Tuesday, 3 July 2012

JAMIN ANAK

Anakku Hamzah, 22 tahun. buat hal lagi. Malam tadi dia ditangkap polis kerana kononnya dia pukul orang bersama kawannya. Pagi tadi aku diberitahu polis bahawa Hamzah ada di lokap.

Tengah hari ini aku ke balai polis untuk melihat anakku tapi polis tak benarkan kerana ia adalah kes jenayah. Aku diarah menemui Inspektor Razali yang sedang menyiasat kes itu.

"Assalamualaikum tuan," kataku bila kumasuk ke bilik Inspektor Razali yang kunampak masih muda berusia 30 tahun.
"Mualaikumusalam, ada apa kak?" tanyanya.
"Saya Ana emak kepada Hamzah. Saya nak jumpa tuan," kataku.
"Sila duduk," pelawanya.
"Terima kasih tuan," kataku.
"Kakak emak kepada Hamzah? Berapa umur nampak muda.malam tadi Hamzah diangkap kerana pukul orang bersama kawannya. Ayahnya mana?" jelas Inspektor Razali.
"Kami dah lama bercerai tuan. Saya dah tua tuan, 49 tahun. Saya tak percaya tuan pasal anak saya itu OKU. Dia buta sebelah mata selepas eksiden ketika dia berusia 15 tahun," kataku.
"Saya sedang menyiasat kes ini. Kakak jangan bimbang. Saya akan berlaku adil. Kalau anak kakak tak bersalah dia akan dibebaskan," katanya.
"Tuan tolonglah. Kesian dia. Dia tu OKU. Saya sanggup buat apa sahaja tuan untuk bebaskan dia," kataku.
"Tapi saya tengok rekod anak kakak ini memang banyak. Kes dadah, kes curi air tin di supermarket. Dia pernah dipenjarakan. Saya akan siasat dahulu," katanya.
"Saya rasa tak lojik OKU pukul orang. Kawannya yang pukul kot. Tuan tolonglah saya,"kataku merayu sambil menangis.
"Beginilah kak. Saya ada miting sebentar lagi. Malam ini kita bincang. Ini kad saya. Jam 8 malam nanti kak call saya, "katanya.

Aku terus balik ke pejabat setelah tidak boleh melihat anakku. Malam itu tepat jam 8 malam aku call Inspektor Razali.

"Assalamualaikum tuan, saya Ana emak Hamzah," kataku.
"Mualaikumuasalam., kak Ana jumpa saya di restoran Dini jam 8.30 malam. Sampai di situ call saya," kata Inspektor Razali.

Tepat 8.30 malam aku tiba di Restoran Dini dengan kereta Vivaku.

"Saya dah sampai tuan,"aku callnya.
"Kak ada di mana?," jawabnya.
"Kak dalam Viva putih depan restoran ini," kataku.
"Kak parking kereta di situ.Kak naik kereta Volvo saya di hadapan ini," arahnya.


Aku pun parking kereta Vivaku di situ dan terus masuk ke dalam Volvonya.


"Kak ikut saya," katanya.
"Kita nak ke mana?"tanyaku.
"Kak kata sanggup buat apa sahaja untuk bebaskan anak kakak. Ikut sajalah," katanya sambil memandu keretanya itu.
"Okaylah. Tuan orang mana?'tanyaku untuk memecahkan kesunyian.
"Saya orang Johor,'"jawabnya sepatah.
"kak memang orang sini?" tanyanya.
"Ya. Orang Dadong," jawabku. 
"Anak berapa orang?'tanyaku.
"Dah dua tapi isteri kerja di Johor Bharu. Belum tukar lagi,"jawabnya.
"Dah lama di sini?" soalku lagi.
"Dah 3 bulan. kak dah lama bercerai?" tanyanya.
"Baru 6 bulan,"jawabku.


Setengah jam kemudian kami sampai di Riverside Resort di  Cherating. Dia ajakku masuk ke karaoke di situ. Jam baru 9 malam orang belum tiba lagi dan show di situ belum bermula.


"Kita makan dulu kak, Orderlah," katanya.


Aku order nasi goreng manakala Inspektor Roslan order mi goreng. Sambil makan kami berbual. Inspektor Razali mempunyai karektor yang berlainan. Waktu di pejabat bukan main seriusnya dia tetapi di luar waktu pejabat dia orang yang kelakar. Banyak kali aku ketawa bila dia buat kelakar.Seorang kawannya, Musa, seorang ahli perniagaan join meja kami. Musa ambil GRO untuk menemaninya makan.


"Siapa ni tuan?" tanya Musa.
"Girlfriend baru," katanya sambil memperkenalkan aku kepada Musa.
"Cantik.Memang padan dengan tuan," kata Musa membuatkan aku tersipu malu.


Tepat jam 10.00 malam show bermula dengan live band bersama dua orang penyanyi perempuan dan seorang pemain key board lelaki selama satu jam dengan lagu-lagu sentimental, chacha dan dangdut.


Tepat jam 11 malam karaoke dibuka 1 jam ikut giliran meja dalam dewan itu, Bila tiba meja kami, Inspektor Razali ajakku berduet. Aku yang tak pandai menyanyi turut menyanyi untuk mengambil hatinya.


"Sedap suara kak," kata Inspektor Razali selepas selesai menyanyikan lagu Jangan Pisahkan.
"tak adalah tuan. Suara tuan lagi sedap,"kataku.
"Tak sedap pun," katanya.


Tepat jam 12 malam live band bermula dengan lagu-lagu sentimental.


"Jom kita menari," katanya sambil menarik tanganku.
"Saya tak pandai menari tuan,"kataku.
"Ikut saja," katanya dan memegang tanganku dan memelukku ketika lagu-lagu sentimental sedang didendangkan. Musa dengan pasangannya turut menari slow dance di sebelah kami dan banyak pasangan menari slow dance dalam dewan itu.


"Kak nak bebaskan anak kakak?" soal Inspektor Razali.
"Ya, tolonglah tuan," kataku ketika dia memelukku. Terasa batangnya sudah stim bila kami menari rapat begitu.
"Malam ini kakak ikut saya ya?" katanya
"Okay tuan. Saya rela ikut saja arahan tuan," kataku.

Bila lagu chacha dimainkan aku berhenti menari kerana aku tak pandai chacha. Inspektor Razali menari dengan GRO pasangan Musa. Musa bersembang denganku.

"Dah lama kenal tuan Razali?" tanya Musa.
"dah lama," kataku. Takkan aku nak jawab baru kenal siang tadi. Lagipun Inspektor Razali tak cerita pun kes anakku kepada Musa. Musa percaya bahawa kami sepasang kekasih sebaliknya aku membuatnya ini semua untuk membebaskan anakku.

Jam 1 pagi kami keluar dari karaoke itu. Musa yang meninggalkan kami sempat berkata kepada Inspektor Razali, " bilik saya dah bayar tuan".

Inspektor Razali mengajakku masuk ke sebuah bilik di chalet itu. Sampai di bilik kami mandi air panas dulu kerana tubuh kami sudah berpeluh. Inspektor Razali pun turut mandi. Nasib baik dalam hand bagku ada odorono dan bedak, maka dapat aku pakai odorono dan bedak selepas mandi.

Aku berkemban dengan tuala saja menunggu Inspektor Razali selesai mandi. Bila dia keluar dari bilik air  pakai tuala aku pun rapatkan tubuhku kepadanya. Dia cium bibirku. Kami beromen lama juga sambil berdiri di birai katil sebelum dia merebahkan tubuhku di atas katil.

Apa lagi Inspektor Razali macam singa lapar mencium seluruh tubuhku dan dia hisap tetekku. Aku yang sudah enam bulan menjanda menggelepar kesedapan. Dia suruh hisap batangnya yang lebih besar dari batang bekas suamiku.

"Sedap sayang," katanya.

Selepas itu Inspektor Razali membaringkan aku dan dia menjilat pukiku.

"Sedap tuan,"kataku.

"Jangan ;panggil tuan. Panggil abang," pintanya.

"Sedap bang,"kataku.

Dia pun memasukkan batangnya ke dalam lubang pukiku. Dah 6 bulan aku tidak merasa batang, malam itu aku dapat batang dengan penuh kepuasan. Pelbagai style kami main malam itu, duduk di bawah, di atas dan doggy style. Jam 2.30 pagi kami check out dari chalet itu dan balik ke rumah masing-masing.

Esoknya anakku dibebaskan kerana tiada bukti anakku memukul orang. kawannya yang didakwa di mahkamah di atas tuduhan memukul budak sampai koma. malam itu kami keluar lagi dan kali ini Inspektor Razali meneroka lubang duburku pula. Rupanya dia suka juga main bontot selepas main pukiku.

Sejak itu aku jadi perempuan simpanannya. Apabila isterinya, seorang guru, ditukarkan ke sini kami tidak dapat berjumpa sekerap dulu. Sebaliknya kami  berjumpa di chalet itu seminggu sekali melepaskan rindu.







No comments:

Post a Comment