Wednesday, 8 February 2012

MENANTU SPORTING

Jamilah adalah seorang isteri berusia 28 tahun dan mempunyai dua orang anak hasil perkongsian hidup selama 6 tahun bersama suaminya Manaf, yang bekerja sebagai seorang pemandu lori. Anak sulungnya lelaki berusia 5 tahun dan seorang perempuan berusia 3 tahun. Mereka membina sebuah rumah yang agak selesa bersebelahan dengan rumah orang tua Manaf.

Walaupun dari segi keperluan zahir, tiada apa-apa yang kurang kerana pendapatan Manaf agak lumayan untuk menampung keperluan keluarganya tetapi Jamilah seringkali merasa kesunyian. Ini lantaran tugas yang dilakukan oleh suaminya seringkali terpaksa meninggalkan rumah hingga beberapa hari. Kalaupun suaminya pulang, kadangkala tidak sempat untuk bermalam kerana terpaksa bergegas pula mengejar trip.

Namun begitu Jamilah masih beruntung kerana mempunyai mertua yang baik dan penyayang. Pak Rahim, bapa mertuanya adalah seorang pesara polis sementara ibu mertuanya bernama Samsiah sangat mengambil berat kehidupan Jamilah sekeluarga. Ini mungkin kerana merekalah satu-satunya anak menantu yang sanggup untuk tinggal berdekatan, tambahan pula Manaf adalah anak bongsu dan manja dengan ibu bapanya.

Kepada mertuanyalah tempat Jamilah mengadu nasib dan menumpang kasih sayang. Perhubungan yang agak rapat dan mesra itu membuatkan Jamilah telah mengaggap mertuanya seperti ibu bapanya sendiri. Dia kadangkala langsung tidak merasa kekok atau malu berhadapan dengan Pak Rahim walaupun pada ketika itu dia hanya berkemban atau memakai singlet yang mendedahkan separuh dadanya.

Bagi Pak Rahim pula, walaupun telah menganggap Jamilah umpama anaknya sendiri tetapi sebagai seorang lelaki yang masih sihat, waima telah berusia mencecah 60 tahun, ada kalanya dia tidak dapat menahan keinginan nakal nafsunya terutama apabila terpandangkan tubuh montok Jamilah. Seringkali ingatannya terbayangkan kenikmatan hubungan jenis yang telah hampir 10 tahun tidak dirasainya. tetapi setakat ini Pak Rahim masih lagi berupaya untuk membendung nafsunya itu.

Pada suatu hari minggu, mertuanya telah mengajak Jamilah dan anak-anaknya pergi bersantai disebuah taman air atau wetworld. Anak-anaknya begitu gembira sekali kerana dapat bermain air sepuas-puasnya. Jamilah tak boleh mengharapkan ibu mertuanya yang sering uzur itu untuk mengawal anak-anaknya yang agak nakal itu. Hendak tak hendak terpaksalah dia pun turut mandi bersama-sama mereka. Jamilah pun memakai pakaian mandinya, sehelai seluar pendek nipis yang ketat berwarna biru tua dan t-shirt putih singkat.

Apabila kebasahan, jelaslah terpampang bentuk tubuh montoknya terutama bahagian-bahagian sulit yang jelas tertonjol. Ini membuatkan mata Pak Rahim sentiasa terbeliak, terutama apabila melihat pinggulnya yang besar dan dadanya yang lebar itu. Tak puas-puas Pak Rahim meneguk air liurnya.

Tiba-tiba keinginan nafsu Pak Rahim mula membara. Jantungnya berdegup kencang apabila menatap lurah tiga segi Jamilah yang tembam membonjol di sebalik seluar nipisnya itu. Tanpa membuang masa lagi dia terus menanggalkan bajunya dan memakai sehelai seluar pendek lalu terjun ke kolam menyertai menantu dan cucu-cucunya itu bermain air.

Semasa dikolam itu Pak Rahim sentiasa mencari kesempatan untuk mengesel dan menyentuh bahagian-bahagian tubuh menantunya itu. Lama-kelamaan Jamilah mula perasaan dengan perlakuan mertuanya yang ternyata agak berbeza hari itu.

Sesekali dia sempat menjeling kearah dada Pak Rahim yang lebat berbulu keputihan dan otot-otot mertuanya itu yang masih menonjol walaupun kulitnya sudah kendur. Dari susuk tubuh itu Jamilah mula membayangkan tentunya mertuanya itu merupakan seorang lelaki yang hebat semasa mudanya.

Perlahan-lahan naluri kewanitaanya mula membara. Sesekali Jamilah sengaja membalas geselan dan sentuhan dari Pak Rahim sambil berbalas senyuman. Reaksinya itu membuatkan Pak Rahim semakin berani dan lebih bersemangat untuk menggodanya.

Sejak peristiwa hari itu perasaan Pak Rahim terhadap Jamilah mula berubah. Kalau dulu lebih kepada kasih sayang kepada seorang anak, kini pandangannya seratus peratus berlandaskan nafsu semata-mata. Semakin kerap dia membayangkan kenikmatan meneroka tubuh montok Jamilah. Semangat kelelakiannya yang sudah agak surut dulu kini mula membara kembali. Namun kesempatan untuk memenuhi hajatnya itu masih belum kesampaian walaupun reaksi dari menantunya itu cukup memberansangkan.

Dia cukup percaya yang dia tidak bertepuk sebelah tangan. Dia perasaan sejak kebelakangan ini apabila mengunjungi rumahnya, Jamilah sering berpakaian agak seksi. Kalau didepannya sengaja Jamilah menundukkan badannya sehingga dua bukit yang menonjol di dadanya itu terserlah di hadapan matanya. Begitu juga kalau berjalan dengan sengaja dia menggoyangkan pinggulnya hingga membuatkan dada Pak Rahim tak henti berdebar.

Rangsangan itu membuatkan Pak Rahim tidak melepaskan peluang dan sering tertunggu-tunggu kehadiran Jamilah untuk mencuci matanya. Ke mana saja dia pergi, bayangan tubuh Jamilah sentiasa terbayang. Melihatkan respon menantunya itu Pak Rahim menjadi semakin berani, bila ada kesempatan dia akan menjelirkan lidahnya menggayakan aksi menjilat kepada Jamilah.

Jamilah pula tidak marah sebaliknya hanya tersenyum dan menjelir ke arah Pak Rahim. Tak cukup dengan itu, dia akan mengenyitkan mata kepada Jamilah hingga menyebabkan menantunya itu tertunduk malu. Ini menambahkan lagi debaran dan keinginannya untuk meratah tubuh Jamilah jika ada kesempatan.

Suatu hari ibu mertuanya diserang demam panas. Ketika itu pula Manaf terpaksa bertugas menghantar barang ke Pulau Pinang. Untuk membantu, Jamilah memasakkan makanan untuk mertuanya itu. Semasa menghantarkan makanan tengahari itu, Pak Rahim mengambil kesempatan untuk menggoda Jamilah.

Sewaktu mengambil mangkuk gulai Pak Rahim mengambil kesempatan untuk memegang tangan menantunya itu. Jamilah menjadi resah dan dadanya pula mula berdebar kencang. Melihatkan Jamilah tidak membantah Pak Rahim tidak dapat lagi menahan keinginannya. Dia berbisik dengan menyatakan hasratnya untuk berjumpa Jamilah malam itu, tetapi bukan di rumah sebaliknya di belukar kecil di belakang rumahnya itu.

Jamilah terpaku seketika dan mula memahami apa yang Pak Rahim mahukan darinya. Pada mulanya Jamilah menolak dengan alasan bimbang meninggalkan anak-anaknya bersendirian di rumah. Tetapi Pak Rahim tidak berputus asa dan terus memujuk menantunya itu. Dia mencadangkan supaya Jamilah memberi anak-anaknya minum ubat batuk supaya mereka cepat tidur. Akibat pujukan dan rayuan Pak Rahim yang berterusan akhirnya Jamilah mengalah dan bersetuju.

Malam itu, sebagaimana yang dijanjikan mereka bertemu. Oleh kerana masing-masing telah tahu apa yang hendak dilakukan berikutan pertemuan itu, jadi mereka tak banyak tingkah. Setelah bercakap seketika, mereka mula melaksanakan segalanya kerana masing-masing tak mahu membuang masa. Jamilah sendiri kalau boleh mahu balik cepat takut anak-anaknya terjaga.

Peringkat awal, Pak Rahim memulakan permainan dengan mengerjakan bahagian luaran tubuh Jamilah, sehingga menantunya itu tidak mampu duduk selesa. Apabila keadaan jadi bertambah ghairah, mereka mula bergumpal. Dengan berlapikan kertas suratkhabar yang memang dibawa dari rumah aksi-aksi ghairah pun bermula.

Pak Rahim yang memang telah lama kegersangan telah menggunakan segala tenaga dan skill yang ada untuk melepaskan perasaannya sehingga Jamilah tercungap-cungap kelemasan. Namun begitu Jamilah sendiri tidak mahu mengalah dan mula menunjukan kehebatannya membalas setiap perlakuan mertuanya itu. Satu persatu pakian mereka terlucut dari badan sehinggalah akhirnya kedua-dua mereka tidak berpakaian lagi.

Pak Rahim semakin rakus. Setiap inci tubuh Jamilah dijilat dan diramas-ramasnya sepuas hati. Bermula dari hujung rambut hinggalah ke hujung kaki habis menjadi sasaran lidah dan gigitannya. Paling menyelerakan ialah apabila lidahnya menjilat lurah burit Jamilah yang telah sekian lama menjadi idamannya itu.

Walaupun suasana gelap, tetapi dari sentuhannya Pak Rahim dapat merasakan burit menantunya itu begitu tembam dan lebar sekali. Tambahan pula bulunya sentiasa di trim halus. Ini menyebabkan Jamilah tak berupaya menahan dirinya dari mengerang dan mengeluh sehingga kadangkala agak kuat. Tubuh Jamilah seringkali bertukar posisi sekejap begitu dan sekejap begini. Dah puas terlentang dia mengereng, lepas itu meniarap dan akhir sekali menonggeng.

Jamilah sempat berpesan supaya Pak Rahim berhati-hati kerana takut meninggalkan kesan pada tubuh putihnya hingga dapat dikesan oleh suaminya. Sekali sekala Jamilah pula mengambil giliran untuk menyerang dan sasaran utamanya ialah batang butoh Pak Rahim yang besar dan panjang hampir sekali ganda dari butuh suaminya sendiri.

Apabila Jamilah bertindak mengulum batang butuhnya itu Pak Rahim agak terkejut. Ini kerana sepanjang perkahwinan tak pernah isterinya melakukan perbuatan sebegitu rupa. Tetapi apabila meraskan kenikmatannya yang berganda dia bertindak membiarkan sahaja.

Apabila masing-masing sudah tidak berdaya lagi nak menahan runtunan hawa nafsu yang semakin menggila maka mereka pun bersiap sedia untuk memulakan pelayaran.

Sebaik sahaja menujahkan batang butuhnya kedalam lubang burit Jamilah untuk memulakan pelayaranya, Pak Rahim terpaksa berhadapan dengan ombak dan badai yang maha dahsyat kerana walaupun sudah beranak dua tetapi ternyata terowong menantunya itu masih sempit dan kemutannya sungguh bertenaga sekali. Pak Rahim mula mengakui kehebatan Jamilah menjaga pusaka ibu miliknya. Ini membuatkan Pak Rahim terpaksa mengerahkan seluruh sisa-sisa tenaga tuannya kerana bimbang karam di tengah jalan.

Begitu juga dengan Jamilah. Tusukan butuh mertuanya itu sangat berbeza berbanding dengan suaminya. Walaupun telah membukakan kangkangannya seluas mungkin tetapi setiap inci liang buritnya terasa penuh dan padat sekali. Oleh kerana butuh tua itu begitu besar dan tegap, terpaksalah Jamilah bertahan sedaya mungkin untuknya mencapai kenikmatan yang sangat diidam-idamkannya itu. Dalam diam-diam dia mula mengagumi kehebatan mertuanya itu walaupun telah dimamah usia.

Setelah masing-masing berupaya menenangkan diri, pelayaran kenikmatan itu diteruskan kembali. Keluhan dan erangan silih berganti, begitu juga dengan kedudukan dan posisi. Puas berlunjur, Pak Rahim mengangkat kaki Jamilah ke bahunya, selepas itu mengerengkan tubuh menantunya itu untuk melakukan gerakan pukul sendeng.

Setelah puas, Pak Rahim membangunkan Jamilah sementara dia pula berbaring. Peluang itu digunakan sepenuhnya oleh Jamilah untuk memacu batang butoh Pak Rahim hingga orang tua itu termengah-mengah menahan serangan menggila itu. Pergerakan Jamilah ketika itu tak ubah seperti orang sedang menunggang kuda.

Serangan itu membuatkan Pak Rahim kian terdesak. Batang butuhnya semakin kuat berdenyut-denyut untuk memancutkan maninya. Dia yakin telah mencapai kemenagan kerana termasuk tadi sudah dua kali dia merasakan Jamilah mencapai klimaksnya.

Pak Rahim lalu bangun dan mengarahkan Jamilah supaya berada dalam kedudukan menonggeng untuk dia melakukan serangan penyudahnya. Dengan penuh perasaan, Pak Rahim pun menujahkan batang butuh tuanya itu bertubi-tubi dari arah belakang.

Ternyata serangan akhir ini memberikan impak yang besar kepada Jamilah. Terasa tubuhnya tidak mampu bertahan lagi hingga bergetar dengan kuatnya. Lantas tangannya mencapai dan segera memaut sebatang anak pokok sebesar lengannya untuk mengimbangi serangan Pak Rahim itu. Pinggulnya yang besar, dada yang lebar maka pokok pun bergegar.

Apa tidaknya, semasa Pak Rahim nak melepaskan pancutan air maninya, pokok itu dipautnya sekuat hati ketika menahan sedap hingga pokok tersebut bergoyang. Kalaulah tidak kerana akarnya yang kuat dan masih mampu menahan tarikan Jamilah, sudah tentu tercabut pokok itu ditariknya.

Akhirnya kedua-dua tubuh manusia itu terkapar kelelahan. Ternyata Pak Rahim dan Jamilah masing-masing mempunyai kekuatan dan kelebihan masing-masing didalam urusan perhubungan batin itu. Kali ini betul-betul telah bertemu buku dengan ruas. Masing-masing tak mahu mengalah , malah kalau boleh mahu menunjukan kehebatan tersendiri supaya tidak ada pihak yang merasa kekurangan. Biar selepas ini pun masing-masing saling memerlukan.

Malam semakin larut, tetapi kedua insan itu masih belum berganjak, masih berpelukan dan hanyut membayangkan kenikmatan luar biasa yang baru dilalui sebentar tadi. Gigitan dan siulan nyamuk langsung tidak dihiraukan lagi.

Setelah lebih sepuluh minit mereka berpelukan, tangan tua Pak Rahim kembali bergerak perlahan mencari sasarannya. Kali ini kedua-dua buah dada Jamilah diulinya lembut silih berganti. Batang butuhnya yang separuh mengendur itu digeselnya perlahan-lahan pada belahan bontot Jamilah. Pak Rahim memejamkan matanya sambil mengerang perlahan untuk mengembalikan nafsunya.

Sedikit demi sedikit Jamilah mula terangsang kembali terutama apabila bibir dan lidah mertuanya itu silih berganti mengucup dan menjilat tengkuk dan daun telinganya. Lantas tangan mulusnya merayap mencari batang butoh tua Pak Rahim. semakin diramas, semakin membesar ia dan akhirnya kembali menegang walaupun tidak sekeras tadi.

Sasaran gomolan Pak Rahim kini beralih ke arah bawah iaitu bontot lebar Jamilah. Puas menggigit, kini Pak Rahim mula menjilat-jilat hingga ke lubang dubur Jamilah. Pak Rahim mula memasang angan-angan untuk meneroka lubang kedua itu. Telah banyak dia mendengar cerita tentang kelainan rasa lubang itu tetapi seumur hidupnya belum pernah dia merasainya. Dia tahu hukumnya berdosa besar, tetapi sekarang alang-alang dah berdosa apa salahnya dia merasa, fikirnya. Tetapi sebelum itu dia bertekad untuk memuaskan Jamilah sekali lagi supaya menantunya itu tidak akan membantah kehendaknya nanti. Jamilah kembali mengerang dan mengeluh penuh kenikmatan.

Melihatkan keadaan itu, Pak Rahim segera menindih tubuh Jamilah untuk memulakan pelayaran yang kedua. Kali perjalanannya lebih lancar kerana jalannya baru sahaja dirintis sebentar tadi. Pak Rahim memacu dengan laju dan mempelbagaikan rentaknya dengan harapan Jamilah segera tumpas. Segala pengalaman dan skil serta tenaga tuanya dikerah sepenuh hati. Sambil itu dia tetap berhati-hati takut kalau silap strategi dia pula yang kecundang dan seterusnya kempunan untuk merasai nikmat lubang kedua itu.

Usaha kuat Pak Rahim akhirnya membuahkan hasil seperti yang diharapkan. Selepas beberapa minit bertarung, Jamilah mula mengerang diikuti tubuhnya mengejang tanda perlayarnya telah sampai ketepian. Pak Rahim membiarkan Jamilah hanyut seketika bersama arus kenikmatannya.

Tiba-tiba dia mencabut batang butuhnya dan memusingkan tubuh Jamilah membelakanginya. Jamilah yang masih layu itu terpinga-pinga kehairanan. Dia hampir terjerit apabila menyedari lubang bontotnya pula yang menjadi sasaran batang butuh mertuanya. Langsung dia tidak menyangka bahawa Pak Rahim akan bertindak sedemikan rupa. Tapi sayang semuanya sudah terlambat. Jamilah tidak dapat menolak atau mengelak lagi. Walaupun hatinya takut, tapi dia terpaksa membiarkan. Walau apa yang akan terjadi dia terpaksa merelakan supaya Pak Rahim tidak kecewa setelah dia sendiri begitu puas dengan apa yang telah diberikan mertuanya itu sebentar tadi.

Sekali lagi pokok bergoyang dan kali ini lebih kuat dan lebih rakus. Jamilah yang terpaksa menahan asakan yang bertubi-tubi dari Pak Rahim itu sekali lagi mencengkam anak pokok yang berada ditepinya. Air matanya meleleh menahan sakit. Tidak ada nikmat yang dirasakanya ketika itu, tetapi dia tidak berupaya untuk menahan.

Hinggalah akhirnya apabila Pak Rahim sudah selesai melaksanakan apa yang dikehendakinya itu dengan begitu sempurna barulah Jamilah dibebaskan. Lega dan lapang dada Jamilah, tetapi dia tidak dapat mengelak dari rasa sakit yang teramat sangat. Dia tahu ada bahagian yang luka dan terkoyak.

Pak Rahim bangun dan mengucapkan terima kasih dan meminta supaya Jamilah dapat menghidangkannya di lain kali. Jamilah hanya mampu tersenyum dalam paksa. Pun begitu dia juga mengharapkan hubungan itu berterusan kerana dia tiba-tiba jadi ketagih. Penangan Pak Rahim memang tak disangka dan dia mengharapkan itu untuk kesekian kalinya. Mengengkang jalan Jamilah semasa hendak pulang.

Embun jantan yang sudah mula hendak menitis itu menjadikan tubuhnya terasa sejuk. Walaupun peluh masih membasahi badan namun suasana ketika itu menghilangkan kepanasan badanya secara tiba-tiba.

Sesampainya di rumah, Jamilah terpaksa menyapukan iodin pada lubang bontotnya yang luka-luka itu. Beberapa hari dia menderita kesakitan terutama ketika hendak membuang air besar.

Hari demi hari berlalu Pak Rahim dan Jamilah semakin kerap melakukan perbuatan itu. Ternyata nafsu telah menjadi raja dalam kehidupan mereka. Biarlah masa dan keadaan yang akan menentukan rencana kehidupan dan masa depan mereka selepas ini.

No comments:

Post a Comment