Tuesday, 17 July 2012

TUKANG RUMAH

Kisah ini benar-benar terjadi pada diriku. Kejadian ini berlaku sejurusaku dan suamiku berpindah ke rumah yang baru kami beli. Kami bercadangmembesarkan rumah kami dengan menambah bahagian dapur. Kawasan perumahanini agak sunyi kerana banyak rumah-rumah kosong belum didiami pembeli. Suamiku mengupah seorang tukang berbangsa cina bagi tujuan tersebut. Tukang tersebut dikenali sebagai Lim dan bekerja bersama dua orang pekerjaIndia. Kawan kami telah mengesyorkan mereka kerana hasil kerja mereka amat baik.
Kerana aku bekerja sebagai guru maka kami mengatur agar kerja-kerja dilakukan pada cuti penggal. Suamiku berharap agar aku menyelia kerja-kerjadan memberitahu tukang mana-mana yang perlu. Suamiku bekerja di sebuahpejabat kerajaan. Rupa-rupanya perancangan kami ini menyebabkan musibah pada diriku.
Lim dan pekerjanya biasanya masuk ke rumah kami melalui pintu pagar belakangrumah. Sekali sekala sahaja aku meninjau ke belakang melihat kerja-kerjamereka dan biasanya tiada apa yang perlu diarah. Mereka tahu apa yang perlu mereka lakukan.
Suatu pagi kira-kira pukul sembilan aku berbaring saja dalam bilik selepas mandi. Badanku hanya dibaluti pijama. Aku membelek-belek majalah wanita yangbaru aku beli petang kelmarin. Aku berbaring di katil sambil membaca artikel dalam majalah tersebut.
Tiba-tiba aku terdengar bunyi tombol pintu diputar. Aku pantas memalingmukaku ke pintu dan terpacak di sana sesosok lembaga berdiri memerhatiku.Seorang lelaki india muda tercegat dengan mata tak berkelip. Aku terkejut dan bimbang diperhati begitu.
“Lim, Sami sini ada pameran bagus,” tiba-tiba aku dikejutkan oleh suara lelaki india yang masih tercegat di pintu.
“Apa yang kamu buat di sini. Keluar nanti aku menjerit,” kataku terketar-ketar.Aku bimbang dipengapakan oleh lelaki itu.
“Jeritlah! Tak ada siapa yang akan dengar,” ujar pemuda itu selamba.
“Apa kamu nak,” tanyaku.
“Saya haus,” jawab lelaki itu tenang.
“Kalau haus minum saja air di peti ais,” kataku.
“Saya mahu minum air perigi,” tambah lelaki itu lagi.
“Mana ada perigi di sini,” kataku penuh hairan.
“Perigi kecik kakak punya” jawab lelaki itu.
Aku makin takut. Dalam keadaan kelam kabut begitu aku tak sedar pijamaku terselak hingga ke paha. Lelaki india itu makin membeliakkan matanya seperti hendak menelanku. Matanya terpaku ke pahaku yang licin mulus.
Lim dan Sami telah berada di muka pintu. “Gopal, ini barang bagus,” lelaki cina betubuh gempal bersuara. Rupanya lelaki india muda ini namanya Gopal.
Tiga susuk tubuh berada di pintu memerhatiku tanpa berkelip. Lim lelaki cinabertubuh gempal berumur dalam lingkungan 40-an. Sami lelaki india lebih tua.Aku agak umurnya 50 tahun lebih kerana ada uban di kepalanya. Sementara Gopallelaki india yang paling muda. Aku agak umurnya 19 atau 20 tahun. Gopal bertubuh kurus tinggi dan kemudiannya aku kenal sebagai anak kepada Sami.
Mereka bertiga serentak merapati katilku. Aku terdiam kaku. Aku tak dapat bersuara kerana teramat takut.
“Cikgu jangan takut. Kami nak tengok saja barang cikgu yang cantik tu. Bukan luak kalau diguna pun,” kata Lim sambil tersenyum-senyum.
“Kalau cikgu bagi kerjasama lagi mudah. Cikgu senang kami pun senang. Sama-samakita nikmatinya,” sambung Sami dengan pelat indianya.
Mereka bertiga satu persatu melucutkan pakaian masing-masing. Sekarang mereka bertiga telah bertelanjang bulat di hadapanku. Aku ngeri melihat ketiga-tiganya yang bertelanjang bulat. Zakar mereka masih terkulai separuh keras di celah pada. Aku sempat mengerling ke arah tubuh-tubuh bogel tersebut.
Lim yang agak gempal itu mempunyai zakar agak pendek tapi gemuk. Zakar Sami lebih besar dan panjang berurat-urat berwarna hitam legam berbanding zakar Lim yang lebih putih. Balak Gopal lebih besar dan lebih panjang antara semuanya. Sungguhpun masih muda tapi zakarnya memang johan. Warnanya hitam legam macam bapanya juga.
Lim bergerak mendekatiku. Pijama yang kupakai dipegangnya. Aku berusahamelawan dan berteriak, tapi Lim dengan santainya malah berkata, "Tenang cikgu,di sini sunyi tak ada orang”.
Aku tak berdaya. Jika aku melawanpun tidak ada gunanya. Malah mungkin aku disakiti. Aku rela dalam terpaksa. Melihat aku diam saja maka Sami merungkaitalipinggang pijamaku dan terdedahlah tubuhku yang mulus. Dalam usia 25 tahunaku akui badanku masih solid dan cantik dengan kulitku yang putih bersih. Melihat tubuh telanjangku, Lim dan Gopal bersorak kegirangan.
"Wah, bagus betul ni tetek.." kata Sami sambil meraba dan meramas payudaraku yang kenyal.
"Tolong jangan perkosa saya, saya tak akan beritahu siapa-siapa..." kataku meminta belas kasihan.
"Tenang saja cikgu, mari kita sama-sama nikmatinya,” kata Lim yang berbadan gempal sambil tangannya meraba bulu kemaluanku, sedang Sami masih memegang danmeramas kedua tetekku.
Aku melihat zakar ketiga-tiga mereka keras terpacak. Gopal memerhati saja sambil melurut-lurut zakarnya yang besar dan panjang itu. Aku agak zakar suamiku hanya separuh kepunyaan Gopal. Sami menolakku terbaring terlentang di atas tilam bilik tidurku. Lim berada di celah pahaku dan menolak lebar kedua pahaku. Kemudian Lim mula menjilat kemaluanku.
“Burit cikgu wangilah. Burit bini saya tak wangi macam ni,” kata Lim sambil lidahnya meneroka kemaluanku. Tentu saja wangi fikirku kerana aku baru saja habis mandi.
Aku cuba merapatkan kedua pahaku tetapi tak mampu kerana kedua pahaku dipegang erat oleh Lim. Dengan menggunakan kekuatannya Lim menolak pahaku hingga aku terkangkang lebar. Keadaan ini membuat farajku terbentang lebar di hadapanLim. Tanpa lengah Lim merapatkan mukanya ke permukaan alat sulitku. Udara nafasnya dapat kurasa menghembus farajku yang dah ternganga.
Lim mula menjilat permukaan farajku. Bibir luar dan dalam menjadi sasaran lidah Lim. Lidah kasar Lim membelai bibir farajku yang lembut. Aku rasa geli campur sedap. Bila lidah Lim membelai dan meraba-raba kelentitku, aku rasa teramatgeli tetapi benar-benar nikmat. Jilatan demi jilatan membangkitkan nafsuku. Keghairanku makin bertambah. Kerana teramat geli aku merangkulkan kedua pahaku menjepit kepala Lim. Aku hanya mampu mengerang.
Sungguh nikmat diperlakukan seperti itu. Sepanjang perkahwinanku belum pernah suamiku menjilat farajku. Suamiku hanya meraba-raba saja farajku untuk memeriksasamada farajku sudah basah. Jika farajku basah suamiku akan segera memasukkan zakarnya dan bermulalah aktiviti maju mundur hingga pancutan cairan hangat terbebas dari batang zakarnya.
Lidah Lim meneroka lebih jauh hingga ke dalam lorong nikmat. Aku tak mampu lagimengawal gerakanku. Pinggulku kuayak kiri kanan. Cairan panas mulai keluar daridalam rongga faraj. Bibir farajku basah dengan cairan lendir licin. Aku rasa Lim menyedut habis cairan lendir panas yang keluar.
“Lim, jangan kau sorang saja yang rasa. Biar aku rasa pula,” minta Sami pada Lim.Tangannya masih meramas tetek kembarku.
Mungkin kasihan rayuan Sami, Lim mengangkatkan mukanya. Dibiarkan Sami menggantitempatnya. Sami dengan pantas bergerak ke celah kangkangku. Kedua pahaku dipegang.Pintu guaku ternganga menanti tindakan Sami. Lidah Sami cepat menjilat keduabibir dalam farajku yang lunak. Digentel-gentel kelentitku dengan hujung lidahnya. Sekali lagi aku mengerang kesedapan. Akhirnya aku tak tertahan lagi dan aku mengalami orgasme yang pertama. Banyak cairan hangat meluru keluar dari rongga cipapku. Sama seperti Lim, Sami meneguk saja air nikmatku. Dijilat farajku hingga kering.
“Oi tambi, sini rasa burit cikgu. Burit emak kau tak sedap macam ni,” panggil Sami kepada anaknya Gopal.
Gopal yang dari tadi berdiri memerhati sahaja mendekati farajku yang sudah basah.Hidungnya ditempelkan ke farajku. Mulai dari bawah hingga ke kelentitku di bahagian atas. Gopal menikmati aroma farajku. Mungkin Gopal belum pernah menghidu bau faraj perempuan. Selepas lama Gopal mencium farajku maka lidahnya mula digerakkan ke seluruh permukaan farajku. Mulai dari bibir luar, bibir dalam, kelentit dan akhirnya lurah farajku dijilat. Hujung lidah dijolok-jolok ke dalamlubang farajku. Aku menggigil menahan nikmat.
Lim dan Sami tidak tinggal diam bila Gopal membelai taman keramatku. Gunung kembarku menjadi permainan Lim dan Sami. Tetekku yang kanan dinyonyot oleh Lim sementara yang kiri dinyonyot oleh Sami. Aku sungguh geli diperlakukan begitu. “Ohh... aahhhh....oohhh....aahhh....” itu saja yang keluar dari mulutku. Hinggaakhirnya aku mencapai klimaks dan aku menikmati orgasme yang kedua.
“Gopal, cukuplah. Balak aku tak boleh tahan lagi. Aku nak rasa burit cikgu,” kata Lim untuk Gopal.
Gopal tanpa rela bangun berdiri. Kulihat batang zakarnya terpacak keras. Sungguh besar dan panjang pada penglihatanku. Hitam macam keropok lekor yang belum digoreng.
Lim menggosok-gosok zakarnya yang pendek tapi gemuk. Diacu-acu kepala zakarke permukaan farajku. Digerak di permukaan alur antara dua bibir faraj. Secaraperlahan ditekan dan akhirnya kepala zakar Lim mula menyelam memasuki ronggafaraj. Benar-benar berbeza dengan suamiku. Sungguhpun zakar Lim agak pendek dibanding zakar suamiku namun kerana ukurannya besar dan gemuk maka gerakannyaterasa padat memenuhi semua rongga farajku. Bila digerakkan maju mundur makabalak Lim terasa menggaru-garu dinding farajku. Sunngguh terasa enak dan nikmat.
Sementara Lim menikmati farajku, Sami mula menyuakan zakarnya yang panjang itu ke mulutku. Aku membantah. Tapi bila Sami meramas kuat tetekku hingga sakit aku mengalah. Zakar hitam berkulup itu aku kulum dan hisap tanpa rela.
Sami menggerakkan zakarnya di dalam mulutku. Aku merapatkan kedua bibirku supaya menimbulkan rasa sedap pada sami. Kedua mulutku kini diisi dengan batangzakar. Zakar kuning di mulut bawah sementara zakar hitam di mulut atas.
Lim dan Sami sama-sama menggerakkan zakar masing-masing. Beberapa minit kemudian kurasa gerakan Lim makin laju. Rongga farajku digaru-garu denganpantas. Akhirnya terasa zakar Lim bertambah keras dan serentak dengan keluhankuat dari mulut Lim tersemburlah cairan pekat dan panas keluar dari kepalazakar Lim membasahi muara rahimku. Siraman cairan panas kurasa amat sedap. Sementara Lim merendamkan zakarnya dalam faajku, Sami juga melajukan gerakannyahingga lidahku terasa ada cairan lendir dan masin keluar dari hujung zakar Sami.
“Cukuplah Lim, bagi aku pula,” pinta Sami kepada taukenya.
Lim mencabut zakarnya yang mula mengendur dan terduduk letih di lantai. Samimemcabut zakarnya dari mulutku dan mengarahku merangkak di atas tilam. Denganzakar masih terhunus keras Sami merapati dari belakang. Sekarang Sami mulamemasukkan zakarnya dalam posisi doggie. Dipegangnya pinggangku dan mula menghayunkan zakarnya yang panjang ke depan dan ke belakang. Oleh kerana zakarSami panjang maka kepala zakarnya menikam-nikam pangkal rahim menyebabkan akuterasa amat geli bercampur nikmat. Selama ini zakar suamiku tak pernah masuk hingga menikam pangkal rahimku.
“Oi tambi, bagi cikgu hisap butuhmu,” Sami mengarahkan Gopal.
Gopal mula mendekatiku. Zakar besar dan panjang terpacak menghala ke mulutku.Aku membuka mulut bagi menerima balak hitam berkulup macam bapanya juga. Aku patuh saja takut disakiti seperti tadi. Aku mula mengulum dan menghisap batangbesar dan panjang. Kadang-kadang batang Gopal menjolok hingga ke kerongkongku.Aku sampai terbatuk-batuk dijolok oleh Gopal.
“Oi tambi, burit cikgu sungguh sedap. Burit emak kamu longgar,” cerita Sami kepada anaknya Gopal. Sami seperti tak ada perasaan malu bercakap hal bilik tidurnya dengan anaknya.
Sami melajukan gerakkanya. Mungkin benar lubang farajku sempit menjerut batangnyalalu akhirnya Sami menyemburkan maninya kedalam rahimku. Aku rasa cairan panas bergerak pantas melalui mulut rahim menuju langsung ke dalam rahimku. Akubenar-benar mengalami sensasi yang luar biasa, sehingga beberapa saat kemudianaku mengalami orgasme yang luar biasa yang belum pernah aku alami sebelumnya. Tubuhku menjadi lemah dan jatuh tertiarap ke tilam. Balak Gopal yang berada dalam mulutku tercabut keluar.
Balak sami akhirnya tercabut sama.
“Tambi, sekarang kau tutuh burit cikgu. Aku tahu kamu selalu mengendap bila aku dengan mak kamu dalam bilik. Sekarang kau sendiri rasa,” mulut celupar Sami menyuruh anaknya menikmati tubuhku.
Aku sungguh letih waktu itu. Aku baring terlentang sambil mengangkang. Dengan pantas Gopal merangkak di atas perutku sambil membenamkan balak besarnya ke muarafarajku yang basah dengan mani Sami. Balak besar Gopal bergerak laju kerana banyak cairan pelincir. Senak perutku bila kepala zakar Gopal menghentak pangkalrahim. Batang besar dan panjang Gopal sungguh nikmat. Gopal mula menggerakkan zakarnya maju mundur. Aku yang keletihan mula bernafsu kembali. Aku mengemut dan meramas batang Gopal. Kemutan aku yang kuat itu menyebabkan Gopal yang pertama kali berhubungan seks meringis kesedapan. Gerakan zakarnya makin laju dan tak terkawal gerakan. Hanya beberapa minit saja Gopal mengeluh kuat dan batangnya mula memancutkan benihnya. Sungguh banyak benih Gopal menyemairahimku. Aku juga menikmati orgasme yang kesekian kali bila Gopal melajukan gerakannya tadi. Sungguh nikmat balak Gopal yang besar dan panjang itu. Mungkin selepas ini aku tak akan merasa nikmat seperti ini dengan suamiku.
Benih Sami dan Gopal amat banyak bertakung dalam rahimku. Aku bimbang akan hamil anak india. Aku memang subur waktu ini. Tapi biarlah itu nanti. Sekarang aku benar-benar sedap dan nikmat. Sungguhpun aku rela dalam terpaksa tetapi pengalamanyang aku tempuhi sungguh nikmat... Selepas selesai menikmati tubuhku, Lim dan dua pekerjanya kembali ke belakang rumahku menyambungkan kerja mereka. Aku tak tahu apa yang akan terjadi pada diriku esok.

No comments:

Post a Comment