Sunday, 17 June 2012

AYAH WAN

Aku adalah isteri orang berusia 50 tahun. Suamiku bekerja di Kuala Lumpur berusia 53 tahun. Oleh kerana gajinya kecil, kami tak duduk bersama di Kuala Lumpur. Biasanya dia akan balik ke rumahku di kampung dua minggu sekali. Perjalanan dari Kuala Lumpur ke kampung kami dengan bas makan masa lima jam.

Aku bekerja sebagai cleaner di sebuah bank. kerjaku agak relax. Dari jam 8 hingga 10 pagi, aku menyapu dalam bank. Jam 10 hingga 4 petang aku rehat dan dari jam 4 hingga 6 petang, aku ke bank semula membersihkan kawasan dalam bank.

Ketika aku bekerja di bank ini ramai kukenali orang. Walaupun  aku cleaner ramai yang cuba menguratku kerana mereka ingatkan aku ini janda. ramai yang minta nombor telefon tapi aku tak berinya kecuali kepada orang yang mengenali suamiku.

Pada suatu hari seorang lelaki menegurku di bank ketika aku ssedang menyapu.

"Ni bini Saalleh ke?'' tanya lelaki itu.
"Siapa ni?' tanyaku
"Ayah Wan ketua kampung kawan Salleh," jawab lelaki itu.
"Yalah saya Saidah isteri salleh," jawabku tersipu malu.
"Mana Ayah Wan kenali saya?" soalku semula.
"Saya kan pernah pergi rumah kamu masa Salleh buat kenduri nikah anak dulu. kamu tak perasan. Lama dah kerje di sini?" tanya Ayah Wan.
"Baru dua bulan," jawabku.
"Kalau nak minta apa-apa bantuan hubungi saya," kata Ayah wan sambil memberi kad namanya kepadaku. Ayah Wan adalah kontraktor kelas F walaupun dia seorang ketua kampung.

Malam itu aku boring di rumah apabila anak bongsuku yang baru abis SPM keluar dengan kereta Myvi. Tinggallan aku di rumah sendirian menonton Astro.Aku ada tiga orang anak. Semuanya lelaki. Dua anak lellaki bekerja di Kuala Lumpur. Tinggalkan aku dengan Samad di kampung.

"Lebih baik aku call Ayah Wan," kataku dalam hati kerana boring sangat.
"Assalamualaikum Ayah Wan. Ayah Wan kenal suara siapa ni? Ayah Wan ada di mana?" tanyaku
"Tak kenal. Siapa ni? Saya ada di restoran berbual dengan kawan-kawan," ujar Ayah wan.
"Siapa yang Ayah Wan beri kad nama siang tadi?" tanyaku
"Oh Saidah. Ada di mana?" tanya Ayah Wan.
"Di rumah. Boringlah duduk di rumah sorang-sorang," kataku.
"Kalau gitu kita keluar makan," kata Ayah Wan.
"Boleh tapi Ayah Wan kena ambil saya pasal kereta saya  tak ada anak pakai," jawabku.
"No problem. Setengah jam lagi saya sampai di rumah Saidah. pakailah wangi-wangi sikit.hahaha,' kata Ayah Wan sambil ketawa.

Jam baru pukul 8.30 malam aku terus mandi kerana sejak balik kerja petang tadi aku belum mandi lagi. Tepat jam 9 malam Ayah wan sampai dengan Hiluxnya. Kami pergi makan di Cherating jauh dari pekan kami. Maklum ajalah Ayah Wan suami orang manakala aku pula isteri orang nanti jauh bahan gosip di pekan kami pula.

"Wanginya," kata Ayah Wan.
"Hahaha. tadi Ayah Wan suruh pakai minyak wangi," kataku.
"Hahaha. Dah lama Salleh tak balik?" tanya Ayah Wan.
"dah dua minggu. Biasanya dia balik dua minggu sekali. Minggu ini dia kata tak boleh balik kerana ada perhimpunan Umno di Bukit jalil,: jawabku.
"Ayah Wan pun nak pergi sana lusa. Nak ikut?" tanya Ayah Wan.
"Boleh ikut tapi kot kot tak sampai, nanti kempunan Salleh.hahaha," kataku sambil ketawa.
"Hahaha," Ayah Wan turut ketawa.

Kami makan di restoran The Moon di pantai Cherating. Angin laut yang segar menghembus kami dalam makan malam yang ada lilin. Sunngguh romantik pertemuan kami yang pertama.

Ketika makan itu, kami sudah kenali latar belakang kami masing-masing. isterinya sakit dan Ayah Wan pun sudah lama tidak mendapat seks. Aku pula kehausan walaupun ada suami.

Ayah Wan hantarku balik  jam 11 malam.

"Ayah Wan nak singgah? . Anak tak ada. Dia balik jam 4 pagi lepak dengan kawan-kawannya," pelawaku.
"Boleh juga," kata Ayah Wan sambil parking Hiluxnya jauh dari rumahku.

Kami menonton Astro di tingkat bawah.Ayah Wan duduk di atas kusyen panjang di sebelahku.
"Ayah Wan nak air?" tanyaku.
"Tak naklah. masih kenyang. Air lain naklah,hahaha," jawab Ayah Wan.
'Hahaha. Galaknya, "kataku sambil mencubit peha Ayah wan.
Ayah Wan terus menyambar tanganku dan dia meramas jari-jari tanganku. Ayah Wan merapatkan tubuhnya kepadaku dan dia mencium bibirku.

Aku membalas ciuman itu dan lama bibir kami bertaut. Kami romen di hadapan tv. Lama lidahku dihisapnya.Pukiku sudah mula basah.

"Ayah Wan, kita naik ataslah," kataku.
"Jom,biar Ayah Wan dukung Saidah," katanya sambil mendukungku ke tingkat atas. Ayah Wan memang bertubuh besar. Aku yang belum pernah didukung rasa seronok didukung Ayah Wan ke bilikku.

Sampai di bilik kami beromen lagi. Ayah Wan membuka baju dan seluar jeansku. Aku turut membuka baju dan seluar Ayah Wan.

Aku hisap batang Ayah wan yang sudah stim itu di tepi katil sambil dia berdiri. Lama juga kuhisap batangnya dan kunyonyot batu nya. Ayah Wan kegelian dan dia suruhku baring di atas katil.

Ayah Wan terus menghsiap tetekku bertalu-talu. lama juga dia hisap tetekku. kemudian seluruh tubuhku dijilatnya dan dia terus menjilat pukiku.

"Dapat juga Ayah Wan minum air ini," katanya sambil menjilat lubang pukiku. Aku sudah tidak tahan lagi. maklum ajalah sudah lama ku tak main.

"Cepatlah Ayah wan," kataku.
Dia pun menolak batangnya ke dalam lubangku yang sudah sedia menanti. Batang Ayah Wan ternyata lebih besar dari batang suamiku. Aku terasa senak bila dia masukkan kesseluruhan batangnya ke dalam lubang pukiku.

"Sempitnya, "kata Ayah Wan.

"Besarnya Ayah Wan, Sedap," kataku sambil mengucup bibir ayah Wan.

"panjangnya ayah Wan. rasa nak rabak burit saidah," kataku dan Ayah Wan terus menghenjutnya berkali-kali. Malam itu entah berapa kali aku keluar air.

Lepas tu aku duduk di atas dan aku pun keluar air.

"Sedapnya Saidah. Bini Ayah Wan tak pandai duduk di atas. Gelinya Ayah Wan," kata Ayah Wan tapi Ayah wan masih belum keluar air dan dia suruh aku menunggeng. Dia pun doggy aku dari belakang. Ayah Wan tak tahan dan terus muntahkan air maninya dalam lubang pukiku.Malam itu pertama kali lubang bontotku dirogol Ayah Wan. memang sakit tapi sedap. Tak sangka pula Ayah Wan suka main bontot.

"Mana Ayah Wan belajar ni?" tanyaku sambil mulut kami berkuluman.
"Dari blue filemlah," kata Ayah Wan.
"pernah ayah wan buat dengan bini macam ini?" tanyaku.
"mana bini pandai. Yang dia tahu duduk di bawah aja. Nak suruh menunggeng pun dia tak mahu," jawab Ayah Wan ikhlas.
Kami yang sama-sama bogel  lama berpelukan selepas main. Setengah jam kemudian Ayah Wan balik dan dia mengucup bibirku.

"Kalau Ayah Wan nak minum air lain, datanglah lagi," kataku.
"hahahaha," ketawa Ayah Wan.

Malam esoknya kami dapat main lagi di rumahku. Lusanya aku ikut Ayah Wan ke Bukit Jalil. Tapi aku duduk di hotel saja, ayah wan pergi dengan kawan-kawannya ke Stadium Bukit Jalil. Kami duduk di hotel lain supaya kawan-kawan Ayah Wan tak tahu Ayah wan ada bersamaku.

"Kan Saidah dah cakap ikut datang KL pun tak sampai ke rumah salleh," kataku sambil ketawa ketika kami main malam itu di hotel empat bintang. suamiku tak tahu aku ada di Kuala Lumpur. Dia ingatkan aku ada di kampung sedangkan aku dalam pelukan Ayah Wan selama dua malam di Kuala Lumpur. Puas hati aku ada boyfriend macam Ayah wan kerana dia tak kedekut ajakku pergi shopping.

Aku sendiri pun tak tahu sampai bila harus aku memadukan suamiku dengan Ayah Wan. Yang jelas Ayah Wan dapat meniduriku setiap malam sedangkan suamiku hanya dua kali seminggu.








No comments:

Post a Comment