Wednesday, 11 July 2012

DUA BATANG SATU LUBANG

Nama aku Nani, aku sudah mendirikan rumahtangga dengan suami aku dalam 4 tahun, tapi kami belum dikurniakan anak, mungkin belum rezeki kami. Tapi suami aku tak kisah, asalkan kami enjoy. Almaklumlah umur makin meningkat tapi happy tu perlu.

Aku dan suami aku hidup bahagia, macam pasangan lain juga tapi seks kami mungkin berbeza. Bagi aku dan suami seks ni macam makan nasi lah rutin harian. Kami akan melakukannya tiap-tiap hari, adakalanya masa aku datang bulan dia belasahnya aku, sebab kami ada banyak cara dari A to Z. Cara apa tu, kita ceritakan kemudian.

Seperti lelaki lain, suami aku ni suka main games, hari-hari dok mengadap games. Satu hari dia telah menjemput kawan-kawan dia datang ke rumah untuk sama-sama bermain games. Aku sebagai isteri terpaksa melayan tetamu, menyediakan makan minum.

Nampaknya malam makin larut, semua kawan suami aku sudah pulang, kecuali seorang sahaja tidak dapat pulang kerana motornya pancit. Suami ku mengambil keputusan untuk mengajaknya tidur di rumah kami, dan kebetulan esok Ahad. Rumah kami memang menyediakan bilik untuk tetamu.

Kami suami isteri masuk tidurlah seperti biasa, dan seperti rutin hari-harii suami aku mulalah memanjat ke badan aku. Aku dengan rela menyerahkan padanya.





Bermulalah detik-detik yang ditunggu. Mula-mula kami berkucupan. Aku meraba-raba seluruh badan suamiku, suami ku mulakan peranannya. Dia menjilat seluruh badan ku. Aku mengerang kesedapan dan kegelian, semakin lama kami semakin tak tertahan.

Aku mulakan tugasku sebagai seorang isteri yang juga dahagakan seks suamiku. Aku suka mengulum batang suami ku. Aku mengulum lama-lama. Aku jilat kepala batangnya, suami ku mendesis kesedapan.

Perlahan-lahan aku masukkan batangnya ke mulutuku sambil bermain lidah di dalam. Aku masukkan batangnya kesemua dalam mulut ku sambil aku raba-raba telurnya. Aku ramas-ramas manja dengan jari jemari ku, lidah ku semakin enak menjilat keseluruh batang kote suami ku. Aku melihat suami ku terpejam kerana kesedapan, suami ku mengerang.

“Ayang, kulum yang, main dengan lidah yang, sedap,” keluh suamiku.

Aku lebih bernafsu bila mendengar apa yang dipinta oleh suamiku. Aku kulum batangnya yang keras hitam tu, almaklumlah kulit laki ku bukannya cerah sangat, tapi aku putih, macam India dengan Cina pulak kami berdua.

Suami ku mula membaringkan aku dia atas katil. Lalu dia jilat tubuh ku. Dia hisap tetek ku sepuas-puasnya.

“Aahhhhhhhhh….” aku mengerang.kesedapan.

Lidah suami ku semakin nakal, jilatanya semakin rakus. Seluruh badan ku menjadi mangsa tapi aku memang suka. Lidah suami ku makin ke bawah, Bawah sampai ke pepek ku suami ku berhenti. Dia menarik kaki aku, kiri dan kanan.

“Ahhhhhhhhh….”

Dia mula menjilat seluruh pepek ku.

“Aahhh…” aku tak tahan, “issssshhhh ahhhh sedap!”

Aku tak tahan. Aku mendesis sekuat-kuatnya menjerit kesedapan. Suami aku tak peduli jeritan kesedapan ku, dia terus menyedut keletit ku.

“Ahhhhh…” aku dah tak tahan, “ahhhhhhh sedappp!”

Kuat-kuat aku menjerit kesedapan.

“Aahhhhhhhhhhhhhhh…” aku merayu pada suami ku supaya dia cucuk kotenya ke dalam pepek ku, aku sudah tak tahan.

Suami ku gesel-geselkan kepala kotenya pada biji kelentit ku.





“Aahhh sedapppp “fuck me!!! Fuck me sayaang!” jerit ku.

“Aahhh….”

Tiba-tiba suami ku terus menikam kotenya kedalam lubang pepek ku.

“Aahhhhhhh…” aku menjerit kesedapan.

“Arggh uhhh….” berganti dengan suara suami ku.

Kami masing-masing di puncak berahi.

Tiba-tiba pintu bilik kami terbuka. Aku dan suami berhenti seketika. Rupa-rupanya kawan suami ku. Kami terlalu seronok hingga terlupat bahawa kami ada tetamu.

Aku ingatkan seperti biasa, kami tinggal berdua saje, pintu bilik kami tak ditutup rapat. Aku rasa dia terdengar kami projek dan stimlah tu. Dia mencuri dengar di pintu hingga tersandar sampai pintu terbuka luas. Kami tersentak seketika, lupa pula ada tetamu rupanya kami.....

Hmmmm suami ku memandang aku sambil mengenyit mata, kemudian aku senyum. Itu adalah.. isyarat bahawa aku setuju dan paham apa yang suami aku maksudkan. Sebelum ni memang aku ada merancang nak ajak kawan dia join tapi selalu je tak jadi kerana ini cuma cakap-cakap saje.

Lalu aku bangun, dari katil dan aku terus menarik tangan kawan suami ku ke sisi katil. Suami aku memberi isyarat dengan tersenyum.

Aku mulalah menjalankan tugas ku. Aku membuka seluarnya lalu menjilat-jilat batangnya sepertimana aku menjilat batang suamiku, sambil aku menjeling ke arah suamiku. Aku tersenyum kerana batangnya sudah menegak, saiz lebih kurang batang suamiku je, tapi ini yang kami selalu impikan, dua lelaki belasah aku seorang, tak sangka jadi kenyataan.

Aku kulum semahu-mahunya. Aku menjeling suami ku, suami ku mengosok-gosok batangnya sendiri. Kawan suami ku mendesis kesedapan, batangnya aku jilat semau-maunya.

Dengan jelingan, aku suruh suamiku datang dekat. Ahhhh… setelah itu ku lihat suami ku menghulurkan batang nya ke arah mulut ku. Aku mula menukar posisi lalu mengulum batang suami ku bergilir-gilir, kiri kanan tangan ku memegang batang, macam filem lucah rasanya, tapi ini yang aku inginkan, bukan boleh dapat selalu.

Aku kulum batang suami ku, kemudian batang kawannya, gilir-gilir aku kerjakan. Suara mereka berdua bergema kesedapan.

“Aahhh… ahhhhhh… jilat yang jilat,” suara suamiku dengan nada tengah kesedapan.

Lama juga aku mengulum dua batang sekaligus ni. Sakit mulut, sekali dua masuk serentak, tapi aku cuba gagahi jua kerana aku tau suamiku pun suka aku mengganas. Perlahan-lahan suami ku membaringkan aku di atas katil.

“Jilat la..” dia menyuruh kawan dia menjilat pepek aku.

Dalam diam rupanya kawan dia pun suka menjilat pepek. Pepek aku dijilatnya, bukan setakat dijilat, malah lidahnya dimasukkan ke dalam lubang pepek aku.

“Aaaahh…” selera mereka berdua sama.

Kawan suami aku mula naik ke atas dengan posisi 69 dan menghulukan batang untuk aku kulum.

“Ahhh sungguh sedap.. uuhaaaaaaaaaaaaaaa bestnya!”

Kemudian suami ku menghulur batangnya, aku mengulum batang suami ku pula. Aku kulum bergilir-gilir batang mereka sambil pepekku dijilat oleh kawan suamiku.





Kawannya mula berani. Mula bermain dengan pepek ku, menjilat-jilat dengan lidahnya. Nikmatnya aku sambil mengulum dan dijilat.

“Aahhhhhhhhhhhh…”

Selepas tu posisi pun bertukar. Kawan suami ku mula mencucuk batangnya.

“Aahhhhhhhhhhhhh…” aku terkejut!

Suami ku senyum, mulalah kawannya menyorong tarik sambil aku mengulum batang suami ku.

“Longgar dah bini kau ni Bam, tapi best, ganas,” katanya.

“Ala.., aku dah biasa belasah dia kaw-kaw!” kata suamiku sambil aku mengulum dengan deras batangnya, meleleh-leleh air liur aku semasa mengulum. Tak ada rehat aku dikerjakan.

Langkah seterusnya, aku tukar ke posisi doggie. Kawan suami di bawahku, aku masukkan batangnya ke pepek ku menggunakan tanganku. Datang lagi suami ku menghulurkan batang dia ke mulutu ku sambil membiarkan pepekku diterjah oleh lelaki lain.

Nikmat sungguh, sambil aku mengoyang-goyang punggung dan mulut ku penuh dengan kepala konek suamiku. Aku rasa lupa semua, apa yang aku mahu hanya sedap. Sedap dibelasah oleh dua lelaki. Aku tak sangka, begini rasanya.

Perlahan-lahan suami ku tarik batangnya dari mulut ku, direbahkan badan aku ke kawannya, bibirku bertemu bibir kawannya. Kami berkucup, lidah bertemu lidah, sambil tangan dia meramas-ramas tetek ku. Sekali sekala dia menghisap tetek ku. Sedap. Sedang aku kesedapan dilayan begitu, lalu suami ku dari belakang memasukkan batangnya ke pepek ku.

“Aahhhhhhhhhhhh…” itulah yang aku idamkan selama ini.

Penuh pepek ku,dua batang berlaga-laga di dalam pepek ku.

“Uuuuhaaaahah ahhhhhhhhhhhhh…” aku mengerang kesedapan.

“Sedap yang?” Tanya manja suamiku sambil tersenyum, tangannya dari belakang memegang punggung ku, menepuk-nepuk.

“Sakit tapi sedap….”

Kadangkala tangan dia meramas tetek aku dari belakang.

“Abang nak anal boleh?” Suamiku bertanya.

Aku anguk saje tanda setuju dan memang aku inginkannya.

Kemudian suami ku mencabut batangnya lalu dia gosok belakang lubang bontot ku. Perlahan-lahan dia masukkan. Senang saja sebab kami suami isteri selalu main belakang. Suami ku mula sorong tarik, kawannya pun sorong tarik jua, lubang aku merasa ahhhh sedap tak terhingga.

“Laju bang laju,” keluhku, “rasa sedap sangat.”

Mereka berdua bergilir-gilir memasukkan batang ke dua rongga nikmatku. Aku tak
tahan, aku rasakan air terlampau banyak sudah pon mengalir keluar. Dalam tak sedar, aku telah pun klimaks.

Last sekali aku mengulum dua-dua batang. Kemudian dua-dua batang terpancut dalam mulut ku.

“Aahhh aku puas. Pagi esoknya, aku mulakan sekali lagi sebelum kawan suami ku pulang.

3 comments:

  1. sape nk sex 3 some,
    email aku ok...
    suami_muda_gersang@yahoo.com
    kite gang bang orait!!!

    ReplyDelete
  2. bertaubatlah, kembalilah pada jalan yg benar, kerana api neraka itu sgt2 panas x tertanggung....

    ReplyDelete