Sunday, 14 October 2012

AYAH DAN ANAK

Tiap kali aku
ditugaskan
outstation maka Ani
isteriku akan
meminta aku
menjemput bapa mertuaku menemankan dia. Bapa mertuaku
yang tinggal seorang diri di kampung bersedia saja menemankan
anak perempuannya itu. Pak Ali memang mesra dengan Ani
anaknya dan aku sebagai menantunya pun dilayan mesra oleh
Pak Ali. Lelaki berusia 55 tahun itu baik budibahasanya. Ani
isteriku memang manja orangnya. Berwajah cantik dan
berkulit putih mulus. Tetapi setelah dua tahun berkahwin kami
belum dikurniakan zuriat. Ani sememangnya mengharapkan
kedatangan seorang bayi dalam keluarga kami supaya dia tidak
kesunyiaan di rumah. Aku sememangnya telah berusaha tetapi
nampaknya belum ada rezeki. Seperti biasa pada bulan
Disember aku akan ditugaskan melawat pejabat cawangan
bagi menyelia penutupan akuan syarikat. Sebagai pegawai
akaun sememangnya menjadi tugasku mengurus kewangan
syarikat dan cawangan. Kali ini aku akan ke cawangan selama
seminggu dan seperti biasa aku akan menjemput Pak Ali bagi
menemankan isteriku yang terpaksa aku tinggal seorang diri.
Nasibku amat baik kali ini. Mengikut perancangan awal aku
akan berada di selatan tanah air selama seminggu tapi kerana
penyata kewangan diurus dengan baik maka kerjaku selesai
dalam masa empat hati sahaja. Aku sengaja tidak menelefon
isteriku memberitahu kepulanganku kerana ingin membuat
kejutan padanya. Kira-kira pukul empat petang aku telah tiba
di rumah. Dengan kunci pendua aku masuk kerumah dan
menaiki tangga ke arah bilikku. Kira-kira tiga langkah sebelum
sampai ke bilikku aku mendengar suara erangan isteriku dari
dalam bilik. Pintu bilik tak ditutup rapat, aku boleh melihat apa
yang berlaku di dalamnya dengan jelas sekali. Pak mertuaku
sedang mengurutk badan Ani anaknya. Yang menariknya
isteriku tengah telanjang bogel tanpa seurat benang pun.
Begitu juga dengan Pak Ali, bapak mertuaku. Kedua anak
beranak itu bertelanjang bulat seperti bayi yang baru
dilahirkan. “Sedapnya pak.” Aku mendengar isteriku bersuara.
Aku jadi tergamam dan terkaku melihat pemandangan di
hadapanku. Aku menahan diri supaya tidak panik, pelan-pelan
aku mendekati pintu bilik tidurku. Isteriku tengah meniarap
dan belakangnya sedang diurut . Berkilat-kilat belakangnya
kerana minyak urut. Begitu juga dengan punggungnya sampai
ke kaki licin kerana dilumuri minyak. Sesekali aku lihat tangan
bapa mertuaku mengurut sampai ke bahagian depan badan
isteriku. Pak Ali menguli-uli buah dada isteriku. Setiap kali itu
aku dengar erangan isteriku. Walaupun dalam keadaan
meniarap tapi aku dapat melihat tangan kiri isteriku asyik
memegang dan mengusap-ngusap batang zakar bapanya.
Batang yang sedang keras itu sungguh besar dan panjang. Aku
menjadi iri dan malu kepada diriku sendiri kerana batang pelir
bapa mertuaku lebih panjang dan lebih besar daripada batang
zakarku. Batang besar itu seperti berdenyut-denyut dalam
genggaman Ani. Batang itu sungguh hitam jika dibandingkan
dengan tangan isteriku yang putih. Tiba-tiba bapa mertuaku
secara perlahan-lahan membalikkan posisi isteriku dari
meniarap ke keadaan terlentang. Bila dah terlentang Pak Ali
meningkatkan aktivitinya di buah dada isteriku. Diramas-
ramasnya dengan perlahan-lahan. Aku melihat puting tetek
Ani sudah menjadi keras dan tegang. Isteriku hanya
memejamkan matanya sambil mengeluh manja. Oleh kerana
dek penangan ramasan lembut bapanya, isteriku tanpa sedar
telah sedikit demi sedikit membuka kangkangannya. Dari sinar
mata bapa mertuaku, dia tersenyum melihat bukaan itu.
Sebelah tangannya kini disuakan ke belahan tersebut. Lagilah
kuat erangan kesedapan dari isteri ku. Jelas terlihat tangan
bapa mertuaku sedang menggentel-gentel biji kelentitnya dan
sekali sekala isteriku mengepit tangan bapanya disambut
dengan bunyi desahan yang semakin kuat bermain-main di tepi
bibir kemaluan isteriku. Selepas itu Pak Ali memasukkan dua
jarinya iaitu jari telunjuk dan jari hantu ke dalam kemaluan
isteriku. Kedua-dua jari itu digerakkan maju mundur dengan
hebat sekali. Kelihatan air mazi isteriku telah melimpah-limpah
keluar melalui kemaluannya dan jatuh di atas cadar katil.
Tompokan air mazi isteriku telah membasahi cadar di
bawahnya. Aku tengok tangan isteriku meraba-raba batang
abahnya. Bapa mertuaku dapat membaca kehendak anaknya
itu. Ani isteri telah berada di puncah nafsu. Isteriku membuka
matanya dan melihat dengan penuh selera ke arah kemaluan
abahnya. Kemaluan Bapa mertuaku terpacak keras di depan
kedua-dua biji mata isteriku. Aku juga dapat melihatnya dari
rekahan pintu. Kemaluan bapa mertuaku memang hebat dan
sungguh keras kelihatannya. Aku lihat isteriku tersenyum
melihat kemaluan abahnya. Batang kemaluan yang berwarna
gelap seperti kemaluan negro yang biasa aku lihat dalam
internet. Kepala kemaluannya berwarna merah berkilat
macam topi jerman. Iseriku begitu berselera melihat kemaluan
abahnya yang besar dan panjang itu. Isteriku memandang ke
arah mata abahnya dengan penuh makna dan tersenyum
menggoda dan puas kerana sebentar lagi akan dapat merasai
kemaluan yang selama ini hanya dimiliki oleh ibunya saja.
Isteriku yang masih berbaring di atas katil menarik punggung
abahnya agar hampir ke arahnya. Kemaluan pak mertuaku
diurut-urutnya dengan perlahan-lahan. Pak mertuaku
tersenyum puas melihat anaknya mengurut kemaluannya.
Tangan lembut isteriku bermain-main dengan topi jerman
abahnya. Lama juga isteriku bermain dengan batang abahnya.
Aku lihat kemaluan besar dan berurat itu makin tegang.
Bagiku bentuk batang pak mertuaku amat hodoh, tapi isteriku
melihatnya dengan penuh bernafsu. Matanya bersinar. Kepala
licin yang lembab dibasahi cairan mazi itu dicium penuh ghairah
oleh isteriku. Aku dapat melihat isteriku menyedut dalam-
dalam aroma kepala zakar abahnya. Seterusnya isteriku
menghisap-hisap dan menjilat-jilat kepala kemaluan abahnya
dengan penuh nafsu. Kekadang lidah-lidah isteriku bermain-
main hingga kepangkal batang abahnya. Semua yang ku ajar
padanya dipraktekkan pada abahnya. "Oohh.. aahhh..." Bapa
mertuaku mengerang kesedapan bila anaknya menghisap dan
menjilat-jilat kepala pelirnya yang semakin banyak
mengeluarkan air mazi. Tangan pak mertuaku memegang dan
meramas tetek isteriku yang tegak mengarah ke siling. "Oohh..
sedapnya, hisap lagi sayang," pinta abah kepada anaknya.
Isteriku semakin berselera menghisap butuh abahnya apabila
mendengar kata-kata bapa mertuaku itu. Air maziku mula
membasahi seluar yang aku pakai. Terasa seluar dalamku telah
basah di bahagian kemaluanku. Aku malah seronok melihat
adegan yang tak disangka-sangka terjadi di depan mataku.
Aku tidak mahu melepaskan sedikitpun detik-detik mesra
tersebut. Isteriku semakin ganas jadinya. Batang hitam
berurat itu keluar masih dalam mulut mungil isteriku dengan
lancarnya. Pak Ali yang sedang dilambung ghairah
membaringkan dirinya. Sekarang kedua beranak itu dalam
keadaan 69. Bapa mertuaku pula memulakan tugas lidahnya
dengan menjilat-jilat kelentit isteriku. Kemudian di sekitar
bibir kemaluan isteriku. Kemaluan isteriku mulus tanpa sehelai
bulu kerana sentiasa dicukur. Selalunya dia yang mencukur
kemaluannya sendiri. Kekadang sahaja aku membantunya
mencukur bulu kemaluannya bila aku terangsang. Aku memang
suka kemaluan tidak berbulu, sungguhpun kelihatan seperti
kemaluan budak-budak tetapi kelihatan comel dan bersih.
Hanya beberapa minit saja lidah kasar bapa mertuaku
berlegar-legar di kelentit dan lurah kemaluan isteriku maka
aku lihat isteriku telah klimaks untuk yang kesekian kali
agaknya. Badan isteriku kejang dan tersentak-sentak dan
sekitar kemaluannya telah basah dilimpahi air pukinya. Ani
mengerang kuat dan menjerit bagaikan tersampuk polong bila
dia mengalami orgasme. "Cepat bah, Ani nak sekarang. Ani nak
rasa batang besar abah pulak. Batang Abang Jamil tak besar
macam abah punya. ” Aku melihat isteriku menarik-narik
badan bapanya. Mulutnya masih menjilat batang pelir bapa
mertuaku. Basah lencun batang berurat itu dengan air liur Ani.
Aku terkaku mendengarnya, sampai hati Ani mengatakan
batang zakarku kecil. Memang aku akui batangku tak
setanding Pak Ali tapi tak sewajarnya Ani memperkecil diriku.
“ Masuk sekarang bah, Ani dah tak tahan." Isteriku merengek
meminta-meminta dan memadang ke arah bapa mertuaku dan
juga butuhnya dengan mata yang semakin layu tetapi penuh
nafsu dan ghairah. Pak mertuaku pun mengangkat dan
mengangkangkan kedua-dua kaki isteriku sehingga lutut-lutut
dan bahu isteriku hampir bersentuhan. Isteriku sudah pasrah
dan menunggu junaman batang kemaluan abahnya yang
sebentar lagi akan merodok dengan ganas. Isteriku tak henti-
henti memandang butuh abahnya yang sedang menuju ke arah
kemaluannya yang sudah dilimpahi oleh air pukinya yang
banyak. Dan tiba-tiba kepala isteriku terangkat sedikit diikuti
oleh punggungnya juga terangkat. Matanya yang kuyu tadi
kelihatan terbeliak. "Auuuwwwwww.... " Kedengaran jeritan
dan lolongan dari mulut isteriku apabila kepala butuh bapa
mertuaku telah masuk separuh ke dalam lubang kemaluannya.
Dan seterusnya menujah terus ke dalam bahagian rahim
isteriku. Puki sianak mengepit kuat batang siabah. Aku dapat
melihat yang isteriku sedang menikmati sepuas-puasnya butuh
abahnya yang panjang dan besar itu. Hanya beberapa kali
dayungan sorong tarik sekali lagi isteriku klimaks. Kali ini
isteriku klimaks dengan lama sekali. “Aaaahhhh... sedapnya
bah, sedaaaappp...” Bapa mertuaku meneruskan aksinya. Aku
dapat melihat dengan jelas batang hitam keluar masuk dalam
lubang burit isteriku yang berwarna merah muda. Batang besar
tersebut terlihat berlendiran dan diselaputi buih putih.
Tedengar bunyi crot, crot bila bapa mertuaku melajukan
tikamannya. Bulu-bulu di pangkal kemaluan bapa mertuaku
mengusap-usap bibir kemaluan dan kelentit anaknya. Isteriku
melonjak-lonjak punggungnya dan mengayak kiri kanan kerana
terasa kelazatan. Paha isteriku bergetar dan kakinya
menendang-nendang udara. Pahanya yang mulus itu rapat ke
dada abahnya. Selepas setengah jam aku lihat bapa mertuaku
makin melajukan hentakannya dan sekali ditekan paling kuat
dan terdengar bapa mertuaku mengerang kuat. Punggungnya
terhantuk-hantuk ke celah paha anaknya dan serentak itu
juga sekali lagi isteriku menjerit kesedapan. Pancutan mani
pak mertuaku yang kuat dan banyak tersebut menerpa ke
pangkal rahim isteriku. Mata isteriku terbeliak menerima
semburan mani panas kepunyaan abahnya. Mungkin terlalu
lama menyimpannya semenjak mak mertuaku meninggal.
Kedua insan di hadapanku kelihatan lemas dan aksi mereka
mengendur. Kemaluan si abah masih terendam dalam kemaluan
si anak. Terlihat zakar pak mertuaku masih keras. Pak
mertuaku membiarkan saja senjatanya terendam dalam
terowong nikmat anaknya. Isteriku terlentang lemah dan puas
di atas tempat pembaringan. Selepas beberapa minit bila tiada
lagi benihnya yang keluar bapa mertuaku menarik perlahan-
lahan batang pelirnya dari lubang kemaluan isteriku. Batang
yang masih berlendir itu terjuntai separuh keras. Lubang
nikmat isteriku masih ternganga selepas abahnya menarik
keluar batang balaknya. Cairan putih pekat terlihat meleleh
keluar dari lubang burit isteriku. Isteriku yang terbaring bogel
tersenyum puas kepada abahnya. Tangannya memegang dan
melurut butuh abahnya yang terkulai melambai-lambai di
celah paha. Batang licin itu dilurut-lurutnya. Aku terpegun
bila isteriku menarik pak mertuaku rapat ke arahnya dan
batang bapa mertuaku yang terkulai lemah itu dicium dan
dijilat-jilat mesra. Aku berlari anak menuruni tangga menuju
ke bilik air. Secepat kilat aku membuka zip seluarku dan
melancap balakku yang masih tegang. Dalam beberapa minit
saja aku terkulai lemah setelah maniku terpancut ke dinding
bilik air. Selepas beberapa minit aku kembali ke tempat tadi dan
terlihat isteriku dan abahnya masih lagi telentang diatas katil
dalam keadaan bogel. Aku tahu bahawa isteriku amat puas
dengan layanan abahnya tadi. Fikiranku bercelaru, sejak bila
Ani isteriku menjalin hubungan mesra dengan bapanya sendiri.
Tidak hairanlah mengapa Ani sentiasa menyuruh aku
menjemput bapanya bila aku terpaksa outstation. Pak Ali pula
tidak pernah menolak ajakanku itu. Aku kebingungan...

No comments:

Post a Comment