Sunday, 2 September 2012

PENGORBANAN

Azizah, Leman dan aku (Bob) adalah 3 orang sahabat karib. Kami bersahabat sejak di Tingkatan 1 walaupun kami berasal dari kampung yang berlainan. Berkat usaha, kami lulus cemerlang di dalam peperiksaan SPM yang kemudiannya menjadi punca perpisahan kerana masing-masing membawa haluan meneruskan study bagi mencapai cita-cita masing-masing.

Azizah adalah gadis peranakan Bugis dan Cina. Matanya bulat bundar berambut ikal mencecah ke bahu dan padan dengan wajahnya yang berbentuk bujur sirih serta dihias dengan lesung pipit menambah seri ayunya pabila tersenyum. Dengan ketinggian lebih kurang 5 kaki 4 inci dan berkulit kuning langsat serta berat badan secukupnya menjadikan Azizah tampak begitu ayu dan menarik sekali.

Aku dan Leman oleh dikatakan hampir sama. Kami adalah pemuda yang dikurniakan dengan susuk tubuh yang agak sasa dan tinggi lampai. Penglibatan kami di dalam sukan telah menjadikan kami tampak pantas dan sihat serta segak bila mengenakan pakaian walaupun kami tidak dikurniakan dengan rupa paras yang tampan.

Walaupun terpisah selepas SPM sebenarnya kami masih terus berhubungan melalui surat ataupun telefon. Antara aku dan Leman sebenarnya menaruh perasaan terhadap Azizah.

Begitu juga Azizah yang mempunyai perasaan cinta terhadap salah seorang dari kami dan ada perasaan sayang dan kasihan dengan yang satu lagi. Namun begitu persahabatan kami berjalan terus sehinggalah masing-masing bergelar graduan.

Azizah dan Leman kemudiannya bertugas sebagai guru yang secara kebetulan diarahkan bertugas di bandar yang sama sementara aku berjaya menjawat jawatan di sektor swasta. Azizah dan Leman ditakdirkan menjadi pasangan suami isteri. Aku menjadi pengapit Leman semasa perkahwinan mereka walaupun hatiku luka kecewa kerana tewas di dalam perebutan cinta.

Dalam diam-diam telah 4 tahun kami menceburi bidang kerjaya masing-masing. Kini aku tinggal di bandar M, menyewa sebuah rumah teres 3 bilik yang aku kongsi dengan seorang teman sekerja.

Hari itu, pulang dari kerja, seperti selalunya aku melihat peti surat. Terdapat beberapa surat di situ dan sekeping Poskad yang gaya tulisannya masih ku cam. Dan memang benar, poskad dari Azizah. Aku tersenyum membacanya kerana telah setahun lebih kami terputus hubungan.

Azizah mencatatkan No. Tel. nya dan meminta aku menghubunginya kerana ada sesuatu yang ingin dibincangkan serta rindukan sahabat. Begitu catatan Azizah.

Bagai mendapat semangat, Aku terus membuat panggilan tetapi tidak berjawab.

"Belum balik bertugas agaknya," aku cuba memujuk, tapi terus resah maklum terkenang orang yang pernah menjadi pujaan.

Malam itu, lebih kurang jam 9.00 malam dengan perasaan sedikit resah aku menghubungi Azizah. .Alhamdulillah kerana ada nada panggilan dan aku sangat berharap Azizah lah yang menjawab dan bukannya Leman.

"Hello... Assalamualaikum," aku mendengar suara lembut menjawab panggilan.

Aku sedikit gugup dan terdiam sebentar.

"Waalaikumsalam.... Itu Cik Azizah ke?" Aku menjawab dan bertanyakan orang di sana ingin kepastian.

"Akulah ni.... Bob," Aku mengenalkan diri dengan nada yang agak riang.

"Haaaaa aku baru nak teka, suara kau tak berubahlah Bob," Azizah menyambung dengan gelak gaya biasanya. Ceria sungguh Azizah.

Kami berborak agak lama terutama mengenai kisah-kisah lama. Namun begitu Azizah keberatan untuk menceritakan perihal suaminya Leman sebaliknya meminta aku datang ke rumahnya.

"Aku ingin sangat nak jumpa kau Bob. Datanglah ke rumah. Pintu rumah aku sentiasa terbuka untuk seorang sahabat," begitu kata Azizah dengan nada yang manja, macam dahulu juga yang membuatkan aku terimbau kenangan silam.

"Assalamualaikum.... Hello.... Cik Zizah" Aku memberi salam dengan nada suara yang agak kuat setibanya aku ke rumah Azizah.

"Mualaikumsalam," suara menyahut dari dalam yang sangat ku kenal diiringi bunyi tapak kaki berlari-lari anak menuju ke pintu.

Pantas daun pintu dibuka..........

"Haaaaaa... Bob!" Azizah berteriak kecil sambil menghulurkan tangan ingin bersalam.

Lama tangan ku digenggamnya sambil matanya tepat memandangku tidak berkelip. Kami lama begitu dan tetiba Azizah mara memelukku sambil merebahkan kepalanya ke dadaku. Aku kaku, kaget dengan perlakuan Azizah.

"Maaf Bob.... Sebenarnya aku terlalu rindukan kau," Azizah mula menjauhkan diri dan mengajakku masuk ke rumahnya.

"Leman mana?" Tanyaku ringkas.

"Masuklah dulu, ada Leman ada kat dalam sana," Jawab Azizah sambil bergegas ke dalam.

Aku memilih di suatu sudut sofa dan menghenyakkan punggung ku ke situ sambil memerhatikan rumah Azizah yang pada pandangan begitu cantik terurus rapi. Diruang dinding aku dapat menatap gambar mereka berdua saat mula berkahwin dan ketinggalan gambar kami bertiga di masa lalu. Aku senyum sendirian melihat gambar-gambar itu yang penuh nostalgia.

Azizah muncul lagi dengan membawa minuman dan sedikit kueh.

"Bob.... minumlah. Tu ada kueh Zizah buat sendiri tapi tak taulah rasanya.. maklum Zizah bukannya pandai sangat masak," Azizah memulakan perbualan sambil menuangkan minuman.

Selepas itu Azizah mengambil tempat duduk dekat rapat di sebelah kananku di sofa yang sama.

"Bob kau tidurlah di sini malam ni, boleh teman aku beborak. Kau ambil cuti kan," Azizah bersahaja membuat cadangan. Sambil itu Azizah memegang tanganku. Kedua telapak tangannya digenggam kemas di situ dan tanpa malu diciumnya tanganku bagai seorang isteri mohon izin.

Aku kebingungan tapi membiarkan sahaja perlakuan Azizah yang agak lama. Aku merasa tanganku basah lalu ku beranikan diri mendongakkan kepala Azizah dan jelas sekali Azizah menangis hiba dan tersedu sedan.

Mungkin ada sesuatu yang terpendam di hati Azizah. Dia bagaikan mahu bercerita tapi agaknya lidahnya kelu. Azizah hanya menggelengkan kepala lalu terus merebahkan kepalanya ke pehaku pula menyebabkan seluar dibasahi air mata Azizah.

"Sudahlah Zi, bawaklah bersabar," aku cuba menenangkan Azizah sambil tangan kiriku membelai lembut rambut Azizah.

"Kita ni berkawan rapat dah macam adik beradik, kalau kau ada masalah ceritakanlah. Mana tahu aku boleh membantu," kataku lagi cuba memujuk Azizah.

Azizah bangkit mendongakkan kepalanya memandang tepat ke anak mataku. Namun tiada apa yang diucapkan. Aku yang agak bingung memegang kedua bahu Azizah dan menggoyangkannya perlahan untuk menyedarkan Azizah.

Tiba-tiba Azizah merangkul tengkuk ku, pipi kanannya dilekapkan ke pipi kananku. Rangkulannya erat dan rapat. Aku kehairanan tapi merasakan lembutnya pipi Azizah dan dadaku terasa ketulan daging yang membonjol yang kini menerjah bagai mencucuk dadaku.

"Zi apa sebenarnya yang terjadi?" Aku memecah kesunyian sambil kedua tanganku berani memainkan peranan yang kirinya mengusap-usap rambut Azizah sementara yang kanan menggosok-gosok belakang Azizah.

"Bob.. Azizah sebenarnya merana Bob," terdengar suatu suara yang datang menuju ke arah kami.

Aku dan Azizah segera melepaskan pelukan dan Azizah pantas meninggalkan meluru masuk ke dalam bilik.

"Leman!" hanya itu yang keluar dari mulutku bila ternampak sesusuk tubuh kurus datang ke arahku berkerusi roda.

Sepantas kilat aku menuju ke arahnya menghulurkan salam dan memeluknya dan menolak kerusi roda yang menampung Leman ke arah ruang tamu.

"Azizah isteri aku, Azizah juga kawan kita," kata-kata itu keluar dari mulut Leman dengan nada yang sayu.

"Aku ditimpa musibah. Aku lumpuh. Segalanya musnah," Leman terus bercakap sambil tangannya menyapu sedikit air jernih yang tergenang di kelopak matanya.

"Bahagiaku hanya sebulan. Aku kemalangan Bob," Leman menyambung lagi sedih dan pilu suaranya.

"Lihatlah aku Bob. Aku yakin Azizah terseksa, menderita, merana Bob," suara Leman terputus-putus sambil memalingkan muka menyembunyikan kesedihan.

Aku hanya mendiamkan diri mendengar Leman bercerita. Di benak hatiku timbul perasaan kasihan yang amat sangat. Keadaan Leman sangat menyedihkan. Leman tak segagah dulu. Tiada lagi tubuh perkasa seorang ahli sukan.

"Bob, kau tidurlah di sini. Aku benarkan kau tidur bersama Azizah. Bantulah aku Bob.. Tolong kau lepaskan kedahagaan Azizah," Leman bersuara lemah sambil berlalu tanpa menunggu jawapanku.

Jam dinding menunjukkan kurang 5 minit ke pukul sepuluh. Aku duduk santai di ruang tamu sambil menonton TV. Azizah datang dari arah dapur membawa minuman dan sedikit juadah.

"Minumlah Bob.... Tu Zi buatkan air kopi Tongkat Ali," Azizah mempelawaku sambil menuangkan minuman ke dalam cawan.

"Ini pula roti bakar, Zi dah sapukan dengan madu, tentu sedap nih Bob," Azizah dengan gaya manja menunjuk ke arah 4 keping roti bakar yang sebenarnya memang menjadi kegemaranku.

"Engkau nih Zi masih tak lupa favorit Aku. Tapi aku suka roti bakar dengan keju bukan dengan madu," aku berseloroh sambil ketawa kecil dan Azizah juga ketawa menimbulkan suasana riang sepertimana kita bertiga dahulu.

"Zi.. kata awak dahaga, marilah minum sama," aku mengusik nakal mempelawa Azizah.

Azizah beralih tempat duduk di sebelahku sambil jarinya pantas mencubit pehaku.

"Aduh!" Aku menjerit kecil sambil tergelak.

"Haiiiii.. tak habis-habis perangai suka mencubit kau nih yer Zi. Teruklah anak murid kau," aku memperli Azizah yang tampaknya riang malam itu.

"Orang ni memangnya dahaga. Siapalah yang sudi menghulur air pembasah tekak," Azizah berkata sambil melontarkan jelingan manja kepadaku.

Aku meneguk Kopi O Tongkat Ali. Terasa pahit pula.

"Jauh-jauh aku datang Zi. Tak kan lah Kopi O kosong yang kau sajikan," aku mengusik Azizah yang tak sudah-sudah memandang aku.

"Sorrylah Bob.. Zi terlupa nak beli susu. Dah tu nak perahkan susu Zi nih tak pulak bersusu," Azizah selamba menjawab usikan ku.

"Tapi tak apalah Bob. Zi sedia berikan apam balik Zi. Itu pun kalau Bob sudi," sambung Azizah sambil mukanya ditundukkan malu.

"Bob takutlah Zi. Bob tak pernah makan apam balik haram, Bob takut. Bob ingat pesan mak ayah," Aku menjawab perlahan kerana maklum kiasan Azizah.

"Iyalah tu, Zi Faham. Bob orang baik-baik. Anak Pak Imam. Kan gitu!" Jawab Azizah bagai memperli dan terus berjalan masuk ke biliknya meninggalkan aku sendirian.

Aku terus duduk di ruang tamu menonton TV tetapi tidak memberi sepenuh perhatian. Fikiranku melayang-layang memikirkan gejolak hidup kedua sahabatku ini. Kasihan sungguh kepada mereka. Aku menyandarkan kepalaku di sofa dan dalam masa sekejap sahaja sudah terlelap maklum badanku letih jauh memandu untuk datang ke rumah Azizah.

Dalam keadaan tidur-tidur ayam hidungku menangkap bauan harum yang semerbak. Aku mencari datangnya haruman itu dan mataku terbeliak besar memandang sesusuk tubuh mongel hanya berpijama tipis yang dalam suasana terang begitu dapat dilihat seluruh tubuhnya.

Mataku tertumpu padu kepada Azizah yang sedang berdiri dengan rambutnya terurai kemas ke paras bahu seperti di zaman persekolahan dahulu.

Aku pasti Azizah tidak mengenakan seluar dalam dan branya pada ketika itu kerana mataku jelas dapat melihat kedua mahkota milik Azizah itu di sebalik pijama malamnya yang tipis.

Azizah mara mengatur langkah ke arahku sambil melontarkan senyum menggoda. Wajahnya yang telah siap disolek rapi menyerlahkan lagi seri ayu. Tampak manis dan cantik sekali.

"Boooob…" Azizah menyapaku.

Aku masih diam terpesona tidak menjawab dan membiarkan sahaja Azizah duduk di lantai mengadapku dan kepalanya diletak di peha kiriku menjadikan badannya berkedudukan di antara dua pehaku.

"Bob.. Bob tahu kan Zi suka makan aiskrim Cornetto," Azizah bersuara manja sambil tangan kirinya mengusap-usap peha kananku.

"Aha.. Iyaaaa…" aku menjawab ringkas sambil memerhatikan tangan kiri Azizah terus merayap di peha kananku dan menjangkau lebih jauh sehingga ke bawah pusat di bonggolan kain pelikat yang ku pakai.

"Bob datang ni tak bawakan Zi Aiskrim Cornetto tu ke Bob?" Suara Azizah kedengaran halus merengek sambil tangannya terus berani menjelajah ke kawasan sekitarnya dan menjamah batang kejantananku yang tersembunyi di sebalik kain.

Aku merasakan hangat dan napasku bagai tak terurus perjalanannya, nafsu ku mula berghairah merasai sesuatu yang tak pernah ku rasa. Sentuhan tangan Azizah begitu lembut dan haruman yang dipakainya begitu menggoda perasaanku. Aku memejamkan mata menahan perasaanku yang bergejolak dan di sebalik kain batikku aku tahu batang kejantananku telah membesar tumbuh akibat dirangsang oleh Azizah.

"Bob... Boleh Zi tengok Cornetto Bob?" Suara Zi halus sambil mendongak merenungku meminta kepastian.

Aku tidak bersuara tetapi menganggukkan kepala melayan perasaan keenakan genggaman dan usapan Azizah terhadap batang Cornetto ku. Azizah terus sahaja melurutkan seluar dalamku yang bewarna putih. Aku memberi bantuan dengan mengangkat punggungku memudahkan Azizah melurut seluar dalamku bersekali dengan kainku yang sejak tadi telah diuraikan simpulannya oleh Azizah.

Aku memejamkan mata malu. Cornetto ku tegak hampir 90 darjah, tegang, besar membengkak dan gagah berdiri tanpa bantuan.

"Wow Bob... Cornetto kau hebat! Ni yang Zi suka, tentu lazat," kata Azizah sambil jari jemarinya menggenggam, meramas dan mengurut seluruh Cornetto ku.

"Shh... , uuuhhhh…” aku mendengus menahan rasa nikmat yang amat sangat bila telapak tangan halus Azizah diletakkan di atas kepala Cornetto ku dan rasanya bertambah lagi bila Azizah bijak mengusap dan bermain-main di sekitar situ.

"Kenapa Bob? Nanti Zi bagi resepi lain. Lagi sedap. Bob nak tak?" Azizah bersuara memandangku seperti bertanya.

"Ziiiiiiiii.....Bob tak tahan ni..... Janganlah buat Bob macam ni," aku pura-pura ingin menolak tetapi hatiku bagai tak sabar menunggu tindakan Zi seterusnya.

Azizah memegang kemas pangkal Cornetto sambil wajahnya ku lihat mula rapat dan seterusnya Azizah menjulurkan lidahnya menjilat Cornetto. Habis bahagian kepala batang dan pangkal Cornetto ku dijilatnya. Cornetto merasa berdenyut kuat bila Azizah memasukan Cornetto ke dalam mulutnya.

"Seedapnya Ziiiiiiiii... Aahh.... Sseerr" aku mengerang sambil mengeliat tak tentu arah nikmat sedap dan terasa ada sesuatu yang akan keluar.

"Croooot.Cooooot"

Aku menyemburkan air mani yang tak lagi dapat ku tahan walaupun di kala itu Cornetto masih berada di mulut Azizah. Ku kira tiga kali semburan kuat ku lakukan membuatkan mulut Azizah bersememeh dengan air putih pekat.

"Ehmmmmm masin Bob... Sedapnya air Cornetto Bob... masih fresh lagi nih," Azizah mengusikku sambil tangannya mencapai seluar dalam ku yang tadi tergeletak di lantai lalu membersihkan mulutnya dan juga mengelap Cornetto.

Suasana sepi seketika. Tiada suara antara kami namun Azizah terus memainkan bibir mulutnya di Cornetto sehinggakan Cornetto kembali mencanak gagah. Azizah senyum melihat Cornetto kembali bertenaga.

Aku seperti diserapi tenaga baru, bahang panas membara penuh nafsu dan penuh keinginan. Azizah ku lihat sangat memberahikan. Aku bangun berdiri dan juga menarik Azizah berdiri sama.

Azizah ku cium dan jilat di seluruh bahagian wajahnya. Azizah menggelinjang melentuk liuk dalam pelukan ku malah dia juga merangkulku rapat menyerah dan memberi bantuan. Tak cukup dengan itu aku seperti kerasukan pula. Baju T ku segera ku tanggalkan dan dengan lagak rakus aku menyentap pijama malam Azizah. Kini dua tubuh telah sama-sama tanpa seurat benang.

Aku terus sahaja mendekati Azizah dan menuntunnya duduk di atas sofa mengambil posisiku tadi. Dua bukit berapit Azizah dengan putingnya yang telah keras ku gentel dan ku ramas. Dua bukit berapitnya yang sederhana besar nampak cantik menghiasi dada Azizah habis ku ramas, cium dan nyonyot putingnya.

Azizah menggeliat, geliat mengejangkan badan sambil mulutnya mengerang kesedapan. Aku meneruskan lagi aksi seluruh tubuh Azizah ke jelajahi dan akhirnya wajahku ku sembamkan ke kawasan larangan mahkota Azizah.

Kangkangnya ku kuak dan ku raba. Terasa bahagian lurah mahkotanya telah becak dek cairan yang keluar dari dalam. Tiada lagi perasaan geli. Bau cairan dari mahkota Azizah bagaikan merangsangku. Lidah ku julurkan ke bibir mahkota Azizah dan ku permain-mainkannya. Kekadang aku menggigit sayang bibir mahkota itu dan Azizah merentap-rentap rambutku agaknya merasai nikmat teramat sangat.

"Booobbb... Fuck me please.. I cant stand any longer, Bob please Bob, Aaahh" Azizah mengeluarkan suara rengekan.

Aku tidak menghiraukan Azizah tetapi terus beraksi dan lidahku ku julurkan ke dalam ruang mahkota Azizah di mana lidahku tersentuh dengan sesuatu yang menyentil di situ. Benda itu ku sentuh dan ku tonjol-tonjol dengan lidahku membuat Azizah bagai tidak dapat mengawal diri lagi lalu menarik kepalaku. Azizah mengucup bibirku dan kemudiannya menyuruh aku duduk sebagaimana posisiku tadi di atas sofa.

"Sorry Bob.. Zi tak tahan lagi.. I have to fuck you," Azizah memberitahu sambil membetulkan dudukku yang benar-benar berada di tengah sofa yang muat menampung tiga orang. Azizah meminta aku meletakkan punggung ke hadapan sedikit menjadikan tubuhku semacam sedikit condong berbaring dan dengannya Cornetto tampak lebih tegak, gagah dan perkasa.

Azizah kemudiannya naik ke atas sofa dan seakan mencangkung di atasku. Sebelah tangannya berada berhampiran leherku di sofa manakala tangannya yang satu lagi memegang Cornetto agar terarah betul-betul di muka pintu gerbang mahkota larangannya.

Dengan satu henjutan perlahan oleh Azizah Kepala Cornetto hilang di antara dua rekah, Dan seterusnya hampir semuanya tidak kelihatan. Azizah terus beraksi turun naik seperti ketika bermain jongkang jongket semasa di sekolah.

"Uuuhh Ahhh.. Shhhhhh Seeeedapnya Bob.. Bestlah Cornetto you ni... Big long and delicious," kata Azizah sambil henjutannya bertambah laju.

Aku juga merasa nikmat yang tak pernah ku bayangkan. Cornetto bagai dikemut-kemut dan terasa bagai berketar menggerudi lubang mahkota Azizah.

Malam itu di ruang tamu rumah Azizah.. Aku dan Azizah melakonkan berbagai aksi babak Asmara sebanyak empat pusingan sehingga kami keletihan dan tidur berpelukan di situ juga. Seingat aku ketiga lubang Azizah diguna pakai. Mulut, puki dan dubur Azizah semuanya merasai kehebatan Cornetto yang sebenarnya itulah pertama kali dia bertarung di medan perang.

Esoknya aku terpaksa pulang untuk bertugas walaupun hatiku berat untuk meninggalkan Azizah. Aku tak dapat melupakan kesedapan Apam balik Azizah yang sebenarnya telah meragut terunaku.

Selesai minum aku minta izin untuk pulang.

"Terima kasih Bob," Leman berkata kepadaku.

"Kau telah membantu aku Bob dan Azizah tentu hilang dahaganya buat seketika," tambah Leman lagi.

"Aku menyaksikan segala lakonan kamu berdua tadi malam, dan aku telah merakamkannya," Leman memberitahuku sambil menunjukkan pita rakaman.

No comments:

Post a Comment