Monday, 4 June 2012

TUMPANG TIDUR


Aku selamat sampai di rumahku tepat jam 10.30 malam dari Kuala Lumpur. Aku menumpang kereta bekas adik iparku dari Kuala Lumpur selepas kami menghadiri majlis perkahwinan anak saudara di sana. Bekas adik ipar dan isterinya serta anak-anak terus balik ke rumahnya.

Tiada orang di rumah ketika kusampai. Anak bongsuku, Mansor, entah ke mana pergi dengan Myviku. Aku call Mansor tetapi dia tutup handphone. Mungkin bateri handphonenya sudah abis.Dia memang suka lepak dengan kawan-kawannya setiap malam.

Aku pun duduk berlunjur di luar dalam pagar rumahku. Kebetulan jiran sebelah, budak Indon keluar dari rumah dan menegurku. Dia tidak berbaju. Cuma memakai kain pelikat aja.

"Kenapa kakak duduk di luar?' tanya budak Indon itu yang sudah lama jadi jiranku.
"Kunci tak ada. Anak belum balik, kakak baru sampai dari KL," jawabku.
"Kakak dah call anak kakak?' tanyanya.
"Dah call tapi tak dapat. Mungkin bateri handphonenya abis," jawabku.
"Kalau gitu kakak masuklah rumah saya dulu sementara anak kakak balik," pelawanya.
"okay juga," jawabku sambil membawa beg pakaianku dan terus masuk ke rumah bujang.

Bila kumasuk terus ku duduk di atas tikar. Budak Indon tu pekerja construction dan majikannya menyewa rumah itu untuk didiami empat orang.

"Berapa orang duduk di rumah ini?' tanyaku
"Empat orang," jawab Indon itu.
"Mana tiga orang lagi?" soalku
"Dah tidur di atas," jawabnya.
"Kamu tidur di bawah?" soalku lagi kerana kudapati tilam ada di tingkat bawah itu.
"Ya, kerana kot kot boss datang, tak dengar dia panggil kalau semua tidur di atas," jawabnya.

Aku rasa rimas kerana belum mandi. Ketika bertolak dari KL jam 6 petang tadi, aku tak sempat nak mandi.

"Boleh kakak guna bilik air? Kakak nak mandi," kataku.
"Silakan kak," katanya. Dan aku terus mengambil tuala dan menukar pakaianku dalam bilik air.
"Kakak nak minum air apa?" tanya Indon itu sebelum aku masuk bilik air.
"Teh o," jawabku.

Lima belas minit kemudian aku keluar dengan berkemban tuala sahaja. Budak Indon tu yang tidak berbaju dari tadi terkejut melihat tubuhku yang seksi.

"Minum air kak," katanya sambil menghulurkan mug kepadaku.Aku meneguk mug teh o itu. Dia pun turut minum sambil duduk tidak jauh dariku.

Aku pakai bedak, odorono dan minyak wangi yang menyebabkan harum semerbak di tingkat bawah rumahnya itu. Aku cuma pakai kain batik berkemban kerana malam itu cuaca agak panas walaupun ada kipas angin.

"kakak tidurlah di atas tilam tu. Biar saya tidur di sini, " katanya.
"kesian kamu tidur di atas tikar. marilah tidur atas tilam ni," pelawaku.
"Saya tutup lampunya kak," katanya sambil baring di sebelahku di atas tilam. Api di luar rumah dipasang menyebabkan kami berbual dalam gelap tapi tidaklah gelap sangat.

"Apa nama kamu?''tanyaku.
"Rudi. Nama kakak?" tany a Rudi.
"Suraya, Panggil kak Su aja," jawabku.
"Rudi asal dari mana?" tanyaku pula.
"dari Lombok," jawabnya.
"Bahaya orang Lombok. Nanti Kak Su, rudi bawa lari,hahaha," kataku sambil ketawa.
"Bukan saya bawa Kak Su lari, tapi kak su nak ikut saya balik Lombok.hahaha," jawabnya sambil ketawa juga.
"terima kasih kepada Rudi kerana sudi mengajak kak su tidur di rumah Rudi, kalau tidak nyamuk gigit kak su di luar rumah,"kataku.
"saya kesian pada kak Su. nyamuk kecil di luar rumah gigit memang bahaya. Tapi nyamuk besar dalam rumah lagi bahaya," jawab Rudi sambil ketawa.
"Nyamuk besar sedap tak apa," jawabku sambil ketawa juga.

"Berapa umur Kak Su?' tanya Rudi'
"50 tahun," jawabku
"Tapi kak Su nampak muda. Tak percaya sudah 50," kata Rudi.
"Betul. Kak Su dah ada cucu. berapa umur Rudi?' tanyaku
"25 tahun," jawab Rudi.
"Rudi sebaya anak kak Su yang lelaki tu," kataku.
"Tapi mati-mati saya ingat Kak Su umur 35 tahun," katanya.
"Apa rahsia Kak su awet muda?' tanyanya lagi.
"minum jamu sentiasa," jawabku.
"Suami kakak di mana?" tanyanya lagi.
"Di KL, biasanya dia balik dua minggu sekali," jawabku.
"Kak Su dah pergi KL mesti dah dapat tu.Hahaha," katanya sambil ketawa.
"Rudi ni nakal lah," kataku sambil mencubit lengannya.
"Aduh,: kata Rudi sambil memeluk aku. Aku biarkan Rudi memelukku.

Rudi mencium pipiku dan seterusnya mengucup bibirku. Lama bibir kami bertaut sambil mengulum lidah.

"Rudi dah nikah?" tanyaku
"belum,"jawabnya
"Tapi pandai kissing," kataku
"Di Lombok dulu pernah ada pacar. Jadi dah biasa kissing tapi belum pernah rasakan nikmatnya," kata Rudi.

"Rudi masih teruna?' tanyaku.
"ya," jawabnya
"Tak percayalah. takkan umur 25 tahun masih teruna," kataku kaget.
"Saya belum pernah berzina kak su," katanya.

Kami terus berkuluman lidah. Dia membuka kain batikku dan melurutnya ke bawah, sambil memegang puting tetekku.

"cantik body Kak Su," puji Rudi yang melihat aku telanjang bulat di atas tilamnya itu.
"Puji ada makna tu.Hahaha," kataku. Dia turut ketawa.

"pernah hisap tetek?'tanyaku
"belum pernah," jawabnya jujur.
"Hisaplah," kataku.

Dia pun terus menghisap tetek kiriku. 10 minit kemudian dia menghisap tetek kananku. dalam pada itu aku memegang kotenya yang ada dalam kain pelikatnya. Aku melurut kain pelikatnya ke bawah. Besar dan panjang kotel Rudi. Sungguh keras sekali.

Dia mencium tubuhku dan perutku dan terus menjilat nonokku.

"Rudi pernah jilat?' tanyaku.
"kali pertama kak su," katanya.
"Jilat perlahan-lahan,' arahku.

15 minit dia menjilat nonokku sambil memainkan lidahnya dalam lubang nonok. Dah banyak air keluar dari lubang nonokku.

Aku suruh dia berhenti menjilat kerana aku mahu menghisap kotenya pula. Sedap aku hisap dengan lahap kerana sudah lama aku tak dapat hisap kote sekeras ini. maklum ajalah suamiku dah tua. Dah tentu kotenya lembik dan tidak setegang kote Rudi.

"Sedap kak Su,"kata Rudi.
"Rudi pernah dihisap begini?" tanyaku.
"Kali pertama kak Su. Dulu kami setakat beromen aja," jawab Rudi.

15 minit aku menghisap kote Rudi selepas itu kami berkucupan lagi. Dia mencium seluruh tengkukku.

"jangan buat love bite," kataku.
"Okay kak Su," jawabnya.
" kamu tak apa kalau kak Su buat love bite pasal kamu tiada bini," kataku lagi sambil membuat love bite di tengkuk Rudi.

"Rudi nak rasa kak Su punya apam?" tanyaku.
"Nak," jawabnya sambil masukkan kotenya perlahan-lahan dalam lubang nonokku.
"besarnya, panjangnya, kerasnya," pujiku sambil memeluk badan Rudi,
"Sempitnya kak Su macam anak dara," kata Rudi
"Minum kacip fatimah memanglah sempit," kataku.
"Sedap kak su,'kata Rudi.
"Kak Su bertuah malam ini dapat rasa anak teruna.Rudi akan ingat sampai mati bahawa teruna Rudi pecah dengan nonok kak Su," kataku.

"Saya tak tahan kak Su, " kata Rudi.
"Kamu control. Biar kak Su duduk di atas pula," kataku sambil dia berbaring di atas tilam itu.

Aku pun menghenjut dari atas. Kami sama-sama capai climax dan Rudi pun hilang teruna di tanganku pada malam itu.

Lepas main kami berpelukan sambil tidur telanjang dalam selimut dan dia memelukku.Aku tertidur dan tak sedar pukul berapa anakku balik.Jam 5 pagi Rudi menciumku lagi. Maka kami main sekali lagi sehinggalah azan subuh kedengaran dari surau di kampung sebelah.

Jam 6 pagi aku bangun dan balik ke rumahku.

"Terima kasih kerana sudi menumpangkan Kak Su tidur di rumah Rudi," kataku.
"Saya pun ucap terima kasih kerana Kak Su sudi memecahkan teruna saya,hahaha," katanya sambil mengucup bibirku buat kali terakhir.

Jam 6 pagi aku bangun dan balik ke rumahku.Anakku tanya emak tidur di mana. Aku jawab tidur di rumah Su Nor. Kukata Su Nor baru hantarku balik.

Sebelum balik tadi aku sudah minta nombor handphone Rudi. Malam ini aku akan ajak Rudi main di rumahku pula semasa anakku keluar nanti. Anakku yang baru tamat SPM  memang suka keluar malam dari jam 10 malam hingga pagi bertemu dengan kawan-kawannya.


Biasanya bila anakku keluar rumah, aku keseorangan di bilik. Sekurang-kurangnya Rudi dapat menemaniku sepanjang malam mulai malam ini.

Hari itu aku tak sabar menunggu malam tiba. Sepanjang hari kami bersms. Rudi yang sibuk buat rumah di fasa sebelah sempat menjawab sms aku. Dia pun rindu dan tak sabar-sabar menunggu malam tiba.

"Saya tak dapat lupakan peristiwa malam tadi Kak Su," bunyi sms Rudi.\
"Kak Su pun dah lama tak dapat batang yang keras. Kalau macam ni kak Su sanggup ikut ke Lombok.hahaha," jawab aku.
"Bahaya ni.hahaha," jawab sms Rudi lagi.

Di tempat kerja, Rudi diperli kerana ada love bite di tengkuknya. Datang kawan serumah, Jono yang berusia 40 tahun memanggil Rudi ke bahagian belakang rumah yang sedang disiapkan mereka.

"Siapa buat love bite ini Rudi?" tanya Jono.
"Love bite mana pulak?" Rudi pura-pura tak tahu.
"Aku nampak semua malam tadi. Jam 1 pagi aku nak ke bilik air di tingkat atas, aku dengar suara perempuan.Aku pun perlahan-lahan turun ke bawah. Aku nampak kamu dengan perempuan itu main di bawah. Aku pun intai. Hebat kamu," kata Jono.
"Kamu nampak semua?" tanya Rudi terkejut.
"bagus kamu sudah pecah teruna. Tapi aku mahu juga. Kalau tidak aku beritahu suaminya kau ada skandal dengan isterinya,," kata Jono.
"Astaga. jangan abang Jono. Mati saya dibunuh suaminya," kata Rudi.
"Bila kamu mahu jumpanya lagi? Aku mahu ikut. Aku pun mahu rasa buritnya," kata Jono tegas.
"Malam ini di rumahnya jam 10 malam bila anaknya sudah keluar," kata Rudi sambil meminta Jono tidak bertitahu kepada kawan-kawan serumah yang lain.

Tepat jam 10 malam anak lelakiku keluar rumah. Aku pun sms kepada Rudi supaya datang segera. Aku terkejut bila Rudi bawa kawannya.

"kenapa Rudi bawa kawan?' tanyaku bila mereka berdua duduk di atas sofa di rumah tamu.
"Malam tadi abang Jono nampak semua yang kita buat. Jadi dia ugut akan beritahu suami Kak Su kalau Kak Su tak beri dia peluang sama," cerita Rudi,
"jadi malam ini Kak Su dapat dua oranglah. bagus juga pengalaman baru," jawabku.

Tanpa melengahkan masa aku ajak mereka naik ke atas masuk ke bilikku. Kami tutup lampu tapi lampu jalan menyebabkan cahaya luar nampak sedikit cerah.

Kami bertiga terus bogel dalam bilikku. Mereka berdua baring di atas katilku.

"Jono orang mana?" tanyaku
"Orang Jawa barat," jawabnya sambil dia mencium bibirku.Rudi pula menjilat nonokku.
"berapa umur?' kataku sambil membalas ciumannya. Badannya besar sasa lebih besar dari badan Rudi.
"40 tahun, duda,: jawabnya. Kami mengulum lidah. Dia pun pandai romen macam Rudi juga.

Lama Rudi menjlilat nonokku. Aku sudah tidak tahan lain. Banyak air yang keluar. Jono bangun dan menyuakan batangnya ke mulutku. Sambil dijilat nonok oleh Rudi, aku menghisap batang Jono. ternyata batang Jono lebih besar dari batang Rudi.

'Siapa mahu duluan," kataku.
"Saya dulu pasal Rudi sudah rasa malam tadi. Malam ni biar saya rasa dulu," jawab Jono.

Rudi berhenti menjilat nonokku. Aku suruh Rudi menghampiri mulutku dan aku pun menghisap batangnya. batangnya keras tetapi lebih kecil dari batang Jono.

Jono pun memasukkan batangnya ke dalam lubang nonokku. Sakitnya pasal besar sekali batangnya. Lebih besar dari batang suamiku.

Lama juga dia sorong tarik. Lepas itu Jono suruhku bangun. Rudi pun rehat di tepi katil kerana Jono mahu dukungku. ternyata Jono gagah sekali. Dia dukungku dan kami main sambil aku didukungnya. Sedap sekali. memang hebat Jono.

Lepas itu dia suruh aku menunggeng di atas katil kerana dia mahu doggy aku. Aku terjerit kesedapan. Pada masa yang sama aku panggil Rudi mampir ke mulutku kerana aku mahu menghisap batangnya.

"Aah,aah," kedengaran suara Jono kesedapan bila air maninya sudah keluar. Dia keletihan dan terus baring di atas katil. Giliran Rudi pula memasukkan batangnya dalam lubang nonokku yang ada air mani Jono.

Sebagai orang baru, Rudi memang tak tahan. Aku cepat-cepat duduk di atas Rudi seperti malam tadi. Rudi pun memuntahkan air maninya dalam lubang nonokku lagi.

malam itu kami tidur bertiga di atas katil. Inilah pengalaman pertamaku threesome dengan Rudi dan Jono. Sejak malam itu setiap malam mereka tidur di rumahku kecuali suamiku balik. Malah ketika haid pun, Rudi dan Jono tetap mahu. Seronok juga main dalam haid walaupun ia haram. Dua kali haram pasal berzina pun sudah haram.

Pada suatu malam sedang aku main dengan Rudi dan Jono tiba-tiba suamiku pulang. Dia tak beritahu pun dia mahu pulang Rabu itu. Biasanya dia pulang pada hari Jumaat malam.

Tiba-tiba handphoneku berbunyi ketika Rudi sedang mendoggy aku. Rudi sudah pandai doggy selepas melihat Jono doggy aku malam itu. Cuma dia tak larat dukung aku seperti Jono mendukungku. Aku paling best main dengan Jono kerana dia suka dukung aku ke seluruh bilik.

Malah dia dukungku ke bilik air dan kami terus mandi dalam bilik air itu. Sambil mandi dia pula doggy aku di dalam bilik air itu.

Selepas mandi dalam basah itu Rudi pula membelasah aku. Aku bahagia dengan mereka bertiga.

"Awak kat mana Su? Saya di luar pagar ni," kata suamiku, Ali

Aku terkejut kerana Ali berada di luar pagar yang berkunci. Anakku keluar dari rumah tadi terus kunci pagar rumah. Jono dan Rudi masuk ke rumahku ikut pintu belakang kerana bimbang jiran nampak mereka datang malam hari ke rumahku.

"Saya di bilik tidur," kataku sambil buat pura-pura baru bangun tidur.

Rudi pun terus menghayun laju dan air maninya terpacut dalam lubang nonokku. Cepat-cepat Rudi dan Jono pakai baju dan kain pelikat mereka dan turun ke bawah dan sembunyi dalam bilik air di tingkat bawah.

Aku terus buka pintu pagar sementara Jono dan Rudi sudah keluar ikut pintu belakang. Pagar belakang memang tidak berkunci.

Suamiku terus naik ke tingkat atas dan aku ke dapur untuk mengunci pintu belakang. Aku pun tutup susi lampu dapur dan terus naik ke tingkat atas.

Aku terus tidur manakala suamiku mandi.

Selepas mandi suamiku tidur di sebelahku.

"Abang dah minum goji?" tanyaku
"Dah di hentian Gambang tadi," jawab suamiku. Aku tahu kote suamiku lemah. Dengan goji kotenya keras macam sedia kala tetapi tidak keras lama.

Dia pun mencium aku dan kami berkucupan.

"kenapa rambut awak bau rokok?" tanya Ali.

"Tadi Emi hisap rokok. Saya pesan dah jangan hisap rokok dalam biliknya. Masa tu saya masuk biliknya ambil baju kotornya. Dia sedang hisap rokok. Habis rambut saya bau rokok," kataku padahal sebentar tadi Jono mencium rambutku. Jono memang seorang perokok tegar manakala Rudi bukan perokok seperti suamiku.

Suamiku hisap tetekku kiri dan kanan bertalu-talu. Dia nak jilat nonokku cepat-vepat aku tariknya kerana aku lupa nak cuci nonokku tadi yang penuh dengan air mani Rudi.

"Tak ingat nak cuci tadi. Tak payah jilatlah," kataku bimbang tiba-tiba air mani Rudi ada dalam mulut suamiku.

"Biarlah," kata Ali sambil terus menjilat nonokku. Aku tak tahu suamiku rasa apa kerana air mani Rudi masih ada dalam lubang nonokku.

"Sedap," kata suamiku. Aku senyap sahaja mendenar katanya itu.


Malam itu kami main sampai aku climax lagi. Malam itu aku dapat rasa tiga batang sekali gus- batang Jono, batang Rudi dan batang suamiku. Batang Jono paling besar sampai senak nonokku. Batang Rudi paling keras dan batang suamiku macam biasa cepat tegang dan cepat lembik.

No comments:

Post a Comment