Thursday, 13 October 2011

JIRANKU

"Aku nak ke JB minggu depan, tolonglah tengok-tengokkan isteri dan anak aku tu" ujar Salim semasa kami sama-sama tengah membasuh kereta minggu lepas.

"Eh, kau nak ke sana buat apa dan berapa lama?" tanya ku.

"Ada kursus pulak, dan lama, seminggu…. Kena berpuasalah aku….." jawab Salim.

"Tak boleh bawa Mimi kerana kursus berkumpulan dan hanya asrama disediakan. Nak hantar balik kampung tak ada masa pulak, lagi pun Amir tu kecil sangat lagi untuk naik bas. Mimi tak tahu lagi dan aku sengaja tak mahu beritahu dia, nanti dia paksa hantar dia balik kampung semula pulak" tambahnya lagi.

"Insyaallah" jawab aku.

Mimi tu isteri Salim yang cantik dan mempunyai bentuk badan yang menggiurkan. Dia baru sahaja melahirkan anak sulung mereka Amir kira-kira tiga bulan yang lalu dan Mimi baru sahaja kembali dari kampung selepas pantang. Sejak balik selepas melahirkan anak ini, Mimi semakin cantik dan buah dadanya semakin besar memandangkan ia mengandungi susu. Kadang-kadang tu, bila melihat Mimi menyiram pokok bunga dengan memakai T-shirt dan kain batik, rasa nak meramas aja buah dadanya yang besar itu.Siap sahaja membasuh kereta, aku segera masuk untuk mandi kerana isteri aku hendak pergi shopping di Jaya Jusco. Semasa sedang bersiram, otak aku mula berfikir. Ini peluang baik ni, kucing dah nak pergi. Baik aku plan strategik punya untuk memasang pukat.

Hari itu semasa shopping, aku ikut sahaja kehendak isteri aku. Banyak juga dia membeli belah, untuk menghias pelamin persandingan adiknya cuti sekolah akan datang katanya. Memang sudah menjadi resam keluarga Siti, isteriku akan jadi tukang gubah hantaran dan pelamin jika ahli keluarganya mengadakan majlis perkahwinan. Bakat dah ada, tak payah nak upah-upah sebab harganya bukan lah murah.Plan sudah diatur dan pada Jumaat petang, aku mengajak Siti dan anak-anak aku yang dua orang tu untuk pulang ke kampungnya seperti setiap bulan kerana Sabtu pertama ialah hari bercuti. Lagipun, rumah ibubapa Siti bukannya jauh sangat dengan Kuala Lumpur, di Raub sahaja. Pada petang Ahad, aku bersiap-siap untuk pulang ke Kuala Lumpur.

"Betul ke tak apa kalau Siti tinggal di sini?" tanya Siti tak percaya.

"Tak apa….. lagi pun abang tengok banyak persiapan belum dibuat…. Kesian Mak dan Ayah nak buat sendirian. Bakal pengantin pun tak balik tolong Mak dan Ayah…. " jawab ku

"Abang tak apa ke… nanti siapa nak masak untuk abang?" tanyanya lagi.

"Alah… abang makan dekat kedai aja…. Kedai kan banyak dekat-dekat rumah kita tu… Nanti Jumaat depan abang balik sebab Sabtu depan cuti lagi dan majlis tu hari Ahad kan?" tanya ku.

"Okaylah macam tu…. Abang selalu bawa handphone kalau berjalan, okay?" pesan Siti lagi

."Okay…okay…" jawab ku dan mulakan perjalanan pulang…..

Lalu sahaja rumah tol Gombak, hati aku mula berdebar-debar. Rileks…rileks…aku menenangkan diri sendiri. Masuk sahaja pagar rumah, aku ternampak kereta Salim di depan rumahnya.

"Eh tak jadi pergi ke" tanya hati ku kecewa. Rumah kami ialah rumah sewa dua pintu di Ampang, di tepi bukit dan mempunyai kawasan dan pagar yang sama. Rumah itu mempunyai dua bilik dan satu bilik air yang mana adalah bersebelahan. Pintu belakangnya juga bersebelahan dan kerana kami secocok berjiran, ruang belakang kami gunakan bersama untuk menyidai kain dan menyimpan barang-barang. Memandangkan jam dah pukul 10.00 malam dan kereta Salim dah masuk parking, aku pun menguncikan pintu pagar dan masuk ke rumah. Masuk sahaja rumah, aku menelefon isteri aku memberitahunya bahawa aku telah sampai dengan selamatnya. Aku rilek-rilek dan menonton televisyen. Entah bila aku tertidur, aku tak tahu.


Aku tersedar bila terdengar suara bayi menangis dan jam menunjukkan jam 9.30 pagi. Terlajak tidur lagi aku hari ini… Mungkin kepenatan driving semalam sebab jalan jam teruk. Aku menelefon ofis dan memberitahu yang aku MC hari ini, nanti aku pergilah cari MC kat mana-mana. Aku bangun, mandi dan membuka pintu dan tingkap rumah kerana tahu-tahu ajalah, rumah kayu, gelap gelita di dalam walaupun matahari dah tegak di langit. Aku ternampak kereta Salim masih ada di depan rumahnya.

"Agaknya Salim tak bawa kereta kot" tanya hatiku.

Sedang aku membancuh minuman di dapur, Mimi keluar dari rumah untuk menyidai kain. Aku menyapanya ajak minum.

"Minumlah…. Mimi dah minum tadi…" jawabnya sambil membongkok mengambil kain dari baldi… dan menonjolkan punggungnya yang gebu itu

."Abang Salim mana, tak kerja ke dia hari ini?" tanyaku untuk kepastian.

"Abang Salim pergi JB pagi-pagi tadi lagi. Entahlah, pergi kursus katanya….." dengan slang Kelantan Mimi menjawab manja.

"Lama ke Abang Salim pergi.???" Aku buat-buat bertanya

."Seminggu …." jawabnya pendik.

"Eh Kak Siti dan budak-budak mana? Senyap aja…" tanya Mimi pula.

"Kak Siti kau tinggal di kampung, menyiapkan persiapan terakhir untuk adiknya nak kahwin…"

"Abis abang tinggal seorang ke, budak-budak pun tinggal juga ke? Tanyanya bertalu-talu.

"Nak buat macamana…. Pengantin tak kisah, terpaksalah kakak tolong Mak dan Ayah…" terangku.

"Jadi tinggallah kita berdua aja …." aku mengusik Mimi.

"Eish abang ni…. nakallah…..Abang tak kerja ke hari ini?" tanya Mimi

."Tak, terbangun lewat sangat tadi, malulah nak masuk lewat…" terang ku.

"Ooooh… Mimi masuk dulu ye abang, Amir menangis tu, belum mandi lagi…

"Okay…" jawabku.

Aku pun mengambil cawan air kopiku dan roti sekeping dan berlalu ke ruang tamu. Aku teringat VCD blue yang aku beli dan belum kesempatan nak tengok kerana anak-anak. Maklumlah, tak kan nak tengok depan anak-anak…Cerita VCD tu mengisahkan seorang gadis yang sedang mencari kerja dan menggadaikan badannya untuk mendapatkan jawatan tersebut seperti cerita-cerita blue biasa tu. Sambil-sambil menonton tu, aku memegang adik aku yang dah bangun dari tidurnya tapi aku tak nak muntahkannya lagi kerana ada adik tembam yang ingin aku lapah di sebelah rumah. Aku cuma usap perlahan-lahan di dalam kain pelikatku.
Hampir habis cerita itu aku terdengar tangisan si Amir lagi. Kenapa pula budak itu….. Aku bangun dan mengunci pintu hadapan rumahku dan terus ke pintu dapur. Aku menjengah ke sebelah dan tidak nampak pun Mimi di dapur. Aku tutup pintu dapurku dan memasuki rumah Salim dari dapur

."Mimi… Mimi…" panggil ku

."Ha..Abang, Mimi di sini….. Entah kenapa Amir meragam ni….." terdengar jawapan Mimi dicelah-celah tangisan Amir dari ruang tamu.

Aku pun mengikut suara tersebut dan menuju ke ruang tamu. Terkejut aku melihat Mimi sedang menyusukan Amir dan separuh teteknya terserlah walaupun kepala Amir melindung puting teteknya. Mimi tidak pun cuba untuk menyembunyikan teteknya walaupun sedar kehadiran ku. Adik ku yang memang dah bangun tidur itu tiba-tiba tegang melihatkan pangkal t*t*k kiri Mimi.

"Sorrylah Abang, Amir ni nak tidur tapi meragam… Macam ni lah biasanya kalau nak tidur… Eh, duduklah dulu Abang" pelawa Mimi. Aku cepat-cepat duduk di sofa bertentangan Mimi sebelum dia perasan adik aku tegak berdiri."Abang duduk dulu ya…Mimi letak Amir dalam kotnya" Mimi bangun dan menghala ke bilik tidurnya. Sempat juga aku mengintai t*t*k Mimi tapi dia cepat menyembunyikannya.

"Abang fikir apa tu?" Wati tiba-tiba bertanya kepadaku.

Aku tak sedar bila Wati keluar dari biliknya."Mana Amir? Dah tidur ke?"

"Dah….sekejap aja dia dah tidur. Itu yang kadang-kadang tak tahan…." keluh Wati.

"Kenapa?" tanyaku.

"Ye lah… dia menyusu sikit aja… sekejap-sekejap. Tetek Wati masih penuh susu tapi dia dah tak mahu… Sakit rasanya bila susu bengkak…." terang Wati.

Ada chan untuk mengena perangkap nampaknya….

"Abang tolong nak?….. Dulu Kak Siti kau macam tu juga setiap kali selepas bersalin. Lepas Abang tolongkannya, dah No problem lepas tu" jawab ku.

"Eh macamana..?? Kalau boleh Wati nak juga Abang tolong" jawab Wati manja.

"Mari sini, duduk sebelah Abang…" aku menunjukkan tempat di sebelahku.Wati pun bangun dan merapati ku dan duduk bersebelahanku di sofa panjangnya. Dia menoleh kepadaku.

Aku pun meletakkan tanganku di atas bahunya dan berkata…"Abang tolong hisapkan susu yang baki tu supaya tak rasa sakit lagi, itu aja caranya…" terang ku.

"Eish…. Abang ni nakallah" sambil menampar pehaku dengan manjanya.

"Mana boleh macam tu….kalau Abang Salim tahu, mampus Wati kena sembelih…"

"Kalau tak beritahu, mana Abang Salim akan tahu…. Kak Siti kau pun bukannya ada" terang ku sambil jariku memicit-micit bahu Wati.
"Dulu Kak Siti pun Abang buat macam tu" terang ku padanya.

"Eh, malulah…" Wati melekapkan mukanya ke dadaku.

"Eh ini petanda baik ni…" fikirku.

Aku mula memicit belakang bahu Wati dan aku dapati Wati tidak memakai bra di bawah T-shirtnya. Tanganku mula meraba belakang Wati dan sesekali mencuit tepi tetek Wati. Terasa Wati mengeraskan badannya menahan geli.Tiba-tiba Wati mengangkat mukanya dan berkata
"Okay kita try, kalau teknik abang boleh menolong…. Wati tak tahan sakit ni…." Jelasnya
.
"Kat dalam bilik lah abang, malu sebab terang sangat kat sini," kata Wati.

Kami pun bangun dan menghala ke bilik tidurnya. Pertama kali aku memasuki biliknya, cantik dan kemas. Aku ternampak Amir tidur dalam kotnya. Cahaya dari ruang tamu sahaja yang menerangi bilik tersebut. Aku pun membaringkan Wati di atas katil beralaskan dua biji bantal supaya tinggi sedikit. Aku duduk disebelahnya dan tiba-tiba Wati memegang tangan ku dan dia membawa tanganku ke dalam T-shirtnya. Aku merasa kulitnya yang gebu dan aku mula meraba. Aku rasa panas.Kemudian aku ramas bertalu-talu tetek Wati itu dan dapat merasakan ada air susu yang mengalir dari putingnya. Aku baru nak menyelak T-shirt Wati tapi Wati segera bangun dan menanggalkannya.

"Senang," jelasnya.

Maka tersembullah dua gunung idamanku selama ini. Jariku mula menyukat nyukat di serata pelusuk tetek Wati. Ternyata tetek Wati memang besar seperti yang selalu aku lihat dan cukup istimewa untuk merangsang nafsu lelaki. Tanganku mengusap-usap teteknya dan puting teteknya ku gentel. Aku angkat kepala ku untuk menyonyot teteknya. Terasa air panas memancut ke dalam mulutku dan aku terus telan. Aku dah biasa menghisap air susu tetek isteriku dan rasanya sama sahaja, panas, masam sikit dan sedap. Aku menyonyot sebelah sambil mengusap-usap yang sebelah lagi. Puas menyonyot sebelah hingga kering, aku beraleh kepada tetek yang sebelah lagi sambil menggentel puting yang tadi. Puas menggentel aku mengusap pula. Teteknya menjadi tegang.

Mulut Wati hanya mendengus, "Us us us us us" sepanjang perlakuan ku.

Walaupun teteknya besar, tapi susunya tidaklah banyak seperti yang Wati adukan padaku. Sehingga kering kedua-dua belah teteknya, Wati masih mengelus kesedapan dan memegang kepalaku ke teteknya sambil menarik tangan ku ke teteknya yang sebelah lagi.Sekali-sekala aku dengar Wati menarik nafas panjang. Bunyi nafasnya juga bertambah kuat. Nafas ku juga begitu. Aku pun mula memberanikan diri lalu melonggarkan kain batik Wati. Wati tidak menghalang, dia hanya mendengus kesedapan. Tangan ku mula menjalar masuk, melalui getah seluar dalamnya dan merasa tundun cipapnya yang tembam dan menerokai persekitaran cipapnya yang berbulu itu. Perlahan lahan ku usapi bulu cipap Wati yang halus dan jarang itu. Kemudian aku memanjangkan usapan untuk mencapai juntaian kelentit Wati. Aku rasa sedap, kelentit Wati lebih panjang dan keras dari Siti. Sambil itu jari hantu ku meraba masuk ke dalam lubang pukinya. Ternyata ianya sudah berlendir dan basah.

"Arrgh…argh…Abang… jangan……. Oh..oh.. sedapnyer…." Wati merengek…

.Jari aku masih lagi membuat pergerakan turun naik dengan lembut di cipap Wati. Aku rasa seluar dalam Wati telah basah di kawasan alur kemaluannya.. Kemudian aku menekan-nekan ke dalam alur cipapnya dengan jariku. Wati menikmati rasa ghairah yang amat sangat. Semakin lama semakin tidak tertahan Wati aku buatnya. Kain Wati aku longgarkan dan kemudian aku lucutkan dan diikuti dengan seluar dalamnya yang berwarna pink itu aku lucutkan.Mata Wati aku lihat terpejam sambil bibirnya yang munggil itu merengek kesedapan. Aku mengalih mulutku dari tetek Wati dan aku lihat Wati membukakan matanya seperti tertanya-tanya. Aku merapatkan bibir ku ke bibir Wati dan mula mengucupnya sekuat hatiku. Mula-mula Wati menarik bibirnya tapi aku kuatkan diri dan mula menjolok mulut Wati dengan lidahku. Wati akhirnya mengalah dan mula melawan lidahku sambil mengucup bibirku dengan rakusnya. Tak sangka gadis yang comel lote dari Kelantan ini berahi juga nafsu seksnya.Tangan aku mula menguak dan mengangkangkan kedua peha Wati yang gebu itu sambil masih memainkan kelentitnya yang keras. Aku hairan kenapa tiada halangan dari Wati tapi itu juga memberikan aku keberanian untuk bertindak seterusnya. Aku mula mengucup Wati dari bibir, berhenti seketika di kedua teteknya dan terus menghala ke tundunya yang tembam itu.Aku menjilat tundunnya dan menciumi seluruh cipap Wati di bibir luar sehinggalah menggunakan lidahku untuk menerokai lurah dan lubang cipap Wati yang wangi itu. Dada aku begitu kencang berkocak bila melihat seluruh tubuh Wati yang putih gebu melepak. Aku mengangkat kedua lutut Wati ke atas dan mengangkangkannya. Aku sembamkan semula muka aku ke cipap Wati yang tembam tu.... Mula-mula aku jilat kat tundun… Lepas tu turun sikit sampai ke lurah cipapnya.

Bila aku jilat aja bibir lurah tu, secara automatik punggung Wati terangkat dan mengerang kesedapan

"Arghhh arghhh arghhhhh....!!!".Aku kemudiannya bukak bibir cipap Wati dan aku jilat dengan rakusnya…

"Urghh uurghhhh....!! ....... Sedapnyaaa Abangggg" antara keluar dengan tidak sahaja ayat tu dari mulut Wati.

Aku masokkan lidah aku dalam lubang cipap Wati dan aku kisar dekat dalam… Air yang keluar bukan mainlah banyaknyer. Walau pun rasa payau-payau sikit tapi aku hirup kering… Memang sedap dan memberangsangkan dan ditambah gerangan yang keluar dari mulut Wati.

"Arrkkkkkkkk!!" tetiba Wati menjerit kecil bila aku gigit biji kelentit dia. Aku jilat aku gigit… Aku jilat aku gigit… Butuh aku dah membasahkan cadar katil dengan air mani.

"Abang….. jom la… Wati dah tak tahan ni" pinta Wati.Aku terus menjilat cipap Wati. Aku rasa aku belum puas lagi. Memang menjilat ni favourite aku cuma kadang-kadang sahaja Siti berikan kerana dia tak tahan geli.Selagi aku tak puas aku tak berenti menjilat.

"Abang…. Abang… pleasseeee … .. Wati tak boleh bertahan lagi niiii" kata Wati dengan begitu manja.Sekali lagi rasa ghairah yang tidak bisa aku gambarkan dengan kata-kata menjalar di seluruh tubuhku.Permainan jilat menjilat ini agak lama, dan Wati puas mendesus dan menegang kerana mencapai klimaks tapi aku tetap meneruskannya. Wati tidak banyak menjerit, hanya mengeliat dan mengerang kesedapan sahaja kerana mungkin bimbang Amir akan terjaga dan adengan ranjang ini terpaksa diberhentikan. Aku merenggangkan kepala dan lidahku dari kemaluan Wati dan membetulkan adikku di celah kedua belah peha Wati di mulut pantatnya. Sekali lagi kami bercium dan memberikan Wati harum bau cipapnya. Wati memasukkan lidahnya ke dalam mulutku. Sedap dan nikmat aku rasakan. Aku pun bangun melutut. batang butuh aku yang begitu menegang aku geselkan pada biji kelentit Wati.

"Oohhhhhh....!!! Masukkan Abang…. now plzzz" teriak Wati.Aku mula menikamkan batang adikku yang keras dan besar ke sana sini, mencari lubang nikmat Wati.Kepala zakar ku masuk betul-betul pada sasarannya. Secara perlahan-lahan bibir cipap Wati aku kuakkan dengan kepala zakarku. Terasa sempit sekali walaupun Wati baru sahaja melahirkan anak melaluinya. Penjagaan tradisional yang diamalkan olehnya nyata berkesan untuk memulihkan lubang cipapnya kembali sempit seperti anak dara. Air pelicin Wati membasahi kemaluanku namun begitu ketat kurasakan…dan itulah kenikmatan yang aku inginkan. Lain dengan Siti, setelah melahirkan anak yang kedua, lubang cipap Siti masih sedap tapi sedikit longgar.

"Zzupppp......!!!" dengan sekali henjut sahaja batang zakar aku dah separuh masok."Oohhhh......!!!" kedengaran dari suara Wati menggeluh.Zakarku semakin jauh menerokai lubang cipap Wati dan akhirnya pangkal kemaluan kami bertaup rapat…terasa zakarku telah suntuk dengan rapat sekali.
"Sedapnyer Abang….. Besar sungguh adik Abang…..… Kena slow-slow sikit eh…" kata Wati.

"Okay, Abang buat perlahan-lahan" jawab aku.…Wati membuka kangkangnya dengan lebih luas dan aku mula sorong tarik sampai santak ke bibir cipap Wati. Aku meniarap atas badan Wati tapi disokong dengan kedua-dua siku aku agar tak terlalu membebankan Wati. Aku mula sorong tarik batang aku ke dalam dan keluar.

"Abang...... adik Abang ni besar dan panjang lah…... Tak macam Abang Salim punya" tiba-tiba Wati berbisik kat telinga aku.Aku hanya tersenyum sahaja. Punggung aku masih lagi menggepam. Kali ni lebih laju sikit sebab aku rasa ada kelicinan pada lubang cipap Wati. Mungkin air dia dah banyak keluar agaknya sebab aku rasa bulu-bulu di zakar aku dah basah berlendir-lendir dan melekit-lekit.Dah puas cara meniarap, aku pusingkan Wati buat cara doggy pulak. Wati tidak membantah. Dia angkat punggung menaik tinggi sikit. Aku sendiri heran macam mana geram aku boleh melebih bila main dengan Wati ini. Sedangkan dengan bini aku pon aku tak jilat lubang jubur dia. Mungkin disebabkan keputihan kulit Wati berbanding bini aku yg menyebabkan berahi aku menggila. Ahhh....!!! tak kisah lah tu semua. Janji aku dapat lepaskan geram aku tuh…Aku pun masokkan batang aku ke cipap Wati dari belakang. Fuhhhh....!!! Lagi ketat rupanya main ikut belakang niii. Namun aku dapat juga masukkan seluruh batang dalam cipap Wati. Aku tak pernah buat doggy style dengan isteri aku kerana dia suka dari hadapan. Buat begini rasa macam bergigi-gigi dinding cipap Wati. Itu yg menambahkan rasa ngilu lagi kepala butuh aku.

"Aaahhhh aaahhhhh....!!! Sedap Abang… Masukkan lagi Abangggg… Masukkan sedalam yang abang boleh…" pinta Wati. Ermmm....!! Nampaknya dia dah boleh tahan dengan kebesaran batang zakar aku ni. Aku pun hayun dengan lebih laju lagi sampai berbunyi cuppp cuppp cuppp....!!! Peha aku belaga dengan punggung Wati… Aku tengok Wati meramas tetek kanannya… Semakin membengkaklah tetek tu dan dah mula mengeluarkan susu semula….Kemudian kami bertukar posisi. Aku menelentang pulak dan Wati naik di atas aku. Wati pegang batang aku dengan tangan kiri dia memasukkan dalam lubang cipap dia. Diturunkan punggungnya perlahan-lahan sehingga tenggelam keseluruhan batang sakti aku. Kini tiba pulak giliran aku untuk berehat dan Wati pula yang memainkan peranan sebagai juragan melayari bahtera.Aku rasa macam nak terpancut bila Wati menggelekkan bontotnya. Cepat-cepat aku tahan peha dia.Wati ketawa kecil.

"Kenapa Abang… Geli sangat ke?" Wati bertanya.

"A'ah… Abang takut terpancutlah… Abang tak puas lagi ni… Wati jangan hayun laju sangat laa" kata aku.

Wati tersenyum manja sambil aku meramas dan menggentil puting tetek, Wati terus memainkan peranan dia. Kali ni dia menolak kedepan dan kebelakang kemudian menghenjut ke atas dan ke bawah. Cipap dia semakin berlendir kerana banyak sangat menggeluarkan air. Entah berapa kali dia capai climax aku pun tak tau lah…. Kami bertukar posisi semula selepas Wati mencapai klimaksnya yang entah ke berapa. Dia penat dan mahu bertukar posisi. Kali ini aku di atas dan mulakan semula menyorong tarik batang ku. Hampir 20 minit aku menyorong tarik batang aku di dalam kemaluannya dan tiba masanya aku hendak pancutkan air mani aku.Tiba-tiba Wati mengerang dan aku rasa badan Wati mengejang sekali lagi. Kali ini nafasnya juga kencang dan kepala nya bergoyang ke kiri-kanan. Aku tahu Wati dah tak tahan. Tapi aku terus menyorong tarik butuh aku dalam cipap Wati. Wati semakin macam teransang. Puki Wati semakin becak dan melengas. Mata Wati pejam rapat dan mukanya berkerut seperti menahan suatu keperitan. Suaranya melongoh. Pelukannya keras. Nafas Wati semakin kencang. Sah Wati dah sampai puncaknya dan mulut Wati yang kecil itu ternganga terutama bila aku tarik batangku keluar. Teteknya ku ramas dan ulit dan putingnya aku gentel. Tangan kiri ku turun ke bawah danmenggentel kelentitnya.

Dia merengek keras…!! "Ummnnnghhh..!! ........ " Wati melenguhh.Aku percepatkan henjutan ku. Memang waktu itu ku rasa kesedapan yang terhingga.Ku tanya Wati,

"Sedapppp…??"Dia tidak menjawab, cuma mengeluh, melongoh umpama menyatakan…

"Yaaaa…!!".Henjutan ku semakin hebat. Seluruh tubuh Wati aku peluk kuat......sambil kakinya memeluk kuat badan aku. Kemudian tiba-tiba dia menggelepar seperti ayam liar dipegang...!! Aku tahu dia sedang mencapai klimaksnya. Aku masih bertahan, walaupun cuma sedikit lagi. Secara tiba desakan air mani ku hampir bersemburan.Tambahan pula Wati menggeliat dan punggungnya bergoyang ke kiri ke kanan. Kami saling berpautan. Waktu itu aku henjut dan tusuk seluruh batang aku habis, berdecit-decit pukinya. Lendirnya banyak dan seluruh tenaga ku merangkul tubuh Wati. Aku terus tekan dan tekan dalam-dalam. Air mani ku pun rasa nak memancut. Aku terus menghenjut. Aku pun dah tak tahan juga. Aku pun memancut semua air mani aku ke dalam cipapnya. Dia hanya berdesis kesedapan apabila air mani aku bertakung didalam kemaluannya. Aku menghembuskan nafas kelegaan.Kami sama-sama mencapai klimaks. Kami sungguh-sungguh merasa nikmat. Tubuh Wati masih belum aku lepaskan. batang ku masih terbenam dan aku rasa dalam saluran kemaluan ku mengalir air mani. Aku biarkan. Mulut kami berkucupan. Sesekali aku ramas tetek Wati. Kemudian aku menjongkok dan menghisap puting teteknya. Sementara itu aku terus menghenjut batang ku keluar masuk, walaupun semakin lemah. Bila aku tarik, Wati melenguh. Kemudian aku tusuk semula. Aku tengok Wati tergapai-gapai. Aku peluk dia kemas-kemas.

"Wati puas?" aku tanya.Dia menganggguk.


"Sedap?" tanya ku.Dia senyum.Bibirnya merah kena sedutan kucupan ku. Makin nampak kejelitaan Wati. Kami masih bersatu tubuh dan batangku masih di dalam faraj Wati. Aku rasa batang ku sudah makin lemah. Perlahan-lahan aku cabut. Aku tengok air mani ku mengalir keluar dari celah lubang cipapnya. Aku menggentelkankan puting tetek Wati semula.

"Dah hilang sakit tadi?" aku bertanya.

"Sekarang hilang…… tapi nanti sakit semula…." jawab Wati manja.Kami tersenyum.Aku biarkan Wati baring tanpa seurat benang dan kami berdua telanjang ibarat suami isteri yang baru lepas bercengkerama. Kami berpelukan sambil memain-mainkan putting tetek Wati, aku yang kiri dan Wati menggentelkan yang kanan.Dalam berdakapan itu, aku bisikan,
"Wati betul puas?" Wati menjawab,

"Mhhhh…Anu abang besar, masakan tak puas….

"Kami pun terlelap…..Kami dikejutkan oleh suara Amir menangis. Wati bergegas bangun, berkemban dengan kain batiknya dan mengangkat Amir. Jam di dinding menunjukkan jam 12.00 tengahari. Aku segera bangun dan memakai kain pelikat dan T-shirt ku. Aku keluar bilik dan melihat Wati sedang menyusukan Amir. Kain batiknya dilondehkan dan kedua-dua teteknya tersembul megah, satu puting dalam mulut Amir dan yang satu terdedah. Putingnya keras dan panjang seinci, mungkin kerana seronok aku memerhatikan atau mungkin seronok setelah apa yang baru dilakukan. Aku duduk disebelah Wati dan mula menggentelkan puting teteknya. Wati memandangku dan tersenyum sambil mengelus kesedapan.

"Abang nyonyot yang sebelah sini, boleh?" tanyaku mengusik. "Abang haus ni…."

"Janganlah bang, tengok Amir ni tak cukup susu sebab habis dah abang hisap tadi…. Tak sempat buat susu baru….. Tapi nanti kalau ada lebih, Wati panggil Abang, okay…." sambung Wati dengan manja.

"Tak apa…. Abang bergurau aja…." jawab ku.


"Wati nak makan apa, Abang nak keluar cari makan sekejap…Abang belikan…" tanya ku.

"Kalau nak ikutkan hati nak makan hot-dog Abang…… tapi tak ada tenaga pulak nanti… Abang cari nasi pun bolehlah….."

"Okay, Abang balik dulu…" aku mengucup dahi Wati sambil memicit puting teteknya sekali lagi. Geram betul aku di buatnya melihatkan Wati separuh bogel di ruang tamunya itu.Aku pun bangun dan pulang ke rumahku melalui pintu belakang. Plan aku dah mengena. Nasib baik badan dapatlah aku melapah tubuh monggel Wati untuk seminggu. Isteriku tak ada dan suaminya out-station.

No comments:

Post a Comment