Wednesday, 6 June 2012

KALI PERTAMA

Aku masih ingat kali pertama aku hilang teruna pada 34 tahun lalu pada 8 Jun 1978. ketika itu aku belajar di tingkatan enam atas di sebuah sekolah menengah di ibu negeri di sebuah negeri di pantai timur.

Aku duduk di asrama. Dua minggu sekali aku akan balik ke rumahku yang terletak di sebuah pekan kecil di hulu negeri. Sekolahku adalah sekolah berasrama penuh. Maka sekolah kami walaupun ada pelajar lelaki dan perempuan tetapi kami tidak bebas bergaul. tambahan pula aku adalah seorang yang pemalu dan takut bergaul dengan pelajar perempuan.

pada usia 19 tahun itu aku belum ada seorang awek pun. Pada petang Khamis seperti biasa aku balik kampung dengan bas. perjalanan dari bandar ke kampung lebih kurang 1 jam. Hampir senja aku tiba di rumahku. bila kupanggil nama emak, emak tak ada di rumah  dan ayah memang tak ada di rumah pasal kereta Toyota Corolla KE memang tiada di rumah.

Yang menyahut panggilanku ialah seorang perempuan berusia 20 tahun.

"Siapa ni?' tanyaku.

"kak ani anak ayah Long Penang," jawab perempuan itu. Kak ani atau Siti Rohani adalah sepupuku yang duduk di Bukit Mertajam, Pulau Pinang. Ayah Long abang ayahku nikah dengan orang Pulau Pinang dan dia duduk di Pulau Pinang mempunyai 10 orang anak. Walaupun bersepupu, inilah kali pertama aku menemui sepupuku dari Penang.

kak ani yang setahun tua dariku sudah tidak bersekolah. Rupanya sudah seminggu kak ani datang ke rumahku mengenali saudara maranya yang berada di negeri ini. Ini adalah kali pertama kak ani datang mengenali saudara mara sebelah ayahnya. biasanya Ayah Long balik kampung seorang tanpa membawa anak bininya.

"Kak Ani sampai bila?' tanyaku sambil bersalam dengannya yang berkulit hitam manis. Aku terus masuk ke bilik untuk bertukar pakaian dan mandi di waktu senja itu.

"Seminggu dah," jawabnya dan dia terus ke dapur.

Adik-adikku, Din yang berusia 13 tahun dan Lah yang berusia 11 tahun ada di dapur .

Din dan Lah mendapatkan aku dan bersalam dengan aku.

"Ayah dan emak pergi mana?' tanyaku kepada Din.

"mereka pergi ke Kuala Lumpur petang tadi," jawab Din.

Aku terus mandi dan selepas itu solat mahgrib. malam itu kak ani masakkan nasi untuk kami bertiga.

Oleh kerana ini adalah kali pertama aku dan kak ani berjumpa, maka banyak yang kami bualkan tentang latar belakang kak ani. apatah lagi aku belum pernah menemui 9 orang adik beradiknya yang lain. jadi banyak yang ku tanya tentang adik-beradiknya yang lain.

Tepat jam 11 malam kedua-dua adikku, din dan lah terus masuk tidur. Tinggal aku dengan kak ani menonton tv di luar. kami menonton midnite cerita Inggeris sampai habis jam 2 pagi.

habis menonton tv, kami masuk tidur dan kami berempat tidur di bilik yang sama di atas dua buah katil double decker. Di katil sebelah, Din tidur di tingkat atas, manakala lah tidur di tingkat bawah. Manakala kami tidur di katil double decker yang sebelah lagi.

Aku tidur di tingkat atas, manakala kak ani tidur di tingkat bawah. kebetulan malam itu malam Jumaat tiba-tiba anjing menyalak.

Aku usik Kak Ani dari atas kononnya kukata anjing nampak hantu tu.

Aku hulur tanganku ke bawah dan kak ani sambut pegang tanganku.

Aku terus turun ke bawah dan masuk dalam kelambunya bila tangan kami yang berpegangan tadi terasa ada karan.

Aku terus mencium pipi dan mengucup bibir kak ani. Inilah kali pertama aku mengucup bibir perempuan. Lama kami beromen walaupun aku tidak pernah ada pengalaman. kak ani amat berpengalaman. maklum ajalah dia budak penang. mungkin dia seorang yang sosial di kampungnya.

Aku buka t shirtnya dan menyonyot teteknya yang agak besar kiri dan kanan. kak ani kegelian dan kesedapan. koteku terus mengeras. Lama kami berpelukan, beromen dan menghisap teteknya bertalu-talu.

Aku pegang buritnya dan air banyak yang keluar. Koteku sudah keras dan kan ani pegang koteku dan menghalakan koteku ke dalam lubang buritnya.

Aku yang tiada pengalaman tak tahu nak buat apa.

"Push in, push in," kata kak ani. Aku rasa dia sudah biasa berzina. Maka malam itu setelah lama aku push in koteku ke dalam buritnya, maka terpancutlah air maniku. Malam itu aku hilang teruna di tangan kak ani. kak ani memang sudah biasa main dah. Masa kumasukkan koteku ke dalam buritnya, lubangnya dan senang masuk. Kalau anak dara, susah nak masuk.

Malam itu kami berzina dua kali sebelum jam 5 pagi aku naik ke tingkat atas katil. Aku bimbang juga dua adikku menyedari perbuatan kami. Malam esoknya kami berzina lagi bila adik adiku tidur. Dua malam aku balik kampung, petang Sabtu aku balik ke asrama.

kak ani telah mengajarku segala-galanya tentang sex, Dua minggu kemudian bila ku balik ke kampung, kak ani sudah tiada. Dia sudah balik ke Pulau Pinang. Aku bercadang menziarahinya pada cuti sekolah nanti selepas aku selesai mengambil peperiksaan STP.

Aku tidak pernah melupakan tarikh 8 jun 1978 yang menyebabkan aku hilang teruna di tangan sepupuku sendiri. terima kasih kak ani.


No comments:

Post a Comment