Sunday, 8 July 2012

SKODENG

Teringatkan kisah ini membuat aku takut, ngeri dan tambah pasrah dengan keadaan. Apabila hawa nafsu telah menguasai segenap ruang dalam jasad ku, maka akal tidak berdaya lagi hendak berfungsi.

Aku masih ingat lagi ketika menyewa di kawasan perumahan kampung di Keramat. Rumah papan deret tiga pintu, sebelah kanan Kak Iza dan Abang Ucop sekeluarga dan sebelah kiri pula gadis-gadis kilang. Kak Ina, Kak Rozi dan adalah dua tiga orang yang lain. Aku pula bersama empat orang lagi. 

Oleh kerana aku yang dilantik sebagai ketua rumah, maka untuk aku satu bilik belakang dan tak berkongsi dengan orang lain. Aktiviti aku bila malam menjelma… biasalah, tak suka campur dengan hal2 member lain. Maka panjat siling dan merangkak kemudian mengintai jiran sebelah Kak Iza dan abang Ucop buat projek… 

Ehem…! Berbagai gaya dan rentak mereka melayar bahtera asmara, ini membuat aku terkedu dan terfikir. Ganas juga orang melayu ni main. Balik aje ke bilik aku, biasanya member kecil aku tu lah yang jadi mangsa si tangan ganas…! 

Ehemmm...! Tapi aku tak mainlah dengan sabun atau losyen, takut nanti kejantanan aku akan pudar. Jadi dalam bilik aku tu memang ada tersimpan sebotol minyak kelapa asli untuk kegunaan aku mengurut sampai melepaskan hajat nafsu aku. Adegan-adegan Kak Iza dan Abang Ucop tu memang sering menjadi bahan untuk khayalan ku. 

Entah macamana nak jadi satu cerita…. motor pula pancit. So berkejarlah aku naik bas mini untuk pergi dan balik ke pejabat. Fushhhhhhh… masa aku balik, dalam bas yang sendat macam tin sardin tu, maka bergeselanlah aku. Himpit menghimpit tu dah tak jadi hal. Tapi aku ni jenis hanyut punya kaki. Mulalah rasa stim semacam. Kena pula berdiri di sebelah awek cun yang bonjolan di dadanya ohhhhhh besar boleh tahan...! 

Aku tak lepas peluang….. Apalagi intailah nampak lurah yang dalam tu…kepala dah khayal… member kecil dah tegang mengeras. Sedar tak sedar awek tu dah ada kat depan aku..! Orang lak makin ramai. Tup-tup terpakinglah member kecil aku tu kat alur punggung awek kat depan aku tu... Ishhhh... Awek tu senyum semacam.... matanya pula kuyu…… hehehehehh tentu tengah layan stimlah tu. Ting… loceng aku tekan.. dah sampai… Sempat juga aku raba punggung awek tu… Ohhhh keras dan padat...! Kalau dapat…..! Memang lumat ku kerjakan. 

Sampai kat rumah dah 7.30 mlm. Sunyi aje…. Member semua dah keluar…. Tambah pula malam minggu…. So aku macam biasalah, operasi mengintai… Tengok2 jiran sebelah gelap…Ehemmm... aku cuba-cuba merangkak ke sebelah rumah gadis-gadis kilang tu. Sunyi aje… tapi bilik yang berkongsi dinding dengan bilik aku tu cerah… ada lampu terpasang….. Apa lagi intailah.. tengok-tengok Kak Ina sedang tidur berkemban dengan hanya berkain batik…Ianya pulak terselak sampai nampak peha gebunya yang putih melepak tu… Apalagi... terus tegak mencanak member kecil aku ni…… Tak tahan sangat aku malam tu. 

Meluap luap hajat aku nak merasa macamana yang dikatakan sedapnya park zakar dalam kemaluan perempuan… heheheheheh.....! Aku turun ambil pisau ambil kain pelikat sehelai.... bungkus kepala macam ninja dan naik balik. Lepas tu aku turunlah ke rumah gadis kilang tu. Aku hampiri Kak Ina dan acukan pisau ke lehernya.... Heheheheeh.... dah macam nak merogollah ni 

Tapi Kak Ina senyum aje.. dia tak terkejut langsung…! 

"Ehhhhh... Man kena nak rogol Kak Ina ke…?" Kata Kak Ina… 

Apalagi... terkejut beruk aku…… Pisau di tangan pun terus jatuh… kaki dah mengeletar ni… Tak tahu nak buat apa….. Gelaplah dunia aku ini....! Mana nak aku taruh muka ini. Bila dah masuk paper… satu Malaysia akan tahu yang aku ni seorang perogol…! Hancur masa depan ku… Itulah bermain di fikiran aku. Terus saja aku melutut memohon maaf…. 

"Nampak gayanya untuk tempoh beberapa tahun ni, Man berumah kat penjaralah jawabnya. Itu pun selepas bontot Man yang licin tu dicacatkan dengan beberapa sebatan. Bila dah tamat tempoh penjara tu nanti..... barulah Kak Ina maafkan Man." 

"Tolonglah jangan bawa saya ke muka keadilan….." Sambil berlinangan airmata aku menagih belas budi Kak Ina. 

"Boleh..... Tapi berat syaratnya….!" Kata Kak Ina sambil menarik badan aku hingga terbaring di sebelahnya. 

"Man sanggup apa saja...... asalkan Kak Ina tolong lepaskan Man....!" Dengan nada yang amat terdesak, aku mempersembahkan keakuran ku. 

"Kak Ina boleh lepaskan Man dari hukuman undang undang.... jika Man sanggup merelakan diri terhadap apa jua yang akan Kak Ina lakukan ke atas tubuh Man ini." Bisik Kak Ina… sambil tangannya terus membuka dan melondehkan seluar aku. 

Terkejut aku bila dia pegang member kecil aku. Kemudian dia mengurut konek aku tu turun naik pula. Fushhhh.... syok gila aku dibuatnya…! 100 kali lebih sedap dari tangan sendiri…. Aku memejamkan mata sambil menggigil kesedapan. Segala ketakutan dan kepanikan tadi terus hilang. Dalam kelunakkan khayalan yang mengasyikan itu, aku tak berapa sedar apa yang berlaku di sekeliling aku. Cuma tiba tiba aku rasa member kecil aku tu dah dihurungi kehangatan dan kebasahan. 

Bila aku buka mata, rupanya Kak Ina dah berada di hujung kakiku member kecil aku tu dah tersumbat di dalam mulut Kak Ina. Dikulumnya member kecil yang dah tak lagi kecil tapi dah keras berkilat-kilat. Dihisapnya macam makan ais krim aja. Tak lama dia mengulum tu aku mula rasa nak terpancut. Jadi aku pun memberitahunya.



"Kak Inaaaa....! Sedap sangat ni..... Man tak lih tahan lagi.... Nanti bersembur kat dalam mulut Kak ina...!" 

Kak Ina hanya senyum dan masih teruskan juga.... Apa lagi terangkatlah punggung aku bila aku melakukan tembakan liar di dalam mulut Kak Ina ……. Ishhh daring betul akak seorang ni, fikir aku… 

Tapi apa boleh buat, bila dah pancut air mani tu tentulah keletihan. Tapi ternyata Kak Ina tak puas dengan apa yang berlaku itu…… Hehehehheheheh.... Katanya susah nak dapat peluang macam ni…..! Kalau dah dapat tu, biarlah menjadi kenangan abadi yang tak dapat dilupakan. 

Kak Ina pun mulalah menagih syarat janji penyerahan tubuh aku. Diigeselnya batang zakar aku yang telah mengecut dengan kedua dua belah tapak tangannya. Perlahan-lahan dijilatnya batang zakar aku yang tengah layu itu termasuklah telur telurnya sekali. Sebagai menepati kehendak syarat janji yang telah ku persetujui tadi, aku biarkan sahaja penaklukkan Kak Ina itu. 

Ketika tengah bagus aku melayan perasaan, tiba tiba Kak Ina bangun dan merelaikan ikatan kain batiknya. Maka terserlahlah segala rahsia yang selama ini disembunyikan dari pandangan umum. Jelaslah Kak Ina tidak berbra dan berpanties…. Biasalah orang dah nak tidur kot… 

Kemudian dia kembali baring di sebelah aku dan mulalah digeselnya zakar aku yang diparknya di antara celahan kedua gunung yang subur itu. Sambil itu tangannya mengetel puting tetek ku….. Fush ini yang buat aku tak tahan… aku terus hanyut gila. Dalam hati aku tertanya tanya kat mana lah akak seorang ni belajar buat cam ni...? 

Sesekali tu digeselnya kat celah pahanya… kiri dan kanan. Apalagi…. zakarku yang macam dah educated tu….. apabila diperlakukan sedemikian, mulalah memberi reaksi dan tindakbalas yang sepontan… Ia terus keras menegang macam tiang seri. 

Perlahan-lahan Kak Ina datang merangkak mencangkung di atas zakarku yang sedang tegap berdiri itu. Slow slow dia turunkan badan dia dan perlahan-lahan zakar aku tenggelam dimamah rekahan antara dua pahanya itu. Kehangatan dan kebasahan di sekitarannya boleh dirasai. Tapi aku juga mulai tahu bahawa ini bukan kali yang pertama zakar menerjah masuk ke dalam kemaluan Kak Ina. Meskipun begitu, inilah yang pertama kalinya untuk aku. 

Aksi turun naik turun naik telah bermula. Pada masa yang sama, diciumnya bibir aku. Boleh terasa kekadangnya tetek Kak Ina menyentuh dadaku. Lepas tu ditariknya badanku dan kami duduk berdepan. Teteknya disuakan kat mulut aku. Apalagi, aku pun mula menjilat di sekeliling puting. Sesekali aku menggigit manja dan menghisapnya… 

Ehemmmm… terangkat Kak Liza.....! Mungkin dia terkocak dengan kesedapan yang tak terkira. Aku mula mengimbas kembali adegan-adegan Kak Iza dan Abang Ucop sebagai panduan… Perlahan-lahan aku membaringkan Kak Ina… Ini membuatkan posisi aku berubah dan berada di atas pula. Aksi tarik menyorong mula menguasai rentak…. Tarik dengan perlahan dan disorong dengan laju… Rentak ini membuat Kak Ina hilang tempo kawalan… Kepalanya ke kiri ke kanan sambil tangannya mencakar belakang ku… 

Ketegang suasana mula terasa… Mungkin Kak Ina dah menghampiri klimaks…. Aku makin merancakkan tempo…… Kak Ina menjerit.... 

"Ahhhhhhh… uhhhhhhhh.. ehemmmmmmmm …..ohhhhhhhhh….. laju.. laju…." 

Fushhh….. aku mula memperlahankan rentak…. Tubuh Kak Ina juga mula mengendur. Aku pun berhenti tarik menyorong dan membiarkan zakar ku parking di dalam cipap Kak Ina. Aku dapat bertahan lama kali ini. Mungkin sebab aku dak pancut mani ku yang pertama tadi. 

Aku membiarkan kesunyian menguasai situasi….. Biarlah Kak Ina berihat seketika sebelum aku kembali beraksi. Aku menarik keluar zakar ku dan mula mengundur sampai ke hujung kaki Kak Ina. Aku mula menjilat perutnya sampai ke pangkal peha dan sesekali singgah di alur cipapnya…. 

"Ahhhhhhhhh...!" keluh Kak Ina…. 

Di dalam keadaan hutan yang nipis itu, dapat aku melihatkan lelehan air.. mungkin mazi dan mani yang bercampur. Pada alur bibir yang kemerahan itu, aku mula menerokainya dengan lidah. Menjilati persekitaran bibir cipap telah membuatkan Kak Ina kembali dilanda kesedapan. Hasil dari rangsangan tersebut, Kak Ina terdesak untuk membuka kangkangnya seluas yang mungkin. Maka mudahlah kerja aku untuk mencari sasaran. 

Sebutir mutiara telah ku jumpa dan ku jilat jilat selagi mau. Terangkat angkat bontot Kak Ina kerana dibangkitkan oleh rasa kesedapan yang tak terhingga. Lurah dendamnya kembali banjir. Sekejap ku jilat dan seketika lagi ku hisap untuk membuka segala ruang nafsu. 

Rambut ku ditarik-tarik sambil punggung Kak Ina terangkat ….. 

"Ohhhhhh… sedappppp…. Kak Ina tak tahan Man buat macam ni... Ohhhhh… Please… put it in…...! " Rintih Kak Ina …. 

Tapi aku masih lagi puas menerokai farajnya…. Lidah ku terus melanjutkan penjelajahan memasuki terowong nafsu Kak Ina itu sedalam yang mungkin. Apa lagi.... bagaikan empangan pecah jadinya. Berbuak-buak air menbanjiri setiap ruang sampai melimpah keluar. Lalu aku mengalirkannya supaya membasahi pintu dubur Kak Ina. Perlahan-lahan jari ku bermain di alur dubur yang membuatkan Kak Ina tambah kesedapan….. 



"Tolong Man..... masukkan…Kak Ina dah tak boleh tahan ni....!" Rintihnya… 

Kini aku telah menguasai segenap rentak…. Perlahan-lahan aku bangkit dan menusukan zakar ku ke dalam cipap Kak Ina… Kebasahan di situ menyenangkan kelancaran perjalan keluar masuk zakar ku. Kusorong tarik zakarku kat dalam cipapnya. 

Tiba tiba aku tengok Kak Ina dah semacam je. Kepalanya berpaling ke kiri dan ke kanan. Tangannya kurasa macam mencakar kat belakang aku. Kakinya pula kemas merangkul pinggang ku bagi menahan kesedapan. Makin laju aku sorong tarik.. makin kuat rangkulan dan cakarannya. Apabila aku rasa dah hampir ke kemuncak kejayaan, Aku tusuk zakar ku sedalam-dalamnya….. 

"Ahhhhhhhhhhh….." Aku meraung sambil tembakan liar dilepaskan. Ianya disambut dengan kemutan bertubi tubi dari dinding-dinding faraj Kak Ina. Aku dilanda rangsangan kesedapan yang tak dapat digambarkan dengan kata-kata. Bibir kami bertaup rapat sambil lidah kami bergelutan. 

Bila keadaan kembali tenang, Kak Ina bangun dan terus menuju ke dapur. Dia membuatkan sedikit minuman untuk menghilang keletihan. Aku pulak terus ke bilik air untuk mencuci member kecil ku…. Sambil minum kami berborak…. 

Maka pecahlah tembelang aku. Rupanya selama ini Kak Ina tahu akan apa aktiviti malam ku……. Selain dari panjat siling, aku melancap pun juga Kak Ina tahu…! Inilah yang membuat Kak Ina selalu pasang angan-angan untuk ditiduri oleh aku…. Rupanya aku dijadikan objek khayalannya semasa melayan nafsu ketika berahi…… 

Ohhhhhhh… dalam aku mengintai orang… rupa-rupanya ada orang lain pula yang mengintai aku....! Hehehehehehehhehhheehhe…… Kalau aku atau Kak Ina inginkan seks, signalnya ketuk ajer dinding dua kali. Kalau ada reaksi atau balasan yang juga berupa ketukan dua kali, biasalah, aku akan panjat dan masuk ke bilik Kak Ina.

No comments:

Post a Comment