Tuesday, 25 October 2011

LELAKI SIMPANAN

“You kena bertanggung jawab, Man.”

Petang itu Liza datang kepadaku sambil menangis. Aku kebingungan, tidak faham apa yang dituturkan oleh Liza. Melihat air matanya yang mengalir di pipi aku menjadi cemas.

“Tanggungjawab apa tu, I tak faham.”

“You yang enak, I yang susah.”

Aku makin tidak faham. Apa yang enak apa yang susah. Liza membuat aku keliru dan bingung. Cakap-cakapnya langsung aku tak mengerti. Tangisannya masih bersisa, aku bertambah risau.

“Okey Liza, you cakap pelan-pelan bagi I faham.”

“I dah terlambat dua minggu.”

Aku keliru. Terlambat dua minggu. Aku lihat tiap pagi Liza datang awal, tidak pernah terlambat. Jangankan dua minggu, satu hati pun dia tidak pernah terlambat ke tempat kerja. Aku tidak pernah melihat ketikan warna merah pada punch cardnya.

“Inilah lelaki, tak pernah ambil tahu masalah orang perempuan.”

Aku menggaru kepalaku yang tidak gatal. Apa pula masalah Liza kali ni. Selama ni aku tak pernah pula melihat Liza menghadapi masalah. Dia sentiasa ceria dan mudah tersenyum. Sifat-sifat inilah yang membuat aku terpikat dengan Liza. Berwajah cantik dengan senyuman yang menarik membuat semua lelaki ingin mendekatinya. Nasib aku baik dan aku bertuah kerana aku diterima menjadi kekasihnya.

“You jangan buat-buat bodoh, lakonan you tu tak menjadi.”

Liza makin marah, kalau tadi dia terisak-isak menangis tapi sekarang mukanya berubah. Dia merenungku dengan pandangan garang bagaikan singa. Matanya bulat melotot ke arahku. Aku ni manalah ada bakat berlakon dan sekarang dia menuduh aku berlakon di hadapannya.

“Benar Liza, I tak faham. I tak berlakon.”

“I dah terlambat period dua minggu. Itu tandanya I mengandung. Ini semua kerja you.”

“Mengandung?”

“Yalah, I mengandung. Semua ni hasil perbuatan you. You kena tanggungjawab.”

“Ini semua kerja kita bersama, kenapa you kata kerja I sorang.”

Kata-kataku macam orang bodoh itu membuat Liza makin menyinga. Dia menumbuk-numbuk dadaku bertalu-talu. Aku tak sempat nak menepis tumbukan-tumbukannya itu. Bukanlah sakit tumbukannya itu tapi aku malu juga takut dilihat orang.

“Okey, okey I bertanggungjawab. Mari kita berbincang, you nak I buat apa?”

“You kena kawin dengan I sebelum perut I membesar.”

Kahwin! Perkataan itu bagaikan petir menerjah kepalaku. Dentumannya bagaikan guruh memukul telingaku. Selama ni aku tak pernah memikirkan hal kahwin. Aku yang baru saja bekerja tak pernah terlintas difikiran untuk berkahwin dalam masa terdekat. Selama ini pun kami tak pernah berbincang hal kahwin. Aku dah Liza hanya berkawan sebagai kekasih dan sejujurnya aku dan Liza telah terlanjur beberapa kali. Betullah kata orang-orang tua, bila dua orang berlainan jenis berada di tempat sunyi maka orang ketiga adalah iblis. Kami tergoda dengan hasutan iblis dan kami terbabas.

“Tak ada cara lain ke selain berkahwin?” Aku bertanya Liza macam orang bodoh.

“Kenapa, you nak buang I. You tak mahu berkahwin dengan I?” Liza menjegil ke arahku.

“I suka you, I ingin jadikan you permaisuri hidup I.”

“Jadi kenapa you tak mau kawin?”

“Sekarang ni I tak ada bajet. I tak ada simpanan.”

“Jadi you nak tengok perut I ni membesar, mengandung anak tak ada bapa?”

“Boleh tak you gugurkan kandungan tu?” Aku bertanya macam orang tak bertanggungjawab.

“Boleh, you kena settelkan bilnya. Kosnya lima ribu.”

Lima ribu ringgit? Banyaknya. Sekarang ni lima ratus pun tak ada dalam akaun aku. Di mana aku nak dapatkan lima ribu dalam masa singkat. Jika dibiarkan berlama-lama perut Liza akan memboyot dan risikonya besar jika gugurkan kandungan pada peringkat lewat. Silap-silap nyawa Liza akan melayang.

Pening rasanya memikirkan wang lima ribu ringgit. Kawan-kawanku pun rasanya senasib denganku. Kerjaku sebagai penolong akauntan dengan kelulusan diploma berapa banyaklah upahnya. Dengan pendapatan tak sampai dua ribu tak mampu aku nak menabung. Bayar ansuran kereta, sewa rumah dan belanja harian lainnya selalunya tak berbaki bila akhir bulan. Kawan-kawanku pun samalah nasibnya dengan aku.

Dalam aku termenung-termenung memikirkan hal kewanganku, tiba-tiba ada seorang rakan sekerja yang memberiku idea. Terkejut sungguh aku mendengar ideanya. Dia menyuruhku cuba berjumpa dengan akauntan syarikat. Anak dara tua itu loaded, gaji besar, anak bongsu tauke syarikat tempat aku bekerja. Datang kerja dengan pakaian berjenama dan memandu kereta BMW mewah, tentunya wang lima ribu baginya macam lima ringgit saja.

“Man, dia tak bagi begitu saja. Ada syarat-syaratnya.” Kawanku yang bernama Jo mengakhiri bualan.

Syarat-syaratnya itulah yang mengejutkan aku. Membuat aku berfikir berkali-kali. Fikiranku berbelah bagi, menerima atau menolak. Jika aku menerima aku perlu menunaikan syarat-syaratnya, jika aku menolak aku akan membebankan Liza dengan masalah kandungannya. Sebagai lelaki aku tidak boleh membiarkan Liza menanggung beban seorang diri. Malah beban yang ditanggungnya pun adalah kerana perbuatanku.

Akhirnya aku pasrah saja pada nasib. Untung sabut timbul, untung batu matilah aku. Besoknya pagi-pagi lagi aku menunggu ketibaan Miss Chin. Aku berpakaian kemas dan rambutku aku sisir rapi. Aku ingin kelihatan macho sebagai lelaki sejati. Melihat saja kelibatnya aku tersenyum mesra padanya. Aku perlu bersikap sebagai seorang pekerja yang baik bagi menambat hati ketuaku itu.


Miss Chin berlenggang macam seorang peragawati di pentas catwalk. Dengan pakain ketat Miss Chin kelihatan sungguh seksi. Sungguhpun dia ardartu berusia lebih 30 tahun tapi Miss Chin tidak dimamah usia. Sekali pandang wajahnya seperti gadis 25 tahun.

Bila dia lalu di depan mejaku, aku berdiri. Dia tahu aku ingin bercakap sesuatu, lalu dia memandang aku.

"Ada apa Man?" Miss Chin bersuara lembut dalam bahasa melayu yang sungguh fasih.


"Boleh saya berjumpa dengan miss sekejap?"

"Boleh, mari ke bilik saya."

Dengan hati penuh debaran, aku mengikut Miss Chin ke biliknya. Harum minyak wangi yang dipakainya menerpa lubang hidungku. Hari masih awal jadi pekerja yang lain belum datang. Aku risau juga nanti diperli oleh mereka.

"Ada apa Azman?" tanyanya sebaik saja dia duduk di kerusi empuk meja kerjanya.

Aku masih berdiri terpacak di hadapannya. Aku masih ragu-ragu memberitahu masalahku. Aku terkial-kial mencari ayat bagi memulakan bicara. Miss Chin memandang mataku dengan seribu pertanyaan. Aku menelan liur beberapa kali.

"Saya ingin nak pinjam duit sikit pasal saya tengah sesak sekarang."

Aku mula bersuara antara dengar dengan tidak. Lega rasanya dapat meluahkan masalah yang terbuku dalam hatiku. Harap-harap Miss Chin akan menunaikan hajatku.

"Siapa yang cadangkan awak berjumpa saya?" tanyanya.

Ini membuat aku serba salah. Dia merenung tajam. Perasaan bimbang mula menjalari tubuhku. Peluh dingin mula membasahi wajahku. Kalau Miss Chin menolak permintaanku maka Liza akan menghadapi masaalah yang amat berat. Aku merenung Miss Chin dengan penuh harap.

"Tentu Jo, bukan?" Tiba-tiba dia ketawa kecil. Tanpa sedar aku mengangguk tanpa bersuara.

"Kalau begitu awak tentu sudah tahu syarat-syaratnya, kan?" tanyanya lagi.

"Saya tahu Miss Chin," aku mengiyakan. Perasaan seram sejuk menyerang seluruh tubuhku.

"Azman, mari dekat saya."


Aku bergerak rapat ke arahnya. Miss Chin menarik tanganku, hingga akhirnya aku berdiri bersandar di mejanya dan mukanya menghadap kelangkangku.

"Man, awak pernah main perempuan?" tanyanya.


Aku menggelengkan kepala. Aku tak mahu kisahku terbongkar. Di layar mindaku terbayang aku berasmara dengan Liza.

"Jangan bohong, saya tahu hubungan awak dengan Liza. Awak jangan kelentong saya.”.

Aku menelan liur beberapa kali. Tekakku terasa kering. Tembelang aku sudah diketahui Miss Chin. Hubunganku dengan penyambut tetamu di syarikat itu tak boleh aku sembunyi lagi. Aku ingatkan hubungan kami tidak ada yang tahu.

"Jangan bimbang. Saya tak marah. Itu hak awak berdua. Berapa umur awak sekarang?""


"Dua puluh lima, Miss Chin." kataku.

"Tentu sudah matang zuriat awak. Baguslah. Kenapa tak kawin saja dengan Liza? Dia baik, lihat, dia sanggup serahkan dirinya pada awak."

Aku terdiam. Tekakku makin kering. Wajahku pucat, rasanya tiada darah yang mengalir di kulit mukaku. Aku sungguh hairan, macam mana Miss Chin tahu Liza menyerah kepadaku. Mungkinkah Miss Chin hanya serkap jarang. Atau Liza telah menceritakan kepada Miss Chin. Rahsia ini hanya antara aku dan Liza. Rasanya selain kami berdua tiada orang lain yang tahu.

"Tak apalah Man. Hari ini saya ingin rasakan apa yang Liza rasakan."


Miss Chin meraba-raba pahaku. Perlahan-lahan dia menarik zip seluarku. Kemudian menarik batangku keluar. Terasa lembut tangannya bila dia memegang batang pelirku.

"Patutlah Liza sukakan awak, barang awak sungguh hebat. Jauh lebih hebat dari batang Jo," katanya sambil tersenyum.


Sambil itu, dia melurut-lurut batangku yang makin tegang dan keras merasai kulit tangannya yang halus.
Aduhai, pandainya dia melurut. Macam nak terus terpancut di situ juga rasanya. Mujurlah aku ada pengalaman dengan Liza jadi mampulah aku mengawal perasaan.

“Garang burung awak ni. Tersentuh sikit saja sudah melawan.”

Miss Chin masih meramas batang aku yang sudah terpacak di hadapannya. Kemudian dia menghidu batangku beberapa saat dan diakhiri dengan menjilat lembut kepala pelirku yang telah mengembang.

“Okey awak lulus ujian. Ini kad saya, nanti malam pukul lapan datang rumah saya. Berapa awak mau?”

“Lima ribu Miss Chin.”

“Saya bagi awak sepuluh ribu. Awak kena layan saya satu bulan.”

Aku terkejut dengan permintaan Miss Chin. Sepuluh ribu memang banyak. Masalah Liza akan dapat diselesaikan segera. Nampaknya aku tak ada pilihan lain. Aku mengangguk lemah.

“Awak pakai semula seluar awak dan sambung kerja. Pagi ini saya ada mesyuarat, nanti kita jumpa pukul lapan di kondo saya.”

“Baik Miss Chin.”

Aku mengemaskan semula seluarku. Susah juga memasukkan batang pelirku yang telah terpacak keras itu ke dalam seluar. Miss Chin hanya tersenyum melihat aku bersusah payah memasukkan batangku ke dalam seluar.

Petang itu aku mandi bersih-bersih. Aku sabun seluruh badanku. Aku trim segala rambut yang tumbuh di badanku. Aku cuci bersih-bersih batang pelirku kerana mengikut kata Jo Miss Chin amat suka melakukan blowjob. Selepas mandi aku berpakaian bersih dan bertolak ke alamat Miss Chin. Dari luar bangunan kondo tersebut kelihatan mewah dan ada pengawal di hadapannya. Selepas diberi kebenaran aku menuju ke alamat yang tertera di name card yang diberikan oleh Miss Chin.

Aku menekan bell. Beberapa saat kemudian Miss Chin membuka pintu dan mempersila aku masuk. Aku lihat Miss Chin hanya memakai baju tidur nipis warna putih. Jelas terbayang yang Miss Chin tidak memakai bra dan coli. Bau harum membelai lubang hidungku.

Aku diajak terus masuk ke dalam bilik tidurnya. Kami sama-sama tahu peranan kami masing-masing. Aku lihat bilik tidur Miss Chin memang besar dan cantik. Katil di tengah kamar tidur juga besar dan bertilam tebal dan pastinya amat empuk.

Miss Chin menolak lembut badanku hingga aku terbaring telentang di atas tilam empuk. Dengan pantas badannya menindih badanku dan bibirnya mula memagut bibirku. Keharuman parfum yang dipakai Miss Chin merangsang kelelakianku. Aku mula membalas melumat bibir segar ketuaku tersebut. Kami berpelukan melepaskan rindu masing-masing. Sambil mencium bibir dan mukaku, tangannya mula meraba dadaku dan butang bajuku di lepas satu persatu.

Tangan Miss Chin makin ke bawah. Benjolah di celah pahaku diramas-ramas. Aku terasa enak bila kemaluanku diramas-ramas si amoi. Walaupun batang zakarku masih terbungkus celana namum gerakan-gerakan tangan Miss Chin memberi rangsangan dan sensasi enak. Batang zakar itu makin mengeras dan meronta-ronta ingin bebas.

Mungkin kerana dipengaruhi nafsu maka masing-masing pantas saja melepaskan pakaian yang melekat di badan. Miss Chin melihat aku yang telah telanjang dengan penuh kekaguman. Tubuhku yang kekar berdada bidang dengan batang zakar yang terpacak keras amat mempesona Miss Chin. Sementara aku juga kagum dengan lekuk-lekuk badan Miss Chin yang indah. Tetek berkembar sederhana besar itu kelihatan padat dan kencang. Dan yang paling mempesona ialah bulu-bulu hitam yang dipangkas pendek menghiasi tundun yang membengkak. Bulu-bulu hitam itu amat kontras dengan warna kulit Miss Chin yang putih bersih.

Miss Chin mendekatiku dan merangkulku erat. Bibir kami kembali bertaup. Tangan masing-masing meraba tubuh antara satu sama lain. Kami bergomolan dan kedua tubuh kami terbaring di katil. Aku tak sabar menunggu lama-lama. Wajahku diarahkan ke paha Miss Chin. Pantas aku membuka paha Miss Chin lalu membenamkan kepalaku di situ sehingga kelangkang Miss Chin tepat menghadap ke mukaku. Aroma vagina Miss Chin aku hidu dan aku sedut dalam-dalam. Aku menjadi gila dengan bau vagina wanita cina yang sungguh enak. Aku agak Miss Chin telah membasuh bersih-bersih lubang vaginanya sebelum aku sampai tadi.

Aku mula menggerakkan lidahku menjilat kelentit Miss Chin. Sekali sekala lidahku meluncur ke dalam lubang vagina dan menjilat dinding vagina yang mula basah. Lidahku menari-nari di kelentitnya hingga Miss Chin terlonjak-lonjak kerana geli. Suara-suara erangan kecil mula kedengaran keluar dari mulutnya yang mungil.

Tanganku bergerak ke atas melalui perut nipis dan menemui buah dada Miss Chin yang sangat kenyal. Jari-jariku yang besar bermain-main dengan memicit-micit pangkal buah dada dan menggentel puting tetek hingga benda itu terasa makin mengeras. Miss Chin meronta-ronta kegelian.

Miss Chin tidak tinggal diam. Tangannya meraih tongkat sakti kepunyaanku yang sedang terpacak keras sejak tadi. Digenggam dan digoyang batang berurat itu. Miss Chin geram dengan kepala bulat berlekuk kepunyaan. Perlahan-lahan dijilatnya kepala bulat. Digerakkan lidahnya menjalari setiap pelusuk batang itu, buah pelirnya yang berkedut-kedut disedut-sedut. Gerakan mulut kembali ke hujung zakar, dijilat dan dikulum. Miss Chin membuka mulutnya lebar-lebar bagi menampung batang zakar yang besar dan panjang. Dikulum dan dihisap. Aku rasa sungguh sedap permaian mulut si amoi.


“I suka penis bersunat, I suka penis you.” Terdengar Miss Chin bersuara.

“Yang tak sunat miss tak suka ke?” aku sengaja menyoal.

“Penis tak sunat amat sensitif, cepat keluar air bila dihisap.” Miss Chin menjawab pertanyaanku.

Miss Chin seronok menjilat dan mengulum zakarku. Dia berlama-lama melayan batangku yang terpacak berdenyut-denyut. Memang betul kata Jo, Miss Chin memang gemar mengulum dan menjilat batang pelir. Butuhku dihisap dan dijilat oleh Miss Chin keluar masuk lubang mulutnya yang suam. Sementara aku terus menjilat kelentit Miss Chin yang agak besar dan menonjol. Kelentit Miss Chin sekarang menjadi sasaran mulutku. Buntut Miss Chin terangkat-angkat bila lidahku berlegar-legar di kelentitnya. Kelentit cina yang tak potong itu sungguh enak bila disedut-sedut. Betul kata Jo, kelentit Miss Chin sungguh besar dan panjang.

Makin lama aku layan kelentitnya Miss Chin makin mengerang kuat. Dia mengeliat dan menggelupur keenakan. Cairan hangat membuak-buak keluar dari rongga buritnya. Sampai satu ketika dia mengepit kuat kepalaku dan dia mengejang dan pahanya terketar-ketar. Cairan panas makin banyak keluar menyiram mukaku. Beberapa saat kemudian Miss Chin terkapar lesu lemah longlai. Aku faham yang Miss Chin telah mengalami orgasme.


Perlawanan Miss Chin mula mengendur tapi pelirku masih berada dalam mulutnya. Aku menggerakkan pelirku maju mundur dalam mulutnya bila hisapannya tidak sehebat tadi. Mungkin kasihan kepadaku yang masih belum mencapai puncak, Miss Chin kembali menghisap dengan kuatnya. Aku terketar-ketar kerana sedap.

“Miss Chin, I dah tak tahan, I dah nak keluar.”

“Pancut dalam mulut I, I suka mani lelaki.”

Beberapa saat kemudian maniku terpancut keluar dalam mulut suam wanita cina ketuaku. Dia menyedut dengan lahapnya maniku dan menjilat kepala pelirku hingga kering licin. Terasa ngilu bila lidahnya berlegar-legar di lubang kencing.

“I suka mani you, lemak berkrim. Mani lelaki adalah ubat awet muda bagi wanita.”

Aku tak tahu dari mana Miss Chin dapat petua ini. Benar atau tidak aku tidak pasti. Tapi Miss Chin memang kelihatan muda dan segar bugar, apakah kerana kesan mani lelaki atau kesan benda lain. Yang pasti sekali lagi kata-kata Jo memang benar. Miss Chin suka minum mani lelaki.

Aku dan Miss Chin terkapar lesu di atas katil. Aku letih dan Miss Chin juga letih. Letih yang lazat dan enak. Aku berbaring di sini Miss Chin. Aku peluk tubuhnya yang telanjang itu. Aku cium leher dan mukanya. Aku cium rambut dan telinganya. Aku suka bau badan Miss Chin yang segar. Baunya amat mengkhayalkan. Sambil menghidu aroma badan Miss Chin tangan aku membelai tetek kembarnya itu. Teteknya itu sederhana saja besarnya tapi masih pejal. Kekenyalannya menyamai kepunyaan Liza yang masih muda.

Miss Chin ikut memeluk tubuhku. Dadaku yang dihiasi bulu diusap-usapnya. Puas membelai dadaku dia lanjutkan membelai batang pelirku yang terlentok lembik. Telurku yang berkedut-kedut itu diramas-ramas manja. Batangku dilurut-lurut dan kepala pelirku diraba dengan jari-jarinya yang runcing. Geli, enak, lazat semuanya aku rasa. Tak semena-mena batang pelirku kembali mengeras bila dibelai mesra oleh Miss Chin.

“Hebatlah you ni Azman, sekejap saja penis you kembali gagah. Kalau Jo ambil masa setengah jam. Kalau David Lim sekali pancut dia tidur sampai pagi. I tak pernah puas bila bersama David. Tak guna penis tak potong David tu.”

Aku mendengar saja celoteh Miss Chin itu. Aku tak kisah sama ada ceritanya benar atau rekaan. Tugas aku adalah memberi kepuasan maksima kepada Miss Chin. Aku harap layananku akan sentiasa diingati oleh Miss Chin.

“Okey Man, sekarang I nak rasa penis you dalam burit I. You jangan buat I kecewa macam David.”

Miss Chin tidur telentang di atas tilam empuk. Kakinya dikangkang luas menunggu tindakan aku seterusnya. Aku bergerak mencelapak Miss Chin. Aku kemudian menghalakan kepala zakarnya betul-betul di antara celah kedua paha Miss Chin. Burit Miss Chin yang tembam itu terlihat jelas. Dua bibir yang ditumbuhi bulu-bulu pendek terbuka. Terlihat alur merah telah teramat basah. Geram aku melihat bibir merah itu. Kepunyaan Liza juga merah seperti Miss Lim. Di bahagian tengah alur ada lubang kecil berdenyut terkemut-kemut. Aku amat arif, inilah pintu gerbang yang akan memberi nikmat tiada tara kepadaku nanti.


Perlahan-lahan kepala zakarku membelah tebing faraj Miss Chin dan perlahan-lahan menyelam ke dasar lubuk bila aku menekan punggungku. Aku menekan zakarku sehingga buluku menyentuh bulu Miss Chin. Lancar saja perjalanannya kerana burit Miss Chin teramat basah dengan air cintanya yang bercampur dengan air liur aku. Sungguhpun lancar aku rasa lubang Miss Chin masih sempit. Cengkamannya ke batangku sungguh kuat. Kemutannya membuat aku seperti terbang di kayangan. Grip dinding kemaluannya mengalahkan Liza yang masih muda. Miss Chin menjerit keenakan tiap kali aku menekan batang pelirku dalam-dalam.

"Sedap Man, sedap" kata Miss Chin.

Aku meneruskan aksi sorong tarik. Badan Miss Chin kemudian aku peluk kemas sambil mulutku berlegar di gunung kembar Miss Chin yang sedang mekar itu. Sesekali terdengar Miss Chin mendengus kesedapan. Aku meneruskan aksi sorong tarik makin laju. Makin ganas aku bertindak makin enak bagi Miss Chin. Aku memang geram dengan Miss Chin yang solid dan cantik itu. Kulit Miss Chin yang putih kuning itu amat menggodaku. Sekarang Miss Chin telah berada dalam pelukannya. Peluang ini tak boleh disia-siakan. Dayunganku makin laju. Tindakan aku yang kasar dan ganas itu menyebabkan ghairah Miss Chin menggelegak.


"I dah nak keluar." Tiba-tiba Miss Chin menjerit kuat.

Bila mendengar Miss Chin berkata demikian aku melajukan lagi kayuhanku dan balak besar dan panjang kepunyaanku menekan semahu-mahunya ke dalam lubang burit Miss Chin. Muka aku berkerut manahan nikmat. Miss Chin menggelepar keenakan. Bergoyang-goyang katil besar itu aku rasa. Macam ada gegaran gempa bumi. Bahu dan dadaku digigit-gigit oleh Miss Chin. Ditarik kepalaku rapat kepadanya dan bibir aku disedut penuh ghairah. Lidah aku juga turut disedutnya hingga aku sukar nak bernafas.

"I dah keluar," Miss Chin berbisik lembut di telingaku.


Serentak itu aku merasakan kepala butuhnya bagaikan disiram dengan cairan hangat. Gerakan batang pelirku menjadi makin lancar kerana banyak cairan lendir yang keluar dari lubang Miss Chin. Aku makin melajukan dayunganku. Aku peluk erat badan Miss Chin.

"I pun nak keluar, pancut dalam atau luar?" tanyaku.

“Pancut dalam Man, I nak rasa you punya,” kata Miss Chin selamba.


Sedetik kemudian aku melepaskan pancutan demi pancutan menerpa pangkal rahim perempuan cina anak majikanku. Pancutan kuat yang menerpa rahimnya itu membuatkan Miss Chin menjerit penuh nikmat. Bergetar seluruh anggotanya menikmati pancutan laju yang keluar dari hujung batang pelirku. Terketar-ketar pahanya penuh nikmat dan lazat. Aku lihat mata Miss Chin yang terbuka dan terlihat bahagian putihnya saja. Mulutnya terngaga luas menampakkan giginya yang putih tersusun rapi. Nafasnya laju mengalahkan pelari pecut seratus meter.

"Jangan cabut lagi, tahan dulu," kata Miss Chin.

“Okay, okay," kataku.

Aku terus memeluk Miss Chin. Aku kapuk kemas badan Miss Chin yang mekar itu. Selepas beberapa minit aku mencabut pelirku dari burit Miss Chin. Aku amat puas boleh melepas air nikmatku ke dalam burit amoi ketua akauntan yang cantik manis. Selama ini aku berangan-angan tidur dengan Miss Chin tapi malam ini angan-anganku telah bertukar nyata.


"Banyak you punya air, sedap rasanya. Batang awak yang besar panjang tu sungguh sedap. Lubang I macam digaru-garu," kata Miss Chin.

Miss Chin membaringkan kepalanya di atas dadaku yang bidang dan dihiasi rambut keriting. Miss Chin mengerling balakku yang mula mengecut. Dipegang-pegang dan diramas-ramas batang zakarku yang telah memberi kepuasan kepadanya.


Miss Chin dan aku keletihan selepas bertarung hampir satu jam. Aku dan Miss Chin tidur keletihan di dalam bilik yang nyaman dengan udara air-con. Aku terlupa masalah yang aku hadapi. Aku terlupa kepada Liza kekasihku. Bagiku inilah syurga dunia yang disebut-sebut itu.

Pagi esoknya aku dipangil masuk ke bilik Miss Chin. Miss Chin menyerahkan cek bernilai lima ribu ringgit kepadaku. Katanya baki lima ribu akan diserahkan bila tamat tugasku selama satu bulan. Katanya perjanjian ini boleh disambung jika kami saling memerlukan. Katanya prestasi aku akan dinilai selepas satu bulan. Aku mengucapkan terima kasih kepadanya dan sebelum aku sempat beredar dia telah mencium pipiku sambil tangannya meraba-raba kemaluanku.

Bermulalah tugasku memberi khidmat istimewa selama satu bulan. Pernah pada satu malam selepas kami puas di atas katil aku bertanya Miss Chin kenapa dia tidak kahwin. Dia ada segala-galanya, rupa, harta dan kemewahan. Dengan selamba dia menjawab.


“I tak mahu terikat. Buat apa kita susah-susah pelihara lembu kalau dengan mudah kita boleh dapatkan susunya.”

Aku terpegun mendengar jawapan Miss Chin. Rupa-rupanya inilah prinsipnya, dia tak mahu komitmen. Jadi sekarang ni akulah lembunya yang dia boleh perah susunya pada bila-bila masa dia suka. Atau sama sekali tak perlu memerah, buka saja mulut aku yang perlu menyuapnya..

No comments:

Post a Comment