Friday, 23 September 2011

MAIN BELAKANG

Sebagai pelanggan facebook (fb) yang setia, aku mengenali ramai perempuan terutamanya janda yang berusia antara dua puluhan hingga empat puluhan. Ramai juga bini orang yang mahu berkenalan denganku tapi aku reject kerana tidak mahu terlibat dengan bini orang.

Seperi biasa kami akan chatting dalam fb. Bila dah chatting benda-benda lucah sudah tentu aku rasa aku dapat main janda itu.Pada suatu hari aku mengenali seorang janda dari Kota Kinabalu berumur 45 tahun bernama Rohana.

Dia bekerja di sebuah jabatan kerajaan di KK sebagai seorang personal assistant. Setiap hari aku sms dia dan call dia. Siang malam aku berhubung dengan dia. Lama kelamaan dia tak marahi aku memanggilnya sayang.

"Sayang buat apa,"tanyaku kepada Rohana.
"Nak tidur dah,"jawab Ana, nama manja Rohana.
"Awalnya tidur,"kataku.
"Mengantuk,"jawab Ana lagi.
"Sebelum tidur dengar arahan abang,"kataku.
"Sayang gentel puting tetek sayang untuk abang boleh?" kataku
"Ok,"ujar Ana sambil jarinya menggentel puting teteknya.

Lama juga Ana menggetel puting teteknya. Seterusnya aku suruh dia menggentel kelentitnya. Lamja sekali Ana berbuat demikain sehingga dia betul-betul kesedapan.
Ana melakukannya sehinggalah dia orgasme. Bila dia orgarme dia pun ucap terimakasih kepadaku kerana berjaya memuaskan nafsunya.

Pada suatu hari Ana memberitahuku bahawa dia mahu pergi ke Kuala Lumpur kerana menghadiri persidangan syarikat multi level marketing (MLM). Sebagai pegawai kerajaan Ana turut menjalankan bisnes MLM secara sambilan.

"Minggu depan Ana nak pergi ke Kuala Lumpur," kata Ana.
"Sayang tidur di mana?" tanyaku
"Belum tahu lagi." jawab Ana.
"Tidur di rumah abanglah,"kataku yang sudah lama menduda. Rumahku ada tiga bilik. Bilik sebelah disewa oleh Mubin manakala bilik yang satu lagi disewa oleh Kumar.
"Nantilah Ana beritahu,"katanya ringkas.


Minggu yang dijanjikan akhirnya tiba. Siang itu dia sibuk dengan persidangan MLM. Malam itu dia bermalam di hotel Kuala Lumpur International Hotel di Chow Kit. Esok tengahari dia dan rombongan sudah check-out. Oleh kerana flightnya ke KK pada hari esoknya maka  malam itu dia bermalam di rumahku. Sepupunya. Ramli tidur di rumah adiknya di Bandar Seri Putra. Malam itu aku ambil Ana di rumah sepupunya di Bandar Seri Putra.

Tepat jam 11 malam dia tiba di rumahku di Damansara Damai. Mubin dan Kumar belum balik lagi ketika Ana sampai di bilikku. Ana berkulit cerah orang Bajau. Tubuhnya kecil molek. Jadi tak nampak tua walaupun sudah berumur 45 tahun.

Selepas dia mandi, dia berkemban dengan kain batik di bilikku. Kami berbual dalam gelap sehingga jam 12 malam. Aku teka lepaskan peluang kerana ikan sudah ada di hadapan mata. Aku pun cium pipinya dan akhirnya bibir kami bertaut lama.

Ternyata Ana pandai sekali beromen. Aku terus menghisap teteknya yang kecil. Dan akhirnya aku menjilat nonoknya. kemudian dia menghisap batangku yang sudah tegang.Aku tak sabar terus memasukkan batangku dalam nonoknya.

Lama aku main dengannya. Akhirnya dia pusing belakang dan suruh aku masukkan batangku dalam duburnya. Aku terkejut. Rupanya dia suka disodomi.

"Tak baik Ana. haram main bontot," kataku.
"Berzina tak haram?" tanyanya
"hahaha" aku ketawa mendengar jawapannya.

Aku pun terpaksa mengikuti arahan Ana yang suka disodomi. Lama juga aku main dengan lubang bontotnya yang luas itu. Katanya, bekas suaminya dulu suka main depan dan belakang. Jadi dia sudah ketagih main belakang.

Akhirnya aku memuntahkan air mani dalam lubang bontot Ana. Itulah kali pertama dan terakhir aku main belakang dengan seorang janda. Memang sempit lubang bontot, patutlah Anwar Ibrahim suka main bontot, fikirku.

Dalam video lucah mat salleh, lepas main burit mat salleh main bontot. Lubang depan sudah luas kerana mek salleh tidak minum jamu. Sebab itu mek salleh suka disodomi.

Esoknya Ana terbang ke KK. Sejak itu aku tidak menemuinya lagi kerana dia tidak turun ke KL lagi. Kalau tidak sudah tentu dia suruh aku main bontotnya lagi.

2 comments: