Thursday, 12 July 2012

PENGORBANANKU

Ayahku sudah lebih setahun terlantar di tempat tidur. Doktor mengesahkan ayahku mengidap barah usus. Untuk menyelamatkan nyawanya ayahku perlu menjalani pembedahan. Biaya yang diperlukan melebihi sepuluh ribu ringgit. Ibuku yang bekerja sebagai kerani tak mampu mengumpul duit sebanyak itu. Gaji ibuku hanya cukup untuk belanja kami sekeluarga.

Ibuku cuba meminjam dari saudara mara tetapi kerana kemiskinan mereka tiada seorangpun yang mampu memberi pinjaman. Ibuku hampir putus asa. Akhirnya ibu terpaksa berhutang dengan seorang tauke di pekan kecil berhampiran kampung kami. Tauke Lim yang mempunyai kilang papan dan kilang getah dikenali sebagai jutawan di pekan kecil itu. Banyak orang di kampung kami meminjam dengan Tauke Lim. Harta yang mereka cagar kebanyakannya hilang dan menjadi milik Tauke Lim kerana mereka tak mampu menjelaskan hutang.

Tauke Lim meminta cagaran daripada ibuku bila dia menyuarakan hasrat meminjam wang. Ibuku yang tak punya apa-apa hanya meminta belas kasihatan daripada Tauke Lim. Tauke Lim meletakkan syarat baru. Aku yang sedang menunggu keputusan SPM akan menjadi cagaran. Aku perlu melayan Tauke Lim selama seminggu jika ibuku memerlukan RM 10,000.00 tersebut. Ibuku amat terkejut dengan syarat Tauke Lim tersebut. Beliau pulang dengan perasaan keliru. Aku perlu berkorban demi menyelamatkan nyawa ayahku.

Aku tiada pilihan. Kehormatanku terpaksa diserahkan kepada Tauke Lim sebagai balasan kepada orang tua yang melahirkanku. Aku tak memikirkan lagi dosa pahala. Wang sepuluh ribu perlu diperolehi. Aku terpaksa memilih kehormatan diri atau nyawa ayahku.

Seperti dijanjikan, aku ke rumah Tauke Lim pagi itu. Tauke Lim sedang menungguku di banglonya yang besar dan cantik. Aku dibawa ke bilik tidurnya di tingkat atas rumah dua tingkat itu. Bilik tidur Tauke Lim sungguh besar dan dihiasi perabot yang cantik dan mahal harganya.

"Tubuhmu memang benar-benar cantik. Sungguh beruntung aku dapat menikmatinya,” puji tauke Lim dengan loghat cinanya.




Mata Tauke Lim melotot memandangi buah dadaku. Secara reflek tanganku berusaha menutupi payudaraku yang terbuka itu tetapi Tauke Lim yang sudah berpengalaman langsung menangkap kedua tanganku dan membentangkannya lebar lebar. Mataku terpejam tak sanggup menahan malu, selama ini belum pernah ada laki-laki yang berani menjamahku. Aku menjaga kehormatanku sebaik-baiknya. Tetapi kali ini aku tak berdaya menolaknya. Tubuhku meremang menahan geli kerana cumbuan tauke Lim pada dadaku. Bergantian Tauke Lim menghisap kedua puting susuku yang kenyal itu bagaikan bayi yang kehausan.

"Oohh... oohhhh... ooohhhhhh" suara rintihanku tak dapat lagi ku tahan.

Lelaki tua ini benar benar pintar merangsangku. Kemaluanku mulai terasa basah dibuatnya. Perlahan kurasakan Tauke Lim mulai membuka zip seluarku dan menariknya ke bawah, tak lama kemudian seluar dalamku pun menyusul lepas sehingga tubuhku yang indah sudah tak tertutup seurat benangpun. Aku mengeluh pasrah ketika Tauke Lim mendorongku hingga jatuh terlentang di atas tilam empuk.

Sambil berjalan mendekatiku dia melepaskan pakaiannya satu persatu. Setelah dia membuka seluar dalamnya tampak olehku kemaluannya yang sudah menegang dari tadi. Terkejut aku, ternyata pelirnya besar juga, aku tak berani menatapnya. Kedua pahaku dipegang Tauke Lim. Kedua kakiku dikangkangnya di depan wajahnya. Tatapan matanya sangat mengerikan waktu memandangi daerah tundunku yang ditubuhi bulu-bulu halus. Wajah Tauke Lim seperti monster lapar yang siap sedia meratah tubuhku. Tauke Lim membenamkan wajahnya pada kelangkangku. Dengan penuh nafsu dia melahap dan menghisap-hisap buritku yang sudah basah itu. Lidahnya dengan liar menjilat dinding burit dan kelentitku. Aku terpekik kecil dibuatnya. Lelaki tua ini benar-benar ingin menikmati kecantikan tubuhku luar dan dalam.

Perlakuan Tauke Lim sungguh membuat diriku seperti terbang di awangan. Tubuhku menggelinjang geli diiringi erangan nikmat yang terpaksa. Sampai akhirnya kurasakan otot tubuhku mengejang dahsyat, aku mencapai orgasme pertamaku. Cairan buritku tak dapat lagi kubendung. Aku menikmati dalam keterpaksaan.

"Sluurrpp... sluurpp.. sshhrrpp.." demikian bunyinya ketika Tauke Lim menghisap sisa-sisa cairan buritku. "Cairan anak dara adalah ubat awet muda," kata Tauke Lim tersenyum puas.

"Sekarang giliran batang pelirku menikmatinya pula,” kata Tauke Lim sambil menyuakan batang pelirnya yang tegang ke mukaku. Batang pelir Tauke Lim yang berkulup itu menempel batang hidungku. Baunya sungguh pelik. Belum pernah aku menghidu bau pelir lelaki. Tapi sekarang dengan keterpaksaan aku perlu melayan kehendak Tauke Lim. Tanpa rela aku patuh arahan tauke Lim. Aku cuba menahan nafas tapi berapa lama. Akhirnya aku perlu bernafas juga. Dan bau aneh itu menyerbu lubang hidungku dan terus ke paru-paruku. Tauke Lim melancap batang pelirnya hingga kepala merah itu terbuka dan tertutup oleh kulit kulup. Kemudian dia menyuruh aku melancap batang pelirnya pula. Kepala merah sebentar terbuka sebentar tertutup. Bau pelir apek tua ini makin keras terhidu.

Puas dilancap, Tauke Lim mengarah aku menghisap pelirnya. "Jangan... aku tak mau... !" kataku sambil berusaha menolak batang pelirya tapi Tauke Lim mengancam dan terus memaksakan kepala pelirnya masuk ke mulutku sambil terus mengerakkan maju mundur pelirnya di mulutku. Pada awalnya aku tetap menolak. Aku geli nak menghisap batang pelir tak bersunat. Kata kawanku batang pelir tak berkhatan ada tahi palat. Namun Tauke Lim memegang kepalaku hingga aku tidak dapat melepaskannya. Terpaksa kupatuhi pula kemahuannya. Kubuka sedikit bibirku. Dengan pantas Tauke Lim memasukkan kulupnya ke mulutku. Kuhisap kuat-kuat batang kulupnya hingga matanya pejam celik kenikmatan. Harga diriku benar-benar jatuh saat ini. Aku dipaksa melakukan “blowjob” terhadap cina tua itu. Tak terasa sudah 15 menit aku mengkaraoke Tauke Lim, pelirnya sudah semakin besar dan keras. Aku heran orang tua ini mampu bertahan. Berbagai cara aku cuba agar dia memancutkan maninya tapi tak juga berhasil. Mungkin aku kurang pengalaman.

Tauke Lim mengakhirinya dengan menarik kepalaku. "Sekarang sampai masanya aku menikmati kegadisamu,” tutur Tauke Lim dengan senyum meleret. Aku benci melihatnya.

Tauke Lim merapatiku sambil menindih tubuhku dan membuka lebar-lebar kedua pahaku . Aku memejamkan mata menunggu detik-detik ketika kulupnya menerobos buritku yang masih dara. Menyedari aku masih perawan, Tauke Lim bukan hanya melebarkan kedua pahaku namun dengan jari-jari tangannya yang keriput Tauke Lim kemudian membuka kedua bibir buritku. Kemudian dengan perlahan dipandunya batang pelirnya yang sudah tegang kearah lubang buritku yang sudah terbuka. Setelah dirasa tepat, perlahan Tauke Limpun menekan kepala pelirnya yang masih tertutup kulup ke lurah buritku yang telah ternganga. Pertama kali kepala pelir tergelincir ke bawah, ke arah lubang duburku. Terkejut aku.

Percubaan kedua kepala pelir yang berwarna merah itu tergelincir ke atas menyondol kelentitku. Terasa geli dan nikmat. Kali ketiga Tauke Lim memegang batang balaknya. Kepala merah di arah ke muara buritku yang mengemut-ngemut. Selepas Tauke Lim membasahkan kepala pelirnya dengan cairan berahi yang keluar dari lubang buritku, ditekan lebih kuat ke arah lubang yang berdenyut-denyut. Kepala merah terbenam hingga ke takuk. Ditekan lagi dan separuh batang pelir Tauke Lim menyelam dengan susah payah. Terasa perih di buritku.

"Auuw ..akhh... auuww..! " Aku memekik kesakitan sambil meronta ketika batang pelir Tauke Lim mulai memasuki lubang buritku. Peluhku bercucuran membasahi tubuhku yang telanjang bulat, Kegadisanku yang selama ini kujaga mulai ditembus oleh batang pelir Tauke Lim tanpa mampu kucegah lagi. Aku meronta-ronta kesakitan. Tauke Lim yang sudah berpengalaman tak ingin serangannya gagal kerana rontaanku. Tangannya menahan pantatku, pahaku dibuka lebih lebar. Lalu dengan cepat, ditekan pantatnya kembali ke depan sehingga separuh batang kejantanannya menyelam masuk ke dalam buritku.

"Aakkhhh... !" Aku meraung kesakitan serentak dengan bolosnya daraku. Hancur sudah kehormatanku ditangan cina tua itu. Aku masih cuba memberontak. Namun kerana pegangan kedua tangan Tauke Lim di pantatku sangat kuat maka rontaanku tiada erti lagi. Batang tua terus menerpa masuk mengonyak-ngoyak sisa-sisa daraku. Aku hanya mampu menangis seirama dengan desah nafas Tauke Lim yang penuh birahi. Tubuhku yang putih mulus kini tak berdaya di bawah himpitan tubuh Tauke Lim yang gempal dan perutnya yang boroi. Seketika Tauke Lim mendiamkan seluruh batang pelirnya terbenam membelah buritku. Terasa kepala pelirnya menyentuh pangkal rahimku. Perutku terasa sengal dan memulas dibuatnya.




"Ha..ha..ha... tak perlu menangis budak cantik. Daramu sudah tak ada lagi. Lebih baik awak nikmati saja batang butuhku ini," ejek Tauke Lim sambil mulai menggoyang pantatnya maju mundur secara perlahan. Pelir Tauke Lim kurasakan terlalu besar menusuk buritku yang masih sempit. Setiap gerakan batang pelir Tauke Lim menimbulkan rasa nyeri yang membuatku merintih-rintih. Tetapi bagi Tauke Lim terasa nikmat luar biasa kerana pelirnya tersepit erat oleh rongga buritku yang pertama kali dimasuki batang pelir. Inilah nikmatnya gadis perawan muda yang selama ini membuat Tauke Lim jadi ketagih. Kerana itu ibu-ibu yang mempunyai anak gadis mudah mendapat hutang dari Tauke Lim. Anak gadis mereka akan menjadi pertaruhan. Bagi mereka yang tak berdaya syarat Tauke Lim terpaksa dipatuhi tanpa rela.

Tauke Lim makin bernafsu. Peluh yang membasahi tubuhku dijilat penuh ghairah. Ketiakku yang tak berbulu dihidu penuh nafsu. Aku mengeliat kegelian. Tauke Lim semakin ganas. Semakin lama batang pelir Tauke Lim semakin lancar keluar masuk lubang buritku. Cairan pelicin mengalir keluar secara alamiah dari rongga buritku. Rasa sakit dikemaluanku semakin berkurang, rintihanku mulai hilang berganti dengan suara nafas yang berirama dan terengah-engah. Perasaan enak mula terasa di dinding rongga kemaluanku. Cina tua ini ternyata memang pandai membangkitkan nafsuku. Hisapan-hisapan lidahnya pada putingku menyebabkan puting tetekku makin mengeras. Sebagai manusia normal aku juga mempunyai nafsu. Tanpa kusedari aku menikmati permainan Tauke Lim. Tak guna aku menolak. Lebih baik aku sama-sama menikmatinya. Walaupun aku tahu aku sedang diperkosa.

"Ooooh..., aahhh.. ,” mula keluar dari mulutku. Tanpa sengaja suara erangan nikmat mengganti suara rintihan sakit. Akhirnya aku biarkan diriku terbuai dan berpadu bersama goyangan birahi Tauke Lim. Aku memejamkan mata berusaha menikmati perasaan itu. Kubayangkan yang sedang mencumbui tubuhku ini adalah lelaki muda idamanku. Aku membayangkan Brat Pitt suami Angelina Jolie yang sedang menyetubuhiku. Pelir Tauke Lim kini mulai meluncur tanpa rintangan hingga menyentuh rahimku. Aku mengerang setiap kali dia menyondolkan batang pelirnya. Geseran demi geseran, sondolan demi sondolan sungguh membuatku terbuai dan semakin menikmati perkosaan ini. Aku tidak peduli lagi orang ini sesungguhnya cina tua yang sudah merampas kehormatanku.

Darah perawanku kurasakan mulai mengalir keluar bersama cairan nikmat membasahi cadar di bawah pantatku. Rasa sakitku kini mulai hilang. Sambil bergoyang menyetubuhiku, bibir berminyak Tauke Lim tidak henti-hentinya meratah bibir dan puting susuku. Aku loya membayangkan minyak khinzir yang dinikmati Tauke Lim berpindah ke rongga mulutku.Tapak tangan yang kasar rajin pula menjamah setiap lekuk tubuhku sehingga membuatku menggeliat-geliat kenikmatan. Rintihan panjang akhirnya keluar lagi dari mulutku ketika aku mencapai klimaks. Sekujur tubuhku mengejang beberapa ketika sebelum longlai kembali. Peluh bercucuran membasahi tubuhku yang bogel sehingga kulitku yang putih bersih kelihatan berkilat dipanah cahaya. Badanku yang basah membuat Tauke Lim semakin bernafsu menggomolku. Birahi Tauke Lim semakin menggila melihat tubuhku yang begitu cantik dan mengkal tergeletak pasrah tak berdaya di hadapannya dengan kedua paha yang halus mulus terkangkang dan bibir kemaluan yang mungil itu menjepit dengan ketat batang pelirnya yang cukup besar itu.

Sungguh aneh sekali. Gadis muda secantik aku terpaksa mendapatkan kenikmatan seperti ini bukan dengan kekasih atau suamiku tetapi dengan orang asing yang sedang memperkosaku. Tanpa memberiku kesempatan berehat Tauke Lim merubah posisi bersetubuh. Tubuhku ditariknya duduk berhadapan muka sambil mengangkang pada pangkuannya. Dengan sekali tekan pelir Tauke Lim yang besar kembali menembus buritku dan tersepit erat dalam terowong syurgaku. Tangan kiri Tauke Lim memeluk pinggulku dan menariknya merapat ke badannya, dan secara perlahan-lahan tapi pasti pelir Tauke Lim menerobos masuk ke dalam kemaluanku. Tangan kanan Tauke Lim memeluk punggungku dan menekannya rapat-rapat hingga kini pinggulku melekat kuat pada pinggul Tauke Lim. Bulu-bulu berserabut kepunyaan Tauke Lim menyapu-nyapu hujung kelentitku.

"Ouughh..oohhh... ooohhhh... " aku merintih halus ketika kurasakan batang pelir Tauke Lim terbenam seluruhnya hingga menyentuh rahimku. Kelentitku sungguh geli bila bersentuhan bulu-bulu di pangkal batang pelir Tauke Lim. Aku mengerang semakin kuat bila mulut berminyak cina tua mula menyonyot buah dadaku. Terasa geli yang amat sangat setiap kali lidahnya menari-nari di puting susuku. Kepalaku terdongak ke atas, pasrah dengan mata setengah terkatup menahan kenikmatan yang melanda tubuhku. Berleluasa mulut Tauke Lim melumat bibirku yang agak basah terbuka itu. Setelah beberapa ketika dan puas menikmati bibirku yang lembut dia mulai menggerakkan tubuhku naik turun.

"Sungguh sempit lubang buritmu. Sedaaaap, " suara Tauke Lim sayup-sayup terdengar di telingaku. Aku tak memperdulikannya lagi. Ketika ini tubuhku tengah tergoncang-goncang hebat oleh goyangan pinggul Tauke Lim yang semakin cepat. Kadang-kadang cina tua ini melakukan gerakan memutar sehingga buritku terasa seperti diaduk-aduk. Aku dipaksa terus mempercepat goyanganku kerana terasa maninya akan keluar. Makin lama gerakannya makin ganas dan eranganku pun makin tidak keruan menahan nikmat yang luar biasa. Dan ketika klimaks kedua itu sampai, aku menjerit penuh histeria sambil mempererat pelukanku. Benar-benar dahsyat nikmat yang kuperoleh walaupun bukan dengan lelaki muda dan tampan. Bukan juga dengan Brat Pitt.

Aku bertambah hairan dengan kemampuan Tauke Lim. Walau pun sudah tua tapi Tauke Lim masih mampu menakluk gadis muda sepertiku. Kali ini dia membalikkan badanku hingga posisi tubuhku menungging lalu mengarahkan kemaluannya diantara kedua belah pahaku dari belakang. Dengan sekali sentak Tauke Lim menarik pinggulku ke arahnya, sehingga kepala kulupnya membelah dan tersepit dengan kuat oleh bibir-bibir buritku. Untuk kesekian kalinya pelir laki-laki tersebut menerobos masuk ke dalam liang buritku dan Tauke Lim terus menekan pantatnya sehingga perutnya yang boroi itu menempel ketat pada pantat mulusku. Selanjutnya dengan ganas Tauke Lim menggerakkan pinggulnya maju mundur dengan cepat sambil mulutnya mendesis-desis keenakan merasakan pelirnya tersepit dan tergesek-gesek di dalam lubang buritku yang masih rapat itu. Inilah pengalaman pertamaku disentuh oleh laki-laki yang sangat berpengalaman dalam bersetubuh. Walaupun berusaha bertahan aku akhirnya keletihan juga menghadapi Tauke Lim yang ganas dan kuat itu.

Cina tua itu benar-benar luar biasa tenaganya. Sudah hampir satu jam ia menggoyang dan menyetubuhiku tetapi tenaganya tetap hebat. Tangannya terus berlegar-legar meneroka lekuk-lekuk tubuhku. Harus kuakui sungguh hebat lelaki seumur dia dapat bertahan begitu lama dan membuatku orgasme berkali-kali. Mungkin kerana sebelumnya dia sudah meminum ubat kuat viagra, tongkat ali atau yang sejenis denganya. Aku tidak peduli hal itu, yang penting aku sudah menepati janjiku dengan menyerahkan kegadisanku sebagai cagaran hutang ibuku. Aku menurut saja ketika tubuhku kembali diterlentangkan Tauke Lim diatas tilam empuk dan digomolinya lagi dengan penuh birahi. Rasanya tak ada lagi bahagian tubuhku yang terlepas dari jamahannya. Cina tua itu ternyata tidak mahu rugi sama sekali, kesempatan menyetubuhiku itu dimanfaatkan sebaik mungkin.

Tak henti-hentinya Tauke Lim melahap kedua buah dadaku yang tergoncang-goncang terkena hentakan batang kemaluannya. Dengan rakus disedut-sedutnya puting susuku dengan kuatnya yang kiri dan kanan bergantian. Mataku terpejam-pejam dibuatnya. Tauke Lim menikmati puting susuku yang baru tumbuh itu dengan bernafsu. Tidak lama setelah aku mencapai klimaks berikutnya, dia mulai mengerang panjang. Jolokanya makin rancak dan kedua payudaraku diramasnya dengan ganas sampai aku terpekik. Setelah itu dia nenekan pelirnya dalam-dalam hingga batang kemaluannya terbenam seluruhnya. Bibirku disedut kuat hingga aku sukar bernafas.




Pangkal rahimku terasa ditekan-tekan. Badanku dipeluk erat hingga tak mampu bergerak. Batang pelir Tauke terasa makin tegang dan keras. Batang pelir Tauke Lim terasa bergetar dalam lubang buritku. Sambil mengerang panjang Tauke Lim menembakkan air maninya kedalam rahimku dengan deras tanpa ada perlawanan lagi dariku. Benih cina terasa hangat dan menerpa mulut rahimku. Beberapa ketika kemudian suasana menjadi hening dan sepi. Hanya suara nafas Tauke Lim terdengar naik turun diatas tubuhku yang masih menyatu dengan tubuhnya.

Aku sudah kehabisan tenaga dan tak mampu bergerak lagi dan kurasakan maninya menyembur-nyembur hangat memenuhi rahimku. Harap-harap aku tidak hamil benih cina tua ini. Beberapa saat kemudian Tauke Lim mulai bangkit dan mencabut batang pelirnya dari tubuhku. Dengan bangga Tauke Lim menggoyang-goyang batang pelirnya yang berlumuran lendir dan buih putih. Sambil menunjukkan pelir tua yang separuh keras Tauke Lim senyum puas kerana telah berhasil menikmati kecantikanku luar dalam. Tanganku segera menarik selimut untuk menutupi tubuhku yang telanjang bulat.

"Tak perlu kau menutup. Aku telah melihat semuanya,” ejek Tauke Lim sambil mengerling ke arahku.

Walaupun aku menikmatinya, buritku masih terasa sakit akibat paksaannya bersetubuh. Perlahan aku bangkit dari tempat tidur, dengan selimut yang melilit ditubuhku aku memungut kembali pakaianku yang terburai dilantai. Dengan pantas aku memakai pakaianku. Aku lihat Tauke Lim dengan penuh santai bertelanjang bulat sambil mengisap cerut di sofa. Pelirnya yang gagah tadi sudah mengecil seperti pelir budak kecil. Kepala merah sudah tidak kelihatan lagi. Di hujung batang pelir kulit kulup nampak berkeriput. Bau cerut memenuhi bilik tidur bersama hancurnya kegadisanku yang selama ini aku pertahan. Apakah ini pengorbanan yang terpaksa aku lakukan...

No comments:

Post a Comment