Tuesday, 27 September 2011

SARANG BURUNG

Perniagaan sarang burung walit menarik ramai pengusaha menceburi bidang itu. Ada seorang taukeh Cina membina bangunan sarang burung walit di sebuah bukit di daerah tersebut. Jais sebagai orang harapan taukeh Cina itu seringkali memantau kerja-kerja membina bangunan itu yang dibina oleh pekerja dari Myammar.

Enam orang pekerja Myammar tinggal di kongsi yang didirikan di sebelah bangunan yang sedang dibina. Sebagai orang kepercayaan taukeh, biasanya selepas waktu pejabat Jais akan pergi memantau kerja-kerja yang sedang dibina itu.

Pada suatu hari Jais bawa seorang janda berusia 30an, Nor untuk menemaninya. Dari jalan besar Hilux yang mereka naiki masuk ke bangunan itu lebih kurang jauhnya 3 km. Amat tinggi bukit yang didaki Hilux. Dari atas bukit itu beberapa kampung kelihatan di bawah sana. Betapa tingginya bukit itu. Dua bulan lagi siaplah bangunan sarang burung walit itu, fikir Jais.

Nor tidak keluar dari Hilux yang bercermin gelap ketika Jais menemui pekerja-pekerja Myammar. Pekerja-pekerja itu tidak tahu Jais bawa perempuan dalam Hilux itu. Lebih kurang 30 minit, kemudian mereka beredar dari situ dan Jais sengaja parking Hilux jauh dari bangunan itu.

"Dua bulan lagi siaplah bangunan sarang burung itu," kata Jais.
"Burung ini kat mana pula sarangnya?" kata Nor sambil memegang kote Jais yang berada dalam seluar. Kote itu segera bangun menegak bila diusap-usap oleh tangan Nor.
"Kat lubang sebelahlah," kata Jais ketawa.
"Ha,ha,ha," kata Nor. Nor tidak buang masa terus membuka zip seluar Jais dan terus menghisap kotenya dengan begitu lahap sekali. Maklum sahajalah janda yang sudah dua tahun menjanda itu telah lama tidak ada peluang menghisap kote.

Selepas itu mereka berkucupan dan berkuluman lidah. Nor pandai beromen, kata Jais dalam hatinya. Sudah dua bulan dia mengenali Nor. Inilah kali pertama dia dapat peluang beromen dengan Nor.

"Jom pindah kerusi belakang," ajak Jais. Jais pun melangkah ke kusyen belakang diikuti oleh Nor. Mereka beromen dengan lebih lama lagi. Jais menyingkap t shirt Nor dan tersembul buah dada Nor yang besar. Nor membuka colinya dan Jais terus menyonyot teteknya puas-puas bagaikan budak kecil yang sudah lama tidak menetek.

Jais dengan rakus membuka seluar jeans Nor. Nor membuka seluar dalamnya. Maka Jais pun menghisap nonok Nor sambil menggigit kelentit Nor. Lama juga Jais menjilat nonok Nor. Jais pun membuka baju dan seluarnya dan terus membalun Nor dalam Hilux itu.

Lama juga mereka main dan akhirnya Jais memancutkan air maninya dalam nonok Nor. Nor tersenyum puas kerana dia pun mencapai orgasme. Sudah lama dia berniat untuk main dengan Jais, akhirnya niat itu tercapai juga.

"Akhirnya burung ni masuk juga dalam sarangnya," kata Nor sambil memegang kote Jais. Kemudian mereka pakai baju dan terus beredar dari situ. Sejak itu setiap petang Jais ajak Nor menemaninya melihat bangunan sarang burung taukehnya. Lepas melawat sarang burung taukehnya, burung Jais pula masuk ke dalam sarang Nor pulak.

1 comment:

  1. cabe 4 pohon kabu jambatan biru sex lapar burit telipo skrg 012-9556343

    ReplyDelete