Sunday, 22 January 2012

PAK ITAM

Hidupku dikategorikan sebagai senang, bahagia, punya isteri cantik, umurnya awal 30an, tinggi 5’5”, berkaki panjang dan memiliki sesusuk tubuh yang menggiurkan. Pendek kata tubuh isteriku adalah idaman setiap lelaki didunia ini, payu daranya menggiurkan, kulitnya berwarna tan cerah seperti J.Lo dan punggung nya lebih cantik dari J.Lo sendiri.

Aku bahagia hidup bersama isteriku. Aktiviti seks kami selalu berada di puncak, aku sering berbisik kepadanya bahawa banyak lelaki yang sering pesona melirik kepadanya apabila kami pergi bersiar-siar sama ada ke mall atau ke pantai. Bahkan wanita juga suka melihat isteriku dari atas sampai bawah. Isteriku juga pandai bergaya dan mengenakan pakaian yang sesuai dengan personalitinya.

Apabila bersenggama aku sering mengambil peranan sebagai lelaki lain. Ianya sebahagian daripada fantasi seksual kami. Isteri aku pun melayari sama fantasi membayangkan bahawa dia sedang bercumbuan dengan lelaki lain, bukan aku, suaminya.

Segala-galanya sangat merangsangkan. Seluruh tubuh badannya aku jilat, ramas, pijat, urutan sensual, tidak ada seinci pun tubuhya yang tidak aku nikmati, kulitnya gebu, bersih dan mulus. Dalam fantasi kami, ada kalanya aku bertindak ganas persis seperti jantan rakus yang ingin memperkosa tanpa belas kasihan.

Sudah bertahun-tahun kami mempraktikkan fantasi, sehingga aku sendiri tidak punya idea lagi. Pada suatu hari, aku ditugaskan ke luar kota untuk beberapa hari ke sebuah tempat peranginan yang terkenal dengan laut dan pantai yang indah. Aku membawa isteri sekali ke sana. Dia pun suka kerana dapat merehatkan diri dan tidak perlu membuat kerja rumah. Isteriku akan mengenakan pakaian ringkas sahaja sesuai dengan cuaca pantai yang agak panas.

Waktu petang setelah selesai tugasan, aku membawa isteriku bersiar-siar ke pekan kecil. Kami menyewa sebuah teksi. Pemandunya berbangsa Melayu, umur lewat 40an, berkulit hitam manis. Badannya tegap, tangannya penuh dengan urat kasar dan jarinya agak besar menampakkan kejantanannya. Aku tahu isteriku selalu berfantasi melakukan hubungan seks dengan lelaki sebegitu.

Pemandu itu namanya Pak Itam. sesuai dengan kulitnya kata hatiku. Orangnya sopan dan sabar, tutur katanya lembut dan ringkas. Justeru aku meminta dia menjadi pemandu kami selama kami berada di sana. Pak Itam setuju saja dengan tawaranku yang agak lumayan juga.

Keesokan tengahari kami dibawa Pak Itam makan di restoran yang enak sekali, isteriku dengan pakaian ringkas. hanya mengenakan pareo separas lututnya saja dengan baju low cut yang hmpir menyerlahkan payu dara segarnya.

Kami mengajak Pak Itam makan bersama kami, mulanya keberatan malu tapi setelah didesak dia turutkan saja. Sementara menunggu hidangan, kami berbual kosong, kebanyakannya tentang masyarakat setempat dan kisah keluarga Pak Itam.

Rupa-rupanya Pak Itam mempunyai isteri yang juga seorang bidan kampung dan sering dipanggil orang untuk merawat orang bersalin. Ramai kaum wanita menggunakan khidmat mengurutnya. Pak Itam juga mengaku punya kebolehan mengurut atau memijat tetapi khidmatnya khusus untuk lelaki saja.

"Untuk lelaki maksudnya urut batin ya Pak?" kataku.

"Iya!" jawabnya.

"Orang lelaki kan harus mesti diservis itunya supaya tetap ampuh dan kuat," sambung Pak Itam sambil tersenyum kepada kami dan kadangkala mencuri pandangan ke dada isteriku yang menyamankan itu.

Aku yang duduk berhadapan dengan Pak Itam faham sangat tentang gerak mata Pak Itam yang selalu mengerling ke arah dada isteriku. Isteriku yang duduk disebelahku sudah biasa dengan peri laku lelaki sebegitu, dan kali ini dia tampak senang dengan situasi itu.

"Pak malam ini boleh tak minta isteri bapak datang ke kamar resort kami. Saya rasa seperti mahu dipijat seluruh badan, sudah lama juga tidak diurut badan ini", kata isteriku sambil meregangkan badannya manja.

"Oh boleh saja, nanti saya uruskan, kamu pula bagaimana?" tanya Pak Itam pada ku.

"Oh saya pun mahu juga Pak Itam overhaul saya, Pak Itam free tak malam ni?" aku bertanya.

"Boleh, nanti kami datang sekitar 8.00 malam."

Lewat petang itu aku dan isteriku hanya menjamu selera di resort itu saja. Aku makan lamb steak. Biar badanku panas sedikit. Isteriku makannya tidak banyak tapi nampak dia gembira menanti saat untuk dilulur minyak dan dipijat manja.

Sejurus kami selesai membersihkan diri, pintu kami kami diketuk orang. Ternyata Pak Itam datang tepat waktunya. Isteriku hanya memakai towel berkemban bersedia untuk diurut. Namun hanya Pak Itam seorang saja yang muncul.

"Maaf tuan, isteri saya terpaksa bergegas ke kampung seberang, ada wanita hampir melahirkan anak lalu suaminya datang menjemput. Saya mohon maaf banyak-banyak," Pak Itam yang masih tercegat di pintu kamar nampak kebingungan, lalu aku mempersilakannya masuk.

"Tak apa Pak, tak ada tuah isteri saya, Pak Itam urut saya saja," kataku, yang sudah siap dengan tuala dipinggang tanpa baju.

Aku pun baring di atas katil. Pak Itam terus mencuci tangannya dan membuka beg kecilnya yang berisi minyak urut. Baunya harum.

"Ini minyak kelapa dara dicampur daun serai," sahut Pak Itam.

Isteriku mengambil botol dan dihidu baunya.

"Hmmm..enak dan sedap baunya," namun terbayang wajah sedih kerana ia mungkin tak berpeluang merasakan minyak itu dilulur di tubuhnya.

Pak Itam terpaku melihat keayuan wajah isteriku dan matanya tajam melihat dan meneroka setiap inci tubuh isteriku yang hanya berkemban dan duduk di hadapan Pak Itam dengan separuh peha gebunya terserlah kerana towel yang singkat itu.

Malam sebelumnya, ketika berasmara, aku meminta isteriku membayangkan bahawa dia disetubuhi oleh Pak Itam, isteriku suka dengan idea itu, malah dia sering menyebut nama Pak Itam berulang kali dengan suara manja seolah-olah memang dia digomol oleh Pak Itam. Kami jelas menikmati malam pertama yang indah di resort itu. Keesokan paginya aku menggalakkan isteriku supaya berketerampilan seksi apabila keluar denganku supaya Pak Itam tergoda nanti.

Nah sekarang, Pak Itam menjadi mangsa godaan isteri ku yang ghairah dan memberahikan. Kali ini Pak Itam tidak segan silu lagi melahap tubuh isteri ku dengan matanya. Terdengar dia tertelan air liurnya sendiri. Lampu kamar yang sudah sedia romantik menggalakkan semarak nafsu ketiga-tiga kami.

"Pak!" sengaja aku kejutkan lamunannya, "mari mula Pak."

Pak Itam terkejut sejenak lalu tersenyum padaku tanda malu. Dilumurnya minyak ditangannya lalu dibukanya tuala yang menutup senjata ku yang separuh keras gara-gara melihat aksi isteriku yang sengaja menampakkan betis dan peha mulusnya pada Pak Itam yang masih tampak kuat dan bersemangat itu.

Tangan kasar Pak Itam pun menjalankan tugasnya merawat seluruh tubuh badanku, keenakan urutannya membuatkan aku mampu memejamkan mata saja, sesekali isteriku bertanya tentang teknik urutannya dan Pak Itam senang
bercerita dengan isteriku.

Akhirnya sampai masa untuk sesi urutan batin. Pak Itam memegang perlahan alat sulitku termasuk telurnya sekali. Agak sakit juga apabila dia merawat lubang 'cincin' kelakianku. Kemudian disapukan minyak ke bahagian batangku. Pak Itam memang ahli, sebentar saja senjataku naik dan mengeras.

"Perjalanan darahnya sudah lancar tapi kalau boleh jangan bergaul lagi sama isteri sehingga tiga sesi urutan kerana dapat menjamin keampuhan senjata kamu," kata Pak Itam.

Sambil Pak Itam memperkasakan senjataku, sambil bercerita dan kadang-kadang tersenyum pada isteriku. Isteriku membalas senyumannya yang bermakna. Ada kalanya diajar kepada isteriku bagaimana menaikkan syahwat lelaki, bagaimana membelai kemaluannya, bagaimana itu ini dan sebagainya, yang sedap menikmati demonstrasi itu ialah diriku.

Ada kalanya aku mencelah nakal meminta Pak Itam tunjukkan bagaimana merangsang syahwat wanita. Pak Itam tersenyum sipu sambil memandang tepat pada isteri ku yang faham sangat maksud segala yang tersirat.

Kekadang aku mencuri pandang pada isteriku, dibiarkan saja towelnya yang semakin ternaik ke pangkal pehanya, cahaya lampu kamar membuatkan kulit mulus pehanya merangsang dan visualnya amat menggairahkan. Tentunya Pak Itam tdak dapat menahan gejolak nafsunya.

Aku kira isteriku juga terangsang dengan demonstrasi Pak Itam kepada alat sulitku. Perempuan mana yang tidak terangsang melihat senjata lelaki ampuh di depan matanya. Dalam suasana erotik itu Pak Itam menyudahkan sesi urutannya.

"Dah… kita, sambung esok saja," katanya.

Senjata aku masih keras menuding ke langit. Aku memandang tepat kearah mata isteriku, dia juga memandang kepada aku. Ada persefahaman suami isteri yang tak terungkap dengan kata-kata. Aku bertanya kepada iseriku, "Apa kata kamu pula yang baring, biar Pak Itam yang mengurut kamu".

Isteriku terus tunduk, mungkin malu tapi aku pasti dia mahu.

"Boleh tak Pak Itam?” tanyaku.

Pak Itam tersenyum puas dan memandang ke arah isteriku.

"Ya itu yang sebaiknya, tak perlu bimbang dengan saya, suamimu sudah mengizinkan dan dia kan ada di sini, silakan baring dahulu," kata Pak Itam meyakinkan isteriku.

Tanpa bicara isteriku terus baring meniarap di atas katil. (Ohh..kata hatiku, dia sangat cantik, tubuhnya seolah-olah menyerah kepada tukang urutnya). Dia nampak relaks sekali. Rambutnya yang terurai diangkat ketepi. Aku memberi isyarat kepada Pak Itam.

"Izinkan saya," pohon Pak Itam ringkas.

Disapunya minyak kelapa dara ke bahagian belakang tubuh isteriku. Gerakan tangannya rapi sekali. Isteriku ternyata menikmati pijatan Pak Itam. Jari kasarnya melayan tubuh isteriku dengan penuh sensual.

"Emmm… sedap Pak, aduh… hmm.." desis isterku.

Aku menghampirinya dan meleraikan towel yang membaluti tubuh gebunya. itulah saat yang dinantikan Pak Itam. Sekarang tiada ada seurat benang pun menutup tubuhnya. Alunan punggung dan punggungnya sangat sempurna.

Tangan Pak Itam sudah berada di daerah pinggulnya. Diramas-ramas kedua-dua pipi gebu punggung isteriku lalu menggeliatlah badannya kerna nikmat genggaman tangan besar dan kasar itu. Punggungnya naik ke atas lagi memberikan ruang kepada Pak Itam meramas kawasan bawah perut dan pangkal pehanya. Sebelah tangan Pak Itam pula meramas daging gebu di sekeliling dubur isteriku. Diambil minyak dan terus disapukan di situ.

"Ohh Pak, nikmatnya.."

Jari Pak Itam terus bermain di dubur isteriku yang sedang menonggeng. Dalam nikmat itulah aku melihat sebelah tangan Pak Itam membelai mahkota isteriku yang gebu dan senantiasa di trim bulu romanya. Tangan kasar Pak Itam mundar mandir di kota terlarang isteriku. Suara keenakan terdengar manja keluar dari mulut dan isteriku.

Pak Itam terus sabar membelai segenap inci tubuh badan wanita bagai bidadari dari syurga turun menyerah kepadanya. Muka Pak Itam sudah kemerahan tanda semarak hawa nafsunya. Aku melihat seluar Pak Itam sudah menonjol dan menegak.

"Buka saja Pak," kataku lantas dia terus membuka seluarnya semua.

Aku terpegun melihat senjata Pak Itam. Sangat keras, sangat hitam, berurat mekar, besar dan lebih panjang dari kepunyaanku. Pak Itam kemudian memalingkan tubuh isteriku, sekarang dia terlentang. Buah dadanya membengkak, putingnya berdiri indah.

Pak Itam mengambil minyak dan terus meramas sesedap hatinya, dijilatnya puting itu dengan rakus, Dengusannya ibarat singa jantan yang sedang menikmati daging rusa yang lembut. Isteriku membuka matanya seketika dan terlihat batang Pak Itam yang tegak dan keras, lantas isteriku bangkit dan dipegangnya batang itu.

Kali ini Pak Itam yang berbaring dan isteriku di atasnya, mereka dalam posisi 69, isteriku memandang tepat ke arah batang tegak Pak Itam, digenggam dan diramasnya batang itu, seketika dia memandang pada ku, aku hanya terpesona sambil meramas senjataku.

Isteriku lantas menjilat batang Pak Itam, jarinya terus meramas-ramas telur, sehingga dijlatnya telur hitam berkilat itu. Pak Itam terangsang, dijilatnya selangkangan isteriku, digigitnya kelentit, jari besarnya kini di dalam cipap isteriku.

Pak Itam tidak puas, dijilatnya dubur isteriku, selangkangan isteriku basah sekali. Aku sedang melihat adegan yang hanya wujud dalam fantasiku selama ini. Wow... sungguh erotis menatap lenggok tubuh giur ghairah wanita yang paling aku cintai dijilat dengan rakus oleh orang yang baru kami kenal semalam..

Pak Itam tidak melepaskan peluang dan habuannya, baginya aku sudah tidak wujud di dalam kamar itu. Isteriku membelai batang hitam keras Pak Itam, dijilat lembut, dia memang pandai melayan nafsu lelaki. Aku terus terpesona memerhati lenggok tubuhnya yang telanjang menonggeng dan menikmati tangan besar Pak Itam meramas dan mencubit isi punggungnya. Kadang kala ditepuk dan ditampar punggung seksi yang mengghairahkan itu.

Isteriku terus menjilat telur hitam berkilat, sesekali digigit manja, Pak Itam pula terus menjilat selangkangan isteriku, duburnya diusap mesra. Itu adalah antara daerah sensitif isteriku, kelentitnya dibelai manja oleh jari besar Pak Itam. Lama sekali mereka dalam keadaan begitu, kedua-duanya berpengalaman dan tahu kehendak masing-masing.

Pak Itam bijak mengawal rima dan tempo, adakala dia laju, adakala perlahan, kekadang romantik dan kekadang rakus bagai binatang. Pelakuan erotik dan tantrik itulah yang selalu aku bayangkan dalam fantasi ku.

Sejurus kemudian Pak Itam menukar posisi. Isteriku kini baring terlentang. Kakinya dibuka seluas-luasnya. Dia tidak tertahan lagi. Selangkangannya basah tanda bersedia untuk apa saja. Dia menyerah meminta Pak Itam membawanya belayar jauh. Tangannya masih menggenggam erat senjata ampuh Pak Itam.

Pak Itam sengaja melambatkan permainan. Dijilatnya leher isteriku, digigit manja telinganya. Aku terdengar dia membisikkan sesuatu ke telinga isteriku. Isteriku hanya mengangguk. Pak Itam berbisik lagi padanya. Isteriku menjawab “iya Pak Itam, suka Pak Itam”.

Kemudian Pak Itam berbisik lagi padanya, aku tidak jelas apa bisikannya itu tetapi aku dapat mendengar bisikan jawaban isteri cantikku, “suka Pak Itam, saya suka batang Pak Itam, keras… panjang.. hitam, esok datang lagi Pak.. aahh.. emmm, sshh….”

Pak Itam dengan kasar memalingkan tubuh isteriku, dia tertiarap lantas Pak Itam menarik rambutnya, kepalanya terangkat ke atas. Pak Itam duduk betul-betul di atas buntut isteriku. Dia terus menggigit tengkuk isteriku, kiri, kanan lalu menggigit lehernya.

“Aaah… ooh…. Pak Itam… Pak Itam..” isteriku tidak tertahan lagi.

Kali ini kedua-dua ketiaknya dijilat Pak Itam, lama sekali perhatian Pak Itam didaerah itu, salah satu zon erotik isteriku, kini belakang tubuh seksinya kini digigit dan dijilat rakus oleh Pak Itam.

Turun lagi ke bawah bontot isteriku, kedua-dua tangan besarnya meramas buntut seksi itu, kesan minyak membuatkan seluruh tubuh badan isteriku berkilat. Akhirnya isteriku meminta.

“Masukkan Pak... please… tak tahan Pak… aah.. sshhh..”

Pak Itam kini menghunus keris saktinya, isteriku kini terlentang, dibuka luas kakinya, Pak Itam memasukkan perlahan.

“Aaaahh..” wajah isteriku tampak lega apabila menerima tusukan keris sakti Pak Itam.

Ternyata lelaki ini tidak gelojoh kali ini. Dimasukkan sedikit demi sedikit sehingga terbenam habis batang didalam tanah lembut perawanku, sambil itu Pak Itam menguli buah dada isteriku yang segar bugar montok dan padat. Kekadang Pak Itam menghisap puting madu perawanku, Tangan isteriku mencengkam dada Pak Itam tanda enak tidak terkata. Mulut isteriku sedikit terbuka.

Pak Itam memasukkan jari besar hitamnya ke dalam mulut isteriku, Isteriku membalas dengan lidahnya, seolah dia sedang menghisap batang Pak Itam. Wajah isteriku begitu sensual sekali. Aku memang suka melihat wajahnya ketika berasmara, lebih memberahikan. Dia adalah jelitawan yang menggoda. Kini dia menikmati saat-saat indah alam berahi asmara.

Mereka sudah dipuncak, kedua-duanya mengakhiri pelayaran asmara dengan hati yang puas. Esok Pak Itam akan datang lagi.

No comments:

Post a Comment