Thursday, 21 June 2012

26 TAHUN KEMUDIAN

Pada tahun 1986 aku pernah main dengan kakak tiriku, Nik Pah. Ketika itu dia balu anak dua berusia 35 tahun manakala aku berusia 27 tahun. Aku sudah ada tiga orang anak ketika itu. Aku pernah main dengannya dua kali sehinggalah dia menikahi seorang duda pada tahun 1987.

Sekarang Nik Pah berusia 61 tahun manakala aku berusia 53 tahun. Entah macam mana pada suatu hari aku terserempak dengan Nik Pah di rumah anaknya yang kupanggil Adik. Nik Pah baru sampai di rumah Adik dari rumahnya di Bagai Serai .

"Adik, Kak Yah suruh ambil baju kurungnya," kataku.
"Naiklah dulu abang Yus. Emak ada baru sampai di rumah," kata Adik terus masuk ke dalam rumahnya.

Bila kudengar emaknya ada, aku terus masuk ke rumah Adik.

"Mari bila Nik Pah?" tegurku kepada kakak tiriku.
"Baru sampai. Esok baliklah," katanya.
"Sihat molek Nik Pah," kataku.
"abang Farid tak mari?" tanyaku lagi.
"Dia sakit gout. Ada di rumah. Sebab itu tak boleh duduk lama di rumah Adik. Esok kena balik Dungun," katanya lagi.

"Abang Yus nak air apa?" tanya Adik.
"Teh o boleh juga," jawabku sambil Adik berlalu ke dapur.

Aku yang duduk di sebelah Nik Pah rasa terharu kerana kami tidak pernah ada peluang berbual seperti ini selepas dia menikah 25 tahun yang lalu.

Kami berbual panjang maklum ajalah kami yang pernah bercinta sudah lama tidak berjumpa. Kami hampir nikah tetapi Nik Pah segan kepada isteriku, Yah. Kami memang boleh bernikah kerana dia adalah anak tiri ayahku dan kami bukan ada hubungan darah daging.

"Abang Yusri duduklah dulu. Adik nak gi ambil anak di sekolah," kata Adik dan terus memandu keretanya meninggalkan kami berdua di rumah.

Apatah lagi aku pegang tangan nik pah. nik pah mendiamkan diri sambil tersenyum.

Aku bangun dan terus memimpin tangannya untuk bangun sama. Kami terus berpelukan dan aku cium bibirnya. Dia membalas ciuman itu.

"Rindunya Yus pada nik Pah," kataku dan kami terus berpeluk.
"Nik Pah tak rindu pada Yus?" tanyaku.
"Rindu," katanya.

Kami terus berkuluman lidah dan aku mengajaknya masuk ke biliknya.

Aku terus buang baju kurungnya dan meramas teteknya yang masih segar.

"jangan lama Yus, nanti Adik balik,' kata Nik Pah.

"Baru pukul 1 tengah hari, Budak budak balik sekolah pada jam 1.30,' jawabku.

Aku nyonyot teteknya. Dah 26 tahun aku tidak berpeluang meneteknya.

Walaupun nik Pah sudah berusia 61 tahun, tapi dia masih kelihatan muda. Awet muda.

Aku terus buka baju dan seluarku dan suruh Nik pah menghisap koteku. berdesit-desit dia menghisapnya.

"besarnya Yus," kata nik Pah.

Aku buka baju kurung dan kainnya. Aku terus buka seluruh dalamnya dan aku terus jilat pukinya. Oleh kerana dia sudah putus haid, aku kena jilat lama supaya ada air mudah koteku nak masuk.

"Sedapnya Yus. Lama tak kena jilat. Nik Pah teringat sentiasa pada Yus kerana Yus pandai jilat," kata Nik Pah.

Aku tak tunggu lama bila kutengok air dah banyak, aku terus masukkan batangku ke dalam lubang puki Nik pah.

"Sedapnya Pah. Lubang tanduk," kataku yang terasa lubangnya semakin lama semakin mengecil.

Aku pun terus pancut air maniku dalam lubang puki Nik Pah. Aku mencium dahinya sebagai tanda terima kasih kerana dia masih memberi peluang kepadaku untuk merasa pukinya.

Nik pah memelukku puas.
"dah lama Nik pah tunggu peluang ini tapi rupa-rupanya hari ini baru dapat," katanya.
"Yus pun dah cakap bahawa cinta Yus pada Nik pah tidak pernah padam,' kataku sambil memeluknya erat.

"Yus tahu masa kita main kali terakhir itu pada tahun 1987 Nik pah mengandung. Dua bulan kemudian nik pah nikah dengan Farid," katanya.

"Jadi Fatimah tu anak Yus lah?" tanyaku.
"Dia anak kita. Sebab itu dia cerdik macam ayahnya sampai masuk universiti," kata nik Pah.
"Dia kerja di mana sekarang?" tanyaku.
"Lepas keluar dari UM, dia mengajar di Seremban," ujar nik Pah.
"Nanti yus balik KL, Yus pergi cari dia di Seremban," jawabku. tak sangka pula rupanya Fatimah adalah anak luar nikah kami tetapi oleh kerana dia sudah nikah dengan Farid, jadi Farid ingatkan fatimah adalah anaknya.

"Bila dia nak nikah nanti, dia kena guna wali hakim pasal anak luar nikah walaupun berbintikan ayahnya tetapi ayahnya tak boleh jadi walinya," kataku.

kami terus keluar dari bilik selepas memakai semula pakaian. 10 minit kemudian Adik pun sampai dengan tiga orang anaknya.

"dah beri peluang tinggal berdua, tak ada apa-apa ke?" usik Adik kepada kami yang tahu bahawa aku pernah jadi kekasih emaknya.
"hahaha, " aku ketawa sambil nik Pah tersenyum.

Aku pun terus ambil baju kurung isteriku dan terus meninggalkan rumah Adik dengan kenangan yang paling indah bersama Nik pah. Aku tetap mencintaimu Nik pah walaupun kami tak pernah ada jodoh untuk hidup bersama.


No comments:

Post a Comment