Monday, 2 July 2012

KALAU TERPAKSA

"Tidaklah selesa benar rumah ni, api pun tak ada, terpaksalah kau gunakan pelita minyak tanah," sambil Dol menyalakan rokok daunnya.

"Tak apa lah... ini pun dah cukup bagus... ada juga tempat aku untuk berteduh," jawab Kamis, dia juga menyalakan rokok daunnya dengan menggunakan pelita yang menyala di antara mereka berdua.

"Dulu, rumah ni digunakan oleh orang belah sana (merujuk kepada orang Thailand) tapi mereka kena balik."

Dol bersandar di bingkai pintu. Kamis membetulkan silanya.

"Kau jangan bimbang... di sini orang tak akan kenal kau.... polis pun tak kisah sangat… tak pernah mereka sampai ke hujung sini.... kau duduklah tenang-tenang, laki bini," Dol mengangkat kepalanya melihat Milah melangkah masuk dari ruang dapur membawa minuman.

Milah cuma berbaju T lengan pendek dan berkain batik saja. Jelas kelihatan puting teteknya yang menonjol tegak dari bawah baju menunjukkan yang dia tidak mengenakan bra.

"Air teh O saja bang dengan biskut kering," sambil meletakkan dulang antara suaminya dan Dol.

Mata Dol tajam ke arah buah dada Milah yang agak membuai ketika dia meletakkan dulang. Sempat juga dia melihat keputihan lerah dua bukit ketika Milah tunduk untuk duduk.

"Buat susah saja Milah!" Seru Dol.

Kamis buat tak faham saja telatah Dol terhadap isterinya.

"Jemput minum Dol."

Dol menghirup perlahan air panas daripada cawannya. Kemudian dia bersandar semula ke bingkai pintu. Angin bertiup deras masuk ke dalam rumah melalui pintu yang ternganga. Kamis mengadang api pelita yang hampir padam.

Milah menjeling ke arah kain pelikat yang dipakai Dol. Nampak macam membengkak antara dua pahanya. Badan Dol kelihatan sasa dengan kulitnya yang hitam. Maklumlah kerja kampung. Api pelita di dapur padam ditiup angin. Tak siapapun yang perasan. Pada ketika itu perlahan-lahan kedengaran guruh di langit.

"Esok kalau tak hujan kau mulakan di hujung tanjung tepi sungai sana. Getah di sana dah lama tidak ditoreh orang. Aku sendiri pun tak sempat hendak ke sana," Suara Dol memecah kebuntuan dan kesunyian malam.

Tangannya mencapai biskut di hadapannya dan menggigitnya separuh.

"Emmm OK besok aku mulakan dari sana. Aku tahu getah hujung tanjung tu jauh benar dari rumah kau tapi dekat pula kalau dari rumah ni."

Sekali lagi angin menghembus kuat hampir memadamkan pelita dihadapan mereka. Kali ini Dol pula menghadang api dengan tangan belum sempat api tu padam.

"Kau boleh menoreh Milah?" Tanya Dol pada Milah.

Milah yang bertimpuh tidak jauh cuma senyum saja.

"Milah mana biasa menoreh. Kampungnya tepi pantai .... mana ada pokok getah," balas Kamis.

Dol cuma ketawa.

"Nantilah bang suatu hari Milah akan belajar menoreh."

"Mula-mula ni boleh kalau kau tolong pungut susu getah tu dulu," dadang Dol.

"Emm itu dia boleh..... pasal pungut susu Milah memang handal," gurau Kamis.

"Mana abang tau Milah handal pungut susu?" tanya Milah kehairanan.

"Abang taulah sebab Milah dah banyak pungut susu abang... hampir tiap malam," sambung Kamis lagi.

"Alah abang ni.... ke situ pulak dia," muka Milah yang putih menjadi merah dan dia cuma tersenyum.

Dalam menjeling ke arah Dol, dia tunduk ke lantai. Dol sekali lagi ketawa. Pada ketika itu juga angin tiba-tiba bertiaup kencang dan memadamkan pelita. Hujan tiba-tiba turun dengan lebat. Suasana gelap gulita.

"Mancis mana Ilah?" tanya Kamis

"Di dapur bang… biar Milah ambilkan."

"Tak apa… kau duduk nanti jatuh pulak... biar abang," jelas Kamis sambil bangun.

Ketika itu juga tangan Dol mula merayap ke buah dada Milah disebelahnya. Tangan Milah cepat-cepat memegang tangan itu namun tidak ada usaha untuk menangkis tangan itu daripada buah dadanya. Pancaran kilat mencerahkan suasana seketika.

Ketika itu Kamis menoleh ke arah isterinya. Jelas dimatanya tangan Dol berada di dada isterinya. Dia mengatur langkah ke dapur namun berselindung sedikit untuk terus memerhati tingkahlaku Dol dan isterinya.

Selepas beberapa minit matanya sudah boleh disesuaikan dengan kegelapan. Apatah lagi dengan cahaya kilat yang agak berterusan.

"Ohhh!!" terdengar keluhan isterinya dalam kebisingan air hujan yang menimpa atap zink.

Kamis terus memerhati dalam kegelapan. Pada ketika-ketikanya dia dapat melihat dengan jelas kedua-dua tangan Dol meramas buah dada isterinya dan sebelah tangan isterinya kelihatan di atas riba Dol. Tentunya membelai balak Dol.

'Huhhh!" sekali lagi terdengar suara Milah.

“Jumpa bang?" Jerit Milah.

"Belum," sahut Kamis.

Kedudukan Milah dan Dol kian rapat.

"Kerasnya bang," kedengaran suara Milah perlahan.

Tangan Dol dah masuk ke dalam baju Milah.

"Ughhhh ..... ganaslah abang ni... sakit Milah tau."

Dol mengurangkan gelojohnya meramas buah dada Milah.

"Jumpa ke bang? Lama kami bergelap ni," kedengaran suara Milah sekali lagi.

"Ala kat dapur ni gelap sikit!" Jawap Kamis.

"Hati-hati Mis nanti terjerlus lobang pulak," tangan Dol mula menyeluk ke dalam kain batik Milah.

Milah meluruskan kakinya supaya mudah penerokaan Dol.

“Dah basah ni," bisik Dol.

Jari hantunya mula menyucuk cipap Milah. Milah melebarkan bukaaan kakinya sedikit.

"Abang pun dah keluar pelincirnya ni," tangan Milah terus merucuk balak Dol yang diselak keluar dari kain pelikat sedari tadi lagi.

Dengan berjengket-jengket Kamis ke dapur mengambil mancis di tempat yang selalu di letakkan oleh isterinya. Dia mencari akal. Dia seronok pula mengintai perbuatan sahabat dengan isterinya.

“Emmm Dol…" dia jerit dari dapur, "kau tunggu sebentarnya aku nak ke tandas sekejap... perut meragam pulak ni"

Dia membuka pintu dapur dan menutupnya kembali. Kemudian dia kembali ke tempat dia berdiri tadi.

Sampai di situ Kamis duduk perlahan-lahan dengan selesanya menonton pertunjukan dihadapannya dalam kegelapan malam dan sinar kilat yang sentiasa bergemerlapan.

"Abang Dol nak ke?" Tanya Milah.

"Abang dah tak tahan ni," jawab Dol yang mula merebahkan Milah sambil menyelak kain Milah hingga ke atas dada.

“Jangan lama sangat nanti abang Kamis balik ni."

Dol terus mengambil kedudukan antara dua paha Milah. Milah mengangkang dan memaut lututnya dengan melipat ke sisi.

"Ohhh emmmmmm…" keluh Milah apabila balak Dol membuka laluan cipapnya santak ke pangkal.

Dol mula menghayun. Perlahan untuk beberapa hayunan namun padat terus ke pangkal. Milah juga mengayak ponggongnya untuk menerima setiap tusukan daripada Dol.

"Cepat lah bang, Milah pun dah dekat ni."

Dol mempercepatkan hayunannya. Milah menggigit bibir. Kepalanya bagai terangkat-angkat.

"Yeahhhhh!" Keluh Milah menandakan dia dah klimaks.

Dol tetap menghayun dengan laju. Pap pap pap secara berterusan kedengaran ke telinga Kamis. Tangan Kamis membelai balaknya yang cukup tegang di sudut gelap.

"Ahh!!!!" Keluh Dol.

Milah dapat merasakan kehangatan pancutan balak Dol.

Crutttt cruuuutt. Das demi das. Selang beberapa ketika Dol rebah seketika di atas tubuh Milah.

"Kau memang hebat Milah macam Kamis kata," kemudian Dol cepat-cepat bangun.

"Milah cakap pada Kamis… abang balik dulu," Dol turun tangga dan menutup pintu.

Milah terus terlentang membiarkan air mani Dol meleleh ke atas tikar mengkuang di bawahnya.

"Puas Milah?" kedengaran suara Kamis di sebelahnya.

Perlahan-lahan Milah membuka mata. Dalam kesamaran malam dengan hujan yang baru reda dia melihat suaminya berdiri disebelahnya dengan balaknya terhunus tegang.

"Bolehlah bang," sambil menggunakan kain batiknya untuk mengelap cipapnya.

Perlahan-lahan Kamis mengambil kedudukan antara paha isterinya. Sekali tekan sahaja balak Kamis tenggelam habis.

"Ohhhhhh emmmmmmm…" Milah memegang lengan suaminya yang tegak bertongkat di kiri kanannya.

"Abang rasa esok Pak Samad atau Dol yang akan datang?"

"Abang rasa... Dol yang akan datang," sambil menghayun keluar masuk balaknya ke cipap isterinya yang melekit oleh air mani Dol.

"Uhmmm....Ohhhhhh…" Milah mengeluh apabila kepala balak suaminya menekan-nekan pintu rahim di dalam cipapnya.

"Kenapa pulak abang kata Dol?"

"Sebab Dol dah merasa Milah punya dan dia tahu asok abang akan menoreh di tanjung sana."

"Pak Samat pun tak kurang gatalnya bang"

"Ahhh" keluh Kamis, dia mengubah rentak perlahan pulak.

“Kenapa pulak Milah kata gitu?"

"Hari tu masa dia tunjukkan bilik tidur rumah ni pada Milah… tangannya merayap kat ponggong Milah, sempat lagi dia tepuk dua tiga kali."

"Emmm sama lah tu bapa borek anak rintik," Kamis mencabut balaknya sambil meminta Milah menonggeng untuk doggie.

Bercerita pasal kelakuan Dol dan Pak Samat menyebabkan balak Kamis makin tegang dan garang pulak.

"Kalau kedua-duanya datang macam mana?" Tanya Kamis.

"Nak buat macam mana... Milah tahan saja lah," jawab Milah.

"Boleh ke sayang abang ni?" Kamis cuba bayangkan isterinya melayan dua beranak tu dalam satu masa.

"Kalau dah terpaksa bang... kalau dah terpaksa......" Milah dan Kamis terus melayari malam dalam kegelapan sehingga mereka benar-benar sampai ke puncaknya.

Esok banyak lagi persoalan yang mendatang. Kalau dah jadi buruan polis, apa juga cara terpaksa digunakan untuk hidup dengan selamat walau pun bersifat sementara.

No comments:

Post a Comment