Sunday, 27 November 2011

KAK ELLA

Macam ni mulanya. Aku seorang perantau. Aku tinggal kat rumah sewa, dengan kengkawan. Ada tiga orang kat rumah aku. Kira dok bujanglah. Aku kerja di sebuah kedai tayar kereta kat daerah Batu Pahat. Biasalah tak cukup makan punya pasal aku buat keje part time kat sebuah kedai makan kat sini. Tak jauh dari rumah sewa aku.
So dipendekan cerita, bini tauke warong tempat aku kerja ni sangatlah lawa, cun, muah… Walau pun dah beranak empat. Baik dari hujung rambut sampai ujung kaki, semuanya aku nak jEllat.
So aku panggil bini tauke aku ni Kak Ella. Kak Ella ni dia jaga duit. Aku ni kerja buat air. Aku dah lama intai Kak Ella ni. Dalam kepala otak ni dah set nak main dengan dia je. Diam tak diam aku dah bekerja dengan tauke aku ni dekat dua tahun tapi aku still tak dapat main.
Nak jadikan cerita mimpi aku menjadi nyata. Pada satu malam, masa tu dah nak balik. Tengah kemas nak balik ni. Rumah tauke aku ni tak jauh dari warong.jalan kaki tak sampai 2 minit. Kak Ella cakap dengan laki dia, yang dia sakit perut nak balik buang air katanya.
So dijadikan cerita, tauke aku ni nak ambil anak dia kat rumah orang. Anak dia yang kecik sekali dia letak kat rumah mak dia kat kampung. Kampungnya taklah jauh sangat tapi makan masa 30 minit pergi dan balik. Yang takay aku ni suruh aku hantarkan enjin generator kat rumah dia.
So pucuk dicita ulam mendatang. Yang member aku ni, tukang masak dengan mamat tukang order ni name dia Aji dengan Along. Dia orang semua lebih kurang umur aku jugak. Kita orang ni ada misi yang sama, nak rogol bini tauke aku, Kak Ella. Hahaha…
So lepas je tauke aku pergi, kita orang pun pergi rumah dia nak hantar generator. Pintu umah dia tak kunci. Kak Ella kat dalam bilik air lagi. So aku masuk dalam sambil bawak benda tu.
Tiba-tiba Kak Ella keluar dengan bertuala. Kak Ella terkejut. Aku cakap aku nak letak generator sambil mata aku tengok atas bawah body Kak Ella. InEllah first time dapat tengok dia berkemban. Selama ni tutup sepenuhnya. Isteri solehah katakan.
Tiba-tiba ada call telipon rumah dia. Entah siapa call aku tak taulah. Lepas tu Kak Ella cakap laki dia talipon kereta dia rosak kat tengah jalan. Dia suruh aku semua pergi tolong laki dia, yang kita orang ni pergEllah naik motor.
Sampai tengah jalan aku cakap dengan member aku tertinggal barang kat warong. Yang member aku ni dah paham. Dia orang tau aku patah balik sebab nak jalankan misi. So dia orang pun ikut patah balik.
So aku pun sampai balik kat rumah tauke aku. Kita orang letak motor jauh sikit dari rumah dia. Senyap senyap kita orang intai kat tingkap. Kak Ella tengah baring kat bilik dia.
Mak oi lawa tu. Stim aku di buatnya. Tidur berkemban tu. Ni mesti dah ready tunggu laki dia balik. Nak main la malam ni. Aku cakap dengan member aku biar aku jalan dulu. Dia orang kata ok sebab diorang masih takut lagi. Iye la takut menjerit bini orang tu. Lepas tu takut masuk penjara kes rogol bini orang.
So aku carilah pintu masuk. Aku ikut depan. Pintu kunci. Aku ikut belakang (dapur). YES! Tak kunci. Aku masuk pelan-pelan. Aku masuk bilik Kak Ella. Aku terus je bukak pakaian aku, biar senang nak rogol. Tak payah kelam kabut.
Aku pun baring sebelah dia. Dia dah tidurlah. Aku terus je peluk dia.aku bukak ikatan kain batik dia yng tersimpul kat dada dia. Aku tarik pelan-pelan. Baru tarik sampai kat perut dia terjaga.
Dalam samar-samar dia ingat aku ni laki dia, sebab aku dengan laki dia ni lebih kurang je sama.tinggi, badan sasa macam laki dia.
“Abang bila balik?” tanya Kak Ella.
Aku tak jawab. Aku terus je cium mulut dia sambil tangan aku terus memainkan peranan menangalkan kain pada badannya. Kak Ella semakin leka dalam kenikmatan. Aku gigit puting dia.
“Aahh…” terdengar rengekan lembut darinya.
Aku meramas-ramas teteknya yang taklah besar sangat tu. Adalah lebih kurang saiz 32B branya. Kak Ella merengek lagi.
“Aahhh… ah… bang… abang sayang Ella tak?” soal Kak Ella pada aku yang disangka lakinya.
Aku diam lagi, sambil terus mendapatkan kembali bibirnya. Tujuan aku supaya dia tak terus menyoal. Kali ni jari aku mula mencari pantatnya. Aku gosok pelan-pelan kelentit Kak Ella. Terangkat bini orang ni dibuatnya. Konek aku dah lama keras.
Tanpa membuang masa zas..zis..zus aku benamkan ke dalam puki Kak Ella.
“Aarghhhhh… ah… ah…” Kak Ella terus tercungap-cungap nafasnya menahan kesedapan konek aku yang mendayung.
“Abang laju bang…. ahhhahhh….”
Lepas tu aku tukar posisi. Aku buat dogie style.
“Bang kenapa hari ni abang lain, tak pernah buat cara macam ni?” Kak Ella menyoal lagi ketika aku menongengkannya.
Tanpa menjawab aku terus je benamkan konek aku dalam puki dia.
“Aahhh…” fuh kenikmatan puki yang ku idamkan selama bertahun-tahun akhirnya.
Member aku kat luar tadi dah geram tengok aksi aku dengan Kak Ella.
“Aarghhhhhhhhhhh…” Kak Ella menjerit tanda klimaks.
Selang beberapa saat lepastu aku pulak memancutkan air mani ku ke dalam puki Kak Ella. Kak Ella terbaring puas. Aku mendakap Kak Ella.
“Kenapa abang diam tadi?” Kak Ella tanya lagi.
Krinngggggg… kringggggg… talipon berbunyi. Kak Ella bangun mendapatkan talipon.
Aku yang leka dalam kenikmatan, terlupa pasal laki dia yang aku tinggalkan. Tiba-tiba aku terdengar Kak Ella menjerit dan lampu bilik menyala. Aku lihat Kak Ella di muka pintu bilik berdiri merenung tajam ke arahku. Aku tak daya nak bangun. Kak Ella rapat ke arahku.
Pang! Aku dilempang.
“BIADAP, ANAK HARAM, KELUAR KAU!” Kak Ella menengking aku.
Rupanya laki dia call. Laki dia tanya kenapa aku tak sampai. Yang dia ingat aku laki dia. Lepas tu Kak Ella terduduk menangis teresak-esak. Aku rapat kat dia, aku mintak maaf dengan dia. Dia terus menangis malahan makin kuat.
Tanpa membuang masa aku pakai baju terus je keluar. Kak Ella panggil aku. Dia mintak aku tutup mulut. Dia tak nak pekara nie jadi panjang tapi dia harap aku tak mengulanginya lagi. Lepas tu dia suruh aku pergi tengok laki dia yang tersadai kat tengah jalan.
Lepas malam tu, aku bagi tau dengan member aku supaya tutup mulut. Dia orang tak kisah tapi aku teruk kena belanja dia orang makan, supaya rahsia tak terbongkar.
Pada esok hari aku kerja macam biasa. Kak Ella pun macam biasa. Hahaha… puas aku. Hari berganti hari, Kak Ella akhirnya disahkan mengandung. Aku tak tau anak aku atau anak tauke aku tapi yang pentingnya lepas 9 bulan, dia melahirkan anak dia keluar iras muka aku tu geng.

BERITA: KELAB TAAT SUAMI MAHU PERANGI SEKS HARAM

Kelab Taat Suami (KTS) yang mencetuskan kontroversi baru-baru ini dengan buku panduan seks Islam, hari ini berikrar mahu memerangi seks haram yang didakwanya digalakan oleh Yahudi.

obedient wives club on illicit sex 281111 with banner story imageSempena sambutan Awal Muharram di ibu pejabatnya di Bandar Country Homes, Rawang, pagi ini, Global Ikhwan, badan penaung KTS melancarkan kempen “Perangi Seks Haram: Taat Kepada Suami”.

Menurut anggota jawatankuasa pusat KTS, Siti Maznah Taufik, yang bertanggungjawab terhadap cawangan kelab itu di Australia, kempen berkenaan sebahagian usaha bagi menyelesaikan gelaja sosial, terutamanya seks luar nikah dan pembuangan bayi.

obedient wives club on illicit sex 281111 rise and shine story image"Islam mempunyai penyelesaian kepada semua masalah, termasuk yang berkaitan dengan perkahwinan dan seks... Kajian kami mendapati suami yang tidak mendapat kepuasan dari isteri mereka akan mencari hiburan di luar dan ini meningkatkan lagi gejala seks haram,” katnya kepada kira-kira 300 hadirin yang kebanyakan mereka wanita semasa majlis itu.

Katanya, ahli-ahli Global Ikhwan telah mengamalkan cara perkahwinan dan hubungan seks Islam selama lebih 30 tahun, dan kesimpulan mereka bahawa kesetiaan kepada suami adalah kunci untuk memenangi pertarungan menentang seks haram.

NONEDua sepanduk dengan 14 gambar-gambar dipamerkan yang antara lain, mendakwa bahawa seks haram adalah digalakkan oleh orang-orang Yahudi dengan tujuan memusnahkan Islam kerana mereka memahami "kesan sampingan" jika isteri-isteri berlaku curang terhadap suami mereka.

Justeru, menggalakkan seks Islam adalah perjuangan menentang orang Yahudi.

Saturday, 26 November 2011

DARAKU DIRAGUT

Ini kisah benar pengembaraan N dalam dunia chatting. Dunia siber boleh dibawa ke alam realiti untuk menjadi kenyataan.

Jawatan inipun hanya sebagai eksekutif pentabiran sahaja setelah aku menjadi penganggur terhormat dengan memegang ijazah dari sebuah universiti tempatan.
Akibat rungutan aku sudah tidak tahan rasanya, nasib baiklah aku ada kawan yang bekerja di sebuah syarikat swasta yang membuka tawaran pengambilan eksekutif itu. Jadi, peluang ini kuambil untuk mengelakkan diri dari terus menjadi bahan rungutan dan leteran.

Frankly aku sendiri tidak tahu. Aku mungkin khayal dan seronok sendirian. Kini setelah selesai pengajian di universiti, satu tanggung jawab selesai. Pembuktian bahawa aku boleh berjaya di situ. Kini satu pembuktian baru pula dituntut pekerjaan. Aku diminta mempunyai pekerjaan. Disamping itu ayah dan ibu mahu melihat aku berkahwin pula. Ada dua amanah dan tanggung jawab yang dituntut dari ketua keluargaku-ayah dan ibu.


“Ah, mereka tidak tahu keadaan aku sebenarnya!” Bisik hati kecilku.

Bab keluarga kubiarkan ke belakang. Bila sampai masanya aku hadapilah. Aku tahu kekuranganku namun aku tidak boleh menolak kesedapan yang kurasakan selama ini. Aku mengeliat kesedapan. Putingku dinyonyot dan dihisap. Buah dadaku diramas-ramas perlahan dan kuat. Aku merenggek dan mengerang.

Terasa sentuhan lidah, bibir, mulut dan tangan lelaki itu membuatkan cipapku basah. Aku terangsang. Tubuhku mengelinjang, dan aku mendepan dan membelakangkan badanku disebabkan sentuh-an lelaki itu membuatkan aku berasa sedemikian.

“Bang sedap..” desahku sambil aku memegang, mengocok dan membelai zakar Abang N.
“Ko juga best sayang.. Ko suka difuck.. U love it sayang?”

“Yes bangg.. Yes want your cock in me, this big, hard and strong dick,” jawabku sambil mengulom kepala kote Abang N, menghisap-nya dan mengigit manja. Abang N mendesah dan menjerit kecil lalu meramas cipapku pula.

Abang N ni teman chatterku. Seorang suami orang yang bermasalah berusia 45thn. Teman chater dari webchat.

I love to be fucked by him. Abang N yang mengenalkan dunia persetubuhan ini kepadaku. Dan aku amat menyenanginya. Abang N yang memecahkan daraku. Dia yang dapat kegadisanku. Aku bahagia menjadi wanita dan menyerahkan piala itu kepadanya.
Sejak aku diperkenalkan dunia making love ini, aku amat senang dan menyukainya. Aku begitu setia ke Abang N walaupun aku tahu aku hanya dapat difuck dan Abang n bahagia bersetubuh dengan aku.

“Semua orang fuck sayang. Tapi sayang sebagai wanita kena tahu dan maklum, fucking ni satu art. Setubuh tu satu seni. Jadi sayang kena belajar seni ini dan menjadikan ia satu seni yang dapat menambat hati partner dan menyenangkan diriku,” nasihat Abang N ketika daraku diambil oleh Abang N.

Kami baru selesai bersetubuh, aku keletihan selepas klimaks beberapakali. Abang N melontar dan memberikan beberapa tips.

“Orang lelaki ni cari apa Bang masa setubuh?” Tanyaku agak naif ketika itu.

“Sayang, lubang cipap kalau dah masuk batang membesarlah. Tambah kalau sudah melahirkan anak. Jadi lubang faraj ni kena jaga, kena ketat dan ada lawan.
Maknanya ada gigitan dan kemutan. Bab ni selalunya wanita tak ambil peduli. Hanya yang prihatin yang ambil berat,” kata Abang N sengih sambil memeluk tubuhku dan mengucup dahiku,
“Jadi untuk senantiasa ketat kena makan jamu atau lain-lain ubatan yang sesuai dipasaran. Nak ada gigitan atau kemutan mestilah bersenam. Senam kemutan.”

Sambil Abang N bercakap, aku mengulum batangnya. Batangnya besar, panjang dan keras. Mula-mula aku takut juga melihatnya, tetapi lama-lama sudah biasa. Kalau tak pegang dan tak dikulum tak puas hati. Tambah kalau lama tak berjumpa. Abang N dalam kegelian sambil meramas buah dadaku.

“Jadi sayang kena jaga body. Jaga cipap dan elakkan dari berbau. Ayang suka cipap dijilat dan disedut?”

“Sure and yes,” jawabku sengih dan seronok, “I love it.”

“Pompuan tak kisah mengenai saiz batang kote Tati. Janji kote tu tegang dan keras biarpun pendek atau kecil. Fungsi kote untuk memberikan kegelian dalam lubang faraj ayang atau mana-mana wanita. Tak semua wanita suka batang yang besar sangat atau panjang sangat. Kata orang pendek atau mahal rezeki,” tambah Abang N mengusap belakang tubuhku.

Abang N sengih kerang. Giginya putih melepak bukan gigipalsu. Tall and fit gentleman. Tak berbau dan tak berperut buncit. Stylish. Good fucker to me.

“O Bang fuck me..” pohonku sudah tidak tahan bila buah dadaku difuck, dinyonyot puting dan diramas perlahan dan kuat. Aku dah cair dan berair.

Batang kote Abang N sudah keras. Aku mengambil posisi doggie. Aku mahu Abang N fuck aku cara doggie. Abang N membetulkan posisi meminta aku tonggek menghadapkan cipapku ke atas. Lalu aku stoop meletakkan kepala ku ke bantal dengan menaikkan punggung ku tinggi.

“Ohh.. Urghh..” Aku menjerit kecil bila kepala kote Abang N menerobos masuk, kemudian digerakkan perlahan untuk memasukkan semua batangnya ke dalam lubang cipapku dari belakang.

Aku merasa sendat di lubang cipapku yang kini berlendir. Batang yang besar itu mula digerakkan keluar dan masuk, perlahan mula-mulanya kemudian deras. Laju dan kuat sehingga geseran dan geselan di dinding faraj oleh konek Abang N mendatangkan nikmat geli yang amat sangat walaupun pada mulanya perit dan pedih.

Tati beriaksi melawan pompaan Abang N. Dia memegang bahuku kuat sambil menghenjut batangnya ke dalam lubang farajku. Aku dapat merasakan geseran batang dan dinding farajku. Geli dan ngilu. Aku merenggek, aku mengerang, dinding farajku mengigit batang zakar Abang N. Dinding farajku mengemut batang Abang N. Tujahan kote Abang N mengenai g spot farajku. Auhh.. Hmm sedap tak terkatakan.

“O dear nice. Kemutan ayang kuat. Sedap dan gelii,” puji Abang N sambil menghenjut laju di belakangku dan meramas buah dadaku yang bergayutan dalam posisi doggie.

Sambil menghenjut Abang N memberhentikan gerakan keluar masuk batang zakarnya, untuk mengizinkan dinding farajku mengemut dan mengigit keliling batang zakar Abang N. Dalam pada itu aku memutar punggungku clockwise atau anti clockwise. Abang N selalu berdesah menjerit bila aku bertindak demikian memainkan batang kotenya dalam lubang cipapku.

“Oohh best Tati.. Buat camtu.. Sambil tu kemut lagi. Goyangan itu mengelikann.. Sedapp..” jerit Abang N sambil mengomol dadaku. Aku juga kesedapan bila diperlakukan sedemikian.

Aku menjerit-jerit. Aku mencakar-cakar. Nafasku besar. Nafasku tercungap-cunggap. Peluh merembas dan membasahi tubuh kami. Dalam chalet yang agak jauh dari chalet lain di resort itu aku dan Abang N fucked each other well. Aku memang kuat mengerang dan menjerit bila difuck. I enjoyed fucking, every minute of it, selepas diambil kegadisanku oleh Abang N.

“Urgghh.. Abangg I am cummingg.. Abangg faster fuck me.. I kuarr..” jeritku sambil mengikut pompaan Abang N yang keras dan laju.

Aku memang mahu difuck sejak aku diperkenalkan fucking. Kalau tak dapat aku boleh kesasar. Gian atau blurr. Tapi aku bukan boleh difuck oleh sesiapa sahaja. No way. Bab itu aku jaga.

“No way, Tati can be fucked by every Tom, Dick and Harry.” gitulah cakap-cakap mamat-mamat yang sampai ketelingaku.

“Mereka semua fikir dan agak aku ni masih virgin.”

Aku hanya senyum sahaja. Rahsia itu yang tahu Abang N dan aku sahaja. Kalau ko semua tanya kenapa aku serahkan dara cipapku kepada lelaki senior dan veteran. Ntah.. Aku sendiri tidak mampu menjawabnya. Yang nyata aku rela dan mahu dia menyetubuhi dan mendapat daraku. I don’t care.

Itupun setelah mengenalinya. Setelah lebih setahun kami berkawan dan chatting. He treats me well. Abang N sabar. Dia tidak meminta untuk fuck Tati, tetapi Tati yang meminta dia menjadikan Tati seorang wanita. Kini aku berjumpa dengan Abang N sebulan sekali dan kami mempergunakan waktu pertemuan kami itu dengan sebaik mungkin. We fuck so mad as if there’s no tomorrow. Aku memang gian dan horny selalu. Agaknya nafsu aku ni hyper sikit.

Aku tersedar dari lamunan.. Lamunan terhenti bila kurasakan cipap ku basah. Aku termenung.. Masa itu juga aku mahukan kote Abang N berada dalam cipapku. Aku menghela dan menarik nafasku. Menyabarkan gelora rasa nafsuku. Menahan mauku pada kote Abang N. Aku sengih kerang dan kekeh kecil. Dasyat juga aku ni.. Bisik ku sendiri.

Aku memegang sekeping sampul surat. Sekurang-kurangnya surat tawaran pekerjaan itu menyelamatkan aku untuk seketika. Namun aku sendiri pun tidak tahu setakat mana ia mampu menyelamatkan aku. Aku ada mendengar desas–desus dari adik-adik yang mengatakan bahawa ada orang telah datang merisik aku. Terkejut gila aku dibuatnya.
Aku masih belum memikirkan lagi untuk menjadi isteri, suri rumah tangga apatah lagi ibu. Lagipun aku masih belum bersedia untuk memasuki alam rumah tangga. Lagi giler-kalau mereka tahu aku NO VIRGIN-mampuih.

Apakah bakal suamiku boleh menerima yang aku tidak ada dara. Bahawa dara aku telah diragut oleh Abang N, lelaki berusia 45(tahun) sedang aku baru menjengah 24tahun. I lost my virgin ketika usiaku 23tahun. Aku telah ditebuk tupai.. Sengih, senyum dan aku rasa bahagia menikmati surga dunia.

O migod!! BEST nyer..

Ahh, persetan dan persialkan bab dara atau virginity. Kalau dah begitu ketentuan Tuhan maka beginilah jadinya. Sedang hak nikah itu haknyA dan bukan hak aku. Malas hendak fikir jauh-jauh dan lebih-lebih. Asalkan aku boleh fuck dengan Abang N buat masa ini aku happy. I like and love that oldman.. Who cares?

Harap-harap, tawaran jawatan eksekutif pentadbiran ini akan membantu menyelamatkan aku dari mendengar rungutan dan leteran. Sekurang-kurangnya aku ada alasan untuk menolak pinangan sesiapa sahaja dengan mengatakan bahawa aku ingin menumpukan perhatian pada kerjaku terlebih dahulu untuk mencari pengalaman.

Lagipun aku tahu perangai ayah dan ibuku yang tidak memaksa aku lebih-lebih untuk memenuhi kehendak mereka. Cuma harapan mereka itu yang akan membuatkan aku jadi serba salah untuk tidak memenuhinya. Bila sudah bekerja bebaslah aku sikit. Tak perlulah aku mencari alasan untuk berjumpa dengan Abang N. There’s always the excuse-kerja kan.

Thursday, 24 November 2011

MAK NGAH

asa tu aku pergi rumah kawan aku. Masa sampai rumah kawan aku ni, kebetulan cuma tinggal dia ngan emak dia saja. Umur emak dia adalah lebih kurang 50 tahun dan member aku ni anak nombor 2. Kakak dia dah kawin dan ikut laki dia. Adik perempuan dia pulak tinggal di asrama baru di tingkatan 4. Masa tu bapak dia pun takde pergi kerja.Tiba-tiba member aku cakap dia nak pergi pekan sekejap nak beli barang sikit. Adalah dalam sejam jugak. Jadi dia suruh aku tunggu di rumah sebab aku baru sampai dari jauh.Lepas dia blah aku cuma relaks sambil baca majalah dekat rung tamu. Emak dia pulak tengah bantai makan nasi dekat dapur. Ada jugak dia ajak aku tapi aku cakap dah makan. Aku panggil emak dia ni mak ngah.Tetiba aje telipon bunyi dan mak ngah datang angkat. Mak ngah ni tak lah lawa. Dah tua pun. Tapi dah dasar aku ni jantan aku perati lah jugak tetek mak ngah yang besar tu. Mak ngah ni badan berisi sikit. Aku dapat satu idea baik punya. Aku buat-buat nak ke tandas tapi masa lalu dekat meja makan di dapur, aku bubuh dalam gelas minuman mak ngah ubat tidur yang memang ada aku bawa selalu.Lepas abis telipon mak ngah pun sambung makan balik. Lepas basuh pinggan aku tengok mak ngah masuk dalam bilik. 5 minit kemudian aku follow ke pintu bilik dan nampak mak ngah dah terlentang tanpa sempat tutup pintu. Dah mengantuk sangatlah tu. Aku buat-buat pangil nama dia. Lepas tu aku pergi dekat sikit dah cuba kuis kaki mak ngah. Aku rasa dah boleh start projek. Kebetulan bilik tu terletak di bahagian hadapan rumah. Jadi kalau ada sesiapa datang sempatlah aku cover line.Mula-mula aku cium bibir mak ngah. Walaupun masih ada bau lauk tapi aku teruskan jugak sebab aku belum pernah cium orang. Lepas tu aku ramas kedua-dua belah tetek emak dia yang masih ditutupi t-shirt dan coli. Aku pun mula bukak baju mak ngah dan terus tanggalkan coli hitamnya. Nampaklah teteknya yang masih pejal dan besar tu. Aku tanggalkan pulak kain batik dan seluar dalam mak ngah. Lepas tu aku terus jilat cipap mak ngah. Lepas puas main cipap dia aku nyonyot pulak tetek dia. Kemudian aku jolok batang aku dalam mulut mak ngah tapi sekejap saja sebab kurang selesa. Maklumlah dia tengah pengsan tu. Jadi aku pun terus jolok cipap mak ngah sambil tangan aku meramas tetek di. bila dah sampai chorus saja aku terus lepas dalam. Dah tua ni tak kan nak beranak lagi kut. lepas tu aku angkat peha mak ngah ke atas dan aku jolok pulak bontot dia sambil bunyikan efek orang tengah beromen. Bila dah sampai chorus aku pun lepaskan ke perut mak ngah. Bila dah puas aku pergi ambik kamera dalam beg aku dan ambik 10 posing menarik daripada mak ngah. Lepas aku pakaikan semula pakaiannya aku bukak almari mak ngah. Aku pilih sehelai coli satin warna merah sebagai kenang-kenangan.Lepas member aku balik aku buat-buat tidur di kusyen luar sambil mengidamkan cipap adik dia pulak. Semoga berjaya.

Wednesday, 16 November 2011

AIDAH

Episod 1  


Kisah yang memberangsangkan aku bermula bila suatu hari aku balik KL dengan dia tumpang kereta abang aku. Kebetulan bapa dia (pakcik aku lah) ada kursus dekat UM, so kitaorang pun naiklah satu kereta. Kira sempit juga pasal abang aku drive, pakcik aku duduk depan, belakang kiri kakak ipar aku, Aidah duduk tengah dan aku duduk kanan dengan anak buah aku 2 orang duduk atas riba aku dan kakak ipar aku.  


Entah macamana anak buah aku (kecik lagi masa tu, mungkin 2 atau 3 tahun umurnya) nak pakai kasut. Masa tengah tunduk tu, anak buah aku tersiku buah dada si Aidah tu, lepas tu aku tengok Aidah tu menggeliat semacam aja. Kira stimlah buah dadanya kena siku anak buah aku. Aku tengok eh, cepat stim budak Aidah ni.  


Masa tu kepala aku dah pusing, awang aku dalam seluar pun apa lagi, bingkas bangun. Aku terfikir apa kata kalau aku try usap buah dada Aidah sebelah kanan dengan tangan kanan aku. So, aku cubalah pelan-pelan, takut dia menyanggah aku, malu aku dibuatnya nanti. Dahlah dalam kereta tu penuh dengan orang.  


Tapi, alamak, aku tengok si Aidah ni steady aja. Matanya terus aja tengok kehadapan tanpa menoleh aku. Aku pun apa lagi, ramaslah pelan-pelan. Aku dapat rasakan masatu nafas si Aidah ni agak berat. Buah dada Aidah aku tak ingat besar mana masa tu (dah 12 tahun yang lepas lah beb). Tapi seingat aku muat-muat tangan aku aja. Aku rasa agak lembut dengan putingnya yang agak menonjol. Aku pun masa tu first time merasa pegang buah dada orang, rasa awang aku dalam seluar nak meletup.  


Ramas punya ramas (sebelah kanan aja pasal buah dada sebelah kirinya aku tak sampai, lagipun takut kakak ipar aku perasan) lama-lama aku rasa buah dada si Aidah keras perlahan-lahan. Si Aidah ni pun pandai cover dengan tudung dia. Aku fikir macamana aku nak selak baju dia dan ramas dari dalam, tapi aku tak berani pasal aku buat projek tu dalam kereta yang sesak. Dipendekkan cerita, sampai destinasi kitaorang ni di UM. Akupun dengan rasa berat hati menghentikan projek aku dan berfikir dengan lebih lanjut untuk aktiviti seterusnya.  


Episod 2.  


Disebabkan bas aku hanya akan bertolak pada pukul 11 malam, akupun tanyalah di Aidah kalau-kalau dia sudi temankan aku malam tu sampai pukul 11. Dia duduk hostel UM, boleh masuk sampai pukul 12 tengah malam. Waktu tu baru lebih kurang pukul 5 petang. Si Aidah ni aku tengok masa tu airmukanya semacam aja. Macam klimex tak lepas.  


Disebabkan aku memang rapat dengan Aidah ni, so biasalah ajakan aku tu. Pakcik aku bersetuju agar si Aidah ni temankan aku. So lepas hantar beg dia dan Pakcik aku ke hostel masing-
masing, abang aku pun blah. Tinggal aku dan si Aidah dan bapanya. So, lepas bersalam dengan Pakcik aku, aku pun menapaklah kaki dengan si Aidah menuju ke bus stop untuk ke KL. Masa berjalan tu aku buat-buat biasa aja, berborak lebih kurang dengan Aidah. Diapun layan lebih kurang. Tapi dalam kepala aku tengah mengumpulkan strategi untuk membaham si Aidah sepupu aku ni. Aku tengok si Aidah ni macam tengah berfikir juga, entah apa aku pun tak tau.  


Masa naik bus mini lagi aku dah cadang nak tengok wayang dengan di Aidah ni, show pukul 7. Elok sampai bus stand Klang, aku jalan-jalan pergi Central Market dulu. So, aku pun beranikan diri tanya Aidah tentang hajat aku nak tengok wayang. Dia tanya cerita apa? Aku manalah tau cerita apa, pasal masa tu yang aku fikir yang penting aku mesti dapatkan buah dada dia. Mana ada tempat yang boleh menjayakan cita-cita aku tu selain panggung wayang. So kitaorang pun pergilah ke panggung wayang REX dekat jalan Petaling tu. Tengok-tengok cerita apa yang main. Aku tak ingat betul tajuk ceritanya. Tapi yang pasti bukan filem box office. Tapi lantaklah, aku bukan nak tengok wayang, aku nak buat wayang.  


So aku tanya dia sekali lagi, setuju tak nak tengok wayang? Dia jawab okey. Apa lagi, aku pun cepat-cepat beli tiket. Masa aku beli tiket tu, awal lagi. So tak ramailah orag beli tiket. Lagipun filem tak seronok, tak ramai orang nak tengok. Dapatlah aku cakap dekat nyonya tu aku nak tiket first class, belakang sekali. Sementara nak tunggu masuk panggung, aku beli air tin dan buah yang ada dijual dekat panggung tu. Aku minum dengan Aidah sambil borak-
borak lebih kurang, tanya pasal study dia. Tapi yang pasti respon si Aidah cool aja, macam tak nak cakap sangat. Aku rasa dia pun suspen tentang aktiviti yang bakal aku lakonkan dalam panggung nanti.  


Bila dah masuk panggung, aku pun terus pergi ke tempat duduk aku. Peh memang tak ramai orang. Aku rasa ada 3 atau 4 couples aja. Awang aku dah start balik. Tapi aku cool dulu. Tunggu tutup lampu. Bila iklan dah start,
aku pun start jugak. Tangan kanan aku merayap mencari buah dada kanan si Aidah. Bila aku dapat, apa lagi, perah macam tak mau. Si Aidah aku ni menggeliat semacam aja. Tak melawan langsung. Sampai aku boleh dengar nafas dia. Memandangkan respon dia yang baik, aku pun silangkan tangan kiri aku belakang bahu dia ramas buah dada sebelah kiri pulak. Puh punyalah syok, cerita wayang entah apa aku pun tak tau.  


Bila buah dada Aidah ni dah mengeras, akupun cuba tarik baju dia. Nak pegang dari dalam. Dia pulak bagi respon yang baik, apa lagi sekali aku rentap ke atas colinya, terburailah buah dada Aidah yang ranum tu. Aku tak tau warna apa coli si Aidah tu pakai, tapi yang aku rasa putingnya memang dah keras. Ramas punya ramas, teringin pulak aku nak hisap. Aku bagi tau si Aidah aku nak hisap dia punya, dia diam aja. Tapi dia angkat baju kurung dia. Aku pun mulalah menyonyot buah dada si Aidah. Tapi aku dapat belah kanan aja, belah kirinya aku tak sampai. Menggeletar si Aidah aku kerjakan. Macam nak tercabut puting buah dadanya aku hisap, sampai nafasnya dah tak menentu lagi.  


Lenguh tengkuk aku menunduk hisap buah dadanya, aku bangun balik. Aku palingkan mukanya mengadap aku. Aku tengok muka dia innocent habis. Matanya kuyu aja. Wajahnya yang cantik dengan cerminmatanya aku tatap. Aku pegang dagunya, dan perlahan-lahan aku aku rapat ke bibir merahnya. Bibirnya terbuka sedikit, aku pun kucuplah. Huh mak datuk, first time bercium mulut, awang aku mengganas dalam seluar. Nak meletup dibuatnya. Dahlah palai seluar jean, naik senak aku dibuatnya.  


Aku cuba nak kulum lidahnya. Tapi aku pun bukan pandai. Dia pun tak pandai, meletup-letup mulut kitaorang menyedut angin. Aku sorongkan lidah aku, diapun sedut perlahan-lahan. Bila aku tarik lidah aku, aku harap dia sorong lidah dia untuk aku pulak hisap. Tapi dia betul-betul tak pandai. So, aku ajalah sorong lidah aku untuk si Aidah ni hisap. Si Aidah ni hisap perlahan aja.  


Terlintas pulak aku nak raba nonok dia. Aku pun masa tengah bercium tu raba nonok dia. Aku slowly tarik kain dia, dah aku pun usap-usap peha dia. Puh, halus betul kulit perempuan ni. Aku pun tak buang masa terus meraba ke arah nonok dia. Punyalah tembam, macam tak percaya aku dibuatnya. Yalah first time pegang nonok perempuan. Sepupu aku sendiri pulak tu. Dahlah cantik, putih orangnya, pakai tudung, pakai cerminmata. Awang aku memang dah nak meletup.  


Seluar dalam dia nipis aja, aku terasa memang dah basah seluar dalam dia. Melekit-lekit. Tangan aku pun masuk kedalam, itu dia!!! Bulunya nipis aja, aku rasa dia selalu cukur kot. Tapi taklah lebat, pasal aku ingatkan jari kakinya ada bulu, bulu nonoknya mestilah lebat. Tapi tak kesah, aku pun usap-usap nonok dia. Si Aidah punyalah stim, masa tu aku rasa lidah aku macam nak tercabut dihisapnya. Pedih lidah aku dibuatnya. Aku pun masa tu manalah tau biji mutiara perempuan dekat mana, yang aku mainkan ialah bibir nonoknya. Memang basah betul.  


Disebabkan awang aku dah nak meletup, aku pun stop sekejap. Aku pegang tangan si Aidah letakkan dekat awang aku. Si Aidah ni pro aktif orangnya. Dia slowly buka butang seluar jean aku (Levis apatah yang ada butang – dulu top la). Lepastu dia tarik seluar dalam aku dan pegang awang aku kejap. Aku pun stop bercium dan tarik balik lidah aku, perit dibuatnya. Si Aidah melepaskan satu senyumannya untuk aku. Sampai harini aku masih teringat lagi senyuman manisnya tu.  


Si Aidah berbisik, kata awang aku besar sangat. Yalah, diapun first time pegang awang lelaki. Dia rasa aku punya ni besar, pasal tak pernah tengok orang lain punya. Tapi awang aku ni standard aja besarnya. Lepastu aku pun berpelukan sambil Aidah mengurut-urut awang aku dan aku pun mengusap balik nonok dia.  


Tak puas lagi aku, aku rasa nak jilat nonok si Aidah. Aku pun slowly tarik seluar dalam si Aidah. Macam aku cakap tadi,
Aidah ni memang pro aktif. Dia menggeliat supaya aku mudah tanggalkan seluar dalam dia. Aku lurutkan seluar dalam Aidah sambil meraba kakinya sampai ke hujung kaki. (kasutlah). Seluar dalam tu aku simpan dalam poket seluar aku.  


Masa tu sekali lagi aku terfikir, kaki Aidah licin. Tak ada bulu. Macamana jari kaki dia ada bulu, pasal aku fikir tentu kakinya berbulu juga. Tapi memang betul licin dan gebu. Lepas tu aku bagi tau dia aku nak merasa jilat nonok dia. Aidah tak bagi, dia kata takut nampak orang. Ah, dah gelap dalam panggung, mana ada orang nampak. Ada cahaya samar-
samar filem aja. Aku pun tanpa berlengah cuba nak mencangkung nak jilat nonok Aidah.  


Tapi apalah punya tak ada ong, ruang kerusi tu sempit sangat. Tak muat aku nak mencangkung. Frust betul aku. Ya tak ya, aku lap air dari nonok Aidah dengan jari hantu aku dan aku pun hisap jari aku sendiri. Memang ada bau airnya tu. Bila Aidah perasan perbuatan aku tu, di pegang jari aku tak bagi aku hisap lagi. Aku pun kembali dengan aktiviti mengusap nonok Aidah dengan tangan kiri aku tak lepas dari buah dada kiri Aidah.  


Awang aku pun pun memang dah lemas, so akupun provok supaya Aidah lancapkan awang aku. Tapi macam tau tau aja dia, dia kata nanti terpancut. Aku suruh dia pancutkan, tapi dia tak mau. Dia nak main-main usap aja. Aku merayu supaya dia lancapkan laju-
laju supaya awang aku boleh muntah, tapi respon dia tak berapa mau. Ye tak ye aku pun pegang tangan kanan dia yang pegang awang aku dah lancapkan awang aku. Hem, 4 atau 5 kali aja awang aku pun memancutkan air putih. Mengerang perlahan aku (control beb, takut orang lain dengar) sambil si Aidah aku tengok macam terkejut aja tengok awang aku memancutkan cairan putih tu.  


Tapi macam aku cakap tentang betapa pro aktifnya si Aidah sepupu aku ni, dia ambil tisu dari dalam beg tangan dia. Tolong lapkan awang aku yang melekit tu. Yang terkena seat depan aku tu pun dia lapkan. Katanya malu kalau orang lain tau. Lepas tu si Aidah ni dah tak pegang awang aku lagi. Dia rasa aku dah klimex, tak payahlagi nak pegang-
pegang. Aku pun tak kisah, pasah aku sendiri dah puas.  


Aku pun nak start balik adigan cium. Sebelum tu dia senyum dan tanya aku samada aku dah puas ke belum. Aku senyum aja. Entah macamana, lepastu aku boleh buat bercium ‘
perfect’ dengan dia. Aku kulum lidah dia, lepas tu dia pulak kulum lidah aku. Memang best. Tangan kanan aku cari balik nonok dia. Bertambah basah lagi. Aku tanya dia, tak nak merasa puas ke? Dia kata dia pun dah puas tadi. Padanlanlah nonok dia basah semacam aja. Aku rasa macam penuh tapak tangan aku dengan dengan air yang melekit-lekit. Aku manalah tau air apa masatu.  


Sambil aku beromen tu, aku tanya dia samada dia sayangkan aku atau tidak. Dia kata dia sayangkan aku. Alamak, aku pun dah jatuh jiwang. Dia tanya aku pulak samada aku sayangkan dia atau tidak. Aku angguk kepala aja. Aku dah terfikir masa tu nak jadikan dia sebagai steady girlfriend aku. Sepupu, sepupulah. Aku tak kira. Aidah ni cantik, putih, pakai cerminmata, pandai pulak tu. Memang idaman mana-
mana lelaki. Tapi entah gatal apa aku tanya dia samada dia dah ada boyfriend atau tidak,
dia diam aja. Nampak tak happy dengan pertanyaan aku tu. Tapi aku tau dia memang ada problem dengan boyfriend dia. Aku tak tau problem apa, dia pun sebelum ni tak nak cerita sangat. Terasa jealous tiba-
tiba aku.  


Belum habis wayang aku pun ajak Aidah keluar. Bas aku pukul 11 dari Puduraya. Makan malam belum lagi. So keluarlah aku dari panggung wayang lebih kurang pukul 8.50 malam berpegangan tangan dengan Aidah tidak memakai seluar dalamnya. Masa tu aku rasa sayang betul dengan sepupu aku ni. Memang niat lepas habis belajar 3 atau 4 tahun lagi nak kahwin dengan dia.  


Tapi aku tak ada jodoh dengan dia. Dia kahwin just after grade UM. Aku masa tu tak habis belajar lagi. Aku pun tak pernah tanya dia sebelum dia kahwin. Dia pun tak nak cerita walaupun aku rasa dia rasa bersalah dengan aku. Aku pun taklah buat yang lebih-lebih dengan dia. Peristiwa sekali itu ajalah. Sampai harini walaupun dah 12 tahun berlalu, aku pun dah kahwin dan dah beranak pinak, aku masih teringatkan si Aidah sepupu aku ni.  

Saturday, 12 November 2011

SELINGAN 15

Ada seorang india punya girlfriend Melayu. maka dia pun pujuk Minah main tapi Minah tak nak. Maniam marah lalu dia kata nak masuk separuh saja dia akan beri RM100. Mendengar tawaran Maniam itu, Minah setuju main. Maklum sahajalah nak dapat duit RM100.

Minah bukannya perawan lagi. Dia pernah ada boyfriend dulu. Daranya sudah dirobek bekas boyfriendnya. Lepas ditinggalkan Malek, dia sudah tidak percaya dengan lelaki Melayu lagi. Maka Maniam yang dikenali melalui facebook itu menjadi boyfriend barunya.

Maka mereka pun beromen. Minah hisap batang Maniam dan Maniam jilat puki Minah. Minah sudah syok. Maka Maniam pun masuk separuh saja batangnya dalam lubang puki Minah. Minah yang sudah syok itu tak puas dan terus ditarik tubuh maniam sehingga masuk habis batangnya ke dalam lubang puki Minah. Minah sendawa mendapat batang India yang panjang itu.

Lepas main, Minah minta duit.
"mana duit rm100?" tanya Minah.
"Duit apa pulak?" kata Maniam.
"Tadi janji nak beri Rm100," kata Minah.
"I cakap masuk separuh dapat RM100. U bagi i masuk abis, mana boleh dapat," kata Maniam.
"celaka punya India. dengan ini pun dia belit," marah Minah sambil keluar dari bilik Maniam.

TUKAR BINI

Zaki panggil pegawainya Jono masuk ke biliknya. Dia kata dia ada hal penting nak bincang.
"Hal apa boss?" tanya Jono.
"Nak pergi Langkawi 3 malam? Bawa bini u," kata Zaki seorang ahli perniagaan yang berjaya.
"Bila?" tanya Jono. Dia rasa nak pi Langkawi kerana sudah lima tahun dia tak pergi ke pulau itu. Lagipun sejak bekerja dengan majikan baru ini enam bulan lepas dia tak pernah ambil cuti.
"Minggu depan semua i tanggung. I bawa bini i, u bawa bini u," kata Zaki.
"Anak anak?" tanya Jono.
"Tak payah kita cuti empat orang saja," kata Zaki.
"Okay boss," kata Jono.
"Tapi ada syaratnya," kata Zaki sambil berbisik di telinga Jono.Jono terkejut dengan syarat itu.
"kalau bini i tak setuju macam mana?" tanya Jono
"I bayar RM1,000 satu hari," kata Zaki.
"Bini u setuju ke?" tanya Jono.
"Ini fantasi dia. I nak penuhi fantasi dia. Dia selalu baca website mat salleh yang tukar bini. Dia nak cuba,"kelas Zaki.
"okaylah boss," kata Jono.

Minggu berikutnya mereka berkereta ke Kuala Perlis. Sengaja mereka beli tiket feri terakhir ke Pulau Langkawi jam 6.30 petang. Oleh kerana Zaki sudah berpakat dengan Jono, maka Zaki suruh Jono temani bininya, Maria beli belah sekejap di kedai hadapan jeti itu. Maka Zaki masuk ke dalam feri terlebih dahulu dengan bini Jono, Nora. Nora ikut Zaki bila Jono suruh Nora masuk dulu dalam feri dengan bossnya.


Sedang asyik beli belah Maria terlupa bahawa jam dah masuk 6.30 petang. Mereka berlari ke jeti tetapi feri dah jauh berlepas. Padahal Maria dah tahu perancangan suaminya itu. Dia buat-buat tak tahu di hadapan Jono.

"macam mana kita ni. Feri dah terlepas," kata Maria.
"Kita kena bermalam di Kuala Perlis. Pagi esok kita naik feri pertama," jawab Jono yang pura-pura tak tahu juga.

Mereka pun mencari sebuah hotel di Kuala Perlis. Jono nak ambil dua bilik tetapi Maria kata nak jimat belanja ambil satu bilik sahaja.Maria terus bayar deposit bilik hotel itu. Oleh kerana katil dalam bilik itu hanya satu katil sahaja, maka Maria terpaksa berkongsi katil dengan Jono.


Maria berkemban dengan tuala nak mandi. Putih melepak tubuhnya. Jono melihat betapa seksinya bini bossnya. Sampai tertelan air liur.

"kenapa u tengok i semacam aja?" tanya Maria.Maria terus merapatkan tubuhnya pada tubuh Jono. Dia buang baju Jono dan seluar panjang Jono. Terkeluarlah kote Jono yang sudah tegang. Maria terus menghisap batang Jono sepuas-puasnya.

"Jom kita mandi bersama," kata Maria sambil memimpin tangan Jono ke bilik air. Mereka berdua telanjang dan Maria menggosok tubuh Jono. Dalam bilik air itu Jono main secara doggy selepas Jono menjilat nonok Maria. Sempit lagi lubang bini boss aku, kata Jono dalam hati.

Dari dalam bilik air mereka pindah ke atas katil pula. Mereka terus main sampai capai klimaks. Bila habis main, Jono lihat jam tangan menunjukkan 7.30 petang. Dah sampai bininya dengan bossnya di Langkawi.

" U jangan bimbang. Pagi esok dia orang sampailah," kata Zaki kepada Nora.
Mereka terus cek in di hotel. Mereka juga ambil satu bilik dan dalam bilik itu ada satu katil juga.

"U tidurlah di atas katil tu, i tidur di bawah," kata Zaki.
"Tak apa. U tidur atas juga," kata Nora yang dah tahu perancangan boss suaminya.
Malam itu Zaki tidur di sebelah Nora. Tengahmalam bila dia terkejut dari tidur dia terus mencium pipi Nora. Nora yang terkejut terus membalas ciuman itu. Nora dah lama tidak disentuh suaminya kerana suaminya terlalu sibuk bekerja. Zaki pun apa lagi terus menghisap tetek Nora. Nora kesedapan kerana sudah lama kedua-dua tetek itu tidak dinyonyot.

Zaki membuka baju tidur Nora dan menjilat nonok Nora. Pada masa yang sama Zaki menyuruh Nora menghisap batangnya. terkejut Nora betapa panjang batang Zaki daripada batang suaminya. Dia kulum batang itu sepuas-puasnya.

Zaki merebahkan tubuh Nora di atas katil. Batangnya mencuit-cuit lubang Nora yang sudah berair.
"Jangan tuan, i bini orang. I kena minta izin suami i dulu," kata Nora.
"Okay, u sms dia," kata Zaki sambil terus menghisap tetek Nora ketika Nora sms suaminya.
"Macam mana bang. Boss abang nak main ni. Boleh ke," tulis Nora dalam sms itu kepada Jono.
"mainlah. Tak luak pun., abang pun sedang main dengan bini boss," jawab sms Jono.
"Jono kata apa?' tanya Zaki berbisik di telingan Nora.
"Dia kata mainlah. Tak luak pun, Dia sedang main dengan bini tuan,"kata Nora. Maka Nora terus memeluk Zaki dan dapatlah Nora merasa batang yang lebih besar  dari batang suaminya. malam itu tiga kali Nora bersetubuh dengan Zaki.

Jam 9 pagi Jono dah sampai di hotel dengan Maria. Mereka check in di bilik sebelah bilik Zaki dengan Nora. Sepanjang dua malam lagi di Langkawi, Zaki tidur dengan Nora dan Jono tidur dengan Maria. Bila mereka makan bersama-sama seolah-olah Nora isteri Zaki pula dan Maria isteri Jono pula.

Bila mereka tiba di Kuala Perlis barulah program tukar bini itu berakhir. Zaki puas menikmati tubuh Nora yang sudah lama diidamkannya dan Jono pula dapat menikmati nonok bini bossnya.

LANUN

Cuti semester universitiku baru saja bermula. Aku, Nor dan Nora merancang untuk bercuti ke Langkawi. Kami menempah dua buah bilik sebuah hotel tepi pantai di kawasan Pantai Chenang. Kami bercadang untuk bercuti selama lima hari di sana.

Seperti yang dirancang kami berangkat dengan bas hingga ke Kuala Kedah. Dari sana kami menaiki feri hingga ke Jeti Kuah. Dengan teksi kami bertiga dibawa langsung ke hotel yang kami tempah di Pantai Chenang dekat Padang Mat Sirat. Petang itu kami hanya bersantai di tepi pantai menikmati suasana pantai berpasir putih yang sungguh nyaman.

Seperti tak sabar-sabar besoknya pagi-pagi kami ke pantai untuk bermandi-manda. Keadaan air yang jernih dan sejuk sungguh menyegarkan. Ramai orang bersukaria di pantai tersebut. Bermula dari bayi dalam buaian hingga nenek-nenek. Semuanya kelihatan gembira dan ceria.

Aku, Nor dan Nora memilih kawasan yang sedikit jauh dari orang ramai. Sengaja kami berbuat demikian agar lebih santai. Boleh tungging terbalik dan bercakap apa saja tanpa menjadi perhatian orang ramai. Dari kejauhan nampak kapal-kapal layar sedang berlabuh. Kapal layar milik pribadi tersebut kelihatan amat mewah. Aku berkhayal, kalaulah aku memiliki kapal layar mewah seperti itu alangkah seronoknya.

Sedang kami kami manda dari jauh kelihatan sebuah bot bergerak laju ke arah kami. Ada tiga orang lelaki di dalamnya. Bila menghampiri kami bot itu memperlahankan kelajuannya hingga benar-benar rapat ke kami. Pemandu bot tersebut seperti ingin menanyakan sesuatu dan kami tidak mengesayaki apa-apa.

Bot tersebut makin menghampiri kami. Aku boleh menyentuh badan bot tersebut. Injinnya masih berbunyi, cuma bot saja tidak bergerak.

“Dik... sini sekejap. Kami nak tanya.” Kata pemandu bot.

Aku menghampiri bot tersebut. Bila aku benar-benar rapat tiba-tiba kedua lelaki di bahagian belakang memegang kedua tanganku dan menarik aku naik ke dalam bot. Aku cuba meronta tetapi kedua lelaki tersebut memegangku kuat. Pemandu bot memecut bot tersebut dengan pantas meninggal jauh Nor dan Nora tercengang-cengang tanpa mampu berbuat apa-apa.

Aku hanya mampu meronta. Setengah jam kemudian bot tersebut berhenti di sebuah pulau kecil. Aku dibawa ke sebuah pondok kecil kira-kira 150 meter dari pantai. Sekarang muka ketiga-tiga lelaki ini jelas di hadapanku. Aku rasa umur mereka tidak lebih dari 30 tahun. Berkulit sawo matang macam melayu tetapi mereka bercakap bahasa siam sesama mereka. Mungkinkah mereka ini warga siam berasal dari pulau berdekatan sempadan Malaysia.

Mungkin juga mereka ini adalah lanun-lanun yang merompak dan mengganas di laut. Bila terfikirkan semua ini aku menjadi ngeri dan takut. Nyawaku mungkin terancam bila aku bertindak yang bukan-bukan.

Dua orang lanun itu mendekatiku. Mereka tersenyum sinis melihat diriku yang dibaluti seluar dan t-shirt yang basah dan melekat ke badanku. Seorang dari lanun tersebut memegang bahuku dan aku cuba menepis. Secepat kilat tangan lanun tersebut mendarat di pipiku dan aku rasa amat pedih.

“Awak jangan melawan. Lebih baik awak ikut saja kehendak kami,” perintah seorang lanun tersebut dalam bahasa melayu pelat siam.

“Tak ada sesiapa di pulau ini. Kalau kami bunuh awak pun tiada siapa yang tahu.” Lanun yang seorang lagi bersuara.

“Buka baju dan seluar kamu. Jangan sampai kami paksa.”

Dengan tangan yang menggigil ketakutan aku membuka pakaian yang melekat di tubuhku. Aku teramat malu kerana belum ada lelaki yang melihat keadaan tubuhku seperti ini.

“Cantik badan awak. Barang awak juga cantik. Bertuah kami hari ini.”

Aku ditarik dan dibaringkan di atas tikar yang sedia ada di luar pondok tersebut. Aku tak berdaya. Demi keselamatan diriku lebih baik aku patuh arahan mereka. Aku sedar yang bencana akan menimpa diriku. Aku menutup mataku dan mula terfikir supaya tidak melawan dan akan cuba sedaya upayaku untuk melayani kehendak mereka untuk menyelamatkan diri dari dikasari oleh lanun-lanun ganas itu.

Tiba-tiba aku merasakan sesuatu yang basah dan lembut mula menerokai seluruh tubuhku. Ternyata aku telah dijilat seluruh badanku. Paha dan celah kelangkangku juga diteroka dan dikucup dengan berselera oleh lanun tersebut. Aku membiarkan lanun-lanun itu menerokai seluruh pelusuk tubuhku dan mendiamkan diri. Aku tak berdaya. Kudratku tak setimpal dengan kudrat ketiga lelaki kekar yang menawanku.

Aku pasrah. Ketika itu barulah aku tahu bertapa nikmatnya jikalau dijilat seluruh badan. Tanpa kerelaan aku cuba menikmatinya bila kedua belah tetekku dijilat rakus oleh dua orang lanun. Dengan kasr mereka meramas dan menghisap puting buah dadaku. Leherku dan mulutku juga dicium oleh mereka sepuas-puasnya dan aku melalui saat-saat itu dengan mata terpejam.

Kedua lanun itu makin mengganas. Yang satu terus mengomoli kedua belah tetekku yang mula menegang dan yang lainnya berada di celah kelangkangku sambil menghisap buritku yang mula basah. Disedut air maziku dan disertai dengan jilatan lidahnya yang panas dan kasar. Aku mengeliat kegelian yang amat sangat namun aku khayal dalam kenikmatan. Terasa seperti aku akan sampai ke penghujung. Tak ku sangka begitu cepat aku akan klimaks. Seluruh ototku kejang, tetekku bertambah tegang, mataku mula berpinar dan nafasku tersekat-sekat apabila rasa geli yang teramat sangat.

Kedua-dua lanun tersebut masih meneruskan kerja mereka menggomoliku dengan berselera dan aku hanya mengikut rentak permainan mereka. Setelah beberapa ketika menikmati keenakan terasa seluruh otot kaki dan badanku mula kejang dan seterusnya melepaskan air nikmatku itu apabila kenikmatan itu tiba ke puncaknya. Aku membiarkan air nikmatku mengalir keluar dari rekahan cipapku lantas disedut pula oleh lanun yang tengah mengomoli cipapku.

Badanku terasa begitu lemah dan tidak bertenaga namun lanun-lanun itu tetap terus mengomoliku dengan penuh berselera. Aku merelakannya sahaja dan setelah beberapa minit berterusan digomol oleh mereka aku mula mendapat tenaga kembali dan nafsuku mula bangkit semula. Puting tetekku terasa sakit dihisap oleh mereka tetapi aku cuba menahannya seberapa yang terdaya. Lanun yang berhadapan dengan cipapku itu berhenti dari menjilat dan mula memasukkan dua jarinya ke dalam cipapku, terasa lanun itu cuba mengorek-ngorek sesuatu di dalam cipapku.


Aku merasakan ianya sesuatu yang sakit dan geli, setelah beberapa lama lanun itu memainkan jarinya di dalam cipapku rasa sakit pada pintu cipapku itu mula hilang dan bertukar kepada rasa nikmat yang selama ini tidak pernah aku rasakan. Sentuhan kedua-dua jari lanun itu pada otot-otot pintu buritku itu amat mengasyikkan. Tanpa sedar aku mengerang kenikmatan dan aku mula membayangkan bagaimanakah rasa nya jikalau batang pelir pula yang menerokainya. Aku mengelengkan kepala ku ke kiri dan ke kanan disertai dengan kemutan kemas dicipapku. Eranganku makin kuat bila lanun itu mula mempercepatkan rentak jarinya keluar masuk di dalam cipapku dan buat kali kedua aku klimaks.

Air nikmatku kembali meleleh keluar. Kulihat jari-jari lanun tersebut basah lencun. Otot-ototku kembali mengejang dan aku menjadi lemah longlai. Tenagaku terkuras habis dan aku terasa tidak bermaya. Lanun tersebut menghentikan aktivitinya sambil menjilat jarinya yang basah dan berlendir. Kemudian dia membongkokkan badannya dan menjilat sisa-sisa air maniku pada belahan alur cipapku.

Lanun-lanun itu mula menanggalkan seluarnya dan terserlahlah batang lanun itu menegak tegang. Jelas di hadapanku batang coklat tua itu masih berkulup. Sekarang aku pasti mereka ini adalah siam beragama budha kerana mereka tidak bersunat. Perlahan-lahan lanun itu mengusap batang kotenya yang panjangnya kira-kira sejengkal setengah sambil melurut kulit kulup. Kepalanya yang agak kemerahan terkeluar bila kulit kulup ditarik ke pangkal. Dia meletakkan kepala kotenya yang sebesar jambu air itu ke lurah buritku. Terasa bagaikan sesuatu benda yang lembut dan panas menyentuh bibir cipapku. Lanun itu memain-mainkan kepala kotenya pada belahan alur cipapku dan mengeselkan kepala kotenya mengikuti alur kelentitku menuruni ke pintu buritku.


Aku kegelian. Belum pernah aku merasainya sebelum ini di mana sesuatu yang lembut dan suam bermain-main di pintu syurgaku. Aku tersentak dari khayalanku apabila lanun itu mula memasukkan kepala kotenya ke dalam lubuk nikmatku. Aku cuba memerhatikan cipapku di mana jelas kelihatan kepala kote lanun itu sedikit demi sedikit tengelam ke dalam lubuk daraku. Aku mula resah apabila batang lanun itu mula menyelami lubang cipapku yang sempit. Dinding vaginaku terasa seperti hendak koyak disondol kepala sebesar jambu air itu. Lanun itu memberhentikan penerokaan kepala kotenya ke dalam lubuk sempitku apabila satu pertiga daripada batang kotenya tengelam.

Lanun itu kemudiannya mula menarik keluar batang kotenya dari dalam lubukku dan secara perlahan-lahan menengelamkan batangnya kembali apabila kepala kotenya yang merah itu mula kelihatan. Aku dapat merrasakan sesuatu yang begitu nikmat apabila lanun itu memulakan rentak sorong tariknya. Begitu indah rasanya apabila otot dalaman cipapku bersentuhan dengan kulit kepala kote lanun itu dan ia sesuatu kenikmatan yang tak dapat aku gambarkan. Lanun itu meneruskan rentaknya sehingga kadang kala aku terasa selaput daraku disentuh oleh sesuatu yang lembut dan bertenaga. Aku membiarkan lanun itu dengan cara dayungannya dimana kadang-kala aku cuba memberi tindak balas dengan cuba mengemut kemas batang kote lanun itu. Lanun yang lain masih duduk di tepiku sambil mengurut-ngurut kote yang juga berkulup seolah-olah menunggu giliran untuk menikmati tubuhku.


Beberapa minit kemudian dia lanun tersebut membenamkan pelirnya lebih dalam dan musnahlah selaput daraku. Terasa pedih di vaginaku. Air mataku meleleh keluar. Aku cuba menahan lanun tersebut dari meneruskan tikamannya dengan merapatkan kedua-dua pahaku. Tapi tindakanku sia-sia saja, malah lanun tersebut makin memperhebatkan dayungannya dan beberapa ketika kemudian aku dapat merasakan satu pancutan hangat menerpa ke rahimku. Lanun tersebut menggigil dan aku dapat merasakan batang pelirnya mengecil dalam lubang buritku.

Lanun pertama menarik keluar batang kotenya dan terlihat batangnya berlendir warna putih kemerahan. Benteng pertahananku musnah dan selaput dara yang kupertahan selama 22 tahun dirampas oleh lanun siam. Aku hanya mampu menangis dalam hati. Percutianku ke Langkawi berakhir dengan tragedi.

Lanun kedua mengambil giliran. Kote berkulup itu mula membelah lurah merekahku yang teramat banjir. Bercampur aduk air mani lanun pertama dan air nikmatku yang bercampur darah. Sekali hentakan seluruh batang pelir coklat tua yang berurat terbenam dalam rongga buritku. Lanun itu kemudian memegang pinggangku dan menarik pinggangku kepadanya sehingga tundun cipapku yang tidak berbulu itu menyentuh bulu-bulu kasar di pangkal batang kote. Pedih akibat selaput daraku yang telah ditembusi itu mulai reda tetapi kini pangkal rahimku pula terasa senak akibat diceroboh melebihi batasan. Lanun itu membiarkan batang kotenya terendam di dalam lubukku selama beberapa minit seolah-olah mahu merasakan kehangatan buritku. Aku cuba membiasakan otot-otot vaginaku dengan saiz zakar yang besar panjang.

Semasa batang kote lanun itu terendam, otot-otot cipapku tidak henti-henti mengemut kerana mula terasa nikmat. Tiada lagi rasa sakit dan pedih. Puas berendam, batang kote itu mula ditarik keluar. Aku dapat merasakan dinding-dinding kemaluanku seperti tidak mahu berpisah dengan kepala kote lanun itu apabila ku kemaskan kemutanku. Lanun itu tetap terus menarik batangnya keluar dari dalam cipapku sehingga melepasi selaput daraku yang telah koyak dan apabila dua pertiga batangnya berada di luar cipapku lanun itu menekan batang kotenya masuk kembali dengan rentak yang laju. Gerakan maju mundur itu berlangsung beberapa ketika. Lazat dan nikmat aku rasakan. Nikmatnya berganda-ganda bila bulu-bulu kasar lanun tersebut menyentuh dan menyapu-nyapu bahagian kepala kelentitku yang sensitif.

Air nikmatku makin banyak keluar. Tiap kali lanun membenamkan batang butuhnya maka terpancut keluar air nikmatku membasahi bulu-bulunya. Kakiku yang mengangkang menendang-nendang angin bila perasaan lazat memenuhi rongga buritku. Setelah beberapa saat menikmati keindahan itu aku pun menurunkan kakiku yang terangkat tadi dan membuka kelangkang pehaku seluas yang terdaya supaya lanun itu boleh terus menikmati seluruh rongga cipapku. Aku sudah tidak berdaya melayani lanun itu kerana seluruh tubuhku terasa begitu lemah dan tidak bermaya namun ku cuba bertahan untuk membiarkan lanun itu terus menikmati diriku.

Lebih kurang lima minit menikmati tubuhku maka lanun tersebut akan sampai ke garis penamatnya. Ditekan habis batang kotenya dan aku dapat merasai beberapa das pancutan air mani hangat menerpa pangkal rahimku. Beberapa saat kemudian lanun tersebut terkulai layu dan jatuh tergolek di sebelahku.


Lanun ketiga menghampiriku dan menarikku hingga aku terduduk. Dia menyuakan batang berkulupnya menghala ke mukaku. Disuruhnya aku menghidu kepada butuhnya itu. Kepala butuh tak bersunat itu aku cium. Bau aneh menerpa rongga hidungku. Kemudian disuruhnya aku melancapkan batang pelirnya. Gerakan tanganku membuatkan kepala pelirnya terbuka dan tertutup oleh kulit kulup. Diperintah pula aku menjilat kepala coklat kemerahan. Puas menjilat diarahkannya pula aku menghisap kotenya. Rambutku ditarik kasar sambil menyumbatkan kotenya yang sederhana besar itu ke dalam mulutku. Sukar aku hendak bernafas apabila lanun itu memasukkan keseluruhan kotenya ke dalam mulutku.

Setelah beberapa minit menyumbat batang kotenya ke mulutku lanun itu pun sampai ke kemuncaknya dan menekan rapat punggungnya ke mulutku sehingga biji kotenya mencecah daguku. Kepala kote lanun itu melepasi kerongkongku dan terasa cairan pekat dan suam memancut-mancut di dalam rongga kerongkongku. Terasa loya tekakku apabila aku cuba menelan keseluruhan air mani lanun itu kerana rasanya yang begitu kelat dan sedikit manis masin.

Selepas beberapa jam aku dikerjakan lagi oleh ketiga lanun tersebut. Selepas mereka puas menikmati tubuhku mereka mengarahkanku mengenakan kembali pakaianku dan diperintah mengikut mereka ke bot. Setengah jam kemudian aku telah berada di pantai tempat aku diculik tadi. Mereka mencampak aku ke laut dan memecut laju bot mereka meninggalku terkapai-kapai.

Dengan lemah longlai aku kembali ke bilik hotel. Kawan-kawanku menyerbu ke arahku dengan puluhan pertanyaan yang tak berdaya aku menjawabnya. Kepalaku kosong, tak mampu aku berfikir. Yang terbayang di benakku ialah percutianku di Langkawi berakhir dengan tragedi yang amat mengerikan. Langkawi bagiku hanyalah kenangan pahit....

Thursday, 10 November 2011

DUKUN URUT

“Lebih baik abang ceraikan saya daripada saya dimadukan.”

Marina sungguh kecewa. Suami yang selama ini dianggap sebagai dewa berlaku curang di belakangnya. Kecurangan itu berlaku dalam rumahnya sendiri, malah di atas katil tempat dia dan suaminya beradu.

Memang dia tidak menyangka, harapkan pagar, pagar makan padi. Pembantu yang diupah untuk menjaga rumahnya melakukan perkara yang memalukan dengan suaminya. Akhirnya dia ceraikan dengan talak satu. Bermulalah episod sebagai janda muda.


Dalam usianya baru 25 tahun dia telah berpisah dengan suaminya kerana suaminya terkena guna-guna perempuan umur 40 tahun. Tak rela dimadukan maka dia meminta untuk dilepaskan saja. Maka Marina yang telah berubah status membawa diri pulang ke kampung bagi menenangkan diri.


Petang itu Marina memberitahu ibunya yang badanya terasa sengal-sengal dan sakit-sakit. Sudah dua hari dia berasa seram sejuk. Apalagi sejak kepulangannya ke kampung selepas bercerai dengan suaminya enam bulan lalu. Kerja yang dilakukan dikampung agak lasak berbanding kerjanya sebagai penyambut tetamu di bandar. Kerana itu badannya terasa sakit-sakit.


“Kamu pergi berurut dengan Pak Kadir, dia memang pandai mengurut.” Ibu Marina memberi saranan.

“Seganlah bu. Marina tak biasa.” Jawab Marina.


“Pak Kadir baik orangnya. Orang kampung semua memuji Pak Kadir.”

Atas saranan ibunya Marina ke rumah Pak Kadir petang itu. Rumah Pak Kadir jaraknya tak sampai satu kilometer dari rumah Marina tapi letaknya di pinggir kampung. Rumah separuh batu separuh kayu itu agak besar bila dilihat dari luar. Pak Kadir tinggal seorang diri sejak kematian isteri dua tahun lalu. Walaupun usianya lebih separuh abad tapi badannya kekar kerana selalu bekerja kuat dan mengamalkan makan ulam-ulaman dan akar kayu.

Sebaik saja melihat Marina, perasaan Pak Kadir terasa lain. Janda muda yang cantik itu memukau dirinya. Iblis telah menghasut Pak Kadir.
Pak Kadir mempersilakan Marina masuk. Dia memberi segelas air jampi kepada Marina supaya Marina menjadi lebih tenang. Marina patuh saja arahan Pak Kadir. Perlahan-lahan dia meneguk air tersebut.

Pak Kadir masuk ke dalam bilik untuk mempersiapkan peralatan mengurut, katanya. Marina hanya mengangguk melihat Pak Kadir menghilang di sebalik pintu.
Selepas 15 minit Pak Kadir mempersila Marina masuk ke dalam bilik.

Marina membiarkan saja Pak Kadir memeluknya dan merebahkan badannya ke katil. Dia berasa semakin lemah seperti terpukau apabila tangan Pak Kadir menyelak kainnya dan seterusnya meraba-meraba tempat membusut yang hanya ditutupi oleh seluar dalam kecilnya.

Dalam sekejap masa saja rabaan itu menyebabkan bahagian bawah seluar dalam itu menjadi lembap. Tidak puas dengan hanya meraba-meraba di luar, Pak Kadir terus menanggalkan seluar dalam kecil itu. Tempat rahsianya tidak lagi dibaluti oleh seutas benang pun. Tangan Pak Kadir masuk ke celah kangkang Marina, sambil meraba dan membelai tempat yang membonjol di celah kangkangnya.

Marina yang sudah lama tidak dibelai lelaki merasa nikmat bila diraba-raba oleh Pak Kadir. Dia seperti tidak berupaya membantah tindakan Pak Kadir. Makin lama kemaluannya diusap oleh tangan kasar itu, makin sedap saja rasanya. Marina lupa segala-galanya. Niatnya datang untuk berurut telah bertukar menjadi urutan lain pula. Marina membiarkan dan merekakan tindakan Pak Kadir itu.


"Aah..," Marina mengeluh bila merasakan jari orang tua itu menggentel kelentitnya. Tanpa disedarinya Pak Kadir mulai bergerak ke bawah. Pak Kadir mengangkangkan peha Marina. Muka Pak Kadir hanya beberapa inci daripada permukaan yang lembap itu. Marina dapat merasakan kedua belah tangan Pak Kadir memegang kedua belah dalam pehanya supaya tidak tertutup.

"Ooh.. Arrgh!" Marina tersentak apabila mulut Pak Kadir tiba-tiba mengucup bibir pukinya.

Dia dapat merasakan lidah orang tua itu seperti ular mencuri-mencuri masuk ke dalamnya. Nafas Marina terasa sesak apabila lidah itu keluar masuk dengan rancak ke dalamnya. Sekali ke tepi dan sesekali ke bawah, kemudian ke kiri dan kanan. Cairan hangat telah banyak membasahi lurah dan bibir buritnya yang merekah merah.
Pak Kadir bangun berdiri dan melepaskan seluar longgar yang dipakainya.

Terpacak keras batang pelir Pak Kadir yang berwarna hitam legam itu. Kepalanya yang besar terhangguk-hangguk mengarah kepada Marina. Kemudian orang tua itu menindih tubuh Marina yang montok itu sehingga batang yang keras itu berada tepat di rekahan kemaluan janda muda. Dia bergerak ke depan sedikit sehingga tempat sulit mereka bersentuhan.

Tangan Marina bergerak ke bawah memegang batang pelir orang tua itu. Diusap-usap batang yang keras itu sebelum menyelitkan kepala tombol itu di celah bibir buritnya. Melihat pelawaan dari Marina itu maka Pak Kadir terus menekan batangnya masuk ke dalam burit Marina. Lubang yang basah itu dengan amat mudah menerima batang tersebut walaupun agak besar juga.

"Aah.." Marina mengerang apabila batang itu masuk sepenuhnya.

Sambil menujah burit Marina dengan batangnya, Pak Kadir tidak henti-henti menghisap puting tetek Marina. Punggung Marina bergerak rancak apabila pukinya kena main dengan begitu sekali oleh Pak Kadir, si dukun urut. Dia mengerang tak henti-henti. Lubangnya berdecik-decik berbunyi apabila orang tua itu dengan laju memasukkan dan mengeluarkan batangnya. Punggung Marina terangkat buat kali terakhir sambil dia merangkul tubuh dukun tua tersebut. Dia sampai ke kemuncaknya apabila terasa Pak Kadir mula memancut maninya di dalamnya lubang buritnya.

Marina terdampar keletihan. Peluh membasahi tubuhnya. Belum pernah dia kena main sebegitu dan belum pernah dengan lelaki berumur setengah abad. Masih hebat lagi orang tua itu rupanya. Mungkin dah lama Pak Kadir tidak melakukan seks selepas kematian isterinya. Tidak lama kemudian bila tenaganya pulih Marina meminta diri untuk pulang. Dia berjanji akan datang lagi berurut dengan Pak Kadir. Pak Kadir tersenyum puas.


Pak Kadir tersenyum gembira melihat lenggang-lenggok janda muda tersebut meninggal perkarangan rumahnya. Batang pelirnya masih terasa sengal dikemut oleh lubang burit Marina yang sempit. Terpancut-pancut maninya diperah otot-otot kemaluan si janda tersebut. Pak Kadir berazam untuk mengulanginya lagi... 


Marina berdiri di tingkap sambil matanya merenung jauh ke hujung kampung. Ingatannya terhadap peristiwa beberapa hari yang lalu masih kekal di benaknya. Dia kewalahan melayan kehebatan Pak Kadir dukun urut. Pak Kadir yang telah berusia itu tak mampu ditandinginya. Beberapa kali dia kalah bertarung padahal Pak Kadir kelihatan masih gagah.

Marina meraba celah pahanya. Dia seperti terasa batang keras berurat kepunyaan dukun urut tersebut laju bergerak maju mundur dalam lubang kemaluannya. Janda muda tersebut tersenyum bila mengingatinya. Seperti ada besi berani yang menarik-nariknya Marina berjalan ke pintu dan keluar menuju ke rumah dukun urut tersebut.

“Mahu ke mana Marina?”

Marina terdengar suara ibunya. Dia menoleh ke sisi rumah dan melihat ibunya sedang mengangkat jemuran yang telah kering dari ampaian.

“Mau berurut mak. Badan Marina masih terasa sengal-sengal.”

“Bukankah beberapa hari lalu telah berurut,” ibunya masih bersuara.

“Tapi hari ni badan Marina terasa kurang enak,” Marina memberi alasan.

Marina melangkah perlahan sambil diperhati oleh ibunya. Ibunya merestui Marina ke rumah Pak Kadir dan dia tidak menyangka apa-apa. Oleh kerana rumah Pak Kadir tidaklah jauh maka Marina hanya berjalan kaki saja. Dalam masa sepuluh minit Marina telah terpacak di halaman rumah Pak Kadir sambil memberi salam.

Pak Kadir menjawab salam dan membuka pintu. Dia mempersila Marina masuk dengan secalit senyuman menghiasi bibir lembamnya. Pak Kadir tiba-tiba sahaja teringat betapa nikmatnya bila dia bersama Marina beberapa hari yang lalu. Dia membayangkan peristiwa hebat tersebut akan berulang kembali.

Marina faham dan Pak Kadir juga faham. Pak Kadir langsung merangkul janda muda tersebut sambil menutup pintu. Marina membalas rangkulan Pak Kadir dengan memeluk pinggang dukun tersebut. Pak Kadir yang hanya mengenakan kain pelikat memperlihatkan dadanya yang masih kekar walaupun telah mula dihiasi bulu-bulu putih. Marina tercium bau badan Pak Kadir yang merangsang nafsunya.

Pak Kadir mengerling kepada Marina yang masih dalam rangkulannya. Bodohnya suami Marina kerana meninggalkan perempuan yang secantik ini, fikir Pak Kadir. Engkau tak mahu, untunglah aku boleh memakai sepuas-puasnya. Apalagi dia juga sedar bahawa janda muda yang belum mempunyai anak itu juga amat dahagakan seks. Dalam umur yang baru menjangkau 25 tahun tentu dia ingin dibelai sentiasa. Dia sendiri juga sama, nafsunya masih membara. Walau umurnya dah nak mencecah setengah abad, namun masih lagi kuat tenaganya. Dan setelah merasai janda muda itu semakin menjadi-menjadi pula keinginannya.

Pak Kadir menyentuh kedua buah dada yang membusut itu dan meramas-meramas lembut. Terdengar nafas Marina turun naik semakin kencang bila puting buah dadanya digentel-gentel lelaki tua tersebut.
Tangannya kasar masih merayap di dada Marina. Seronok dia meramas-meramas kedua belah buah dada yang membusut itu. Sekali sekala dia menggentel kedua-kedua puting yang bertambah keras. Sekali lagi nafas Marina turun naik dengan cepat. Ahh.. tak sabar-sabar orang tua ini, fikir Marina.

Pak Kadir memapah Marina ke katil dalam bilik tidur. Masing-masing telah melepaskan pakaian yang melekat di tubuh.Dua makhluk tersebut telah telanjang bulat. Tiada lagi perasaan malu, yang ada ialah perasaan ingin menikmati hubungan jasmani. Kedua pasangan tersebut rebah di atas kati. Orang tua itu makin merapatkan tubuhnya ke tubuh Marina. Digesel-Digesel batangnya pada peha Marina sambil dia mencium buah dada janda cantik tersebut. Apabila mulutnya terjumpa terus saja dia menghisap puting buah dada yang keras itu. Tangannya pula merayap ke celah kangkang Marina. Dia menggosok-menggosok taman kesayangan yang membengkak tersebut.

Marina mengerang sambil pehanya dengan sendiri terbuka. Pak Kadir mengusap-mengusap bulu-bulu halus yang menutupi kemaluan Marina sebelum jarinya bergerak ke celah bibir yang sudah mulai lembap. Digosok-Digosok dan dikuis-kuisnya lembut sehingga di celah-celah bibir itu mulai basah. Mukanya meninggalkan dada Marina. Dia mencium pipi Marina sebelum mulut mereka bertemu. Mulut Marina terbuka menerimanya. Bibir tebal lebam dukun tersebut beradu dengan bibir merah basah Marina. Sambil mengunyah bibir lembut, jari Pak Kadir mulai keluar masuk kemaluan Marina. Kemudian dua jari masuk ke dalam kemaluan janda itu pula.

Tangan Marina memegang batang Pak Kadir yang asyik menyucuk-nyucuk pehanya. Dibelainya dengan lembut. Kemudian dilancapnya perlahan-perlahan sehingga orang tua itu pula yang mula mengerang. Marina melepaskan seketika batang itu sebelum menolak dukun urut supaya tidur menelentang. Dia menindih badan orang tua itu tetapi dengan kepalanya ke bawah. Dipegangnya batang itu semula sebelum membongkokkan kepalanya. Marina menjilat sekeliling kepala tombol itu sebelum dimasukkan ke dalam mulutnya. Kemudian dia menghisap perlahan-lahan.

Cukup stim orang tua itu dikerjakan Marina dengan mulutnya sehingga dia terasa akan pancut dalam sedikit masa saja lagi. Dia pun tidak tahan sabar lagi. Terus diangkatnya punggung Marina supaya naik ke atasnya. Kedua lutut Marina berada di sebelah kiri dan kanan kepala Pak Kadir.

Terpampanglah kemaluan Marina yang terbuka luas hanya beberapa inci dari muka orang tua itu. Tak sabar-sabar lagi orang tua itu pun menyembamkan mukanya ke puki Marina. Jarinya terus saja masuk ke celah-celah bibir puki janda muda sambil tangannya meramas-meramas punggung Marina yang lebar itu. Kemudian tangannya membuka punggung Marina, meninggalkan burit Marina seketika untuk naik ke atas sikit mencari lubang jubur menantunya pula.

Dijilatnya tempat itu pula sehingga Marina kegelian dibuatnya. Sedap ada, geli pun ada. Belum pernah lubang duburnya dijilat seperti itu. Tapi biarkan kalau itu yang orang tua itu suka. Lama mereka dalam posisi 69 itu sebelum Marina bangun semula. Dia bertinggung di atas bapa mertuanya. Dipegangnya batang orang tua itu sebelum dia melabuhkan buritnya ke atas kepala tombol. Dengan amat mudah sekali batang itu masuk ke dalam lubangnya yang memang sudah cukup basah. Apabila batang itu tenggelam sepenuhnya, Marina mengemut-emut kan kemaluannya.

"Aah.. sedapnya, puki kamu ni memang cukup sedap, " orang tua itu mengerang.

Pak Kadir memegang punggung Marina supaya tidak bergerak sebelum dia mencabut sedikit kemudian masuk semula. Dia selang seli melaju dan memperlahankan tujahan ke dalam Marina.

"Oohh.. sedapnya," Marina pula mengerang.

Sambil itu Marina menggerak-gerakkan punggungnya seperti orang sedang menari gelek dan dalam sekejap masa saja burit Marina mengembang sedikit dan kemutannya makin menjadi-jadi. Orang tua itu terus mengocak puki Marina sehingga wanita cantik itu terjerit-jerit nikmat.

“Laju Pak Kadir, laju. Saya nak sampai.” Marina sudah meracau.

Pak Kadir makin laju menggerakkan punggungnya. Marina melolong keenakan dan serentak itu Pak Kadir juga memancutkan maninya ke dalam lubang burit Marina. Berkali-kali di tembak pangkal rahim wanita muda tersebut.

Pak Kadir dan Marina terkapar lesu kepuasan. Marina bermain-main batang Pak Kadir yang hitam legam itu. Buih-buih putih melumuri batang tua tersebut. Marina kemudian menghisap-menghisap hingga terkeluar semua air mani Pak Kadir dan ditelannya. Apabila batang itu mulai lembik baru dilepaskan dari mulutnya. Kemudian Marina mengucup batang yang telah begitu mendatangkan kepuasan kepadanya sedikit masa tadi. Seolah-olah susah nak dipercayai, batang yang sudah lembek itu telah berjaya membuak-buak nafsunya tadi. Mereka tertidur dalam keadaan bogel.

Kerana keletihan mereka tertidur pulas. Bila orang tua itu terjaga Marina tidur dengan membelakangi dukun tua tersebut. Dalam keadaan itu punggungnya berada rapat di perut Pak Kadir. Pak Kadir bangun
untuk membuang air kecil. Selesai saja dia masuk semula ke dalam.

Marina masih tidur dalam posisi yang sama. Orang tua itu mengintai ke bawah. Jelas sekali dapat dilihat bibir kemaluan Marina. Batangnya mengeras sekali lagi. Dia membongkok dan mengucup bibir puki Marina seketika. Lembap dan masin sedikit. Cukup menaikkan nafsunya. Dia baring semula dan memeluk Marina dari belakang. Pak Kadir menggerak-gerakkan punggungnya sedikit sehingga kepala tombol
pelirnya berada di pintu masuk ke kemaluan Marina. Jarinya menguakkan bibir puki Marina sebelum diselitnya kepala tombol pelirnya di celah-celah bibir puki janda cantik tersebut.

Posisi itu memang membuat lubang Marina ketat sedikit dan agak sukar untuk dimasuki sepenuhnya. Dengan hanya kepala tombol saja di dalam orang tua itu menggerakkan punggungnya. Tangan kanannya memegang punggung Marina sambil dia berbuat begitu. Lama kelamaan lubang itu jadi basah dan licin sedikit. Orang tua itu pun terus menekan batangnya ke dalam sepenuhnya. Kemudian baru
dia bergerak-bergerak mengocak puki Marina.

"Mm.." terdengar Marina mengerang.

"Sedap..?" orang tua itu membisik di telinga Marina.

"Mm.." terdengar bunyi dari mulut Marina.

"Nak saya teruskan?"

"Mm.. Sedapnya Pak Kadir"

Orang tua itu bangun. Dia mengangkat peha kanan Marina supaya wanita tersebut tidur menelentang. Kemudian sekali lagi dia menekan batangnya ke dalam puki Marina yang sudah basah.

"Oo.. Oo.." Marina merengek apabila terasa kemuncaknya semakin dekat.

"Laju lagi Pak Kadir," dia memberi arahan.

Pak Kadir menuruti saja kehendak Marina. Dia melajukan tujahan batangnya ke dalam burit Marina sehingga tubuh wnita muda tersebut tiba-tiba kejang dan dia terus sampai ke puncak kenikmatannya. Tak semena-mena orang tua itu mencabut batangnya walaupun dia belum pancut. Kepala dia turun ke bawah. Sekali lagi dia menjilat puki Marina.

Marina menggeliat keseronokan sambil disua-suakan celah kangkangnya kepada orang tua itu. Orang tua itu menghisap kelentitnya seketika sebelum merayap ke atas dan menindih tubuh menantunya. Marina mencari-mencari batang yang keras itu dengan tangannya. Apabila terjumpa terus dibawanya ke pukinya sekali lagi. Dia mahu merasakan batang itu di dalamnya. Sambil meletakkan hujung
pelir bapa mertuanya di pintu kemaluannya, dia mengangkat punggungnya.

"Aa.. Hh," dia mengerang apabila batang itu tenggelam sepenuhnya ke dalam buritnya. Punggungnya bergerak ke kiri dan kanan yang menyebabkan batang itu keluar masuk dari dalamnya.

"Sedapnya Pak Kadir" dia membisik di telinga dukun urut.

Orang tua itu merangkul tubuh Marina sambil punggungnya bergerak laju ke depan dan belakang. Batangnya semakin rancak keluar masuk dari puki yang sudah cukup basah itu. Tidak lama kemudian dia menekan jauh ke dalam sambil melepaskan pancutan demi pancutan ke dalam. Marina dapat merasakan benih-benih Pak Kadir yang hangat menyembur laju ke dalam rahimnya. Kemutan burit Marina makin rancak menyedut benih-benih dukut urut tersebut. Sekali lagi dia terpekik dan merangkul erat badan Pak Kadir bila dia turut sama mengamali orgasme. Dan sekali lagi kedua insan tersebut terkapar lesu keletihan.

Bila badannya terasa segar Marina bangun dan terlihat cuaca di luar telah mula gelap. Di ambil pakaiannya yang tergeletak di lantai dan dipakai semula. Sambil mengucapkan terima kasih kepada Pak Kadir dan berjanji akan datang lagi dia melangkah meninggalkan rumah dukun urut tersebut.

Bila azan maghrib bergema baru Marina sampai ke rumah. Dia masuk ke bilik mengambil tuala terus ke bilik mandi bagi membersihkan badannya yang terasa lengket. Dia benar-benar puas petang itu. Pak Kadir sungguh handal dan pandai memuaskan nafsunya. Tunggulah besok, aku akan datang lagi. Marina tersenyum sendiri...