Sunday, 3 June 2012

BUDI TERBALAS


Giliran menyambut hari raya tahun ini adalah dipihak mentua ku di-Raub. Suamiku begitu gembira
berada di-samping kedua ibu bapa dan adik-adik-nya. Aku pun tumpang gembira dengan hilai ketawa
anak-anak buah suamiku. Maklumlah setelah lima tahun berumah tangga masih belum mempunyai
anak. Hendak di-katakan tidak berusaha macam-macam cara suamiku lakukan semasa kami
di-ranjang. Ada kala-nya satu hari sampai tiga kali. Tetapi masih juga belum berhasil.
Habis cuti kami pulang ke-tempat kerja di-selatan tanah air. Aku perhatikan yang suami ku kurang
ceria, tidak sepertimana semasa di-kampung. Untuk menghilangkan kesunyian yang di-alami oleh
suamiku aku melakukan apa yang di-sukai-nya.
“Tijah tidak merasa sunyi, ia-lah semasa di-kampung dulu seronok kita bermain-main dengan anak
buah saya” suami ku bersuara semasa kami berdua sudah berada di-atas katil.
“Sunyi juga” balas ku sambil menyuakan kopek ku untuk di-hisap.
Henghisap kopek ada-lah kegemaran suami ku selain daripada menyuruhku meramas balak-nya bila
sudah keras.
Setelah nafsu kami berdua begitu bergelora soal sunyi sudah tidak timbul lagi. Kangkangku di-buka
dengan kedua-dua belah kaki ku di-angkat dan di-lipatkan hingga lutut ku hampir menyentuh kopekku. Dengan cermat suamiku memasukkan balak-nya yang sederhana besar ke-dalam lubang pantatku. Balak yang sudah lima tahun yang menjadi pembuas nafsuku.
Sambil suamiku mendayung kami bercumbuan. Biasa-lah, setelah limabelas, duapuluh minit kami
tiba ke garisan penamat.
“Sayang puas tak?” Tanya suamiku.
“Abang macam mana?” tanyaku pula.
Setelah puas suami ku mengelap kawasan tigasegi ku yang baru di-teroka oleh balak-nya.
Suamiku merebahkan badan-nya di-sebelah ku sambil mengentel-gentel puting kopek ku.
Kerana sudah lima tahun hidup bersama, aku faham dengan tingkah laku suamiku. Kalau selepas
round pertama dia tidak terus kebilik air tetapi mengentel-gentel puting kopekku ini bermakna dia
hendak lagi.
Aku membiarkan saja segala perilaku suamiku ke-atas diriku. Puas mengentel-gentel puting kopek
ku, di-hisap-nya silih berganti. Aku pula memang suka kalau kopek ku di- hisap. Melihatkan yang kopek ku sudah agak mengeras suami ku bangun mengangkang di-atas dada ku dengan menbuat aksi
sorong tarik-sorong tarik balak-nya di-celah kopek ku yang di-rapatkan-nya dengan ke-dua belah
tangan-nya. Bila sudah puas dia akan menyuruyku mengurut-urut balaknya dengan dia
mengentel-gentel biji kelentet ku.
Melihatkan yang aku sudah begitu bersedia dia bangun sambil mengalas ponggongku dengan bantal.
Setelah balaknya selesa berada di-dalam lubang pantatku dia menyuruh aku melipat ke-dua-dua belah
kaki ku di-atas peha-nya. Biasa-lah di-round kedua paling tidak setengah jam balak-nya akan
bersemadi di-dalam lubang pantatku.
Dengan merangkul erat belakang ku suamiku melajukan aksi sorong-tarik sorong-tariknya balak-nya.
Akhir-nya aku dapat merasakan berdas-das cecair suam-suam panas di-lepaskan. Sebelum-nya aku
sendiri sudah dua kali terair. Setelah puas suamiku berihat sebentar di-atas badanku sebelum ke-bilik
air untuk membersihkan badan.
Itulah kerja kami berdua selama lima tahun, kecuali bila aku bendera merah, tetapi malanghasil-nya
masih belum ada.
“Tijah, kenal tak kak Munah?” suamiku bersuara semasa kami sedang menonton T.V.
“Kenal” balasku. “Mengapa abang Tanya? Sambung ku.
“Tak-lah, kalau Tijah kenal cuba Tanya dia di-mana dia berubat, bukankah setelah lama dia berkahwin
baru dapat anak.” Sambung suami ku.
“Nanti-lah Tijah akan Tanya.
Pada petang minggu berikut-nya aku pergi ke-rumah Munah. Kebetulan dia ada di-rumah yang
jarak-nya hampir seratus meter dari rumah ku. Lama juga kami beborak dan akhir-nya aku di-beritahu
bomoh mana yang membantu-nya. Yang menghairankan dia tersenyum apabila menceritakan perihal
bantuan yang di-perolehinya dari bomoh tersebut.
Malam-nya semasa kami sedah beromance aku memberitahu suamiku apa yang telah di-ceritakan
oleh kak Munah. Suamiku sungguh gembira dan berjanji yang minggu depan dia akan mengambil cuti
selama tiga hari. Dalam suahsana gembira suamiku menanggalkan pakaianku dengan dia pun sama.
Setelah kami berdua bertelanjang bulat, suami ku memaut diriku agar naik di-atas badan-nya. Kami
bercumbuan hingga puas.
Kali ini suamiku mahu aku sendiri yang melakukan aksi turun-naik turun-naik. Aku membuka
kangkangku sambil menyuakan balak-nya di-pintu lubang pantatku. Dengan perlahan aku menurunkan badanku hingga habis balaknya terbenam hingga ke-dasar. Aku pun memulakan aksi turun-naik turun-naik ku hingga kami terair bersama. Dalam kaedaan sedikit kepenatan aku merebahkan badanku dan di-peluk erat oleh suami ku.
Setelah membersihkan badan kami tidur berpelukan hingga ke-pagi. Sebelum pergi kerja suamiku
berpesan agar aku bersiap kerana setelah dia balik kerja nanti kami akan terus pergi berjumpa dengan bomoh yang di-cerita oleh Munah.
Hampir lima jam memandu akhir-nya kami sampai ke-rumah bomoh yang di-perkatakan oleh Munah.
Setelah memberi salam keluar seorang mak cik separuh umur sambil mempersilakan kami naik
ke-rumah. Setelah menerangkan hajat kedatangan kami, kami di-suruh bermalam di-rumah mereka.
Walau pun rumah tersebut agak besar tetapi yang menghuninya hanya sepasang suami isteri yang
sudah agak berumur.
Sebelum mengubat kami berdua di-suruh mandi dengan air yang telah di-tangkal oleh bomoh yang
di-panggil Pak Itam. Selesai mandi kami berihat sebentar sebelum makan malam. Selesai makan
kami berempat ke-ruang tamu, berbual kosong sambil menonton T.V. Semasa berihat yang banyak
bercakap hanya Mak Itam.
Setelah agak malam suami ku di-panggil oleh Pak Itam yang telah sedia menanti di-dalam bilik khas.
Setelah agak lama Pak Itam keluar dan menyuruh aku masuk. Aku macam tak percaya apabila
melihatkan yang suami ku baring telanjang dengan balaknya mendongak keras. Bila aku menghampiri
suamiku menyuruh aku membuka pakaian. Semasa kami bercumbuan suamiku memberitahu aku apa
yang di-perkata dan apa yang di-suruh oleh Pak Itam.
Setelah puas bercumbuan suamiku bangun sambil membuka kangkangku. Setelah nonok ku di-tepuk
beberapa kali suamiku memasukkan balak-nya yang memang sudah keras sedari tadi. Aku menerima
tujahan balak suamiku dengan kaedaan bersedia. Semasa suamiku membuat aksi turun-naik
turun-naik Pak Itam dan Mak Itam masuk dan memerhatikan perbuatan kami dengan penuh minat.
Entah mengapa aku tidak merasa malu.
Selesai pertarungan kami di-suruh baring terlentang sebelah menyebelah. Mak Itam memegang balak
suami ku sambil meraup lelehan air mani yang terdapat di-sekeliling balak suami ku. Sambil
membilik-bilik air mani suami ku Mak Itam bersuara yang balak suamiku terpaksa di-sepuh. Aku
kurang mengerti.
“ALIF ni boleh panjang lagi kalau kena cara-nya” Mak Itam bersuara.
“Bagus juga tu” suamiku bersuara sambil menyuruh Mak Itam melakukan apa yang perlu.
Semasa Mak Itam sebuk mengurut balak suami ku, Pak Itam meminta izin untuk menopok KHA aku.
Setelah aku izinkan Pak Itam pun mula menepok-nepok nonokku.
Dengan perbuatan Pak Itam itu aku merasa lain macam, mula-mula agak takut lepas itu merasa
seronok pula. Sebenar-nya semasa Mak Itam dan Pak Itam mengerjakan kami berdua mereka
di-dalam kaedaan telanjang bulat. Sesekali aku terpandang juga anu Pak Itam yang besar serta
panjang dan keras mendongak. Teringin juga aku hendak mengusap-usap anu-nya tetapi malu.
Memahami hajatku, Pak Itam memegang tangan ku sambil menyuakan anu-nya untuk aku usap. Aku
perhatikan yang Pak Itam sungguh seronok dengan perbuatan aku itu.
“Lijah, ALIF suami kau terpaksa Mak Itam SEPUH biar ia-nya terus bertenaga” Mak Itam bersuara.
"Lakukan-lah, Tijah izinkan,” aku bersuara.
Dengan ke izinan ku, Mak Itam bangun mengangkang. Setelah balak suamiku benar-benar berada
di-pintu lobang nonok-nya, Mak Itam menurunkan badan-nya sehingga terbenam habis balak suamiku. Aku perhatikan yang suami ku sungguh seronok dengan mengerakkan ponggong-nya ke-kiri dan ke-kanan. Mak Itam pula sebuk dengan aksi turun-naik turun-naiknya.
Sedang aku asyik memerhatikan aksi suamiku dengan Mak Itam. Pak Itam bersuara yang dia hendak
tengok dan merasa apa RAHSIA yang terdapat di-dalam KHA aku. Kata-nya setelahmengetahui
segala RAHSIA baru-lah aku boleh mengandung. Tanpa berfikir panjang aku izin-kan.
Dengan ke-izinankau, Pak Itam melebarkan kangkangku. Setelah di-topok beberapa kali, Pak Itam
terus menjilat di-sekeliling lubang nonokku sambil mengigit manja bijik kelentitku yang sudah agak
keras. Puas menjilat-jilat nonokku, Pak Itam menjilat perut dan pusatku. Aku sudah tak tahan dan
ingin saja menyuruh Pak Itam membenamkan balak-nya ke-dalam nonokku yang sudah tak sabar
menerima tusukan.
Setelah puas menjilat, Pak Itam bangun sambil menyuakan anu-nya yang besar dan panjang hingga
ke-dasar. Sungguh nekmat aku rasakan. Sambil menghenjut, Pak Itam menyonyot puting kopekku
silih berganti. Aku pula tak boleh diam dengan mengerakkan ponggong ku ke-atas-kebawah mengikut irama sorong-tarik sorong-tarik dari Pak Itam.
Mak Itam pula sudah mengubah posisi-nya dengan dia baring terkangkang sambil suamiku
menghenjut dari atas sama dengan Pak Itam yang sedang menghenjut ku.
“Sedap Pak Itam walau pun Mak Itam sudah agak berumur tetapi masih ketat” suamiku bersuara. Pak Itam hanya senyum sambil menghenjutku tanpa henti.
Aku sudah beberapa kali terair, tetapi Pak Itam masih gaggah, begitu juga suami ku.
Nampak gaya permainan malam ini ada-lah satu permainan yang agak lain.
“Mak Itam saya sudah tak tahan, air hendak keluar,”suamiku bersuara.
“Buang dalam jangan cabut, nanti SEPUH Mak Itam tak menjadi” Mak Itam bersuara.
Setelah suamiku puas, Mak Itam masih baring sambil merangkul suamiku dan melimparkan satu
senyuman puas kepadaku. Pak Itam pula masih lagi terus mendayung.
“Pak Itam, apa macam rasa nonok isteri saya, sedap tak?” suami ku bertanya.
Pak Itam hanya senyum sambil menerangkan kepada suamiku mengapa dia perlu melakukan ini
semua ke-atas ku.
“Tak apa, Pak Itam asal saja isteri saya boleh mengandung” suamiku bersuara.
Sedang aku berkhayal, Pak Itam merangkul tengkokku sambil melajukan aksi-nya.
Talk lama selepas itu aku merasa kepanasan air pancutan Pak Itam, sungguh nekmat. Setelah
sampai ke-pancutan titik yang terakhir, Pak Itam mencium pipi ku sambil berbisik ke-telingaku yang
kali ini aku pasti mengandung.
Selesai pertarungan, Pak Itam dan Mak Itam meninggalkan kami berdua. Suamiku merangkul
tubuhku tanpa apa-apa sangsa. Aku Pegang balak suamiku yang telah di-sepuh oleh Mak Itam. Lama
kelamaan ia-nya keras, dan aku perhatikan memang ada perubahan dengan saiz-nya. Suamiku agak
gembira dengan saiz balak-nya dan memberitahu aku yang dia sedia tinggal di-rumah Pak Itam dua
malam lagi biar di-SEPUH oleh Mak Itam untuk menambah power. Aku setuju kerana aku, kerana aku hendak Pak Itam meneroka dan mencari RAHSIA yang terdapat di-dalam KHAku.
“Lijah boleh tak abang hendak rasa KHA tijah dengan ALIF saya yang baru di-SEPUH” suami ku
bersuara.
“Boleh” balas ku pendek sambil membuka kangkangku.
Tanpa berlingah suamiku memasukkan balak-nya yang baru di-sepuh. Aku rasakan ada kelainan-nya.
Kami berdayung hingga keletihan. Setelah selesai kami tidur berpelukan tanpa membersihkan badan,
mematuhi perintah Pak Itam dan Mak Itam.
“Lijah bangun, hari dah tinggi” Mak Itam bersuara sambil mengoyang-goyang bahuku.
Setelah aku dan suamiku mandi, kami bersarapan.
“Pak Itam mana?” aku bertanya setelah baying Pak Itam tidak kelihitan.
“Dia ke-pekan untuk mencari ramuan untuk mengubat engkau berdua” Mak Itam bersuara.
“Lijah engkau hendak tahu mengapa engkau tak boleh mengandung?” Mak Itam bersuara.
Aku hanya mengangguk.
Apa yang di-fahamkan ALIF suami ku ada beberapa urat yang tidak berfungsi dengan betul dan kalau
di-urut lagi dua malam semua-nya akan o.k dan dalam lubang rahsia KHA ku pula ada kerosakan
di-saluran peranakan. Nanti Pak Itam akan betulkan.
Ikut kata Mak Itam mengapa ALIF suamiku dia yang ……… kerana ia-nya barang nyata dan untuk
menerokai alam rahsia kena-lah ia-nya menerokai alam rahsia KHA Mak Itam.
Kerana terdapat banyak rahsia di-dalam KHA aku kena-lah mengunakan ALIF Pak Itam untuk mencari rahsia-nya. Sambil itu Mak Itam menulis huruf ALIF dan KHA di-atas kertas untuk kami renung bagi mendapatkan jawapan.
Setelah agak malam, kami berdua di-panggil oleh Pak Itam dan Mak Itam. Kali ini kami di-arakkan
memasuki bilik yang berasingan. Suamiku bersama dengan Mak Itam dan aku bersama dengan Pak
Itam. Sebelum-nya kami sudah di-beritahu yang malam ini dan malam berikutnya aku tidak
di-benarkan tidur dengan suami ku tetapi tidur dengan pasangan masing-masing.
Masuk saja ke-dalam bilik, Pak Itam mengunci pintu dan menyuruh aku baring telanjang di-atas katil
yang telah di-sediakan. Pak Itam tidak terus menghampiri ku tetapi dia menyalakan setanggi. Dengan
asap sentaggi yang berkepol-kepol Pak Itam mengasapi seluruh tubuhku. Dengan melebarkan
kangkangku Pak Itam mengasapi nonok ku agak lama sambil membaca jampi serapah yang tidak
aku mengerti. Pak Itam berdiri sambil membuka pakaian-nya sendiri. Setelah bekas setanggi di-alih
Pak Itam menjilat-jilat lubang nonok dan seluruh badanku. Kedua kopek ku di-nonyot rakus. Aku pula
entah mengapa merasa mengantuk. Di-antara tidur dan jaga aku rasa yang Pak Itam masih lagi
menguli tubuhku.
Akhir-nya aku merasakan yang Pak Itam membenamkan balak-nya ke-dalam lubang nonok ku hingga
ke-dasar. Yang aneh-nya aku rasa balak yang masuk kali ini berbeza dengan balak Pak Itam yang
aku rasa malam semalam. Aku cuba membuka mata untuk melihat perbuatan Pak Itam tetapi tak
berjaya. Rasa nekmat apabila balak ajaib itu di-sorong-tarik sungguh berlainan. Entah berapa lama
Pak Itam mengerjakan nonok ku aku sendiri pun tak tahu. Walau bagaimana pun aku tetap puas.
Satu kepuasan yang tidak dapat di-gambarkan.
Akhir-nya aku dapat merasakan satu pancutan yang agak kuat menerjah ke-dasar lubang nonok ku
dan banyak pula. Setelah selesai aku dapat merasakan yang Pak Itam beredar pergi. Apabila aku
berjaya membuka mata, aku dapati yang Pak Itam berbaring di-sisiku. Dia memeluk diri ku sambil
tersenyum. Aku perhatikan yang fisikal-nya tidak macam orang lepas mendayung. Balak siapa yang
meneroka RAHSIA KHA ku. Aku binggung…..
Pak Itam tetap memelok diri ku tanpa bicara selain senyum. Dengan arahan Pak Itam kami berdua
tidur berpelokan dalam kaedaan telanjang bulat. Sukar juga aku hendak melelapkan mata kerana
masih memikirkan peristewa aneh yang baru aku lalui.
Aku rasa ada orang menyonyot-nonyot puting kopekku. Rupa-rupa-nya Pak Itam. Aku di-suruh
memegang balak-nya yang sudah keras mendonggak. Lama-kelamaan aku sendiri sudah
menghajatkan tujahan dari Pak Itam. Melebarkan kangkanggan ku Pak Itam menyuakan balak-nya
yang di-sambut mesera oleh nonok ku dengan kemutan manja.
Lama juga Pak Itam menghenjut sebelum kami sampai ke-distenasi dengan perasaan lega. Selesai
pertarungan aku mandi bersama dengan suami ku yang telah sedia menanti. Semasa mandi kami
bercerita pengelaman masing-masing. Suami ku memberi tahu yang malam tadi bukan Mak Itam
yang MENYEPUH ALIF-nya tetapi dara sunti belasan tahun. Itu-lah apa yang suami ku khayalkan.
Kami tersenyum dengan satu rahsia yang sukar untuk di-rungkaikan.
Selesai mandi, kami bersarapan bersama dengan Pak Itam dan Mak Itam.
“Lijah, Pak Itam boleh jamin yang engkau pasti boleh mengandung dan barang suami engkau pasti
boleh mencapai saiz yang di-hajatkan, nanti malam semua-nya akan terjawab,” Pak Itam memberi
jaminan.
Aku dan suami ku hanya tersenyum.
“Tak apa-lah Pak Itam, asalkan hajat kami terkabul” suami ku bersuara.
Saperti di-janjikan malam-nya, malam terakhir aku dan Pak Itam suamiku dan Mak Itam masuk
ke-bilik berasingan. Berulang-lah apa yang aku alami malam semalam. Aku pasti yang menerokai
RAHSIA KHA ku bukan Pak Itam tetapi entah!!!!!!
“Lijah, Pak Itam pasti yang engkau sudah mula hendak hamil, kerana Pak Itam dapat merasakan
tanda-tanda-nya, jaga baik-baik jangan keguguran” Pak Itam bersuara sambil menghenjut dengan
penuh makna.
Kasihan juga kerana selepas ini Pak Itam tidak dapat menghenjut aku. Kerana selepas mandi dan
sarapan kami akan balik.
Setelah Pak Itam puas dan sebelum melangkah keluar, Pak Itam menghulurkan kepada ku sebuku
kemyian untuk aku bakar kalau teringatkan dia dengan cara dan syarat-nya.
Selesai sarapan dan sebelum pulang suamiku membereskan semua yang di-minta oleh Pak Itam.
Kami beredar dengan satu senyuman.
Mungkin benar apa yang di-perkatakan oleh Pak Itam kerana sudah dua bulan aku tidak bendera
merah tetapi tekak agak loya-loya. Aku memberi tahu suami ku apa yang sedang aku alami. Suami
ku mengosok-gosok perutku sambil mencium pipi ku. Entah macam mana aku tersentuh balak
suamiku yang bergerak liar di-dalam kain sarong-nya. Aku di-tatang menuju ke-bilik tidur.
Setelah pakaianku di-buka, aku di-baringkan sambil suami ku menanggalkan kain sarong-nya.
“Lijah, cuba pegang balak abang” suamiku bersuara.
“Eh besar-nya bang,” aku bersuara.
Suamiku hanya tersenyum puas sambil menepok-nepok nonok ku. Melihatkan yang aku sudah
bersedia dia melebarkan kangkangku sambil menyuakan balak-nya yang sudah berubah saiz hasil
SEPUHAN yang di-lakukan oleh Mak Itam. Satu pelayaran yang sungguh puas bagi kami berdua.
Setelah puas, suami ku ke-bilik air untuk membersihkan badan dan tidur ke-bilik sebelah sebagai
mematuhi pesana Pak dan Mak Itam. Aku pula di-suruh tidur telanjang kalau aku teringatkan Pak
Itam. Entah mengapa aku memang teringatkan Pak Itam. Aku pun bangun dan membakar kemyian
yang di-bekalkan dengan lighter. Setelah berasap aku usapkan asap-nya di-kawasan lubang nonok
ku. Lama kelamaan aku merasa mengantuk. Di-antara tidur dan jaga aku dapat merasakan yang Pak
Itam sedang menjilat-jilat kawasan nonok dan seluruh tubuh ku. Aku dapat rasakan yang ibu jari ku
di-hisap dengan rakus. Di-antara sedar dan jaga aku dapat merasakan balak Pak Itam mengelungsur
masuk ke-dalam lubang nonok ku. Sungguh nekmat. Lama juga Pak Itam mengerjakan aku sebelum
dia pergi. Perbuatan Pak Itam mementat dalam kaedaan ghaib berterusan hingga aku melahirkan
anak ku yang pertama.
Setelah aku lepas pantang suami ku mengajak aku pergi ke-rumah Mak dan Pak Itam kerana ada
hajat kata-nya.
Kami bertiga beranak di-sambut penuh mesra. Kami bermalam di-rumah Pak Itam.
Malam itu setelah anak ku tidur Mak Itam ingin MENYEPUH ALIF suami ku dan Pak Itam Pula
berhajat hendak meneroka RAHSIA KHA ku dengan ALIF-nya. Kami bersetuju kerana sudah
termakan budi.
Kami berempat berdayung di-atas satu katil yang sama. Sambil Mak Itam MENYEPUH ALIF suami
ku, RAHSIA KHA ku pula di-terokai oleh Pak Itam. Aku dapat lihat yang suami ku sentiasa tersenyum semasa menghenjut Mak Itam. Pak Itam biasa-lah dengan gaya-nya yang bersahaja. Aku perhatikan yang suamiku melajukan kayuhan-nya dan Mak Itam tidak dapat diam dengan mengerakkan ponggong-nya ke-atas ke-bawah. Sambil itu Pak Itam merangkul erat tubuh ku sambil melajukan kayuhan-nya. Aku tidak dapat bersabar dengan kenematan yang sedang aku alami dengan
mengerakkan ponggongku ke-atas ke-bawah. Akhir-nya Pak Itam melepas kan satu pancutan yang
sungguh deras, panas dan pekat memenuhi lubang RAHSIA KHA ku. Sambil mencium pipiku Pak
Itam berbisik yang kali ini aku pasti mengandung lagi. Hati ku tersentak memikirkan ucapan Pak Itam sambil merenung bayiku yang sedang lena. Benih siapa !!!!!. Aku keliru.
Sebelum pulang aku terlihat yang suami ku menghulurkan sesuatu kepada Mak Itam.
“Bang, tadi Lijah nampak, abang menghulurkan sesuatu kepada Mak Itam, apa dia bang”. Aku
bertanya.
Suami ku menjelaskan apa benda-nya. Rupa-nya kemyian saperti yang Pak Itam beri ku dulu.
Kini aku sudah hamil lagi dan kami tidak tidur berasingan setelah kemyian yang di-bekalkan kami
pulangkan kepada yang empunya. Pak Itam tidak lagi hadir di-sisiku dalam kaedaan ghaib.
Setelah melahirkan anak kedua aku tidak lagi hamil hingga kini.
Anak siapa agak-nya !!!!!!!!!!!!!!!!! fikirkan sebelum sesuatu tindakan di-ambil.

No comments:

Post a Comment