Saturday, 8 October 2011

WANITA MENGANDUNG

Aku ingin menceritakan pengalamanku dengan seorang jiranku yang mengandung enam bulan. Suaminya seorang jurujual yang banyak out-station. Bila dia out-station tinggallah Mimi sendirian di rumah.

Apartment Mimi terletak sebelah apartmentku. Setiap kali aku keluar dari apartmentku seringkali aku terserempak dengan Mimi yang merupakan seorang surirumah sepenuh masa. Aku duduk bertiga dengan Hafiz dan Anam.

Rumah kami bebas bawa perempuan. Mimi sering terserempak dengan perempuan yang kami bawa balik tetapi Mimi tersenyum saja melihat gelagat kami orang bujang.

Pada suatu malam minggu, aku sendirian di rumah. Hafiz dan Anam sudah keluar ke disko. Tinggalkan aku menontn televisyen. Tiba-tiba aku terdengar pintu rumahku diketuk orang.

"Ada apa Puan Mimi?" tanyaku bila melihat Mimi tercegat di depan pintu rumahku.
"You pandai baiki tv. Tv i tak ada gambar," jelas Mimi yang sarat mengandung enam bulan. Mimi baru berusia 22 tahun sedang mengandung anak sulung.
"Ok. I cubalah," kataku sambil mengikut Mimi ke rumahnya.

Aku betulkan arieal tv. Akhirnya tv itu sudah boleh ditonton.

"Terima kasih Encik...." kata Mimi.
"Zek," jawabku.
"Encik Zek nak minum? Sejuk atau panas?" tanya Mimi
"Boleh juga. Beri air panas," jawabku sambil duduk di sofa di hadapan tv.

10 minit kemudian Mimi keluar dengan secawan kopi untukku. Kami duduk di atas sofa menonton HBO.

"Suami mana? Lama i tak nampaknya," soallu.
"Dia ke Sabah seminggu. Dah 2 hari dia ke sana," jawab Mimi.
"Kesian u asyik kena tinggal," kataku
"Nak buat macam mana nikah dengan salesman. Kenalah tinggal selalu," ujar Mimi.
"U tak boring ke duduk sorang?" tanyaku
"Boring juga. Tiga bulan lagi dapat anak tak sunyilah i,"jawabnya.
"U tak keluar ke malam ini?" tanya Mimi.
"Malam ini i tak keluar. I cadang nak tidur awal,"jawabku.
"Malam minggu pun tidur awal?" katanya.
"Tak ada girlfriend beginilah nasib i," jawabku.
"Dulu u selalu bawa perempuan ke rumah u? Mana dia?" soal Mimi
"Dah putus. Dia dah nikah," jawabku jujur.
"hahaha. Kita sama-sama sunyi. U tiada girlfriend, i pula tiada suami di sisi,"kata Mimi sambil ketawa menampakkan lesung pipitnya di pipi.

"Dah berapa bulan u mengandung?" soalku
"Dah enam bulan," jawab Mimi
"Mengandung begini masih nak main?" tanyaku
"Hahaha. Masa mengandung begini sedap main tapi suami i kurang minat dengan i sejak i mengandung. Dah lama dia tak main dengan i," katanya.
"Kesian u. Kenapa dia tak minat?" soalku.
"Dia takut kandungan cedera,"jawabnya
"Apa yang i baca dalam buku main masa mengandung tak ada kesan pada bayi pun," kataku.
"Nak buat macam mana. I pujuknya banyak kali, dia tak nak," jelas Mimi.
"Carilah orang yang nak.Hahaha,"kataku.
"Siapa yang nak main dengan perempuan bunting?'soal Mimi.
"I nak.Hahaha," jawabku.

Mimi ketawa sama. Kami saling berpandangan. Aku terus mencium bibirnya. Dia membalas ciumanku. Lama kami berkucupan.

Mimi mengajakku masuk ke bilik tidurnya. Aku terus menghisap teteknya, kiri dan kanan saling berganti. Puas kuhisap tetekku kubuka bajunya dan nampak perutnya yang membuncit.

Aku jilat nonoknya puas-puas. Aku buka baju dan seluarku dan dia hisap dan kulum koteku puas puas. Aku pun kongket Mimi dan ternyata lubang itu masih sempit kerana sudah lama tidak diusik oleh suaminya. Aku suruh Mimi memegang birai katil dan aku membalunnya secara doggy stail. Aku tak tahan dan terus muntahkan airmaniku dalam lubang nikmat Mimi.

Mimi puas kerana sejak dia mengandung inilah kali pertama dia berpeluang bersetubuh. Sejak itu bila suaminya outstation aku sering tidur di rumahnya. Kami terus berzina sehinggalah Mimi selamat melahirkan bayi perempuan tiga bulan kemudian.

Yang paling lucu pada malam itu kami main dan tengahmalam itu dia dikejarkan ke hospital untuk bersalin. Ketika bidan menyambut bayinya nampak kesan airmaniku di atas rambut bayi.

3 comments: