Monday, 12 March 2012

USTAZAH

Ini kisah apa yang terjadi pada seorang ustazah alim bernama Siti. Baru berkahwin hampir 6 bulan dan belum di kurniakan cahayamata. Umurnya baru 23 tahun mempunyai perawakan yang menarik.

Dah lama aku memendam rasa ingin terhadap tubuh ustazah Siti yang sempurna dari luar dan dalam. Nafsu berahi aku cepat memuncak bila terpandang wajah ayu ustazah Siti yang bertudung litup. Bibirnya yang merah bak delima memang sesuai mengulum dan menghisap batang pelir aku

.Apa yang aku cita akhir terjadi pada suatu hari. Suami ustazah Siti telah diarahkan untuk pergi berkursus di luar negeri selama 2 minggu. Jadi tinggal ustazah Siti bersendirian.

Pada malamnya dengan nekad aku memecah masuk pintu dapur rumahnya dengan menggunakan "masterkey". Suasana di dalam rumah agak gelap namun aku dapat mengagak bilik ustazah Siti. Tanpa berlengah aku membuka pintu biliknya, nasib aku baik sebab tidak berkunci.

Aku ternampak susuk tubuh ustazah Siti diatas katil. Aku mencapai sapu tangan dan membubuh ubat klorofom lalu dengan pantas menekup hidung dan mulut ustazah Siti. Ustazah Siti cuba meronta namun tewas akhirnya. Dia terkulai tidak sedarkan diri lagi.

Setelah puas misi aku berjaya,aku membuka lampu dan terang benderang bilik itu. Di depan ku terlentang susuk tubuh ustazah yang alim tidak sedarkan diri. Tanpa berlengah aku membuka pakaian aku satu persatu hingga bogel. Batang pelir ku sepanjang 7 inci terhunus dengan gagah.

Aku merangkak naik ke atas ranjang di mana ustazah Siti terbaring. Tubuh yang aku idamkan menjadi milik aku malam ni. Aku mengucup dahi dan pipi ustazah Siti. Terhidu bau haruman minyak wangi yang dia pakai. Kemudian bibir yang munggil aku kucup dan kulum, menjulurkan lidah ku bermain dengan lidahnya. Sambil jari aku merasa buah dadanya yang masih ditutupi dengan baju tidur dan bra.

Perlahan aku menanggalkan baju tidurnya dengan mudah. Tersergamlah dua anak bukit indah di dada ustazah Siti yang dilindungi coli berwarna pucuk pisang. Cangkuk coli aku tanggal kan,dan mencampakkan coli kd birai katil. Buah dada yang putih gebu dengan puting coklat kehitaman milik ustazah Siti aku jamah. Bibir aku mengucup putingnya,menyedut dan menghisap. Jariku meramas buah dada yang pejal.

Setelah puas meramas, jari aku menyelinap ke dalam kain batik ustazah Siti dan agak terkejut kerana tersentuh bulu kemaluan ustazah Siti yang nipis. Dia tak memakai seluar dalam masa tidur. Aku mengusap dan memain bulu kemaluannya yang sejemput.

Akhirnya jari aku tiba di taman larangan seorang ustazah. Aku menggentil biji kelentitnya dan tak lama kawasan cipapnya sudah becak dengan air. Aku menjolok jari hantu ke dalam lubang keramatnya. Terasa dalam dan hangat lorong kewanitaan ditambah jariku di selaputi air yang melekit. Aku menarik keluar jariku dan menghidu aroma air berahi ustazah yang alim. Bau yang membuat aku ketagih untuk menyembamkan muka ku ke pantatnya.

Aku menjulurkan lidah menguis biji kelentitnya, air berahi mencurah membasahi muka ku. Aku menyedut airnya yang keluar bagai empang pecah.aku gunakan lidah menjilat bibir pantatnya.

Aku dah tak sabar melayarkan bahtera. Kangkang ustazah aku buka luas dan mencelapak di celah kangkangnya. Batang aku bersiap untuk berjuang. Aku menghunuskan senjata aku di mulut pantat ustazah Siti, lalu menyorong dengan mudah masuk sampai pangkal.

Terasa hangat dan sempit liang rongga pantat ustazah. Aku menyorong masuk dan keluar, terasa dinding pantatnya mencengkam batang aku. Aku memacu dengan laju, terasa kesedapan tak terhingga.

No comments:

Post a Comment