Thursday, 21 June 2012

KAKAK TIRI


Aku mempunyai seorang kakak tiri yang tujuh tahun tua dariku. Dia adalah seorang balu anak dua. Ketika itu umurnya ialah 34 tahun manakala aku berusia 27 tahun seorang suami anak tiga.

Pada suatu hari Nik Pah, kakak tiriku ajak aku ke Ipoh, ke rumah anak angkat ayah kami kerana ada urusan. Kami yang duduk di Bagan Serai terpaksa bermalam di rumah Abang Ngah. Abang Ngah kenali kami sejak kami kecil lagi.

Entah macam mana pada malam itu Abang Ngah dan isterinya suruh kami tidur sebilik. Lagipun mereka tahu kami adik beradik tiri. Nik Pah adalah anak tiri ayahku. Emaknya adalah isteri muda ayahku manakala emak aku pula adalah isteri tua ayahku. Walaupun emak kami bermadu, tetapi kami semua lima beradik baik antara satu sama lain.

Aku serba salah bila disuruh tidur sebilik dengan kakak tiriku, Nik Pah. Nik Pah pula tidak membantah sedangkan dia boleh tidur di bilik sebelah dengan anak-anak perempuan Abang Ngah yang masih kecil.

Bilik itu tidak ada katil. Kami diberi tikar untuk tidur dan dua bantal. Aku baring di sebelah Nik Pah di atas tikar yang muat kami berdua. Kami diberi dua helai  kain selimut. Tepat jam 11 malam kami tutup suis lampu dan kami pun tidur.

Tepat jam 2 pagi aku terjaga dari tidur.Aku lihat Nik Pah berselimut. Aku buka kain selimutnya nampak Nik Pah yang hitam manis itu sedang tidur memakai t shirt dan kain batik. Aku terus mencium pipinya dan mencium telinganya.Aku sedut lama tengkuknya sehingga nampak lebam hitam.

Nasib baik Nik Pah hitam manis maka love bite itu tidak disedari orang. Aku tak pasti sama ada Nik Pah sedar atau tidak ketika aku mencium telinganya. Tetapi dia menggeliat kegelian. Dia tidak membantah maka aku terus membuka t shirnya.

Tertonjollah colinya. Aku membuka colinya dan nampaknya dia masih mendiamkan diri sambil menutup matanya. Aku terus hisap teteknya yang abak besar. Lama aku menghisap kedua-dua teteknya.

Aku terus buka kain batiknya dan aku londehkan seluar dalamnya. Aku terus jilat nonoknya. Lama aku jilat. Terdengar suara Nik Pah mengerang kesedapan. Aku pun tak sabar lagi terus memasukkan batangku ke dalam lubang nonoknya.

Nik Pah sudah lima tahun membalu sejak suaminya, Abang Da meninggal dunia. Aku rasa sempit lubang nonoknya. Malam itu aku terus mencabut koteku bila air maniku terpacut bimbang Nik Pah mengandung.

Selepas itu aku selimutkan Nik Pah. T shirt dan kain batiknya sudah bertabur di atas lantai. Esoknya bila dia bangun tidur,dia pakai t shirt dan kain batiknya. Dia tak kata apapun. Ini bermakna dia sedar masa aku menyetubuhinya malam tadi.Tapi dia malu kerana maklum sahajalah kami adik beradik tiri.

Urusan Nik Pah hari itu belum selesai lagi. Maka sekali lagi kami bermalam di rumah Abang Ngah. Kali ini bila tutup lampu aku terus memeluk Nik Pah. Kali ini dia membalas pelukanku dan kami beromen lama. Kali ini kami melakukannya dalam keadaan sedar dan rela tidak seperti malam sebelum itu.

Kali ini kami main dengan seronok sekali apabila aku mencuba pelbagai sytle dengan Nik pah termasuk dia duduk di atas dan doggy style. Lubang nonoknya memang lubang tanduk semakin kecil ke dalam. Memang tak dapat kulupakan peristiwa yang berlaku di rumah Abang Ngah. Lima bulan kemudian bila aku dapat kerja di Kuala Lumpur, Nik Pah sudah menikah. Sejak itu aku tidak ada peluang lagi main dengan kakak tiriku.

No comments:

Post a Comment