Saturday, 29 September 2012

ANAK DARAKU

Kejadian benar ini berlaku pada sesuatu ketika semasa isteri dan dua anak aku tiada dirumah. Kerja kerja terkutuk ini aku lakukan bersama anak dara remaja aku yang agak lincah sedikit, berusia 17 tahun (baru habis SPM).

Anak ku ini memang manja dengan aku, bodynya.. ah toksah cite lah, remaja meningkat naik, saiz bodynya 32-28-30… wajah nak kata cantik tu bukanlah ratu.. tapi jika pandang tentu memberahikan sesiapa.. sebab itu aku terjebak dengan nafsu aku apatah lagi aku jenis kuat seks….. nama anak aku ni Raimah, aku panggil Imah saja. Untuk memendekkan ceritanya aku teruskan saja projek ini….

Jam didinding menunjukan baru pukul 2.15 petang.. hari itu aku tidak bekerja dan lepak saja Di dalam bilik.. dari dalam bilik aku dengar derauan air dari dalamnya berbunyi sayup sayup aku tahulah bahawa anak dara aku sedang mandi…. sebenarnya dari sebelum ini aku telah merancang utk melakukan sesuatu hari ini terhadap Imah…. puas sudah aku mencari akal utk memulakan acara ini… kini dah berpeluang utk menjalankan perlakuan sumbang itu…

Kini aku bangun dan menghampiri bilik air.. bilik air yng hanya bertutupkan dengan zink saja dindingnya. Aku mencari lubang kecil (sebelum ini aku telah servey terlebih dahulu). Aku meghendap dari lubang itu, aku dpt lihat kini dengan jelas bahawa Imah sedang mandi berbogel yang sememangnya aku dah agak dari dulu lagi cara dia mandi.. begitulah. Waduh!tertelan air liur aku.. bahwa yang selama ini tersembunyi dapat aku lihat dengan jelas sekali.

Aku lihat Imah sedang mengosokan sabun kepada tundun pantatnya yang ditumbuhi bebulu halus meliputi kawasan tiga seginya… ahhh… matanya terkejam celik aku lihat bila memeinkan sabun dikawasan itu… tentu dia rasa stim juga, apa tidak stimnya sebelah tangannya lagi digesek diputing teteknya yang berukuran 32 tu… ape
lagi batang aku mula lah menunjukan keegoannya.. mencodak dlm seluar aku tu….. lantas aku menghampiri pintu bilik air tu.. aku cuba tolak pintu itu..kut tak dikuncinya.. jika berkunci aku nekad akan mencubanya selepas Imah mandi je… rupa rupanya benar sangkaan aku.. pintu itu hanya disendal dengan baldi saje.

Degam...!!! pintu terbuka.. sekali jer aku tolak pintu itu. Imah terkejut. "Paa!"

Terlepas sabun yang dipegangnya, sungguh terkejut bila dia melihat aku mendadak masuk menghampirinya dengan tak sempat dia berbuat apa apa… Cuma sempat menutup kawasan pantatnya sikit jer… aku lihat dia terkejam,rasa malu lah tu…

"Tulah... kenapa Imah mandi bogel... pa stim tengoknya..!?" kataku…..

"Pa nak buat ape niii!!"katanya sambil memandang pada aku dan kearah seluar aku. "Kenapa pa hendap Imah mandi!?" Tanya dia sambil menolak tangan aku yang cuba menyentuh aku.

Aku tidak terus menjawab.. tapi aku terus dapat menangkap tubuhnya lalu aku memeluk Imah yang berbogel tu. Ah alangkah sedapnya dapat memeluk anakdara

remaja aku ni yang memang dah lama aku idamkan, baru kini hampir mendapat. Aku rapatkan tubuh Imah yang meronta ronta tu kebadan aku… tundunnya betul betul tersentuh kearah batang aku yang sedang tegak… aku mula dapat mencium pipi Imah yang sedang basah.. walaupun mulanya hanya sipi sipi saja, namun sejauh manalah kekuatan seorang perempuan!.. akhirnya dia terpaksa mengalah jua….

"Kenapa pa buat Imah cam ni pa!"rayunya cuba melepaskan diri. "Sebab Pa dah stim kan Imah!!!! kataku sambil terus menciuminya.

ini aku dah mula dapat mencuri cium ke bibir Imah yang comel tu, lalu aku mengucupinya. Imah agak kaku.. tak tau lah sama ada dia takut atau saja tidak mahu memberi respon. Namun aku dah mulai memainkan lidahku didalam rongga mulut Imah! Tangan aku pula dah mula merayap kekawsan dua menara kembar nya.. aku dapat rasa kekerasaannya kerana dari tadi pun menang dia sendiri dah gesek menara tu….. aku lihat Imah dah mula kelayuan kerana aku berbuat demikian….

"Imah… please tolong pa.. keluarkan pa nye air ni..!!" bisik aku ketelinganya sambil mengigit manja cupingnya.

"Mama kan ade….!" kata Imah.

"Mama lain lah…… sekarang ni pa nak ngan Imah!!" kata aku.

Sambil itu aku berterusan mengomoli seluruh badannya dari atas kebawah. Tapi yang menghairankan aku, dia dah tidak lagi cuba elawan. Bahkan dia hanya membekukan dirinya apabila aku memperlakukan begitu. Akumula beranggapan yang dia pun dah terasa seronok dengan kenakalan tangan ku.

Dengan penuh yakin aku pun menjilati lubang sempit di kangkang Imah.. aku selak lubang tu dan nampaklah seketul mutiara yang dijaga rapi selama ini.. aku menjilatnya dengan sepuas2 hati kerana tak lama lagi kesucian akan tercermar. Imah mengeliat sambil merintih kesedapan. Tangannya mengusap usap rambut ku. Bila aku terpikir dah ada respon dari Imah, aku semakin ganas bermaharajalela di serata dipantat
Imah!

Tak lama kemudian secara tiba tiba saja Imah bersuara…. "Paaa…. mari Imah bantu keluarkan air pa! Imah sanggup tolong lancapkan." Imah serupa bertanya.

"Ermmmmm..." kata ku sambil bertindak membogelkan diri ku sendiri….

"Pa! Besarnya pa... panjang nya... ieee geli Imah tengok!" terbeliak mata Imah bila terpandang batang aku yang berdiri tegak menghala keatas….namun aku hanya tersenyum….

"Tapi... tap pa lah... cepat pa... biar Imah lancapkan pa!"katanya.

"Pa punya ni manalah puas kalau Imah lancap jer...! Pa nak buat macam pa dengan mama tu...!"kata aku.

"Ha... arr... tak... ish... nanti kalau mama tau... . mampus Imah!"katanya.

"Ala sayang... . perkara tu pandailah pa handle nanti..."

Imah kelihatan ternganga kerana dah kebuntuan untuk meneruskan hujah. Aku menarik Imah kearahku dan mencangkungkan dia di depan aku. Imah kaku kerana tak tau nak disuruh buat apa oleh ku.

Aku terus menonjolkan batang ke arah mulut Imah yang aku lihat sedang mula terbuka tu. Mula mula Imah mengelengkan kepalanya tak setuju dia disuruh berbuat begitu, tetapi bila sudah berkali dipaksa begitu, maka akhirnya batang aku terkulum juga di dalam mulutnya.

"Arghhhhh….. urghhhh…Sedapnya sayang! Lagiiii!" aku dah tak boleh tahan kuluman mulut yang ngam-ngam sempit dengan batang aku tu.

Aku dapat rasakan kepala batang aku dah melampaui anak tekak Imah. Kesian jugak aku lihat Imah tersekat-sekat nafasnya kerana terpaksa menampung kehadiran batang aku dalam mulutnya.

"Imah bangun sayang! Tak selesa di sini.. kita masuk bilik ye sayang!" kata ku sambil melepaskan batang aku dari mulutnya.

Dia nampaknya menurut saja. Matanya dah mulai kekuyuan. Aku tau yang Imah juga dah dicengkami hasutan berahi setelah apa yang ku perlakukan tadi. Lebih-lebih lagi bila mana itulah pengalaman pertamanya.

Tubuh bogel Imah ku dukung dengan penuh kasih sayang. Dia kelihatan keliru menantikan hala tempat yang hendak ku bawanya. Aku bergerak memasuki bilik tidur ku, dan membaringkan Imah di atas katil. Dengan wajah yang serba kerisauan Imah memandang aku.

"Kenapa pandang papa macam tu?" Aku cuba tanya dia.

"Pa... please jangan pekenakan Imah dengan benda tu! Besar sangat... Imah takut!" katanya sambil menuding telunjuk ke arah batang aku sedang keras terpacak didepan matanya.

Bertambah geram aku apabila dia berkata begitu hinggakan berdenyut denyut batang aku dibuatnya.

"Sakit pun takpe lah sayang! Kalau tak dengan pa... lambat laun orang lain pulak yang pekena kat Imah... lebih baik pa je yang buat sebab pa lebih tau... jadi taklah sakit sangat..." pujuk aku.

"Kenapa pa nak buat Imah cam ni? Arrr... Imah tak nak... . please pa... jangan rosakkan Imah... " beriya-iya dia merayu pada ku.

Bukan sahaja aku bersikap tak mengendahkan rayuannya, malahan aku dah mula mencetuskan sentuhan asmara. Mulut Imah menjadi sasaran lidah ku, manakala teteknya pula menjadi permainan jari jemari ku. Imah mengeliat liar hasil dari kesan rangsangan dengan tindakan ku itu

"Pa… paaa… arghhhh… oooo sedapnya pa...!" Secara sepontan Imah melepaskan keluhan nikmat apabila kedua-dua sembulan puting menaranya itu ku jilati bersilih ganti.

Tangannya pula dah mula menggengam batang papanya. Diusapnya ke atas dan ke bawah. Sentuhan jari jari lembutnya itu sungguh menyedapkan. Aku mulai rasa dah tak boleh bertangguh lagi untuk memantat Imah.

Cepat cepat aku bercelapak di celah kangkangnya. Tindakan pantas itu ku lakukan semasa Imah sedang leka melayani hurungan onak berahi. Raut wajahnya tak sedikit pun menunjukkan tanda-tanda dia menyedari yang batang papanya dah pun terselit kemas dicelahan pintu masuk cipapnya.

"Imah sayang... buka kangkang Imah ni luas luas... senang pa nak jolok cipap Imah." ujarku sambil menciumnya dengan penuh kasih sayang.

"Ha... oooo ampun pa... . ja... jangan masuk pa punya tu... Imah tak naklah pa.. sa... sakit nanti!" bagaikan nak menangis Imah merayu.

Walau pun aku hanya diam membisu, namun dapat ku rasakan kebecakkan di persekitaran alur pantat Imah. Patutlah tadi dia nampak begitu lain macam hayalnya. Rupanya masa tu Imah sedang mengalami klimak. Dengan itu pastilah aku yang pelicin kat pantatnya dah agak cukup lumayan. Itu juga bermakna masanya dah tiba untuk memulakan upacara memecahkan dara Imah.

Aku selakkan kedua punggung Imah, terkangkang kini. Imah terkejam atau sengaja mengejamkan matanya (mungkin kerana ketakutan). Aku menghalakan kepala batang aku betul betul ke lubang yang hendak dituju.

Aah sempitnya…. sekali tak masuk… dua pun masih lagi tak masuk… Lepas tu ni aku nekad dan terus menekannya agak kuat.

"Sakit….ah! Sakiiiit pa!!!"…

Rupa rupanya batang aku dah pun masuk separas lepas kepala takuknya sebab itulah Imah menjerit bila lubang comelnya tu dah mula diterokai oleh batang sebesar itu. Aku hentikan jolokan buat seketika. Aku cium kedua pipi Imah untuk memesongkan tumpuan Imah supaya lupa kesakitan. Kesempatan dari keadaannya itu, aku pun teruskan kerja membenamkan batang aku hingga habis kepangkal.

Sempena itu jugalah Imah lantang menjerit kesakitan dengan iringan esak tangis bagai anak kecil yang dicubit-cubit. Aku mendiamkan diri sebentar kerna aku tahu masa itulah daranya telahpun musnah.

Walaupun Imah agak lincah orangnya, namun sebelum ni dia begitu rapi memelihara mahkota yang bakal dijadikan hadiah paling istimewa buat seorang lelaki yang bergelar suami. Tapi ternyata segala hajat Imah itu tidak akan kesampaian. Kini benteng perawannya dah pun luluh musnah diruntuhkan dek lelaki yang dipanggilnya sebagai papa.

Lama kelamaan aku lihat air Imah dah mula membasahi batang aku. Imah juga nampaknya dah semakin tenang dan dah boleh menerima hakikat akan kehadiran batang papanya yang tersumbat di dalam lubang pantatnya. Aku memulakan hayunan secara slow motion.

Selepas beberapa ketika kemudian barulah aku melajukan sikit acara jolok menjolok tu sebab kepitan dan kemutan pantat Imah membuatkan air aku dah rasa amat nak terkeluar.

"Imah.. sedapnya lubang sayang ni …. Imah naikkan ke atas sikit punggung Imah ni…. pa dah tak boleh tahan lama... papa nak lepaskan geram dengan sepower powernya... . Ohhh... Arrrhh... dah nak keluar sangat air ni yanggg... .!" aku mengerang sambil kemas membenamkan sepanjang panjang batang ku ke dalam pantat Imah.

"Ha... air papa tu nak bubuh kat dalam ke? Janganla pa... jadi baby nanti!"

Dalam pada dia berkata begitu, aku pun terpancutlah air aku.

"Criitttttt….critttttt…criiittttttt…."

Bukan saja pekat dan kencang, bahkan terasa amat banyak sekali pancutan air ku masa tu. Segenap ruang di dalam pantat Imah mulai dipenuhi banjiran air mani papanya sendiri.

"Arghhhhhhh… Imahhhhh… sayanggggg! Ieee.. sedapnya pantat Imah niiii!" kataku dalam pada batang ku masih lagi memerah sisa sisa kenikmatan berkubang di dalam pantat Imah.

Ternyata aku tidak hanya bertepuk sebelah tangan, apabila aku masih dapat merasakan pantat Imah juga mengemut-ngemut batang aku untuk menghirup saki baki air aku..

"Pa batang papa pun sedap….." kata Imah.

"Imah suka dengan batang papa?" Tanya ku.

"Hhhmmm suka pa… tadi Imah tak tau rasa sedap cam ni.. Mula-mula saja sakit, lepas tu sedap pulak.."jawab Imah tersenyum.

"Tapi masih sengal-sengal la pa," sambung Imah lagi.

“Memang la macam tu, lama-lama nanti Imah akan rasa syok ketagih," kata ku.

"Imah ingatkan batang besar macam tu tak boleh masuk lubang yang kecil…dan kalau ketagih kan papa ada," kata Imah sambil senyum kat aku.

"Imah pempuan kalau dah datang haid…dia dah boleh disetubuhi," kata ku lagi.

"Hhhhhmmmm…" kata Imah.

"Banyaknya air papa ni terasa meleleh keluar," kata Imah.

"Air Imah pun banyak juga," kata ku

"Selama ni Imah tak pernah keluar air macam tu…" kata Imah tersenyum.

"Iyalah mama tak ada tentu air papa banyak," kata ku lagi.

"Pa mana sedap mama dengan Imah?" Tanya Imah

"Tentu la Imah lagi sedap… lubang Imah masih ketat lagi… mama dah longgar sikit tapi sedap juga," kata ku.

"Kalau mama tau macam maana papa?" Tanya Imah

"Kalau tak bagi tau, mana dia nak tau," jawab ku sambil tangan ku masih meramas-ramas tetek Imah.

"Imah suka tak cakap lucah-lucah?" Tanya ku

"Entah la papa," jawab Imah tersenyum.

"Kalau kita cakap lucah-lucah lagi stim tau!" Kata ku

"Iyer ke?” Jawab Imah sambil ketawa kecil.

"Macam mana cakap tu papa?” Tanya Imah.

"Ya la… macam kita sebut burit, puki, pantat, pelir, batang pelir atau kepala pelir," jawab ku.

Imah tersenyum.

"Papa selalu cakap macam tu dengan mama?" Tanya Imah.

"Hmmm… hhhmmmm… bila cakap macam tu baru sedap masa kita buat tu," kataku sambil mencium pipi dan tangan ku meramas-ramas tetek Imah.

"Imah…." kata ku

"Ada apa papa?" Tanya Imah

"Papa sungguh puas dangan lubang burit Imah sedap," kataku

"Hhhmmm Imah pun rasa sedap dengan batang pelir papa, dah la besar panjang pulak tu," jawab Imah tersenyum.

"Macam tu la Imah baru rasa syok, kita cakap lucah-lucah," sambung ku lagi.

"Selalu papa cakap macam mana dengan mama?" Tanya Imah.

"Papa dengan mama selalu buat fantasi seks," jawab ku.

"Kalau papa tak masukan pelir papa dalam burit Imah, tentu orang lain akan buat dengan Imah," sambung ku lagi.

"Imah dah biasa romen-romen dengan boyfriend Imah ke?" Tanya ku lagi.

"Hehe.. ada juga papa tapi romen saja kissing, tak buat pun," jawab Imah.

"Bila romen tu Imah rasa macam mana? Ada rasa nak rasa pelir boyfriend Imah tak?" Tanya ku lagi.

"Hhmm… ada juga papa tapi malam ni Imah dah rasa hehe… Sedap pulak tu," jawab Imah.

"Papa… macam mana papa selalu cakap lucah apa dengan mama?” Tanya Imah.

"Hhhmmm… bila pa tanya, Ani, apa rasa pelir abang? Mama jawab sedap bang panjang. Lepas tu mak tanya papa pulak, burit Ani rasa macam mana bang? Papa kata, huhh burit Ani macam anak dara," jawab ku.

Imah tersenyum.

"Lain-lain lagi papa?" Tanya Imah.

"Kadang-kadang Papa buat fantasi. Masa Ani sidai kain tu, Ani berkemban towel saja. Lepas tu jiran kita mat saleh dok tengok Ani sidai kain. Bila Ani tengok, dia senyum kat Ani, nak buat apa? Mama kata, Ani balas senyum la bang. Papa sambung lagi, masa tu dia pun pakai towel juga. Bila Ani pandang sekali lagi, dia tengah melancap pelir dia yang besar dan panjang tu, tunjuk kat Ani. Mama kata pulak, Ani tengok saja la bang. Lepas tu Papa sambung lagi, bila Ani tengok pelir mat saleh tu, Ani rasa stim. Lepas tu mat saleh tu bagi isyarat suruh Ani angkat towel, apa Ani nak buat? Mama kata, Ani selak sikit towel tu bagi dia nampak burit Ani. Lebih kurang macam tu la Imah," kata ku

"He he…syok juga yer Pa kalau buat fantasi," kata Imah.

"Tentu la Imah, tambah berahi lagi," kata ku.

"Lagi Pa,” pinta Imah.

"Lepas tu mat saleh tu gamit Ani datang ke rumah dia, macam mana? Mama kata, Ani letakan bakul kain tu dan pergi kat rumah dia. Lepas tu bila Ani sampai, apa dia nak buat agaknya. Bila Ani sampai, dia peluk Ani kuat-kuat dan tanggal tuala Ani, depan pintu bang. Kami berpelukan bogel dan kiss kat situ."

"Papa… kalau mama buat dengan orang lain, papa marah tak?" Tanya Imah.

"Buat apa nak marah sayangggg… mama pun nak seronok juga," jawab ku.

"Sporting juga papa ni, mama pernah ke buat dengan orang lain papa?" Tanya Imah.

“Pernah sayang, sebelum Imah lahir tu dan selepas," jawab ku. Memamg betul, isteri ku biasa affair. Aku tak kisah.

"Mama kan cantik, tentu ramai kenalan dia ye papa," tanya Imah lagi.

"Iye la… ramai orang yang suka kat mama," jawab ku.

Memang sedap pantat Imah, anak dara remajaku yang baru saja ku lucutkan gelaran daranya. Aku biarkan dia terbaring mengangkang di atas katil ku. Matanya semakin kuyu dan tak lama kemudian dia terus terlena keletihan.

Di atas keputihan cadar tilam tu jelas berpeta tompok-tompok kemerah yang secara tradisinya menjadi bukti kesahihan pemecahan dara seorang perawan. Alur pantat Imah juga kelihatan agak tenggelam dikubangi cecair yang serba pekat memutih.

Akhirnya aku juga turut keletihan dan terlena di atas tubuh anak aku sendiri, Imah.

Dua tiga hari isteri aku tak ada, Imah la yang melayan aku. Imah dah pandai semua, aku tengok vcd lucah bersama-sama dia.

No comments:

Post a Comment