Wednesday, 16 November 2011

AIDAH

Episod 1  


Kisah yang memberangsangkan aku bermula bila suatu hari aku balik KL dengan dia tumpang kereta abang aku. Kebetulan bapa dia (pakcik aku lah) ada kursus dekat UM, so kitaorang pun naiklah satu kereta. Kira sempit juga pasal abang aku drive, pakcik aku duduk depan, belakang kiri kakak ipar aku, Aidah duduk tengah dan aku duduk kanan dengan anak buah aku 2 orang duduk atas riba aku dan kakak ipar aku.  


Entah macamana anak buah aku (kecik lagi masa tu, mungkin 2 atau 3 tahun umurnya) nak pakai kasut. Masa tengah tunduk tu, anak buah aku tersiku buah dada si Aidah tu, lepas tu aku tengok Aidah tu menggeliat semacam aja. Kira stimlah buah dadanya kena siku anak buah aku. Aku tengok eh, cepat stim budak Aidah ni.  


Masa tu kepala aku dah pusing, awang aku dalam seluar pun apa lagi, bingkas bangun. Aku terfikir apa kata kalau aku try usap buah dada Aidah sebelah kanan dengan tangan kanan aku. So, aku cubalah pelan-pelan, takut dia menyanggah aku, malu aku dibuatnya nanti. Dahlah dalam kereta tu penuh dengan orang.  


Tapi, alamak, aku tengok si Aidah ni steady aja. Matanya terus aja tengok kehadapan tanpa menoleh aku. Aku pun apa lagi, ramaslah pelan-pelan. Aku dapat rasakan masatu nafas si Aidah ni agak berat. Buah dada Aidah aku tak ingat besar mana masa tu (dah 12 tahun yang lepas lah beb). Tapi seingat aku muat-muat tangan aku aja. Aku rasa agak lembut dengan putingnya yang agak menonjol. Aku pun masa tu first time merasa pegang buah dada orang, rasa awang aku dalam seluar nak meletup.  


Ramas punya ramas (sebelah kanan aja pasal buah dada sebelah kirinya aku tak sampai, lagipun takut kakak ipar aku perasan) lama-lama aku rasa buah dada si Aidah keras perlahan-lahan. Si Aidah ni pun pandai cover dengan tudung dia. Aku fikir macamana aku nak selak baju dia dan ramas dari dalam, tapi aku tak berani pasal aku buat projek tu dalam kereta yang sesak. Dipendekkan cerita, sampai destinasi kitaorang ni di UM. Akupun dengan rasa berat hati menghentikan projek aku dan berfikir dengan lebih lanjut untuk aktiviti seterusnya.  


Episod 2.  


Disebabkan bas aku hanya akan bertolak pada pukul 11 malam, akupun tanyalah di Aidah kalau-kalau dia sudi temankan aku malam tu sampai pukul 11. Dia duduk hostel UM, boleh masuk sampai pukul 12 tengah malam. Waktu tu baru lebih kurang pukul 5 petang. Si Aidah ni aku tengok masa tu airmukanya semacam aja. Macam klimex tak lepas.  


Disebabkan aku memang rapat dengan Aidah ni, so biasalah ajakan aku tu. Pakcik aku bersetuju agar si Aidah ni temankan aku. So lepas hantar beg dia dan Pakcik aku ke hostel masing-
masing, abang aku pun blah. Tinggal aku dan si Aidah dan bapanya. So, lepas bersalam dengan Pakcik aku, aku pun menapaklah kaki dengan si Aidah menuju ke bus stop untuk ke KL. Masa berjalan tu aku buat-buat biasa aja, berborak lebih kurang dengan Aidah. Diapun layan lebih kurang. Tapi dalam kepala aku tengah mengumpulkan strategi untuk membaham si Aidah sepupu aku ni. Aku tengok si Aidah ni macam tengah berfikir juga, entah apa aku pun tak tau.  


Masa naik bus mini lagi aku dah cadang nak tengok wayang dengan di Aidah ni, show pukul 7. Elok sampai bus stand Klang, aku jalan-jalan pergi Central Market dulu. So, aku pun beranikan diri tanya Aidah tentang hajat aku nak tengok wayang. Dia tanya cerita apa? Aku manalah tau cerita apa, pasal masa tu yang aku fikir yang penting aku mesti dapatkan buah dada dia. Mana ada tempat yang boleh menjayakan cita-cita aku tu selain panggung wayang. So kitaorang pun pergilah ke panggung wayang REX dekat jalan Petaling tu. Tengok-tengok cerita apa yang main. Aku tak ingat betul tajuk ceritanya. Tapi yang pasti bukan filem box office. Tapi lantaklah, aku bukan nak tengok wayang, aku nak buat wayang.  


So aku tanya dia sekali lagi, setuju tak nak tengok wayang? Dia jawab okey. Apa lagi, aku pun cepat-cepat beli tiket. Masa aku beli tiket tu, awal lagi. So tak ramailah orag beli tiket. Lagipun filem tak seronok, tak ramai orang nak tengok. Dapatlah aku cakap dekat nyonya tu aku nak tiket first class, belakang sekali. Sementara nak tunggu masuk panggung, aku beli air tin dan buah yang ada dijual dekat panggung tu. Aku minum dengan Aidah sambil borak-
borak lebih kurang, tanya pasal study dia. Tapi yang pasti respon si Aidah cool aja, macam tak nak cakap sangat. Aku rasa dia pun suspen tentang aktiviti yang bakal aku lakonkan dalam panggung nanti.  


Bila dah masuk panggung, aku pun terus pergi ke tempat duduk aku. Peh memang tak ramai orang. Aku rasa ada 3 atau 4 couples aja. Awang aku dah start balik. Tapi aku cool dulu. Tunggu tutup lampu. Bila iklan dah start,
aku pun start jugak. Tangan kanan aku merayap mencari buah dada kanan si Aidah. Bila aku dapat, apa lagi, perah macam tak mau. Si Aidah aku ni menggeliat semacam aja. Tak melawan langsung. Sampai aku boleh dengar nafas dia. Memandangkan respon dia yang baik, aku pun silangkan tangan kiri aku belakang bahu dia ramas buah dada sebelah kiri pulak. Puh punyalah syok, cerita wayang entah apa aku pun tak tau.  


Bila buah dada Aidah ni dah mengeras, akupun cuba tarik baju dia. Nak pegang dari dalam. Dia pulak bagi respon yang baik, apa lagi sekali aku rentap ke atas colinya, terburailah buah dada Aidah yang ranum tu. Aku tak tau warna apa coli si Aidah tu pakai, tapi yang aku rasa putingnya memang dah keras. Ramas punya ramas, teringin pulak aku nak hisap. Aku bagi tau si Aidah aku nak hisap dia punya, dia diam aja. Tapi dia angkat baju kurung dia. Aku pun mulalah menyonyot buah dada si Aidah. Tapi aku dapat belah kanan aja, belah kirinya aku tak sampai. Menggeletar si Aidah aku kerjakan. Macam nak tercabut puting buah dadanya aku hisap, sampai nafasnya dah tak menentu lagi.  


Lenguh tengkuk aku menunduk hisap buah dadanya, aku bangun balik. Aku palingkan mukanya mengadap aku. Aku tengok muka dia innocent habis. Matanya kuyu aja. Wajahnya yang cantik dengan cerminmatanya aku tatap. Aku pegang dagunya, dan perlahan-lahan aku aku rapat ke bibir merahnya. Bibirnya terbuka sedikit, aku pun kucuplah. Huh mak datuk, first time bercium mulut, awang aku mengganas dalam seluar. Nak meletup dibuatnya. Dahlah palai seluar jean, naik senak aku dibuatnya.  


Aku cuba nak kulum lidahnya. Tapi aku pun bukan pandai. Dia pun tak pandai, meletup-letup mulut kitaorang menyedut angin. Aku sorongkan lidah aku, diapun sedut perlahan-lahan. Bila aku tarik lidah aku, aku harap dia sorong lidah dia untuk aku pulak hisap. Tapi dia betul-betul tak pandai. So, aku ajalah sorong lidah aku untuk si Aidah ni hisap. Si Aidah ni hisap perlahan aja.  


Terlintas pulak aku nak raba nonok dia. Aku pun masa tengah bercium tu raba nonok dia. Aku slowly tarik kain dia, dah aku pun usap-usap peha dia. Puh, halus betul kulit perempuan ni. Aku pun tak buang masa terus meraba ke arah nonok dia. Punyalah tembam, macam tak percaya aku dibuatnya. Yalah first time pegang nonok perempuan. Sepupu aku sendiri pulak tu. Dahlah cantik, putih orangnya, pakai tudung, pakai cerminmata. Awang aku memang dah nak meletup.  


Seluar dalam dia nipis aja, aku terasa memang dah basah seluar dalam dia. Melekit-lekit. Tangan aku pun masuk kedalam, itu dia!!! Bulunya nipis aja, aku rasa dia selalu cukur kot. Tapi taklah lebat, pasal aku ingatkan jari kakinya ada bulu, bulu nonoknya mestilah lebat. Tapi tak kesah, aku pun usap-usap nonok dia. Si Aidah punyalah stim, masa tu aku rasa lidah aku macam nak tercabut dihisapnya. Pedih lidah aku dibuatnya. Aku pun masa tu manalah tau biji mutiara perempuan dekat mana, yang aku mainkan ialah bibir nonoknya. Memang basah betul.  


Disebabkan awang aku dah nak meletup, aku pun stop sekejap. Aku pegang tangan si Aidah letakkan dekat awang aku. Si Aidah ni pro aktif orangnya. Dia slowly buka butang seluar jean aku (Levis apatah yang ada butang – dulu top la). Lepastu dia tarik seluar dalam aku dan pegang awang aku kejap. Aku pun stop bercium dan tarik balik lidah aku, perit dibuatnya. Si Aidah melepaskan satu senyumannya untuk aku. Sampai harini aku masih teringat lagi senyuman manisnya tu.  


Si Aidah berbisik, kata awang aku besar sangat. Yalah, diapun first time pegang awang lelaki. Dia rasa aku punya ni besar, pasal tak pernah tengok orang lain punya. Tapi awang aku ni standard aja besarnya. Lepastu aku pun berpelukan sambil Aidah mengurut-urut awang aku dan aku pun mengusap balik nonok dia.  


Tak puas lagi aku, aku rasa nak jilat nonok si Aidah. Aku pun slowly tarik seluar dalam si Aidah. Macam aku cakap tadi,
Aidah ni memang pro aktif. Dia menggeliat supaya aku mudah tanggalkan seluar dalam dia. Aku lurutkan seluar dalam Aidah sambil meraba kakinya sampai ke hujung kaki. (kasutlah). Seluar dalam tu aku simpan dalam poket seluar aku.  


Masa tu sekali lagi aku terfikir, kaki Aidah licin. Tak ada bulu. Macamana jari kaki dia ada bulu, pasal aku fikir tentu kakinya berbulu juga. Tapi memang betul licin dan gebu. Lepas tu aku bagi tau dia aku nak merasa jilat nonok dia. Aidah tak bagi, dia kata takut nampak orang. Ah, dah gelap dalam panggung, mana ada orang nampak. Ada cahaya samar-
samar filem aja. Aku pun tanpa berlengah cuba nak mencangkung nak jilat nonok Aidah.  


Tapi apalah punya tak ada ong, ruang kerusi tu sempit sangat. Tak muat aku nak mencangkung. Frust betul aku. Ya tak ya, aku lap air dari nonok Aidah dengan jari hantu aku dan aku pun hisap jari aku sendiri. Memang ada bau airnya tu. Bila Aidah perasan perbuatan aku tu, di pegang jari aku tak bagi aku hisap lagi. Aku pun kembali dengan aktiviti mengusap nonok Aidah dengan tangan kiri aku tak lepas dari buah dada kiri Aidah.  


Awang aku pun pun memang dah lemas, so akupun provok supaya Aidah lancapkan awang aku. Tapi macam tau tau aja dia, dia kata nanti terpancut. Aku suruh dia pancutkan, tapi dia tak mau. Dia nak main-main usap aja. Aku merayu supaya dia lancapkan laju-
laju supaya awang aku boleh muntah, tapi respon dia tak berapa mau. Ye tak ye aku pun pegang tangan kanan dia yang pegang awang aku dah lancapkan awang aku. Hem, 4 atau 5 kali aja awang aku pun memancutkan air putih. Mengerang perlahan aku (control beb, takut orang lain dengar) sambil si Aidah aku tengok macam terkejut aja tengok awang aku memancutkan cairan putih tu.  


Tapi macam aku cakap tentang betapa pro aktifnya si Aidah sepupu aku ni, dia ambil tisu dari dalam beg tangan dia. Tolong lapkan awang aku yang melekit tu. Yang terkena seat depan aku tu pun dia lapkan. Katanya malu kalau orang lain tau. Lepas tu si Aidah ni dah tak pegang awang aku lagi. Dia rasa aku dah klimex, tak payahlagi nak pegang-
pegang. Aku pun tak kisah, pasah aku sendiri dah puas.  


Aku pun nak start balik adigan cium. Sebelum tu dia senyum dan tanya aku samada aku dah puas ke belum. Aku senyum aja. Entah macamana, lepastu aku boleh buat bercium ‘
perfect’ dengan dia. Aku kulum lidah dia, lepas tu dia pulak kulum lidah aku. Memang best. Tangan kanan aku cari balik nonok dia. Bertambah basah lagi. Aku tanya dia, tak nak merasa puas ke? Dia kata dia pun dah puas tadi. Padanlanlah nonok dia basah semacam aja. Aku rasa macam penuh tapak tangan aku dengan dengan air yang melekit-lekit. Aku manalah tau air apa masatu.  


Sambil aku beromen tu, aku tanya dia samada dia sayangkan aku atau tidak. Dia kata dia sayangkan aku. Alamak, aku pun dah jatuh jiwang. Dia tanya aku pulak samada aku sayangkan dia atau tidak. Aku angguk kepala aja. Aku dah terfikir masa tu nak jadikan dia sebagai steady girlfriend aku. Sepupu, sepupulah. Aku tak kira. Aidah ni cantik, putih, pakai cerminmata, pandai pulak tu. Memang idaman mana-
mana lelaki. Tapi entah gatal apa aku tanya dia samada dia dah ada boyfriend atau tidak,
dia diam aja. Nampak tak happy dengan pertanyaan aku tu. Tapi aku tau dia memang ada problem dengan boyfriend dia. Aku tak tau problem apa, dia pun sebelum ni tak nak cerita sangat. Terasa jealous tiba-
tiba aku.  


Belum habis wayang aku pun ajak Aidah keluar. Bas aku pukul 11 dari Puduraya. Makan malam belum lagi. So keluarlah aku dari panggung wayang lebih kurang pukul 8.50 malam berpegangan tangan dengan Aidah tidak memakai seluar dalamnya. Masa tu aku rasa sayang betul dengan sepupu aku ni. Memang niat lepas habis belajar 3 atau 4 tahun lagi nak kahwin dengan dia.  


Tapi aku tak ada jodoh dengan dia. Dia kahwin just after grade UM. Aku masa tu tak habis belajar lagi. Aku pun tak pernah tanya dia sebelum dia kahwin. Dia pun tak nak cerita walaupun aku rasa dia rasa bersalah dengan aku. Aku pun taklah buat yang lebih-lebih dengan dia. Peristiwa sekali itu ajalah. Sampai harini walaupun dah 12 tahun berlalu, aku pun dah kahwin dan dah beranak pinak, aku masih teringatkan si Aidah sepupu aku ni.  

1 comment: