Wednesday, 13 June 2012

BERSAMA PAK ARAB

Nah, ini pula kisah perlakuan sumbang dalam sebuah keluarga berpendidikan. Pandai tidak semestinya tinggi akhlak bila tahap nafsu melebihi darjah kewarasan. Kata orang, pandai tak boleh diikut bodoh tak boleh diajar. Sebab itu ramai jenayah kolar putih dimanupulasi oleh golongan bijak pandai. Dia kaut bukan 20-30 ringgit tapi ratusan ribu. Jika jenis itu, maka soal halal haram belakang kira yang jadi kiblat mereka ialah ‘kemewahan’ untuk mengisi tempolok antara pusat dan lutut mereka. Ya.. tuntutan nafsu celah kangkang sudah kemestian. Yang jantan ketagih lendir betina dan yang betina pulak mengaruk balak di belentara gelora.

Sarimah adalah rakan sekolahku sejak tingkatan 4 di Muar. Anak campuran mamak dengan jawa itu memang cantik macam artis Bollywood. Kulit hitam manis berambut panjang mengurai. Hidung mancung dan bibir menguntum mekar. Dadanya bidang dan menggunung dua bukit yang tegang. Punggungnya pula alahai gebunya dan sedikit tongget yang kata pakar seksual itulah tandanya betina kuat kongket.. kongket tu orang cina bilang main pukilah. Kat sekolah dulu dia aktif main bola jaring, bila pakai skirt alamak bebudak jantan duduk kumpul tepi padang sedang seluang celah kangkang naik tegang.

Bila lepas SPM, dia menghilang ke Kuala Lumpur dan dengar-dengar dah kahwin dengan anak orang kenamaan yang punya gedong perniagaan di negeri Antah Berantah.

Kaya beb… bila sesekali balik kampung menjalar kereta hitam tengah laman. Laki dia memang bergaya maklumlah anak orang kaya. Minum pagi kat KL dan malam pulak kat London. Orang cakap dia uruskan bisnes bapak dia. Pastinya banyaklah pelabuhan yang dia singgah untuk melabuh punggung dan membilang jalang eksklusif.

Sarimah tau itu tapi dia kena jaga imej orang berada untuk tumpang semangkok harta melimpah ruah mertua. Dia pun akhirnya turut bersikap liberal dalam pergaulan. Bila ikut keluar negara atau majlis ekslusif, bab arak dan pergaulan bebas bukan kepalang. Cuma dia masih mengunci cipapnya dengan cawat besi dari disentuh lelaki jalang yang sengaja mencari peluang. Laki-bini orang boleh bergaul macam sekawan kambing dalam reban.

Ada suatu hari dalam pesta menyambut Aidilfitri di luar negeri, ada Pak Arab dah mencuri pandangan kat Sarimah yang sedang menari di ruang galeri. Bila alunan muzik sentimental dibunyikan maka setiap pasangan meliuk-liuk di bawah sinar lampu kelam. Suaminya melepaskan pegangan untuk bertukar pasangan dan semua pasangan pun turut melilau cari regu gantian. Itulah budaya gila di malam bahagia kononnya sambutan aidilfitri.

Pak Arab itu akhirnya meluru menyambut tangan Sarimah dan terus mengatur langkah menari bagai terbangnya kupu-kupu malam di bawah neon yang berkelipan. Pak Arab memegang erat dan merapatkan tubuhnya besar ke dada Sarimah. Sarimah rasa gementar dalam rangkulan lelaki besar lagi asing itu. Dia rasa seperti kembali di zaman kanak-kanak dipeluk arwah bapanya.

Bukan begitu, lewat beberapa ketika Arab dah mula menggatai bila berani meramas pinggul gebu Sarimah. Sarimah cuba menepis tetapi dia perasan semua pasangan dah tenggelam timbul dalam arus muzik sentimental dan dalam kemalapan ruang geleri itu ada yang kelihatan macam bersatu.

Ekor matanya cuba mengesan di mana lakinya dalam puing-puing sampah yang hanyut dibuai asmara dana sumbang itu. Dia cuba menyanggah kebiadapan yang dipaksakan walaupun suasana semasa bagai diserasikan. Sarimah terfikir ke mana penghujungnya sendiwara gila yang sedang diaksikan di pentas ganas.

Adakah dia terpaksa merelakannya dan turut meraikan kelainan yang dicari-cari oleh pemburu nafsu? Inikah yang dikatakan ‘bertukar rasa’ oleh isteri-isteri orang kenamaan lainya?

Yaa.. dia mulai merasai bayu yang lemah gemalai bertiup di bawah aras kesedaran. Jauh di bawa terbang melintasi bukit bukau serta belentara hitam di tengah malam. Kesejukan malam di negara antah berantah itu tidak menyentuh kulit gebunya lantaran kepanasan rangkulan Pak Arab yang semakin miang.

Jari jemari kasar besar itu terus meramas, Sarimah terasa dibuai dan tidak berpijak di bumi nyata. Dia pasrah dalam kawalan pejantan asing itu. Babak lakunan salih berganti dalam vcd lucah yang pernah ditontonnya terus tertayang dalam benak kepalanya sedang high.. dia menyaksikan lelaki berbalak besar sedang menyondol lubang puki yang kebanjiran. Sorong tarik ganas sehingga menjuih kulit labia minora memang mengasyikkan.

Mungkinkah aksi itu bakal ia rasai.. itulah dalam kepala Sarimah kini. Dia terus membiarkan Pak Arab menjalari alur punggungnya dan bila jari kasar itu berlabuh ke bukit kembarnya, Sarimah menjarakkan rengangan untuk membuka laluan.

Ohhh.. nikmatnya dipelaku begitu dan dia benar-benar pasrah untuk merasai kelainan. Syahwatnya telah memuncak dan alur cipap tembamnya mulai dirempuh arus tsunami. Basah dan merimaskan.

Lepas satu-satu pasangan menghilangkan diri keluar dari medan basah itu. Kemana mereka? Fikir Sarimah sedang Pak Arab asyik memainkan punting teteknya setelah bra yang menutup gunungan emas itu dilondehkan. Setiap kali digintil atau payu daranya diramas maka ketika itu jugalah dia merasakan lendirnya membuak keluar. Basah lecun seluar dalamnya.

Pak Arab semakin galak dan mula mencari bibirnya, dia tewas bila lidahnya dihisap dan Sarimah memberi respon. Lidah jantan asing itu pula ia kulum hampir terjengket-jengket kakinya kerana ketidak samaan tinggi mereka. Arab itu hampir 6 kaki tinggi sedangkan Sarimah sekadar 5’ 4’’ sahaja. Dia memikirkan bagaimana boleh menahan bebanan gergasi itu atas ranjangan.

Sarimah tidak pasti samada suaminya masih di gelenggang itu atau turut lesap bersama pasangannya, siapa geranggan betina yang akan disula oleh suaminya.. adakah dia turut merestui atau mengetahui isterinya juga sedang diperjinakkan oleh jantan bak gergasi?

Kemalapan lampu di ruang legar geleri itu menyukarkan matanya melihat kelibat suaminya. Yang pasti pemburu-pemburu telah memasang badik atau untuk melepaskan panah dari busarnya. Sarimah persetan itu semua kerana masing-masing hanyut di persada keghairahan. Dia juga ingin merasai kelainan yang tidak pernah dimimpikan akan berlaku seperti itu.

Sarimah membayangkan radakan ganas batang Pak Arab menerobosi terowong farajnya yang terkemut-kemut untuk melulur mangsa. Biar sebesar mana kambing pun, ular sawa kacukan jawa-mamak itu memastikan mangsa akan bisa disedut semahunya. Dia ingin merasai lelubang basah itu dipadati oleh henyakkan paluan belantan Arab. Biar karam dan senak hingga ke pusatnya.

Kemudian, muzik mula sampai penghujungnya. Sarimah melepaskan dadanya dari rangkulan pejantan. Dia mundur dan Pak Arab tidak melepaskan pegangan. Pak Arab membisikkan sesuatu ke cuping telinga Sarimah. Sarimah faham dan di sudut hatinya masih rasa gementar.

Suaminya bagaimana? Dia terlupa Tuhan yang tidak pernah melupainya setiap saat. Dia dipimpin keluar dan di tepi-tepi jambangan bunga serta di beberapa sudut kelihatan dua sejoli bagai bersatu rapat. Paling mengejutkan ada yang sudahpun melayari bahtera sarat dalam gelombang samudera. Tindih menindih dan tidak kurang berposisi doggie. Renggekan sang buana lagak keldai kepayahan memunggang bebanan di padang pasir.

Dia terpimpin ke tempat letak kereta yang agak jauh dari banjingan mabuk itu. Namun kelihatan juga beberapa pasangan sudahpun terperangkap dalam kereta. Pak Arab membuka pintu Merc hitam yang bercermin gelap. Sarimah bagai dipukau hingga tanpa dipelawa terus membongkok tubuhnya masuk ke dalam kereta mewah itu. Dia terasa tangan Pak Arab meramas pinggulnya.

Pak Arab membuntutinya dari belakang. Tanpa berlengah terus menutup pintu kereta dan menerkam Sarimah. Nah, dia benar-benar menjadi gergasi kelahapan. Sarimah rebah disondol dan bibirnya dilumati oleh kucupan padu. Sarimah lemas dan terkangkang menahan asakan ganas.

Satu persatu pakaianya terlucut sehinggalah mereka benar-benar bertelanjangan. Sedikit cahaya dari lampu jalan raya berjaya menyusup masuk. Astagaaaa… hampir berpinau mata Sarimah apabila terpandang kote Pak Arab yang terlalu excellent… mampukah dia… 1001 teka teki mula meracuni otaknya. Belum pun berfikir untuk menjawab, kakinya mula dilipatkan ke dada oleh Pak Arab.. atas kerusi empuk kereta mewah itu punggungnya terbenam. Puki tembamnya merekah dan becak dilumuri lendir. Pak Arab mula menyondol ke farajnya.




Aahhhhhhh… begitu ganas dia menyondol bak babi tunggal membungkas batasan sawah. Dia menyedut baki-baki lendir di alur-alur basah. Lidah tebal menusuk ke lubang puki hingga terangkat punggung Sarimah. Lepas itu kelentitnya di mamah dan disedut hingga terasa nak tercabut dari pasaknya. Air seninya membuak-buak keluar hingga meleleh ke celah buritan.

Kemudian, sampailah saat dan ketikanya.. Pak Arab memasang kekuda dan melipatkan peha Sarimah kemas. Bibir puki tembamnya terselah dan membonjol. Sarimah sempat memegang kepala bana Pak Arab yang macam kepala sawa batik, runcing dan kembang di pangkal. Hampir sebesar penumbuknya.. Sarimah mendapati lilitan balak matang itu bukan mainan. Panjang dan membengkak. Kalau bibir farajnya membengkak maka lesung yang akan menghentak lubangnya bukan lawanan.

Nah… dia mula rapat dan Sarimah membetulkan posisi serta membantu sasaran torpedo. Bila terjamah… sarimah menutup matanya dan mengetip bibir… uhhhhhh…. Kemasukkan bak disula dan hampir mengoyak rabik kiri-kanan alur sungai di huluan. Percikan air dan lendir berkocak membasahi tebing yang dirimbuni rerumput. Padat dan penuh.

Sarimah merasakan kepuasan dan kenikmatan tak terhingga. Tak rugi dia turut merasai kelainan dan ubah rasa. Benarlah kata orang, kote Melayu sampai bila pun tidak dapat menandingi balak Arab, Negro atau Mat Salleh. Apa akan terjadi jika dia masih dara untuk dipasak begitu tentulah pecah sagu dek ruyung.

Sorong tarik mula diperlajukan.. bunyi kocak sungguh syahdu. Sarimah merasakan tahap nikmat melepasi alam maya. Kulit pukinya seolah-olah terikut keluar setiap kali ditarik. Pasakan kote panjang itu memang dalam dan menyenakkan. Sarimah terpaksa menahan asakan perut besar Pak Arab dari terus rapat bagi mengelakkan balak besar itu terbenam semua ke dalam farajnya.

Sarimah mengemut-ngemutkan pukinya apabila Pak Arab mula berhenti membetulkan kedudukan. Apabila terasa nikmat kemutan padu Sarimah lalu dia menerjah kembali dengan kuat hingga Sarimah terjerit. Hentakan badan besar itu semakin berat dan dia kelemasan. Puting tetek Sarimah terus dihisap dan tanda-tanda ‘love bite’ mula berkesan di celah-celah gunung tetek.

Sarimah mengetip bibir dan punggungnya bagai terlambung-lambung. Dadanya bagai pecah menahan gelora degupan jantung. Pukinya terkemut-kemut dan dia mula merasakan kemuncak klimaks yang terlalu getir…

Aaahhhaaaaaaaaaaaaa…. Dia terasa isi perutnya turut terbarai bersama klimaksnya. Pejantan biang itu terus menyondol ganas dan membalikkan tubuh Sarimah.

Kini Sarimah dalam posisi doggie dalam kereta mewah itu. Pantatnya disondol dari belakang pula, senak dan menggetarkan. Peluh sejuk meleleh keluar bersamaan lendir bercampur mani klimaks.. basah dan melumuri celah-celah punggungnya. Lubang pantatnya terbuka luas dan umpama terowong keretapi kini. Sorong tarik dan hentakan terus tanpa henti..

Hampir 20 minit dia terbongkok dihenyak begitu. Kemudian lagi sekali Sarimah mencapai klimaks… dia mula keletihan. Pak Arab masih meneruskan dayungan, pantatnya terasa lunyai dipalu sebegitu rupa. Tenaga Arab itu mengalahkan Kerbau jantan.. menghentak tanpa henti hampir sejam dan Sarimah terasa otot-otot longgar. Dia macam terlipat bila kemasukan balak sampai ke pangkal.. hampir terasa mencecah isi perutnya.

Proses memantat itu umpama piston sebuah lori yang keluar masuk. Semakin dipress laju semakin kuat kocakan. Bergoyang-goyang kereta mewah hitam. Tak lama kemudian, meletus tempikan gergasi itu,

Ahhhhhhhh…….. dia bingkas mencabutkan balaknya dari cipap Sarimah yang hampir lunyai… dia memulas kotenya dan menarik rambut Sarimah, Sarimah tersentah dari menonggeng dan mengadap senjata yang dihunus depan mukanya.

Pruttttt…. Ledakan bertih memutih ditabur ke mukannya.. bertompok-tompok dan meleleh ke bibir mungilnya.. payau dan panas. Dia menggenggam kepala balak itu dan cuba mengulumnya.. air seni yang banyak itu disedutnya.. kepala itu agak besar untuk dikulum.. sekadar menjilat-jilat kepala yang padat kental. Masih keluar membuak-buak sama seperti lendir di pantatnya.




Pak Arab duduk di sebelah Sarimah dan Sarimah masih membongkok menjilat kepala bana itu. Sarimah terasa sangat puas dan terasa sayang untuk melepaskannya.

Pak Arab pun menyarung semula pakaian dan sempat mengucup dahi Sarimah. Kote nya masih mengeras tetapi tidak segagah tadi. Sarimah membersih mukanya dengan tisu paper dan mengelap pukinya yang basah dengan seluar dalamnya. Dia juga menyarung semula pakaian. Kemudian mereka keluar kembali menuju dewan geleri.

Suaminya masih tiada. Sarimah duduk di kerusi sambil memerhatikan beberapa pasangan sedang menari mengikut muzik perlahan. Dia letih dan terasa ngilu di ari-arinya. Air mazinya masih keluar dan terasa membasahi seluar dalam.

Selang beberapa minit kemudian, dia terasa bahunya disentuh. Suaminya memberi isyarat untuk pulang. Jam di tangan sudah hampir 11 malam. Suhu malam semakin mendingin menggigit hingga ke tulang hitam. Dia bangun longlai sambil peluk suaminya. Dia terbau sesuatu dari baju suaminya yang lembab basah.. seperti bau air mani. Sarimah tidak berani bertanya dan kerana dia tau suaminya juga turut dalam pesta ubah rasa itu.

Dalam kereta, suaminya mengerling dan tersenyum…. Sarimah kaget dan membalas senyuman…

“Ok ke?” Keluar pertanyaan suaminya.

Sarimah kelu untuk berkata dan dia tak tau bagaimana nak menjawab pertanyaan itu.

“Kerja gila…” jawabnya perlahan.

“Abang tau, you puas kan?” balas suaminya selamba.

“Abang buat dengan siapa?” Giliran Sarimah pula bertanya.

“You jangan terkejut… abang dengan Robert… “

“Aa…? Abang main dengan gay ke?” Sarimah hampir tak terpercaya.

“Tak lah.. abang joint dia main dengan anak.. cantik.”

Sarimah terkelu… dan terlopong.

“Aabangggg…” dia terus melentuk ke bahu suaminya.

No comments:

Post a Comment