Thursday, 20 October 2011

SUAMI KAWAN

Di kantin tengah hari itu aku berjumpa Lucy. Lucy kawan kuliahku semasa kami sama-sama belajar di IPTA. Aku kenal baik dengan Lucy Wong kerana hobi kami yang sama iaitu bermain badminton. Aku dan Lucy adalah wakil kolej kediaman kami dalam acara sukan antara kolej kediaman di kampus.

“Hello Lucy, are you okey? Nampak lesu saja.” Tanyaku bila kami duduk di sebuah meja yang agak ke sudut.

“I am tired. I tak mampu layan husband I.” jawab Lucy lemah.

“What do you mean?” Tanyaku bagi mendapat kepastian.

“I tak larat nak layan dia atas katil. Satu malam dua tiga round. Mana I tahan.”

“Itu kan biasa saja.”

“Biasa kata you. Kalau tiga round tiap-tiap malam, mati I.”

Aku perhati Lucy penuh minat. Aku tahu Lucy berkahwin dengan pegawainya yang berbangsa India. Mr. Rakesh baik orangnya. Beberapa kali aku bersua dan bergebang dengan Mr. Rakesh, orangnya biasa-biasa saja. Bertubuh atletis dan tinggi lampai orangnya. Sesuailah dengan Lucy yang ramping dan cantik.

Hubungan seks tiap-tiap malam. Satu malam tiga pusingan. Tentu seronok fikirku. Aku yang telah setahun berkahwin agak jarang berhubungan seks. Suamiku agak dingin di atas katil. Jika aku tidak meminta dia tidak akan memulakan. Itupun sekali atau dua kali sahaja seminggu.

Pada satu hari aku diajak Lucy ke rumahnya. Dia tinggal di sebuah kondominium mewah di kawasan elit. Aku berborak-borak kosong sambil bergurau senda dengan Lucy di ruang tamu mewahnya. Berbagai topik kami berbual. Dari satu topik ke satu topik hingga akhirnya ke topik hubungan suami isteri.

“Noorin, you pernah lihat penis tak bersunat?” tanya Lucy kepadaku.

“Belum pernah,” kataku jujur.

“Hari ni you boleh lihat, malah you boleh rasa,” kata Lucy lagi.

“Lucy, you jangan bergurau,” kataku.

“I tak bergurau, I serious.”

Tiba-tiba telefon di ruang tamu berdering. Lucy bercakap sesuatu dan tiba-tiba dia memanggil suaminya. Aku lihat Mr. Rakesh tergopoh-gopoh keluar dari bilik air kerana menjawab telefon tersebut. Waktu itu dia hanya memakai tuala saja.

“Darling, come here,” aku dengar Lucy memanggil suaminya.

Mr. Rakesh datang menghampiri Lucy yang sedang duduk di sofa. Dicium pipi Lucy dan aku dapat melihat kemesraan antara mereka. Tangan Lucy aku lihat menarik tuala yang melilit pinggang Mr. Rakesh dan tuala putih itu tergeletak ke lantai. Terkejut aku bila melihat Mr. Rakesh yang berbulu seluruh badan telanjang bulat di hadapanku.

Apabila Lucy melihat aku agak sedikit terpegun melihat dada Mr. Rakesh, dia memberitahu suaminya yang aku berminat mahu melihat batang besar Mr Rakesh.


“Darling, Noorin kata dia nak rasa penis hindu.”

Bersahaja Lucy bercakap. Aku yang terasa malu di depan pasangan cina-india tersebut. Tanpa segan silunya, Mr. Rakesh tersenyum dan terus mengarahkan badannya ke arahku. Aku agak terperanjat melihat kemaluan Mr. Rakesh yang terjuntai dan saolah-olah menghala menuju ke arahku.Waktu itu kemaluan Mr. Rakesh belum lagi tegang. Kepala licin belum lagi menampakkan diri. Kepala itu masih lagi bersembunyi dalam kelongsong kulup. Batang suami kawanku itu hitam legam macam butuh negro yang aku lihat dalam vcd porno.

“Noorin, lihatlah. You teringin nak lihat penis tak bersunat.”

Lucy bangun dan terus rapat pada Mr Rakesh, sambil tangan Lucy mengurut kemaluan Mr Rakesh. Jelas terlihat kulit kulup meluncur membuka dan menutup kepala licin. Bila dilurut-lurut begitu batang kemaluan Mr. Rakesh kelihatan makin mengembang dan makin besar. Aku rasa besarnya menyamai botol air mineral 500cc. Agak khayal aku melihatnya. Maklumlah sebelum ini aku cuma melihat kepunyaan suamiku sahaja. Batang pelir suamiku kecil dan pendek sahaja.


“Darling, Noorin nak cuba penis you yang tak bersunat,” Lucy melirik ke arah suaminya.

“Okey, no problem.” Jawab Mr. Rakesh lembut.

Bila dibuat urutan begitu, bertambah besar dan panjang kemaluannya. Lucy mencium pipi Mr. Rakesh dan juga dia tunduk dan menjilat kemaluan suaminya didepan aku. Lepas itu, ditariknya badan Mr. Rakesh sambil memegang kemaluan Mr. Rakesh dan dibawanya menghampiriku.

”Noorin you boleh cuba pegang, cubalah,” kata Lucy.

Aku sedikit ragu-ragu. Aku hanya memerhatikan saja. Ada debaran dalam hatiku. Jantungku berdetak kencang. Antara mahu dan malu aku hanya menjadi pemerhati.

“Peganglah, kan you teringin nak melihat penis tak bersunat,” Lucy menggalakkanku.

Dia memegang batang hitam yang terpacak antara dua paha suaminya. Amat kontras antara kulit tangan Lucy yang putih dengan batang kemaluan suaminya yang hitam legam.

“Noorin, tengok. Inilah foreskin. Lelaki tak sunat saja ada kulit ni,” Lucy memegang kulit kulup di hujung kepala pelir suaminya dan menunjukkan kepadaku.

Aku melihat saja tindakan Lucy melurut-lurut batang pelir Mr. Rakesh sehingga kepala hitam yang mengkilat itu terbuka dan tertutup kulup. Terlihat kulit kulup itu agak tebal.

“Peganglah. Kelmarin you kata penis tak sunat bentuknya cute,” Lucy masih bersuara.

Aku macam terpaku dan kelu. Tanpa aku sedari tanganku telah memegang kemaluan Mr. Rakesh dan terus mengurut kemaluannya. Lucy hanya memerhatikan dengan senyuman. Bila aku urut kemaluannya aku rasa kemaluannya itu bertambah tegang dan besar, macam tangan budak kecil aku rasa. Mulanya terasa geli memegang batang hitam berurat itu. Urat-uratnya sungguh besar melingkari batang berotot itu seperti cacing berlingkar di bawah kulit gelap.

Aku rasa teruja kerana pertama kali melihat batang pelir lelaki dewasa yang tak bersunat. Kulit kulup yang menutup sebahagian kepala yang hitam berkilat agak tebal. Aku membelek-belek batang kekar tersebut dari hujung ke pangkal, dari atas ke bawah. Aku gerak-gerakkan tanganku dan kulit kulup itu ikut sama bergerak. Sebentar membuka dan sebentar menutup kepala licin. Aku memerhati dengan perasaan penasaran dan di benakku mengatakan bahawa beginilah rupanya kemaluan lelaki dewasa yang tak berkhatan.

“Ciumlah, sedap baunya. You pernah tanya I macam mana bau kepala penis tak sunat,” Lucy masih memberi galakan kepadaku.

Aku masih duduk di sofa sementara Mr. Rakesh berdiri betul-betul di hadapanku. Kepala pelir hitam legam separuh terloceh itu hanya beberapa centimeter di hadapan mukaku. Ragu-ragu aku menarik kedua paha Mr. Rakesh rapat kepadaku dan kepala licin berlubang kecil menempel di hidungku. Aku mula menyedut bau kepala pelir Mr. Rakesh. Aku tarik nafas bersama aroma pelir suami rakanku menyerbu lubang hidungku. Baunya merangsang nafsuku. Aku kemudian menolak kulit kulup ke belakang hingga seluruh kepala licin terloceh. Aku hidu bau kepala licin tersebut. Segar baunya dan masih terhidu bau sabun. Bau kepala licin yang segar itu menambahkan ghairah dan membangkitkan nafsuku.

Lepas itu Lucy menyuruhku mengulum batang yang sedang aku cium. Aku seperti terkena pukau dan terus saja aku mengikut kehendak Lucy. Mula-mula aku mengulum bahagian kepalanya saja. Aku memainkan kulupnya yang tebal dengan lidahku. Kutarik kulup ke hujung, membuat kepala butuhnya tertutup kulupnya dan segera kukulum, kumainkan kulupnya dengan lidahku dan kuselitkan lidahku ke dalam kulupnya sambil lidahku berputar masuk di antara kulup dan kepala pelirnya. Enak rasanya. Aku sedikit kecewa kerana permainanku hanya sebentar sahaja, sebab dengan cepatnya batang pelir Mr. Rakesh makin membengkak dan membesar menyebabkan kulup secara automatik tersingkap ke belakang.

“Suck it baby, I like it,” Mr. Rakesh bersuara sambil badannya terasa bergetar.

Mr. Rakesh aku lihat mula menggeliat dan berdesis menahan kenikmatan bila lidahku berlegar menari-nari di kepala pelirnya yang licin. Kemudian sedikit demi sedikit aku memasukkan lebih dalam. Tak termasuk semuanya yang boleh aku kulum. Tersumbat padat mulut aku bila aku cuba mengulum seluruhnya. Waktu itu aku sudah terlupa siapa aku. Aku asyik mengulum dan menghisap dengan penuh selera kemaluan Mr. Rakesh, suami kawan baikku. Malah kawan baikku itu sedang memerhati aksiku yang mengghiarahkan itu sambil tersenyum-senyum.

Kemudian Mr. Rakesh tarik tangan aku sehingga aku berdiri. Mr. Rakesh memeluk aku dan mencium pipiku.Sambil dia berbuat demikian aku terasa kemaluannya berlanggar dengan tubuhku.Aku benar-benar bernafsu dan layu bila dicium bertubi-tubi. Pada ketika Mr. Rakesh cium aku, Lucy telah membuka pakaianku satu persatu. Bila tubuh aku sudah bertelanjang bulat saperti Mr Rakesh, Lucy menarik aku dan dibaringkan aku di atas katil. Mr. Rakesh ikut sama dan dia terus meraba tetek aku, menjilat tubuhku dan terus menjilat kemaluanku yang sabelum ini hanya disentuh oleh suamiku seorang saja. Aku terus khayal dan lupa segala-galanya. Mr. Rakesh telah membuai aku dalam mimpi indah.

Mungkin dalam khayalan dan keseronokan yang diberi oleh Mr. Rakesh padaku, aku menjadi tidak kisah dengan apa yang dilakukan mereka berdua kepadaku. Sampailah ketikanya Mr. Rakesh menempelkan kemaluan besarnya pada lurah kemaluanku. Dengan perlahan dan mantap dia menekan kepala pelirnya ke dalam kemaluanku yang sempit. Terasa sendat dan padat batang Mr. Rakesh tapi atas kepakaran Mr. Rakesh dia dapat memasukkan keseluruhan batang besar dan panjang itu ke dalam kemaluanku. Penuh rasanya kemaluanku bila disumbat oleh kemaluan Mr. Rakesh. Maka terjadilah persetubuhan pertama antara aku dengan lelaki lain yang bukan suami aku pada malam itu.

Mr. Rakesh memang lelaki sejati. Dia cukup pandai melakukan gerakan sorong tarik yang amat mengasyikan. Mr Rakesh juga terampil melayan tubuhku sehingga aku terus dibuai dalam khayalan indah. Bukan sekadar Mr. Rakesh saja menikmati tubuhku tapi juga Lucy. Rupanya Lucy adalah jenis bisexsual. Kali pertama juga aku melakukan dengan seorang wanita. Berbagai cara mereka lakukan padaku pada malam itu. Mr. Rakesh melayan kemaluanku sementara Lucy melayan tetekku yang padat mengkal. Kesemuanya aku terima dengan sukarela.

Gerakan dayungan yang lazat ditambah dengan ramasan dan kuluman Lucy pada tetekku membuatkan aku menggelupur nikmat. Berkali-kali aku mengalami orgasme pada malam itu. Klimaks demi klimaks membuat aku terasa sungguh lesu tapi Mr. Rakesh tetap gagah menghayun batang besarnya itu.

Melihat aku yang kelesuan, Mr. Rakesh mula beralih kepada Lucy, isterinya. Sekarang terjadilah perjuangan threesome. Mr. Rakesh mendayung Lucy sementara Lucy menjilat kemalauan dan kelentitku. Terlonjak-lonjak badanku menerima belaian lidah Lucy yang kasar tersebut. Aku mengerang dan menjerit nikmat. Belum pernah aku merasai kelazatan seperti ini.

Mr. Rakesh cukup bertenaga sekali. Bukan sekadar aku saja disetubuhinya tapi juga Lucy dan dia masih mampu bertahan. Benar kata Lucy, dia seorang tak terdaya melayan Mr Rakesh. Malah dengan melayan kami berdua pun Mr. Rakesh masih gagah. Terhinggut-hinggut badan Lucy dihempat oleh badan Mr. Rakesh yang besar. Aku lihat hayunannya makin laju dan Lucy menjerit-jerit nikmat. Apabila Lucy telah terkapar lesu, Aku dengar Mr. Rakesh bersuara.

“Darling, I dah nak keluar. Dalam you atau dalam Noorin?” Mr. Rakesh bertanya.

“Dalam Noorin, dia nak rasa pancutan you.”

Mr. Rakesh mencabut batang hitamnya yang berlendir. Kepala bulatnya kelihatan sungguh gagah dan garang. Terpacak menghala ke arahku. Aku membuka pahaku dan mengangkang luas bagi memudahkan tindakan Mr. Rakesh. Dia mencelapakku dan menghalakan kepala garangnya itu. Sekali tekan batang berlendir meluncur masuk ke dalam lubang buritku. Sungguhpun sudah licin tapi aku masih terasa besarnya batang itu. Terasa penuh dan sendat lubangku terisi dengan batang hitam dan berurat kepunyaan suami kawanku sendiri.

Mr. Rakesh menghayun batang pelirnya ke dalam lubang buritku. Mula-mula pelan kemudian laju dan bertambah laju. Tiga minit saja aku kembali klimaks dan badanku mengejang. Bagaikan terkena arus elektrik badanku tersentak-sentak. Mr. Rakesh juga pada waktu itu sudah sampai ke garis penamat. Dengan satu hentakan kuat ke celah kelangkangku aku terasa satu pancutan kuat menerpa pangkal rahimku. Mani Mr. Rakesh sungguh hangat dan amat banyak menyirami rahimku yang sedang subur. Mr. Rakesh mengerang kuat bila benih-benihnya meluncur keluar menuju laang suburku. Terbeliak mataku menerima semburan nikmat tersebut. Aku benar-benar puas.

“Macam mana Noorin, you puas?” tanya Lucy bila melihat aku terkulai lesu.

“Aku benar-benar puas. Belum pernah aku menikmatinya seperti ini. Suamiku kurang handal,” aku terus terang mengaku walaupun terpaksa memperlekeh suami sendiri.

“You suka penis tak sunat?” tanya Lucy lagi.

“I really like it. Kalau boleh I nak lagi.” Tanpa rasa malu aku menjawab.

“Macam mana darling, you suka Noorin?” tanya Lucy kepada suaminya.

“I love Noorin, lubangnya sempit dan dia pandai kemut. Dia juga pandai blowjob, I like itu very much,” jawab Mr. Rakesh sambil tersenyum kepadaku.

Hari itu aku, Lucy dan Mr. Rakesh benar-benar menikmati hubungan kelamin yang sungguh mempesonakan. Kami bagaikan Malaysia sejati, melayu, cina dan india saling memberi dan menerima kenikmatan sebenar

No comments:

Post a Comment