Bila ku sedar, konek ku tengah berdiri tegak dengan Salmah yang cuba membelainya tanpa mengejutkan aku. Aku pun senyum dan Salmah terus mengucup bibirku. Aku rasa itulah kucupan yang paling lama aku pernah buat. Hampri 1 jam kami hanya baring sambil berkucup-kucupan.

Kemudian aku pun bangun lalu mengajak Salmah ke dalam bilik air. Aku penuhkan bath tub dengan air suam and sabun. Maka kami berdua pun mulalah berzina. Konek aku yang tegang itu, aku masukkan ke dalam cipap Salmah. Badannya yang penuh sabun itu membuat aku lebih ghairah melayan nafsu. Kami main dalam bathtub itu sungguh lama. Akhirnya aku pun dah tak mampu bertahan lagi. Kami main sampai kami berdua puas dan lemas di dalam lautan nafsu seks yang bergelora itu.

Tanpa ku sedari, hari sudah pun pagi. Jam menunjukkan tepat 6.30 pagi, orang ramai mula memenuhi jalan raya kerana sibuk di dalam perjalanan ke kerja. Aku buka tingkap hotel tu dengan seluas luasnya. Ketika itu kami berdua masih lagi bertelanjang bulat. Aku mengarahkan Salmah supaya berdiri di muka tingkap yang terbuka itu. Memang pun hajat aku nak mempamirkan Salmah kepada orang ramai sambil mengongkek cipapnya dari belakang. Kalau boleh aku mahu semua orang tahu yang Salmah ni seorang perempuan cantik murahan boleh dikongkek oleh sesiapa jua.

Pada mulanya memanglah dia takut orang nampak. Maklumlah suami dia tu lelaki warak. Takkanlah tergamak dia mempamirkan diri kepada kalayak ramai. Namun aku dah mulai hilang kesabaran untuk menjayakan niat durjana ku itu. Dengan rakusnya aku menariknya ke muka tingkap. Walau pun dia tak rela tapi dia nampaknya mengikut saja desakan ku itu.

Dari belakang aku pun memeluknya di muka tingkap yang sudah ternganga luas. Seluruh bahagian pusatnya ke atas sudah terdedah buat tatapan khalayak ramai. Kedudukan kami yang berada di tingkap 2 itu cukup jelas untuk dilihat oleh orang ramai yang lalu lalang di situ.

Muka aku sukar sikit untuk dikenali kerana kedudukan aku yang tersorak di belakang Salmah. Tapi muka Salmah tu memanglah mudah dicam kerana ianya tidak terlindung sama sekali. Dengan keadaan Salmah yang serba terpaksa, aku mendesaknya supaya meneruskan pamiran perbuatan sumbangnya itu kepada orang ramai.



Dari belakang, perlahan lahan konek aku menyelinap masuk ke dalam lubang cipap Salmah. Tak lama kemudian aku pun mulalah menghenjut cipap itu dari belakang. Masa tu air nafsu Salmah sudah pun banyak berlopak di situ. Rupanya dia pun dah naik syok kena kongkek di muka tingkap sambil diperhatikan oleh orang ramai yang lalu di situ. Bercerup cerap bunyi yang mengiring aksi sorong tarik konek ku ke dalam cipapnya. Mulut Salmah terngannga nganga kesedapan menikmati tusukan demi tusukan dari konek ku.

Jelas nampaknya dia sudah boleh menerima corak permainan durjana ku itu. Persoalan malu serta martabat kewanitaannya sudah tenggelam merudum. Kehadiran para penonton yang menyaksikan gelagat sumbangnya itu tidak lagi dihiraukan. Malahan semakin kuat kemutan cipapnya bilamana ada orang yang ternampak akan penzinaan kami itu.

Kami main hampir 20 minit dalam keadaan tu. Tepat jam 7.00 pagi, kami pun check out dari hotel dan aku pun pulang dengan Salmah. Separuh jalan, kat luar kampung tu, aku turunkannya dan dia pulang jalan kaki. Selepas 15 minit, aku pun drive masuk, jadi takde orang suspect apa-apa.

Sampai kat rumah aje, Salmah tegur ku dan bertanyakan kenapa aku kenapa tak balik semalam. Masa tu laki dia pun ada kat situ. Aku mengatakan telah terjumpa kawan kat warung dan kami bersembang sampai pagi. Di depan lakinya sendiri Salmah mengucapkan terima kasih pada ku kerana semalam telah hantarkannya ke tempat kerja.

“Oh tak pe kak... Itukan tanggung jawab aleem.... jaga keluarga aleem juga...!” Kata ku sambil kami berdua mengenyit mata.

No comments:

Post a Comment