Friday, 19 October 2012

RAMLI DAN NORIDAH

Nama saya Ramli, berumur 37 tahun, bekerja sebagai Jurutera Perunding di sebuah firma pembinaan. Isteri saya Noridah, berumur 31 tahun, bekerja sebagai pegawai di sebuah bank.

Kami telah lama mendirikan rumah tangga, atas dasar suka sama suka. Tapi sehingga kini, belum ada anak. Ramai saudara mara, kenalan, termasuk ibu bapa kami bertanya kenapa kami tidak ada anak. Nak kata tak mampu berkeluarga, kami berdua bergaji besar. Jadi, persoalan ini sering ditanya atau dipersoalkan bila kami berjumpa mereka sama ada di kampung atau di mana saja.

Jawapan kami pada mereka, adalah sama, tunggu dulu, atau belum sampai masanya. Ramai juga yang menasihat agar kami jumpa doktor atau sebagainya, tapi bagi kami, bukan itu masaalahnya. Bukan kami tak mahu anak, kami mahu, tapi ada sebabnya yang kami berdua merahsiakan pada semua orang tua kami, saudara mara dan kenalan kami. Jika mereka tahu sebab mengapa kami tidak ada anak, mungkin ada yang pitam, pengsan atau menjauhkan diri dari kami.

Tiada siapa yang tahu apakah aktiviti kami berdua sehinggakan Idah tidak boleh beranak. Sebenarnya kami berdua terlibat dalam aktiviti yang dalam bahasa Inggerisnya ‘wife swapping’ atau bahasa Malaysianya bertukar isteri. Kami masih aktif dalam aktiviti ini, dan tak mungkin saya izinkan Idah mengandung, kerana saya khuatir, anak itu anak siapa, kerana Idah ditiduri oleh ramai lelaki. Lagi pun, jika Idah mengandung, ini akan menghalang kami dari melakukan aktiviti ini. Boleh dikatakan, dua kali sebulan kami akan bertemu dan melakukan aktiviti ini bersama kenalan kami atau rakan rakan kenalan kami.

Perkara ini bermula ketika saya berada di luar negara, sewaktu menuntut dahulu. Sebelum saya pergi, orang tua kami berdua meminta kami berdua bernikah. Waktu itu kami sudah bekerja dan sudah pun bertunang. Jadi bila saya mendapat tawaran untuk melanjutkan pelajaran keluar negara, orang tua kami rasakan ada baiknya kami menikah dahulu dan minta saya bawa Idah ikut sama. Bagaimanapun, setelah kami menikah, Idah tidak terus dapat cuti. Jadi saya pergi bersendirian dahulu, dan meminta Idah datang selepas cutinya diluluskan.

Waktu di luar negara, banyak godaan yang berlaku. Antaranya berkaitan dengan seks. Soal seks ini, disana terlalu bebas. Bukan saja negaranya yang mengamalkan ciri ciri kebebasan, mereka yang datang dari luar negera pun mengambil kesempatan kerana jauh dari keluarga dan kenalan untuk melakukan tanpa batasan. Termasuklah saya. Bukan sekadar mempunyai teman wanita atau lelaki keliling pinggang, tapi ramai juga yang melakukan seks bebas, bebas dari segalanya. Dan boleh bertukar ganti dengan siapa saja.

Pada mulanya, saya tidak terlibat sama dalam hal ini, tapi sekadar ada teman wanita tu, untuk mengisi masa sunyi tu, adalah. Yang serius tak ada, kerana saya tahu Idah akan datang tak lama lagi.

Setelah beberapa bulan saya berada di sana, saya berusaha untuk mencari rumah, kerana untuk membuat persiapan Idah untuk datang. Waktu di peringkat awalnya, saya menyewa bilik dengan pelajar pelajar lain. Sedang saya tercari cari, saya telah berbual dengan salah seorang professor tempat saya belajar, namanya Jake dan dia pelawa saya tinggal di rumahnya saja. Kebetulan Jake dan isterinya ada seorang anak saja yang dah dewasa dan waktu itu tinggal diasrama.

Rumahnya besar, jadi dia tidak keberatan untuk memberi saya satu bilik, bersama Idah. Jake berumur dalam awal 50’an, manakala isterinya Linda pertengahan 40’an. Walaupun umurnya sudah lebih 40an, tapi mat salleh ini, masih kelihatan tegap.

Setelah saya fikirkan dengan mendalam, saya setuju. Apakan lagi tinggal di rumah professor, senang juga untuk saya mendapat rujukan dan sebagainya. Isteri professor ini tidak kerja, jadi saya fikir bagus jugalah kerana bila Idah datang, ada teman mereka berdua. Saya memberitahu Idah dan keluarga, dan semuanya setuju.

Setelah saya tinggal di rumah Jake, pergaulan kami bertiga rapat dan ke mana juga hujung minggu jika saya tidak ada kelas atau belajar, kami akan bermain tennis bersama atau melawat ke tempat-tempat lain bersama. Oleh kerana agak rapat, maka kami bercakap pun tidak ada segan silunya.

Satu hari, sewaktu kedua dua mereka tidak ada di rumah, saya telah membelek belek VCD yang banyak tersusun didalam almari. Antaranya banyak cerita wayang dan cerita-cerita yang saya tak pernah dengar. Begitu juga dengan ada tajuk seperti ‘With Love’, ‘To You’ dan berbagai lagi. Sekadar ingin tahu cerita apa, saya pun mainkan ke tv.

Terperanjat saya apabila melihat ceritanya permainan seks antara isteri professor tersebut dengan lelaki lain, dan ada juga gambar Jake dengan perempuan lain, dan juga pasangan pasangan lain. Saya terlalu asyik melihat cerita cerita tersebut, hinggakan tidak sedar Jake dan isteri masuk ke dalam rumah.

Bila saya sedar, mereka sudah berdiri dibelakang kerusi saya duduk. Tersentak saya, tapi mereka hanya tersenyum dan bertanya seronok? Saya hilang kata kata. Saya tutup tv, dan terus duduk memandang mereka berdua.

Mereka dengan tenang memberitahu saya apa yang saya lihat itu adalah mereka, dan mereka anggap itu sebagai sebahagian dari hidup mereka. Saya pula, walaupun tersentak di’tangkap’ melihat VCD mereka dan rasa malu, tapi terangsang.

Tanpa saya menduga, saya rasa bernafsu bila isteri professor itu sambil mereka bercakap, dia duduk rapat pada saya, dan bertanya berbagai pertanyaan. Entah macam mana, saya terus tergoda, dan akhirnya, hari itu saya melakukan seks dengan isteri professor itu Linda di depan suaminya, malah professor itu pun bersama mengerjakan isterinya.

Sejak hari itu, boleh dikatakan saya sering tidur dengan Linda dan pada setiap hujung minggu, kami keluar dan berkumpul sama ada di rumah kenalan mereka atau di hotel untuk berpesta seks, dengan teman-teman mereka yang lain. Ada juga aktiviti itu dibuat di rumah professor itu sendiri.

Kenalan kenalan professor ini terdiri dari berbagai bangsa. Ada yang bekerja di sana, dan ada juga penuntut macam saya. Bila kami bertemu, ada yang membawa isteri atau suami, dan ada yang membawa teman wanita atau lelaki masing masing. Dimestikan setiap yang datang ke pertemuan itu, mesti membawa pasangan.

Sampai di sana, hak saya kamu punya, dan hak kamu, saya punya. Tapi ramai yang datang adalah suami isteri. Jadi, setiap minggu saya dapat menikmati sama ada tubuh isteri orang lain atau teman wanita mereka. Sebagai balasan, saya juga membawa teman wanita saya untuk mereka semua.

Bila Noridah datang, kami semua berhati-hati untuk tidak mencurigakan Idah. Semua aktiviti dibuat di luar rumah, supaya Idah tidak tahu. Sejak Idah datang, saya kurang sedikit keluar, kerana, Idah dah ada. Saya lepaskan rindu saya pada Idah. Macam berhoneymoon. Tapi tak lama.

Minat dengan wanita lain pun, sudah tertanam dalam hati saya. Saya curi -curi keluar untuk bersama Jake dan Linda untuk menghadiri pesta-pesta seks ini. Alasan yang saya berikan adalah menghadiri kuliah. Apakan pula pergi dengan professor tersebut.

Satu hari, sewaktu pulang dari salah satu aktiviti tersebut, Jake dengan selamba mengatakan yang dia minat dengan Noridah. Saya kata, pasti Noridah tak mahu. Tapi Jake masih berkeras mahu. Katanya, oleh kerana saya dah nikmati isterinya, tak salah dia dapat isteri saya.

Saya serba salah dibuatnya. Nak beritahu Noridah, pasti dia menengking dan marah. Setelah membuat berbagai perbincangan, andaian dan bercerita panjang, akhirnya, setelah persetujuan saya, kami serahkan kepada Linda untuk memujuk Noridah. Oleh kerana Linda tidak bekerja dan selalu ada di rumah, bolehlah dia meyakinkan Noridah.

Saya, serba salah, setuju, tapi risau dan sebagainya, tapi saya diamkan saja. Cuma saya beritahu mereka agar jangan sebut saya lakukan.

Saya lihat makan masa juga untuk Linda memujuk Noridah. Kerana setiap kali bila ada waktu terluang, sama ada Linda, atau Jake sendiri kata pada saya tidak berjaya. Kami semua ketawa saja.

Bagi saya, tak berjaya lagi bagus. Setidak-tidaknya Noridah hanya untuk saya. Tapi saya buat tak kisah dan perhubungan saya dengan Noridah seperti biasa saja, tanpa saya bertanya atau menyentuh hal hal tersebut. Dalam pada itu, saya masih melakukan hubungan dengan isteri professor atau wanita wanita lain, di luar pengetahuan Noridah.

Pada satu petang, bila saya balik dari kuliah, saya lihat Noridah ada di bilik, termenung. Saya tanya kenapa, dia kata tak sedap badan. Kelihatannya gelisah. Saya ingat dia demam, tapi katanya tidak. Saya suruh dia berehat, mungkin mahu demam dan nanti saya berikan ubat.

Sewaktu saya ke dapur untuk ambil air, tiba-tiba Linda datang dan berbisik yang dia berjaya pujuk Noridah. Saya antara percaya dan tak percaya. Tapi bila saya fikirkan Noridah gelisah dalam bilik, saya yakin juga. Kemudian Linda berlari dalam biliknya, dan kemudian memberi saya vcd. Dia suruh saya tengok.

Dalam bilik, bila saya dah berikan Noridah pil, dia baring di katil. Saya pergi ke meja tulis, dan buka lap top saya. Saya masukkan vcd dan melihat pada skrin.

Skrin menunjukkan gambar bilik Jake dan Linda. Saya tahu bilik itu telah dipasang oleh mereka kamera yang boleh ambil gambar. Ada tiga kamera yang tersembunyi didalam bilik itu, satu diletakkan di lampu siling, satu lagi di atas kain tingkap, tersorok dengan kain jendela dan saru lagi disorok di gambar hujung katil.

Bagi yang tidak tahu, pasti tidak akan ketahui yang ada kamera di dalam bilik itu. Skrin itu boleh dikawal melalui ‘hand free’ di mana kontrolnya macam talipon bimbit.

Sewaktu gambar itu bermula, bilik itu kosong. Kemudian, terdengar suara dan lepas itu, kelihatan gambar Linda memegang tangan Noridah, menariknya masuk ke dalam bilik dan minta Noridah duduk atas katil. Noridah kelihatan takut, melihat sekeliling bilik serta malu malu. Tapi terdengar suara Linda, ”It’s okay, don’t be afraid”.

Noridah mengangguk dan mereka berdua tersenyum. Lepas itu, kelihatan Jake berada dalam skrin, hanya memakai tuala mandi. Mungkin dia baru keluar dari bilik air. Linda bangun, dan terus menepuk bahu Noridah, ”don’t be afraid, Jake will take care of you”.

Noridah kelihatan memandang muka Linda dan senyum sedikit, tapi lepas itu tundukkan mukanya. Linda mencium pipi Jake dan berlalu, tak nampak lagi dalam skrin.

Sambil saya melihat pada lap top saya, saya lihat juga Idah yang sedang baring atas katil. Bila saya lihat Idah agak tidur nyenyak, saya melihat kembali pada skrin lap top saya.

Saya lihat Jake sudah naik atas katil, dan berbaring di hujung katil. Kemudian dia memanggil Noridah agar datang padanya sambil menepuk di ruang sebelahnya atas katil.

Noridah kelihatan berundur atas katil, tanpa memandang muka Jake. Bila dia dah sampai sebelah Jake, Jake terus menarik badan Noridah, sambil memeluk tubuh Noridah. Dengan perlahan Jake menolak tubuh Noridah atas badannya dan terus mencium pipi Noridah. Sambil itu kelihatan tangan Jake merayap di belakang tubuh Noridah.

Saya rasa terangsang serta bernafsu pula. Padahal yang dalam skrin itu isteri saya, tapi saya terasa berlainan. Sepatutnya marah, tapi macam terasa seronok pula.

Tangan Jake terus merayap dari pinggang Noridah dan sampai pada punggung Noridah. Ditariknya kain sarung Noridah sampai ke pinggang, dan kelihatan seluar dalam Noridah yang berwarna unggu.

Selepas itu, kelihatan tangannya merayap dalam seluar dalam Noridah. Digosok dan ditekannya punggung Noridah. Kaki Noridah kelihatan terbuka sedikit demi sedikit hingga terbuka luas.

Lepas itu, Jake merebahkan tubuh Noridah atas katil dan kali ini, Jake pula di atas Noridah. Sambil mulutnya masih di mulut Noridah, tangannya merayap pada tetek Noridah. Perlahan-lahan dia buka baju Noridah dan bila dah terbuka baju dalam Noridah, dia terus menjilat dan mengigit tetek Noridah. Noridah kelihatan sudah terlalu ghairah dan bernafsu.

Kemudian, kelihatan Jake bangun dan menanggalkan tuala mandinya. Dipegangnya kemaluannya itu dan disorongnya pada pipi Noridah. Noridah terus menarik dan mengulum. Agak lama juga mereka begitu, dan selepas itu, kelihatan Jake terbaring, sambil Noridah bangun melutut. Sahelai demi sahelai Noridah membuka pakaiannya dan bila dah terbuka semuanya, Jake membaringkan Noridah semula, dan dia terus menuju kekemaluan Noridah. Terdengar sekali sekala renggekkan dan jeritan Noridah keseronokkan.

Agaknya Jake dah tak tertahan, terus memegang kemaluannya, dan meletakkan atas kemaluan Noridah. Kelihatan dia tolak tarik dan tolak tarik. Agaknya bila dah masuk semuanya, Jake terus melakukan persetubuhan pada Noridah.

Cukup kuat jeritan dan rengekan Noridah, mengerang kesedapan. Lama mereka bertarung. Ada ketikanya Jake di bawah, dan ada ketikanya Noridah di bawah. Mereka peluk memeluk antara satu sama lain.

Akhirnya kelihatan Jake menekan badan Noridah dan Noridah memeluk tubuh Jake, pasti waktu itu Jake sudah mahu pancutkan air maninya ke dalam kemaluan Noridah. Lama juga Jake menekan kemaluan Noridah. Selepas itu, Jake tertiarap atas katil sebelah Noridah. Noridah juga terkangkang sebelah Jake.

Jake menoleh dan memberikan ciuman pada Noridah. Kelihatan Noridah dengan perlahan bangun, mengambil pakaiannya dan terus tidak kelihatan dari skrin. Yang tinggal Jake.

Tak tahu saya kenapa saya jadi begitu terangsang melihat gambar Noridah disetubuhi oleh Jake. Tapi itulah perasaan saya waktu itu. Saya tutup laptop saya, dan ingin mengganggu Noridah atas katil untuk bercengkerama dengannya. Tapi saya kasihan melihatnya yang sedang tidur.

Lalu saya keluar dan terlihat Jake menonton tv, manakala Linda sedang minum di dapur. Saya pergi jumpa Linda dan terus memeluknya.

Perkara ini sudah biasa dan pernah dilakukan sebelum Noridah datang. Tapi bila Noridah datang, kami tidak lakukan demikian di rumah. Tapi hari itu saya terus memeluknya dan menciumnya. Saya tarik tangannya dan kami menuju ke biliknya. Jake hanya melihat dan tersenyum.

Sampai dalam bilik, saya terus terkam Linda dan seperti biasa cium-mencium, raba meraba dan sebagainya. Saya benar benar seperti singa lapar pada Linda.

Akhirnya saya setubuhi Linda dan selepas air mani saya terpancut, saya tertiarap atas katil. Linda beritahu saya begitu ganas hari itu. Kami berdua tersenyum dan selepas itu saya bertanya bagaimana dia boleh pujuk Noridah.

Linda beritahu segala pada saya. Bermula dari pujukannya, dari hari ke hari, dan dia tunjukkan vcd yang mereka ambil dan pujukkan demi pujukkan. Selalunya Noridah akan jawab tidak mahu. Tapi hari itu dia diam saja, jadi saya talipon Jake minta dia pulang.

Bila Jake balik, saya beritahu Jake dan Noridah masih tidak kata apa apa. Jadi saya kira dia setujulah.

Setelah habis cerita Linda, saya pun bangun untuk ke bilik saya. Saya mengenakan pakaian dan keluar. Bila saya keluar, saya dapati Jake tidak ada menonton tv. Saya terus menuju ke bilik saya. Kerana khuatir mengganggu Noridah, saya buka pintu dengan perlahan.

Bila terbuka, terperanjat saya bila saya lihat atas katil, Jake sedang menyetubuhi Noridah. Kaki Noridah berselimpang atas punggung Jake. Tangan Noridah memeluk dengan kuatnya atas belakang Jake. Jake menarik dan menyorong kemaluannya dalam kemaluan Noridah.

Jika tadi saya cuma melihat pada skrin, sekarang saya lihat dengan mata saya sendiri bagaimana Jake menyetubuhi Noridah. Jake menghentak dan menjunamkan kemaluannya dalam kemaluan Noridah dengan begitu kuat sekali. Terjerit suara Noridah terkeluar dalam nada bernafsu.

Saya terpegun di belakang pintu melihat Noridah disetubuhi. Oleh kerana belakang Jake menghala ke pintu, mereka tidak nampak saya. Nafsu saya kembali bergelora.

Saya kembali ke bilik Linda dan terus menerkamnya sekali lagi. Sambil itu saya beritahu yang Jake sedang setubuhi Noridah. Kami sekali lagi bersetubuh dan lepas itu saya terbaring keletihan sebelah Linda.

Sedang saya terbaring tanpa berpakaian, begitu juga dengan Linda, yang sedang mengurut kemaluan saya, tiba tiba pintu dibuka, dan terdiri Jake, sedang memeluk pinggang Noridah. Waktu itu, Noridah hanya berseluar dalam dan Jake juga berseluar dalam. Kedua duanya tersenyum melihat kami atas katil.

Sejak hari itu, kami berempat sudah sealiran. Ada ketikanya kami buat berempat, ada ketikanya kami bertukar pasangan dalam bilik dan tidur dengan ‘isteri’ yang lain. Begitu juga, kami bertiga telah memperkenalkan Noridah pada aktiviti aktiviti dengan pasangan yang lain.

Bila kami balik ke Malaysia, kami berusaha mencari pasangan di sini. Tak susah untuk mendapatkannya. Oleh kerana aktiviti inilah, kami berdua tidak boleh ada anak. Tapi, tidak siapa yang tahu.



Cerita Noridah


Kali ini Noridah pula yang akan menceritakan pengalamannya.

Setelah saya menyerahkan diri saya pada Jake, Linda dan suami saya jarang keluar untuk bertemu teman-teman lain dalam aktiviti seks mereka. Jika dahulu, mengikut pengakuan suami saya, mereka sering keluar, berparti di sini dan berparti di sana. Tapi kini, kami berempat menghabiskan masa dalam rumah membuat pertukaran sesama sendiri, di mana ada ketikanya Jake akan datang bilik saya untuk tidur dengan saya, manakala Ramli akan berpindah ke bilik Jake dan tidur bersama Linda. Atau ada ketikanya kami tidur berempat dalam bilik Jake. Kami tidak ada rasa takut atau segan silu sesama sendiri.

Yang paling gembira adalah Jake. Kerana sejak dapat menikmati tubuh saya, Jake tidak henti-henti ingin merasainya setiap waktu. Katanya, selain dari saya berlainan bangsa darinya, tetapi juga kerana tubuh saya ini masih lagi solid.

Mana tidaknya, saya pun belum lama berkahwin dengan Ramli, dan sebelum ini, hanya Ramli saja yang dapat merasai tubuh saya ini. Atas persetujuan bersama dengan Ramli, saya tiada halangan asalkan Ramli setuju.

Bagi Ramli pula, jelas terlihat itu keinginannya, kerana dia tidak mempunyai sebarang masaalah. Dia pun, sesuka hatinya juga sering mendampingi Linda dalam bilik tidur.

Setiap kali bila diajak oleh Jake masuk bilik bersama atau dipeluk oleh Jake, saya tidak ada bantahan. Boleh dikatakan selalu juga saya disetubuhi oleh Jake di depan mata suami saya atau saya melihat Ramli menyetubuhi Linda di depan mata saya. Sudah menjadi hal biasa untuk kami.

Pendekkata, wanita yang ada dalam rumah ini, adalah kepunyaan kedua-dua lelaki ini, Jake dan Ramli. Mereka boleh pilih siapa saja yang mereka ingin setubuhi, tak kira siang atau malam. Atau di mana saja, dalam bilik, ruang tamu, dalam bilik air atau di dapur.

Ada ketikanya, terasa juga di hati saya, atas kertas, saya adalah isteri kepada Ramli. Saya dinikahkan kepada Ramli dan saya hanya boleh menyerah kepadanya seorang diri. Tapi di sini, boleh dikatakan setiap hari bila saya tidak uzur, saya dicumbui dengan secukupnya oleh Jake, dengan pengetahuan suami saya.

Jika dihitung dengan jari, Jake yang selalu memancutkan air maninya dalam kemaluan saya dari Ramli. Tidur pun saya selalu tidur dengan Jake, bukan Ramli.

Satu hari, Jake dijemput oleh temannya untuk menghadiri satu parti di rumah mereka. Jake menerangkan pada kami apakah jenis parti ini. Bagi Ramli dan Linda, mereka dah biasa ke parti parti begini. Sudah begitu lama mereka tidak pergi k eparti setelah mereka ‘jumpa’ saya. Saya agak risau sedikit, tapi Ramli beritahu tidak ada apa yang takut. Setelah berbincang, kami semua setuju untuk pergi.

Pada malam yang telah ditetapkan, kami berempat pun pergi ke parti tersebut. Kami disambut oleh tuan rumah yang begitu periang dan begitu mesra. Saya pada mulanya gementar, hilang perasaan takut saya. Antara yang hadir terdapat beberapa orang kulit putih seperti Jake dan Linda dan ada juga orang kulit hitam.

Banyak makanan berbagai masakan disediakan dan begitu juga minuman. Setelah semuanya makan dan minum, ramai yang duduk di bilik tamu menonton tv, berbual atau menari dengan musik yang perlahan.

Kemudian tuan rumah menjemput semua yang hadir, jika mahu mandi, boleh terjun dalam kolam renang. Terdapat satu pasangan kulit hitam negro yang bernama David dan Harriet, terus membuka baju mereka untuk mandi dalam kolam bertelanjang.

Saya cukup terperanjat bila lelaki berkenaan membuka seluar dalamnya. Saya lihat kemaluannya agak besar dan panjang. Waktu itu masih lembik, tapi panjang. Saya lihat Jake dan Linda juga dan beberapa yang lain terus bertelanjang bulat dan terjun dalam air.

Ramli dan terutama saya, terpinga pinga dan melihat antara satu sama lain. Jake menjerit agar kami masuk sama. Tuan rumah pun minta kami semua ikut mereka.

Akhirnya, kami pun ikut sama, bertelanjang bulat dan terjun dalam kolam. Bayangkan, pertama kali bagi saya bertelanjang bulat didepan orang ramai, dan mandi beramai ramai bertelanjang.

Sambil mandi manda, saya lihat ramai juga yang telah berpasangan, tidak kira sama ada dengan suami atau isteri masing-masing, atau dengan pasangan lain. Ada yang telah berpeluk, bercium atau hisap menghisap tetek wanita wanita yang ada, dan ada yang kejar mengejar dalam air.

Sedang saya memerhatikan keliling saya, Ramli meninggalkan saya. Sambil saya berenang, saya melihat ke sana ke mari untuknya. Akhirnya saya ternampak Ramli yang sedang duduk di tepi kolam dengan kedua-dua kakinya terbuka luas, dengan hujung kakinya berada dalam air. Sambil itu salah seorang wanita yang masih berada dalam kolam berada di tengah-tengah kaki Ramli.

Kelihatannya wanita itu sedang menghisap kemaluan Ramli. Ramli kelihatan khayal dibuat begitu oleh wanita tersebut. Begitu juga saya lihat Jake ditemani oleh seorang wanita, manakala Linda sedang menghisap kemaluan seorang lelaki di atas bangku tepi kolam.

Waktu itu saya berada didalam air sehingga pinggang saya, bila tiba tiba saya terasa ada tangan yang memegang tetek saya dari belakang. Digosoknya tetek saya sambil mencium tengkok saya. Bila saya menoleh ke belakang, saya terperanjat kerana berdepan dengan lelaki yang berkulit hitam tadi, David.

“Saya lihat awak tidak sibuk, jadi saya datang untuk bertanya jika awak sudi?” Dia berkata.

Saya kata padanya yang saya tak pernah buat dengan lelaki kulit hitam dan sambil melihat kemaluannya, saya rasa takut tak boleh masuk dan melayannya. Tapi dia ketawa dan berkata selalunya wanita akan kata begitu, tapi kemudian bila dah dapat, terus mahu lagi. Kami berdua ketawa.

Dia perkenalkan namanya David dan saya perkenalkan nama saya Noridah. Dia bilang dia pun belum pernah jumpa, apakan rasa tubuh orang Asia.

Sambil berkata dia tarik tangan saya dan saya terus mengikut, lalu kami keluar dari kolam menuju ke satu bilik. Dibaringkannya saya atas tilam dan dia terus menghisap leher saya dan puting tetek saya, sambil jarinya masuk dalam kemaluan saya. Jarinya saja dah besar dan panjang dan terasa macam ada kemaluan dalam kemaluan saya tapi dia begitu lembut dan bertimbang rasa.

Lepas itu dia cium saya sambil tangannya jika tidak ada di kemaluan saya, akan melekat ditetek saya. Kemudian, dengan perlahan dia minta saya hisap kemaluannya.

Dia duduk atas tilam itu dan saya membongkok di depannya. Waktu itu kemaluannya dah membengkak dan besar. Tak cukup pergelangan saya bila saya pegang kemaluannya. Ibu jari saya tidak boleh bertemu dengan jari telunjuk saya bila saya pegang kemaluannya.

Saya gosok kemaluannya itu kedepan dan belakang, sambil saya tanya berapa besar dan panjang. Katanya dalam sekitar 10.5” dan jika betul betul tegang, boleh sampai 11”.

Saya tanya, bolehkah dia masuk dalam kemaluan saya yang setakat ini menerima kemaluan Ramli atau Jake, yang tidak sebesarnya. Dia ketawa saja.

Lepas itu saya terus masukkan dalam mulut saya dan setiap kali saya hisap, setiap kali menaikkan perangsangnya. Bagaimana pun tak termasuk semuanya dalam mulut saya.

Setelah 10 minit saya menghisapnya, dia tarik saya sambil dia tidur. Dimintanya saya naik atas badannya sambil dia menghunuskan kemaluannya kekemaluan saya.

Saya cuba duduk perlahan atas kemaluannya di mana kemaluan saya cuba ditembusi oleh kemaluannya. Pada mulanya ada sedikit kesakitan, tapi dia pandai memainkan kemaluannya. Cukup pandai dia melakukan hinggakan saya sudah benar benar bernafsu. Ditolak kemaluannya dalam kemaluan saya sambil tangannya menggosok tetek saya.

Akhirnya semua kemaluannya masuk dalam kemaluan saya. Cukup padat saya rasa dan saya terduduk diam sebentar dalam beberapa saat dan lepas itu baru saya bergerak menunggang kemaluannya. Saya naik turun atas kemaluannya. Walaupun pada mulanya tadi sakit, tapi sekarang rasa cukup seronok menunggang batang besar ini.

Kemudian dia menolak dengan perlahan tubuh saya hingga saya pula terlentang atas tilam dan dia di atas. Dia terus menyetubuhi saya. Ditarik dan disorongnya kemaluannya itu dengan begitu lembut. Saya terjerit sambil kepala saya berpusing. Cukup hebat dia setubuhi saya. Saya benar benar lupa terus segala galanya.

Saya benar benar hilang perasaan saya waktu itu. Orang kulit hitam ini benar benar meratah tubuh saya dengan begitu hebat sekali. Saya hanya menyerah longlai diperlakukan dengan cara apa sekali pun. Saya serah sepenuhnya.

Entah berapa kali saya sampai pada malam itu, tak terkira. Begitu juga entah berapa banyak air mani yang dicurahkannya dalam kemaluan saya malam itu, saya tak tahu. Nak kata saya pengsan, tidak, tapi saya hanyut dibuainya. Berbagai cara dilakukan oleh David pada tubuh saya pada malam itu.

Sedang saya menghisap kemaluannya, tiba tiba pintu diketuk, dan berdiri Ramli disitu. Dia hanya bertanya saya okay ke? Saya kata ya. Rupanya saya telah berjam-jam berada dalam bilik itu bersama orang kulit hitam ini. Dan sejak kami masuk sampai diganggu oleh suami saya, kami tidak renggang dari bersetubuh atau hisap menghisap antara satu sama lain.

Bila suami saya lihat saya tidak apa-apa, dia pun keluar dari bilik itu. Kami terbaring berpelukan dan lepas itu dia naik semula atas tubuh saya dan memberi saya persetubuhan yang terakhir untuk malam itu. Saya terbaring terlentang sambil saya palang kaki saya pada punggungnya serta tangan saya memegang punggungnya saolah olah itu menekankan kemaluannya agar terus tersumbat dalam kemaluan saya. Saya terus menyerah.

Inilah kali pertama saya ditiduri oleh lelaki kulit hitam dan mungkin bukan yang terakhir.


Setelah agak lama kami ‘menumpang’ rumah Jake dan Linda, Noridah mencadangkan pada saya agar kami berpindah untuk cari rumah lain, walaupun rumah satu bilik. Bukan kerana kami bergaduh atau tidak puas hati dengan layanan Jake atau Linda, tetapi anak Jake telah kembali tinggal di rumah setelah tamat kursusnya.

Lagi pun, setelah Noridah dah lama sikit di sini, ramailah kawan kawan atau saudara mara juga yang tinggal di sini datang menziarahi kami. Agak sulit juga untuk kami melayan mereka dirumah orang. Lagi pun, kami sudah tidak lama lagi tinggal di sini, kerana pengajian saya hampir tamat.

Saya bersetuju dengan pandangan Noridah. Kami berbincang dengan Jake dan Linda. Mereka tiada halangan dalam hal ini. Sebaliknya, mereka pun sama sama membantu untuk mencari rumah. Akhirnya, kami dapat sebuah rumah diapartmen yang mempunyai dua bilik.

Bila sudah berpindah, selalu juga Jake dan Linda datang menemui kami, kerana kami tidak putuskan hubungan kami dengan mereka. Lagipun, bila saya ke kuliah, Noridah tinggal sendirian. Jadi bila Linda datang, bertemanlah dia. Ada ketikanya kami sekali sekala ke rumah mereka.

Aktiviti seks kami, berjalan terus, tiada halangan atau terputus. Jika dahulu berlaku di rumah Jake dan Linda, tapi kini, banyak berlaku di rumah kami. Bila Jake dan Linda datang, samaada Noridah berpindah bilik atau saya, atau kami tidur ramai ramai di ruang tamu. Tiada perubahan yang berlaku antara kami berempat.

Satu hari, saya rasa agak bosan sedikit di rumah, dan kebetulan Jake dan Linda ada hal lain dengan saudara mereka, Saya telah mengajak Noridah pergi ke sebuah kelab yang sering saya dan Jake pergi dahulu sebelum Noridah datang.

Noridah pun, ingin juga melihat lihat keadaan di sana. Noridah sekarang dah tak sama macam dia baru sampai. Pemikirannya dah sama macam saya. Atau dah sedikit lebih dari saya!!

Kami sampai di kelab tersebut agak awal, kerana tidak ramai orang yang ada di situ. Kami duduk dengan minta air, dan makanan, sambil dengar muzik. Sedikit demi sedikit orang datang, ada yang sendiri dan ada yang berpasangan. Ada ketikanya, saya dan Noridah keluar menari mengikut alunan muzik.

Setelah agak lama kami di tempat menari, kami datang semula ke tempat kami duduk. Terdapat seorang lelaki yang ada di tempat kami. Bila dia tahu itu tempat kami, dia bangun untuk berpindah, tapi kami kata tak perlulah. Boleh duduk bersama kami. Dia pun duduk semula. Katanya isterinya pergi ke bilik air.

Kami semua duduk dan berkenalan. Dia perkenalkan dirinya Derrick. Bila kami sebut nama kami Ramli dan Noridah, dia bertanya, dari Malaysia? Kami agak terperanjat, kerana saolah-olah dia tahu Malaysia atau kami. Tapi rupanya, isterinya orang Malaysia.

Tidak lama kemudian, datang seorang wanita di meja kami. Derrick perkenalkan isterinya, Zan. Zan ini orang Melayu, seperti kami. Nama penuhnya Norizan.

Pertama kali saya berjumpa orang Malaysia dalam kelab tersebut. Begitu juga dengan Derrick dan Zan. Kali pertama juga mereka jumpa pasangan Melayu disini. Kami terus berbual dengan mereka. Mereka berdua ini sedang bercuti di tempat Derrick dan akan balik ke Malaysia dalam sebulan lagi.

Dalam perbualan kami itu, kami tidak sentuh hal seks, kerana saya dan Noridah agak malu untuk menyentuhnya. Tapi mereka yang mula dahulu, dan tambahan pula tempat yang kami duduk ini adalah bermaksud untuk itu. Cara mereka bercakap, sangat menyenangkan kami. Kami tidak takut takut untuk berbual dengan mereka dan seolah-olah kami sudah kenal lama. Mengikut kata mereka, di Malaysia mereka ada bertemu beberapa pasangan lain, dan mereka telah lama berkecimpung dalam aktiviti ini.

Oleh kerana kami rasa senang dengan mereka, kami bercadang untuk bertukar pasangan dengan mereka, dan untuk kesenangan kami juga, kami jemput mereka datang ke rumah kami.

Sampai di rumah, kami duduk berbual di ruang tamu, sambil Noridah buat air. Bila Noridah datang, kami minum, dan makan sedikit kuih. Noridah duduk di sebelah saya, masih bertertib adat kita. Kemudian kami minum dari berbual. Banyaklah perkara diceritakan, maklumlah, jarang kami bertemu orang Malaysia.

Setelah minum, Derrick datang duduk sebelah Noridah, dan Ramli terpaksa bangun untuk pergi duduk sebelah Zan. Derrick terus berpeluk dengan Noridah, dengan Noridah membiarkan apa yang dibuat oleh Derrick.

Suami Noridah Ramli cuma memerhatikan saja apa yang berlaku didepannya. Siapa yang akan sangka, wanita yang pendiam, sekarang ini sedang bergomol dengan lelaki lain didepan suaminya.

Ramli pula, tidak mahu terbiar begitu saja. Dia pun terus memeluk Zan, isteri Derrick. Tak pernah bagi Ramli dapat wanita Melayu, selain dari isterinya Noridah, dan inilah kali pertama. Jika dahulu, asyik dengan mat salleh saja.

Kemudian, kelihatan Noridah memimpin Derrick menuju ke biliknya. Sambil melihat pada Ramli, dengan senyuman, dia terus membawa Derrick ke biliknya. Sambil Ramli sedang memeluk dan mencium Zan, Noridah akan bersama Derrick.

Masing-masing dengan pasangan masing. Derrick dan Zan balik ke rumah mereka, keesokkan harinya. Mereka berjanji akan berjumpa di Malaysia nanti.

No comments:

Post a Comment