Monday, 31 October 2011

KOLAM BARU

Banglo itu sudah lama tersergam tetapi isteri mudanya mahu kolam renang. Maka Datuk Tapa pun arah kontraktor membina sebuah kolam renang di tepi banglo itu. Sebulan kemudian siaplah kolam renang untuk orang dewasa dan kolam renang kecil untuk kanak-kanak.

Walaupun Datin Mala tiada anak kecil tetapi dia sediakan kolam renang kanak-kanak untuk anak-anak saudaranya yang selalu datang ke rumah. Sebagai isteri muda Datin Mala boring duduk di rumah. Dengan adanya kolam renang dapatlah dia belajar berenang kerana kawan-kawannya kata dengan berenang dapat mengekalkan kecantikan tubuh badan.

Bila sudah siap kolam renang nanti dapatlah dia ajak kawan-kawannya lepak di rumahnya sambil berenang. Oleh kerana Datin Mala yang berusia 22 tahun itu tidak tahu berebang maka dia minta izin suaminya untuk belajar berenang. Dia hubungi Azmi jurulatih renang yang didapati nombor handphonenya yang terpampang di tiang lampu jalan yang ada di hadapan rumahnya.

"Ini Azmi ke?" tanya Datin Mala.
"Ya, siapa di sana?" soal Azmi.
"Saya Mala. Saya nak belajar berenang. Boleh tak Azmi datang ke rumah saya pagi ini jam 9 pagi?" soal Mala.
"Boleh. Boleh Puan Mala beri alamat penuh. Sms alamat pada handphone saya," kata Azmi.

Sejam kemudian Azmi tiba di banglo Datin Mala. Suaminya Datuk Tapa masih ada di rumah ketika Azmi sampai.

"Darling,ini Azmi jurulatih berenang yang nak ajar i tu. Azmi, ini Datuk Tapa suami i," kata Mala memperkenalkan suaminya yang berusia 50 tahun.
"Okay Azmi., U ajar Datin baik-baik. I ada miting. So i pergi dulu," kata Datuk Tapa terus meninggalkan banglo itu dengan kereta Mercedes barunya bersama pemandunya.


"U nak minum dulu?" tanya Mala.
"Boleh juga Datin," kata Azmi.
"Jangan panggil i Datin. I ni bini muda Datuk. Rasa janggal orang panggil Datin kerana umur i baru 22 tahun. Panggil i Mala sahaja," kata Datin Mala.
"Baik Mala," kata Azmi.
"Ini kolam renang baru ke?" tanya Azmi
"Baru siap dibina dua hari lepas. I tak tahu berenang. Sebab itu i call you bila nampak iklan Azmi Berenang di tiang lampu," jawab Datin Mala.

Selepas minum, Mala yang pakai singlet putih tanpa coli dan seluar pendek masuk ke dalam kolam. Azmi yang tidak berbaju itu turut berada dalam kolam dengan seluar pendeknya.

"Saya tak ada basic langsung," kata Datin Mala.
"Jangan bimbang. Nanti i pegang u," kata Azmi yang duduk di sebelah Datin Mala. Maka Azmi mengajar Datin Mala berenang dari basic. Banyak kali Datin Mala nak lemas, tapi sempat dipeluk oleh Azmi. Maka berpelukanlah mereka berdua dalam kolam renang itu. Setiap hari selama dua jam Azmi mengajar Datin Mala berenang.

Datuk Tapa bukannya orang yang cemburu.Jadi Datuk Tapa tak kesah Azmi selalu datang ke rumahnya. Selama dua jam setiap pagi Azmi mengajar Datin Mala berenang terus Azmi balik ke rumahnya. Azmi yang berusia 30 tahun menganggap Datin Mala sebagai anak muridnya.

Pada suatu pagi tiba-tiba Azmi terjatuh di tepi kolam tersepak kaki kerusi yang ada di tepi kolam itu. Datin Mala yang berada di belakangnya terus dapatkan Azmi. Datin Mala mengurut kaki Azmi.

"Sakitkah Azmi?" tanya Datin Mala.
"Sakit. Kaki i terseliuh," kata Azmi.
"Jom kita masuk ke dalam. I ambil minyak gamat," kata Datin Mala dan terus memapah Azmi masuk ke dalam bilik tidurnya.

Azmi berbaring di atas katil di bilik tidur Datin Mala. Datin Mala terus mengurut kakinya. Semakin lama semakin sedap pula Azmi rasa dan terus kotenya membengkak dalam seluar. Datin Mala terperanjat melihat bengkakan itu.

"Sakit sakit pun dah naik," kata Datin Mala.
"Sakit tapi sedap," kata Azmi sambil ketawa.

Tangan Datin Mala terus urut dari kaki ke betis dan terus ke peha. Datin Mala pun terus membuka zip seluar pendek Azmi. Azmi yang menutup mata itu terkejut bila melihat Datin Mala menghisap kotenya yang sudah tegang.

Lama Datin Mala menghisap kotenya. Azmi terus mencium bibir Datin Mala dan menghisap lidah Datin Mala puas-puas. Selama ini mereka berpeluk dalam kolam renang secara tak sedar tetapi kali ini mereka berpeluk secara rela di atas katil.

Maka Azmi pun buka baju singlet Datin Mala. Datin Mala tak pernah pakai coli setiap kali dia belajar berenang. Nampak puting teteknya bila singlet putihnya dibasahi air. Sudah lama Azmi geram melihat puting itu tetapi kali ini dia berpeluang menghisap puting tetek itu sepuas-puasnya.

Datin Mala menolak kepala Azmi ke bawah dan terus Azmi menjilat nonok Datin Mala. Lama juga dia menjilat nonok itu. Maka Azmi terus naik ke atas Datin Mala dan kotenya terus meneroka lubang Datin Mala yang tidak pernah beranak itu. Sempit sekali lubangnya.

"Ini pun kolam baru ke?" tanya Azmi sambil menolak ke dalam lubang Datin Mala.
"Kolam barulah,"kata Datin Mala sambil memeluk Azmi. Azmi terus menujah Datin Mala sampailah mereka sama-sama capai klimaks.

Sejak hari itu setiap kali lepas belajar berenang, mereka terus berasmara di bilik Datin Mala, Datuk Tapa yang percaya kepada bini mudanya itu tidak pernah syak wasangka bahawa isterinya ada skandal dengan jurulatih renangnya itu. Enam bulan kemudian Datin Mala sudah pandai berenang maka Azmi tiada lagi peluang untuk berjumpa Datin Mala di rumah. Maka mereka bertemu di hotel pula untuk memadu asmara terlarang.

No comments:

Post a Comment