Thursday, 10 November 2011

DUKUN URUT

“Lebih baik abang ceraikan saya daripada saya dimadukan.”

Marina sungguh kecewa. Suami yang selama ini dianggap sebagai dewa berlaku curang di belakangnya. Kecurangan itu berlaku dalam rumahnya sendiri, malah di atas katil tempat dia dan suaminya beradu.

Memang dia tidak menyangka, harapkan pagar, pagar makan padi. Pembantu yang diupah untuk menjaga rumahnya melakukan perkara yang memalukan dengan suaminya. Akhirnya dia ceraikan dengan talak satu. Bermulalah episod sebagai janda muda.


Dalam usianya baru 25 tahun dia telah berpisah dengan suaminya kerana suaminya terkena guna-guna perempuan umur 40 tahun. Tak rela dimadukan maka dia meminta untuk dilepaskan saja. Maka Marina yang telah berubah status membawa diri pulang ke kampung bagi menenangkan diri.


Petang itu Marina memberitahu ibunya yang badanya terasa sengal-sengal dan sakit-sakit. Sudah dua hari dia berasa seram sejuk. Apalagi sejak kepulangannya ke kampung selepas bercerai dengan suaminya enam bulan lalu. Kerja yang dilakukan dikampung agak lasak berbanding kerjanya sebagai penyambut tetamu di bandar. Kerana itu badannya terasa sakit-sakit.


“Kamu pergi berurut dengan Pak Kadir, dia memang pandai mengurut.” Ibu Marina memberi saranan.

“Seganlah bu. Marina tak biasa.” Jawab Marina.


“Pak Kadir baik orangnya. Orang kampung semua memuji Pak Kadir.”

Atas saranan ibunya Marina ke rumah Pak Kadir petang itu. Rumah Pak Kadir jaraknya tak sampai satu kilometer dari rumah Marina tapi letaknya di pinggir kampung. Rumah separuh batu separuh kayu itu agak besar bila dilihat dari luar. Pak Kadir tinggal seorang diri sejak kematian isteri dua tahun lalu. Walaupun usianya lebih separuh abad tapi badannya kekar kerana selalu bekerja kuat dan mengamalkan makan ulam-ulaman dan akar kayu.

Sebaik saja melihat Marina, perasaan Pak Kadir terasa lain. Janda muda yang cantik itu memukau dirinya. Iblis telah menghasut Pak Kadir.
Pak Kadir mempersilakan Marina masuk. Dia memberi segelas air jampi kepada Marina supaya Marina menjadi lebih tenang. Marina patuh saja arahan Pak Kadir. Perlahan-lahan dia meneguk air tersebut.

Pak Kadir masuk ke dalam bilik untuk mempersiapkan peralatan mengurut, katanya. Marina hanya mengangguk melihat Pak Kadir menghilang di sebalik pintu.
Selepas 15 minit Pak Kadir mempersila Marina masuk ke dalam bilik.

Marina membiarkan saja Pak Kadir memeluknya dan merebahkan badannya ke katil. Dia berasa semakin lemah seperti terpukau apabila tangan Pak Kadir menyelak kainnya dan seterusnya meraba-meraba tempat membusut yang hanya ditutupi oleh seluar dalam kecilnya.

Dalam sekejap masa saja rabaan itu menyebabkan bahagian bawah seluar dalam itu menjadi lembap. Tidak puas dengan hanya meraba-meraba di luar, Pak Kadir terus menanggalkan seluar dalam kecil itu. Tempat rahsianya tidak lagi dibaluti oleh seutas benang pun. Tangan Pak Kadir masuk ke celah kangkang Marina, sambil meraba dan membelai tempat yang membonjol di celah kangkangnya.

Marina yang sudah lama tidak dibelai lelaki merasa nikmat bila diraba-raba oleh Pak Kadir. Dia seperti tidak berupaya membantah tindakan Pak Kadir. Makin lama kemaluannya diusap oleh tangan kasar itu, makin sedap saja rasanya. Marina lupa segala-galanya. Niatnya datang untuk berurut telah bertukar menjadi urutan lain pula. Marina membiarkan dan merekakan tindakan Pak Kadir itu.


"Aah..," Marina mengeluh bila merasakan jari orang tua itu menggentel kelentitnya. Tanpa disedarinya Pak Kadir mulai bergerak ke bawah. Pak Kadir mengangkangkan peha Marina. Muka Pak Kadir hanya beberapa inci daripada permukaan yang lembap itu. Marina dapat merasakan kedua belah tangan Pak Kadir memegang kedua belah dalam pehanya supaya tidak tertutup.

"Ooh.. Arrgh!" Marina tersentak apabila mulut Pak Kadir tiba-tiba mengucup bibir pukinya.

Dia dapat merasakan lidah orang tua itu seperti ular mencuri-mencuri masuk ke dalamnya. Nafas Marina terasa sesak apabila lidah itu keluar masuk dengan rancak ke dalamnya. Sekali ke tepi dan sesekali ke bawah, kemudian ke kiri dan kanan. Cairan hangat telah banyak membasahi lurah dan bibir buritnya yang merekah merah.
Pak Kadir bangun berdiri dan melepaskan seluar longgar yang dipakainya.

Terpacak keras batang pelir Pak Kadir yang berwarna hitam legam itu. Kepalanya yang besar terhangguk-hangguk mengarah kepada Marina. Kemudian orang tua itu menindih tubuh Marina yang montok itu sehingga batang yang keras itu berada tepat di rekahan kemaluan janda muda. Dia bergerak ke depan sedikit sehingga tempat sulit mereka bersentuhan.

Tangan Marina bergerak ke bawah memegang batang pelir orang tua itu. Diusap-usap batang yang keras itu sebelum menyelitkan kepala tombol itu di celah bibir buritnya. Melihat pelawaan dari Marina itu maka Pak Kadir terus menekan batangnya masuk ke dalam burit Marina. Lubang yang basah itu dengan amat mudah menerima batang tersebut walaupun agak besar juga.

"Aah.." Marina mengerang apabila batang itu masuk sepenuhnya.

Sambil menujah burit Marina dengan batangnya, Pak Kadir tidak henti-henti menghisap puting tetek Marina. Punggung Marina bergerak rancak apabila pukinya kena main dengan begitu sekali oleh Pak Kadir, si dukun urut. Dia mengerang tak henti-henti. Lubangnya berdecik-decik berbunyi apabila orang tua itu dengan laju memasukkan dan mengeluarkan batangnya. Punggung Marina terangkat buat kali terakhir sambil dia merangkul tubuh dukun tua tersebut. Dia sampai ke kemuncaknya apabila terasa Pak Kadir mula memancut maninya di dalamnya lubang buritnya.

Marina terdampar keletihan. Peluh membasahi tubuhnya. Belum pernah dia kena main sebegitu dan belum pernah dengan lelaki berumur setengah abad. Masih hebat lagi orang tua itu rupanya. Mungkin dah lama Pak Kadir tidak melakukan seks selepas kematian isterinya. Tidak lama kemudian bila tenaganya pulih Marina meminta diri untuk pulang. Dia berjanji akan datang lagi berurut dengan Pak Kadir. Pak Kadir tersenyum puas.


Pak Kadir tersenyum gembira melihat lenggang-lenggok janda muda tersebut meninggal perkarangan rumahnya. Batang pelirnya masih terasa sengal dikemut oleh lubang burit Marina yang sempit. Terpancut-pancut maninya diperah otot-otot kemaluan si janda tersebut. Pak Kadir berazam untuk mengulanginya lagi... 


Marina berdiri di tingkap sambil matanya merenung jauh ke hujung kampung. Ingatannya terhadap peristiwa beberapa hari yang lalu masih kekal di benaknya. Dia kewalahan melayan kehebatan Pak Kadir dukun urut. Pak Kadir yang telah berusia itu tak mampu ditandinginya. Beberapa kali dia kalah bertarung padahal Pak Kadir kelihatan masih gagah.

Marina meraba celah pahanya. Dia seperti terasa batang keras berurat kepunyaan dukun urut tersebut laju bergerak maju mundur dalam lubang kemaluannya. Janda muda tersebut tersenyum bila mengingatinya. Seperti ada besi berani yang menarik-nariknya Marina berjalan ke pintu dan keluar menuju ke rumah dukun urut tersebut.

“Mahu ke mana Marina?”

Marina terdengar suara ibunya. Dia menoleh ke sisi rumah dan melihat ibunya sedang mengangkat jemuran yang telah kering dari ampaian.

“Mau berurut mak. Badan Marina masih terasa sengal-sengal.”

“Bukankah beberapa hari lalu telah berurut,” ibunya masih bersuara.

“Tapi hari ni badan Marina terasa kurang enak,” Marina memberi alasan.

Marina melangkah perlahan sambil diperhati oleh ibunya. Ibunya merestui Marina ke rumah Pak Kadir dan dia tidak menyangka apa-apa. Oleh kerana rumah Pak Kadir tidaklah jauh maka Marina hanya berjalan kaki saja. Dalam masa sepuluh minit Marina telah terpacak di halaman rumah Pak Kadir sambil memberi salam.

Pak Kadir menjawab salam dan membuka pintu. Dia mempersila Marina masuk dengan secalit senyuman menghiasi bibir lembamnya. Pak Kadir tiba-tiba sahaja teringat betapa nikmatnya bila dia bersama Marina beberapa hari yang lalu. Dia membayangkan peristiwa hebat tersebut akan berulang kembali.

Marina faham dan Pak Kadir juga faham. Pak Kadir langsung merangkul janda muda tersebut sambil menutup pintu. Marina membalas rangkulan Pak Kadir dengan memeluk pinggang dukun tersebut. Pak Kadir yang hanya mengenakan kain pelikat memperlihatkan dadanya yang masih kekar walaupun telah mula dihiasi bulu-bulu putih. Marina tercium bau badan Pak Kadir yang merangsang nafsunya.

Pak Kadir mengerling kepada Marina yang masih dalam rangkulannya. Bodohnya suami Marina kerana meninggalkan perempuan yang secantik ini, fikir Pak Kadir. Engkau tak mahu, untunglah aku boleh memakai sepuas-puasnya. Apalagi dia juga sedar bahawa janda muda yang belum mempunyai anak itu juga amat dahagakan seks. Dalam umur yang baru menjangkau 25 tahun tentu dia ingin dibelai sentiasa. Dia sendiri juga sama, nafsunya masih membara. Walau umurnya dah nak mencecah setengah abad, namun masih lagi kuat tenaganya. Dan setelah merasai janda muda itu semakin menjadi-menjadi pula keinginannya.

Pak Kadir menyentuh kedua buah dada yang membusut itu dan meramas-meramas lembut. Terdengar nafas Marina turun naik semakin kencang bila puting buah dadanya digentel-gentel lelaki tua tersebut.
Tangannya kasar masih merayap di dada Marina. Seronok dia meramas-meramas kedua belah buah dada yang membusut itu. Sekali sekala dia menggentel kedua-kedua puting yang bertambah keras. Sekali lagi nafas Marina turun naik dengan cepat. Ahh.. tak sabar-sabar orang tua ini, fikir Marina.

Pak Kadir memapah Marina ke katil dalam bilik tidur. Masing-masing telah melepaskan pakaian yang melekat di tubuh.Dua makhluk tersebut telah telanjang bulat. Tiada lagi perasaan malu, yang ada ialah perasaan ingin menikmati hubungan jasmani. Kedua pasangan tersebut rebah di atas kati. Orang tua itu makin merapatkan tubuhnya ke tubuh Marina. Digesel-Digesel batangnya pada peha Marina sambil dia mencium buah dada janda cantik tersebut. Apabila mulutnya terjumpa terus saja dia menghisap puting buah dada yang keras itu. Tangannya pula merayap ke celah kangkang Marina. Dia menggosok-menggosok taman kesayangan yang membengkak tersebut.

Marina mengerang sambil pehanya dengan sendiri terbuka. Pak Kadir mengusap-mengusap bulu-bulu halus yang menutupi kemaluan Marina sebelum jarinya bergerak ke celah bibir yang sudah mulai lembap. Digosok-Digosok dan dikuis-kuisnya lembut sehingga di celah-celah bibir itu mulai basah. Mukanya meninggalkan dada Marina. Dia mencium pipi Marina sebelum mulut mereka bertemu. Mulut Marina terbuka menerimanya. Bibir tebal lebam dukun tersebut beradu dengan bibir merah basah Marina. Sambil mengunyah bibir lembut, jari Pak Kadir mulai keluar masuk kemaluan Marina. Kemudian dua jari masuk ke dalam kemaluan janda itu pula.

Tangan Marina memegang batang Pak Kadir yang asyik menyucuk-nyucuk pehanya. Dibelainya dengan lembut. Kemudian dilancapnya perlahan-perlahan sehingga orang tua itu pula yang mula mengerang. Marina melepaskan seketika batang itu sebelum menolak dukun urut supaya tidur menelentang. Dia menindih badan orang tua itu tetapi dengan kepalanya ke bawah. Dipegangnya batang itu semula sebelum membongkokkan kepalanya. Marina menjilat sekeliling kepala tombol itu sebelum dimasukkan ke dalam mulutnya. Kemudian dia menghisap perlahan-lahan.

Cukup stim orang tua itu dikerjakan Marina dengan mulutnya sehingga dia terasa akan pancut dalam sedikit masa saja lagi. Dia pun tidak tahan sabar lagi. Terus diangkatnya punggung Marina supaya naik ke atasnya. Kedua lutut Marina berada di sebelah kiri dan kanan kepala Pak Kadir.

Terpampanglah kemaluan Marina yang terbuka luas hanya beberapa inci dari muka orang tua itu. Tak sabar-sabar lagi orang tua itu pun menyembamkan mukanya ke puki Marina. Jarinya terus saja masuk ke celah-celah bibir puki janda muda sambil tangannya meramas-meramas punggung Marina yang lebar itu. Kemudian tangannya membuka punggung Marina, meninggalkan burit Marina seketika untuk naik ke atas sikit mencari lubang jubur menantunya pula.

Dijilatnya tempat itu pula sehingga Marina kegelian dibuatnya. Sedap ada, geli pun ada. Belum pernah lubang duburnya dijilat seperti itu. Tapi biarkan kalau itu yang orang tua itu suka. Lama mereka dalam posisi 69 itu sebelum Marina bangun semula. Dia bertinggung di atas bapa mertuanya. Dipegangnya batang orang tua itu sebelum dia melabuhkan buritnya ke atas kepala tombol. Dengan amat mudah sekali batang itu masuk ke dalam lubangnya yang memang sudah cukup basah. Apabila batang itu tenggelam sepenuhnya, Marina mengemut-emut kan kemaluannya.

"Aah.. sedapnya, puki kamu ni memang cukup sedap, " orang tua itu mengerang.

Pak Kadir memegang punggung Marina supaya tidak bergerak sebelum dia mencabut sedikit kemudian masuk semula. Dia selang seli melaju dan memperlahankan tujahan ke dalam Marina.

"Oohh.. sedapnya," Marina pula mengerang.

Sambil itu Marina menggerak-gerakkan punggungnya seperti orang sedang menari gelek dan dalam sekejap masa saja burit Marina mengembang sedikit dan kemutannya makin menjadi-jadi. Orang tua itu terus mengocak puki Marina sehingga wanita cantik itu terjerit-jerit nikmat.

“Laju Pak Kadir, laju. Saya nak sampai.” Marina sudah meracau.

Pak Kadir makin laju menggerakkan punggungnya. Marina melolong keenakan dan serentak itu Pak Kadir juga memancutkan maninya ke dalam lubang burit Marina. Berkali-kali di tembak pangkal rahim wanita muda tersebut.

Pak Kadir dan Marina terkapar lesu kepuasan. Marina bermain-main batang Pak Kadir yang hitam legam itu. Buih-buih putih melumuri batang tua tersebut. Marina kemudian menghisap-menghisap hingga terkeluar semua air mani Pak Kadir dan ditelannya. Apabila batang itu mulai lembik baru dilepaskan dari mulutnya. Kemudian Marina mengucup batang yang telah begitu mendatangkan kepuasan kepadanya sedikit masa tadi. Seolah-olah susah nak dipercayai, batang yang sudah lembek itu telah berjaya membuak-buak nafsunya tadi. Mereka tertidur dalam keadaan bogel.

Kerana keletihan mereka tertidur pulas. Bila orang tua itu terjaga Marina tidur dengan membelakangi dukun tua tersebut. Dalam keadaan itu punggungnya berada rapat di perut Pak Kadir. Pak Kadir bangun
untuk membuang air kecil. Selesai saja dia masuk semula ke dalam.

Marina masih tidur dalam posisi yang sama. Orang tua itu mengintai ke bawah. Jelas sekali dapat dilihat bibir kemaluan Marina. Batangnya mengeras sekali lagi. Dia membongkok dan mengucup bibir puki Marina seketika. Lembap dan masin sedikit. Cukup menaikkan nafsunya. Dia baring semula dan memeluk Marina dari belakang. Pak Kadir menggerak-gerakkan punggungnya sedikit sehingga kepala tombol
pelirnya berada di pintu masuk ke kemaluan Marina. Jarinya menguakkan bibir puki Marina sebelum diselitnya kepala tombol pelirnya di celah-celah bibir puki janda cantik tersebut.

Posisi itu memang membuat lubang Marina ketat sedikit dan agak sukar untuk dimasuki sepenuhnya. Dengan hanya kepala tombol saja di dalam orang tua itu menggerakkan punggungnya. Tangan kanannya memegang punggung Marina sambil dia berbuat begitu. Lama kelamaan lubang itu jadi basah dan licin sedikit. Orang tua itu pun terus menekan batangnya ke dalam sepenuhnya. Kemudian baru
dia bergerak-bergerak mengocak puki Marina.

"Mm.." terdengar Marina mengerang.

"Sedap..?" orang tua itu membisik di telinga Marina.

"Mm.." terdengar bunyi dari mulut Marina.

"Nak saya teruskan?"

"Mm.. Sedapnya Pak Kadir"

Orang tua itu bangun. Dia mengangkat peha kanan Marina supaya wanita tersebut tidur menelentang. Kemudian sekali lagi dia menekan batangnya ke dalam puki Marina yang sudah basah.

"Oo.. Oo.." Marina merengek apabila terasa kemuncaknya semakin dekat.

"Laju lagi Pak Kadir," dia memberi arahan.

Pak Kadir menuruti saja kehendak Marina. Dia melajukan tujahan batangnya ke dalam burit Marina sehingga tubuh wnita muda tersebut tiba-tiba kejang dan dia terus sampai ke puncak kenikmatannya. Tak semena-mena orang tua itu mencabut batangnya walaupun dia belum pancut. Kepala dia turun ke bawah. Sekali lagi dia menjilat puki Marina.

Marina menggeliat keseronokan sambil disua-suakan celah kangkangnya kepada orang tua itu. Orang tua itu menghisap kelentitnya seketika sebelum merayap ke atas dan menindih tubuh menantunya. Marina mencari-mencari batang yang keras itu dengan tangannya. Apabila terjumpa terus dibawanya ke pukinya sekali lagi. Dia mahu merasakan batang itu di dalamnya. Sambil meletakkan hujung
pelir bapa mertuanya di pintu kemaluannya, dia mengangkat punggungnya.

"Aa.. Hh," dia mengerang apabila batang itu tenggelam sepenuhnya ke dalam buritnya. Punggungnya bergerak ke kiri dan kanan yang menyebabkan batang itu keluar masuk dari dalamnya.

"Sedapnya Pak Kadir" dia membisik di telinga dukun urut.

Orang tua itu merangkul tubuh Marina sambil punggungnya bergerak laju ke depan dan belakang. Batangnya semakin rancak keluar masuk dari puki yang sudah cukup basah itu. Tidak lama kemudian dia menekan jauh ke dalam sambil melepaskan pancutan demi pancutan ke dalam. Marina dapat merasakan benih-benih Pak Kadir yang hangat menyembur laju ke dalam rahimnya. Kemutan burit Marina makin rancak menyedut benih-benih dukut urut tersebut. Sekali lagi dia terpekik dan merangkul erat badan Pak Kadir bila dia turut sama mengamali orgasme. Dan sekali lagi kedua insan tersebut terkapar lesu keletihan.

Bila badannya terasa segar Marina bangun dan terlihat cuaca di luar telah mula gelap. Di ambil pakaiannya yang tergeletak di lantai dan dipakai semula. Sambil mengucapkan terima kasih kepada Pak Kadir dan berjanji akan datang lagi dia melangkah meninggalkan rumah dukun urut tersebut.

Bila azan maghrib bergema baru Marina sampai ke rumah. Dia masuk ke bilik mengambil tuala terus ke bilik mandi bagi membersihkan badannya yang terasa lengket. Dia benar-benar puas petang itu. Pak Kadir sungguh handal dan pandai memuaskan nafsunya. Tunggulah besok, aku akan datang lagi. Marina tersenyum sendiri...

No comments:

Post a Comment