Monday, 23 January 2012

BERSUNAT

Mak Esah dan keluarga cukup gembira kerana didatangi rombongan merisik anak daranya. Rombongan itu ingin menyunting sekuntum bunga yang sedang mekar di taman Mak Esah. Mazlina anak daranya yang berusia 19 tahun itu memang wajar berumah tangga. Justeru itu kedatangan rombongan merisik amat menggembirakan Mak Esah. 

Bagi penduduk di kampung terpencil yang jauh di pedalaman, usia 19 tahun dianggap sudah terlajak untuk berumah tangga. Bagi masyarakat di situ gadis-gadis biasanya sudah bernikah pada usia 15 tahun. Kerana itu Mazlina atau biasa dipanggil Ina sudah dianggap anak dara tua. 

Petang itu Mak Esah dan suaminya berkunjung ke rumah Lebai Jusuh, imam kampung itu bagi mendapat pandangan dan nasihat. Lebai Jusuh, lelaki separuh baya di kampung itu sentiasa ditanya pendapatnya dalam segala hal kerana dianggap orang terpelajar dan berilmu tinggi, terutama ilmu agama. 

Lebai Jusuh yang mengajar di surau kampung itu sering mengeluarkan fatwa untuk pengikutnya. Fatwanya sentiasa dipatuhi walaupun kadang-kadang mengelirukan. Penduduk kampung tidak berani menyangkal kerana mereka cetek dalam hal ilmu agama. 

Lebai Jusuh menjadi satu-satunya rujukan orang kampung kerana kampung mereka agak jauh di pedalaman dan mereka tidak banyak berinteraksi dengan orang luar, apalagi tokoh agama dari tempat lain. Apa-apa ajaran imam ini akan dipatuhi tanpa persoalan kerana orang-orang kampung percaya sepenuhnya pada imam tersebut. 

Lebai Jusuh selaku imam yang sering dirujuk dan diminta pendapat memang kenal setiap orang kampung dan tahu seluruh sejarah hidup setiap orang yang lebih muda darinya seperti bila lahir, bila cukur jambul, bila berkhatan, khatam Quran atau tidak, bertunang, bernikah dan sebagainya kerana semua persoalan itu dirujuk kepadanya terlebih dahulu. 

Malah, masalah yang sulit-sulit seperti hal-hal dalam kelambu laki bini pun dirujuk kepada imam itu juga. Maka, tahulah imam itu siapa yang mati pucuk, siapa yang lemah syahwat dan siapa yang main kayu tiga. Pendek kata, Pak Imam itu amat dihormati oleh orang kampung. 

Apabila keluarga Mak Esah merujukkan cadangan pernikahan anaknya Ina kepada Pak Imam, beliau dengan senang hati memberikan tunjuk ajar dan sudi memberi kuliah kepada calon pengantin tentang tanggungjawab suami isteri, kiranya seperti Kursus Pra-Perkahwinanlah yang dianjurkan di bandar-bandar. 

“Saya ingin bertanya satu soalan kepada Pak Imam. Perkara ni amat sulit nak diluahkan,” Mak Esah tergagap-gagap bersuara. 

“Cakap sajalah, kalau boleh ditolong akan saya tolong,” jawab Pak Imam penuh wibawa. 

“Berat pula nak dicakapkan, Pak Imam,” Mak Esah masih tidak mampu meluahkannya. 

“Cakap sajalah, semua masalah boleh diselesaikan,” Pak Imam masih menunjukkan kewibawaannya sebagai pakar rujuk. 

“Ini hal anak saya, Ina,” Mak Esah belum mampu meluahkannya. 

“Tak apa, cakap sajalah,” Pak Imam telah mula hilang sabar. 

“Anak saya waktu kecil dulu sering sakit-sakit, kerana itu dia tidak disunatkan,” Mak Esah meluahkan kemuskilannya. 

“Ohh! begitu ceritanya. Tapi bersunat ni wajib mengikut agama kita,” jawab Pak Imam sedikit terperanjat. 

“Sudah besar begini perlu disunatkan juga ke Pak Imam?” tanya Mak Esah. 

“Wajib! Jika tidak, nanti persetubuhan mereka jadi haram dan zina dan anak hasil rahim Ina pun dikira luar nikah dan dibin atau dibintikan Abdullah. Suaminya tidak layak menjadi wali kepada anak perempuannya nanti,” jawab imam penuh wibawa. 

Keluarga Mak Esah pun tidak banyak soal lagi. Entah di mana Pak Imam itu mendapat ajaran tersebut, Mak Esah tidak menyoal langsung sebab mereka lebih-lebih lagi jahil hal ehwal agama dan bergantung sepenuhnya kepada Pak Imam. Mak Esah dan kebanyakan penduduk kampung buta huruf dan cetek ilmu agama. Pak Imam sendiri merantau dan berguru dengan pelbagai tok guru yang dikatakan hebat-hebat. Maka orang kampung pun menaruh sepenuh kepercayaan kepada ajaran Pak Imam ini. 

Mak Esah meminta nasihat Pak Imam bagaimana hendak membuat persiapan bagi menyunatkan Ina yang sudah berusia 19 tahun itu. Mak Esah dan keluarga tak mahu heboh-heboh perkara ini. Mereka mengangap perkara ini adalah rahsia dan hanya Pak Imam saja yang mengetahuinya. Mereka mengharapkan Pak Imam sajalah yang menyunatkan Ina. 

Pak Imam menyuruh menyediakan beberapa jenis kain dan rempah ratus. Pak Imam memanggil keluarga Mak Esah datang ke rumahnya untuk berbincang lebih lanjut upacara menyunatkan gadis itu nanti. Upacara ini akan dilakukan pada Hari Khamis petang Jumaat akan datang. 

Seperti dijanjikan, Mak Esah dan Ina datang ke rumah Pak Imam. Supaya tidak diganggu maka Mak Esah disuruh pulang terlebih dulu. Ina akan pulang sendiri selepas selesai pemeriksaan kerana rumah Mah Esah tidaklah jauh sangat. 

“Aku perlu memeriksa kemaluan Ina untuk membuat persiapan aku sendiri,” Pak imam memulakan mukadimahnya. 

Tanpa bantahan maka Ina pun disuruh masuk ke bilik rawatan di rumah Pak Imam itu. Tanpa prasangka dan curiga Ina patuh kepada arahan. Dia tidak mahu anak-anaknya nanti akan digelar anak haram seperti kata Pak imam. 

“Ha, Ina. Baring kat tilam tu, tanggalkan semua pakaian kau dan selimut dengan kain batik tu. Aku kena periksa tubuh badan kau dan berikau ubat-ubatan yang sesuai pada kau. Kau baring dulu, aku nak bersiap ni.” 

Ina pun patuh dan menanggalkan semua pakaiannya dan berselimut kain batik yang hanya menutup tubuhnya dari dada hingga ke peha. Dia berasa tidak selesa dan sedikit malu kerana keadaannya itu. Dia juga berasa sedikit takut kerana ibunya telah meninggalkannya di rumah Pak Imam untuk berubat sebelum bersunat. 

Ina tertanya-tanya apa agaknya yang akan dilakukan oleh Pak Imam untuk memeriksa tubuhnya. Setelah beberapa minit, Pak Imam pun masuk ke bilik rawatan. Dengan keyakinan penuh dan berwibawa Pak Imam menghampiri Ina. 

“Dah buka semua baju kau?” Pak imam menyoal. 

Ina mengangguk sahaja. Pak Imam tidak banyak cakap dan duduk di sisi Ina. Dia menyusun segala peralatannya di tepi tilam – sebuah mangkuk berkaki, sebuah besen berisi air, gayung kecil dan beberapa peralatan lain. Pak Imam mula membacakan beberapa potong ayat sambil tangannya menyingkap bahagian atas kain batik Ina dan mendedahkan bahagian atas buah dada Ina tetapi tidak menampakkan putingnya. Ina berdoa agar Pak Imam tidak akan membuka kainnya dan melihat putingnya. 

Pak Imam menggosokkan sedikit air dari besen pada pangkal dada Ina dan terus membaca ayat. Tubuh Ina tiba-tiba berasa lain macam akibat sentuhan tangan Pak Imam itu. Pak Imam terus menarik kain batik itu sehingga ke pinggang Ina. Dia mengambil sedikit minyak dari botol kecil dan menitikkan ke atas kedua-dua puting Ina yang kemerahan. 

Jari-jari Pak Imam meratakan minyak pada puting Ina. Dia terus mengurut puting-puting Ina sehingga terkeluar erangan halus dari mulut Ina. Ina sendiri belum pernah mengalami perasaan aneh ini. 

Setelah itu, Pak Imam menutup kain batik itu semula dan beralih ke bahagian bawah tubuh Ina. Dia menarik kain batik itu ke atas sehingga paras pinggang Ina dan mendedahkan bahagian kemaluan Ina yang berbulu lebat itu. 

“Hish, kamu tak pernah bercukur ke Ina?” 

Ina berasa amat malu dan menggeleng sahaja. Sememangnya ia tidak pernah bercukur bulu ari-arinya itu sejak ia mula tumbuh waktu umurnya belasan tahan. Ina sendiri pun tidak pernah terfikir bahawa bulu kemaluannya itu mesti dipangkas. 

“Kalau macam ni nanti masa bersunat aku kena buat upacara cukur macam cukur jambul budak,” Pak imam menerangkan. 

”Tapi cukur jambul budak ramai yang datang cukur kan,” Ina bersuara perlahan dan ragu-ragu. 

“Iyalah,” Pak imam menjawab sepatah. 

“Pak Imam saja yang cukurkan tak boleh ke?” Ina bertanya dengan nada risau. 

”Kerjaku dah jadi bertambah ni, pertama kena menyunat lepas tu kena bercukur pula. Kerja ni bukan boleh dibuat sekaligus,” Pak Imam menerangkan prosedurnya. 

“Kangkang kaki kau. Aku nak periksa kelentit kau. Ini yang paling penting sebab aku nak menyunatkan bahagian ni.” 

Ina pun menurut arahan. Pak Imam menghampirkan mukanya kepada kemaluan Ina yang berbulu lebat itu dan membacakan ayat lagi. Dia mengambil minyak dan menyapukan pada kelentit Ina. Dipicit-picitnya kelentit Ina sehingga kelentit Ina mengembang dan kemerahan. 

Air likat mula keluar dari lubang kemaluan Ina yang mula terbuka. Ina berasa begitu ghairah walaupun dia malu. Dia menahan rasa lazat yang memuncak pada kelentit dan kedua-dua putingnya. Sekali lagi dia mengalami perasaan aneh disekujur tubuhnya. 

Pak Imam sebagai lelaki normal terbuka nafsunya bila melihat kemaluan anak dara di hadapannya itu. Tundun dara yang tembam, bulu-bulu lebat hitam yang menghiasinya, kelentit yang menegang, bibir-bibir merah yang ternganga, erangan penuh nafsu yang keluar dari bibir si dara dan aroma kemaluan yang menerpa lubang hidungnya membuat Pak Imam tak dapat menahan gelora nafsunya. 

Bau burit anak dara benar-benar membangkitkan perasaan berahinya. Tangannya bergetar bila kelentit Ina diurut-urut dan dipicit-picit. Basah dan terasa licin pada jari-jarinya bila dibasahi oleh air likat yang mula meleleh keluar dari rongga kemaluan Ina. 

Pak Imam meneruskan urutan pada kelentit si dara yang makin membesar dan membengkak. Perasaan sedap makin menjadi-jadi dan Ina dapat merasai air hangat makin banyak keluar dari rongga kemaluannya. Terasa gatal-gatal pada sepasang bibir kemaluannya yang sedikit demi sedikit membengkak. Lubang kemaluannya terasa berdenyut-denyut dan terkemut-kemut seperti ingin menyedut. 

Dengan mata yang kuyu Ina perasan bahawa kain pelikat yang dipakai Pak Imam basah sedikit dan ada semacam kayu yang menongkat kain itu dari dalam. 

Tindakan Pak Imam yang seterusnya memang memeranjatkan Ina. Pak Imam menyelak kain pelikatnya dan ternampaklah oleh Ina kemaluan Pak Imam yang besar dan terpacak keras. Ina tidak pernah melihat kemaluan orang lelaki dan kini kelentitnya berasa pelik sekali lagi dan berasa sedap. 

Pak Imam mengambil bekas dan menadah di bawah kemaluannya. Seterusnya dia mengambil gayung dan mencedok air dari besen yang berisi beberapa jenis bunga lalu disiramkan pada kepala zakarnya yang memang sedia basah itu. Bibir Pak Imam terkumat-kamit seperti membaca mantra dan doa. 

Timbul perasaan berahi pada diri Ina bila melihat kemaluan Pak Imam yang tegang itu. Tiba-tiba kemaluannya terasa gatal-gatal. 

“Apa yang Pak Imam buat tu?” tanya Ina dengan suara termengah-mengah. 

“Aku sedang mengasah supaya lebih tajam. Kelentit kamu tu dah liat.” 

Ina hanya mengangguk saja. Mungkin benar cakap Pak Imam itu sebab dia sudah dewasa, jadi kelentitnya pasti sudah liat. Dia biasa makan gulai rebung yang lembut tapi rebung itu akan keras menjadi buluh bila sudah tua. 

“Budak kecil disunatkan dengan pisau atau sembilu tapi kerana kamu telah dewasa maka kamu perlu disunat menggunakan ini,” Pak imam menunjukkan kemaluannya kepada Ina. 

“Kamu faham maksud aku?” 

“Faham, Pak Imam.” 

Kelihatan Pak Imam menggeletar sedikit. Ina diam dan terpaku pandangannya pada kemaluan Pak Imam. Kepala bulat bertakuk itu menarik perhatian Ina. Batang keras berwarna coklat tua itu memukau perasaannya. Perasaan aneh dan sedap menjalar ke seluruh tubuhnya. 

Pak Imam terus menyiram zakarnya dan mengambil minyak dari botol lalu disapukan pada kedua-dua telurnya. Dia tidak menyentuh zakarnya tetapi hanya mengurut-urut buah zakarnya. 

Beberapa minit dia mengurut sambil diperhatikan oleh Ina, Ina nampak batang zakar Pak Imam semakin merah dan besar dan lubang kencing Pak Imam semakin ternganga dan terbuka. Ada air jernih yang keluar dari lubang di hujung kepala bulat. Bagaikan embun pagi di hujung daun rumput di halaman rumah kelihatannya. Ina terpukau dengan pemandangan di hadapannya. 

“Kamu dah sedia, Ina?” 

“Sudah, Pak Imam.” 

Ina tidak perlu berfikir panjang. Sepanjang hidupnya dia tidak pernah menghadiri upacara berkhatan baik untuk kanak-kanak maupun orang dewasa. Seingat dia belum pernah ada majlis berkhatan wanita dewasa di kampungnya. Kalau beginilah cara bersunat untuk perempuan dewasa maka dia tak perlu membantah. Dia lebih bersedia disunat dengan batang tumpul kepunyaan Pak Imam daripada kelentitnya dihiris dengan sembilu atau pisau tajam. Boleh meraung dia kerana sakit kelentitnya disiat-siat. 

“Sekarang kamu baring dan ambil bantal tu dan lapik bawah pinggangmu supaya lebih selesa. Sekarang buka pahamu luas-luas supaya kelentitmu nampak jelas. Mudah sikit kerja menyunat dapat dilakukan,” Pak Imam mengarahkan Ina. 

Ina tidak membantah. Setiap arahan Pak Imam dipatuhinya. Baginya lebih cepat acara bersunat ini dilakukan lebih baik. Dia tidak boleh menunggu lama untuk berkahwin dengan tunangnya. Bagi penduduk kampung anak dara seusianya seharusnya sudah berkahwin dan beranak-pinak. Justeru itu Ina tak mahu menunggu lebih lama lagi. 

Pak Imam menarik kain batik yang menutup badan Ina sehingga Ina terlentang telanjang bulat. Ditatap wajah dan badan Ina yang cantik tersebut. Jantungnya berdegup kencang dan tekaknya terasa kering. Beberapa kali dia menelan liur melihat pemandangan yang sungguh indah di hadapannya. 

Gunung kembar yang bengkak dan padat, pingggang yang ramping, perut yang leper dan kempes serta tundun yang tembam dengan dihiasi bulu-bulu hitam yang lebat. Dan yang paling indah ialah sepasang bibir merah yang telah terbuka dan berkilat basah. Aroma yang terbit amat membangkitkan nafsu Pak Imam. 

Kerana dialas dengan bantal maka punggung Ina terangkat tinggi. Bahagian tundunnya membusut dan rekahannya terpampang jelas. Mata Pak Imam terpaku dan terfokus kepada bibir tebal yang terbelah itu. Bibir itu masih terkatup rapat tapi rekahannya terlihat jelas. Cairan jernih membasahi dua ulas bibir kemaluan gadis sunti tersebut. 

“Kamu kangkang luas-luas supaya mudah kerjaku. Lebih cepat selesai lebih cepat kamu boleh kahwin.” 

Ina patuh arahan Pak Imam. Dia memang ingin cepat-cepat kahwin dengan tunangnya. Kedua pahanya dikangkang lebar supaya memudahkan kerja Pak Imam. Belahan di pangkal pahanya terbuka luas. Kelihatan bibir dalamnya berwarna merah dan lembab. Aroma burit muda itu semerbak menerpa hidung Pak Imam. 

Pak Imam merapatkan dirinya ke celah kangkang Ina dan membuka lebar-lebar kedua paha yang gebu itu. Pak Imam membuka kedua bibir burit si dara. Kemudian dengan perlahan dipandunya batang pelirnya yang sudah tegang ke arah lubang burit Ina yang sudah terbuka.

Setelah dirasa tepat, perlahan-lahan Pak Imam pun menekan kepala pelirnya yang kembang ke lurah burit Ina yang merekah melebar. Pak Imam menyondolkan beberapa kali kepala bulat itu ke kelentit Ina. Terangkat-angkat punggung Ina kerana kegelian. 

“Kamu tahan saja. Aku nak mulakan acara menyunat ni. Mula-mula kamu akan merasa sedikit sakit, tapi tak lama,” Pak Imam memberi panduan. 

Ina hanya mengangguk. Sondolan-sondolan kepala pelir Pak Imam ke kelentitnya menimbulkan rasa sedap dan lazat. Perasaan sebegini belum pernah dirasainya. Dia memejamkan matanya menunggu tindakan lanjut dari Pak Imam. 

Pak Imam sudah tak mampu lagi berlama-lama. Bila cairan dari lubang Ina makin banyak mengalir keluar membasahi kepala pelirnya maka Pak Imam mula menekan lebih kuat.Pertama kali kepala pelir tergelincir ke bawah, ke arah lubang dubur Ina. Ina terlonjak kerana terkejut. 

Percubaan kedua kepala pelir yang berwarna hitam kemerahan itu tergelincir ke atas menyondol kelentit Ina. Ina terasa geli dan nikmat. Kali ketiga Pak Imam memegang batang balaknya. Kepala kembang di arah ke muara burit dara yang mengemut-ngemut. 

Peluh mula membasahi dahi Pak Imam. Dia tak boleh kalah dengan anak dara di depannya itu. Hidangan yang tersedia di depan mata harus disantap hangat-hangat. Pak Imam membasahkan lagi kepala pelirnya dengan cairan berahi yang keluar dari lubang burit Ina. Pak Imam tahu Ina juga sedang dilamun nafsu. Cairan licin yang hangat makin banyak keluar. 

Pak Imam menekan lebih kuat ke arah lubang yang berdenyut-denyut. Kepala bulat terbenam hingga ke takuk. Ditekan lagi dan separuh batang pelir Pak Imam menyelam dengan susah payah. 

"Auuw ..akhh... auuww..!" Ina memekik kerana terasa sakit. 

“Kamu tahan sikit. Upaca menyunat dah bermula. Sakitnya sekejap saja.” 

Peluh bercucuran membasahi tubuh kedua makhluk tersebut. Kegadisan Ina mula ditembusi oleh batang pelir Pak Imam. Pak Imam yang sudah berpengalaman tak ingin serangannya gagal. Tangannya menahan pantat anak dara, paha Ina dibuka lebih lebar. Lalu dengan cepat ditekan balaknya sehingga separuh batang kejantanannya menyelam masuk ke dalam lubang sempit. 

Seketika Pak Imam mendiamkan seluruh batang pelirnya terbenam membelah burit muda. Pak Imam menarik nafas kerana batang tuanya masih mampu menerobos lubang sempit. Lubang muda yang pertama kali mengenal batang pelir. Terasa batangnya diramas-ramas dan diurut-urut. 

Pak Imam tahu yang Ina sedang mengemutkan pukinya. Pak Imam menarik sedikit batan butuhnya dan kemudian menekan lagi dengan lebih kuat. Seluruh batangnya terbenam. Terasa kepala pelirnya menyentuh pangkal rahim Ina. Kemutan Ina dirasakan makin kuat. 

Pak Imam mula menggoyang punggungnya maju mundur secara perlahan. Pelir Pak Imam Ina rasakan terlalu besar menusuk buritnya yang masih sempit. Setiap gerakan batang pelir Pak Imam menimbulkan rasa nyeri pada Ina. Tetapi bagi Pak Imam terasa nikmat luar biasa kerana pelirnya tersepit erat oleh rongga burit yang pertama kali dimasuki batang pelir. Inilah nikmatnya gadis perawan muda yang selama ini diidam-idam olehnya. 

Pak Imam semakin ganas. Semakin lama batang pelir Pak Imam semakin lancar keluar masuk lubang burit Ina. Cairan pelicin mengalir keluar secara alamiah dari rongga burit. Rasa sakit dikemaluan Ina semakin berkurang. Perasaan enak mula terasa di dinding rongga kemaluannya. 

"Ooooh... aahhh…” mula keluar dari mulut Ina. 

Tanpa sengaja suara erangan nikmat mengganti suara rintihan sakit. Akhirnya Ina membiarkan dirinya terbuai dan berpadu bersama goyangan berahi Pak Imam. Ina memejamkan mata berusaha menikmati perasaan enak dan lazat yang pertama kali dirasainya. 

Pelir Pak Imam kini mulai meluncur tanpa rintangan hingga menyentuh pangkal rahim gadis muda. Ina mengerang setiap kali dia menyondolkan batang pelirnya. Geseran demi geseran, sondolan demi sondolan sungguh membuatkan Ina terbuai dan semakin menikmati proses sunatan ini. 

Rintihan panjang akhirnya keluar dari mulut Ina ketika dia mencapai klimaks. Sekujur tubuhnya mengejang beberapa ketika sebelum longlai kembali. Peluh bercucuran membasahi tubuhnya yang bogel sehingga kulitnya yang putih bersih kelihatan berkilat dipanah cahaya. 

Berahi Pak Imam semakin menggila melihat tubuh anak dara yang begitu cantik dan mengkal tergeletak pasrah tak berdaya di hadapannya dengan kedua paha yang halus mulus terkangkang dan bibir kemaluan yang mungil itu menjepit dengan ketat batang pelirnya yang cukup besar itu. 

“Sekarang kamu menungging, kamu merangkak. Aku perlu menyunat dari belakang pula.” 

Ina hanya menurut. Pak Imam membantu Ina membalikkan badannya hingga posisi tubuh anak dara itu menungging lalu mengarahkan kemaluannya di antara kedua belah paha Ina dari belakang. 

Dengan sekali sentak Pak Imam menarik pinggul Ina ke arahnya, sehingga kepala pelirnya membelah dan tersepit dengan kuat oleh bibir-bibir burit perempuan muda. Untuk kesekian kalinya pelir laki-laki tersebut menerobos masuk ke dalam liang burit Ina dan Pak Imam terus menekan pantatnya sehingga perutnya menempel ketat pada pantat mulus Ina. 

Selanjutnya dengan ganas Pak Imam menggerakkan pinggulnya maju mundur dengan cepat sambil mulutnya mendesis-desis keenakan merasakan pelirnya tersepit dan tergesek-gesek di dalam lubang burit yang masih rapat itu. 

Ina merasa pangkal rahimnya ditekan-tekan. Hanya perasaan enak saja dirasainya ketika itu. Batang pelir Pak Imam terasa makin tegang dan keras. Batang pelir Pak Imam terasa bergetar dalam lubang burit Ina. Sambil mengerang panjang akhirnya Pak Imam menembakkan air maninya ke dalam rahim Ina dengan deras. Benih Pak Imam dirasai hangat dan menerpa mulut rahim Ina. 

Serentak itu Ina mengalami orgasme sekali lagi. Dia mengerang sakan serentak dengan erangan Pak Imam. Beberapa ketika kemudian suasana menjadi hening dan sepi. Hanya suara nafas Pak Imam terdengar naik turun diatas tubuh ina yang masih menyatu dengan tubuhnya. Ina sudah kehabisan tenaga dan tak mampu bergerak lagi. Begitu juga Pak Imam yang sudah kehabisan tenaga. 

“Kamu boleh balik sekarang. Kamu telah aku sunatkan. Jangan lupa datang dua hari lagi supaya bulu-bulu kamu tu boleh aku cukur, sekaligus boleh aku periksa sunat kamu tu dah sembuh ke belum.” 

Pak Imam memberi arahan selepas kedua-duanya memakai semula pakaian masing-masing. Ina hanya mengangguk. 

Dalam hati dia berfikir, dia sanggup disunat tiap hari kalau beginilah caranya. Bukanlah sakit tapi sedap. Ina tersenyum sambil melangkah keluar dari rumah Pak Imam. 

No comments:

Post a Comment