Saturday, 15 October 2011

CINA BERSUNAT

Suamiku mempunyai seorang kawan Cina bernama Ong. Suamiku sering bawa Ong, seorang taukeh balak ke rumahku. Sebagai pegawai kerajaan yang baik dengan MB, Ong gunakan suamiku untuk melobi kawasan balak dengan MB.

Oleh kerana Ong selalu datang ke rumahku, aku tak kesah dengan kedatangan Cina itu. Pada suatu hari kereta suamiku teruk eksiden ketika aku menghantar anak balik ke asramanya. Bila lampu merah bertukar hijau, aku terus memecut kereta Honda Accord suamiku. Ketika itu tiba-tiba muncul motorsikal yang mengejar lampu merah. Habis remuk di hadapan kereta suamiku.

Dua bulan kereta suamiku tersadai di workshop sementera menunggu insuran untuk dibaiki. Ketika inilah Ong yang selalu datang ke rumah menghantar suamiku balik kerja.

Pada suatu petang ketika suamiku mandi, aku sediakan minuman air oren untuk Ong di sofa. Aku duduk di sbelahnya. Ketika itu aku terkejut dia memegang jariku bila melihat cincin dijariku.

"Cantik cincin u," kata Ong sambil meramas jariku.
"Cincin biasa aja. Bukannya mahal," kataku
"Nanti i belikan cincin emas untuk u," kata Ong.
"U beri no handphone u," kata Ong.

Tanpa berfikir panjang aku pun beri nombor handphoneku kepada Ong. Esoknya Ong hubungi aku bila suamiku ada di pejabat.

"U tak keluar ke?" tanya Ong.
"Nak pergi ke pasar tapi tiada transport," kataku.
"Nanti i datang ambil jam 9 pagi,i tunggu di bus stop di jalan besar," kata Ong.
"Okaylah, i nak mansi dulu," kataku sambil melihat jam dinding tepat menunjukkan 8.20 pagi.

Tepat jam 9 pagi, Harrier Ong yang bercermin gelap tiba di bus stop di hadapan rumahku. Ketika itu tiada orang di bus stop. Terus aku masuk ke dalam Harrier Ong menuju ke pasar besar di bandar.

Ong menemaniku beli lauk di pasar. Dia bayar semua belianku. Kemudian Ong ajak masuk ke kedai emas yang terdapat di bawah pasar besar itu.

"U pilihlah u nak apa, rantai ke, gelang ke, cincin ke<" kata Ong.
"I nak rantailah," kataku.
"Berapa harga rantai emas ini?" tanya Ong kepada taukeh emas.
"RM2 ribu," jawab taukeh Melayu.
"Ambil yang ini," kata Ong dan terus bayar cash kepada taukeh emas itu.

Aku terharu dengan kemurahan hati Ong memberi rantai emas kepadaku.Sudah lama aku suruh suamiku membelinya tapi suamiku tak mampu kerana gajinya sebagai pegawai kerajaan sekadar cukup makan sahaja.

Dalam perjalanan aku mengucapkan terimakasih kepada Ong kerana sudi memberiku rantai emas.

"Hari ini i tolong u, lain kali u tolong i.Hahaha," kata Ong dengan penuh makna.
"Tolong apa?" tanyaku
"tolonglah apa sahaja," kata Ong lagi sambil ketawa. Aku cubit peha Ong sambil berkata,. "gatalnya".

"Aduh," jerit Ong.
"U percaya tak ada orang Cina bersunat?' tanya Ong.
"I tak percayalah. Orang Cina bukan orang Islam," kataku.
"Sekarang ni ramai orang Cina bersunat untuk jaga kesihatan. Bukan orang Islam sahaja bersunat. Dahulu orang Cina takut masuk Islam kerana takut bersunat, sekarang tak masuk Islam pun orang Cina bersunat," kata Ong.
"oh begitu," jawabku.
"Cuba u teka, i ni bersunat atau tidak?" tanya Ong.
"Entahlah," jawabku.
"Kita bertaruh. Kalau i bersunat, i cium pipi u. Kalau i tak bersunat, i beri u RM50," kata Ong.

Tak sedar kami sudah sampai di rumahku. Oleh kerana rumahku jauh dari rumah orang lain aku benarkan Ong masuki rumahku.Aku terus tutup pintu rumahku dan kuncinya supaya orang tak tahu Ong ada di rumah.

Aku sudah hantar lauk-pauk yang dibeli ke dapur dan terus hidang air oren kepada Ong yang duduk di sofa panjang. Aku duduk di sebelahnya.

"U nak bertaruh tak?" tanya Ong.
"Okay. I rasa u tak bersunat," kataku.
"Okay, i buka seluar i sekarang. Kalau tidak u tak percaya," kata Ong. Ong terus membuka seluar panjangnya dan seluar dalamnya. Terkejut aku lihat rupanya kote Ong bersunat. Kote itu sudah menegang bila seluar dalamnya sudah dilucutkan.

"Wow besarnya," kataku.
"Sekarang i kena cium pipi u pasal i menang bertaruh," kata Ong. Ong masih telanjang tapi bajunya masih ada.Ong rapatkan tubuhnya kepadaku untuk mencium pipiku. Aku terasa kotenya yang besar bila dia merapatkan tubuhnya kepada tubuhku.


Ong cium dua belah pipiku. Aku biarkan Ong menciumnya bertalu-talu. Selepas itu dia mencium bibirku. Aku membalas ciumannya. Lemas aku bila dia menghisap lidahku bertalu-talu.Ong terus memelukku dan mendukungku ke bilik tidurku. Gagahnya Ong mendukungku kerana suamiku tak larat mendukungku.

Ong rebahkan aku di atas katil. Dia terus membuka bajunya. Dia terus membuka bajuku dan coliku. Bertalu-talu dihisapnya tetek kiri dan tetek kananku. Sambil itu aku memegang kotenya yang panjang itu dan terus Ong menghala koteku ke mulutku. Aku hisap kotenya bertalu-talu.

Ong terus membuka seluar jeansku. Dan dia lucutkan seluar dalamku. Lidahnya menjilat seluruh lubang pukiku. Air sudah banyak keluar. Aku sudah tidak tahan lagi. Ong pun terus membenamkan kotenya ke dalam lubang pukiku. Aku rasa seronok bila batang asing meneroka lubangku. Inilah kali pertama aku merasa batang lain selain dari batang suamiku yang tidak sebesar dan sepanjang kote Ong.

Ong pun menghenjut dan kami akhirnya sama-sama terkapar. Aku tidak puas dan terus naik di atas Ong untuk teruskan episod kedua. Dan akhirnya kami doggy style dan dua kali Ong memancutkan air maninya dalam farajku.

Aku mengucup dahi Ong sebagai tanda puas main dengannya. Ong memelukku dan mencium bibirku. Kami lama berkuluman lidah.

"Terima kasih Asma. Tadi i nak cium pipi u aja,i tak sangka pula lebih dari ini i dapat.  kenapa sampai jadi begini?" kata Ong.

"U himpit tubuh u kepada i dengan batang besar u. mana i tahan," jawabku.

"hahaha. Tak masuk Islam pun i dapat cibai Melayu," kata Ong.
"Tuah batang bersunat. Kalau u tak bersunat i tak nak main dengan u,"kataku.
"Tapi banyak sempitlah lubang u padahal u ada anak lima. U minum apa?" tanya Ong.
"Minum jamu sempitlah. Bini u  tak jaga ke?" tanyaku.
"Orang Cina mana ada minum jamu. Sebab tu tak sedap main. Gua suka main dengan perempuan Melayu pandai jaga lubang," kata Ong sambil ketawa.

Ong terus pakai baju dan seluarnya.

" Terima kasih u sudah tolong i. I beli rantai emas, u sudah upah i," katanya sambil ketawa.

Sejak hari itu Ong selalu datang ambilku bila mahu ke pasar. Sebagai upahnya aku dapat batang cina bersunat, manakala Ong pula dapat cibai sempit Melayu.

No comments:

Post a Comment