Tuesday, 25 October 2011

AWANG HITAM

Aku dan Johari yang biasa kami panggil Jo sedang mengikuti kuliah di sebuah IPTS di ibu kota. Kami berkenalan semasa sama-sama mendaftar di tahun pertama. Kebetulan pada waktu itu aku tidak mempunyai wang kecil dan Jo menawarkan jasanya meminjamkan wangnya. Sejak itu kami berkawan akrab, tertarik antara satu sama lain dan akhirnya menjadi kekasih.

Jo memang baik dan kacak orangnya. Kawan-kawanku mengatakan aku bertuah kerana mempunyai seorang kekasih yang macho dan hebat perawakannya. Aku juga berbangga kerana Jo menjadi kekasihku. Bagaikan belangkas, kami sentiasa bersama pada setiap masa. Bersama di dewan kuliah, bersama di kantin, bersama di perpustakaan, bersama menonton dan bersama shopping. Malah selepas dua tahun kami berkasih, kami bersama pula di tempat tidur.

Selepas kami sekatil baru aku tahu bahawa disebalik ketampanan dan machonya Jo rupanya Jo juga ada kekurangannya. Aku tidak menyangkanya sama sekali. Setiap kali kami bersama aku tidak pernah merasai kenikmatan seks. Jo sama sekali tidak mempunyai pengetahuan seks. Bila kami bersama Jo tak pernah melakukan “foreplay”. Selepas berkucup-kucup ringkas langsung dimasukkan kemaluannya ke kemaluanku. Kadang-kadang terasa pedih kerana aku belum lagi mengeluarkan cairan pelincir.

Yang amat menyedihkan dan membuat aku geram ialah permainannya tak sampai 5 minit maninya telah terpancut. Rupanya Jo mengidap sindrom premature ejaculation. Bila saja terpancut dikeluarkan batangnya lalu tertidur pulas di sebelahku yang gelisah kerana tak pernah puas. Dia sentiasa memohon maaf diatas kelemahannya itu. Aku teramat geram tapi taklah sampai menunjukkan perasaanku kepada dia.

Di kampus kami terdapat sebilangan besar mahasiswa asing. Kebanyakan mereka datangnya dari Afrika. Di kalangan kami warga tempatan menyebut kumpulan ini sebagai awang hitam dan minah hitam. Dengan tubuh mereka yang besar dan tinggi dan perawakan kasar, awang hitam ini kurang digemari oleh mahasiswa tempatan.

Sejak kebelakangan ini ada seorang awang hitam cuba mendekatiku. Dia sentiasa senyum dan menegurku. Aku tidak begitu mengenalinya kerana dia mengambil kursus yang berbeza denganku. Dari caranya aku tahu dia memang ingin mengenaliku lebih dalam dan ingin berkawan denganku. Aku biasa-biasa saja, bila dia menegur aku membalasnya.

Di kampus kami bukanlah sesuatu yang janggal bila awang hitam berdua-duaan dengan mahasiswa tempatan. Oleh kerana bilangan mereka ramai maka tidaklah menjadi aneh bila kita melihat pasangan-pasangan hitam putih ini. Malah kawanku Rini sudah enam bulan berpacaran dengan awang hitam. Bila kami berduaan, Rini akan menceritakan kehebatan kekasihnya itu. Maksud aku kehebatan awang hitam di atas ranjang.

“Hebat sangat ke kekasih kau tu?” Aku bertanya Rini pada satu hari.

“James memang hebat. Barangnya yang besar panjang itu membuat aku menjerit melolong,” jawab Rini.

“Kenapa, sakit ke?” tanyaku ingin tahu.

“Apalah kau ni, bukan sakit tapi sedap le.”

“Kau kata besar dan panjang, tentu sakit bila kena sula.”

“Aku sanggup disula tiap-tiap hari. Sekali kau cuba pasti kau ketagih. Satu lagi kehebatan awang hitam ni ialah bila masuk bertabik bila keluar bersalam.”

“Apa tu tabik dan salam? Macam askar saja bertabik-tabik.” Kataku tak mengerti.

“Kau cuba dulu, nanti kau faham maksudku.” Rini masih berahsia.

Secara terperinci Rini akan bercerita tentang kehebatan James, kekasihnya itu. Katanya lagi James amat suka mengisap dan menjilat burit dan kelentitnya. Punggungnya akan terangkat-angkat bila lidah James yang kasar membelai kelentitnya. Dengan penuh aksi Rini akan berlakon seolah-olah James sedang mengulum biji kacangnya itu. Meliuk lintok badannya seolah-olah sedang mabuk asmara. Aku yang melihatnya pun terkemut-kemut terasa di buritku.

Kebelakangan ini kehidupanku agak sunyi. Jo kekasihku mula mengejar freshie yang lebih muda dariku. Bila aku menelefonnya berbagai alasan yang dia beri. Sibuk dengan aktiviti persatuan katanya. Tapi aku tahu dia sibuk dengan mahasiswi muda yanng baru mendaftar di kampus.

Bila aku sendiri dan kesunyian aku teringat pemuda Afrika yang sering menegurku. Aku teringin juga merasai kehebatan awang hitam tapi aku tak tahu caranya. Mendengar cerita kawan-kawanku pun burit aku mula mengemut. Kalaulah pelir besar panjang awang hitam masuk ke lubang buritku tentu aku menggelupur kesedapan. Aku hanya berkhayal dan buritku mula basah.

Pada satu petang aku memberanikan diri. Aku mengajak pemuda yang selalu menegurku yang kemudiannya aku kenal sebagai Bob makan malam. Biarlah dikatakan perigi cari timba tapi aku ingin mencuba kehebatan awang hitam seperti dikatakan kawan-kawanku. Tak kuduga Bob terima ajakanku dan kami makan malam di sebuah restoran sederhana.

Dalam perjalanan pulang dengan kereta aku memberanikan diri meraba-raba paha Bob yang sedang memandu. Dalam kegelapan aku meraba-raba pahanya mencari senjata hebatnya. Ada benjolan di dalam seluar yang dipakainya. Aku menggosok benjolan tersebut dan aku dapati benjolannya makin mengembang. Aku nekad ingin menikmati kehebatan awang hitam.

Melihat tingkahku yang agak agresif Bob mula bertindak balas. Bob dapat memahami kehendak dan keinginanku. Bob memberhentikan keretanya di tepi jalan. Badanku dipeluk, leherku dicium, dadaku di ramas-ramas dan akhirnya bibirku dikecup sekuat-kuatnya. Aku lemas dalam dakapan Bob. Kepalaku lentok di dadanya yang bidang.

Dia mengajakku ke sebuah hotel sederhana. Dengan rela aku mengikutnya. Di dalam bilik atas katil Bob mengajarku segala macam teknik hubungan seks. Aku yang tak begitu arif tentang seks terpegun mengenai pengalamannya. Katanya seks untuk kenikmatan bersama. Masing-masing perlu berperanan agar kepuasan maksima tercapai. Dia mengajarku cara membelai alat kelamin masing-masing supaya kedua pihak merasai nikmatmatnya.

Bob mendekatiku sambil tangannya dengan lembut membuka pakaianku satu persatu. Akupun begitu jua, membuka pakaian yang melekat di badannya. Tanganku menggigil kerana tak ada pengalaman. Tapi kerana keinginan nafsuku aku memberanikan diri. Kami saling membantu melepaskan pakaian yang kami pakai. Bila kami berdua dah bertelanjang bulat aku memerhati Bob yang berbulu hitam lebat. Badannya sungguh kekar berotot-otot. Bila memandang ke bawah terkejut aku bila terpandang balaknya yang besar dan panjang berwarna hitam legam. Aku kira ukurannya dua kali ganda kepunyaan Jo.

Memang benar kata Rini kawanku yang sedang bercinta dengan awang hitam. Batang kemaluan pemuda asal Afrika sungguh besar dan panjang. Kepalanya masih ditutupi kulit kerana Bob tak bersunat tapi kelihatan cute juga. Foreskin masih menutupi separuh kepala pelir Bob yang besar seolah-olah tak sabar ingin bebas dari sarung yang membungkusnya. Batangnya ditumbuhi bulu-bulu halus yang membuat aku teramat geli bila kami beradu badan.

Ajaran Bob amat berkesan. Kami bermain posisi 69. Bob menghadap buritku sementara aku menghadap pelirnya. Bila Bob mula membelai buritku dengan lidahnya maka aku juga membelai pelirnya. Aku lurut-lurut batang hitam keras di hadapan mukaku hingga kepalanya yang hitam kemerahan terbuka. Inilah pelir lelaki dewasa yang pertama aku lihat. Aku tak berkesempatan melihat apalagi memegang pelir Jo. Jo yang kolot itu tak membenarkan aku menyentuh pelirnya. Pelir Bob berdenyut-denyut dalam genggamanku. Aku geram dan aku ramas lebih kuat. Terasa batang bulat ini kenyal di telapak tanganku.

Aku rapatkan wajahku ke balak Bob. Aku selak kulit hitam yang membalut kepala licin. Kulit kelongsong ini rupanya boleh digerak-gerak. Aku selak lagi ke belakang dan terbukalah keseluruhan kepala licin dan berkilat. Aku pegang kemas agar kulit itu tidak meluncur kembali ke depan. Aku tak ingin kepala merah licin ditutup kembali oleh kulit kulup yang kasar. Aku cium dan hidu kepala bulat yang licin. Aku cium lubang kencing yang terdapat di hujung kepala. Bau pelir Bob membuatkan buritku makin mengemut. Nafsuku melonjak-lonjak bila aroma kepala pelir menerpa ke hidungku.

Aroma kepala pelir Bob membangkitkan nafsuku yang sememangnya telahpun mendidih. Aku genggam kuat-kuat batang balak Bob. Aku rasa sayang seperti tak mahu melepaskannya. Selepas puas mencium kepala pelir aku mencium pula batang hitam berurat-urat itu. Kemudian telurnya yang tergantung berkedut-kedut itu aku cium dan gigigit-gigit sayang. Aku labuhkan batang hidungku ke dalam bulu-bulu lebat di pangkal paha. Aku sedut dalam-dalam baunya. Nafsuku seperti tak terkawal lagi. Buritku makin mengemut seperti minta digaru-garu dan ditikam-tikam. Lepas beberapa minit kepala licin aku kulum dan hisap kuat-kuat. Lidahku menari-nari di kepala bulat. Bob mendesis seperti orang kepedasan bila batangnya aku hisap kuat-kuat.

Bob meraba bibir buritku dengan lidahnya. Dijolok-jolok lidahnya ke dalam lubang buritku. Bila saja lidahnya menyentuh kelentitku aku mengerang kesedapan. Bila dia mengulum kelentitku yang sudah mengeras aku tak dapat mengawal diri dan terpancutlah cairan panas membasahi permukaan buritku yang sudah basah lencun. Bercampur antara air nikmatku dengan air liur Bob. Pertama kali aku orgasme dan aku sungguh nikmat dalam berhubungan seks. Kalaulah Jo sehandal ini alangkah bahagianya.

Melihat keadaanku yang sudah teramat basah maka Bob membalikkan badannya bagi melakukan serangan terakhir. Bob merangkak di celah kangkangku sambil mengarahkan batang pelirnya ke muara buritku. Aku cuba melihat apa yang berlaku. Nampak jelas kepala hitam kemerahan berkilat menempel di lurah buritku yang merah basah. Agak sukar Bob membenamkan kepala balaknya yang besar itu. Lubang buritku yang sempit menyukarkan Bob memasukkan batang pelirnya yang besar panjang.

Bob berusaha menekan kepala besar itu. Aku membantu dengan mengangkang lebih luas. Sekali tekan terbenam kepala bulat hitam berbentuk seperti topi keledar itu. Digerakkan punggungnya maju mundur hingga akhirnya batang besar dan panjang itu sedikit demi sedikit terbenam ke dalam rongga buritku. Terbeliak mataku bila balak besar itu menujah mulut rahimku. Sungguh padat aku rasa bila balak besar itu menyumbat lubangku yang sempit.

Adegan sorong tarik berlangsung lama. Sementara pelirnya keluar masuk dengan lancarnya dalam buritku, Bob memelukku kemas sambil mulutnya menghisap puting tetekku kiri kanan silih berganti. Bibir hitam yang tebal itu berlegar-legar di gunung kembarku. Tetekku diramas-ramas lembut. Aku terasa geli campur nikmat. Geli tetekku dinyonyot dan nikmat lubang buritku digaru-garu oleh batang balak besar. Otot-otot buritku meramas-ramas batang gagah Bob. Aku kemut buritku supaya Bob juga turut nikmat. Desisan nikmat terkeluar dari mulut Bob yang masih melekat di tetekku yang kenyal.

Selepas 20 minit Bob masih gagah. Gerakkan maju mundur makin pantas. Keringat mula membasahi badan Bob malah ada yang menitik ke atas badanku. Bau peluh Bob benar-banar menggoda perasaanku. Aroma badannya membangkitkan nafsuku. Aku hanya mampu mengerang keenakan. Aku terkapar lesu menerima saja layanan Bob. Kakiku merangkul kemas badan jejaka berasal dari Kenya yang perkasa ini. Tiap gerakannya menambahkan kenikmatan. Tindak-tanduknya memberi kepuasan. Tiada kata-kata dapat menggambarkan kesedapan yang aku alami. Aku benar-benar puas.

Bob menggerakkan pinggulnya makin pantas. Belaian dan ramasan dinding buritku pada kepala pelirnya yang sensitif menimbulkan sensasi yang sungguh lazat. Aku mula merasa balak Bob makin besar dan makin keras. Nafas Bob makin pantas. Gerakan maju mundur makin laju. Satu tekanan yang kuat menekan pangkal rahimku, badan Bob melekat ke badanku, buluku dan bulu Bob bertaut dan “ooohhhh... ahhhh.....” meledak dari mulut Bob. Serentak dengan itu pancutan panas menerpa ke rahimku.

Banyak sungguh cairan panas pekat bertakung dalam rahimku. Otot-ototku menjadi kejang, pautanku ke badan Bob makin erat dan “ahhh....” aku mencapai klimaks. Cairan panas dalam lubang buritku menyiram kepala pelir Bob. Aku terkulai layu dalam kepuasan.

Selepas kejadian malam itu aku mengulanginya lagi bila ada kesempatan. Aku mengambil pil pencegah hamil agar tidak mengandung. Aku tidak membenarkan Bob menggunakan kondom kerana aku ingin merasa pancutan air hangat dalam buritku. Pancutan deras dan hangat itu benar-benar memberi sensasi yang sungguh seronok. Apalagi bila Bob mengumpulnya agak lama, amat terasa banyaknya benih Bob disemai ke dalam rahimku. Buritku amat mengalu-alu kedatangan batang balak Bob yang besar, panjang dan hitam legam itu.

Bila kami berkumpul aku menceritakan kehebatan Bob. Aku dah merasa balak awang hitam yang kata kawanku bila masuk bertabik dan keluar bersalam. Rupanya gerakan kulit kulup pelir awang hitam yang tak bersunat itu yang dipanggil tabik dan salam. Tabik dan salam silih berganti dan akhirnya aku mengerang kenikmatan sambil menghadiahkan cairan panas menyirami kepala licin kepunyaan Bob.

Thank you Bob. I love your big, long, black and uncut cock..... 

Selepas kejadian kali pertama aku seperti ketagih rasanya. Penangan zakar 8 inci kepunyaan Bob menyebabkan aku termimpi-mimpi. Aku tak sabar-sabar ingin menikmatinya lagi. Lubang buritku seperti terasa-rasa batang Bob yang besar panjang itu bergerak keluar masuk dalam rongga kemaluanku. Enak, sedap dan lazat. Bayangan-bayangan itu saja membuat seluar dalam aku terasa basah.

Hari minggu ini aku tinggal seorang diri. Kawan serumahku pulang kampung kerana ibunya sakit. Aku tidak melepas peluang ini. Aku mengajak Bob datang ke rumahku. Seperti yang dijanjikan Bob datang tepat pada masanya. Aku lihat Bob keletihan dan badanya dibasahi peluh.

“Bob, awak mandi dulu supaya badan kau segar,” kataku sambil menghulurkan tuala mandi tebal berwarna putih.

Tanpa banyak soal Bob menyambut tuala yang kuhulur. Satu persatu pakaian yang melekat dibadannya dilucut sehingga akhirnya Bob bertelanjang bulat. Tuala yang kuberi disangkutnya sahaja di bahunya. Bob berjalan santai menuju ke bilik mandi. Kuperhati pelir Bob terhayun-hayun ke kiri dan ke kanan di pangkal pahanya mengikut gerak langkahnya. Pelir 8 inci itu belum lagi mengeras, tergantung longlai hitam pekat di celah paha berbulu.

Terdengar curahan pancuran air di bilik mandi. Bob bersiul kecil sambil menyirami tubuhnya. Pintu bilik mandi separuh terbuka. Terlihat sesosok tubuh hitam di bawah pancuran air. Timbul idea di benakku, bagus juga kalau kami sama-sama mandi sambil membelai tubuh antara satu dengan yang lain. Tanpa berlengah aku menanggalkan semua pakaian yang melekat di tubuhku. Sambil bertelanjang aku menolak pintu terus ke bilik mandi. Bob sedikit terkejut melihat aku tiba-tiba berada di bilik mandi. Sambil tersenyum aku menggosok-gosok badan Bob yang telah basah.

Aku mengambil sabun yang berada di dinding dan menyabun badan Bob hingga badannya diliputi dengan buih sabun. Aku gosok-gosok hingga buih sabun rata di setiap inci kulit tubuh Bob yang hitam dan berbulu. Sambil sabun masih berada di tapak tangan aku menyabun pelir Bob yang separuh tegang. Kulurut-lurut batang pelir dengan sabun. Batang pelir hitam diselaputi dengan buih sabun yang putih. Tiba-tiba pelir Bob mengeras bila kugosok-gosok. Tanpa lengah kutarik kulup yang menutupi kepala pelir hingga kepala pelir hitam kemerahan berkilat terdedah. Kugosok-gosok kepala pelir dengan sabun. Bob bergerak-gerak kegelian. Lama kugosok-gosok batang pelir agar betul-betul bersih kerana batang hitam keras ini akan menjadi habuan mulutku sebentar lagi.

Kuarahkan Bob menyiram tubuhnya sambil membersihkan sisa-sisa buih sabun. Badan Bob kugosok-gosok hingga tiada lagi buih sabun di badannya. Kulihat ke bawah, pelir Bob masih mengacung keras. Kurendahkan badanku hingga mencangkung. Wajahku betul-betul berada di hadapan batang hitam yang sedang keras. Kukecup kepala pelir yang licin sebagai salam permulaan. Kucium batang hitam yang masih basah. Harum segar baunya bercampur bau sabun.

Sekarang giliran Bob menyabun badanku. Bob menggosok-gosok lembut badanku dengan sabun hingga buih melitupi seluruh badanku. Bob menggosok perlahan tetekku kiri dan kanan dengan buih. Tetekku yang kenyal diramas-ramas. Aku kegelian dan nafsuku mulai bangkit. Lama tetekku digosok Bob. Aku tak tahan diperlakukan begitu. Aku mengerang kesedapan.

Dengan sabar Bob menyabun badanku hingga ke pangkal paha. Tundun gebuku digosok-gosok. Memutih buih sabun di pangkal paha. Lama sekali Bob menyabun buritku. Kelentit dan bibir buritku menjadi sasaran gosokan Bob. Mungkin juga Bob ingin memastikan buritku benar-benar bersih kerana Bob memang gemar menghidu dan menjilat buritku. Tiba-tiba saja Bob mengoles sedikit sabun dengan hujung lidahnya. Lidah yang bersabun itu disapu-sapu pada kelentitku. Aku geli melihat kelentitku berbuih. Seterusnya lidah bersabun itu diusap-usap pada bibir buritku yang basah. Aku geli campur nikmat.

Setelah puas membelai tubuhku dengan sabun, Bob membuka pancuran air sehingga sekujur tubuhku disirami air. Bob menggosok seluruh tubuhku sehingga tiada lagi sisa buih. Badanku sekarang benar-benar bersih. Sebagai balasan apa yang kulakukan padanya, Bob melutut di hadapanku sehingga buritku berada di hadapan mukanya. Dengan lembut Bob mengecup bibir burit dan kelentitku yang masih basah. Aku geli bila hujung lidah yang kasar membelai kelentitku yang licin.

Bob mencapai tuala tersangkut di pintu. Tuala lembut dilapkan ke badanku hingga kering, kemudian Bob mengeringkan badannya juga. Sambil beriringan kami menuju ke bilik tidur. Kukerling ke pelir Bob, masih mengeras pelir 8 inci itu. Aku seperti tak sabar ingin menikmati pelir keras tegang. Tiba di pinggir katil aku menolak keras tubuh Bob. Bob jatuh terlentang di tilam empuk. Kujatuhkan tubuhku ke atas dada bidang Bob. Bulu dada kasar menyapu tetek pejalku. Aku kegelian. Bibir tebal Bob kugigit. Lidahku bergerak lancar dalam mulut Bob. Bob membalas dengan mengisap lidahku. Aku hampir tak bernafas bila Bob mengisap kemas lidahku tanpa mau melepaskannya. Aku meronta, sambil tersenyum Bob melepaskan lidahku.

Bob masih terlentang di katil. Pelir hitam besar panjang terpacak bagai tiang bendera. Kudekati mukaku ke pelir tegang. Dengan kedua tanganku kutarik kulit kulup Bob. Kulup tertarik membentuk kelongsong. Kumasukkan hujung lidahku ke dalam lubang kelongsong. Kulup Bob sekarang membungkus hujung lidahku. Tanpa lengah lidahku yang berada dalam kelongsong kulup kuraba kepala pelir. Kujilat kepala licin. Bob kegelian dan mengerang kenikmatan. Kujilat-jilat agak lama hingga Bob benar-benar terangsang.

Setelah agak lama lidahku beroperasi dalam kelongsong kulup, aku kemudian mengurut-ngurut batang keras. Terasa kulit pelir seperti tidak melekat pada batang. Selesa saja aku gerakkan tanganku naik turun. Aku lancap batang pelir perlahan-lahan. Kepala pelir terbuka dan tertutup mengikut gerakan tanganku ke bawah dan ke atas. Ini yang kawanku sebut bertabik dan bersalam. Kutarik terus ke pangkal. Kulit kulup tertarik ke bawah dan melekat di takuk pelir. Kulit kulup melingkari batang pelir membentuk seperti simpai berlipat-lipat. Sekarang kepala hitam berkilat terdedah seluruhnya. Kudekatkan hidungku ke hujung pelir. Kucium bau segar pelir yang telah dicuci bersih. Aku terangsang sekali dengan bau kepala pelir. Aku mencium dan menghidu lama sekali. Punggung Bob bergerak-gerak menahan nikmat.

Batang hitam tegak kugigit-gigit lembut. Mula dari hujung hingga ke pangkal kubelai dengan lidahku yang lembut basah. Telur Bob yang berkedut-kedut gelap kujilat. Basah bulu telurnya dengan air liurku. Bob mengerang-ngerang kesedapan. Punggungnya terangkat-angkat menahan nikmat. Batang hitam kurasa makin keras. Lantas kukulum dan kusedut kepala licin berkilat. Dapat kurasa batang Bob berdenyut-denyut di dalam mulutku. Aku gerakkan mulutku maju mundur sambil lidahku membelai kepala pelir. Bob mengeliat menikmati kelazatan.

Cairan licin masin mula keluar dari hujung pelir bila lidahku berlama-lama menari-nari di situ. Perasaan Bob menjadi tidak keruan. Dengan pantas dia menolakku lembut hingga aku terbaring telentang. Bob menerkam tetek kenyalku. Puting warna pink dinyonyot-nyonyot, dihisap-hisap. Aku menggelinjang kegelian. Geli dan nikmat di pangkal tetek dan di puting susu. Bibir Bob yang tebal dan hitam amat terampil melayan gunung mekar. Ketiakku yang licin dicium Bob. Kulit ketiakku yang putih dijilat-jilat. Basah lencun ketiakku kiri dan kanan oleh air liur Bob. Lidah besar dan kasar Bob membuatku terasa seperti malayang-layang. Aku bertambah geli dan badannya bergerak-gerak.

“Ahhh..ohhh..sedap Bob, lagi, lagi,” suaraku tiba-tiba tak terkawal lagi.

Dengan perlahan Bob bergerak ke bawah. Kulit perutku dielus-elus. Pusatku dijilat-jilat. Aku tak tertahan lagi. Ku ayak punggungku kiri kanan. Kutonjol tundunnku tinggi-tinggi ke atas. Muka Bob melekat di tundunku yang putih gebu. Dengan cermat Bob menempelkan hidungnya ke tamanku yang sentiasa kujaga rapi. Bob menggeselkan hidungnya ke kelentitku yang tertonjol. Bob menikmati aroma buritku yang segar, benar-benar membuat Bob khayal. Bob melurutkan hidungnya ke bawah, ke celah rekahan bibir lembut kemaluanku. Lama sungguh muka Bob berada di permukaan buritku. Bob benar-benar ingin menikmati aroma buritku. Kata Bob dia suka burit wanita Asia yang cantik dan cute.

Nikmat sungguh bila Bob membelai buritku dengan lidahnya. Kelentitku yang bulat licin dan bibir buritku yang lembut dijilat dengan lidah kasar Bob. Nafsuku berada di puncak. Cairan hangat mula meleleh keluar dari rongga buritku yang sempit. Lidah Bob makin dijolok di lubang sempit. Lubang keramat aku diteroka. Aku mengemut lidah Bob yang berada di rongga buritku. Lidah Bob kuramas halus dengan otot-otot buritku yang mekar. Aku mengerang lagi, “Ahh...ohhh...argh....sedap..sedap...”

Bob melajukan lagi jilatan. Maju mundur lidah Bob di lorong sempit. Aku mula mengerang, merengek, dan mataku terasa tak mampu lagi terbuka. Kurasa pahaku bergetar, kurapatkan paha dan kepala Bob tersepit antara kedua pahaku. Aku mengerang keras, badanku mengejang dan tiba-tiba cairan buritku menyirami seluruh muka Bob. Aku terkulai lemas. Aku dah sampai ke puncak.


Aku sudah lemah longlai. Bob terus mengganas. Cairan buritku disedut kering. Ditelan cairan pekat licin. Kelentitku dijilat rakus. Ghairahku kembali bangun. Kutolak Bob hingga terlentang. Aku bangun. Badan Bob kukangkangi. Mukaku menghadap Bob. Tetek pejal tergantung kemas di dadaku. Bob geram melihat tetek kembarku yang sedang mekar. Tangan Bob tak sabar-sabar mencapai dan meramas tetek kembarku.

Aku menurunkan badanku pelan-pelan. Muara burit merah basah merapati pelir hitam keras terpacak. Pelir Bob menunggu penuh sabar. Bibir halus buritku mengelus-elus lembut kepala licin berkilat. Muara yang telah lembab mengucup lembut kepala licin hitam berkilat. Aku dan Bob melihat bibir merah basah mula menelan batang hitamnya. Punggung ku makin rendah hingga seluruh kepala pelir Bob berada dalam lubang hangat. Ku mula mengemut pelan. Aku menurunkan lagi pantatku. Seluruh pelir Bob menerjah masuk ke gua keramatku yang ketat dan sempit.

Tetekku dipegang dan diramas lembut oleh tangan kasar Bob. Kedua-dua tangannya bekerja keras. Aku merasa keenakan bila tetekku diramas. Kurasa sungguh nikmat. Perasaan yang amat lazat menjalar ke seluruh badanku. Perasaanku seperti melayang-layang di awangan.


Aku mengemut dengan kuat, dinding buritku yang kenyal meramas-meramas batang keras Bob. Aku kemut secara beirama supaya Bob betul-betul merasa nikmat dengan rongga buritku yang sempit. Punggungku naik turun dengan laju. Batang besar Bob penuh padat mengisi rongga sempitku. Aku terasa seperti rongga buritku digaru-garu. Terasa geli, lazat dan nikmat. Sebagai reaksi kemutanku, Bob melonjak-lonjak dan mengangkat punggungnya tinggi-tingi. Aku terasa batang 8 inci keseluruhannya dah berada dalam rongga buritku. Kepala pelir Bob menyondol-nyondol pangkal rahimku. Sungguh sedap dan nikmat.

“Ahh.... Ohhh....Arghhh... enak Bob, enak.” Aku mengerang kuat merasai kelazatan ditutuh oleh pemuda Afrika.

Badanku mengejang. Otot-otot tubuhku terasa kaku. Nafasku seperti tersekat. Aku hanya mampu mengerang, “Aahhh…oohhh…aaahhhh…” Cairan panas memancar dari dalam buritku. Cairan panas menyirami kepala pelir Bob. Bob nampak mengeliat-ngeliat menahan kesedapan. Aku terkulai lesu, sendi-sendiku terasa lemah dan aku jatuh terjelepuk di dada Bob. Lebih dua minit aku terbaring kaku. Pelir Bob masih tetap terpacak keras di dalam buritku.

“Tahan Bob, jangan pancut lagi. Aku masih ingin menikmati kehebatanmu.” Aku berbisik di telinga Bob.

Bob mengerti kemahuanku dan dia tersenyum saja. Akhirnya aku bangun perlahan. Kucabut buritku dari pelir Bob. Kukerling ke pelir 8 inci. Tegak kaku basah berlumuran lendirku. Buih-buih putih yang berlendir licin membasahi batang hitam berurat itu.

Aku merangkak di tilam empuk. Aku mengarahkan Bob memasukkan pelirnya dari belakang, stail doggie. Tanpa lengah Bob bangun degan pelir terpacak keras. Aku menunggu sambil membuka sedikit kangkangku bagi memudahkan pelir Bob meneroka ke alur buritku. Tiba-tiba aku terasa benda tumpul licin menempel ke muara buritku. Pelan-pelan aku rasa kepala pelir menyelam keburitku. Enak terasa bila Bob menekan pelan.

“Bob, masukkan separuh sahaja,” pintaku.

Aku mahu Bob menggosok zone G-spotku. Bob akur dan menggerakkan pelirnya maju mundur. Bila G-spotku digaru-garu dengan kepala pelir, aku terasa sungguh nikmat sekali. Kepala pelir Bob yang berlekuk dan bertakok itu menggesel-gesel pusat nikmatku. Sungguh sedap dan nikmat. Terasa seperti aku melayang-layang di langit biru. Hanya erangan nikmat sahaja yang keluar dari mulutku.

Lima minit Bob bermain degan separuh panjang pelirnya. Aku tak tertahan kerana geli dan nikmat. Tiba-tiba Bob menekan kuat ke pantatku. Seluruh batang 8 inci tenggelam. Terasa senak bila kepala pelir lelaki Kenya ini menanduk-nanduk rahimku. Bob menggerakkan punggungnya maju mundur laju sekali. Aku faham bahawa Bob akan mencapai klimaks. Badanku terhayun depan belakang mengikut gerakan maju mundur Bob. Tetekku tergantung terbuai-buai. Bob memegang pinggangku dengan kedua tangannya supaya aku tak terdorong ke depan. Bila Bob menolak pelirnya ke depan, tanganya menarik pinggangku ke belakang. Badanku dan badannya rapat melekat. Bob menggerakkan punggungnya laju sekali dan akhirnya badanya bersatu melekat keburitku.

Pelir Bob terasa mengeras dan memanjang dalam rongga burit. Hujung pelir menekan pangkal rahimku hingga terasa senak. Aku dah berada dipuncak nikmat, Bob juga berada di penghujung pertarungan. “Aaarhhh…argghhhh,” kuat sekali erangan Bob. Cairan panas terpancut dalam rongga buritku. Enam das Bob menembakkan cairan maninya. Aku terasa maninya deras mengalir memasuki rahimku. Kalau aku subur waktu itu mungkin aku akan mengandungkan anak Bob.

Bob lemah longlai selepas memancutkan maninya. Dia terjatuh di atas belakangku. Aku tak terdaya menahan badan Bob yang berat. Aku jatuh meniarap. Lima minit Bob berada di atasku. Aku juga lemah, aku biar sahaja. Bob mencium dan membelai belakang leherku dengan hidungnya. Lidahnya menjalar di kulit belakangku, aku kegelian. Akhirnya aku rasa pelir Bob mengecil dan memendek dalam liang buritku. Bob mencabut pelirnya dari buritku dan terbaring terlentang di sisiku kepuasan. Aku sempat melihat pelirnya yang basah berlendiran terkulai lesu di pahanya. Kepala pelir secara perlahan kembali bersembunyi di dalam kulit kulup. Sebagai tanda terima kasih aku mengecup pelir Bob dan terhidu campuran air buritku dan mani Bob. Baunya aneh tapi aku suka. Itulah bau cairan cinta dua insan lelaki perempuan.

Aku keletihan tapi puas. Bob memang hebat. Betul seperti kata kawan-kawanku, lelaki Afrika yang dipanggil awang hitam memang handal. Mereka bijak memberi kenikmatan kepada wanita Malaysia. Dari cakap-cakap yang aku dengar, awang hitam ini memang digilai oleh perempuan melayu, cina dan india. Aset mereka yang ajaib ialah batang pelir mereka yang besar dan panjang itu. Satu lagi kehebatan awang hitam ini ialah mereka mampu bertahan lama. Berkali-kali aku mengalami orgasme, Bob masih gagah bertahan. Aku benar-benar puas... 

No comments:

Post a Comment