Thursday, 20 October 2011

PEMANDU BARU

Aku adalah seorang peniaga restoran. Manakala suamiku seorang ahli perniagaan yang sering berulang alik ke Kuala Lumpur.Ali, suamiku mempunyai pemandu baru, Rais yang berusia 22 tahun.

Oleh kerana dia bukan orang pekan kami maka dia tumpang tidur di bilik belakang di pejabat suamiku yang terletak di atas restoranku. Restoranku memang restoran yang dibuka 24 jam. Aku mempunyai ramai pekerja yang dibahagi kepada tiga shift. Dari jam 8 pagi hingga 4 petang, anak pertamaku,Laila yang menjaga restoran. Dari jam 4 petang hingga 12 malam,anak keduaku, Ramlan pula yang menjaga restoran manakala 12 malam hingga 8 pagi, anak ketigaku, Ramli yang menjaga restoran.

Oleh kerana aku boring di rumah biasanya setiap malam aku pergi ke restoran sekejap melihat pekerja-pekerjaku beroperasi. Ketika kusampai di restoran pada jam 8 malam itu kulihat Rais sedang makan. Sebagai pemandu suami, dia makan free di restoran itu.

Sebelah malam jika suamiku keluar dia tak guna pemandu. Sebalikya dia memandu sendiri bertemu dengan kawan-kawan politiknya. Selepas sembang politik, jam 2 pagi baru dia balik ke rumah. Aku biasanya jam 11 malam sudah balik ke ruamh tidur kerana pagi esoknya aku kena bangun awal untuk pergi ke pasar pula.

Aku join meja Rais dan turut makan dan minum bersamanya.

"Asal mana Rais," tanyaku
"Saya berasal dari Muar,Puan" jawab Rais.
"Jangan panggil Puan. Panggil kak aja," kataku.
"Rais ada facebook?" tanyaku
"Ada. Kenapa kak?"tanya Rais
"U tolong buat facebook untuk kakak boleh? Nanti lepas makan u balik ke ofis, u buka komputer dan u buat e mail untuk kakak. lepas tu buat facebook untuk kakak ya?'kataku.

"okay," kata Rais dan terus balik ke ofis suamiku.

15 minit kemudian aku pun naik ke ofis di atas restoranku. Aku ada kunci ofis dan bila kubuka pintu ofis kudapati Rais sudah berada di meja kerani yang ada komputer di atas meja. Aku duduk di meja sebelah yang ada desktop juga.

"Saya dah reka e mail kakak dan dah buka facebook untuk kakak,kakak add saya dan terus boleh chatting dengan saya," kata Rais yang sudah bersedia dengan facebooknya di meja sebelah.

Facebookku belum ada gambar kerana aku tak mahu anak-anakku tahu aku ada facebook. Maka aku chatting dengan Rais yang ada di meja sebelah.

"Hai. Buat apa tu?" kata Rais
"Buka facebooklah," jawabku.
"Siapa lelaki bertuah yang membuka dara facebook kakak?' tanya Rais.
"U lah. Buka dara facebook buat apa, kalau buka dara perempuan ok juga?"kataku bercanda.
"kakak masih ada dara ke?Hahaha" tawa Rais.
"Kakak minum jamu. Kalah anak dara.Hahaha",jawabku
"Sedapnya kalau dapat rasa,Hahaha," kata Rais.
"Gatalnya," kataku sambil mencubit pahanya.
"Aduh sakitnya," jawab Rais ketawa.

"Rais, i nak mandi kejap boleh. Panas sangatlah malam ini. I pinjam tuala u," kataku. Rais ke bilik belakang untuk ambil tualanya. Aku ikut ke bilik belakang yang menjadi bilik tidurnya. Dalam bilik itu ada tilam dan bantal serta almari kain.

"U ada panau tak? nanti i pakai tuala u, berjangkit dengan i," kataku.
"Tak adalah," jawab Rais.
"U buka baju u," arahku. Rais membuka t shirtnya dan menunjukkan tubuhnya yang sasa. Aku membelek di hadapan dan belakang tubuhnya. sah tak ada panau.

Aku terus mencapai tualanya dan membuka baju dan kainku di hadapan Rais yang duduk di atas tilamnya.Aku terus berkemban dengan tuala yang singkat itu. rais menelan air liur melihat betapa putihnya kulitku.

"U tunggu i di sini. I takut sorang masuk bilik air. U tak payah main facebook lagilah," kataku. Rais diam membisu menerima arahanku. Aku terus masuk ke bilik air di sebelah bilik Rais.

Lima belas minit kemudian aku masuk ke bilik, kulihat Rais yang tidak berbaju itu berbaring di atas tilam.

"U dah mandi?" tanyaku.
"belum lagi" jawab Rais.
"Ambil tuala ini," kataku.

"Tak apalah kak. Saya pakai kain pelikat buat kesat tubuh saya, " kata Rais mencapai kain pelikatnya dan terus ke bilik mandi. Aku lihat di meja depan cermin ada odorono, bedak dan minyak wangi Rais. Aku pakainya dan aku masih berkemban dengan tuala sementara menunggu air kering di tubuhku.

Lima belas minit kemudian Rais sudah mandi dan dia memakai kain pelikat sahaja tanpa baju. Aku duduk di atas tilam sambil membelek majalah Mangga yang ada di situ. Rais turut memakai minyak wangi,odorono dan bedak.

Masa Rais menyikat rambutnya di hapan cermin aku memeluknya dari belakang.

"Besarnya tubuh u," kataku sambil memeluk erat tubuhnya yang sasa.
"Jangan kak nanti tuan tahu," kata Rais.
"Tuan dah lama keluar jumpa kawan-kawan politiknya," jawabku.
Rais memalingkan tubuhnya dan aku raba seluruh tubunnya.
"U ahli sukan ke?" tanyaku

"saya selalu pergi gym angkat berat," jawab rais.
"patutlah tubuh u sasa," kataku.

Rais lebih tinggi dariku dan aku terus mengangkat kakiku supaya dapat mencium bibirnya. Lama bibir kami bertautan. Rais sudah tidak tahan lagi terus meramas tetekku. Kami terus berbaring di atas tilam.

Rais memghisap tetekku dan akhirnya dia menjilat nonokku. aku tak lupa menghisap kotenya yang pajang dan keras itu. Teruna Rais kuragut malam itu. Bila kotenya meneroka lubang nonokku dia terkejut kerana lubangku sempit mengalahkan lubang anak dara sedangkan aku sudah ada anak lima. Sebagai perempuan kita kena jaga nonok kita dengan selalu minum jamu. Kami pun main pada malam itu sebanyak dua  kali. Suamiku ada penyakit kencing manis. Maka kotenya lembik. Maka aku puas bermain dengan Rais yang sebaya dengan anakku.

Tepat jam 11 malam aku turun ke restoran melihat pekerjaku beroperasi. Lima belas minit kemudian aku balik ke rumah tidur dalam kepenatan sesudah makan pucuk muda.

No comments:

Post a Comment