Tuesday, 4 September 2012

ISTERI ORANG KEKASIHKU


Kisah benar berlaku pada tahun 1990, ketika aku bersekolah diperingkat tingkatan enam rendah. Manakala dia aku bahasakan M seorang yang tua setahun dari aku, tidak bersekolah selepas SPM. M telah berkahwin seminggu sudah pada ketika itu kerana paksaan orang tuanya. Aku mula meluahkan perasaan cinta ketika aku tahu M akan berkahwin dan M pun baru mengetahui perasaan aku terhadapnya kerana kami Cuma berkawan biasa dan saling ego meluahkan perasaan masing-masing. Biar aku telitikan bagaimana rupa M, M seorang yang tinggi, cantik dan bertubuh cantik. Mana mana lelaki pasti terpesona dengan gaya dan cara M. Bagi aku nafsu aku letakkan ke tepi sebab bagi aku M cukup mempersonakan dari segi caranya. Bagi aku bercinta dengan M memang membahagiakan aku kerana dia memang manja dan sesuai dijadikan isteri, pandai memasak dan boleh berdikari kerana di pandai berniaga. Aku tidak pernah terfikir untuk meniduri M apatah lagi M adalah isteri orang, kisahnya M telah membuat panggilan untuk berjumpa aku pada kali terakhir mungkin ada sesuatu untuk dikatakan buat kali terakhir. Aku buat keputusan untuk berjumpa selepas kelas tuisyen aku di tempat yang dijanjikan di sebuah tempat peranginan popular di Kedah. Ketika aku sampai M sedang menunggu di atas motosikal kepunyaan suaminya, aku agak. Aku terus mendekati dan bertanya khabar, sambil bercerita kami terlajak memasuki tajuk sulit antara M dan suaminya. M memberitahuku sehingga hari ini dia masih belum memberikan apa yang dia ada pada suaminya. Apa pun aku kurang percaya dengan cerita M, mana boleh kucing tolak lauk dihadapan mata. Pertemuan dan borak kami beralutan hingga ke jam 7.30 petang, ketika itu kedai makan masih dibuka tetapi M mengatakan di rasa kurang selesa berborak di situ dan mengajak aku naik keatas dengan motosikalnya. Kawasan rekreasi ini adalah kawasan gunung di Kedah. Tanpa banyak bicara aku terus mengambil alih tempat penunggang dan terus menunggang hingga melepasi kawasan yang berpertempatan di kawasan kebun pisang yang diusahakan di kaki gunung tersebut. Sesampai di sana aku terus turun dan berpegang pada pemegang motosikal dan terus berborak lagi, tapi kali ini lebih rapat, M memegang tangan aku, aku memang gelisah berada di tempat yang sunyi ketika itu dengan isteri orang pula, kalau boleh aku mahu mempercepatkan apa yang dihajati M dan pulang ke rumah dengan senang hati. M memeluk aku dan menangis katanya ingin hidup bersama aku dan tidak sanggup lagi menunggu untuk bersama aku, aku turut sedih dan sebak dengan luahan hati M. Semasa dipeluk aku terasa seperti kejutan, kejutan berahi, badan aku jadi panas dan aku terus mencium dan memeluk mesra tapi kali ini dengan sesuatu yang berlainan, kami terus bertukar ciuman dan rabaan. M terus memegang alat sulit dari luar aku meramas punggung M dari luar seluar. Sambil membetulkan alat sulit ke bahagian atas yang menegang sambil diperhatikan dengan berahi oleh M, aku melepaskan pelukan dan terus mencadangkan kami masuk ke lorong kebun pisang. Aku bimbang jip atau van pembawa penumpang ke atas gunung akan turun dan lalu dan nampak aksi kami di situ. Aku nak tunaikan juga hajat M yang memang mahukan anak pertamanya adalah dari benihku tidak kira halal dan haram. Itulah akal yang aku ada ketika itu. Aku tunggang motosikal hingga setengah batu melalui lorong ke dalam kebun pisang dan berhenti, terus aku menarik dan memeluk M, pada masa itu aku hilang semua pertimbangan, aku masih ingat badan aku berpeluh panas sejuk kulit aku walaupun gunung kencang ketika itu. Aku lucutkan seluar aku dan M juga berbuat begitu, selipar aku entah mana aku bedal dengan kaki aku, tidak mengapa sebentar lagi aku boleh cari, kedua kami yang tidak berpengalaman terus berkucupan, aku pun hairan dari mana datang idea aku untuk menggomoli dan mencium tengkuk dan dada M, secara automatik agaknya seperti yang aku tonton di semua filem lucah. Aku cuba ingati semula semua skil dan aksi dalam filem lucah tapi tidak upaya, dunia aku rasakan kecil ketika itu. Otak aku memang sudah tidak mampu berfikir dengan waras ketika itu, yang aku fikirkan cuma mahu memasukkan alat sulit aku ke dalam alat sulit M dan memancutkan benih. Kalau dah berdua syaitan pun ada maka syaitan yang beri idea ketika itu. Aku raba alat sulit M masih kering, alat sulit keras menegang bukan main ketika itu terasa panas dan geli jika di lancap sekali dua mungkin berterabur benih aku dalam kebun pisang. Secara spontan juga aku tunduk dan M meletakkan kedua belah tangan di kusyen motosikal sambil mengangkang dan aku terus memekup muka ke alat sulit M, dan memasukkan lidah ke celah alat sulit dengan tujuan untuk membasahkan alat sulit supaya senang masuk fikirku ketika itu. Semasa aku bangun M memang sudah tidak tertahan dia memeluk dan memegang alat sulit dan terus menghalakan ke alat sulitnya dan menarik aku untuk menekan ke dalam, pada ketika itu aku masih memandang lorong masuk ke kebun untuk memastikan tiada kenderaan yang masuk dan sempat aku menunaikan hajat kami berdua. Aku tekan memang masuk tapi ketat aku cabut semula sebab M sedikit menolak dan mengepit kelangkang, sakit katanya pedih dan ngilu pada masa itu alat sulit aku memang sudah terlampau geli, tapi alat sulit M sudah basah dan bersedia untuk aku tekan masuk kali kedua, dalam gelap aku mencari lubang, halakan tepat ke lubang dan tekan masuk untuk kali kedua dan cabut dan tekan semula kali ini lebih dalam dan terus terpancut ke dalam alat sulit sambil memeluk erat pinggan dan belakang M. Kiraan aku cuma tiga kali tekan dan cabut sahaja aku sudah berterabur. Geli bukan main ketika itu. Aku membiarkan alat sulit berdenyut memancutkan benih di dalam alat sulit M dan mencabut bila denyutan berhenti. Menyesal perasaan pertama aku ketika itu, aku terus mengenakan seluar dan M juga berbuat demikian, aku terduduk diatas kusyen sambil memandang jauh ke dalam gelap kebun pisang. Aku malu memandang muka M ketika itu. Selesai M mengenakan seluar dan memakai topi keledar. Dia masih keliru seperti aku juga ketika itu. Katanya lututnya bergoncang, dia tidak mampu hendak menunggang motosikal mahupun berdiri lagi. Maka dia bersandar di tepi aku dan kedua kami terdiam, rasa selamat pula ketika itu kerana keadaan sekeliling memang gelap, hanya suara kami berbisik tapi aku masih tidak memandang M ketika kami berbual. Aku bertanya pukul berapa dia mesti pulang sebab motosikal kepunyaan suaminya mesti dipulangkan sebelum pukul 10.00 malam kerana suaminya bekerja syif malam di kawasan perindustrian Mergong Alor Setar. Pada ketika itu aku memang jenis tidak mahu melepaskan peluang, ini peluang terakhir kami, aku pegang tangan M sambil meletakan di atas seluar, aku terasa alat sulit panas semula dan terus memeluk M sambil dia membuka topi keledarnya semula dan kami mengulangi aksi yang sama tapi kali ini agak lama hanyunan aku sambil M meletakkan tangan seperti semasa aku membasahkan alat sulitnya tadi. Kaki kiri diangkat ke atas kusyen motosikal dan aku menghentak laju, ketika ini aku terfikirkan betapa gelojohnya aku mengerjakan M ketika itu. Alat sulit aku berdenyut lagi kali kedua tapi masih keras ketika aku mencabut. Aku terus mengenakan seluar dan ulang kedudukan yang sama dengan perasaan menyesal dan malu melihat muka sesama sendiri yang sama. M juga terus mengenakan seluar dan topi keledar seperti mula tadi, kali ini aku terus menghidupkan motosikal dan M membonceng tapi kali pelukan M memang rapat. Sambil aku melalui lorong kebun pisang M menangis di bahu kananku, basah T shirt bundle RM.5.00 aku. Tangan kananya didadaku dan kiri terus naik ke bahu dari sebelah dalam bajuku. Aku sebak hati aku ketika itu jadi kecil, sayu, hancur aku sayang dan cintakan M sepenuh hatiku ketika itu, tidak sanggup aku lepaskan M. Mengeletar tubuh aku menahan sebak entah apa perasaan ketika itu aku jadi lemah dan sayu. Angin gunung sejuk semasa aku menunggang motosikal turun ke tempat kami bertemu tadi sentiasa mengingatkan aku pada M, cinta pertama yang aku tidak pernah lupakan sesaat ketika itu. Tapi kini aku sudah berumahtangga dan isteriku juga cantik dan hebat dalam percintaan kami. Adios semua


No comments:

Post a Comment