Thursday, 7 June 2012

KAKAKKU

Hamid terlalu sukar untuk mempercayai bahawa dia terlalu berahi kepada kakaknya Rohaya. Wanita janda beranak 3 itu begitu diminati sejak dia remaja lagi. Bagi Hamid, isterinya yang agak cantik itu pun tidak setanding keberahiannya berbanding kakaknya. Sukar bagi Hamid untuk membuang perasaan itu dari kotak fikirannya. Meski pun sudah dua anak lahir dari perkahwinannya bersama isterinya, namun perasaannya kepada kakaknya amat sukar untuk dikikis. Bayangan wajah kakaknya yang berumur 49 tahun itu sering bermain di fikirannya. Lenggok tubuh kakaknya yang amat seksi buatnya itu juga selalu bermain di fikirannya, hingga membuatkan dirinya selalu di alam khayalan membayangkan persetubuhan sumbang mahram di antara dirinya bersama kakaknya. Punggung kakaknya yang tonggek itu selalu diidam-idamkan. Jika sebelum kakaknya itu berkahwin dahulu, punggungnya yang tonggek dan yang masih belum lebar itu pun sudah di gilakannya, apatah lagi apabila ianya kini sudah semakin lebar dan montok. Malah gegarannya semakin kuat di setiap langkahnya. Hamid selalu bersetubuh bersama isterinya membayangkan pesetubuhan bersama kakaknya Rohaya.


Beberapa hari yang lalu, Hamid mengunjungi kakaknya. Sepanjang dia di rumah kakaknya, batangnya selalu sahaja stim di dalam seluar melihat seluruh pelusuk tubuh dan wajah kakaknya. Ketika itu kakaknya di rumah hanya memakai baju t berwarna hijau bersama kain batik berwarna merah. Tetek kakaknya yang sederhana sahaja besarnya itu dibayangkan di hisap penuh nafsu. Manakala peha gebu kakaknya yang montok itu terasa ingin sekali di usap dan di ramas geram. Jika dapat, mahu saja Hamid melancap di situ juga dan memancutkan benihnya ke tubuh kakaknya. Ketika kakaknya berjalan menuju ke dapur, lenggok punggung kakaknya yang montok itu di tatap geram. Mahu sahaja dia menyelak kain kakaknya dan menjolok dubur kakaknya hingga memancut benihnya memenuhi lubang bontot kakaknya. Wajah kakaknya yang ayu dan cantik serta bertahi lalat di kening kirinya itu seperti mahu sahaja di simbahi dengan pekatan air maninya dan mahu sahaja dia melihat wajah kakaknya itu menghisap batangnya hingga memancut di dalam mulut. Rambut kakaknya yang ikal dan panjang itu baginya seperti rambut bidadari yang cantik menghiasi wajahnya.

Hamid sudah tidak dapat bersabar lagi, dia perlu membuat perancangan yang begitu teliti untuk menikmati kakaknya. Lalu dia pun bertemu dengan Samy, rakannya yang bekerja di estet.

“Apa hal kau cari aku pagi-pagi ni Mid?”, kata Samy kepada Hamid.

“Aku ada projek sikit untuk kau ni Samy, tapi aku nak kau sorang je yang buat.” kata Hamid.

“Projek jahat atau projek baik Mid?” tanya Samy lagi.

“Jahat punya projek. Kau berani ke tak?” tanya Hamid pula.

“Kau bagi la tahu aku dulu apa projeknya, barulah aku bagi tahu boleh atau tak boleh lah kawan..” kata Samy.

“Ok.. macam ni..” kata Hamid lalu dia pun bercerita kepada Samy tentang rancangannya.

“Ok.. aku setuju.. Tapi betul ha tak perlu ramai orang. Aku satu orang saja suda cukup?” Kata Samy inginkan keyakinan.

“Ye Samy.. aku boleh jamin keselamatan kau” Kata Hamid memberi jaminan.

Dan selepas hari itu Hamid mula mencari hari yang sesuai untuk menjalankan rancangan jahatnya.
Hari yang sesuai pun tiba. Rohaya meminta bantuan Hamid untuk mengambilnya pulang dari bengkel kerana keretanya sedang dibaik pulih. Hamid pun bergegas menuju ke bengkel di mana kakaknya sedang menunggu. Dalam perjalanan, dia menelifon Samy memberikan lampu hijau untuk projek jahat mereka. Sampai sahaja di bengkel, kelihatan kakaknya sedang berdiri di hadapan bengkel menuggu kehadirannya.

“Uda lama ke tunggu Hamid?” tanya Hamid kepada kakaknya sejurus selepas kakaknya masuk ke dalam kereta.

“Tak lama juga. Kau dari rumah ke Mid?” tanya Rohaya.

“Ha’ah.. Budak-budak sekolah ye hari ni.. Dia orang balik pukul berapa?” tanya Hamid ingin kepastian.

“Budak-budak balik tengah hari nanti. Alah baru pukul sepuluh. Dah lah jom balik. Uda kerja petang ni.” Kata kakaknya.

“Ok.. Jom balik.” kata Hamid.

Sedang dalam perjalanan ke rumah kakaknya, tiba-tiba handphone Hamid berdering.

“Hello.. Oh Leong.. Ada apa tauke?” kata Hamid.

“Hah sekarang? Kenapa? Esok tak boleh ke?” kata Hamid lagi.

“Ok.. ok.. ok.. sekejap saja kan? Ok.. Kejap lagi saya datang” kata Hamid dan terus meletakkan handphonenya.

Sebenarnya Samy yang menelifon Hamid dan berpura-pura berbual tentang sesuatu.

“Uda.. Kita ke XXX kejap jom. Ada tauke tu dapat tanah kelapa sawit nak dijual. Dia suruh datang sekarang tengok kebun.” kata Hamid kepada kakaknya.

“Kejap je kan?” tanya kakaknya.

“Kejap je.. ” kata Hamid meyakinkan.

Lalu mereka pun menuju ke destinasi yang telah dirancangkan.

Hamid sampai di tempat yang dimaksudkan. Dia membelok keretanya memasuki ladang kelapa sawit yang kelihatan tiada siapa di situ. Mata Hamid melilau berpura-pura mencari kelibat tauke yang ingin dijumpanya. Agak jauh juga dia memandu ke dalam ladang, hingga jalan besar sudah jauh tidak kelihatan.

“Jauh lagi ke Mid?” Tanya kakaknya sedikit kerisauan.

“Tak tau lah.. Kenapa, Uda takut ke?” tanya Hamid kepada kakaknya.

“Ada lah sikit. Hahaha.. ” Rohaya cuba ketawa bagi menenangkan perasaannya.

“Kita berhenti kat sini kejap.” kata Hamid sambil memberhentikan keretanya dan cuba mendail tauke.

“Alamak, line tak clear pulak. Uda tunggu kejap ye..” kata Hamid sambil terus keluar dari kereta dan cuba meneruskan mendail tauke.

Tiba-tiba, entah dari mana datang seorang lelaki india menerpa ke arah Hamid dan mengacungkan parang ke leher Hamid. Hamid tidak dapat berbuat apa-apa kerana ianya berlalu begitu pantas. Sedangkan dia tahu bahawa lelaki india itu adalah rakannya, Samy.

“Kau campakkan handphone tu ke tanah sekarang, cepat!” gertak lelaki india itu kepada Hamid.

Segera Hamid melakukan seperti yang di suruh. Kemudian lelaki india itu menyuruh Rohaya keluar dari kereta. Rohaya yang ketakutan segera keluar kerana takut adiknya dicederakan oleh lelaki india itu.

“Encik.. kami datang cuma nak tengok tanah. Kalau encik nak duit, kami boleh bagi, tapi tolong jangan apa-apakan kami encik. ” Hamid berpura-pura merayu kepada Samy.

“Ye.. memang aku nak duit korang! Cepat keluarkan duit kau semua dan kumpul dalam plastik ni. Cepat!” Jerkah Samy sambil mengeluarkan plastik hitam dari poket seluarnya.

Hamid terus mencampakkan dompetnya ke dalam plastik hitam itu dan Rohaya juga turut mencampakkan beg tangannya ke dalam seperti yang disuruh.

“Tolong jangan apa-apakan adik saya encik. Ambiklah duit saya ni.” kata Rohaya ketakutan. Wajahnya sudah cuak takut bukan kepalang.

“Handphone mana?!! Cepat masukkan sekali!!!” jerkah lelaki india itu dan mereka menuruti seperti yang di arahkan.

Kemudian secara tiba-tiba Samy menumbuk muka Hamid dan serta merta Hamid terjelupuk jatuh ke tanah.

“Hamid!!” Jerit Rohaya melihat adiknya di tumbuk hingga jatuh ke tanah. Dia menangis melihat adiknya di pukul.

Kemudian Samy menarik kolar baju Hamid dan membangunkan semula Hamid agar berdiri kembali.

“Ingat!! Jangan nak buat macam-macam dengan aku! Kalau tak, parang ni akan sembelih leher kamu berdua. Faham!!” jerkah Samy kepada mereka berdua.

“Baiklah.. kami dah bagi semuanya, tolonglah lepaskan kami.” rayu Rohaya kepada Samy.

”Baiklah, tapi sebelum aku lepaskan kamu, kau kena tolong aku dulu! Cepat ke mari!!” Arah Samy kepada Rohaya sambil tangannya masih memegang kemas parang di leher Hamid.

Rohaya yang ketakutan terus menuju kepada Samy. Matanya melihat Hamid yang berdiri dengan parang masih di lehernya. Dagu Hamid yang ditumbuk tadi kemerahan. Rohaya sedih melihat adiknya yang seperti tidak bermaya itu. Air matanya berciciran melihat keadaan adiknya dan keadaan mereka yang amat genting itu.

“Kau perempuan melayu yang cantik! Berapa umur kau sekarang?!” Tanya Samy dalam nada yang kasar.

“Err… 49 tahun… “ Kata Rohaya terketar-ketar.

“Kau pulak!” Tanya Samy kepada Hamid pulak.

“29… “ jawab Hamid ringkas.

“Bagus…. Kau berdua ni adik beradik ke hah!!” Tanya Samy lagi.

“Ye…” jawab Hamid.

“Hahahahaha!!!! Bagus!! Sekarang kau perempuan, duduk berlutut depan kau punya adik. Cepat!!” arah Samy kepada Rohaya.

Rohaya segera mengikut arahan Samy. Dia pun berlutut di depan Hamid seperti yang diperintah.

“Kau buka seluar dia cepat!” Arah Samy.

Tangan Rohaya terketar-ketar membuka seluar Hamid. Air matanya meleleh di pipinya bersama esakan tangisannya akibat ketakutan. Samy menjerkah lagi supaya cepat dan dengan pantas Rohaya membuka seluar Hamid. Samy mengarahkan Rohaya menarik seluar Hamid ke bawah dan Rohaya menurut sahaja. Sekali tarik sahaja, terserlahlah batang Hamid yang tidak berseluar dalam itu di hadapan mata Rohaya. Terkejut Rohaya kerana itu adalah pertama kali dalam hidupnya melihat batang adiknya di depan matanya.

“Bagus!!! Hahahahaha! Sekarang aku nak kau hisap pundek adik kau! Cepat!!” Arah Samy kepada Rohaya.

“Encik.. Tolonglah.. saya tak boleh buat macam ni.. Kami adik beradik…” Rayu Rohaya dengan linangan air mata yang berjujuran.

“Aku peduli hapa!! Cepat lah bodoh!!!! Kalau tak aku tetak leher adik kau kat sini jugak!!” Ugut Samy kepada Rohaya yang berlutut di depan Hamid.

Rohaya pun dengan terpaksa menghisap dan mengolom batang Hamid. Sudah lebih 8 tahun dia tidak menghisap batang lelaki. Sebelum bercerai dahulu, batang suaminya kerap juga dihisapnya. Kini, batang adiknya pula yang terpaksa dihisap.



Rohaya perlahan-lahan mengolom batang adiknya Hamid. Batang Hamid pula perlahan-lahan keras di dalam mulutnya. Batang adiknya yang semakin keras dan tegang di dalam mulutnya secara automatik membuka sedikit pintu nafsunya.

“Ohhh… Uda…. Ohhh…. “ Hamid merengek kesedapan batangnya di hisap kakaknya.

Mata Hamid melihat wajah kakaknya yang diberahikan itu. Wajah kakaknya yang masih cantik dan bertudung itu kelihatan sedang menghisap batangnya keluar masuk mulutnya yang comel.

“Hahahaha… Bagus!!! Hari ni ada seorang perempuan melayu kena hisap pundek adik dia! Hahahahaha!!!” Samy ketawa lagak seorang perompak.

“Hey perempuan! Kau masih ada laki kah?” Tanya Samy kepada Rohaya.

Sambil menghisap batang adiknya, Rohaya menggelengkan kepala.

“Wahhhhh!!!!! Bagus!! Hari ni ada janda melayu nak kena tebuk!! Hahahaha!! Kau naikkan bontot! Cepat!! Mulut kasi terus hisap!!” Arah Samy.

Rohaya pun menaikkan badannya dan keadaannya kini berdiri menunduk menghisap batang adiknya sementara punggungnya pula di raba-raba tangan kasar Samy. Punggung bulat Rohaya yang sendat di dalam skirt labuh berwarna coklat itu di tepuk berkali-kali tangan nakal Samy. Kemudian Samy mengangkat parang dari leher Hamid dan ianya beralih pula ke leher Rohaya yang bertudung. Rohaya semakin takut. Namun dia terus menghisap batang adiknya tanpa henti.

Samy menyelak kain Rohaya ke atas pinggang. Punggung Rohaya yang di baluti seluar dalam putih itu di tepuk kasar. Rohaya sedikit terkejut dengan perbuatan Samy. Tangan Samy kemudian menarik seluar dalam Rohaya ke bawah. Lurah punggung Rohaya di raba jari jemari Samy yang kasar.

“Ini janda punya punggung sungguh cantik! Hahahaha! Kau beruntung ada kakak cantik dan seksi macam ni! “ Kata Samy sambil mengeluarkan batangnya yang hitam dan sudah keras dari celah zip seluarnya yang sudah terbuka.

Batangnya di lalukan ke lubang cipap Rohaya. Terasa cairan air nafsu Rohaya sudah mula mengalir membasahi muara cipapnya.

“Hahahaha! Kau nak tahu tak! Kakak kau ni, janda cantik ni sudah stim! Hahahahaha! Air sudah banyak keluar! Hahahahaha! Sekarang aku nak rasa lubang sedap kakak kau ni…” kata Samy sambil cuba menjolok batangnya masuk ke lubang cipap Rohaya yang sedang menonggeng itu.

Serta merta Rohaya menelepaskan batang Hamid dari mulutnya dan berpaling ke belakang.

“Encik… tolonglah… jangan buat saya macam ni…. Ambiklah duit dan handphonoe tu.. tapi jangan buat saya macam ni.. tolonglah lepas kan kami…” rayu Rohaya kepada Samy.

“Hah! Kau diam!! Kalau tak aku tetak leher kau!! Kau pun sama jugak! Jangan pandai-pandai mahu jadi hero! Kalau tidak aku kasi putus leher kakak kau! Kau diri situ diam-diam, biar kakak kau kasi sedap kau punya pundek!” Jerit Samy kepada mereka berdua.

Terus kecut perut Rohaya apabila mendengar lehernya akan putus jika mereka cuba melawan. Lebih-lebih lagi, di lehernya terasa parang yang dipegang Samy. Rohaya pun menangis semakin kuat.

“ Kau masukkan pundek kau dalam mulut kakak kau! Kasi dia diam. Kalau dia bising lagi, aku kasi kau berdua mati ini hari!” arah Samy kepada Hamid.

Hamid pun memegang dagu kakaknya. Wajah kakaknya dipandang sayu. Kesian ada, stim pun ada. Tapi mengenangkan rancangan yang telah dirancang bersama Samy untuk menikmati tubuh kakaknya sedang berjalan lancar, dia kembali bernafsu kepada kakaknya.

“Uda… maaf ye… “ kata Hamid sambil terus menerjah batangnya ke dalam mulut kakaknya.

Dan pada masa yang sama, Samy pun menjolok batangnya ke dalam lubang cipap Rohaya sedalam-dalamnya. Menjerit Rohaya menerima kehadiran batang Samy. Sudah lama cipapnya tidak dirodok batang lelaki. Perit juga rasanya walau pun air berahinya sudah membanjiri. Selama dia bergelar janda, jika dia keberahian, hanya jarinya sahaja yang bermain di cipapnya.

“Hahahaha! Hari ini aku dapat puki janda melayu! Hahahaha! Walau pun sudah longgar, tapi sedap juga! Hahahaha!” Kata Samy sambil terus menghenjut tubuh Rohaya yang menonggeng menerima tusukan batangnya dari belakang.

“Ohhh… Oughhh.. Emmmpphhh…” Rengek Rohaya yang menonggeng di bedal Samy sedangkan mulutnya masih penuh dengan batang keras adiknya.

“Ohhh… Udaa… Ohhh… Udaaa…. “ Hamid merengek sedap menikmati batangnya di hisap oleh kakaknya yang sedang dihenjut Samy.

Setelah beberapa minit menghenjut cipap Rohaya, Samy kemudian mengeluarkan batangnya dari lubang cipap Rohaya. Dengan tangannya yang masih memegang parang dan masih di acukan di leher Rohaya, dia berganjak ke sisi Rohaya yang masih menonggeng sambil sebelah lagi tangannya memegang batangnya.

“Deyy! Kau tengok ni! Tengok ni!!” jerit Samy kepada Hamid.

Hamid melihat ke arah Samy, sementara Rohaya pula menghentikan hisapannya dan turut berpaling kepada Samy.

“Kau tengok, sudah basah pundek aku kena lubang kakak kau! Hahahaha! Ini janda punya perempuan sudah tara boleh tahan la dey! Hahahaha! Kau nampak ini parang?” Tanya Samy kepada Hamid.

Hamid hanya mengangguk kepala. Rohaya pula kembali mencangkung di atas tanah akibat keperitan cipapnya di belasah batang kulup Samy yang hitam itu.

“Kalau tak mahu kena ini parang, jangan macam-macam sama saya. Faham!! Sekarang kau perempuan bontot kasi naik serupa tadi punya.” Arah Samy sambil parang di tangannya masih diacukan di leher Rohaya.

“Hahahaha!! Bagus!! Ini perempuan banyak pandai main. Kau pulak pergi diri belakang ini perempuan. Kasi naik itu kain dan masuk itu lubang tadi aku pundek sudah masuk. Cepat!!” arah Samy kepada Hamid.

Hamid berlakun seperti akur dengan arahan Samy. Dia terus ke belakang Rohaya dan menyelak kain skirt coklat yang dipakai Rohaya. Kelihatan seluar dalam Rohaya masih terlondeh dan tersangkut di peha.

“Encik.. Dia ni kakak saya… Saya tak boleh buat macam ni… Tolonglah encik…. “ kata Hamid sambil mengenyit mata kepada Samy.

“Kau betul-betul mahu ini peremuan mati ke hah?! Kau nampak ini parang sudah dekat leher ini perempuan? Mahu aku kasi putus dia punya kepala?!” Jerkah Samy garang.

Perasaan takut Rohaya bukan kepalang. Kecut perut dia mendengar lehernya boleh putus bila-bila jika mereka tidak mengikut cakap lelaki India itu. Mukanya pucat dan peluh semakin banyak timbul di dahinya.

“Sudah cepat! Jangan mahu main-main sama aku punya parang! Cepat kasi masuk!” arah Samy.Hamid pun menurut. Sekali tekan sahaja, seluruh batangnya terus menerobos buat pertama kalinya ke dalam lubuk kewanitaan milik kakaknya. Buat seketika, dia diam sejenak merendam seluruh batangnya di dalam lubang cipap kakaknya. Sambil itu, dia menunjal-nunjal kepala batangnya ke dasar cipap kakaknya. Rohaya merengek-rengek menahan kenikmatan di perlakukan sebegitu walau pun sedikit rasa senak bersarang di perutnya.

“Macam mana? Ada sedap lubang kau punya kakak?!” Tanya samy kepada Hamid.

Hamid diam. Masih membiarkan batangnya yang keras itu tertanam di dalam lubang cipap kakaknya yang sedang menonggeng.

“Apasal kau diam hah bodoh! Aku tanya kau! Sedap ke tidak??!!” Tanya Samy sekali lagi dengan lebih kasar.

“Se.. Sedap…” jawab Hamid pura-pura gugup.

“Sedap ye… Hahahaha… Hey perempuan janda! Sekarang kau punya adik sudah cakap kau punya lubang banyak sedap! Hahahahahaha!!!!” ketawa Samy.

“Sekarang tunggu apa lagi, kasi keluar masuk itu sedap punya lubang la deyyy!!! Cakap sedap kuat-kuat! Kalau aku tara dengar itu sedap punya kata, aku hiris ini leher kau punya kakak!!!” arah Samy.

Hamid pun mula menghayun batangnya keluar masuk lubang cipap Rohaya. Sungguh nikmat menikmati lubang cipap kakaknya yang di idamkan sejak dahulu itu. Baru ini lah dia dapat menikmatinya sesudah sekian lama hanya mengidam dan berfantasi untuk menikmatinya.

“Oooohhh… Sedapnyaaa… Uda… Sedap sayanggg… Sedapnya cipap Uda… Ohhh Udaaa…” kata-kata nikmat terbit dari mulut Hamid sambil dia menghayun batangnya keluar masuk.

Sementara Rohaya hanya mampu menitiskan air mata membiarkan lubang cipapnya di bedal adiknya. Dia langsung tidak menyalahkan adiknya. Apa yang dia tahu adalah, adiknya dipaksa untuk melakukannya demi keselamatannya. Rohaya hanya redha menerima setiap tusukan dari adiknya.



Lama-kelamaan kenikmatan semakin menguasai dirinya. Rasa takut sedikit demi sedikit di selubungi rasa bernafsu yang semakin mencengkam. Otot batang adiknya yang keras berurat itu dirasakan sungguh menikmatkan. Tubuh Rohaya semakin terlentik menikmati saat-saat di setubuhi ketika itu. Sudah lama rasanya dia tidak merasakan kenikmatan yang sebegitu. Air berahinya semakin banyak keluar membanjiri lubang cipapnya yang sedang dihenjut oleh adiknya.

Hamid pula, semakin enak dengan tindak balas yang diberikan oleh Rohaya. Dia tahu bahawa Rohaya sudah semakin bernafsu. Batangnya terasa semakin licin dengan lendir nafsu Rohaya yang semakin banyak. Batangnya semakin keras meleding merodok lubang cipap kakaknya. Tangannya kini memegang pinggul kiri dan kanan kakaknya. Daging pinggul janda beranak tiga itu di ramasnya geram. Hentakannya semakin laju dan semakin kuat. Dia semakin di rasuki nafsu. Impiannya untuk menikmati tubuh kakaknya kini sudah tercapai, hasil bantuan rakannya yang berlakun ingin merompak mereka berdua.

“Uda… sedapnya… Ohhhh… Udaaa…. Udaa… Ohhh….” Hamid merengek menikmati lubang cipap kakaknya.

“Hahaha!! Hey perempuan… Sedap tak lubang kau kena lanyak adik kau?” Tanya Samy kepada Rohaya.

Rohaya hanya diam. Matanya hanya terpejam menikmati dirinya disetubuhi adiknya di dalam keadaan menonggeng itu. Nafasnya turun naik pantas.

“Hahahaha…. Tambi.. kau punya kakak sudah sedap sama kau punya pundek. Hahahahaha!!!” kata Samy sambil tangannya memegang dagu Rohaya dan mendongakkan kepalanya ke arah batang hitamnya yang masih tegak.

Samy menekan batangnya ke bibir Rohaya. Rohaya cuba menutup mulutnya dari dimasuki batang hitam lelaki India yang telah merogolnya itu tadi. Namun dia kalah. Akhirnya batang Samy berjaya juga menceroboh mulutnya yang comel itu. Samy pun terus menghayun batangnya keluar masuk mulut Rohaya dan setelah beberapa minit, hayunan Samy semakin kuat dan dalam. Rohaya hampir tersedak diperlakukan sebegitu. Rohaya tahu, batang hitam yang sedang bersarang di dalam mulutnya itu bila-bila masa sahaja akan terpancut air maninya. Rohaya sendiri sudah tidak tahu apa lagi yang hendak di lakukan. Dia hanya mampu menolak tubuh Samy dengan harapan batang lelaki India itu akan keluar dari mulutnya. Tetapi dia gagal. Semakin dia menolak tubuh Samy, semakin kuat lelaki India itu memaut kepalanya yang bertudung kuning itu.

Akhirnya, Samy pun menembak air maninya yang pekat dan banyak terus ke kerongkong Rohaya. Terbeliak mata Rohaya sebaik tekaknya di hujani pancutan demi pancutan padu air mani Samy. Batang Samy yang keras di dalam mulutnya terasa berdenyut kencang. Rohaya terpaksa menelan beberapa kali air mani yang telah penuh di kerongkongnya, mana kala air mani yang sudah banyak bertakung di dalam mulutnya berjaya di tolak keluar oleh lidahnya. Samy mengerang nikmat melepaskan air mani ke dalam mulut Rohaya. Memang sungguh mengasyikkan baginya kerana dapat melepaskan air mani ke dalam mulut perempuan melayu yang bertudung itu.

Sementara Hamid yang sedang asyik menikmati lubang cipap kakaknya yang sedang menonggeng itu, terasa semakin ghairah melihat Samy kenikmatan melepaskan air mani sedang batang hitamnya masih penuh di dalam mulut kakaknya. Henjutannya semakin kuat dan laju.

Selepas puas, Samy pun keluarkan batangnya dari mulut Rohaya. Kemudian batangnya yang berlendir hasil campuran air maninya dan air liur Rohaya itu di sapukan ke muka Rohaya. Sedaya upaya Rohaya cuba mengelak.

“Hahahahaha…. Memang sedap mulut ini perempuan. Hahahaha!!!” Samy ketawa galak kepuasan sambil menyimpan batangnya yang semakin layu ke dalam seluar.

“Kau sudah mahu keluar kah?” Tanya Samy kepada Hamid.

Hamid menggelengkan kepala. Kemudian Samy mengacukan pula parangnya ke leher Hamid.

“Sekarang kau kasi ini perempuan rilek. Dia sudah penat bontot kasi tonggeng. Sudah… keluarkan kau punya pundek.” Arah Samy kepada Hamid.

Hamid menurut, sementara Rohaya merasakan kelegaan. Dia berharap agar semuanya akan berakhir ketika itu.

“Kau perempuan boleh baring atas itu tanah sekarang. Cepat!!” Arah Samy kepada Rohaya dan Rohaya hanya menurut sambil dia mengelap muka dan bibirnya yang bersisa dengan air mani Samy dengan lengan baju kemejanya.

“Sekarang kau main kau punya kakak atas dia punya badan. Cepat!!” arah Samy kepada Hamid sementara parang yang diacukan di leher Hamid di tekan untuk menakutkan Rohaya.

Hamid pun menurut kata Samy. Perlahan-lahan dia berlutut di hadapan Rohaya yang sudah terbaring di atas tanah. Batangnya yang masih keras di rocohnya agar kekal keras sambil matanya menikmati seluruh pelusuk tubuh kakaknya yang sedia menanti untuknya dalam keterpaksaan.

Perlahan-lahan Hamid menyelak skirt coklat kakaknya dan dia terus menarik seluar dalam putih kakaknya hingga terus tanggal dari kaki. Rohaya yang tahu apa yang perlu dilakukan terus mengangkang sambil memejamkan matanya. Tidak sanggup rasanya melihat dirinya sedang disetubuhi oleh adik kandungnya sendiri.

Hamid pun perlahan-lahan menekan batangnya kembali masuk ke dalam cipap kakaknya hingga terus ke dasar. Rohaya merintih kecil menerima kehadiran batang adiknya ke dalam tubuhnya. Hamid terus menghayun tubuhnya hingga batangnya keluar masuk lubang cipap kakaknya dengan galak.

“Ohhh…. Uda…. Maafkan Mid Uda…. Maafkan Mid…. Ohhh Udaaa….. “ Hamid merintih menikmati lubang cipap kakaknya sambil meminta maaf kepada kakaknya.

“Hey perempuan!!! Buka mata kau! Cepat!!” Jerkah Samy.

Rohaya yang ketakutan terus membuka matanya dan terus kelihatan wajah adiknya yang cukup dikenalinya, darah dagingnya sendiri, sedang enak menghenjut batangnya keluar masuk tubuhnya. Mahu tidak mahu, terpaksa juga dia melihat dirinya di setubuhi adik kandungnya yang telah dipaksa itu.

Keghairahan yang semakin terbit hasil dari jolokan batang adiknya di lubang nikmatnya kembali menghanyutkan Rohaya. Dia merasakan, lebih baik dia menikmati perasaan itu demi menghilangkan perasaan takutnya kepada Samy. Rohaya memberikan tindak balas yang mengghairahkan. Di samping air berahinya yang semakin banyak membanjiri, tubuhnya juga turut terlentik-lentik seperti meminta agar di tujah semakin kuat dan dalam.

Hamid yang sudah arif dengan persetubuhan itu tahu bahawa kakaknya itu sudah hampir kepada klimaks. Dia terus merendahkan tubuhnya hingga tubuh mereka berdua rapat bersatu. Hamid terus mengucup telinga kakaknya yang masih dilindungi tudung itu dengan lembut dan dengusan nafas kakaknya yang bernafsu serta semakin kuat itu sudah cukup untuk meyakinkannya bahawa kakaknya itu sudah menyerahkan 100 peratus tubuhnya untuk di setubuhi.

Rohaya yang sudah semakin tenggelam di dalam nafsu membiarkan segala tindakan Hamid. Kegersangan setelah sekian lama bergelar janda kini akhirnya terubat. Saat-saat genting yang mengancam nyawa mereka berdua ketika itu seolah dilupakan ketepi. Dia hanya mahu dirinya di setubuhi penuh nikmat kerana sudah alang-alang dirinya di perlakukan sebegitu ketika itu. Sekurang-kurangnya baginya dapat juga dia melepaskan nafsunya tanpa menerima tanggapan yang negatif daripada adiknya. Dia juga sudah tidak menghiraukan butang kemeja bunga-bunga kuning yang dipakainya di tanggalkan adiknya. Malah, puting teteknya yang berwarna coklat gelap itu di hisap adiknya juga sudah tidak dihiraukan lagi. Baginya ia lebih kepada kenikmatan yang diperolehi akibat dalam keadaan genting demi menyelamatkan nyawa mereka berdua.

Akhirnya Rohaya sampai ke puncak kenikmatan. Otot-ototnya mengejang bersama peluh yang semakin banyak di tubuhnya. Wajahnya yang semakin kemerahan itu kelihatan terpejam menikmati puncak syahwat yang sudah lama tidak dinikmati. Cipapnya seolah menyedut batang adiknya agar menerima tusukan yang paling dalam. Tangannya secara spontan memeluk tubuh adiknya agar semakin rapat ke tubuhnya. Rohaya tenggelam dalam kenikmatan.

“Hahahahahaha!!!! Ini perempuan sudah suka sama kau punya pundek. Kau sudah bagi dia tahu kau punya pundek hari-hari dia boleh dapat. Hahahahaha!!!” ketawa Samy tiba-tba memecahkan saat-saat indah itu.

Rohaya yang masih lemah akibat kepuasan masih lagi memeluk tubuh adiknya Hamid. Fikiran warasnya sedikit demi sedikit timbul, meninggalkan alam kenikmatan yang dinikmati ke alam nyata. Namun dia masih tidak mahu melepaskan pelukan, malah batang gagah adiknya yang masih berkubang di dalam lubang cipapnya dirasakan sungguh menikmatkan.

“Sudah!! Sekarang ini perempuan sudah puas.. Kali ni aku nak ini lelaki pulak puas. Hahahaha!! Keluarkan kau punya pundek cepat! Heyy perempuan! Kau masih tak puas lagi ke hah!! Cepat tonggeng atas ini tempat!!” jerkah Samy garang.

Rohaya seperti sayang ingin melepaskan pelukan. Namun dia terpaksa akur. Setelah Hamid mengeluarkan batangnya, Rohaya pun terus menonggeng seperti anjing di atas tanah. Hamid yang sudah tahu apa yang perlu dilakukan terus menyelak kembali skirt coklat kakaknya yang kembali menutupi punggungnya. Kain kakaknya di selak ke atas pinggang. Hamid pun terus menghunus batangnya menuju lubang cipap kakaknya.

“Hey tambi!! Ada ka aku suruh kau masuk hah!!! Kau jangan bikin aku marah!! Kalau aku marah kau berdua mesti mati tahu tak!! Kau masuk lubang satu lagi tu bodoh!! Cepat!!” arah Samy.

Hamid hanya tersenyum kepada Samy. Samy juga turut tersenyum kepada Hamid. Rohaya yang sedang menonggeng tidak tahu perlakuan mereka berdua di belakangnya. Perlahan-lahan Hamid menyumbat batangnya ke dalam lubang bontot Rohaya. Rohaya melentikkan pinggangnya untuk membantu batang Hamid masuk. Dia tahu lubang bontotnya akan di jamah batang adiknya, namun dia tahu mereka berdua tiada pilihan. Menurut sahaja atau nyawa menjadi gadaian. Rohaya pasrah.

Sedikit demi sedikit batang Hamid berjaya menembusi lubang bontot Rohaya yang sempit itu. Sakit sedikit batangnya kerana kesempitan lubang bontot kakaknya. Sementara Rohaya pula merengek minta agar dilakukan perlahan-lahan. Kesakitan semakin dirasainya.

Akhirnya, batang Hamid berjaya terbenam seluruhnya ke dalam bontot Rohaya. Rohaya menggerakkan lututnya yang berpijak ke tanah untuk mengimbangi tubuhnya. Namun perbuatannya itu seolah memberikan satu pertunjukan yang istimewa buat Hamid. Punggung tonggek Rohaya yang lebar dan yang di idamkan selama ini kelihatan seperti menggelek berahi. Batang Hamid yang terbenam di dalam lubang bontot Rohaya semakin keras dengan galaknya. Rohaya sedar perkara itu. Dia dapat merasakan batang adiknya semakin keras dan dia tahu adiknya semakin bernafsu. Rohaya menoleh kebelakang melihat Hamid yang masih diam tidak melakukan apa-apa. Matanya layu melihat adiknya yang sedang galak memerhati seluruh pelusuk tubuhnya yang sedang menonggeng lentik di atas tanah. Dia lihat tangan adiknya enak meramas-ramas punggungnya sementara tangan adiknya yang sebelah lagi terasa membelai-belai tubuh dan pinggangnya yang melentik. Rohaya tahu adiknya sedang bernafsu ketika itu. Dia rasa, inilah masanya untuk dia mempercepatkan menamatkan waktu jahanam itu. Lalu Rohaya terus melentikkan tubuhnya hingga punggungnya yang tonggek itu semakin tertonggeng dan memberikan pose yang benar-benar seksi untuk adiknya. Dia mahu Hamid segera mengeluarkan air maninya. Dia mahu segala kegilaan itu tamat segera. Hamid yang keghairahan itu terus menujah bontot kakaknya lebih dalam dan pada masa yang sama, kakaknya terus menjerit kuat akibat keperitan dan kesakitan yang dialaminya. Hamid tidak menghiraukan jeritan kesakitan kakaknya, dia terus menghayun batangnya keluar masuk lubang bontot kakaknya yang sempit itu. Meski pun keperitan, namun Rohaya cuba bertahan agar permainan itu segera tamat.

“Ohhhh…. Uda… Uda… Uda…. Ohhhh bontot Uda sedappppp…… Ahhhhh…” Hamid merengek sedap membedal bontot kakaknya.

Rohaya terasa malu juga namanya disebut-sebut adiknya yang sedang dirasuk nafsu itu. Namun dia faham, adiknya melakukannya kerana terpaksa. Rohaya menahan keperitan, membiarkan adiknya kenikmatan membedal punggungnya. Seumur hidupnya tidak pernah dia diliwat oleh bekas suaminya.

“Ohh.. Uda… Mid tak tahan Udaaa…. Uda…. Mid nak.. pancut dalam bontot Udaa… Ohhh bontot Udaaa…. Ahhhhhhhh!!!!! “ jerit Hamid.

Akhirnya Hamid kekejangan di punggung kakaknya. Batangnya di tekan sedalam yang boleh sambil melepaskan pancutan demi pancutan air mani yang deras dan bertalu-talu memenuhi lubang bontot kakaknya. Tubuhnya terasa seperti berada di syurga. Punggung kakaknya yang diidamkan itu terasa seperti punggung milik bidadari yang diciptakan untuk mengabdikan diri memuaskan nafsunya. Hamid memaut erat pinggul kakaknya.

Sementara Rohaya dapat merasakan batang adiknya berdenyut kuat di dalam bontotnya. Air mani adik kandungnya itu di rasakan hangat memenuhi lubang bontotnya. Tekanan tubuh adiknya yang kuat juga turut membuatkan tubuhnya semakin tertonggeng dan semakin terlentik menerima tusukan batang adiknya yang semakin dalam dan keras. Rohaya pasrah, sekurang-kurangnya dia tidak berisiko untuk hamil.

Setelah mereka kembali tenang dan berada di alam nyata, Rohaya pun menoleh ke arah Hamid. Kelihatan Hamid masih menikmati lubang bontotnya dengan membiarkan batangnya masih terbenam di dalam bontotnya. Dengan lemah Rohaya berganjak kehadapan membuatkan batang Hamid terlepas keluar dari punggungnya dan serentak dengan itu, menderu air mani Hamid keluar dari lubang bontotnya. Hamid menggigil kenikmatan.

“Mid… Mana lelaki tadi…” tanya Rohaya kepada Hamid yang terduduk kepenatan.

Hamid memerhati sekeliling, langsung tiada kelibat lelaki India yang merompak mereka tadi. Nampaknya lelaki itu sudah pergi bersama plastik yang berisi wang dan handphone masing-masing. Dalam kepenatan mereka kembali ke kereta dan bergerak pulang menuju ke rumah.
Sepanjang perjalanan, mereka diam tidak berkata apa-apa. Namun setelah Hamid terdengar esakan tangisan kakaknya, Hamid pun mula meminta maaf kerana rasa bersalah mengajak kakaknya ke tempat itu pada pagi itu. Hamid ingin mengajak Rohaya ke balai polis untuk membuat laporan tetapi Rohaya mendesak untuk pulang. Sebenarnya Hamid berpura-pura kerana dia tahu bahawa kakaknya pasti tidak mahu perkara itu diketahui ramai. Tetapi jika kakaknya bersetuju dengan cadangannya, Hamid sudah merancang untuk membatalkan niat untuk membuat laporan atas alasan tiada bukti yang kukuh. Lebih-lebih lagi hanya air mani dia sendiri yang berada di dalam tubuh kakaknya bukan air mani lelaki yang merompak mereka. Hanya laporan akibat dirompak sahajalah yang boleh dikaitkan.

Setibanya di rumah, Rohaya segera mandi membersihkan dirinya. Kemudian dia terus terbaring di atas katil yang menjadi tempatnya tidur anak beranak akibat kelelahan dengan air matanya yang mengalir di pipi. Ketika itu Hamid sedang mandi membersihkan dirinya.

Setelah selesai mandi, Hamid berjalan menuju ke bilik. Apabila dia melintasi bilik kakaknya, dia terlihat kakaknya yang sudah siap memakai baju t berwarna kuning bersama skirt labuh berwarna hitam. Kelihatan kakaknya baring mengiring membelakanginya. Hamid merapati katil dan mendapati kakaknya sudah terlena bersama air mata yang hampir kering di pipi. Hamid terus melucutkan tuala yang dipakainya. Batangnya yang sudah bersih dan wangi itu di rocoh agar tegang dan keras. Pinggul kakaknya yang gebu dan montok di usap lembut. Kemudian perlahan-lahan Hamid baring di belakang kakaknya dan merapatkan tubuhnya memeluk kakaknya. Batangnya yang tegang di tekan ke alur punggung kakaknya. Kakaknya yang sedang lena itu tidak sedar mungkin akibat kepenatan. Hamid terus menyelak kain kakaknya dan kelihatan kakaknya memakai skirt yang mempunyai dua lapisan. Lapisan luar yang merupakan kain yang jarang di singkap ke pinggang, meninggalkan lapisan dalam yang kainnya licin dan memberahikan. Punggung dan pinggul kakaknya di usap lembut. Rambut kakaknya yang wangi berbau syampu di cium penuh kasih sayang.

Perlahan-lahan Hamid menyelak kain kakaknya ke pinggang. Punggung kakaknya yang tonggek dan lebar itu kelihatan montok tanpa memakai seluar dalam. Hamid dengan berhati-hati menekan batangnya ke celah kelengkang kakaknya. Dapat dirasai belahan cipap kakaknya bergesel dengan batangnya yang keras itu. Semakin di lajukan hayunannya semakin syok dirasakan, walau pun masih belum memasuki lubuk kenikmatan kakaknya itu.

Namun secara tiba-tiba, Hamid merasakan pegerakan tubuh kakaknya. Kakaknya kelihatan terjaga dan menoleh ke belakang. Kakaknya yang masih mamai itu kelihatan terkejut dengan kelakuan adiknya. Segera dia menolak Hamid dan cuba untuk berganjak ke hadapan untuk menjauhkan tubuhnya dari tubuh Hamid. Dengan pantas Hamid memeluk tubuh kakaknya dan merapatkan kembali batangnya di belahan cipap kakaknya. Kakaknya meronta-ronta ingin melepaskan diri. Pelukan Hamid semakin kuat dan tekanan batangnya di kelangkang kakaknya semakin kuat.

“Mid… apa ni… Uda tak suka lah… “ Kata kakaknya sedikit marah.

“Uda.. tadi boleh…” kata Hamid.

“Tadi tu lain Mid… Jangan lah.. lepaskan….” Pinta kakaknya sambil cuba melepaskan diri.

“Bontot Uda sedap… Mid nak rasa lagi…” Kata Hamid.

“Mid… lepaskan… Uda ni kakak kau Mid.. Lepaskan!” Kakaknya semakin marah.

Hamid pula semakin ghairah. Dia terus membuatkan kakaknya terlentang dan secara tidak langsung bahagian bawah tubuh kakaknya terdedah kepada sasaran batang Hamid. Belum sempat kakaknya hendak mengepit kelengkangnya, batang Hamid sudah berjaya menerobos masuk ke lubang cipapnya.

“Ohhhh… Middd…. kenapa dengan kau niiii….. Ohhhh….” rintih Rohaya antara keperitan dan kenikmatan.

Hamid tidak menghiraukan tolakan dan asakan Rohaya untuk melepaskan diri. Dia terus menghayun batangnya kelular masuk lubang senggama kakak kandungnya yang di idamkan selama ini. Dari lubang yang sedikit memeritkan batangnya, akhirnya lubang cipap Rohaya mula dibanjiri air nafsunya sendiri. Rohaya sendiri sudah mula merasakan kenikmatan hasil tusukan batang Hamid yang seolah tidak kenal penat itu.

“Mid…. Uda ni kakak kau Mid… kenapa buat Uda macam ni…. Mid… Tolonglah…. ” Rayu Rohaya meminta agar Hamid menghentikan perbuatannya, sedangkan ketika itu, dia juga sendiri mula merasakan kenikmatannya.

“Maaf Uda… Mid dah lama nak main dengan Uda… ohhh.. sedapnyaaa…. Dah lama Mid geram dengan Uda…. Ohhhh” kata Hamid yang sedang enak menghenjut tubuh kakaknya.

“Mid… berhenti Mid…. Uda tak nak semua ni… Kita ni.. Ohhh.. Adik beradik Mid… Ohhh…. Midd…” kata Rohaya yang masih cuba hendak melepaskan diri.

“Tak boleh Uda… Tadi Mid dah rasa betapa sedapnya tubuh Uda ni… Lagi pun Uda sendiri yang merelakan…. Ohhh…” Hamid cuba bermain psikologi dengan kakaknya.

“Tadi lain Mid… Tadi kita terpaksa Mid…. Ooohhhh…. Apa salah Uda Mid…. Uda dah buat apa Mid… Ohhhh.. Midd… ” kata Rohaya yang semakin kelihatan hilang pertimbangan antara nafsu dan kewarasan.

“Uda selalu tayang body… Ohhh… Uda selalu menonggeng depan Mid… Ohhh Uda…. Bila basuh kereta… Ohh.. Uda selalu singsing kain sampai nampak peha… Ohhh… Bila Uda cuci tandas… Uda selak kain kat pinggang sampai nampak bontot… Ohhh… Uda….” Kata Hamid yang semakin di rasuki nafsu setelah kembali mengingatkan peristiwa-peristiwa yang diingatinya.

“Mid.. mana Uda perasan semua tu… Tolonglah Mid… Ohhhh… Jangan buat.. Ohhh… Uda macam ni Mid… ” Rayu kakaknya.

“Bila kat kampung.. uhh.. Uda selalu tidur sampai kain terselak.. Ohhh… Bila Uda masuk kereta time Mid kat luar pintu kereta.. Ohhh… Uda selalu selak kain sampai Mid boleh nampak peha.. Aduhhhh… sedapnyaaa… ” Hamid masih sengaja membuka segala rahsia keberahian kepada kakaknya yang selama ini terpendam, sambil masih menikmati tubuh kakaknya.

Rohaya hanya terdiam. Matanya terpejam dan nafasnya semakin turun naik dengan laju. Dia semakin menikmati hayunan keluar masuk batang adiknya di lubang jandanya yang sudah terlalu becak itu. Rohaya pasrah, dia rasa sudah terlambat untuk memperbetulkan segala kesilapannya selama ini. Dia lupa bahawa insan yang merupakan adik kandungnya itu juga mempunyai nafsu. Dia mula menyesal kerana tidak menitikberatkan soal aurat yang wajib dijaganya walau pun ketika bersama saudara muhrim sendiri. Rohaya menyesal namun segalanya sudah terlambat. Tubuhnya kini sedang enak diratah oleh adik kandungnya sendiri yang begitu bernafsu kepadanya gara-gara kelalaiannya dalam menjaga auratnya. Rohaya semakin mendesah nikmat dalam penyesalan.



Hamid yang semakin ghairah kerana sekali lagi dapat menyetubuhi kakaknya itu merasakan sungguh lega di hatinya. Segala hasrat dan keberahian yang terpendam sekian lama seolah sudah berjaya dilunaskan dan diluahkan. Dia langsung tidak merasa menyesal, malah merasa bangga kerana akhirnya dia dapat menyetubuhi tubuh janda beranak tiga yang di idamkan sejak dahulu itu.

“Ohhh… Mid… Ahhhh…. ” Rohaya semakin hilang arah kewarasan.

Batang adiknya yang menerjah lubuk jandanya dirasakan sungguh memberikannya kenikmatan yang tiada taranya. Dia semakin menikmati rentak hayunan batang adiknya yang menghenjut tubuhnya. Perutnya yang buncit dapat merasakan otot perut adiknya yang keras dan pejal menghenjut dan bergesel serta memberikannya rasa mesra dan ghairah yang unik. Rohaya semakin mengangkang kakinya, memberikan laluan untuk memudahkan dirinya di henjut adik kandungnya. Baju t-shirt kuning yang dipakainya sudah dari tadi terselak ke atas. Teteknya yang agak layut kerana faktor usianya itu beberapa kali di ramas lembut adiknya. Begitu juga putingnya yang berwarna coklat gelap itu, seringkali dihisap dan dinyonyot adiknya penuh kenikmatan. Rohaya semakin hanyut dalam nafsu.

Sambil menghenjut kakaknya dalam rentak yang mengasyikkan, mata Hamid khusyuk memerhati wajah kakaknya yang sedang menikmati persetubuhan terlarang itu. Hamid terus mengucup bibir kakaknya. Rohaya yang sedang enak dilambung nafsu membalas kucupan mesra adiknya. Hamid menghentikan hayunan batangnya dan menenggelamkan batangnya jauh mencecah dasar cipap kakaknya. Mereka saling berpelukan dan berkucupan penuh nafsu. Rohaya sudah tidak peduli dirinya disetubuhi adik kandungnya sendiri. Baginya, apa salahnya menikmati kenikmatan yang sudah lama tidak dikecapi itu. Lagi pun bukan dengan orang lain, dengan adiknya yang cukup dikenali dan cukup di ketahui akan status kesihatannya itu. Baginya tiada risiko akan penyakit yang berat bakal menanti, yang perlu dititik beratkan adalah, memastikan adiknya sempat melepaskan air maninya di luar rahimnya. Kerana tidak mustahil dia boleh mengandung walau pun sudah di usia begitu. Baginya, hendak disesalkan sudah terlambat, lebih baik terus menikmati kesedapan persetubuhan walau pun dengan adik sendiri, sekurang-kurangnya kekosongan batinnya akhirnya terisi jua.

Selepas puas berkucupan dan bergomol di atas katil, Hamid melepaskan kucupannya dan menatap wajah kakaknya yang sedang terbaring di bawahnya. Kening kakaknya di kucup lembut diikuti dahinya dan kucupannya turun ke telinga serta leher kakaknya yang jenjang dan menawan. Rohaya mendesah kecil dirinya di belai sebegitu rupa. Sudah lama dia tidak menikmati belaian kasih sayang dari seorang lelaki. Rohaya merangkul leher Hamid, wajah mereka bertentangan, senyuman mula terbit dari bibir ROhaya.

“Mid.. Lepas luar ye…. ” kata Rohaya sambil tangannya masih kemas memeluk adiknya.

“Baiklah sayang…. ” kata Hamid lembut dan penuh romantik.

Hamid pun kembali menarik dan menolak batangnya ke lubuk janda kakaknya. Mereka pun kembali bersetubuh namun kini penuh perasaan dan keberahian yang di relakan tanpa paksaan.

“Uda… sedap tak?…” tanya Hamid dalam keadaan ghairah.

“Ohhh…. Mid…. Sedap sayanggg…. ” jawab Rohaya kenikmatan.

Rohaya merasakan kenikmatannya hampir ke kemuncaknya. Nafasnya yang semakin terburu-buru di rasakan semakin menyesakkan. Perasaan khayal yang penuh nafsu seolah semakin terkumpul di ubun-ubun kepalanya. Dadanya berombak kencang. Otot-otot seluruh tubuhnya seakan tidak sabar untuk kekejangan. Akhirnya…
Akhirnya terlepaslah sudah keberahian yang memuncak. Seluruh tubuh Rohaya kekejangan. Otot perut dan kakinya kejang bersama lubuk berahinya yang mengemut kuat, seolah menyedut batang Hamid semahu hatinya. Peluh menyaluti seluruh tubuhnya. Dada dan wajahnya kemerahan menandakan puncak kenikmatan yang dinikmati bukan calang-calang kehebatannya. Rohaya kepuasan di tangan adik kandungnya sendiri. Kerelaan menyerahkan tubuhnya untuk di setubuhi adiknya akhirnya berbaloi dan langsung tidak memberikan sebarang penyesalan. Rohaya merasakan sungguh gembira disetubuhi adik kandungnya sendiri.

“Ohhh.. Mid… Sedapnyaaa…. Uda dah klimaks.. sayanggg…. ” kata ROhaya lesu.

“Uda nak Mid teruskan?” tanya Hamid yang telah puas menyaksikan kakaknya hanyut dilanda badai puncak kenikmatan.

Rohaya mengangguk lemah sambil tersenyum melihat adiknya yang masih gagah di atas tubuhnya. Hamid pun kembali menujah lubang cipap kakaknya penuh nafsu. Setelah beberapa minit, akhirnya Hamid semakin hampir ke kemuncaknya.

“Udaaa….. Mid nak terpancut lahhh…. Ohhh Udaa….” Hamid merintih kenikmatan.

“Ohhh… Mid… Kerasnyaaa… Lepas luar Midd… Ohhh… ” ROhaya meminta Hamid melepaskan air maninya di luar lubang cipapnya.

Segera Hamid menarik keluar batangnya keluar dan Rohaya pula terus menyambar batang Hamid yang licin dan berlendir itu. Hamid benar-benar tidak tahan, lebih-lebih lagi melihat kakaknya melancapkan batangnya dengan laju. Akhirnya, memancutlah air mani Hamid keluar dari batangnya yang berdenyut kuat di dalam genggaman tangan kakaknya yang melancapkannya itu. Sedikit air maninya yang memancut deras itu tepat mengenai bibir kakaknya dan yang lainnya menodai tetek serta paling banyak di atas perut kakaknya yang buncit itu.

Rohaya menjilat air mani yang menodai bibirnya. Terbit senyuman di bibirnya sambil matanya menatap batang Hamid yang masih di lancapkan tangannya. Rohaya seolah memerah batang Hamid hingga tiada lagi air mani yang dipancutkan keluar.

“Sedap ke Uda air mani Mid..” tanya Hamid kelelahan.

“Hmm… boleh tahan… lemak masin… Sedap jugak..” jawab Rohaya.

Mereka pun tertidur bersama akibat kepenatan melakukan persetubuhan yang mengasyikkan. Mereka berpelukan penuh kasih sayang, bagaikan tidak mahu berpisah.

Selepas beberapa jam, Hamid terjaga dari tidur. Dia melihat, kakaknya Rohaya sedang bersiap hendak mengambil anak-anaknya pulang dari sekolah. Kelihatan kakaknya sedang membetulkan tudung di hadapan cermin.

“Uda nak ambil anak-anak balik sekolah ye?” tanya Hamid.

“Iye… Uda ingat nak kejutkan Hamid kejap lagi.. tapi Hamid dah terjaga ok jugak lah, tak payah nak kejutkan lagi.. Err.. petang nanti kita pergi balai ye.. buat report pasal kena rompak pagi tadi…” kata Rohaya.

“Ok… tapi Mid tak berapa cam lah muka lelaki india tu.. Uda ingat tak muka dia?” tanya Hamid.

“Tak berapa ingatlah… tapi kalau jumpa ingat kot… oklah… lagi setengah jam Uda balik ye… bye..” kata Rohaya.

“Bye… kunci kereta Mid kat atas meja kopi tu ye…” kata Hamid.

“Ok.. thanks…” kata Rohaya sambil berlalu keluar dari bilik.

Hamid memerhati lenggok punggung kakaknya. Punggung kakaknya yang dibaluti skirt merah yang tebal kainnya itu benar-benar memberahikannya. Hamid, kembali baring di atas katil. Kelihatan skirt hitam kakaknya sudah berada di dalam bakul pakaian kotor bersama baju t-shirt kuning. Hamid kemudian bangun dari katil, mencapai tualanya yang sudah disidai kakaknya di kepala katil dan terus menuju ke bilik air.
Selang beberapa hari dari kejadian itu. Hamid telah mengajak kakaknya keluar dating. Demi gelora nafsu yang membara, kakaknya sanggup mengambil cuti pada hari berkenaan, namun dia menipu anak-anaknya bahawa dia bekerja pada hari itu. Jadi anak-anaknya pada hari itu terpaksa pulang sekolah menaiki bas sekolah.

Sepanjang perjalanan di dalam kereta, tangan nakal Hamid tak jemu meraba dan mengusap peha kakaknya Rohaya. Kain satin berwarna emas yang digandingkan bersama baju kurung berwarna krim yang jarang dan mempunyai banyak bulatan kecil berwarna emas yang kilat itu kelihatan merangsang nafsu Hamid.

“Baju Uda ni cantiklah…” kata Hamid sambil matanya melirik ke baju kurung kakaknya. Terlihat corak bungaan berwarna merah dan putih yang agak besar menghiasi beberapa tempat di pakaiannya.

“Ye ke.. Hehehe… Kalau bajunya yang cantik, kenapa peha ni pulak yang diraba?” tanya Rohaya menguji.

“Peha Uda yang gebu ni nampak seksilah bila pakai kain kilat macam ni.. Tak tahan…” kata Hamid sambil tangannya memulas stering membelok ke kawasan pantai yang tiada orang.

“Sebenarnya kain baju kurung ni Uda design macam gown, sebab nak sesuaikan dengan baju jarang macam ni..” kata Rohaya.

“Macam gown ye.. Kenapa tak buat macam kain biasa je… Barulah seksi sikit…” kata Hamid mengusik.

“ish tak nak lah.. Uda malulah.. Lagi pun mana lah sesuai umur Uda ni pakai baju macam tu… Uda ni dah tua Mid…” kata Rohaya merendah diri.

“Ye ke Uda dah tua? Nampak seksi dan sentiasa muda je…” kata Hamid pula sambil menghentikan keretanya di bawah pokok.

Mereka terdiam sejenak. Mata masing-masing memandang ke hadapan. Laut yang luas terbentang memberikan pemandangan yang indah untuk mereka berdua.

“Betul ke Uda seksi?” tanya Rohaya ingin tahu.

“Ye sayang… ” Kata Hamid sambil terus merapatkan dirinya kepada Rohaya.

Mereka berdua berkucupan mesra di dalam kereta. Tangan Hamid meraba seluruh tubuh Rohaya. Peha kakaknya yang digerami itu menjadi sasaran utama tangannya yang nakal. Kemudian Hamid menghentikan kucupannya dan matanya menatap wajah Rohaya. Wajah janda beranak tiga yang juga kakak kandungnya itu di tatap penuh rasa sayang. Tudung berwarna krim yang membaluti kepalanya kelihatan menyerikan wajahnya yang ayu. Hamid mengusap pipi kakaknya. Ibu jarinya menyentuh dan mengusap kening kakaknya dan kemudian menyentuh tahi lalat di kening kirinya.

“Mid… Mid tak rasa apa-apa ke kita buat macam ni… Yelah.. kita ni kan adik beradik… Mid tu pulak dah kawin.. Dah ada anak…” tanya Rohaya kepada Hamid yang sedang asyik membelai wajahnya.

“Uda… Terus terang Mid cakap… Sebenarnya… Mid cintakan Uda… Malah, Mid lebih cintakan Uda berbanding isteri Mid…” Hamid terdiam sejenak.

“Tapi kita ni adik beradik Mid… ” kata Rohaya lagi.

“shhh….” Hamid meminta Rohaya menghentikan kata-kata sambil jari telunjuknya di letakkan di bibir kakaknya.

“Uda… Mid sanggup buat apa saja untuk Uda, mati pun Mid sanggup jika itu harganya kerana mencintai Uda.. Jadi Uda janganlah persoalkan lagi tentang hubungan sulit kita ni… Mid cuma nak Uda tahu bahawa Mid menyintai Uda sepenuh jiwa raga Mid…” habis sahaja Hamid berbicara, mereka berdua kembali berkucupan penuh perasaan.

Tangan Hamid kembali meraba seluruh pelusuk tubuh kakaknya. Punggung kakaknya yang lentik dan lebar itu di ramas geram. Hamid kemudian menarik baju kurung kakaknya ke atas lalu menanggalkannya. Matanya terpaku melihat kakaknya dalam keadaan yang amat seksi di hadapannya. Tubuh kakaknya yang hanya memakai gaun maxi satin berwarna emas tanpa lengan dan bertudung berwarna krim membuatnya benar-benar bernafsu. Perut kakaknya yang membuncit dan sendat dibaluti gaun yang satin yang mengikut bentuk tubuh kakaknya itu menaikkan nafsunya. Bahu kakaknya yang tidak dilindungi apa-apa itu di kucupi dan seterusnya kucupan itu naik ke telinga kakaknya yang masih di lindungi tudung berwarna krim.

Rohaya yang sedar akan keinginan seksual adiknya itu terus membuka zip seluar adiknya. Batang adiknya yang semakin keras dikeluarkan dari seluar dan tangannya kemas menangkap dan melancapkannya lembut. Mendesah kecil Hamid apabila batangnya diperlakukan sebegitu oleh kakaknya yang seksi itu.

Melihatkan batang adiknya yang keras berotot itu, nafsu Rohaya semakin bergelora dan bangkit. Air liurnya berkali-kali di telan akibat rasa kegeraman dan keinginan seksualnya yang turut meningkat. Rohaya pun terus menundukkan tubuhnya dan terus mengucup kepala batang adiknya yang sudah kembang berkilat seperti cendawan. Kepala batang adiknya itu kemudiannya di hisap lembut. Lidahnya bermain-main menguli kulit kepala batang adiknya. Hamid benar-benar terangsang oleh perlakuan kakaknya itu. Kepala kakaknya yang bertudung itu di pegangnya lembut.

Kemudian Rohaya terus mengolom seluruh batang adiknya ke dalam mulut. Batang adiknya yang keras itu di hisap dan dinyonyot penuh nafsu. Tubuh Hamid menggeliat kecil menahan kenikmatan batangnya dihisap kakak kandungnya. Hamid membaringkan tempat duduknya. Kemudian jelas di matanya melihat wajah kakak kandungnya yang begitu dicintai sepenuh hatinya itu sedang enak menghisap batangnya dengan matanya yang terpejam dan dengan tudung yang masih kemas membaluti kepalanya.

“Ohhhh… uuhhhhh… Udaa…. Sedapnyaaa… ahhhh…. Udaaaa…. ” Hamid merengek kenikmatan sambil melihat kakaknya menghisap batangnya dengan khusyuk dan penuh perasaan.

Kemudian Rohaya menghentikan hisapannya. Dia menarik kepalanya lalu memandang wajah Hamid yang sedang kemerahan. Tangannya melancapkan batang kekar Hamid yang licin dengan air liurnya.

“Sedap sayanggg….” tanya Rohaya kepada adiknya lembut dan manja.

“Ohhh.. Sedappp… Uda hisaplah lagi…. Sedappp sangat….” kata Hamid tak tahan.

“Nanti Hamid nak lepas kat mana?” tanya Rohaya lagi.

“Lepas dalam mulut Uda ye sayanggg… boleh ye…” pinta Hamid.

Rohaya tidak menjawab. Dia hanya tersenyum dan kembali menyambung menghisap batang adiknya. Batang Hamid di sedutnya dalam dan kepalanya kemudiannya turun naik menenggelamkan batang Hamid keluar masuk mulutnya. Hamid sungguh nikmat diperlakukan sebegitu. Tubuh kakaknya yang hanya memakai gaun maxi berwarna emas yang kilat itu di usap. Punggung lebar kakaknya yang montok dan melentik itu di usapnya penuh nafsu.

Rohaya yang tahu adiknya itu menggemari punggungnya, sengaja melentikkan tubuhnya membuatkan punggungnya kelihatan semakin melentik seksi dan menggiurkan. Serta merta dia dapat merasakan batang adiknya yang sedang dikolom itu semakin meleding kerasnya didalam mulut. Tanpa membuang masa, Rohaya terus menghisap batang adiknya dengan lebih laju dan rakus. Perasaannya sebagai seorang kakak langsung tiada di kotak fikirannya, baginya, dia adalah seorang kekasih kepada adiknya yang semakin dicintai itu.

Melihatkan punggung lebar kakaknya yang semakin menonggek dan lentik itu, keghairahan Hamid semakin menjadi-jadi. Dia semakin berahi dan semangatnya untuk melepaskan air maninya di dalam mulut kakaknya yang masih bertudung itu semakin meluap-luap. Hamid memegang kepala kakaknya lembut. Tangannya turuun naik bersama hayunan kepala kakaknya yang turun naik menghisap batangnya. Wajah cantik janda berusia 49 tahun yang juga kakak kandungnya itu bagaikan mengundang air maninya untuk keluar serta merta.

“Udaaa…. Ahhhhh!!!!” Hamid menjerit kecil di dalam kereta.

Akhirnya, Hamid terkujat-kujat sendirian menikmati batangnya melepaskan pancutan demi pancutan air mani yang padu dan deras ke dalam mulut kakak kandungnya. Tubuhnya mengejang bersama deruan air mani yang menerjah kerongkong kakaknya yang sedang enak menghisap dan menelan seluruh air maninya.

Rohaya menikmati otot batang adiknya yang berdenyut di dalam mulutnya. Batang adiknya di hisap sedalam yang termampu sambil menyedut keluar seluruh air mani adiknya yang dicintai itu. Rohaya menghisap dan menelan air mani adiknya berteguk-teguk dengan penuh nafsu hingga mata putihnya sahaja yang kelihatan. Hinggalah tiada lagi air mani adiknya yang keluar barulah Rohaya mengangkat kepalanya mengeluarkan batang adiknya dari mulutnya.

Hamid kelelahan akibat batangnya dihisap kakaknya. Itulah pertama kali dalam hidupnya batangnya dihisap kakak kandungnya yang begitu digerami selama ini. Hamid menyimpan batangnya yang mula lembik ke dalam seluar dan tersenyum melihat kakaknya yang sedang mengelap bibir menggunakan tisu, membuang sisa air liur yang terkeluar dari celah bibir. Rohaya tersenyum melihat adiknya memandangnya. Kemudian dia membaringkan tempat duduknya dan kemudian terus rebah dalam dakapan adiknya. Rohaya terasa bagaikan mempunyai seorang suami baru yang mengisi kekosongan jiwanya. Kasih sayang dan cintanya kepada adiknya yang tercipta dari tragedi yang tidak disangka benar-benar mengubah hidupnya. Dia kini mempunyai tempat mengadu dan tempat untuk bermanja dan berkasih sayang. Kepuasan demi kepuasan yang adiknya berikan membuatkan dia sanggup untuk menyerahkan seluruh jiwa dan raganya demi keinginan batin mereka berdua. Rohaya sanggup menjadi isteri kedua adiknya, asalkan cinta dan keinginan batinnya sentiasa diubati, walau setiap hari dia terpaksa menerimanya, jika itulah kehendak adiknya.

Bagi Hamid pula, keinginannya untuk memiliki tubuh kakaknya kini akhirnya tercapai secara mutlak. Malah, cinta kakaknya juga berjaya dicuri dan di nikmati. Hamid memang benar-benar puas dan bangga dengan kejayaan rancangan jahatnya. Dia kini mempunyai isteri kedua yang begitu dicintai sejak sekian lama. Tubuh kakak kandungnya yang selama ini di berahikan dan selama ini hanya bermain di dalam khayalan kini menjadi miliknya yang mutlak. Dia kini adalah suami kepada kakak kandungnya, dan juga bapa angkat kepada ketiga-tiga orang anak saudaranya. Tubuh kakak kandungnya kini bersedia menjadi tempatnya melepaskan nafsu syahwatnya tidak kira masa dan ketika. Malah, keinginannya untuk melakukan hubungan seksual luar tabie yang tidak pernah dinikmati bersama isterinya kini mempunyai tempat untuk dilampiaskan. Hamid tersenyum bangga. Tubuh kakaknya yang rebah di dalam dakapannya di peluk erat. Punggung montok kakaknya yang lebar dan melentik itulah yang menjadi kunci kepada segala keberahiannya selama ini. Punggung seksi itu jugalah yang telah menjanjikan kesetiaan untuk dipenuhi benih cinta di dalam lubang najisnya.

Maka, mereka berdua pun bermadu asmara seperti sepasang pengantin baru di dalam kereta di bawah pokok di tepian pantai. Tiada siapa mengganggu, tiada siapa menghalang. Bermadu asmara demi cinta sepasangan adik beradik kandung yang tiada sempadan. Bermulalah hubungan gelap sepasang suami isteri kandung yang hangat dan mengasyikkan.

No comments:

Post a Comment