Saturday, 22 October 2011

UNCLE SINGH

Selepas berkahwin aku terpaksa berpisah dengan suami. Telah dua tahun aku berjauhan dari suami. Aku ditempatkan di sebuah bank di utara sementara suamiku bertugas di majlis bandaran di Pahang. Oleh kerana suamiku seorang kakitangan kerajaan negeri maka dia tidak boleh mengikuti berpindah ke utara. Hanya aku saja yang boleh bertukar ke Pahang. Dan selama dua tahun jugalah aku menunggu keputusan permohonan pertukaranku.

Sebagai seorang eksekutif bank ternama maka aku disediakan sebuah rumah di bandar tempat kerjaku. Pemilik rumah tersebut adalah seorang benggali yang aku kenali sebagai Mr. Karpal Singh. Kerana umurnya telah melebihi lima puluh maka aku lebih selesa memanggilnya Uncle Singh.

Uncle Singh baik orangnya. Dia telah mengganggap aku sebagai anaknya. Aku yang berusia 30 tahun sebaya dengan anak tunggalnya yang berada di luar negara. Anak perempuan Uncle Singh telah berhijrah ke Australia kerana mengikuti suaminya seorang warga Australia.

Aku sering juga bertandang ke rumah Uncle Singh yang tinggal di sebuah banglo di kawasan mewah. Biasanya aku ke sana pada akhir bulan kerana membayar sewa rumah. Uncle Singh lebih selesa di bayar tunai daripada memasukkan ke dalam akaunnya. Katanya dia tak suka beratur di depan mesin ATM. Akupun tak kisah datang ke rumahnya kerana mendapat layanan baik daripada Uncle Singh.

Mungkin kerana kami jarang bertemu maka sehingga kini aku tidak dikurnia zuriat. Sebagai wanita normal aku sememangnya mengharapka seorang anak. Tapi belum ada rezeki nampaknya. Bila sekali sekala berjumpa aku telah dilayan dengan baik oleh suamiku. Hubungan kami amat harmonis dan bahagia. Hubungan batin aku dan suami juga sempurna. Aku bahagia dan sentiasa puas dalam hubungan kelamin.

Petang itu seperti biasa aku ke rumah Uncle Singh untuk membayar sewa bulanan. Kerana rumahku dilengkapi dengan perabot atau fully furnished maka sewanya agak tinggi iaitu RM2,500.00 sebulan. Tapi aku tak kisah kerana bayaran sewa ditanggung oleh bank tempat aku kerja.

Dari perbualanku aku serba sedikit tahu mengenai kehidupan Uncle Singh. Dia mempunyai firma guaman yang berjaya. Kerana kesibukannya maka dia ditinggalkan oleh isterinya kerana mengikuti lelaki lain. Sejak itu dia membesarkan puterinya seorang diri sehingga anaknya berumah tangga. Sekarang Uncle Singh tinggal seorang diri di banglo mewahnya. Firma guamannya dikendalikan oleh rakan kongsinya. Kerana itu Uncle Singh lebih banyak masanya di rumah.

Petang itu sewaktu aku sedang berbuah dengan Uncle Singh di ruang tamu tiba-tiba tiga orang lelaki asing menyerbu masuk. Aku tak tahu dari mana mereka datang. Di tangan mereka ada parang dan pisau. Aku dan Uncle Singh terkejut dan kaku di tempat duduk. Sepantas kilat mereka menghampiri kami dan mengacukan parang tajam ke arah muka. Aku teramat takut dan lidahku kelu.

Dari percakapan mereka aku tahu mereka itu berasal dari Indonesia. Ketiga lelaki indon tersebut aku rasa pendatang haram. Kerana tak ada kerja yang sah maka mereka menjadi perompak.

“Kardi, ikat singh itu di kerusi,” perintah seorang lelaki yang lebih berumur. Mungkin juga lelaki tersebut ketua mereka.

Lelaki yang dipanggil Kardi itu menyeluk sakunya dan mengeluarkan segumpal tali rapia. Tali plastik warna merah itu di tarik-tarik supaya lurus dan Uncle Singh di arah pindah ke kerusi meja makan. Tangan benggali itu diikat ke belakang dengan tali rapia merah tersebut.

"Kamu ambil apa yang kamu mahu dan keluar jangan cederakan kami." Uncle Singh bersuara perlahan.

"Jangan takut kami takan cederakan kamu kalau kamu ikut cakap saya, faham!" katanya pada kami lalu kami agguk kepala kami.

“Di mana awak simpan duit kamu?” Tanya ketua perompak tersebut.

“Dalam laci meja tulis.” Jawab Uncle Singh.

Salah seorang lelaki tersebut membuka laci meja. Diambil sebuah sampul warna coklat dan membuka melihat isinya.

“Banyak duit ni. Mungkin sepuluh ribu. Raya kita hati ni.”

“Okeylah. Mari kita blah.” Lelaki yang paling muda bersuara.

“Rezeki depan muka takkan nak tolak.” Kata ketua perompak sambil memandang tajam ke arahku.

“Apa maksud boss?”

“Kita kerjakan dulu perempuan cantik ni. Membazir kalau kita sia-siakan.”

Aku menjadi takut. Kakiku menggeletar. Apakah pada hari ini aku akan menjadi mangsa perompak-perompak ini.

Ketua perompak mendekatiku. Aku diarah membuka pakaianku di ruang tamu itu. Terketar-ketar aku melepaskan pakaianku satu persatu. Aku ngeri melihat pisau tajam yang diarahkan ke mukaku. Sekarang yang tinggal hanya coli dan seluar dalam. Aku teramat malu bila mata Uncle Singh mengarah ke badanku yang separuh bogel.

Dengan pisaunya yang tajam ketua perompak tersebut memutuskan tali coliku. Sekali rentap kedua gunung kembarku terdedah. Empat pasang mata mengarah ke tetekku yang berkulit halus putih bersih dan berputing merah muda. Aku bertambah bila mata Uncle Singh tanpa berkelip meneroka tubuhku yang putih gebu itu.

"Waduh cantik amat tetek non.” Lelaki yang paling muda bersuara.

“Enak ni kalau disusuin.” Lelaki yang seorang lagi mencelah.

“Aku rasa memek dia lebih menarik,” kata si ketua sambil memotong seluar dalamku dengan pisaunya yang tajam.

Sekarang aku benar-benar bogel di hadapan empat orang lelaki. Mata mereka terpaku pada kemaluanku yang berbulu tipis. Aku sentiasa memangkas bulu-bulu tundunku. Hanya sejemput di bahagian tengah tundun aku simpan buluku yang hitam. Suamiku tak suka bulu lebat dan tak suka juga kalau gundul sama sekali.

“Benarkan kataku. Memek nona ini memang cantik. Enak ni kalau kontol kita disedutnya.”

Ketua perompak mendekatiku. Aku waktu itu sedang berdiri. Dengan pisau yang masih di tangannya aku diarah supaya membuka kangkangku. Dengan tangan yang satu lagi dua meraba tundunku dan jari-jarinya mula menyelinap ke celah kemaluanku.

“Enak baunya memek nona ini. Kardi, kau nak coba.” Ketua perompak mencium jarinya yang lembab dengan cairan kemaluanku.

Lelaki yang dipanggil Kardi mendekatiku. Lelaki muda juga menghampiriku. Kini kedua-dua lelaki itu mula menanggalkan pakaiannya masing. Batang pelir mereka yang sederhana besar itu terpacak keras. Mungkin mereka mula terangsang melihat tubuhku yang tak berbalut pakaiaan.

Kedua tetekku mula dipegang dan diramas oleh kedua perompak itu. Puting susuku yang berwarna merah muda sebesar jari kelingking dipicit-picit. Aku rasa geli dan enak juga. Aku memarahi diriku sendiri kerana aku terangsang bila kedua tetekku di sentuh. Mungkin di bahagian inilah pusat nafsuku. Aku mula perasan bila tiap kali suamiku menyetuhnya maka nafsuku tiba-tiba bangkit.

"Tolong lepsakan aku, tolong jangan buat begini, aku ni isteri orang,” aku merayu.

“Dimana suamimu?”

“Di Pahang.”

“Ohh.. pasti non jarang bersama suami. Kami akan menghibur non. Akan kami puaskan non.”

“Sekarang non jongkok. Non hisap kontol kami yang sedang ngaceng ni.” Arah ketua perompak.

Aku patuh. Ketiga-tiga lelaki tersebut berdiri di hadapanku. Butuh mereka yang sudah keras tidaklah besar sangat. Biasalah ukuran orang Asia. Batang pelir coklat tua yang berkepala bulat itu diarahkan ke mukaku. Baunya agak meloyakan. Perompak ini tak mandi agaknya.

Ketiga-tiga kepala butuh perompak itu aku hisap secara bergilir. Aku sedut dan nyonyot penuh tenaga. Biarlah mereka sembur dalam mulutku daripada mereka pancut dalam kemaluanku. Bimbang juga nanti aku hamil anak perompak tersebut. Manusia jahat dan tak ada otak.

Aku layan ketua perompak itu bersungguh-sungguh. Beberapa minit kemudia aku lihat ketua perompak tersebut mengeliat dan beberapa saat kemudian mulutku dipenuhi dengan sperma yang dipancut oleh ketua perompak. Aku telan cairan putih pekat itu.

Perompak kedua dan ketiga aku buat perkara sama. Mungkin kerana mereka hendak cepat maka kedua-dua mereka melepaskan maninya ke dalam mulutku. Muslihatku berjaya dan aku terselamat.

Ketiga-ketiga perompak dengan pantas mengenakan pakaian mereka. Dicapai duit sewa yang aku letak di atas meja. Sebelum pergi mereka melondehkan seluar Uncle Singh. Terkejut aku bila melihat pelir Uncle Singh yang hitam legam itu sungguh besar dan panjang. Terpacak keras bagai tugu. Dan yang menariknya zakar Uncle Singh yang berurat-urat itu masih berkulup. Uncle Singh tidak bersunat. Buritku gatal-gatal ingin merasai pelir Uncle Singh yang tak berkhatan.
 
Sewaktu aku dikeroyok salah seorang lelaki indon tersebut telah menghampiri Uncle Singh dan menarik seluar yang dipakainya. Rupanya Uncle Singh tidak memakai seluar dalam. Begitu seluarnya tertarik ke lutut maka terdedahlah kemaluannya dan melenting bagaikan spring. Zakarnya yang besar panjang itu sudah teramat keras, kesan daripada melihat keadaanku yang telanjang bulat. Badanku yang tidak ditutup walau seurat benang telah merangsang nafsu Uncle Singh.

Terkejut aku bila melihat pelir Uncle Singh yang hitam legam itu sungguh besar dan panjang. Terpacak keras bagai tugu. Dan yang menariknya zakar Uncle Singh yang berurat-urat itu masih berkulup. Uncle Singh tidak bersunat. Buritku gatal-gatal ingin merasai pelir Uncle Singh yang tak berkhatan.

“Sorry Nadia, I tak boleh kontrol tengok you telanjang,” kata Uncle Singh seperti ingin menutup batang pelirnya yang terpacak keras.

“Okey uncle. Biasalah uncle lelaki nomal,” kataku sambil memandang zakar Uncle Singh yang berwarna hitam dan besar panjang itu.

“Sorry Nadia, I tak mampu kawal perasaan I tengok you hisap penis perompak tu,” sambung Uncle Singh malu-malu.

“Okey, tak apa. Kalau uncle mau saya boleh hisap penis uncle,” kataku sambil merenung batang besar panjang itu. Keinginanku merasai butuh negro kembali menguasai diriku.

“You jangan main-main, Nadia.” Kata Uncle Singh tak percaya.

“Saya tak main-main uncle,” kataku sambil mendekatinya dan membelai batang kerasnya itu.

Kemudian aku bergerak mendekati Uncle Singh lebih rapat. Dalam keadaan diriku yang telanjang bulat aku rapatkan badanku ke badan Uncle Singh yang masih duduk di kerusi. Aku sengaja mendekatkan kemaluanku ke muka Uncle Singh. Dengan pantas Uncle Singh menarikku ke arahnya. Hidung mancung Uncle Singh berlabuh di muara cipapku yang masih basah. Aroma buritku dicium penuh ghairah.

“Your cunt smell good. I like it.” Uncle Singh bersuara dengan nada bergetar.

Puas menghidu Uncle Singh menjilat pula lurahku yang sememangnya sedang merkah merah. Kelentitku yang menonjol juga menjadi santapan Uncle Singh. Aku lihat butuh Uncle Singh yang hitam itu makin keras dan memanjang. Sungguh besar dan panjang butuh benggali. Aku lihat kepalanya yang hitam kemerahan seperti meronta-ronta ingin membebaskan dirinya dari sarung kulup.

Tak sabar aku ingin merasa butuh benggali. Aku pegang daging bulat macam lemang itu. Keras kenyal macam tiub tayar basikal yang diisi angin. Aku gerak-gerakkan tanganku melurut batang berurat warna hitam itu. Seronok pula bermain dengan batang pelir benggali.

“I like your uncut cock. Look nice.”

Aku memegang dan melurut-lurut batang benggali yang tak bersunat. Pertama kali aku melihat kemaluan lelaki dewasa yang tak berkhatan secara dekat. Selama ini aku hanya melihat di skrin komputer bila aku melayari laman web lucah. Memang biasa aku melihatnya sama ada hitam maupun putih. Bagi perempuan putih mereka suka batang negro yang hitam legam itu. Kata mereka black is beutiful. Sekarang balak Uncle Singh terpacak di hadapanku warna hitam legam macam batang butuh negro.

Dulu waktu syarikatku menghantarku berkursus selama sebulan ke New York teringin juga aku merasai batang negro tapi hajatku tak tercapai. Aku gerun bila melihat di skrin tv batang mereka yang besar panjang itu. Aku ngeri kemaluanku yang sempit akan koyak rabak dikerjakan oleh lelaki negro yang besar dan tinggi.

Keinginanku untuk melihat dan mencuba batang negro yang hitam berurat itu seperti besi berani yang menarik-menarik. Kawanku Misha yang pernah mencubanya menceritakan pengalamannya bersama lelaki negro. Katanya dia menjerit-jerit kenikmatan sepanjang berhubungan seks. Dalam masa setengah jam dia mengalami enam kali orgasme. Kenikmatan yang tak pernah dilupai sepanjang hidupnya. Kenikmatan dan kelazatan seperti ini tak pernah dirasai dengan suaminya sepanjang perkahwinan mereka.

Kata Misha lagi aroma kepala pelir lelaki negro yang tak bersunat itu sungguh merangsang nafsunya. Dia amat merindui bau itu bila dia pulang ke tanah air. Aroma itu sungguh istimewa kerana dengan menghidu kepala zakar lelaki negro saja dia telah mengalami orgasme pertama. Bau seperti ini tidak ada pada kepala zakar suaminya. Mungkin juga kerana suaminya berkhatan.

Aku ingin membuktikan kata-kata Misha. Aku lurut dan loceh kepala pelir Uncle Singh yang bulat itu. Aku tarik kulit kulup ke arah pangkal. Warna merah kehitaman berkilat dan agak lembab. Aku seperti tak sabar ingin menghidu bau aroma kepala pelir benggali yang tak bersunat itu.

Aku mendekati batang hidungku ke kepala licin. Pelan-pelan aku menarik nafasku. Aku ingin menghirup bau kepala pelir Uncle Singh. Terhidu aroma yang istimewa. Serta merta vaginaku mengembang dan menguncup. Mula-mula perlahan kemudian makin cepat kemutannya. Aku mencium lebih lama dan cairan hangat mula mengalir keluar dari rongga kemaluanku.

Aku seperti kerasukan. Aroma merangsang yang terpancar dari kepala pelir Uncle Singh terutama di bahagian takoknya itu sungguh menggugah perasaanku. Makin dalam aku sedut makin kuat kemaluanku mengemut. Sepasang kelenjar Bartholin di rongga kemaluanku makin aktif mengeluarkan sekresi lendir hangat membasahi seluruh permukaan farajku. Badanku bergetar dan aku mengalami orgasme.

Memang benar kata-kata Misha. Aroma kepala pelir yang tak berkhatan boleh membuat wanita mengalami orgasme hanya dengan menghidu bau tersebut. Sekarang aku yakin dan mempercayainya. Aku sendiri mengalaminya. Sungguh malang kerana suamiku tak memiliki aroma ini. Suamiku bersunat seperti semua lelaki melayu yang lain.

Uncle Singh masih duduk di kerusi. Aku mencangkung merapati celah kelangkangnya. Batang zakarnya terpacak di hadapanku. Aku seronok melayan batang hitam lelaki benggali yang besar dan panjang itu. Tanganku teruja bermain sorong tarik kulit kulup Uncle Singh. Pergerakan kulit kulup membuka dan menutup kepala licin sungguh menarik. Aku melihatnya dengan penuh bernafsu. Terasa seperti aku sedang bermain-main dengan zakar lelaki negro. Aku berfantasi.

Puas menghidu aku menjilat kepala hitam licin tersebut. Aku menghisap kepala kemaluan Uncle Singh dengan penuh nafsu. Lidahku bermain-main di sekitar kepala kemaluan Uncle Singh. Kepala bulat itu aku kulum kemudiannya.

"Oooouuuughh..ooouhhhhh" terdengar suara erangan keluar dari mulut Uncle Singh.

Uncle Singh kesedapan bila aku menghisap dan menjilat-jilat kepala butuhnya yang juga dah mula mengeluarkan air mazi. Terasa masin cairan lendir yang keluar dari hujung kepala pelir lelaki benggali itu. Tangan Uncle Singh memegang kepala dan dan menarik-narik rambutku.

"Oouuuuuhh.. Yesssssssssss suck it more baby," keluar suara dari mulut Uncle Singh.

Aku semakin berselera menghisap butuh Uncle Singh apabila mendengar suara tersebut. Aku hisap dan kulum batang besar tersebut. Sambil mengulum aku membayangkan zakar negro yang berada dalam mulutku. Kerongkongku disondol-sondol oleh kepala bulat itu bila aku memasukkan makin dalam ke mulutku. Uncle Singh makin kuat mengerang. Cairan hangat makin banyak keluar membasahi bibir-bibir buritku.

“Cukup Nadia. I dah tak tahan.”

Uncle Singh berdiri. Dia mengarahku merangkak di atas lantai berkarpet. Aku menurut dan merangkak seperti budak kecil. Uncle Singh bergerak ke arah belakangku. Uncle Singh memulakan tugasnya dengan menghidu kemaluanku. Terasa hidung mancungnya berlegar-legar di lurah kemaluanku yang telah lama banjir. Dicium kelentit dan bibir kemaluanku. Enak dan geli aku rasa.

Puas menghidu lidahnya pula berperanan dengan menjilat-jilat kelentitku. Geli rasanya. Kemudian di sekitar bibir kemaluan dijilatnya. Dengan bibirnya yang dirapatkan dia menarik-narik lembut bulu kemaluanku yang kujaga rapi. Tindakan serentak di lurah, bibir dan kelentitku membuatkan aku teramat geli. Badanku bergetar dan mengejang. Aku mengalami orgasme untuk kali kedua. Lemah lututku, terasa seperti mau rebah ke lantai. Pantas Uncle Singh memelukku. Badanku dipegang agar aku tak terjelepuk ke lantai.

"Come on uncle, do it now. I really want your big cock now. Fuck me right now...please uncle.. Fuck me I dah tak tahan." Aku merengek dan merayu.

Aku pasrah dan menunggu junaman batang kemaluan Uncle Singh yang besar panjang yang sebentar tadi bermain dalam mulutku. Aku membuka sedikit kakiku bagi memudahkan kemasukan batang butuh lelaki benggali. Aku lihat Uncle Singh membetulkan kepala pelirnya mengarah ke sasarannya. Aku menunggu penuh debaran.

"Auuuww..... " Aku menjerit bila kepala bulat menyentuh dan menyelam ke dalam lurah buritku.

Bahagian kepala sudah terbenam. Uncle Singh memegang badanku rapat ke badannya bila dia mula menekan batang butuhnya. Dia mula menggerakkan punggungnya maju mundur dan seinci demi seinci batang keramatnya menyelam ke dalam lubang nikmatku. Beberapa kali disorong tarik maka seluruh balak lapan inci itu terbenam hingga ke pangkal. Sendat aku rasa dan bila Uncle Singh menekan terasa senak di pangkal rahimku.

Aku memberi tindak balas. Kemaluanku mengepit dan meramas batang berurat kepunyaan Uncle Singh. Sedap dan lazat. Aku sedang menikmati sepuas-puasnya butuh Uncle Singh yang panjang dan besar itu. Agaknya beginilah rasanya bila batang negro meneroka lubang faraj Misha kawanku.

"Fuck me harder and faster.. Please.. uncle," pintaku sambil memerhati Uncle Singh.

Uncle Singh meneruskan aksinya. Aku dapat merasai batang hitam keluar masuk dalam lurahku yang berwarna merah muda. Tedengar bunyi crot, crot bila Uncle Singh melajukan tikamannya. Bulu-bulu dipangkal kemaluan Uncle Singh mengusap-usap bibir kemaluan dan kelentitku. Aku melonjak-lonjak punggungku dan mengayak kiri kanan kerana terasa kelazatan. Pahaku bergetar penuh nikmat bila bulu-bulu kasar di paha Uncle Singh menyentuh punggung dan kemaluanku.

Setengah jam Uncle Singh menyeksaku. Seksa tapi penuh nikmat dan lazat. Gerakan maju mundur makin pantas dan laju. Tiba-tiba Uncle Singh menghentak kuat dan terasa batang pelirnya makin keras dan makin membesar. Terdengar suara erangan kuar dan pangkal rahimku disembur dengan cairan kental panas. Berkali-kali terasa kepala pelir Uncle Singh mengembang bila pancutan demi pancutan dilepaskan ke dalam farajku. Serentak itu juga aku mengalami orgasme untuk kesekian kalinya.

Beberapa waktu kemudian aku dan Uncle Singh tergeletak keletihan di atas karpet. Kami keletihan tapi nikmat. Aku memejamkan mataku menikmati kelazatan orgasme. Aku tersenyum melayan hebatnya Uncle Singh. Kepuasan yang tak pernah aku perolehi dari suamiku.

“Terima kasih Nadia. I benar-benar puas. Nadia memang handal,” kedengaran Uncle Singh berbisik di telingaku.

“Sama-sama. Uncle juga hebat. Belum pernah saya puas seperti ini.” Aku memuji kehebatan Uncle Singh.

Aku menoleh ke arah Uncle Singh yang terbaring telentang. Badannya yang berbulu itu kelihatan gagah. Di celah kelangkangnya tergeletak batang pelir yang basar berlendir. Kepala licin mengecut dan bersembunyi ke dalam kelongsong kulup.

“I like your big, long and uncut cock.” Aku berbisik di telinga Uncle Singh sambil tersenyum puas.
 

No comments:

Post a Comment