Monday, 16 July 2012

BERLAKON

Aku diapit atau dalam bahasa inggeris `sandwich' oleh 2 orang wanita yang dalam firasatku cukup hebat diatas katil. Nafsuku membuak2 tatkala memandang kearah keduanya. Wanita pertama bertudung tapi memiliki sekujur tubuh yang amat seksi bagiku. Pergelangan tangan kanannya sahaja sudah cukup bagiku untuk merasakan bahawa pasti kencang goncangan yang akan diberikannya pada batangku. Seseorang wanita hendaklah bijak menggunakan pergelangan tangan mereka dalam blow job.

Dia memandangku dengan senyuman. "Elly" katanya. Tubuhnya cukup menghairahkan bagiku. Siapa kata wanita bertudung tidak kelihatan seksi? Terpulang pada imaginasi seseorang sebenarnya. Cara mereka berjalan, punggung mereka, suara, bibir, senyuman dll. Kita hendaklah bijak dalam menggunakan imaginasi. Bergantung juga pada nasib atau kebijaksanaan kita. Ada sesetengah kaum wanita bertudung yang menggunakan tudung untuk menyembunyikan bentuk payudara mereka disebalik baju yang dipakai. Ada juga yang membiarkannya sahaja.

Aku masih ingat akan seorang akak di tempat kerjaku merangkap sebagai penyeliaku. Namanya Mas Ellah. Pada awalnya aku tiada apa2 perasaan padanya terutama nafsu seks. Satu hari persepsi aku telah berubah. Pada suatu petang ketika dia sedang membetulkan kertas pada mesin pencetak, ketika dia mengangkat tangannya aku ternampak bentuk payudaranya disebalik baju kurung yang dipakainya. Besarnya payudara akak ni..dalam hati ku. Patut la suaminya tidak mahu melepaskannya ketika baru berkenalan di UiTM dulu. Sejak itu, aku tak henti2 onani mengingatkan Kak Mas.

Aku memang nakal sebab selepas melihat wajah seseorang wanita, aku pasti akan jadikan payudara mereka sebagai sasaran kedua tidak kiralah samada wanita itu aku kenal atau tidak. Payudara besar memang kegemaranku. Myra tahu akan perkara ini. Payudaranya juga besar
seperti Kak Mas. Puas aku menyonyot payudara Myra. Myra merajuk dengannku kerana putting payudara kirinya terasa pedih kerana terluka sedikit akibat hisapan dan nyonyotan rakusku.

Namun demikian, tiada manusia yang sempurna. Ada yang memiliki payudara besar tapi wajah atau tubuh tidak mengiurkan. Ada pula yang berwajah cantik tapi payudara kecil dan pelbagai lagi. Dalam adanya kelebihan, pasti adanya kekurangan dan begitulah sebaliknya. Pejabat
tempat aku bekerja ketika itu hanyalah sebuah syarikat kecil kepunyaan sepasang suami isteri. Syarikat ini hanya mempunyai 6 prang pekerja. Nasib aku baik ketika hanya aku dan Kak Mas sahaja yang berada dia pejabat. Oleh kerana tak tahan, aku telah memberitahu Kak Mas bahawa aku geram tengok payudaranya. Tanpa ku sangka, Kak Mas terus membuka butang baju kemeja putihnya dan membuka cangkuk colinya yang berwarna merah. Kemeja putih itu tidak dilucutkan, hanya coli sahaja tanggalkan. Besar sungguh payudara Kak Mas. Dia bersandar pada
meja dan aku duduk diatas kerusi dan mengadapnya. Ku hisap payudaranya sepuas2nya.


Berdecit2 bunyi yang keluar tatkala aku menyonyot2 puting Kak Mas. Ku kunyah dan kugigit manja. Terenjat2 tubuh Kak Maz. Kak Maz membongkok dan membuka zip seluarku, dikeluarkan batangku yang sudah sedia tegang dan digoncangnya kencang sambil aku menyonyot2 payudaranya. Kuluruskan kaki ku tika aku menghampiri syahwatku. "...hhhaaa...Kak..."
Aku melepaskan nyonyotan dari payudara Kak Mas lalu melihat goncangan kencang Kak Mas. Kak Mas tahu aku akan memancutkan air maniku. Kak Mas melutut dihadapanku sambil tangannya kencang mengoncang batangku. "...Kkkaak...haaaa..." Kak menghalakan kepala batangku kedalam mulutnya. Lidahnya dijelirkan. Pancutan pertamaku tepat mengenai
lidahnya. Pancutan yang selebihnya mengenai gigi hadapan dan tekak Kak Mas. Mata Kak Mas tepat memandang kearahku. Memancut2 air maniku kedalam mulut Kak Mas. Setelah pasti bahawa pancutanku sudah hampir reda, Kak Mas menyedut2 kepala batangku. Kak Mas mahu memastikan bahawa tiada sisa air mani yang tinggal. Terenjat2 aku dibuatnya. Kak Mas mengentel2 lubang batangku dengan hujung lidahnya. Bila aku melihat kearahnya, dia memberikan aku senyuman. Kemudian menjeling dan terus kembali menghisap kepala batangku. Habis air maniku ditelan Kak Mas. Air mani cukup enak baginya. Kak Mas meningatkan aku juga akan KC, dia juga amat gemar menelan air mani.

Akan kupraktikkannya dengan wanita disebelahku sebentar lagi. Aku memandangnya. Wah payudaranya besar sungguh. Aku meraba payudara tersebut. Dia membiarkan sahaja.

"I love this dear." "Call me Jenny"

Elly dikananku dan Jenny dikiriku. Elly masih bertudung manakala Jenny berambut panjang tetapi diwarnakan keperang2an. Aku bercadang untuk mengarahkan Elly agar tidak membuka tudungnya. Nampak kinky sedikit. Nafsuku akan bertambah liar tatkala melihat wanita bertudung berada dalam posisi di atas lelaki. Aku enjoy melihat mereka berusaha
menggerakkan tubuh mereka turun dan naik untuk memuaskan nafsu mereka.

Aku suka melihat aksi lucah dalam filem membabitkan rahib wanita. Ada persamaan dengan wanita bertudung. Kita harus mempelbagaikan fantasi seks masing2. Membelikan pakaian jururawat, polis,peguam, tentera, hijab, rahib dan lain2 pada pasangan kita. Kesannya pada nafsu seks cukup hebat. Contohnya, seperti Paula Malai Ali mengenakan pakaian
pembantu rumah berbaju hitan dan apron putih dalam siri komedi Ah-Ha. Cukup merangsangkan nafsuku. Harapanku agar Elly akan menurut arahanku untuk tidak membuka tudungnya.

"..Ok. Babies...tonight is our night. We're gonna have a lot of fun.Enjoy ourselves." Kataku.

Aku senyum pada Elly. Elly membalas senyumanku. "...hi sayang..."Ku hulurkan lidah ku dan disambut oleh Elly. Lidah kami berkuluman.

Aku berpaling pula pada Jenny. "...hi.." Jenny memasukkan lidahnya kedalam mulutku. Aku menghisap lidah Jen. "..mmphhh..." Jen mengerang, tanda nafsunya sudah menggila. Nafasnya kencang. Nafsu seks Jenny sudah membara. Sesuai dengan sepasang payudaranya yang besar itu. Ia mengesahkan teori silam bahawa perempuan yang berpayudara besar memang memiliki selera seks yang tinggi. Aku pasti puting payudara kirinya pasti mendongak ke atas. ..hhhaaaa..." Jen mengeluarkan nafas melalui mulutnya sebaik sahaja dia mengeluarkan lidahnya dari ulutku. Aku merenung mata Jenny dengan penuh nafsu. Senyuman manja diberikan padaku. Pandanganku beralih pada payudaranya. Besar sungguh.

Teringat akan aku ketika aku berumur 15 tahun. Ada seorang cikgu Bahasa Melayu ku yang berbangsa melayu bernama Puan Rohayah.. Bertudung tetapi memiliki payudara yang besar. Aku bayangkan andai kata aku berpeluang untuk menikmati kehangatan payudaranya yang besar itu. Aku rasa aku akan berada dalam keadaan kebuntuan kerana tak tahu bagaimana hendak menjamah payudara seenak itu. Tetapi kini tidak lagi. Yang penting adalah kesabaran. Aku akan banyakkan sabar untuk menjamah payudara Jenny. Baju T biru lambang `Superman' yang dipakai oleh Jenny itu benar2 membuat nafsuku tak tentu arah. Payudara disebalik baju T itu bagaikan hendak terkeluar. Membuak2 bengkaknya.

Untuk mengalihkan nafsuku dan menguji kesabaranku, aku beralih pada Elly yang dari tadi dengan manja melarikan hujung lidahnya ke telinga kananku. Ku sedut manja bibir atas Elly. Lidah kami meliar melayan nafsu masing-masing.

Jenny menyingkapkan baju T `Superman' dan diangkatnya baju itu melepasi kepalanya. Terpegun aku melihat kehebatan payudara Jenny disebalik coli berwarna hitamnya. Renungan mata Jenny cukup menghairahkan. Renungan nafsu. Harapanku agar putting Jenny sebesar
puting Azlea Antistia yang panjangnya antara 1cm-1.5cm dan lebarnya selebar wang syiling 1 sen. Punatnya pula berdiameter 1.5inci.

Jenny membuka colinya. Aku kaku seakan tak percaya. Payudaranya sama seperti Azlea Antistia. Ku sentuh puting kiri Jenny dengan hujung lidahku. Seakan memberi salam pada pintu nafsunya. Ku larikan pada punatnya dan dalam bentuk bulatan. Jenny mengurut2 belakang leherku tanda memberi restu. Kemudian Jen menyumbat payudara kirinya kedalam
mulutku. Jen mengusap-usap rambutku. Sekali sekala di cabut payudaranya itu dari mulutku dan kemudian disumbatkannya kembali.Nakalnya Jenny!

Aku terasa Elly melucutkan seluarku. Aku tidak memakai underware. Batangku yang tegang terpacul keluar. Kepala batangku berdiameter 1/2 inci, ukur lilit 8 inci dan panjangnya 5 inci. Seluarku dilucutkan hingga keparas tumit kakiku. Tangan kanannya menyambar batangku.
Digosok perlahan-lahan. Terangkat punggungku. Lembutnya tangan Elly. Aku meninggalkan payudara Jenny sekejap dan beralih pada Elly. Kucium kepala Elly dan mengusap belakangnya. "..all yours sayang..." Kataku. Elly get busy.

Aku pun busy sama. Jenny pun busy juga. Aku menghisap payudara Jen yang memang aku geramkan sejak tadi. Ku ramas2 sehingga merah2 & lebam2 payudaranya. Ku gigit2 manja dan ku kunyah2 manja putingnya itu. Ku nyonyot2 sepuas2nya. Berdecit2 bunyi yang keluar ketika aku menyonyot. Ku tarik2 puting Jen dengan bibirku. Memanjang puting macam rubber band. Kemudian ku lepaskan hisapanku. Berulang kali ku lakukan. Ku kerjakan puting Jenny betul2. I want her to remember me. Selepas puting kiri, puting kanan pula ku kerjakan. Jen dalam keadaan tak bermaya, melihat putingnya di kerjakan oleh ku. "...mmm...Hhhaaa...
mmmm..." Jenny menahan kesedapan.

Batangku pula dikerjakan oleh Elly. Elly membongkok dari kananku dan menjamah batangku. Dihisap2 bahagian kepala batangku. Hisapan Elly cukup kuat. Bagaikan hendak tercabut kepala batangku itu. Dijamah batangku sepuas2nya. Mungkin sukar untuk dia melakukan tugasnya, Elly bangun dan melutut didepanku. Posisi yang paling akau gemari. Elly menjilat tangan kanannya untuk membasahkannya dengan air liurnya dan kemudiannya memegang batangku. Dilakukannya berulangkali untuk memastikan batangku licin agar mudah bagi dia melakukan goncangan dan hisapan.

Setelah puashati, Elly memasukkan kepala batangku kedalam mulutnya. Dibaham batangku. Turun naik kepala Elly melakukan hisapan pada batangku. Tiap kali selepas hisapan ke 7, Elly akan berhenti dan mencium kepala batangku. She is soo good. Kemudian Elly memegang
pangkal batangku dan melakukan hisapan maut iaitu hisapan seakan2 twister. Mungkin sehebat taufan Katrina. She got my attention. Buat kali ke 2nya aku beralih dari payudara Vix dan beralih untuk melihat aksi Elly. Hisapan twisternya cukup hebat. Aku mengerutkan kening ku
dan mendongak melihat siling. "...Aaa..." hanya itu sahaja yang keluar dari mulut ku. Vix pula beralih untuk menghisap payu dara kiriku.

Elly sedar bahawa aksinya telah mendapat perhatianku. Elly tersenyum dan ku balas senyumannya. Ku usap manja pipi kirinya. "..more coming..." Kata Elly. Dia memegang batangku lalu membongokkan kepalanya untuk menjamah telurku. Dihisap2 telurku itu sambil menggosok2 batangku. Aku bagai terkena renjatan elektrik dan seakan hilang nafas. Elly is very very good in blow job. Isteri orang memang hebat pengalaman seksnya. Aku terlantar melihat siling. Sekali-sekala aku cuba melawan kesedapan yang diberikan untuk melihat Elly menjalankan tugasnya. Aku hanya berjaya untuk 2-3 saat. Kemudian aku terlantar kembali. Tangan kanan Elly walaupun kurus tetapi kencang goncangannya. Sekali-sekala Elly cuba untuk melakukan `deep throat' iaitu cuba memasukkan seluruh batang ke dalam tekaknya. Sedikit air mata Elly mengalir dek kerana aksi itu. "..good blow job bring tears to my eyes..' katanya.

Aku menghampiri wajah Elly. Ku kucup dahinya, kemudian hidungnya sambil memberikan senyuman mesra. Kedua2 tanganku kemudian menyentuh kedua2 pipinya. Elly mencabut batangku dari mulutnya. Kemudian kami berciuman. Kuhisap2 bibir atas dan bibir bawahnya. Ku berikan 1 lagi senyuman mesra buat Elly. Aku mengusap belakang kepala Elly dan kemudian kepangkal lehernya sambil menggangukkan kepalaku dengan senyuman. Elly faham dan bersedia untuk menyambung hisapan dan sedutan pada batangku. Aku ingin nak tease Elly. Ku pegang batangku dan kuacukan pada Elly. Bila lidah dan bibirnya hendak menhampiri
kepala batangku, aku akan menjauhkan batangku darinya. 2 -3 kali aku buat demikian. "..you're teasing me aren't you?..." Kata Elly. Tangan kananku melepaskan batangku dan menggosok2 bahu dan belakang Elly. Elly menyambar batangku dan meneruskan hisapannya.

Jenny mungkin jeles dengan aksi hebat Elly lalu membongkok dan melihat Elly dengan harapan agar Elly memberikan batangku kepadanya. Elly akur dan memegang batangku lalu menghalakan batangku kearah Jen Elly beralih kembali ke posisi sebelumnya iaitu dikananku. Mereka berdua bergilir2 menghisap batangku. Elly melarikan lidahnya dikanan batangku dan Jenny pula melarikan lidahnya dikiri batangku. Seiringan kepala mereka turun dan naik. Bertukar2 air liurlah mereka. Mereka bergilir2 memberikan hisapan dan kuluman pada batangku. Jika Elly yang melakukan hisapan dan kuluman pada kepala batangku, Jenny pula melarikan lidahnya pada bahagian tengah batangku sambil sabar menanti gilirannya. Jenny sabar menanti untuk memberikan batangku padanya. Akhirnya, Elly memberikan batangku pada Jenny. Jen membaham kepala batangku dan menghisap dengan penuh nafsu. Bergilir2lah mereka ibarat penggiliran jawatan Ketua Menteri Sabah.


Elly bangun utk main duduk...mengenjut sambil aku tersandar duduk kat sofa. Sambil kencang mengenjut turun naik, tudung Elly tak terurus sedikit. Ternampak sedikit rambut Elly terkeluar dari tudung tersebut. Sekali sekala Elly berhenti untuk bercumbuan denganku. Kedua2 tanganku mengexplore setiap inci tubuh Elly sambil dia melakukan enjutan. Aku menghisap payudara kiri Elly bila berkesempatan. Aku kerap merenung mata dan wajah Elly ketika dia melakukan enjutan. Stimnya aku ketika itu, Elly berbogel dengan hanya bertudung sahaja. Tiba-tiba Elly menjerit kepuasan.

Aku menarik kepala Elly dan hisap lidahnya. Aku memeluk Elly dan bangun dari sofa sambil mengangkat serta mendokongnya. Kemudian merebahkannnya pada sofa. Kuhisap lidahnya seketika.

Kutemukan kedua2 kaki Elly dan pegang kedua2 tumit high heels tu dengan tangan kananku sambil tangan kiriku dibelakang pinggangku dan teruskan dayungan.
Lancar batang tu keluar masuk pussy Elly. Pussy Elly memang cantik... cantik seperti Janine Mulder. Ku cabut batang dan & geselkan dan
kutampar2kannya pada biji Elly.
Kekadang stop kejap dek kerana geram kat pussy Elly. Ku hisap biji Elly..ludah kat biji tu & gentel dengan lidah. Aku juga nyonyot2 biji tu. Ludah lagi. Geselkan batang. Masukkan batang & teruskan dayungan.

Akhirnya aku melutut dan menekan peha Elly. Ku teruskan dayungan2 agresif. Elly mengerut kening & dahi tanda kesedapan yang amat sangat dirasai."...ughh....come on baby...I'm gonna cum...yeah...oh god...yeah..." Ngerang Elly.

Jenny disebelah sekali sekala menghisap dan mengentel puting payudara kanan Elly dengan hujung lidahnya. Jenny juga menghisap lidah Elly bila berkesempatan.
Kadangkala aku mencabut batangku dan mengacukannya pada Jenny. Jen menyambut dan menyonyot2 batangku sambil membasahkannya. Kumasukkan
kembali kedalam pussy Elly.

Elly dan Jenny bangun menuju ke katil. Elly baring diatas katil tersebut dan diikuti Jenny tetapi melawan arus. Posisi 69. Pada bahagian belakang pinggang Jen terdapat tattoo seakan2 lambang bunga. Melambangkan dia seorang wild woman yang kuat seks. Aku kerap melihat kebanyakan individu yang terlibat dalam industri seks ada tattoo
sebegini dibelakang mereka serta tengkuk mereka. Aku bangun dari sofa yang pertama tadi dan berjalan menghala ke kepala Elly. Ku lenturkan batangku (persis Mr. Fantastic, Fantastic 4) hampir 90 darjah dan kubenamkan kedalam mulut Elly. Ku enjut perlahan2. "...uhhh...ahhh...
fuck..sss.." Hisapan Elly cukup hebat. Sekali-sekala terkena gigi Elly pada kepala batangku. Ngilu. Ku cabut batangku. Elly tanpa membuang masa terus mejilat pussy Jenny. Disedut2 clitoris Jenny. Jenny mendongak kesedapan dan kedua2 tangan Jen menepuk2 sofa tanda tak tertahan keenakan yang dirasainya.

Jenny cuba melawan keenakan tersebut dan menghisap serta menjilat pula pussy Elly. Aku pula menyertai menjilat pussy Elly. Kemudian aku memainkan hujung lidahku pada asshole Jenny. Dengan penuh nafsu aku menyedut2 punggung Jenny. Geramnya...gebu.


Aku memasukkan batangku sekali lagi kedalam mulut Elly. Kemudian ku cabut dan aku membongkok sedikit kearah pussy Jenny. Ku basahkan tangan kananku dengan air liurku dan ku sapukan pada pussy Jenny. Dan perlahan2 kumasukkan batangku kedalam pussy Jenny. Ku hayun pinggangku perlahan2 dan seiringan dengan itu batangku pun keluar masuk dari pussy Jenny. Kedua2 tanganku memegang punggung Jenny sambil mendayung. Setiap dayungan 1 hingga ke 6 aku hanya memasukkan separuh batangku sahaja, pada dayungan ke 7 aku menghabiskan keseluruhan batangku. Jenny sedang di'doggie olehku. Setiap 5 set dayungan seperti itu, aku akan mencabut batangku dari pussy Jen dan melenturkannya 90 darjah dan memasukkannya ke dalam mulut Elly yang dari tadi menjilat2 pangkal batangku serta menghisap telurku.
"...ughhh...
yeah Elly...taste her juice.." kataku. Berdecit2 Elly melakukan hisapan pada batangku. "...umpphh...mmm...slurp...chup!...chup!..." Mungkin kalau ada
rezeki aku akan melakukan anal seks pada mereka, mencabut batangku dan memasukkannya kedalam mulut Elly. Dapatlah Elly untuk merasai juice dari ass Jenny ataupun Jenny merasai her own juice. Kucabut batangku dari mulut Elly dan kumasukkan kembali kedalam pussy Jenny. Aku memegang bahu kiri Jenny untuk menusuk pussynya dalam2. Kemudian
beralih pula pada rambutnya. Ku tarik rambutnya dan meneruskan dayungan. Persis penunggang kuda. "...ughh...yeah...fuck me...yess...oughh...fuck me..." Ngerang Jenny. SLAP!! Aku menampar punggung Jen. Merah2 punggung
Jenny di spank olehku.

Aku berhenti sebentar sambil menghabiskan seluruh batangku kedalam pussy Jenny. Ku basahkan sekali lagi hujung jari tangan kananku dengan air liurku dan kusapukan pada pussy Elly yang kadang kala dijilat oleh Jenny. Kugunakan jari indeksku dan kumasukkan kedalam pussy Elly dengan harapan agar mengenai G-spot (Grafenberg spot) dan Elly mencapai syahwat sulongnya. Jen pula rakus menghisap dan
menyonyot2 clitoris Elly. Elly berhenti menjilat pangkal batangku dan menikmati kesedapan dipussynya. "...ughhh....yeah...oh...I'm gonna cum...
yyyaa...ahhhaaa... hhaaa...yeaahhh...uhh.." Tersekat2 suara dan nafas Elly menandakan bahawa syahwatnya kian sampai ke puncak. Tubuh Elly kekejangan...ibarat kena sawan. Elly capai inzal kali kedua. "..uhhuu...
haa..hha...oughhh...haaa...haa..." Elly mengerang kepuasan. Hembusan nafasnya...
ibarat pelari marathon. Hembusan nafas Elly makin lama makin perlahan.

Aku kini menumpukan perhatian pada Jenny pula. Masih lagi dalam posisi doggie, aku terus-terusan mendoggie Jenny. Bila aku merasakan yang pussy Jenny mulai kering, aku akan membasahkan batangku dengan mulut Elly. "...ssss...uhh..." Ngeranganku setiap kali menyorong dan menarik batangku dari mulut Elly. Sekali-sekala aku memasukkan keseluruhan batangku kedalam pussy Jenny dan menghampiri telinga kiri Jenny. "...yeah baby..." bisikku pada Jenny. Ku hisap bahagian lembut pada telinganya, kawasan dimana perempuan selalu menindik telinga
mereka. Nasib baik dia telah menanggalkan anting2 J.Lo kepunyaannya, kalau tidak sukar utk aku menghisap telinganya itu. Kadangkala aku mengucup bahunya tanda terima kasih dan romantis. Ada yang kata ini adalah tanda bahawa lelaki amat bernafsu pada perempuan tersebut.


Kemutan Jenny makin lama makin ketat. Tak tertahan aku dibuatnya. Aku mengekalkan dayungan separuh laju. Menikmati kesedapan pada bahagian2 sensitif pada batangku. "...ahhh....ahhh....hhhaaa...yeah baby...here
it comes...
AAAAA..." Aku dapat merasakan yang air maniku akan terpancut tak lama lagi. Sedang diproses dalam testisku dan akan mengalir melalui saluran terus ke bahagian tengah batangku dan akhirnya melalui lubang batangku. Ibarat meriam yang diisikan peluru dan bersedia untuk
dilepaskan. Aku memantaskan dayungan dan memasukkan keseluruhan batangku kedalam pussy Elly, tiada lagi dayungan 1-6 seperti sebelumnya. Setiap dayungan adalah dengan menghabiskan keseluruhan batangku kedalam pussy Jenny. Kalau ikutkan hati, hendak saja aku masukkan telur2ku sekali kedalam pussy Jenny.

Tiba masanya aku bersuara "...ready everybody? Elly...here it comes...Jen...ready baby?..." Kemudian aku mencabut batangku...ku pegang kepala batangku dan kuhalakan pada pussy Jenny. Pancutan pertama dan kedua ku tujukan pada pussy Jenny. Pancutan yang selebihnya ku halakan pada mulut Elly yang ternganga dan lidah terjelir keluar kedahagaan. "...
AAAA....god....aaaa...yeah...ugh..." Ngerangku kepuasan. Elly membaham batangku
agar tiada sisa2 air mani yang dibazirkan. Lelehan air mani mengalir kebahagian pipi kanan Elly. Disedut2 batangku. Aku tersentak2 dek kepuasan. Aku menarik semula batangku dari mulut Elly "...CHUP!!" bunyi yang keluar dari mulut Elly. Kumasukkan semula batangku pada pussy
Jenny yang basah dengan air maniku tadi..ibarat gam yang disapukan pada rekahan merah. Ku sorong dan tarik 3-4 kali dan kucabut keluar.

Jenny berpaling dari posisi doggie tadi dan mengadap batangku. Ku sua kan batangku padanya dan disambut dan dibaham dengan mulutnya. Dapat juga dia merasakan sedikit sisa2 air maniku tadi yang 80% nya tadi telah dilahap dan di telan oleh Elly. Elly mengesat lelehan air mani
pada pipinya tadi dengan jari tangan kanannya dan kemudian memasukkan lelehan tadi ke dalam mulutnya. "...haha...nothing wasted..." Katanya sambil ketawa kecil. Jenny menyedut2 kepala batangku yang sudah kehabisan air mani itu.

"CUT! Yusri, thank you. Tak sangka you boleh jadi pelakon yang hebat", kata Mr. X, jurukamera merangkap tauke vcd tempatan.

No comments:

Post a Comment